Featured post

TINGGAL KENANGAN

Jarum jam tepat berada pada nombor empat petang. Aku senyum sendiri melihat ibu yang sedang memotong black forest cake yang dibuat malam tadi. “Ibu” aku memanggil.
“Ya, sayang” ibu tersenyum menjawab panggilanku.
“Kakak rindu ayahlah..”
Ibu ketawa kecil. “Kalau macam tu, kakak telefonlah ayah kesayangan kakak tu.. Cakap dengan dia kakak rinduuuu sangat”.
Aku senyum. Sebenarnya sudah beberapa hari aku mahu menyoal ibu soal ini. Tapi bila ada peluang, keberanianku bagai tidak mencukupi untuk memberi soalan cepu emas ini pada ibu. Baru sekarang aku terasa bagai ada keberanian kerana sikap ingin tahuku yang kini sudah memuncak.
“Kenapa ayah dengan ibu bercerai?”
Ibu ketawa. Respon yang langsung tidak aku jangka. “Jodoh tak panjang kakaaaaak”.
“Tahulah jodoh tak panjang ibu. Tapi takkan tak ada sebab kut” ujarku perlahan.
Ibu membawa kek padaku yang duduk di meja makan. Garfu dicapai dan ibu menyuapnya ke dalam mulut. “Kakak dah 23 tahun kan?”
Aku mengangguk. Pelik juga mengapa ibu menyoal begitu tapi aku diamkan diri saja. Tak mahu bersuara bimbang ibu membatalkan niat mahu bercerita. Iyalah, manalah aku tidak tertanya tanya sebab musababnya. Kerana ibu dan ayah masih lagi berhubung hingga sekarang!!! Sedangkan mereka bercerai sedari usiaku 3 tahun lagi.
“Kalau macam tu memang dah sampai masa untuk kakak tanya, dah dewasa”.

>tinggal.kenangantinggal.kenangantinggalkenangantinggal.kenangan/tinggal.kenangan<

Aku bangun dari duduk menenangkan ibu yang sudah banjir wajahnya. Tisu aku ambil dan air mataku aku kesat. Ibu aku pandang. Pantasan saja ibu tidak pernah bercerita tentang abangku seorang itu. Ibu cuma mengatakan aku ada seorang abang namun tidak pernah bercerita lebih dari itu.
"Ibu.."
Ibu ketawa dalam tangisnya. "Ayah dah cuba yang terbaik tapi Johari tak dapat diselamatkan. Ayah kata Johari terlalu kecil untuk tangga setinggi tu. Ibu tak boleh terima, ibu emosi, kami gaduh dan ayah terlepas talak. Masa tu ibu bentan, rasa macam nak meroyan tapi nenek dengan atuk banyak tolong ibu, banyak bagi pesanan. Ibu kuat untuk kakak, ibu sedar ibu masih ada lagi seorang. Masa urusan cerai, ayah cerita… Murni tu nurse tempat ayah kerja. Dia suka ayah sejak ayah belum kahwin. Tapi ayah ada ibu, ayah sayang dengan ibu. Dia bagi ayah guna-guna supaya ayah suka dia, masa tu ibu tengah pantang Johari. Sejak tu ayah nula tak balik malam tapi ibu tahu ayah sibuk kat hospital. Cuma Murni bukan nak hancurkan rumah tangga kami, dia cuma suka sangat dengan ayah. Dia tak tahu macam mana nak pikat ayah, sebab tu dia gunakan bomoh. Tapi dia tak nak kacau rumah tangga ibuu..jadi macam tulah" suara ibu kembali tenang.
"Ibu tahu ke siapa yang bagi surat tu?" aku menyoal dan ibu menggeleng. "Tak tahu siapa, dan tak tahu apa niat sebenar tukang hantar surat tu. ayah sendiri tak tahu siapa yang hantar surat tu.."
Aku melepas nafas. Rasa menyesal pula dia memberi soalan. "Kakak tak tahu nak cakap apa…"
Ibu ketawa. "Tak apa, semua tu tinggal kenangan. Ibu dah move on macam tu juga dengan ayah. Ibu mengaku ibu masih sayang ayah tapi untuk rujuk tak mungkin. Ibu tak marah ayah curang, sebab Murni sendiri datang minta maaf mengaku tu semua salah dia. Jadi ibu tahu ayah tak pernah terfikir nak curang. Tapi ibu tak tahu apa berlaku dekat atas tu sampai Johari boleh jatuh tergolek macam tu.." air mata ibu bertakung kembali.
"Ibu, kakak minta maaf sebab tanya macam tu…"
"Kakak ada hak nak tahu, dan ibu pun tak fikir nak rahsiakan untuk selamanya. Baguslah kakak tanya sebab ibu tak payah cari masa nak cerita".
Aku mengangguk memahami. "Lepas tu.. macam mana?"
"Tok wan kakak bawa ayah pergi berubat dan ayah tinggalkan Murni. Murni memang datang minta maaf, tapi dia tak boleh terima ayah tinggalkan dia. Katanya benda tu berbalik pada dia balik. wallahu a'lam. Ayah ada minta rujuk tapi ibu tak nak. Bila ayah tengok ibu tak kahwin-kahwin, ayah pujuk lagi. Tapi semua tu tinggal kenangan kakak. Ibu maafkan ayah, tapi ibu tak boleh balik pada kehidupan tu..jadi macam nilah, ibu pun tak ada rasa nak kahwin lagi. Ibu cuma nak besarkan kakak sampai kakak jadi macam sekarang, dan besarkan perniagaan ibu sampai ibu boleh hantar atuk nenek pergi haji. Dah tercapai pun…" ibu senyum bahagia.
Aku mengangguk. Tapi masih ada satu persoalan yang bermain di fikiranku. "Tapi bu… kenapa ayah tak kahwin jugak?"
"Entahlah sayang… tapi ayah pernah cakap, seumur hidup ayah cuma ada seorang isteri. Ibu malas nak cakap lebih, itu hak masing-masing. Apa-apa pun, kami tetap kawan".
Aku melepas nafas. Anggukan ku berikan. Pasti ayah masih sayangkan ibu tapi pintu hati ibu sudah tertutup rapat. Bukan buat ayah tapi buat kehidupan berumah tangga. Aku faham, mungkin aku faham. Proses berpantang melahirkan aku sangat rumit rupanya. IBU, pengorbanan ibu besaaaaarnya!
Dalam hidup, akan ada banyak peristiwa yang berlaku. Sedih dan gembira menjadi perencah rasa emosi yang sangat penting. Tapi seperti yang ibu katakan, semuanya tinggal kenangan kerana ia sudah berlalu. Hidup memang tidak selalu indah, tapi yang indah itu akan teeeeetap hidup dalam kenangan.
Aku pasti dalam hati ibu mahu pun ayah, masing-masing adalah kenangan terindah. Yang sangat-sangat indah. Tapi ia tetap kenangan, sudah berlalu dan tidak dapat diulang lagi. Ini dunia realiti, bukannya dunia Doraemon yang masa lalu itu boleh ditukar-tukar.
"Along, berangan!"
Aku mencebik bibir. Sakit hidungku ibu tarik. "Dah, siap sembahyang maghrib cepat. Ayah nak datang lepas isya' kan?"
"Ha ah, ibu…"
"Iya?"
"Kakak sayang ibu…sangat-sangat".
Ibu tersenyum. "Ambil wudhu' jom. Nanti atuk ajak sembahyang belum ambil wudhu lagi.."
Lupa pula aku di kampung. Aku mengejar ibu yang sudah ke depan. Pipi ibu aku cium dan menyelinap ke bilik air. Aku sayang ibu. Aku sayang ayah. Moga ALLAH merahmati kalian berdua. Moga ALLAH memudahkan segalanya untuk kalian.

Featured post

HATI RUMAH SAKIT

Wajah pengarah syarikat aku pandang lama. Khusyuknya dia memberikan penerangan soal perancangan jualan bulanan kali ini. Nampaknya kerjaku sebagai pengurus pemasaran juga bakal bertambah berikutan rancangan pelbagai dari pengarah.
Bunyi telefon pintar mematikan suasan mesyuarat. Aku membebel dalam hati dengan sikap pekerja yang tidak tahu menghidupkan mod senyap di bilik mesyuarat.
Namun aku mendapati sepuluh manusia di bilik itu semua memandangku. Baru aku perasan telefon pintarku rupanya yang berbunyi. “Maaf, bos. Saya keluar kejap”.
“Silakan”.
Aku keluar dari bilik mesyuarat dan melihat nama pemanggil. Bayu Shamiha. Adik perempuan kembarku yang adik. Kakaknya bernama Bayu Shahila. “Assalamualaikum”.
“Along, Ila kena langgar motor”.
Wajahku berubah. “Kena langgar motor?”
“Along datanglah sini. Mia dah send location. Mia tak tahu nak buat apa ni…” Mia mula merengek.
Nafas ku lepas. Langsung saja aku meminta diri dari mesyuarat dan bergegas menuju ke lokasi. Geram benar dengan sikap dua adikku ini. Nama saja sudah lapan belas tahun, perangainya manja tak habis.
Rupanya Ila tidak boleh berdiri dek lututnya yang luka teruk. Bagaimana dilanggar tidak sempat pula aku menyoal. Memandangkan pemandu motosikal mempamerkan rasa tanggungjawab mahu menghantar ke hospital dan membayar ganti rugi, aku lepaskan saja. Mungkin dia mahu cepat ke mana-mana.
Sementara doktor memeriksa Ila dan ditemani Mia, aku berlegar-legar di sekitar hospital kerana kebosanan. Lagi pun, lukanya agak dalam. Pastilah memakan masa lama. Nampaknya malam ini, lamalah aku bersoal jawab dengan mama.
Sesekali aku ketawa melihat gelagat pesakit kanak-kanak yang menangis beria saat bergurau dengan ibu bapanya. Kerusi batu di taman hospital aku duduki.
Bibirku tersenyum melihat seorang gadis sedang duduk di tengah taman itu sambil dikelilingi kanak-kanak yang agak ramai. Dan aku lihat kanak-kanak itu ketawa bersama, lantas saat gadis itu bangun berdiri, semua kanak-kanak dikejarnya.
Senyumku melebar pula. Gadis ini, dia.. Aku yakin dialah orangnya. Gadis yang akan menjadi suri hidupku. Tangan ku genggam. Tak sangka begini rasanya jatuh cinta pandang pertama. Tapi… kelihatannya gadis ini memakai baju pesakit. Apakah dia…?
“Akak” jururawat yang kebetulah melewati sisi, aku tegur.
“Ya, encik?”
“Itu siapa?”
Jururawat itu memandang. Dan dia tersenyum melihat arah yang aku tunjukkan. “Itu? Tulah.. hati rumah sakit”.
Dahiku berkerut. “Hati rumah sakit?”
Jururawat itu mengangguk. “Nama dia Atikah, Atikah Nusairi”.
Aku tersenyum mengangguk. Atikah Nusairi… sedap namanya. Secantik orangnya, mungkin. Aku ketawa geli hati. Bagiku dia sangat cantik orangnya. Teramat cantik.
“Akak..” aku menoleh memandang jururawat tadi. Tiada orang. Sudah pergi. Keluhan ku lepaskan. Baru saja aku mahu menyoal lebih lagi tentang gadis itu. Tapi tak mengapa, masih ada banyak peluang lagi. Atikah Nusairi pasti akan ku kenali.
Malam itu, jenuh juga aku berdebat dengan mama soal kemalangan yang menimpa Ila. Mama menyatakan dia tidak suka mengetahui sesuatu perkara dengan lambat. Seharusnya, aku memberitahu mama bahawa aku punya mesyuarat dan tidak dapat mengambil adik-adikku dari sekolah.

Aku termenung sendiri di tempat meletak kenderaan hospital itu. Mengapa aku di sini? Bukannya tadi aku sekadar mahu memandu mencari tempat makan-makan?
Namun alang-alang sudah ke mari, apa kata turun dahulu. Andai nasibku baik, pasti aku dapat menemui hati rumah sakit yang ku rindu itu.
Langkah kaki sekadar mengikut arah yang ditunjuk hati. Namun akalku pantas berfikir. Jika benar Atikah sukakan kanak-kanak, pastinya dia berada di wad kanak-kanak. Laju saja aku berkunjung ke wad kanak-kanak. Cari sajalah mana-mana wad kanak-kanak yang ada. Andai bertemu, benarlah gadis itu jodohku. Aku berangan sendiri.
Aku tersenyum mendengar suara itu. Nampaknya aku langkah kanan. Suara itu.. hati rumah sakit. Langkah kakiku laju menuju ke arah wad kanak-kanak. Dan aku tersenyum lagi.
Kelihatannya Atikah sedang bercerita dan dikelilingi kanak-kanak beruniform pesakit semuanya, namun yang paling menarik adalah tikar yang dibentang untuk menjadi tempat duduk kanak-kanak itu.
“Siapa tahu gajah jumpa apa?” Atikah bersuara menyoal kanak-kanak itu.
Aku tersenyum saat beberapa orang kanak-kanak itu saling berebut untuk menjawab soalan yang diberikan Atikah. Haih… comel benar gadis bernama Atikah ini. Tapi sudah hampir dua minggu aku pulang sejak kemalangan yang menimpa Ila. Mengapa gadis itu masih lagi ditahan di hospital ini?
“Tikah ni comel betul.. patutlah doktor panggil dia hati rumah sakit” aku mendengar beberapa orang jururawat yang sedari tadi memerhati berbual sesama sendiri.
“Dia suka budak. Tapi bukan budak je.. kadang-kadang kita nampak dia kat wad pesakit kronik.. duduk dengan mak cik-mak cik, atuk-atuk…”
“Tapi kenapa hati rumah sakit?” aku yang mendengar tidak dapat menahan rasa ingin tahu langsung saja menyoal.
Ketiga-tiga jururawat itu menoleh memandangku. Aku tersengih. Kelihatannya ketiga-tiganya saling berbisik dan meninggalkanku menjadi pemerhati sendirian. Aduh… Bayu, apa yang kau buat ni?
Tapi rasa ingin tahuku masih juga belum mati. Mengapa dia dipanggil hati rumah sakit? Dan apa pula sakitnya hingga ditahan begitu lama di hospital? Terlalu banyak persoalan yang menjadi tanda tanya hingga aku tidak tahu bagaimana mahu menyoal.
Awalnya aku mahu berundur, mungkin mencari jawapan. Tapi kerana kecuaianku yang datang tak tepat masanya… aku terlanggar troli yang mengandungi bergunung-gunung fail di situ.
Semua kanak-kanak itu memandang. Aku tersengih sendiri. Melihat aku, Atikah langsung bangun dan berkejar membantu. “Encik tak apa-apa?”
Aku tersenyum mengangguk. Fail-fail yang berterabur di atas lantai aku pandang. Bagaimana mahu menyusun?
Aku mendengar bunyi ketawa kecil. “Kalau nak susun ikut tahun, ada kat tepi fail ni.. semua ada tahun” Atikah menerangkan padaku.
Aku melihat. Anggukan ku berikan. “Mana cik tahu?”
“Saya dah lama kat hospital ni…”
Fail yang berada di pegangan terlepas. Apakah mungkin dia memiliki penyakit kronik hingga membuatkan dia ‘tinggal’ di hospital ini?
“Ok dah siap!” Atikah tersenyum lebar memandangku.
Aku pandang fail yang telah siap bersusun di tempatnya semula. “Terima kasih Cik…”
Gadis bertudung itu menguntum senyum manis. “Atikah. Tak payah cik.. panggil Atikah je..”
Aku mengangguk dengan senyuman. Manalah wajah ini tidak manis, pemurah dengan senyuman benar. “Saya Bayu. Panggil Bayu”.
Atikah tergelak mendengar namaku. “Bayu?”
Aku mengangguk. Sudah biasa dengan gelagat manusia yang akan hairan mendengar namaku. “Nama penuh Bayu Merlimau”.
Atikah senyum menampakkan barisan giginya. “Comel nama awak, Bayu”.
Aku mengangguk. “Nama penuh awak?”
“Pun comel juga. Atikah Nusairi.. Atikah Nusairi binti Najman. Comel tak?”
Aku ketawa mendengar kata-katanya. Nampaknya dia adalah spesies gadis yang sentiasa gembira dan bahagia. Bayangkanlah betapa dari tadi dia tidak berhenti mengukir senyum.
“Kakak hati, sambunglah cerita” seorang kanak-kanak lelaki menarik baju Atikah dari belakang.
Atikah mencuit pipi kanak-kanak lelaki itu sebelum meminta diri dariku. Alahai.. comel, cantik.. sopan pula tu. “Kejap”.
Dia menjongket kening memandangku. “Ya Bayu?”
“Sekarang, kita kawan kan?”
Dia tersenyum dalam anggukan. Aku hanya memerhati dia memulakan penceritaan dengan kanak-kanak itu. Beberapa orang jururawat masuk ke dalam wad tidak lama kemudian. Mujurlah Atikah mengajariku cara menyusun fail itu, jika tidak…
Jam dinding aku pandang. Alamak, habislah.. Sudah jam 6.00 petang. Aku harus mengambil Mia dan Ila dari kelas tambahan mereka. Saat itu juga, telefon pintarku menjerit minta diangkat.
“Assalamualaikum. Along dah sampai ke?”
Aku melepas nafas. Mialah Mia. “Belum. Along dalam perjalanan ni..”
“Cepat sikit tau. Along dah janji nak bawa Mia dengan Ila pergi makan tom yam Thailand” kedengaran suara ketawa Mia dan Ila.
Iyalah… aku layankan saja. Maklumlah mereka berdua sajalah adik yang aku punya. Mengada macam mana pun, manja macam mana pun.. tetaplah adik yang aku paling sayang. Dalam hati, aku menyimpan niat mahu ke hospital ini lagi.

Hampir pukul empat pagi, namun mata ini tetap juga tidak mahu lelap. Tetaplah ia terbuka luas membuatkan kepalaku yang mengantuk begitu pening kerana mata tidak mahu berkerjasama.
Manakan tidak, baru empat hari tidak bertemu Cik Hati Rumah Sakit, wajahnya bagai menghantui siang malamku. Keluhan ku lepaskan.
Bukannya aku tak mahu ke hospital, tapi kerja yang menimbun di pejabat membuatkan aku sukar sekali mencuri sedikit masa untuk ke hospital. Jam dinding aku pandang.
Empat setengah pagi. Nafas ku lepas. Kalau tak boleh tidur, adalah baik aku bangun bermunajat pada yang Maha Esa. Memohon petunjuk atas semua masalah yang sedang berlaku dan yang akan datang.
Aku ke pejabat tepat jam tujuh setengah pagi setelah selesai menghantar Ila dan Mia ke sekolah. Itupun Mia yang banyak cakapnya sudah membebel itu ini. Maklumlah keduanya pengawas sekolah. Ada adalah saja pertemuan itu dan ini.
Aku tersenyum saat pengarah syarikat memberitahuku bahawa minggu ini aku mendapat cuti. Semuanya kerana pihak atasan mahu aku sebagai ketua unit pemasaran membuka pasaran baru di Thailand dua minggu lagi.
Walaupun aku tidak akan berada di Malaysia mungkin selama enam bulan atau lebih, tapi cuti seminggu ini akan aku benar-benar manfaatkan.
Hati rumah sakit, aku datang!! Sejurus mengambil surat cuti di pejabat, aku bergegas menuju ke hospital. Bunga dan anak patung beruang di sisi kiriku dipandang. Harap-haraplah Atikah sukakannya.
Enjin yang aku matikan dengan penuh semangat tadi ku hidupkan semula. Bunga dan anak patung beruang di dakapan aku pandang. Tidakkah nampak pelik jika aku tiba-tiba muncul di depannya?
Nafas ku lepaskan. Aduh, Bayu.. parahlah kau ni. Aku memarahi diri sendiri. Aku mengangguk menguatkan semangat. Bukannya aku punya banyak masa. Hanya ada masa seminggu untuk aku benar-benar meluangkan masa dengannya. Seminggu sebelum ke Thailand aku bakal sibuk dengan segala persiapan bagai.
Aku akhirnya nekad masuk ke ruangan utama hospital. Kalau dahulu aku mencarinya di wad kanak-kanak, kini aku bagai bingung mahu mencari gadis itu di mana.
‘Bukan budak je.. kadang-kadang kita nampak dia kat wad pesakit kronik.. duduk dengan mak cik-mak cik, atuk-atuk…’ Ayat itu tiba-tiba terngiang-ngiang di kepala.
Senyum ku ukir. Oh Atikah.. aku mula tersengih-sengih. Aku menyoal beberapa orang jururawat tentang wad pesakit kronik, mungkin orang-orang tua yang tidak punya saudara. Aku berbohong mengatakan mahu mencari nenekku tapi tidak tahu di mana dia berada. Mujur saja jururawat itu bersedia membantuku.
Aku terintai-intai melihat wad yang pertama ku lihat. Senyum ku ukir saat Atikah melangkah keluar dari wad itu. Di tangannya ada sebuah mangkuk besar berisi tuala direndam air.
“Bayu?”
Aku tersenyum. “Assalamualaikum”.
Atikah ketawa membuatkan aku cair. Ketawa ikhlas itu, siapa yang melihat pasti saja akan cair habis. “Waalaikumussalam. Awak datang melawat?”
Aku mengangguk. Dan Atikah tersenyum. “Saya nak ke bilik air ” dan dia berlalu dengan senyuman manis.
Aku masuk ke dalam wad. Dalam wad yang menempatkan sepuluh orang pesakit itu, hanya tiga orang yang sedarkan diri. Dan tujuh orang lagi memejamkan mata, tidak tahu koma ataupun tidur.
Hadiah di tangan aku pandang. Bagaimana caranya aku mahu memberi ini semua pada Atikah, sang hati rumah sakit itu? Adoi… Bayulah, Bayu.
“Mana satu saudara awak?”
Aku terkejut disapa begitu. Lantas menoleh, Atikah menguntum senyum manisnya. “Jadi, mana satu saudara awak?”
Soalan yang tidak ku siapkan jawapannya itu membuatkan aku langsung menghulur hadiah itu padanya. “Awak”.
Perlahan aku membuka mata. Pemandangan pertama yang ku lihat adalah.. kerutan dahi Atikah. “Untuk saya?”
Aku mengangguk, mengiakan pertanyaan Atikah. “Saya beli untuk awak. Hadiah”.
Atikah ketawa ikhlas. Terhibur aku melihatnya. Lantas hadiahku diambilnya. “Tapi sebab apa?”
Aku diam seketika. Idea.. muncullah! “Salam perkenalan?”
Dan Atikah ketawa lagi. “Salam perkenalan ye?”
Aku senyum, malu sendiri. Bunyi suara seseorang memanggil Atikah lantas mematikan tawa kami berdua. “Hati!”
Atikah memandang ke belakangku dan aku turut menoleh. Seorang jururawat bertudung, lingkungan 30-an tersenyum pada kami. “Kak Nad.. kenapa?” Atikah mendekati jururawat itu.
Nampaknya Atikah benar-benar penghuni hospital ini. Jika tidak pasti dia memanggil jururawat ‘nurse’ seperti kebiasaan pesakit.
“Aliff datang. Dari tadi tunggu kat bilik”.
Atikah sengih. “Tikah lupa. Aliff ada cakap semalam nak datang..”
Jururawat yang Atikah panggil Kak Nad itu melepas nafas. “Pergilah jumpa dia. Merayap je budak ni.. tak penat ke hati?”
Atikah ketawa. Tidak aku tahu kenapa. Barangkali mungkin kerana panggilan hati di hujung ayat Kak Nad. “Panggil Tikah lah, Kak Nad”.
Kak Nad mencebik. “Doktor kesayangan awak yang bagi nama hati rumah sakit tu.. tak suka ke?”
Dan Atikah ketawa lagi. “Oklah Kak Nad. Tikah pergi jumpa Aliff dulu, nanti membebel pak cik tua tu..”
Kak Nad mengangguk dan melangkah maju. Ku lihat dia kemudiannya sibuk mengambil rekod kesihatan pesakit wad itu. Atikah ku pandang. Kuat saja keinginan untuk bertanya siapa Aliff, apakah Atikah sudah berpunya? Tapi takut pula gadis itu menyangka yang bukan-bukan.
“Saya balik bilik dulu. Terima kasih tau, Bayu!” Atikah berlari anak keluar dari wad.
Aku melepas nafas. Atikah sudah pergi, tapi.. aku perlu tahu siapa Aliff.! Pantas saja langkah kakiku mengekori jejak gadis itu.
Sakit pula hati ini melihat Atikah berpelukan dengan pemuda yang dipanggil Aliff itu. Pakaiannya kemas, baru pulang kerja barangkali kerana wajahnya kepenatan.
Kemudian Aliff membawa Atikah ke katil. Atikah didudukkan sambil Aliff memegang-megang wajahnya. Nafas ku lepas. Mungkinkah lelaki bernama Aliff ini memegang status sebagai suami Atikah?
Aku menutup pintu bilik Atikah perlahan. Itulah.. siapa suruh melanggar perbatasan? Pandai pula mengintai orang lain. Kan kecewa sendiri? Aku memarahi diri sendiri.
Enjin kereta ku hidupkan dan laju aku memandu keluar dari perkarangan hospital. Apakah benar Atikah sudah berpunya? Mungkinkah Aliff itu bukan suami atau tunangnya?
Malam itu, aku berkurung di dalam bilik. Mia dan Ila yang sememangnya rajin melepak di bilik aku pun aku halau. Hatiku masih sakit mengenang kemesraan Aliff dan Atikah. Jauh di sudut hati sangat kecewa dan sedih sebenarnya.

Aku tidak sedar bila aku memandu ke sini. Aku tidak sedar juga bila saatnya aku menaiki lif menuju ke wad ini. Yang aku tahu, sekarang saat ini aku terpacak di hadapan bilik Atikah Nusairi.
Pintu bilik dibuka dari dalam dan aku terpaku bila Aliff memandang. Dia tersenyum memandangku. “Kawan along ke?”
Aku mengerut dahi. “Saya kawan Atikah, Bayu”.
Dia ketawa kecil. “Saya adik Atikah, Aliff” dia membalas huluran tanganku.
Saat itu tawaku terlepas. Adik rupanya.. heh! Sia-sia saja aku menahan kecemburuan berhari-hari. “Adik…”
Dia tersenyum. “Abang nak tengok along ke? Along tengah rehat lagi”.
“Rehat?” aku menyoal hairan. Pagi-pagi begini? Bukankah gadis itu selalu saja ceria dan aktif ke sana ke mari?
Aliff mengangguk. Dia memandangku lama. “Abang ni Bayu yang bagi teddy bear tu ke?”
Aku mengangguk dan Aliff menguntum senyum. “Apa kata kita pergi minum-minum? Abang mesti nak tahu along sakit apa”.
Malam itu, aku termenung sendiri memikirkan perbualan pagi bersama Aliff tadi. Ternyata gadis itu memiliki kegagalan jantung sejak lahir. Untung saja dia masih hidup hingga saat ini. Jika tidak, tak dapatlah aku menemuinya.
Kegagalan jantung ya… Kata Aliff, masalah itu lambat diketahui. Awalnya mereka semua menyangka kakaknya sudah sihat, namun siapa sangka penyakit itu muncul kembali. Tambahan pula dengan sikap kakaknya yang riang ria sentiasa.
Pintu diketuk dari luar dan ia tentunya menarik perhatianku. “Masuklah” aku menjerit perlahan. Serasaku ianya tidak lain dan tidak bukan pasti dua adik kembar perempuan kesayanganku.
“Along!” Mia sengih sambil duduk di sisi katil. Ila mengikut dengan senyuman menampakkan barisan gigi. Ila..Ila.. nama saja kakak, tapi gerak gayanya mengikut saja Mia yang ‘queen control’.
“Nak apa?” aku memandang kedua gadis itu. Mia yang bertocang satu sementara Ila lebih selesa melepas rambut dan membuat ia kemas dengan cekak yang terletak cantik pada kepalanya.
“Esok along free kan?” Ila menyoal.
“Esok kan cuti. Along tak de ambil O.T.. ada apa ni…” aku memandang Ila.
Ila sengih lebih. “Nak jumpa ni…” dia menunjuk skrin iPhonenya padaku.
Aku membulatkan mata. Atikah? “Ila!”
Dia ketawa kecil. Mungkin juga takut dimarahiku. “Hari tu.. Ila nak pinjam headphone. Tapi along kat bawah.. Ila nampak fon along atas meja, Ila tengok sekilas je.. sebab along buat wallpaper..”
“Ila nak ambil headphone. Tapi Ila tengok fon along. Ila curi gambar tu?”
Ila mengangguk perlahan sambil menguis hujung bantal. “Along…”
Mia mencuitku. “Along.. memanglah Ila salah sebab curi gambar tu. Minta maaf…! Tapi kalau tak, sampai bila-bila kami tak tahu abang kesayangan kami ni tengah dilamun cinta…” Mia memainkan jari telunjuknya.
Aku melepas nafas. Mia memang pandai membuat kemarahanku bertukar arah. Ila sudah menukar duduknya, di sisi Ila. “Ila tak sengaja.. Ila minta maaf”.
“Along maafkanlah.. Mia nak jumpa kakak tu.. nampak comel je along punya wallpaper..” Mia sengih sendiri.
Aku melepas nafas. “Kau orang ni.. memanglah”.
“Memanglah kami adik along..” Mia dan Ila mengucap serentak.
Aku diam. Memang rancanganku mahu menemuinya esok kerana hajatku hari ini tidak kesampaian. Ila dan Mia aku pandang. “Esok, pukul 8.00 pagi. Siapa lambat along tinggal”.
Jam 7.30 pagi aku keluar dari bilik, Mia dan Ila telah pun bersiap dan sedang bersarapan di ruang makan. Takut juga kena tinggal rupanya. Semangat benar mahu menemui Atikah. Selalunya usai solat subuh, keduanya terbongkang di atas katil bila cuti sekolah.
Keduanya menyengih padaku bila aku bertanya mengapa awal benar siapnya.
Banyak benar soalan dua adikku itu apabila keretaku memasuki perkarangan hospital. Pasti mereka tidak menyangka gadis yang berjaya menjadi pencuri hatiku adalah seorang pesakit.
Pintu bilik Atikah aku buka dan terlihatlah Atikah yang sedang tersenyum berbual dengan seorang wanita lingkungan 40-an, ibunya mungkin. “Assalamualaikum”.
Atikah dan wanita itu memandang. Atikah seraya menjawab salamku dan dua orang adikku. “Bayu”.
Aku maju ke depan. “Kenalkan ni adik saya, Mia.. Ila. Ini Kak Tikah” aku menunjuk.
Mia dan Ila maju menyalami tangan Atikah dan wanita berumur itu. Atikah ketawa kecil melihat mereka berdua. “Kembar seiras?”
Mia tersenyum, begitu juga Ila. Aku melepas nafas lega. Nampaknya Atikah disukai kedua adikku. Baguslah..
“Ni ibu saya. Boleh panggil Cik Rifa” Atikah mengenalkan.
“Assalamualaikum Cik Rifa” aku menunduk memberi tanda hormat.
“Waalaikumussalam. Jadi kamulah Bayu Merlimau?” Cik Rifa tersenyum mesra padaku.
Aku mengangguk. “Dah lama Cik Rifa sampai?” aku menyoal, berbasa basi.
“Lama dah..” dia menjawab. “Mak cik nak balik dah ni. Aliff dah sampai.. Bayu dah kenal Aliff kan?”
Aku mengangguk, mengiakan pertanyaannya. Cik Rifah mengambil beg tangannya dan meminta diri. Aku melihat dia membelai Atikah penuh kasih. Pastinya Atikah dibesarkan ibu yang sangat penyayang. Dia juga berjanji akan datang membawa makanan kegemaran Atikah esok hari.
“Jadi mana satu Ila, mana satu Mia?” Atikah menyoal mesra.
Kelakar pula melihat dua adikku jadi ‘ayu mayu” tiba-tiba. Barangkali masih terkejut dipertemukan di hospital.
“Jawablah” aku sengaja mengusik.
Atikah tersenyum. “Mana satu?”
Mia maju ke depan. Duduk di sisi kanan Atikah. “Saya Mia, adik. Yang tu Ila, kakak”.
Atikah mengangguk. “Tapi sama sangat mukanya. Kak Tikah mesti tertukar orang nanti” dan dia tersengih.
Aku melihat. “Tak susah pun. Mia ni banyak cakap dari kakak dia” aku memberitahu.
Mia langsung saja bangun mencuitku. Marahlah tu kononnya.. “Awak dah ok?”
Atikah mengangguk. “Dah, alhamdulillah. Sebenarnya rasa nak merayau hari ni, tapi doktor tak bagi keluar bilik. Dia ingat badan saya lemah sangat ke..?”
Aku tersenyum. Pasti kanak-kanak di wad semua merindukan Kak Hati mereka. Oh ya, sampai saat ini aku masih lagi tidak tahu mengapa dia dipanggil hati rumah sakit.
“Bila-bila nanti, kita keluar sekali eh Kak Tikah?” Mia menyoal, pasti tidak selesa di hospital.
“Tak suka hospital ke?”
“Akak suka hospital?” Ila akhirnya bersuara. Aku hanya memerhati ketiga gadis itu berbual.

Atikah ketawa. “Hospital ni dah jadi rumah kedua akak. Kalau tak suka, tak bolehlah balik”.
Mia dan Ila terdiam dan memandangku. Aku hanya mengangguk. Tahu sangat di kepala mereka terlalu banyak persoalan, lebih-lebih lagi Mia.
Atikah bagai memahami. “Tanyalah apa nak tanya. Sebab Ila dengan Mia adik Bayu, akak akan cuba jawab semua soalan” kedua bahu adikku Atikah paut.
Tapi aku dapat lihat wajah Ila dan Mia yang dipenuhi raut rasa bersalah. Apalah agaknya yang mereka fikirkan?
Mia mengangkat tangan bagai mahu menyoal guru yang sedang mengajar di dalam kelas.”Mia dulu boleh?”
“Silakan Mia”.
“Akak sakit apa? Kronik ke?”
“Heart failure.. tapi alhamdulillah Allah masih bagi pinjam nyawa sampai dua puluh empat tahun” Atikah ketawa kecil di hujung ayatnya.
Mendengar kata-kata Atikah yang jujur tapi dibuat gurauan, Mia langsung terdiam. Wajahku dipandang. Matanya masih mahu menyoal tapi mulut sudah tidak boleh berkata-kata nampaknya. Perkataan ‘heart failure’ itu saja sudah cukup untuk membuatkan dia tergamam.
“Janganlah macam ni. Ila tak ada soalan?” Atikah mengusap kepala Ila yang berbalut tudung.
Ila memandangku. “Walaupun akak sakit, tapi Ila happy sebab along pilih akak”.
Aku membulatkan mata mendengar

kata-kata Ila. Atikah mengerutkan dahi mendengarnya. Tidak tahulah aku dia mendengar dengan jelas atau tidak, namun aku sangat berharap dia tidak mendengarnya. Tidak mahu aku jika dia menganggapku yang bukan-bukan.
“Macam mana akak kenal along?” Ila menyoal, mengalih perhatian Atikah dari kata-katanya tadi.
Atikah ketawa. Pasti teringat kejadian fail jatuh beberapa bulan lalu. Aku juga ikut tersenyum mengingatnya. Kejadian salam perkenalan.
Aku melihat jam dinding sambil mendengar perbualan mereka. Khusyuk dan rancak pula perbualan mereka bila Ila menukar berbagai topik. Nampaknya Ila betul-betul ngam dengan Atikah. Mia pun sudah pulih dari kejutannya. Baguslah jika mereka bertiga selesa antara satu sama lain
Dalam kereta sewaktu perjalanan pulang dari hospital, habis semua soalan keluar dari mulut keduanya. Nampaknya keduanya sangat terkejut dengan fakta Atikah memiliki penyakit jantung. Penat pula aku mahu menjawab soalan kedua gadis itu.
Di meja makan malam itu, Mia tidak habis-habis menyebut nama Atikah.
“Kak Tikah yang cantik”.
“Kak Tikah yang manis”.
“Kak Tikah yang ayu”.
Ku fikir Ila tidak, rupanya sama saja. Keduanya teruja dengan Atikah. Mama dan papa tersengih memandangku. “Jangan lupa bawa bakal menantu mama datang rumah nanti”.
Ya, hasratku pun begitu. Aku mahu disatukan dengannya, tapi apakah aku akan punya kesempatan. Kata Aliff, keadaan Atikah hampir masuk tahap akhir. Pun begitu, kerana semangat gadis manis itu membuatkan dia tidaklah terbaring lemah di atas katil. Itu juga salah satu sebab doktor memintanya tinggal di hospital. Menurut Aliff, dia telah pun tinggal di hospital tiga tahun lamanya.
“Along” Ila memanggilku, menarik perhatian semuanya.
Aku memandang. Adik yang aneh ini… “Apa?”
“Along tahu tak kenapa orang kat hospital tu panggil Kak Tikah hati rumah sakit?”
Mataku membulat. Takkanlah pada pertemuan pertama Ila dan Atikah, dia sudah tahu lebih dari aku? Nampaknya ‘kamcing’ betul mereka berdua. “Ila tahu ke?”
Ila menjongket kening. Ceh, berlagak betul. “Kalau nak tahu, kena bayar”.

Aku membuat muka. Siapa yang pandai mengambil hati siapa? Apakah Atikah yang pandai mengambil hati Ila atau Ila yang pandai mengambil hati Atikah hingga semua perkara diluahkan? “nak upah apa?”
Saat itu Mia menyampuk,

“Kak Tikah suka Ila kan? Jealous Mia”.
Aku memandang Mia. Ila memandang Mia. Mama dan papa turut memandang Mia. Ayat yang baru diperkatakan kedengaran.. kelakar.
Lama Ila berdolak dalih akhirnya dia pun memberitahu mengapa Atikah dipanggil hati rumah sakit. “Kak Tikah tu…” dia berhenti. Sengaja membuat aku menanti.
“Dia sakit dari kecil. Masa mula-mula tu dapat doktor lain-lain. Sampailah jumpa Dr.Rina, doktor Kak Tikah sekarang. Dialah yang kasi gelaran hati rumah sakit tu. Sebab Dr.Rina kata, Kak Tikah dah jadi kesayangan hospital. Tapi kalau sebut hati hospital kan kelakar, jadi Dr.Rina bagilah nama ‘hati rumah sakit’. Comel kan?”
Aku mengangguk memahami. Ertinya pasti Atikah sudah menjadi pesakiy tetap Dr.Rina. Dari cerita Ila, rasanya Dr.Rina sangat sayangkan Atikah. Iya.. dia mudah disayangi. Contohnya aku.. yang baru mengenalinya beberapa bulan lalu.. sudah sayang padanya. Aku ketawa sendiri.
“Along gelak apa?” Mia pantas saja menangkap wajahku.
Aku sekadar mengangkat bahu. “Thanks for the story Ila. Sebagai ganjaran, nanti along bawa Kak Tikah datang rumah”.
Ila membulatkan mata. Begitu juga dengan Mia. Nampaknya kedua-dua adikku bakal jadi monyet melompat-lompat tiga saat kemudian.
Satu.. dua.. tiga.. dan tekaanku benar. Keduanya bangun dari kerusi dan melompat sambil memeluk antara satu sama lain. Hingga akhirnya papa bersuara meminta kami menyudahkan makan malam.

Jambak bunga matahari di tangan aku pandang. Sekilas, senyuman ku ukir pada bibir. Tidak sabar rasanya mahu menemui Atikah dan memberitahu bahawa papa dan mama sangat ingin berjumpa dengannya. Sedalam nafas aku tarik sebelum membuka pintu bilik Atikah.
Namun rasa terujaku menurun melihat bilik itu kosong tidak berpenghuni. Pun begitu baju Atikah masih lagi menghuni almari. Aku tinggalkan jambak bunga matahari di atas katil lalu keluar dari bilik mencari sesiapa yang boleh menjawab persoalanku di saat ini.
“Nurse” Aku memanggil jururawat yang kebetulan melalui bilik itu. “Mana Atikah?”
Jururawat itu menguntum senyum. “Encik cari Cik Hati? Cik Hati.. masuk ICU pagi tadi. Jantung dia ada komplikasi. Dr.Rina sendiri tengah rawat dia sekarang”.
Aku beristighfar berulang kali. Ya Allah, lindungilah hati rumah sakit itu.. hatiku juga, lindungilah Atikah. Aku berlari menuju ke ICU. Benar benar berharap agar gadis itu selamat..
“Abang” itu perkataan pertama yang aku dengar sebaik tiba di perkarangan.
“Tikah macam mana?” aku menyoal Aliff yang menyambut. Sekilas aku memandang ibu ayah Atikah yang sedang duduk menunggu. Aku menyalami ayah Atikah yang diperkenalkan sebagai Pak Cik Najman.
“Pagi tadi along tiba-tiba sesak nafas. Dr.Rina terus masukkan dalam wad, sampai sekarang tak keluar lagi”.
Aku menepuk bahu Aliff. “Abang percaya Tikah akan ok..”
Nafas ku lepas melihat Aliff melepas keluhan berat. Masa sudah hampit tidak ada buat kami. Apakah Atikah akan selamat atau tidak? Aku juga tidak tahu. Bagaimana jika kami tidak sempat disatukan.? Walaupun di saat akhir, aku mahu gadis itu digelar isteriku. Aku nekad.
Aku mendekati Pak Cik Najman dan Cik Rifah. Spontan aku duduk melutut di hadapan mereka. “Pak cik, mak cik..”
Aliff mengerut dahi memandangku. Aku tahu dia pastinya hairan dengan tindakanku. Tapi aku nekad, aku bimbang masa tidak mencukupi atau mungkin langsung tiada.
“Saya nak melamar puteri pak cik untuk dijadikan isteri”.
Mendengar kata-kataku, Pak Cik Najman terdiam. Manakala Cik Rifah merembes air matanya. Rasanya wanita ini pasti hidup dengan air mata mengenangkan puterinya.
“Abang..” Aliff menegur.
“Abang tahu apa abang buat. Abang fikir nak ambil masa untuk berkenal, tapi nampaknya masa Tikah tak banyak. Saya merayu pak cik, mak cik.. walau untuk beberapa ketika, saya betul-betul nak jadikan Tikah isteri saya” aku memandang kedua pasangan itu.
Cik Rifah memejam mata. “Bayu…”
“Saya janji, saya akan buat yang terbaik untuk Atikah. Jaga dia macam mana mak cik jaga dan sayang dia macam mana mak cik sayang.. Tolonglah, izinkan saya peristerikan Atikah”.
Pak Cik Najman menguntum senyum. “Kamu betul-betul sayangkan anak pak cik?”
Aku mengangguk tanpa menunggu walau sesaat. aku benar-benar mencintai gadis itu.
Bunyi lampu terpadam mengalih perhatian kami. Pak Cik Najman dan Cik Rifah saling berpandangan. Kami berempat sama-sama menanti di hadapan pintu.
Seorang doktor wanita keluar bersama seorang jururawat wanita di sisinya. “Kak Rifah..”
“Tikah macam mana doktor?”
Dr.Rina melepas nafasnya. “Alhamdulillah, Hati selamat buat masa ni. Tapi saya tak tahu berapa lama dia dapat bertahan. Dia perlukan jantung baru secepat mungkin.. tapi pihak hospital masih tak dapat sebarang maklum balas sampai sekarang..”
Cik Rifah melepas tangisnya. Dr.Rina memeluk wanita itu. Dia memandangku. “Awak Bayu?”
Aku mengangguk. Dr.Rina mengangguk. “Hati ada cerita fasal awak. Buatlah apa yang awak rasa nak buat secepat mungkin, sebab mungkin Atikah tak dapat bertahan lebih dari sebulan. Dan kalau dalam masa sebulan kami masih tak dapat penderma…”
Aku meminta diri dari hospital. Mahu segera menemui papa dan mama yang kebetulannya ada di rumah. Kereta ku pandu selaju yang boleh kerana mengejar waktu. Aku benar-benar bimbang masa tidak memberiku peluang.
“Papa! Mama!” aku bertukar menjadi Mia dan Ila yang sering menjerit sebaik tiba di rumah.
Dan akhirnya aku menemui mereka sedang menikmati makan petang bersama adik-adik kembarku di laman. Mudahlah jika semua ada bersama.
“Kenapa along jerit-jerit ni?” Mia memandang sambil menghirup teh hijau buatan mama.
“Mama, papa..” aku duduk melutut di hadapan mereka, di atas rerumput itu.
Mia dan Ila terdiam. Mereka tahu aku sangat serius saat ini. “Along ada benda nak minta”.
Mama memandang papa dengan kerutan dahi. Dan papa mengangguk. Aku melepas nafas dan mengambil nafas buat beberapa saat. “Along nak kahwin dengan Atikah”.
Mama memandangku. “Along tahu kan apa yang along cakap ni?”
Aku menganggukkan kepala. Wajah papa aku pandang. “Along suka Atikah sejak kali pertama tengok dia. Along fikir along nak ambil masa untuk saling berkenalan.. tapi masa Atikah dah tak banyak, pa. Doktor kata mungkin tak lebih dari sebulan…”
Papa memandangku. Tangannya memegang kepalaku. “Anak papa dah besar kan?”
Aku mengangguk, penuh yakin.
“Anak papa dah boleh fikir, dah boleh bertindak sendiri. Along tahu kan apa yang along buat?”
Aku mengangguk lagi. Dan papa tersenyum. “Papa izinkan. Mama?”
“Along yakin ini yang along nak?”
Aku memandang mama. Tangannya aku capai dan genggam erat. “Mama, along yakin. Walau sekadar dua tiga hari, along nak Atikah jadi isteri along.. Along tahu dan yakin, apa yang along buat ni benda betul..”
Mama mengangguk dengan air mata. Kepalaku dirangkul penuh kasih. Saat itu aku terpandang wajah Ila dan Mia yang keduanya mengukir senyum. Alhamdulillah…

Atikah tersenyum memandangku. Wajahnya kelihatan lebih pucat dari kebiasaan. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam..” gadis itu menjawab lemah.
Bunga matahari di tangan aku serahkan padanya. Dia menyambutnya dengan senyuman lalu memandang bunga matahari yang terletak kemas di dalam balang kaca di sisinya. “Itu tak layu lagi” dia bersuara perlahan.
“Atikah.. saya nak..”
Dia memandangku. Menanti kata-kata seterusnya dariku. Aku melepas nafas. “Sudi tak awak jadi sayap kiri saya?”
Atikah memandangku. Wajahnya jelas kebingungan. Tidak pasti samada tidak memahami ataupun terkejut dengan soalan.
Lama dia berdiam. Dan akhirnya memandangku dengan wajah selamba. “Sayap kiri tu… Kalau tukar jadi tulang rusuk boleh?”
Aku tersenyum. Nafas lega ku lepas. Langsung saja cincin perak yang baru dibeli semalam aku keluarkan dari poket bersama kotaknya. “Untuk awak”.
Dia menyambut dan membuka.Teruja namun tak bersuara. Aku yakin dia tidak bermaya untuk mempamerkan rasa terujanya lagi. Cincin itu disarung ke jari manisnya dan ditunjukkan padaku. “Muatlah”.
Aku tersenyum dan Atikah ikut tersenyum walau lemah. “Ibu ada cerita.. awak minta izin dari ayah..”
Aku ketawa perlahan. “Saya akan selesaikan semuanya secepat mungkin. Saya janji dalam masa tiga hari.. kita akan ijab kabul”.
Atikah mengangguk. “Terima kasih.. untuk semuanya”.
Aku tersenyum, bahagiaku melihat dia bahagia. Atikah berehat tak lama kemudian. Aku langsung pulang, mengajak Mia dan Ila membantuku mencari baju dan tudung buat Atikah. Papa berjanji akan membantuku soal tok kadi, wali dan saksi. Dia juga akan menjamu orang masjid walau mereka tidak dijemput ke hospital.
Pak Cik Najman dan Aliff juga turut membantu mana yang boleh. Aku benar-benar berharap semuanya berjalan dengan baik.

“Aku nikahkan dikau, Bayu Merlimau bin Bayu Mahadi dengan puteriku, Atikah Nusairi binti Najman dengan mas kahwin yang bernilai RM500.00 tunai”.
“Aku terima nikahnya Atikah Nusairi binti Najman dengan mas kahwin yang bernilai RM 500.00 tunai”.
“Sah?”
“Sah..”
Aku menguntum senyum memandang Atikah yang terbaring lemah di atas katil. Pun begitu, wajahnya tidak lagi pucat setelah disolek rakan baik mama. Selesai membaca doa selamat, aku menyarungkan cincin pada jari manis wanita yang telah bergelar isteriku.
Lama Atikah mencium tanganku dan lama juga aku mencium dahinya. Benar-benar aku berharap dapat melihat Atikah menuju usia tua bersamaku. Surat nikah ditanda tangani tak lama kemudian. Dapat aku lihat jelas air mata Atikah yang jatuh menitis.
“Kak long..” Ila dan Mia memeluk Atikah erat. Wanita itu.. hati rumah sakit itu.. telah sah menjadi isteriku.
“Kak long.. jaga anak mama elok-elok. Mama nak kak long jaga anak mama sampai bila-bila. Boleh?”
Atikah mengangguk mendengar soalan mama. Aku di sisinya mengesat air mata yang mengalir. Permintaan mama.. Mama juga pastinya ikut menangis dengan kata-katanya sendiri.
Malam itu aku ditinggalkan bersama Atikah, menjaganya sementara dia masih ada. Termenung aku menatap pemandangan dari balik tingkap kaca biliknya.
“Awak menyesal?”
Aku memandang, ternyata gadis yang sudah sah menjadi sayap kiri ku itu sudah pun terjaga. “Menyesal sebab?”
“Kahwin dengan saya mungkin?” Atikah mempamerkan senyum.
Aku menggeleng dengan senyuman. Aku mengambil tempat di sisinya dan membantunya menegakkan badan. “Takkan pernah saya menyesal buat benda yang saya nak”.
Dia tersenyum, dan air matanya menitis lagi. Sensitif benar isteriku sejak dua menjak ini, aku perasankan itu. “Kenapa menangis ni..?” aku menyoal lembut sambil tangan mengesat air matanya. Kemudian kedua tanganku melekap pada pipinya.
Atikah menggeleng. “Tak sangka… terima kasih”.
“Tak sangka untuk?” aku menyoal, sedikit bingung dengan ayat tergantungnya.
“Tak sangka saya akan dapat pengalaman macam ni. Ada suami.. ada jodoh” dia ketawa dalam tangisnya, meski tawanya lemah sekali namun aku tahu dia benar-benar ketawa.

“Sayang..” aku memberanikan diri menggunakan gelaran itu. Dan nampaknya Atikah tidak menolak. Tangannya ku raih. “Sebenarnya saya yang kena ucap terima kasih. Terima kasih sebab sudi jadi isteri saya, sudi jadi sayap kiri saya.. sudi jadi tulang rusuk saya..” aku bergurau.
Atikah ketawa kecil mendengar kata-kataku. “Sindir saya ke ni?”
Aku menggeleng kepala. Pipinya ku sentuh. “Saya janji saya akn cuba buat semuanya untuk awak. Saya tak boleh jamin, tak boleh janji yang bila awak jadi isteri saya.. umur awak akan panjang.. Jodoh, ajal, maut tu semua pada Tuhan. Tapi.. saya akan cuba jadi yang terbaik dalam yang terbaik untuk awak..”
Dan air mata wanitanya mengalir lagi. Aku mengesatnya. “Sejak bila isteri saya ni cengeng sangat?”
“Sejak kenal awaklah. Selalu sangat buat saya cengeng..” dia ketawa dalam tangisnya.
Ya Allah, Kau kekalkanlah perkahwinan ini hingga ke akhirnya. Aku benar-benar berharap Atikah akan mendapatkan penderma sesegera mungkin. Sebelum keadaannya lebih lemah dan sebelum semuanya terlambat.. Ya Allah..!

Aku ketawa kecil melihat Atikah di sisi yang kelihatannya sangat bahagia dapat keluar dari hospital. Ini pun setelah aku jenuh memujuk Dr.Rina agar membenarkan aku membawa isteriku itu keluar berjalan-jalan.
Syaratnya ada juga. Aku tidak boleh membiarkan Atikah terlalu lama terdedah pada angin luar dan harus pulang sebelum jam lapan malam. Angin malam terlalu merbahaya untuk tubuh Atikah yang sememangnya masih belum kuat.
“Seronoknya..”
“Mestilah.. Dah lama terperuk dalam bilik tau. Nasib baik awak pandai pujuk Cik Rina, kalau tak.. tak dapatlah saya keluar” Atikah berkata bahagia sambik sesekali memandangku yang sedang memandu memasuki taman perumahanku.
“Rumah papa?”
Aku mengangguk. Enjin kereta ku matikan. Pintu kereta ku buka untuk isteriku. Dan bersama kami melangkah masuk ke dalam rumah.
Ternyata Mia dan Ila telah menanti penuh keterujaan di hadapan pintu. Sambut kakak ipar katanya. Maklumlah kata mama dan papa sambut menantu, kedua adikku pun ikutlah juga.
“Amboi, sambut kakak ipar sampai terlupa abang sendiri” aku yang membawa barang belian tadi menjeling pada Ila dan Mia yang memapah Atikah duduk di ruang tamu.
“Eh, ada orang jealous lah..!” Mia bertempik sambil ketawa terbahak.
“Mestilah cemburu, korang curi isteri along tau..” aku melangkah ke ruang tamu lantas memaut bahu Atikah dari belakang.
“Dah lah along, nak muntah Ila tengok. Nak sweet-sweet pergi masuk bilik. Kat bawah, kak long kami punya..” Ila mengalih tanganku dari leher Atikah.
Atikah ketawa kecil. Suka betul dia nampaknya. Alhamdulillah, semoga semuanya berjalan lancar hari ini.
Suasana makan tengah hari itu meriah dengan gelak tawa dua adikku. Ditambah dengan suara ceria mama yang seronok menantunya datang berkunjung. Atikah juga agak bising, mungkin tenaganya sudah kembali memandangkan dia sudah lama tidak bertenaga.
Kami meminta diri tepat sebelum masuk waktu asar. Kerana mengejar masa mahu ke rumah ibu pula. Rencananya mahu makan malam.. tapi dikeranakan harus pulang sebelum jam lapan, maka di rumah ibu hanya makan petang sajalah.
“Kak long jaga diri tau. Esok mama bawa Ila dengan Mia tengok kak long..” beria pula mama berucap sewaktu bersalaman dengan Atikah.
“Mama.. along tengokkan isteri along.. mama jangan risau..” aku cuba menenangkan mama yang beria benar berdrama.
“Tikah pun.. nak minta mama jagakan suami Tikah bila Tikah dah tak ada..” air matanya langsung mengalir.
Ini yang paling tidak aku suka. Sudahlah usia perkahwinan kami baru tiga hari. Aku memandang Atikah di sisi. Tanganku yang terpaut pada bahunya aku turunkan. “Sayang…”
Mama mengangguk dan mereka berpelukan. Aku terasa tak sedap hati pula. Apakah masanya sudah tiba? Aku seupaya cuba menyedapkan hati.
Aliff menyambut kami dengan ceria di pintu rumah. Ibu masih sibuk di dapur membuat itu ini. Beria benar walaupun Atikah telah memaklumkan kami tidaklah lapar.
Ayah pula khusyuk membaca akhbar di laman rumah mereka yang tidak besar mana. Di hadapannya telah pun terhidang air dan beberapa jenis gorengan.
Ibu seronok bercerita itu dan ini pada Atikah. Aku pula lebih selesa berbual dengan Aliff dan ayah. Isu-isu semasa dan negara menjadi topik perbualan kami.
Sempat juga aku menjeling memandang isteri dan ibu mertuaku. Sesekali aku lihat ibu memegang pipi Atikah dengan linangan air mata. Bertambah pula rasa tidak sedap hatiku melihat adegan itu.
Tepat jam 6.00 petang kami beransur pulang. Ku lihat ibu dan ayah seperti keberatan mahu membenarkan Atikah pulang. Namun aku memaniskan wajah memberitahu masih ada esok dan esok lagi. Tidak mahu kedua mertuaku menangkap kerisauanku yang tidak habis-habis.
“Baru pukul 6.30.. saya nak pergi taman jap boleh?” Atikah menyoal padaku yang sedang memandu.
Aku memandang. “Tapi perjalanan dah setengah jam. Sampai lambat nanti Dr.Rina marah..”
Atikah ketawa kecil. “Tapi saya nak pergi taman.. Pergi yang dekat dengan hospital pun boleh.. tapi tak naklah taman hospital…”
“Tapi…”
“Please… Tikah nak pergi taman. Bolehlah…” isteriku cuba juga memujuk.
Aku akhirnya mengalah. Aku memasuki perumahan berdekatan hospital dan mujur ada taman permainan di situ. Aku membawa Atikah dan dia memintaku menolaknya menaiki buaian. Aku layankan saja memandangkan ini memang kesukaannya dahulu.
“Awak…”
“Ya sayang..”
Atikah menoleh padaku yang menolak dari belakang. “Nyanyi?”
Aku mengerut dahi. Apakah Atikah meminta aku bernyanyi? Dia mengerdipkan mata. “Nyanyi lagu ‘Buai laju-laju’…”
“Sayang… awak ok tak? Pelik je permintaan hari ni. Nak maghrib dah ni…”
“Please.. Kejap je..”
Aku menguntum senyum dan mula bernyanyi. “Buai laju-laju.. Sampai ke pokok sena… Apa dalam baju.. Sekuntum bunga cina…”
“Suara awak sedap. Macam kumpulan boria…” Atikah ketawa kecil.
Aku terus saja menyanyi hingga akhirnya Atikah bangun dari buaian. Kami singgah di surau berdekatan untuk solat Maghrib memandangkan Atikah bertegas tidak mahu solat di hospital.
Senyum ku melihat Atikah yang sudah lena di sisi. Pastilah keletihan setelah seharian keluar berjalan. Kereta ku hentikan di hadapan hospital kerana Dr.Rina memberitahu dia telah meminta seorang jururawat menyambut Atikah sementara aku memarkir kereta.
“Sayang…” aku mengejutkan Atikah. “Bangun.. kita dah sampai ni..” aku menggerakkan tubuhnya.
“Sayang…” aku menggoncang kuat lagi.
Kepalanya yang jatuh terlentok membuatkan aku naik risau. “Tikah.. Hati” semua nama gelarannya ku panggil.
“Maaf encik.. boleh saya tengok Hati?” jururawat di belakangku meminta laluan.
Aku ke tepi. Dan jururawat itu memeriksa Atikah. “Encik, kena bawa dia pergi emergency sekarang!” jururawat itu berlari masuk ke dalam. Dan beberapa saat kemudian, ada tiga orang jururawat bersamanya bersama Dr.Rina berlari keluar menolak sebuah katil.
“Bayu! Angkat Tikah letak atas katil cepat!”
Aku yang masih kebingungan hanya mengikut namun bler jelas terpancar dari wajahku agaknya. Aku memandang wajah Dr.Rina meminta penjelasan.
“Awak tahu tak angin malam ni bahaya macam mana?!” suara Dr.Rina agak tinggi saat itu.
Usai meletakkan kereta, aku berlari ke wad kecemasan. Dan mereka memberitahu Atikah sudah dibawa ke bilik pembedahan. Aku sedikit bingung waktu itu. Mengapa ke bilik bedah?
Ternyata ibu dan ayah sudah menanti di hadapan bilik bersama Aliff. Kata mereka, Dr.Rina yang meminta jururawat menelefon mereka. Aku menuju pada ibu yang sudah merah dan bengkak matanya. “Ibu…”
Ibu menggelengkan kepala. Barang kali tidak mahu mendengar apa-apa. Dia hanya membelai pipiku sekilas dan menoleh ke arah lain.
Aliff memaut tubuhku. “Abang long…”
“Kenapa bilik bedah?”
“Waktu kat bilik kecemasan tadi.. ada pesakit meninggal dan pesakit tu daftar untuk jadi penderma. Keluarga dia benarkan jadi Dr Rina terus bawa along masuk bilik bedah. Tapi dah lama ni…”
Aku melepas nafas. Kerana itulah ada ibu dan ayah. Untuk tanda tangan.. namun otak fikiranku tidak terlalu memikirkan itu. Aku lebih memikirkan bagaimana keadaan isteriku. Apakah selamat atau…
Isya’ berlalu dan malam itu aku bermalam di hospital. Hospital yang telah menjadi rumah keduaku sejak aku berkenalan dengan hati rumah sakit itu. Subuh pun datang, kemudian Zohor pula namun Atikah masih juga belum keluar. Risau aku bertambah melihat ibu yang tiba-tiba meronta dan menjerit ‘Tidak! Tidak!!’
Lampu bilik terpadam tepat jam 3.30 petang itu. Dr.Rina keluar dengan wajah kelatnya. Jelasnya air mata telah memenuhi wajah. Barangkali peluh dan air mata telah pun bersatu.
“Mak cik… Rina tak dapat selamatkan…” dia memeluk ibu.
Ibu rebah serta merta. Membuatkan Dr.Rina merembes keluar air matanya. Aku menguatkan semangat memandang Dr.Rina. “Boleh doktor ulang lagi sekali?”
Dr.Rina memandangku dengan wajah hampa. Saat itu, topeng mukanya dibuka. Menampakkan wajahnya yabg kemerahan dan basah. “Bayu.. saya minta maaf. Tuhan lebih sayangkan dia..”
“Jantung?”
“Saya dah cuba sebaik mungkin.. Mula-muka nampak macam ok, tapi jantung tu tak sesuai…” Dr.Rina menggelengkan kepala.
Aku terduduk di atas lantai serta merta. Suasana sudah pun kelam kabut dengan ibu yang pengsan. Ayah yang sibuk menyedarkan ibu. Aliff yang menyepak kerusi-kerusi, barangkali terlalu sedih. Dengan Dr.Rina yang menangis tidak berhenti dari tadi dan aku… hati rumah sakitku kini tiada, telah tiada!
Bagaimana harus ku khabarkan pada mama? Yang menantunya telah meninggal dunia? Isteriku yang baru tiga hari usia perkahwinan kami telah tiada? Isteri yang aku sendiri pilih dan merayu agar kami diizinkan menikahi satu sama lain telah pun pulang menghadap Ilahi?
Aku bangun berdiri semula. Kalau aku tidak kuat siapa lagi? Ya, memang aku sayangkan isteriku. Memang terlalu sayang pada isteriku. Tapi mana mungkin dapat aku tandingi kasih sayang ibu yang mengandungkannya dan membesarkan Atikah hingga dia berusia 24 tahun? Mana mungkin dapat aku tandingi kasih sayang ayah yang telah mendidiknya dan menjaga makan minum pakainya sejak dia dilahirkan? Dan tak mungkinlah dapat aku tandingi kasih sayang Aliff pada kakak yang telah dilihatnya sejak hari pertama dia lahir ke bumi. Justeru, antara kami semua harus ada yang menjadi penguat untuk yang lain.
“Tak pe doktor, doktor dah buat yang terbaik. Selebihnya saya akan uruskan” aku berkata dalam sebak dan air mata yang telah pun mengalir lebat.
Dr.Rina memandangku. Dia melepas nafas. “Bayu.. takziah”.
Aku mengukir senyum. Sesungguhnya Dr.Rina lebih sakit dengan pemergian ini. Dr.Rina telah pun menjadi sebahagian dari hidup Atikah, dan pastilah Atikah telah menjadi sebahagian dari hidupnya. “Doktor pun.. takziah. Saya akan uruskan jenazah isteri saya dan kebumi esok pagi”.

Jemaah yang hadir mula beransur pergi. Aku meminta ayah membawa ibu pulang kerana keadaan emosinya yang masih tidak stabil. Mata ibu kemerahan saja sejak malam tadi. Manakala Aliff ikut pulang memandu kereta untuk ibu dan ayah.
Aku mencium lembut batu yang dipacak sementara batu nisan belum ku tempah. Membayangkan itu kepala sang isteri. “Sayang, saya redha dengan pemergian awak. Awak adalah isteri yang terbaik buat saya.. dunia akhirat”.
“Along..”
Aku memandang kiri dan kanan. Dua adikku ku peluk erat. Ila mengusap belakangku. “Along ok kan? Kak long dah tenang tu…”
Aku mengangguk. “Along ok.. Ila dengan Mia jangan risau”.
Mia mengangguk. Dia memandang kubur Atikah dan ku lihat air matanya jatuh menitis. Mama dan papa datang padaku kemudiannya dan memberiku nasihat dan kata-kata semangat. Hingga akhirnya mereka turut pulang meninggalkan aku sendirian di tanah perkuburan.
Kala itulah aku menangis meronta semahunya. Mata ku pejam rapat tidak mahu air mata yang galak mengalir makin banyak. Atikah.. sayang…
Kini genap usia tiga tahun Atikah meninggalkanku. Aku masih tinggal di rumah mama seperti selalunya walaupun sudah bergelar duda. Ya, aku dan Atikah tidak sempat memiliki rumah sendiri.
Jadualku juga tidak banyak berubah. Aku pergi kerja dan pulang kerja. Berkunjung ke rumah ibu dan ayah pada setiap hujung minggu. Alhamdulillah, ibu telah pun dapat menerima takdir. Dan Aliff… yang kini sudah pun tahun keempatnya berada di luar negara, dengar khabar sudah punya pilihan hati. Tapi bila aku menyoal, katanya buah hatinya adalah buku-buku yang menimbun di bilik.
Mia dan Ila pula.. belajar di universiti. Papa meminta mereka melanjutkan pelajaran ke luar negara namun ditolak mentah-mentah. Katanya tidak mahu buat papa dan mama susah hati jika mereka berjauhan. Nampaknya Ila dan Mia yang keanakan telah bertukar menjadi Ila dan Mia yang bersopan.. walaupun Mia agak kasar berbanding kakaknya.
Dan aku.. Bayu Merlimau. Masih sama. Aku telah pun naik pangkat dari pengurus menjadi pengurus besar. Naik pangkat maka kerja pun bertambah. Kerja bertambah maka bertambahlah gajiku. Tapi bila bahagian pemasaran bermasalah, akulah orang pertama yang harus menghadapi kemarahan bos.
Ibu dan mama.. selalu saja membawa aku menemui gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka. Namun bagiku, masih belum masanya aku menemui pengganti Atikah.
Masih tiada gadis yang dapat memancing perhatianku sejak pertama kali terlihat seperti Atikah. Bak kata orang, jumpa sekali terus ‘Ping!’. Tapi sejujurnya aku masih belum bersedia untuk itu.
Seperti biasa, hari Jumaat aku akan berkunjung ke kubur Atikah. Kata ibu, Jumaat adalah hari yang baik, penghulu segala hari. Jadi waktu cuti tengah hari seketika itu aku akan berkunjung juga ke kubur arwah isteri walau apa pun terjadi.
Kuburnya sudah cantik dan terjaga pastinya. Sedikit pun aku tidak akan membiarkan kubur isteriku mempunyai cacat cela. Tahlil dan menghadiahkan Surah Al Fatihah dan Yaa Siin semestinya. Berbual, bercakap menyatakan rindu, sayang dan sebagainya. Bagiku, Atikah masih kekal di hati.
Aku beransur saat melihat jam hampir masuk 3 petang. Sudah tiba masa pulang ke pejabat. Setengah jam kemudian, aku punya mesyuarat pula.
Aku memandang objek yang berada di jalan itu. Telefon pintar? Siapa pula tuannya? Setahu aku, sejak dari tadi tiada yang mengunjungi tanah perkuburan ini. Aku melihat sekeliling dan ya.. tiada orang.
Punat tengah aku tekan. Kalau ada apa-apa menjadi petunjuk. Dan mataku membulat melihat wajah yang menjadi wallpaper telefon pintar itu. “Tikah…” wajah itu saling tak tumpah seperti arwah isteriku. Memang ada perbezaannya tapi mirip… terlalu mirip.
“Encik”.
Aku mengangkat wajah. Terkejut melihat empunya telefon pintar berada di hadapanku. Bila di depan mata, wajahnya memang mirip dengan arwah isteriku tetapi Atikah lebih kurus dan lebih gelap.
“Telefon tu.. kakak saya punya..” gadis itu menunjum telefon pintar di tanganku.
“Kakak?” aku melihat sekeliling. Baru aku perasan ada sebuah Nissan Sentra berwarna hijau pekat. Dan pemandunya adalah wanita.
“Kakak saya memang suka letak gambar saya.. Kami dua beradik je..” ramah pula gadis itu bercerita. Barangkali memahami maksud wajahku yang kebingungan.
Aku mengangguk dan telefon pintar itu bertukar tangan. “Terima kasih ye..” gadis itu menguntum senyum dan memaling tubuh.
“Cik?”
“Ya?”
“Nama cik?”
Dia tersenyum mendengar soalanku. “Ikhwaniah. Saya pergi dulu, jumpa lagi InsyaAllah kalau ada jodoh” dan dia berlari anak masuk ke dalam kereta.
Aku tersenyum. Gadis itu sudah ku temui. Pengganti tempat arwah isteriku. Hati rumah sakit… terima kasih. Sekilas aku menjeling kubur isteri, tersenyum dan bergegas pulang..

********H.A.T.I.-.R.U.M.A.H.-.S.A.K.I.T.-T.A.M.A.T********

Featured post

Gelap Hitam + Cerah Putih = Kelabu

Matanya terbuka luas memerhati langit. Langit? Iya, langit berwarna putih yang cerah secerah cerahnya. Dunia mereka hanya ada itu. Cerah, terang juga putih.

“Jeed”.

Kepalanya ditoleh saat mendengar namanya dipanggil. Rambutnya yang berwarna putih berkilat itu beralun mengikuti gerak badannya.

“Bonda..”

Maharani Araya melangkah masuk menuju pada puteri kesayangannya. Belum sempat dia sampai pada puterinya, Jeed terlebih dahulu mengepakkan sayap dan terbang laju memeluknya.

“Bonda” Jeed memeluk erat Maharani Araya yang merupakan bonda terbaik buatnya.

Maharani Araya memandang lama wajah Jeed. Pertabalan permaisuri yang bakal tiba beberapa bulan saja lagi membuatkan dia tidak senang duduk. Puterinya itu harus ditabalkan menjadi permaisuri Kerajaan Cerah Putih namun masih belum ada seorang putera yang menjadi pendampingnya, sekaligus membuatkan dia layak ditabalkan menjadi Permaisuri Kerajaan Cerah Putih.

“Apa yang bonda menungkan?”

“Ayahanda tanya.. Jeed dah ada pilihan hati?”

Jeed mengerut dahi buat beberapa ketika. Lupa pula dia akan pertabalan yang bakal menjelang. “Bonda tahu kan yang Jeed..”

“Baru habis belajar. Belum ada masa bercinta. Kan?”

Jeed ketawa senang hati. Sekaligus memperlihatkan kegembiraan yang jelas terpancar pada wajahnya. Rambut putihnya, berterbangan beralun bersama gaun putih yang tersarung pada tubuh. Sayap putihnya tidak kelihatan memandangkan Jeed tidak terbang dan ia tersembunyi di balik abdomen tubuh.

“Ayahanda nak carikan”.

Jeed terdiam. Wajah yang tadinya tersenyum kini bertukar cemberut. “Jeed nak cari teman hidup sendiri. Tapi mana Jeed nak cari?”

Maharani Araya memandang. “Ayahanda kata.. Jeed boleh keluar dari istana. Berjalan, melangkah, merantau dan merayau di seluruh kerajaan. Tapi hanya untuk tiga hari. Dan kalau belum jumpa, ayahanda akan carikan”.

Jeed memandang. Ya, dunia mereka. Teman hidup, mereka tidak perlu berbicara melalui kata-kata. Hanya hati yang menjadi perantara. Dan sejauh mana mereka terpisah, mereka masih boleh berbual dengan hati. Kerana itulah dari tadi bondanya berkata, ayahanda itu dan ayahanda ini. Kerana mereka sedang berbual walau bonda di biliknya dan ayahanda sedang membuat pertemuan dengan pembesar-pembesar kerajaan.

“Macam mana?”

Jeed mengangguk. Dia setuju. “Kalau macam tu, Jeed keluar sekarang. Jumpa lagi bonda” sayap dikepakkan. Sebuah ciuman di pipi dihadiahkan buat bonda tersayang. Misi mencari teman hidup bermula.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Dia ketawa melihat balingan yang dihantar Preuk padanya. Tubuhnya menunduk membuatkan balingan Preuk terkena tepat pada Got yang berada di belakang.

“Preuk!” Got memandang geram.

Preuk ketawa, begitu juga Fai. Tidak menyangka elakkannya membuatkan balingan Preuk terkena pada Got.

Got mengetap bibir. But hitam yang tersarung pada kaki sudah mula mengeluarkan telinga. Langsung saja keluar api kecil dari sebelah kaki kanan juga kirinya. Dan tubuhnya mula melayang sedikit demi sedikit.

Preuk lebih dahulu mendahului. Api yang keluar dari kakinya semakin membesar menandakan betapa laju dia berlari. Membuatkan Got yang baru ‘memanaskan badan’ tidak terkejar.

Fai yang menjadi pemerhati ketawa terbahak-bahak. Sudah lama rasanya mereka tidak bermain seperti ini. Memandangkan ketiga-tiganya sibuk dengan urusan kerja masing-masing.

“Abang!”

Fai menoleh memandang. Wajah terukir senyum saat melihat adik perempuan tunggalnya berlari anak menuju ke arahnya. Saat itu, tumpuan Preuk dan Got yang sedang bermain di awangan terhenti. Keduanya menoleh pada Nam yang memanggil Fai. Mengapa Nam memanggil Fai sedangkan dia jarang sekali memasuki ruang persendirian milik abangnya? Melainkan…

“Ye adik..” rambut Nam yang panjang dan hitam pekat itu diusap penuh kasih.

Api yang keluar dari but hitam mereka langsung terpadam sebaik kaki memijak lantai hitam itu. Keduanya melangkah laju menuju pada Fai dan Nam yang sedang bergurau senda.

Nam mendepakan tangan meminta didukung. Fai ketawa kecil dengan kemanjaan adiknya. Dia yang baru saja hendak mengangkat Nam membatalkan niat melihat wajah mencuka Got. Lupa pula dia, bukankah Got merupakan tunangan Nam?

Preuk sudah tergelak kecil. Lengan Got disiku. “Kau ni biar betul. Cemburu dengan abang dia sendiri”.

Got mengetap bibir. Dia tahulah Fai abang kepada Nam. Yang dia tidak suka melihat betapa manjanya Nam terhadap abangnya.

Sejurus ditunangkan, pasangan yang telah pun ditunangkan tidak boleh bersentuhan. Bila mereka sah bertunangan, rambut mereka akan berubah menjadi hitam pekat sepekat pekatnya. Dan jika mereka bersentuhan sekaligus melanggar pantang larang pasangan bertunang, rambut mereka akan berubah menjadi hitam cair dan mula mengalami keguguran dari masa ke semasa.

Dan ia hanya akan kembali normal jika masing-masing telah pun menemui pasangan lainnya. Itupun hanya mereka yang bertuah saja akan mendapat peluang kedua. Selalunya mereka yang melanggar pantang yang tidak sepatutnya dilanggar tidak akan dipandang. Umumnya mereka akan dipulaukan di Negara Gelap Hitam.

Nam yang tidak memahami hanya memandang. Tangan Fai ditarik dan dia mendepakan tangannya. Meminta didukung lagi. Fai sudah tersengih melihat wajah geram Got. “Minta izin ye, bakal adik ipar”.

“Kenapa adik cari abang?”

“Bapa panggil”.

Fai diam. Got diam. Preuk juga diam. Mengapa pula Ketua Negara panggil menghadap sedangkan dia berada di balai pertemuan dengan pegawai negara? Apakah punya sesuatu hal penting yang mahu dibicarakan?

Got yang lebih lambat proses akalnya langsung saja memandang Fai. “Kau ada buat apa-apa ke?”

Preuk geram. Kepala Got diketuk menggunakan tangannya. “Tak de pendamping. Tak boleh naik takhta”.

Got membulatkan mata. Benar, Fai akan menaiki takhta lagi beberapa bulan saja lagi. Dan Fai telah memenuhi semua syarat kelayakan, kecuali.. dia tidak punya seseorang yang menjadi pendamping hidup.

Fai melepas nafas. Teringat pesan ibu beberapa bulan lepas. Cari pendamping hidup sebelum abah yang carikan. Kalau tak menyesal kemudian hari.

Saat Fai dan Nam melangkah masuk ke dalam balai, semua mata jelasnya menumpukan perhatian ke arah mereka. Masakan tidak, bukan mudah dapat bertemu putera dan puteri Ketua Negara yang terkenal dengan kecantikan juga kebijaksanaan mereka.

“Abah..” Fai memanggil.

Ketua Negara menguntum senyum. Nam berlari anak ke arahnya, memberi ciuman sekilas di pipi sebelum dia duduk di sisi ibunya.

“Anakku Fai..” Ketua Negara tersenyum lagi. Memandang putera kesayangan yang merupakan satu-satunya putera yang dia miliki.

“Ya, Ketua Negara” Fai langsung saja duduk berlutut menyedari dia dipanggil kerana hal negara, bukan hal keluarga.

Ketua Negara menguntum senyum. “Fai akan naik takhta. Lagi beberapa bulan lagi.. Aku dah jumpa calon yang sesuai untuk menjadi pendamping kau”.

Mata Fai membulat. “Tapi Ketua Negara..”

“Ada yang tak kena?”

Fai terdiam. Para pembesar negara semua memandangnya. Lalu bagaimana dia mahu mengutarakan ketidaksetujuannya terhadap perkara itu?

Ketua Negara memerhati. Rambut Fai yang tiba-tiba beralun jelas membuktikan puteranya itu tidak bersetuju dengan cadangannya.

Fai yang menyedari abahnya memandang langsung menarik hud baju yang tersarung pada tubuh. Ah, dunia mereka. Sudahlah segalanya gelap hitam.. Segala tumbesaran dan perubahan yang berlaku dapat pula dilihat oleh Ketua Negara yang merupakan ketua negara.

Semua pembesar negara mula meninggalkan dewan itu sebaik diarah Ketua Negara. Sebaik dewan itu hanya tinggal mereka sekeluarga, Ketua Negara langsung saja berdiri dan mengangkat tangan. Menghantar angin pada Fai sekaligus membuatkan hudnya terbuka.

“Abah..”

Ketua Negara melepas nafas. “Kau dah punya pilihan sendiri?”

Fai menggeleng. Hudnya ditarik semula, tidak mahu abahnya terus terusan melihat rambutnya yang masih belum berhenti beralun.

“Apa yang tidak kau setujui?”

“Abah, aku mahu mencari pendamping hidup sendiri..!” berani Fai bersuara.

Tangannya diangkat lagi. Kali ini angin yang dihantar lebih kuat membuatkan Fai sedikit terpelanting ke belakang.

Wanita Ketua Negara, ibu Fai.. sudah siap-siao menidurkan Nam agar dia tidak melihat kejadian ini. Dia tahu pastinya Fai akan membantah rencana Ketua Negara. Anak muda masa kini, mana ada yang mahu menikahi pendampingnya tanpa cinta.

Fai bangkit dari jatuhnya. “Siapa pun calon yang abah tunjukkan, Fai tak nak..!” dia bertegas. Mana mungkin dia sepenuh hati menyerahkan soal pendamping hidup pada abahnya? Yang akan menjalani sepanjang hidup bersama gadis itu adalah dia, bukan abahnya.

“Fai!” Ketua Negara meninggi suara.

Tatkala itu, Wanita Ketua Negara bangkit dan menghampiri Ketua Negara. Tangannya mengusap-usap belakang Ketua Negara agar kemarahannya reda. “Ketua, itu anak kita..”

“Tapi dia tidak mendengar kataku..!”

Fai membekukan diri. Permintaaan ibunya agar dia memohon maaf diendahkan. Baginya, dia tidak salah!

“Keluar dari dewan ini. Aku tidak mahu melihat wajahmu!”

Fai mengangkat wajah memandang abahnya. Kata-kata tadi.. Apakah dia sedang dihalau? Apakah dia telah dihalau?

Wanita Ketua Negara menghampiri Fai. “Anakku, keluar dahulu. Biar ibu cakap dengan abah..”

“Maafkan Fai. Abah, ibu. Fai minta izin untuj keluar istana hari ni”.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Dia berlegar-legar di ruang taman tema utama dunia mereka. Segalanya putih bercahaya. Ada papan gelongsor, ada buaian dan ada juga jongkang jongket.

Yang paling menggembirakan Jeed adalah kanak-kanak yang bermain dengan riang. Yang telah matang sayapnya sibuk berterbangan sini sana. Yang masih belum matang sibuk pula berlari sini sana.

Terpandangkan seekor kelinci dari atas, Jeed langsung saja turun. Sayapnya terlipat rapi tersembunyi di balik rambutnya yang panjang mengurai.

Kelinci tadi dicari. Dan dia mengejarnya. Entah bagaimana Jeed akhirnya kehilang kelinci tadi dan tersesat di dalam hutan. Melihat hutan yang tidak berapa cerah itu, Jeed mengepakkan sayapnya.

Tapi rasa ingin tahu di hati lebih kuat. Sayap yang telah dikepak akhirnya disimpan kembali. Dia tidak jadi mahu terbang. Tapi sebaliknya mahu terus meneroka hutan tebal itu.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Api yang agak marak di but dimatikan. Fai mendarat di hutan kegemarannya. Sebelum ini dia masuk hutan hanya seketika. Tapi hari ini dia merencana mahu meneroka seluruh hutan itu. Biarlah walau berapa lama, dia tidak peduli. Masih terasa hatinya dengan sikap abah tadi.

Tangannya menepis tumbuh-tumbuhan hitam yang menjalar. Tumbuhan hidup itu bagai mengusik dirinya agar tidak melangkah lebih dalam. Fai tahu mereka jelas mengenalinya yang merupakan anak Ketua Negara.

Namun Fai terus melangkah dengan rasa ingin tahu. Kali ini tumbuhan besar-besar semuanya meninggi. Tidak memberi laluan buat Fai. Fai tidak peduli. Tindakan tumbuh-tumbuhan itu membuatkan dia lebih ingin tahu apa yang berada di balik sana.

Dia satu-satunya jejaka yang mewarisi kuasa Ketua Negara. Walaupun kuasa itu masih belum matang, tapi Fai telah lama berlatih menggunakannya secara diam-diam. Jadi tidak susah untuk dia mengalahkan tumbuh-tumbuhan itu.

Langkahnya terhenti bila berhadapan dengan hujung hutan yang menyambungkan dunianya dengan dunia lain? Fai termangu sendiri. Ada dunia lain? Dia fikir dunia ini hanya ada mereka. Gelap hitam.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Langkah Jeed mati. Matanya membulat melihat jejaka itu. Gaya mereka jelasnya berlainan. Jejaka itu, rambutnya hitam berbeza dengannya yang berambut putih.

Sayapnya dikepakkan. Jeed tidak mahu terus melangkah. Dia sudah mula ketakutan.

“Tunggu!” jejaka itu memanggil.

Jeed mendiamkan diri. Saat matanya bertemu mata sang jejaka, dirasakan bagai ada aliran eletrik yang mengalir pada tubuh. Menusuk masuk ke dalam hati.

“Kau.. siapa?” jejaka itu menyoal.

Jeed hanya menggelengkan kepala. Dia cuba untuk tidak berbual dengan jejaka itu. Dia tidak mengenali siapa jejaka itu, dan yang jelasnya. Mereka berlainan.

“Kau dari mana?”

“Kau tak boleh bercakap?”

“Aku Fai”.

Jeed terus terusan berdiam. Dia hanya menunggu masa untuk terbang pulang. Tubuhnya mula terbang di awangan perlahan-lahan.

“Kau tahu aku tak boleh masuk sana kan?” Fai terus cuba menarik perhatian Jeed agar bercakap dengannya.

Kali ini Jeed mengangguk. Kakinya kembali mendarat pada tanah. “Saya Jeed”.

Fai tersenyum manis mendengar kata-kata Jeed. Suara itu, suara itu benar-benar merdu pada pendengarannya. “Boleh kita jumpa lagi?” Fai menyoal saat Jeed sudah mula terbang.

Jeed menoleh sekilas dan menghadiahkan sebuah senyuman termanis pernah dilihat Fai. Dan sebaik Jeed hilang dari pandangan, Fai langsung berbaring di atas tanah. Dia tersenyum sendiri mengingat wajah Jeed tadi.

Apakah perasaannya pada Jeed saat ini sama dengan perasaan yang dirasakan Got pada Nam? Apakah ini yang dinamakan c i n t a?

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Maharani Araya menanti cemas di gerbang istana. Dia merasakannya. Di dunia mereka, semua ibu boleh merasakan perasaan yang putera puteri mereka rasakan. Itulah kelebihan mereka sebagai para ibu.

Dia merasakan apa yang baru Jeed rasakan. Dia dapat melihat siapa lelaki itu. Lelaki yang diinginkan Jeed sebagai teman hidupnya.

Wajah Jeed yang baru tiba dipandang. “Jeed..”

“Bonda.. bonda tunggu Jeed balik?”

“Jeed…” air mata Maharani Araya mula menitis.

Jeed mengerutkan dahinya. Air mata bondanya yang mengalir dikesat. “Jeed tak faham… Kenapa bonda menangis?”

Maharani Araya mengetap bibir. Wajah Jeed dibelai penuh kasih. Dia langsung tidak menyangka ini akan berlaku. Dia takut memikirkan masa depan. Dia tidak boleh membayangkan apa yang akan terjadi nanti.

Bagaimana Jeed boleh jatuh cinta dengan putera dari Dunia Gelap Hitam? Kerajaan Cerah Putih dan Dunia Gelap Hitam, bermusuhan sejak berabad lamanya. Apakah yang akan berlaku jika pemimpin dua negara ini mengetahui apa yang telah berlaku?

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

“Kau buat apa kat sini? Kau tak balik istana?”

Fai sengih. Got dipeluk. “Aku dah jumpa!”

Got mengerutkan dahi. Dia langsung tidak memahami kata-kata Fai. Tubuh Fai yang memeluknya ditolak perlahan dan dia membuka pintu rumahnya. “Masuklah. Ibu abah aku tak de. Pergi hantar Gilyra balik sekolah”.

Fai mengangguk dengan kening diangkat sedikit. Dia langsung saja berbaring pada katil air yang terdapat di ruang tetamu itu.

Got datang dari dapur dengan membawa segelas air. “Minum”.

Fai menggeleng. “Aku dah jumpa..”

“Dari tadi kau geleng. Apa yang kau dah jumpa ni?”

“Calon pendamping hidup aku”.

Got mengerutkan dahi. “Bukan Nam cakap Ketua Negara dah ada calon sendiri?”

“Kau memang dah sayang Nam sejak dia lahir. Bila kau bertunang dengan dia, kau suka dia pun suka. Aku pun macam tu, Got. Nak seseorang yang aku sayang..”

Got mengangguk memahami. “Memanglah…” dia mengangguk lagi. Dan matanya membulat tiba-tiba,”Maknanya kau tolak calon Ketua Negara?!”

Fai mengangguk. Dan dia tersengih. Bukan sengih kerana menolak calon abahnya tapi sengih teringat gadis yang ditemui di ‘sempadan’ tadi.

“Kau cari fasal Fai. Mampus aku kalau Ketua Negara tahu kau ada kat sini..”

“Aku dah jumpa calon aku Got!” Fai bangun dari katil dan memeluk Got lagi.

Got menolak tubuh Fai. Kali ini lebih kuat hingga temannya itu terbaring kembali. “Kau memang dah angau betul ke?”

“Dia memang…” dan Fai memeluk bantal erat. Dia tersenyum sambil tangan erat memeluk bantal. Esok dia mahu ke sana lagi. Jika nasibnya baik pasti dia dapat menemui Jeed.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Terasa lama pula dia menanti. Memandang ke atas kerana dia tahu Jeed akan tiba dari atas. Matanya sudah galak menanti. Bilakah Jeed akan tiba?

Fai terus menanti dengan sabar. Hingga akhirnya dia tertidur berikutan angin yang terus menderu sepoi-sepoi bahasa.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Got mengerut dahi melihat wajah Fai. Semalam datang dengan wajah ceria habis. Hari ini pula datang dengan wajah masam mencuka. “Kau ok tak ni?”

Fai mengangkat wajah memandang Got. Anggukan diberikan buat bakal adik iparnya itu. Dia.. kecewa. Bangun dari tidur ternyata waktu sudah lewat namun Jeed tiada. Bukan orangnya malah tanda juga tiada.

Apakah Jeed tidak sudi menemuinya? Atau.. apa? Sangkanya dapat menemui Jeed hari ini. Ternyata…

“Kau ok ke tak ni?” Got menyoal, risau pula dia dengan keadaan Fai dua hari ini.

“Dia tak datang Got. Aku dah cakap nak jumpa lagi hari ni tapi dia tak datang”.

Got melepas nafasnya. “Dia ada cakap nak jumpa kau ke?”

Fai memandang. Iya juga. Pertanyaan Got benar. Mana ada Jeed mengangguk semalam. Dia hanya memberi sebuah senyuman.

“Tak delah tu kan?” Got menebak.

Fai sengih. Got mengetuk kepala Fai perlahan. “Apa susah? Esok kau pergilah lagi, mana tahu esok dia datang. Esok tak datang, lusa ada. Kau tunggulah sampai dia datang”.

Kali ini Fai mengukir senyum. Kata-kata Got ada benarnya. Langsung temannya itu dipeluk erat.

“Eh! Kau ambil serius ke apa aku cakap?” Got bagai terpinga.

Fai mengangguk penuh semangat. Mestilah!

“Kau nak tunggu sampai perempuan tu muncul? Kalau tak muncul..?”

“Tunggulah sampai dia muncul!”

Got menggeleng kepala. Lantak kau lah Fai!

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Jeed memandang cermin di hadapannya. Masuk hari ini sudah tiga hari berlalu. Dia masih ingat permintaan lelaki aneh itu untuk menemuinya .

‘Patutkah aku pergi?’

Pintu kamar yang terbuka mengalih perhatian. Mata melihat langkah Maharani Araya yang melangkah menuju ke arahnya. “Bonda..”

“Jeed, jangan pergi”.

Jeed mengerutkan dahi. Dia tahu ibunya dapat membaca fikiran dan perasaannya. Tapi dia tidak mengerti, mengapa dia dihalang?

Maharani Araya memeluk erat tubuh puteri tunggalnya. “Jangan pergi sayang..”

“Jeed tak faham..”

“Bonda tak boleh terangkan semuanya tetapi.. dengar cakap bonda. Dia bukan lelaki yang baik untuk Jeed..”

Jeed bertambah bingung. ‘Bukan lelaki yang baik untuk Jeed?’ “Tapi bonda, Jeed dengan dia bukan..”

Maharani Araya melepaskan pelukan. Benarlah, anak gadisnya itu masih belum dewasa. Masih belum memahami perasaan sendiri. Masih belum mengerti apa yang sedang berlaku pada diri.

“Jeed nak pergi?”

Jeed duduk di kerusi yang berada di anjung kamarnya. “Jeed nak pergi boleh?”

Maharani Araya diam. Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan. Apakah dia perlu menghalang atau membenarkan?

 

**gelaphitamcerahputihkelabu**

 

“Awak.”

“Kau datang?”

Senyuman dihadiahkan buat lelaki itu. Sayapnya disimpan di balik tubuh. Langkahnya perlahan mendekati pepagar bergigi itu.

“Awak sihat?”

Fai menguntum senyum. “Aku sihat” langkahnya maju ke hadapan.

Kini mereka berada dekat antara satu sama lain. Hanya dihalang pagar bergigi yang berlainan bentuk dan kejadiannya.

“Aku ingat kau tak sudi jumpa aku”.

“Saya minta maaf baru datang hari ni”.

Fai menguntum senyum. Dia mengeluarkan sesuatu dari poket seluar kulitnya. “Nah, aku bagi”.

Jeed mengerutkan dahi. Dia buntu bagaimana mahu mengambil pemberian Fai. “Macam mana..”

Fai memandang pagar bergigi itu. Kotak kecil itu dimasukkan melalui lubang-lubang kecil yang terdapat padanya. “Boleh kau ambil?”

Jeed menguntum senyum bila kotak kecil itu berada di tangannya. Kotak itu dipandang. Ia berlainan darinya. Jika ia dibawa pulang, pasti seisi istana mahupun seisi kerajaan akan perasan kotak itu.

“Bukalah”.

Jeed membuka perlahan. Dahi berkerut melihat sebentuk cincin cerah putih berada di dalamnya. Wajah diangkat memandang Fai.

Fai senyum. “Aku buat.. Tiga hari ni, aku buat tu sementara tunggu kau. Aku tahu kau tak boleh bawa kotak tu sebab dia gelap hitam. Tapi cincin tu kau boleh pakai kan? Aku buat guna isi pokok”.

Jeed mengangguk senyum. Dan senyumnya bertambah lebar saat melihat cincin itu benar-benar sesuai dengan jari manisnya.

“Aku suka kau”.

Kotak yang dipegang Jeed terjatuh mendengar kata-kata Fai. Terkejut, amat terkejut. Ini baru kali kedua mereka bertemu dan Fai sudah mengungkapkan perasaannya? Tidakkah ia terlalu awal?

“Aku nak kau jadi pendamping hidup aku, boleh?”

Mata Jeed membulat mendengar kata-kata Fai. “Saya tak boleh lama, saya balik dulu”.

“Kejap!” Fai menjerit perlahan.

Jeed yang sudah berpaling seluruh tubuhnya menoleh kembali. Fai melepas nafas. “Kau takut aku? Atau pun kau tak percaya aku?”

“Saya..”

“Kalau kau.. sama dengan aku, boleh kau sarung cincin tu?” Fai menyoal, merujuk pada cincin yang berada dalam genggaman Jeed.

Jeed memandang ‘penumbuk’nya. Perlahan ia dibuka dan matanya memandang cincin kayu putih itu. Seminit, dua minit bertukar menjadi sepuluh minit. Fai setia menanti. Hanya melihat Jeed memandang cincin pemberiannya.

Dan perlahan Jeed menyarung cincin itu pada jari manisnya. “Awak… sudi jadi teman hidup saya?”

Fai senyum. Matanya galak memandang pipi Jeed yang sudah kemerahan. “Jaga diri kau. Jumpa lagi”.

Jeed mengangguk perlahan dan sayapnya dibuka. Dia memandang Fai sekilas sebelum sayapnya dikepakkan, terbang meninggalkan Fai yang tersenyum sendirian.

 

#########

 

“Kau tak nak balik istana ke?”

“Dia sudi jadi pendamping hidup aku!” Fai langsung saja memeluk Got yang membuka pintu.

“Fai..”

Fai mengangkat wajah. Dia tersenyum pada Preuk yang berada di ruang tetamu. “Kau ada juga?”

“Fai, kau baliklah. Kau tahu tak Ketua Negara risaukan kau?” Preuk berdiri memandang Fai.

Fai melepaskan pelukannya. Dia berjalan menuju ke arah Preuk. Got menutup pintu rumah dan ikut masuk ke dalam.

“Kau datang sebab Ketua Negara?” Fai menyoal, duduk pada sofa yang berhadapan dengan Preuk.

Got memandang Fai. “Aku pun rasa macan tu. Dah seminggu kau kat rumah aku, aku risaukan Nam”.

Fai memandang. “Kau risaukan Nam, kau risaukan abah! Siapa yang risaukan aku? Siapa yang fikir aku?”

Got dan Preuk saling berpandangan. “Fai.” keduanya bersuara serentak. “Kau jangan macam ni Fai. Baliklah..” Preuk terusan memujuk. Dan dia menyambung lagi, “Ketua Negara tak salah. Dia cuma jalankan tanggungjawab untuk cari pendamping hidup kau”.

Fai melepas nafas, melepaskan keluhan. Kali ini dia bersuara tenang sedikit. “Aku akan balik. Tapi tunggu dulu, aku nak bawa dia jumpa abah”.

 

##########

 

Suasana di ruang santapan meriah dengan dayang-dayang istana yang sibuk menyiapkan santapan malam buat mereka sekeluarga.

Seperti biasa, Jeed mengambil tempatnya di meja makan. Maharani Araya duduk di hadapan puterinya. Dan tentunya Maharaja Visaruth mengambil tempat di antara kedua wanita tercintanya.

Makan malam mereka berjalan seperti biasa. Dayang mengambil makanan buat setiap seorang dari mereka. Namun, Jeed terasa bagai mahukan kek yang berada di hadapan bondanya. Lantas tangan kanannya disua.

“Jeed” Maharaja Visaruth tiba-tiba bersuara.

Jeed memandang. Begitu juga Maharani Araya. Sedang tangannya masih lagi tersua.

Jemari Jeed dicapai. “Dari mana kamu dapatkan perhiasan ini?”

Jeed lantas menarik tangannya dari genggaman Maharaja Visaruth. “Jeed..”

“Jawab soalan ayahanda!” Maharaja Visaruth mula berubah serius.

“Ayahanda..”

“Kanda” Maharani Araya cuba mencampur tangan. Bagaimanalah dia tidak boleh perasan cincin itu sewaktu menunggu Jeed pulang tadi?

“Ayahanda kenal tumbuhan ini. Ia tiada di kerajaan kita. Dari mana Jeed dapatkan?”

Jeed diam. Dia sendiri tidak tahu bagaimana harus menjelaskan. Dia tidak sangka ayahandanya akan perasan kehadiran cincin itu. Jeed lupa, hatta sekecil perkarap pun akan sampai ke pengetahuan ayahandanya. Kerana dia maharaja.

“Jeed berhubungan dengan Dunia Gelap Hitam?”

Jeed mengangkat wajah. Maharani Araya sudah tidak senang duduk. Bimbang Maharaja Visaruth mengorek apa yang dia tahu.

Maharaja Visaruth memandang maharaninya. “Araya..”

“Jeed, balik ke kamar” Maharani Araya perlahan bersuara.

“Dinda tahukan apa hukumnya bersekutu dengan musuh kerajaan?” Maharaja Visaruth terus menyoal sang isteri.

Maharani Araya memandang Jeed. “Jeed, kembali ke kamar” kali ini suaranya meninggi.

“Araya!” Maharaja Visaruth menengking.

Jeed bangun berdiri. Hasratnya mahu kembali ke kamar terbatal bila melihat semua santapan di atas meja mula berterbangan dan berlaga sesama sendiri. Ayahandanya sudah murka.

“Jeed tak salah. Jeed tidak mengetahui asal usul lelaki itu”.

“Araya, kamu yang tahu sepatutnya memberi amaran. Dunia Gelap Hitam dan Kerajaan Cerah Putih tidak mungkin bersatu kembali. Kamu sebagai bonda harus menerangkan. Bukan membiarkan mereka bertemu begini. Jika Ketua Negara Dunia Gelap Hitam tahu hal ini, apa kamu fikir mereka akan berdiam? Atau Araya mahu perang tercetus sekali lagi?” Maharaja Visaruth bersuara penuh emosi.

Jeed yang telah pun berada di pintu berpatah balik. Tidak sanggup melihat bondanya menelan satu persatu kemarahan ayahandanya. Kerusi yang diduduki bonda sudah mula terapung namun bonda masih berdiam diri.

“Ayahanda, Jeed nak jadikan lelaki ini teman hidup Jeed..”

Semua benda terapung terjatuh serta merta. Maharaja Visaruth memandang dengan mata bulatnya. Maharani Araya sudah menunduk. Mengetahui apa yang bakal terjadi.

“Anakanda ayahanda hukum. Dan hukuman bermula sekarang…”

“Kanda, Jeed tak salah!”

“Jeed..!”

Hanya itu yang dapat Jeed dengar dari bondanya. Dan selepas itu, dia juga tidak tahu apa yang terjadi. Dunianya gelap. Jeed pengsan tidak sedarkan diri.

 

##########

 

Dia bangun awal hari itu. Mengambil angin di kawasan rumah Got. Suasana yang sangat tenang pastinya. Atau mungkin saja kerana kegembiraan yang dia alami membuatkan dunia turut gembira bersama.

Langkah diteruskan masuk ke Hutan Larangan. Harapannya hari ini mahu menghabiskan masa seharian suntuk bersama gadis tercintanya itu.

Fai sudah terintai-intai dari balik pagar. Mana Jeed? Mengapa masih belum tiba? Atau barangkali dia yang terlalu awal?

Fai menanti lagi. Dari sesaat berubah ke seminit. Dari seminit berubah menjadi sepuluh minit. Sepuluh minit, dua puluh minit, tiga puluh minit dan berubah menjadi sejam.

Satu jam, dua jam, tiga jam dan empat jam. Masa terus berjalan hingga menjadi sehari suntuk. Fai melepas nafas perlahan. Hari sudah lewat dan dia harus pulang. Apakah Jeed sudah tidak sudi bertemunya?

 

##########

 

Got memandang Fai yang masih belum melelapkan mata. Nafas dilepas melihat Fai yang masib belum lelap walaupun hari sudah lewat.

Sudah beberapa hari Fai berkeadaan begitu. Keluar awal dan pulangnya lewat. Namun keadaannya tidak berubah-ubah. Wajahnya masam mencuka, katanya setelah dia bersetuju menjadi pendamping hidup Fai, gadis itu sudah tidak muncul-muncul.

“Fai..” Got menegur.

“Kau tidurlah. Aku ok”.

Got melepaskan sebuah keluhan. “Kalau macam tu, aku masuk bilik dulu”.

 

##########

 

Matanya terpejam rapat. Sudah lewat.. namun sekali lagi, Jeed tidak muncul-muncul. Apakah gadis itu sudah tidak sudi menemuinya? Atau.. mungkin ada sesuatu yang menimpa gadis itu?

Sehari bertukar menjadi dua hari. Dua hari bertukar menjadi seminggu dan berubah menjadi sebulan. Hinggalah akhirnya berubah menjadi sebulan. Namun masih sama. Jeed yang ditunggu tidak kunjung tiba. Dan tetap juga tidak kunjung tiba.

Fai mengeluh lagi. Dia sudah membuat keputusan. Ini adalah hari terakhir dia menanti dan menunggu. Esok, dia akan pulang ke istana. Masa untuk dia menaiki takhta juga makin berkurang.

Semakin dekat pada tarikh, tubuhnya harus berkuarantin. Jika dia terlalu terdedah pada angin luar, tubuhnya tidak akan dapat menerima proses pemindahan takhta yang bakal dijalankan.

Ya, Fai sudah memutuskan. Cerah Putih juga Jeed harus dilupakan.

 

**gelaphitamcerahputihkelabu**

 

Tubuhnya terasa lesu bagaikan segala tenaganya telah diserap habis. Perlahan dia mengangkat kelopak matanya yang bagai sudah tidak mahu terbuka.

“Sayang…”

Dia menarik dan melepas nafasnya. Menenangkan diri. Dipandang sisinya yang cerah putih semuanya. Dan wanita dengan wajah penuh kasih di hadapannya.

“Jeed dah sedar?” Maharani Araya mengusap pipi puterinya. Hampir dua bulan lamanya puterinya tidak sedarkan diri.

Dia mengerutkan dahi. “Siapa Jeed?”

Kali ini air putih berkilau mengalir dari mata Maharani Araya. Hukuman Maharaja Visaruth berjalan lancar nampaknya. Jeed telah lupa segala-galanya. Ingatannya telah diambil Maharaja Visaruth dan sama sekali tidak akan dipulangkan.

“Anda siapa?”

Tubuh kecil itu dirangkul Maharani Araya. Bonda minta maaf, sayang. Sayang kena kuat untuk teruskan hidup.. Dan air matanya terus mengalir.

 

**gelaphitamcerahputibkelabu**

 

Dia memandang jauh ke dalam hutan itu. Kuasa yang diperoleh dari abahnya membolehkan dia melihat sejauh mana pun sesuatu itu selagi ianya masih berada dalam dunianya.

Hutan itu masih sama. Persis seperti setahun lalu. Semuanya masih sama. Hanya tumbuhan yang makin galak menumbuh dan meliar sana sini.

Sudah setahun berlalu sejak peristiwa itu berlaku. Kisah antara dia dan Jeed, kisah antara dia dan gadis dari Kerajaan Cerah Putih. Kisah cinta dua dunia.

Sebaik menaiki takhta, dia mempelajari segalanya tentang ‘dunia’ yang sebenar. Tidak hanya ada mereka, ada juga Kerajaan Cerah Putih. Juga banyak lagi dunia yang lain. Namun Kerajaan Cerah Putih adalah musuh utama Dunia Gelap Hitam.

Fai tidak tahu bagaimana keadaan Jeed sekarang. Tapi dia, telah selamat menaiki takhta bersama gadis pilihan abahnya. Dia tidak berupaya menolak memikirkan jutaan nyawa yang harus dijaga.

Harapan Fai saat ini biarlah apa yang terjadi menjadi kenangan terindah buatnya. Gelap hitam dan cerah putih jika bersatu menjadi kelabu atau tidak, dia sendiri tidak tahu. Namun satu yang Fai tahu, nama Jeed akan kekal terpahat dalam hatinya buat selamanya.

Featured post

Demi Syaqiqah – P1

Pagi yang tenang menjadi sebab dia bersama keluarga berkelah kecil-kecilan di laman villa milik Tun Adib Nasir yang merupakan majikan tersayangnya. Villa yang menyerupai istana itu merupakan villa yang menempatkan Tun Adib Nasir bersama isterinya Tun Maryamul Azra. Juga anak lelaki tunggal mereka merangkap satu-satunya pewaris segala harta dan kemewahan Tun Adib Nasir, Adib Mubarak.
“Abi…” anak gadisnya, Adibah Syaqiqah datang membawa sebiji mangkuk yang sudah kosong isinya. Syamran ketawa kecil melihat Adibah.
“Kenapa ni?” Isterinya, Afiqah menyambut huluran Adibah dan menariknya ke ribaan. Dahinya berkerut melihat mangkuk yang sudah tiada isinya. Tadi dia mengisinya dengan donut gula sebanyak tiga biji untuk dijamah anaknya itu. Takkanlah tidak sampai beberapa minit ianya sudah habis dimakan?
“Tu…” tangannya menunjuk pada seorang budak lelaki yang sedang berlari anak ke arah mereka.
“Dibah, abang minta maaf” ucap budak lelaki yang tua tiga tahun dari Adibah itu.
Adibah buat tidak tahu. Kedatangan budak lelaki itu dibiarkan. Geram benar dia dengan budak lelaki itu. Berani-beraninya dia menghabiskan ketiga-tiga biji donut yang diberi umi padanya.
“Abi, tengoklah Dibah tu..”
Syamran ketawa lagi. Dipandang wajah Adib Mubarak yang sememangnya menenangkan hati. Sememangnya anak majikannya itu punya tarikan yang dapat membuatkan sesiapa saja tersenyum.
Tun Adib Nasir majikan merangkap teman baiknya. Mereka berkenalan sejak di zaman sekolah menengah. Walaupun temannya itu berasal dari keluarga yang sangat berada, itu tidak menjadikan dia seorang yang lupa diri.
Kerapatan mereka membuatkan Tun Adib Nasir mengambil dia menjadi pembantu peribadi setelah dia mendirikan keluarga. Tun Adib Nasir berkahwin dengan Tun Maryamul Azra yang merupakan pilihan keluarga merangkap pilihan hatinya. Kisah cinta antara mereka hanya Syamran manusia yang mengetahuinya.
Dia juga bertemu jodoh dengan Afiqah beberapa tahun kemudian. Hakikatnya, Afiqah adalah kenalan Tun Maryamul Azra di sekolah menengah. Namun mereka hanya kenalan biasa-biasa dan tidaklah rapat mana. Tapi setelah keduanya berkahwin dengan Tun Adib Nasir dan Syamran yang sememangnya berkawan rapat, maka rapatlah mereka berdua.
Juga gelaran yang mereka gunakan. Adib memanggilnya abi dan memanggil Afiqah umi. Manakala, Adibah memanggil Tun Adib Nasir daddy, juga memanggil Tun Maryamul Azra dengan gelaran mommy. Sama-sama memanggil dengan gelaran yang masing-masing gunakan.
“Adib buat apa kat Dibah?” Afiqah memandang Adib yang sibuk mengadu pada suaminya.
“Abang habiskan Dibah punya donat! Tak nak kawan abang!” Adibah memandang uminya.
Afiqah ketawa. Kanak-kanak berdua ini selalu saja begini. Jika Adibah merajuk, Adib memujuk. Jika Adib merajuk, Adibah pula yang menjadi tukang pujuknya.
Syamran menolak Adib pada Afiqah. “Duduk sini, makan sama-sama. Banyak lagi yang umi buat..”
Adib memandang Adibah. Dia tidak suka gadis itu marahkannya. Donat di hadapan mata dihulurkan pada Adibah. “Jangan marah abang dah boleh tak?”
Adibah mencebik bibirnya. Afiqah dan Syamran ketawa. Adibah, merajuknya mengalahkan wanita dewasa.
“Janganlah merajuk.. Abang dah tak de kawan lain..”
Adibah memandang. Hatinya sudah mulai lembut barangkali. “Janji tak buat lagi?”
Adib bersungguh mengangguk. “Janji!”
Dan Adibah bangun dari ribaan Afiqah dan memeluk Adib. “Ok. Dibah tak marah dah..”

############

“Ok. Kalau macam tu, ada sesiapa lagi yang nak keluarkan cadangan atau komen apa-apa?”
Tun Adib Nasir memandang semua ahli lembaga pengarah yang berada di bilik mesyuarat. Kalau-kalau ada yang mahu menokok-tambah untuk kebaikan bersama. “Kalau tak de..”
“Tun”.
Tun Adib Nasir memandang yang empunya suara. Lelaki itu,anak arwah kawan baik bapanya. Yang sama-sama berganding bahu dengan bapanya, Adib Uthman dalam membina Legasi Adib yang begitu berjaya saat ini.
“Ya, Jalal”.
“Tentang projek di Pulau Langkawi..”
“Dah berapa kali saya cakap? Tentang projek di Langkawi jangan masuk campur. Itu saya akan uruskan sendiri” Tun Adib Nasir meninggi suara. Sudah berapa kali diulangi kepada ahli lembaga pengarah semuanya bahawa projek terbaru yang akan dilancarkan di Pulau Langkawi adalah haknya seorang. Projek itu dilakukan khas buat anaknya, Adib Nasir. Tidak mungkinlah dia mahu mereka semua masuk campur.
Jalal melepas nafas perlahan. Sakit hatinya dimalukan sebegitu di hadapan ahli lembaga pengarah yang lain. Dia tidak mahu mengaku kalah, tidak akan sekali-kali mengaku kalah. “Tapi Tun..”
“Kalau dah tak de apa-apa, kita bersurai..” Tun Adib Nasir memotong kata-kata Jalal dan menutup komputer ribanya. Membuatkan semua ahli lembaga pengarah yang lain menuruti perilakunya.
Jalal yang ditinggalkan sendirian di dalam bilik mesyuarat menggenggam penumbuknya. ‘Kurang ajar kau Nasir! Kau tengoklah nanti, aku akan kerjakan kau habis-habisan!’

############

“Kenapa kau mencuka je ni?” Syamran menyoal Tun Adib Nasir di sebelahnya. Hairan dengan wajah masam yang ditunjukkan Tun Adib Nasir sejak dia mengambilnya di Legasi Adib tadi.
“Aku bengang betul dengan Jalal tu..”
“Kenapa?”
“Yelah. Kau tahu kan projek kat Langkawi tu aku nak hadiahkan untuk Adib Adibah. Aku tak naklah orang lain masuk campur. Sejak aku umumkan fasal projek tu, tak habis-habis si Jalal tu menyibuk..” bebel Tun Adib Nasir beremosi.
Syamran menguntum senyum. “Mungkin Jalal nak membantu?”
“Yelah tu. Aku tahu sangat dia nak masukkan nama anak dia dalam shareholder! Jangan haraplah..”
“Nasir, Nasir. Mestilah Jalal sakit hati sebab Dibah dapat apa yang anak dia tak dapat. Habis, yang lain tak marah ke kau masukkan nama Dibah sebagai shareholder dalam projek Langkawin tu? Baru lima tahun si Dibah tu, Nasir”.
“Lima tahun.. Lagi dua puluh tahun dah boleh jadi isteri orang.. Eh, bukan isteri orang. Isteri Adib, menantu aku. Lagipun Syam, semua orang tahu yang aku dah cop Dibah tu untuk Adib” Tun Adib Nasir tersenyum sendiri memikirkan masa depan yang dirancang di dalam akal fikirannya.
“Yakin sangat kau ni. Kalaulah Adib dengan Dibah tu dah ada pilihan masing-masing bila besar nanti, apa kau nak buat?”
Tun Adib Nasir ketawa besar mendengar kata-kata teman baiknya. “Syam, Syam.. Kalau Dibah ada pilihan lain, aku percaya. Kalau Adib, sampai mati pun aku tak percaya. Kau tak nampak ke betapa si Adib tu sayangkan Dibah..”
Syamran hanya ketawa. ‘Suka hati kaulah Nasir…’

############

Tun Maryamul Azra tersenyum melihat Adib dan Adibah yang sedang membaca buku bersama. Entah apa yang dibaca dia juga tidak tahu. Entah yang dibaca Adibah betul atau tidak dia juga tidak tahu.
Adib yang berbaring di sisi Adibah membuatkan dia tambah tersenyum. Seorang lima tahun, seorang lagi lapan tahun tapi lagaknya sudah seperti orang dewasa.
“Adib! Dibah!” Tun Maryamul Azra memanggil.
“Ya mommy” Adib dan Adibah menjawab serentak. Keduanya berlari ke arah Tun Maryamul Azra yang berada tidak jauh dari mereka.
“Ada nampak umi?” Tun Maryamul Azra bertanya. Sedari tadi dia mencari kelibat Afiqah tapi tidak ketemu. Ke mana pula hilangnya teman baiknya itu?
Adib memandang Adibah yang sedang memegang anak patung beruang di tangannya. Kemudian dia memandang mommynya, “Adib rasa umi ada kat dalam. Adib tak nampak umi keluar pun”.
Adibah hanya mengangguk menyokong kata-kata Adib. Baginya, ianya tidak penting. Dia hanya mahu menyambung bacaan mereka tadi.
Tun Maryamul Azra tersenyum. “Tak pelah kalau macam tu. Pergilah sambung main, mommy nak cari umi. Kalau ada apa-apa, Adib panggil Cik Zah ye..”
Adib mengangguk. Tahu mommynya merujuk pada Cik Zah yang merupakan pembantu rumah di situ. Pembantu rumah merangkap pengasuh dia juga Adibah. Dan Cik Zah dibantu dua pembantu lain, Enon dan Anum.
Tun Maryamul Azra kembali melangkah masuk. Atau memang benar Afiqah berada di biliknya?
“Fika! Fika!” Tun Maryamul Azra mengetuk pintu bilik Afiqah. Bila ianya tidak dibuka, Tun Maryamul Azra memulas tombol pintu. Ternyata pintu tidak berkunci dan dia melangkah masuk.
Bunyi mencurigakan dari bilik air membuatkan Tun Maryamul Azra langsung menolak daun pintu. “Fika!”
Afiqah yang lemah di hadapan sinki memandang Tun Maryamul Azra. “Yam..”
“Kau kenapa ni?” Tun Maryamul Azra langsung memapah Afiqah keluar dari bilik air. Wanita itu didudukkan di atas katil.
Afiqah menggelengkan kepalanya. “Aku ok. Cuma tak sedap badan je..”
“Tak sedap badan?”
Afiqah mengangguk. “Pening-pening sikit, rasa nak muntah je..”
Tun Maryamul Azra memandang wajah temannya itu. Pening-pening dan muntah-muntah? Rasanya sewaktu Afiqah mengandungkan Adibah dahulu, beginilah keadaannya. Atau jangan-jangan…
“Kenapa?”
Tun Maryamul Azra diam tidak menjawab soalan Afiqah. Tangan Afiqah dicapai dan dia mula memeriksa nadi temannya itu. Afiqah membiarkan kerana dia tahu Tun Maryamul Azra ada ilmu kedoktoran serba-sedikit.
“Aku rasa..”
“Rasa?”
“Kau mengandung”.
Mata Afiqah membulat. “Aku mengandung?”
Tun Maryamul Azra mengangguk. “Tapi tak sure sangat, kita pergi kliniklah”.
Afiqah menggeleng dengan senyuman. Dia bangun dari katil dan membuka laci di meja lampu tidur. Dia mengeluarkan alat penguji kehamilan di dalamnya dan menguntum senyum teruja pada Tun Maryamul Azra.

Featured post

DILARANG NIKAHI AKU – 01

Ditulis khas buat Sobie. Jauh di mata dekat di hati. Harap semua terhibur ye.

01

Bandar Kuwait, Kuwait – 9.00 a.m

“Ini adalah wasiat terakhir dari saya, Hussin b. Hasnol. Wasiat ini hendaklah dibacakan pada cucu saya, Haikal Hadzim b. Hazan bersaksikan bapanya yang juga anak tunggal saya, Hazan b. Hussin dan ibunya yang merupakan menantu perempuan saya, Humaira’ bt. Jamil. Wasiat ini juga hendaklah dibacakan pada cucu saya ketika umur beliau mencecah 30 tahun dan masih belum berumah tangga. Jika beliau telah berumah tangga sebelum 30 tahun, maka wasiat ini akan terhapus serta-merta.
Saya meminta anak saya membawa cucu saya mencari seorang teman lama yang bernama Abdul Hamid b. Yusuf dan isterinya yang bernama Normah bt. Mohammad.
Jika telah menemuinya, hendaklah perjanjian dicapai. Dengan ini, saya telah menunangkan cucu saya dengan cucu perempuan dari keluarga itu secara peribadi. Maka, tugas anak saya adalah untuk menyambung semula tali perhubungan mereka yang tergendala setelah sekian lama. Wasiat saya yang terakhir adalah cucu saya harus menikahi cucu perempuan dari teman lama saya secara sah di sisi syari’at dan undang-undang. Jika tidak, seluruh harta saya tidak akan turun padanya tetapi akan diberikan kepada badan-badan kebajikan yang bernaung di bawah Keluarga Sdn. Bhd.
Saya berharap anak dan menantu saya dapat menunaikan wasiat ini secara rela hati dan tanpa menggunakan kekerasan terhadap cucu saya”.
Suasana sunyi setelah En.Fahad membacakan wasiat itu. En.Fahad memasukkan semula dokumen bersaiz A4 itu ke dalam sampul surat. Tiga wajah di hadapannya dipandang.
“Siapa cucu kawan baik atok tu?”
Hazan memandang puteranya yang menyoal. Kemudian wajah isterinya pula ditatap. Humaira’ hanya menguntum senyum.
“Kita kena balik Malaysia” Hazan memandang Haikal.
Haikal mengerut dahi. “Balik Malaysia?”
Hazan mengangguk. Haikal bersandar pada sofa. Sudah hampir 17 tahun dia tinggal di negara ini, dia sendiri tidak tahu bagaimana rupa Malaysia sekarang. Apakah masih sama dengan Malaysia 17 tahun dahulu?
“Ok. Kalau tak de apa-apa, saya nak minta izin ke airport. Flight saya pukul satu tengah hari” En.Fahad menutup briefcasenya.
Hazan mengangguk dan tersenyum. “Silakan En.Fahad. Rejab dah tunggu”.
Humaira’ memandang puteranya. Langkah diatur ke arah Haikal. Dan dia duduk di sisi anaknya.
“Mama” Haikal tersenyum memandang Humaira’. Dia dan papa tinggal di Kuwait kerana mama merupakan warga negara ini. Papa jatuh cinta dengan mama ketika belajar dan mereka berkahwin. Setelah itu, dia pun lahir ke dunia. Awalnya, mereka sering berulang-alik dari Malaysia ke Kuwait namun ia tidak lagi dilakukan setelah umurnya 13 tahun.
“Haikal tak setuju dengan wasiat datuk?” Humaira’ yang sememangnya kurang fasih berbahasa melayu menyoal.
Haikal menggeleng. Dia memang tak suka disusun begitu. Tapi dia sudah tiada keinginan untuk mencari calon isteri. Umurnya juga sudah mencecah 30-an. Siapa tahu kalau wanita yang dicalonkan atok adalah wanita yang sesuai buatnya?
Humaira’ melepas nafas. Bahu putera manjanya itu diusap. Dan Haikal melentokkan bahu dalam pelukan Humaira’. Siapalah gadis itu agaknya?

#########

Kuala Lumpur, Malaysia – 6.00 p.m

Turun saja dari Alphard putih itu, dia langsung berlari menuju ke arah taman bunga di belakang villa.
Langkah perlahan menuju pada seorang wanita tua yang sedang melihat ikan-ikan di kolam. Dia langsung menjerit,”Opah!!”
“Ya Allah! Terkejut opah dibuatnya!”
Nabilah atau lebih mesra dipanggil Beel tersenyum. Tubuh opahnya, Puan Sri Normah dipeluk erat. Dan bibir mengucap kata rindu.
Puan Sri Normah menolak perlahan tubuh kecil Beel. Wajah cucu kesayangan dipandang. “Pergi mana?”
Beel sengih. Wajahnya dibuat bermacam-macam gaya agar dia tidak dimarahi. Puan Sri Normah menarik nafas.
“Kata kelas tambahan habis pukul 4 petang. Ni dah pukul 6 petang. Beel pergi mana?”
Beel mencebik. “Beel pergi shopping complex. Tapi Beel jalan-jalan je. Beel tak beli apa-apa pun”.
Puan Sri Normah menggeleng-geleng. Tangan cucunya dicapai dan digenggam. “Opah tak marah Beel nak pergi mana-mana. Kenapa Beel tak telefon? Tahu tak opah risau? Ni…dah solat Asar belum?”
Beel sengih dan mengangguk. Tahu marah opah padanya tidak lama. Maklumlah, dia kan cucu kesayangan. Lantas lengan opah dipaut. “Beel laparlah”.
Puan Sri Normah mengangguk. Langkah diatur menuju ke pintu masuk villa. “Beel naik mandi dulu. Lepas maghrib, boleh makan malam. Kesiannya cucu opah”.
Beel tersenyum. Kepala sengaja dilentokkan pada bahu Puan Sri Normah walau opahnya itu lebih rendah darinya. Langkah mereka terhenti tika sebuah Honda City meluncur masuk ke pintu pagar.
Seorang gadis yang memakai sut kerja keluar dari kereta itu. Bersama beg tangan dan beberapa fail di tangannya.
“Kak Su dah balik” Beel berbisik pada opahnya.
Puan Sri Normah mengangguk. Itulah Suraya, kakak sepupu Beel. Suraya merupakan anak tunggal dari anak sulungnya, manakala Beel merupakan anak dari anak bongsunya.
Suraya tersenyum memandang opahnya. Tangan dihulur menyalami opah. Beel langsung menarik tubuh Puan Sri Normah.
“Opah nak hantar Beel pergi bilik kan? Jomlah. Beel rasa badan dah melekit ni”.
Puan Sri Normah mengangguk. Lantas tangannya ditarik selepas disalam Suraya. Dan dia memimpin tangan Beel menaiki tangga.
Suraya memandang. Bibirnya dicebik pada adik sepupu yang memang tidak berapa disukai itu. “Mengada!”

############

Beel melangkah menuruni tangga. Usai menunaikan solat Isya’, dia tertidur pula. Nampaknya tubuhnya benar-benar letih hari ini. Senyum dikuntum buat Mak Jah yang sedang mengemas dapur.
“Cik Beel nak makan?”
Beel mengangguk. Perutnya disentuh. “Laparlah Mak Jah. Ada apa?”
“Macam-macam ada” Mak Jah tersenyum dan menutup paip sinki. Langkah diatur ke arah meja dapur. Tudung saji dibuka.
Beel membulatkan mata. “Wah … ada gulai tempoyak ikan patin”.
Mak Jah senyum sambil menyenduk nasi untuk Beel. Gadis ini memang sentiasa ceria walau apa jua keadaan. Pastinya, siapa yang berada di sekelilingnya akan gembira.
Beel sengih menyambut nasi yang telah diletakkan di dalam pinggan. Lauk disenduk dan wajah Mak Jah dipandang. “Opah mana?”
“Ada dalam bilik”.
Beel mengangguk. Pinggan nasi dibawa semula menaiki tangga. Dia mahu disuap opah. Selalunya memang opah menyuapnya makan, tapi hari ini dia terlewat pula.
“Dah kenapa ni?” Suraya yang menuruni tangga menyoal melihat Beel menatang pinggannya.
Beel senyum. “Nak minta opah suapkan”.
Suraya mencebik. Menyampah dengan sikap mengada-ngada Beel. Manja mengalahkan budak berumur 10 tahun. “Dah tak de mulut ke?”
Beel menoleh semula sebelum meneruskan langkah. “Tahulah Kak Su dengki opah tak suka suap Kak Su. Nak buat macam mana, Beel kan cucu kesayangan”.
Suraya menjeling. Langkah diatur pada Sakinah yang sedang menonton televisyen di ruang tamu. “Mama”.
Sakinah tersenyum melihat puterinya. Sofa ditepuk tanda mengajak Suraya duduk bersama. “Mama dengar Su bergaduh dengan Beel tadi”.
Suraya mengangguk. “Mengada sangat. Dah 18 tahun terhegeh-hegeh nak minta opah suapkan. Opah pun satu, layan je budak tu”.
Sakinah menggeleng-geleng. Suraya memang tidak berapa mesra dengan Beel. Dulu hanya Suraya yang tinggal bersama opahnya. Jadi dialah segalanya buat opah.
Zahid yang merupakan adik iparnya berpindah keluar dari rumah setelah kematian isterinya ketika melahirkan Beel. Katanya, tidak boleh tinggal di villa itu kerana asyik teringat pada arwah isterinya.
Dan setelah kematian Zahid, Beel diambil semula oleh Puan Sri Normah. Dia yang menjaga dan membesarkan Beel. Waktunya dihabiskan semuanya hanya untuk Beel. Segala kemahuan Beel diturutkan sebagai tanda kasih.
Sakinah tahu Puan Sri Normah melebihkan Beel dalam segala hal kerana kehidupan Beel berbeza dengan Suraya. Suraya masih punya ibu bapa sedangkan Beel tiada siapa-siapa.
Dia sendiri tidak berapa menyukai Beel kerana sikapnya yang tidak dewasa-dewasa. Masih berlari-lari dan terloncat sini sana bagai anak kecil. Tambah lagi, suaminya juga asyik melebihkan Beel yang merupakan satu-satunya anak saudara.
Hal itu membuatkan Suraya sangat mencemburui gadis itu. Walau pada mata kasar kelihatan Suraya punya segalanya dari Beel, namun hakikatnya Beel yang merampas segalanya dari Suraya.

###########

“Nanti bila-bila kalau ada keluarga Hussin datang meminang cucu kita, awak terimalah. Memang saya ingat nak tunangkan cucu kita dengan Haikal tu. Sekarang kita cuma ada Suraya, nanti kalau kita ada cucu lain awak pilihlah mana yang sesuai untuk Haikal. Kalau bukan sebab Hussin, sekarang kita tak hidup senang macam ni”.
Nafas ditarik. Kebelakangan ini dia makin selalu teringat pesanan arwah suaminya itu. Entah apa yang tidak kena, dia sendiri tidak tahu. Ia bagaikan petanda.
Pintu yang terbuka tiba-tiba mengalih perhatiannya. Wajah Beel tersembul di pintu. Senyumnya lebar menampakkan barisan gigi.
“Opah!”
Puan Sri Normah tersenyum. Melihat Beel mendekatinya dan duduk di atas karpet, di sisinya. Pinggan di tangan dihulur pada Puan Sri Normah.
“Lapar. Tapi tak de orang nak suap”.
Puan Sri Normah melepas nafas. Pipi Beel diusap. “Dah umur berapa ni? Nak minta opah suap lagi”.
“18 tahun. Belum 20 tahun lagi, opah suapkan ye?” Beel menongkat dagu pada ribaan opahnya.
Wajah itu ditatap Puan Sri Normah. Beel masih kecil. 18 tahun, terlalu muda untuk mendirikan rumah tangga. Sedangkan Suraya sudah berumur 24 tahun, umurnya cukup sesuai untuk mendirikan rumah tangga. Lagi pun, Suraya juga sudah punya pendapatan hidup yang stabil. Tentulah dia yang sesuai buat Haikal.
“Opah fikir apa?”
Puan Sri Normah menggeleng kepalanya. Senyum manisnya dikuntum. Lantas sudu dicapai dan dia mula menyuap nasi ke dalam mulut Beel.

Featured post

JULIA – BAB 1

Nukilan dan cerita ini direka khas buat kawan bernama Mah dan Lela…

. BAB 1

Tega ku berdiri sepanjang malam
Mengintai dada langit yang tersergam
Demi menitip doa dan impian
Di saat melintas Sang Kelodan
Kau disisiku sentiasa Julia

Ku dambakan kita hidup bersama
Sepasang kekasih teman yang setia
Asalkan kau sudi ku kan bahagia
Kerna ku percaya jiwa kita satu tak terpisah
Julia

Biar malam mengundang hujan
Hadiahkan jutaan rintangan
Niat yang asal tetap kan ku kotakan
Hendaknya hajat ku kesampaian
Kau di sisiku sentiasa Julia

Ku dah cuba hidup tanpa dirimu
Terbukti duniaku haru biru
Mudah hilang punca dan arah tuju
Fikiran meracau tak menentu
Hariku kelabu

Bantulah aku bantulah Julia
Katakanlah padaku kau juga sama
Sama merasa sepertiku Julia
Kita menjejak erti cinta yang sama

Pintu biliknya yang sudah terbuka sedikit ditutup semula apabila telinganya menangkap sesuatu bunyi dari bilik sebelah.Lalu langkahnya diatur laju menonong masuk dan langsung menutup radio yang enak mendendangkan lagu Julia kegemaran abang kesayangannya.
“Cik Mukrimah Muhasibah,kalau sehari tak ganggu ketenangan abang tak boleh ke?”
Mukrimah Muhasibah atau lebih mesra dipanggil Has tersengih.Langkahnya diatur menuju ke katil untuk mendapatkan tempat duduk.”Abangla..”
“Apa abang-abang?”
“Encik Luqmanul Hakim,sudah berapa kali Has cakap kalau abang minat sangat dengan Ju pergilah masuk meminang..kalau melepas nanti abang yang rugi..”
Luqman memandang wajah adiknya yang satu-satunya itu,”Apa yang Has merapu ni?”
“Eleh,kita ni dua beradik je bang.Macamlah Has ni baru jadi adik abang semalam.Has tahula abang dah cinta mati dengan Ju.Suruh masuk meminang tak nak.Tak tahu ke dekat U tu Ju ramai peminat tau…”sengaja Has mahu melihat reaksi abangnya.
Luqman diam.Julia,satu nama yang tidak asing lagi baginya.Sudah berapa lama dia menyimpan perasaan terhadap gadis yang merupakan teman rapat adiknya itu,dia sendiri kurang pasti.Apa yang pasti sudah berapa tahun berlalu,perasaanya masih sama bahkan makin bertambah hari ke hari.
“Tengok,Has cakap termenung,Has cakap termenung.Apalah abang ni,”Has bangun dan melangkah keluar,tapi sempat dia menjenguk dan berkata”Lagi satu,Has tutup lagu tu sebab Has tahulah kalau abang dengar lagu Julia yang dah berkurun tu sampai esok lagu yang sama je..”

*……………….*

Selesai menunaikan solat fardhu subuh,dia mengambil kitab suci alQuran untuk dibaca.Namun belum sempat mengucap Basmalah,telefon bimbitnya menjerit minta diangkat.Julia menutup kitab suci itu dan menjawab panggilan yang diterima.
“Assalamualaikum”salam diberi.
“Waalaikummussalam.Ju,Has nak kasitau ni..”
suara Has kedengaran dari corong telefon.Julia menanti kata-kata seterusnya dari Has.
“Has ada depan rumah Ju”.Kata-kata Has membuatkan Julia terdiam sebentar.Langsir bilik diselak sedikit,terkejut mendapati sebuah Proton Iswara berada di hadapan rumahnya.
“Kenapa Has datang pagi-pagi buta ni?”Julia menyoal sambil melipat telekungnya.AlQuran yang diambil tadi juga sudah disimpan semula di almari.
Has diam sebentar,lupa ke dia ni?”Kan semalam dah janji nak ambil lepas subuh,ingat tak hari ni hari apa?”
Julia membulatkan matanya.Sungguh,dia terlupa.Hari ini Prof.Suria akan membawa kelas mereka melawat ke kilang kain.Sudah,mujur dia sudah mandi sebelum subuh tadi.Panggilan dimatikan,laju-laju Julia menyiapkan diri.Selesai bersiap,dia langsung berlari menuruni tangga.
“Abi,umi”Julia menghulurkan tangan pada abi dan uminya yang sedang menonton motivasi pagi di kaca televisyen.
“Kenapa kelam kabut sangat ni?”uminya,Anisah menyoal.
Julia sengih,pipi Anisah dicium”Ju lupa hari ni ada lawatan,takut lambat.Has dah ada kat luar tu”.
Amir menggeleng melihat tingkah anak sulung merangkap anak bongsunya itu.”Jaga diri.”
Julia mengangguk mendengar pesan abinya.Masuk sahaja kereta,Has menyoal”Macam mana Ju boleh lupa?Selalu dia yang semangat sangat kalau ada lawatan-lawatan ni..”
“Terlupa,bukan sengaja lupa tau.Dia orang dah gerak ke?”
“Belum.Tapi prof dah mula cek kehadiran tu.”
Julia mengangguk dan Has pun memulakan pemanduan.

*…………………*

Dua pemuda berkot hitam itu melangkah masuk ke dalam bilik dengan terketar-ketar.Walaupun bilik itu berhawa dingin,namun kedua_duanya tetap berpeluh.
“Bos”panggil seorang lelaki yang berdiri di sisi meja besar itu.
Kerusi pejabat itu berpusing memperlihatkan wajah si tukang duduk.Di tangannya,sebilah pisau dijadikan alat mainan.
“Ada sesiapa yang boleh terangkan perkara sebenar?”
Diam.Baik pemuda yang dihadapkan dan semua pengawal di bilik itu mendiamkan diri.Lelaki yang dipanggil bos tadi memandang pembantunya yang setia di sisi meja besar,”Nizam”.
“Baik bos.”Jari dipetik dan masuk seorang lelaki berkot hitam lainnya membawa sebilah parang yang baru diasah.Nizam mengambilnya dan menghulurkannya pada lelaki yang dipanggil bos tadi.
“Apa yang kau orang buat sebenarnya?!”suaranya meninggi menyatakan kemarahan yang sedang meledak.
“Kami…kami..”seorang dari pemuda itu terketar-ketar mahu menjawab.
Nizam melangkah ke arah pemuda itu.Kolar baju ditarik hingga tubuh pemuda itu sedikit di awangan”Kalau bos tanya,jawab.Bukan main-main macam ni”dan pipi keduanya ditampar lembut.
Pemuda yang seorang lagi langsung duduk melutut”Minta maaf bos,kami salah.Kami minta maaf sangat-sangat.Kami salah,kami janji kami tak buat lagi.Bos..”
“Ada aku kata aku nak kau minta maaf?Aku nak jawapan,apa yang kau buat sampai barang boleh terlepas kat orang lain?Sekarang ni,Mr.Thiti dah mengamuk sebab dia tak dapat barang tapi duit dah ada dengan kau.Aku hantar kau dengan kawan kau lagi sorang ni,untuk berurus niaga,bukan cari fasal.”
“Nizam”panggilnya.Nizam maju menghadap.Lelaki yang dipanggil bos itu memandang”Hal ni aku suruh kau uruskan.Betul?”
Nizam mengangguk dan dia menyambung lagi,”Sepatutnya sekarang urus niaga ni dah selesai kalau kau hantar orang yang betul.Ni beruk mana kau kutip?”
“Maaf bos,mereka berdua ni adalah orang bawahan saya.Tapi memang dia orang dah biasa buat kerja ni,cuma kali ni..”ayatnya termati dan dia memandang dua pemuda itu.
“Kau orang tahu nama aku?”
Dua pemuda itu mengangguk ketakutan.Hukuman apa pun boleh diterima selagi mereka terus diberikan hak untuk hidup.Tapi itupun kalau bernasib baik.Apatah lagi Mr.Thiti merupakan salah seorang pelanggan terbesar mereka.
“Apa nama aku?”
“Salim”ucap keduanya serentak.
“Apa?”
“Salim”ucap keduanya lagi.
“Apa nama aku?”
“Salim,bos”keduanya meninggikan suara selantang yang mungkin.
“Jadi kau dengan kau”Salim menunjuk ke arah mereka menggunakan pisau yang sedari tadi dimain”Terangkan pada aku sekarang juga,apa yang berlaku sebenarnya?!”dan pisau itu dibaling tepat melalui celah kepala kedua pemuda itu dan tercucuk di papan yang tergantung di dinding.
“Sebenarnya kami diserang bos”ucap salah satu pemuda itu.
Salim mengerutkan dahi,”Kena serang?Barang kena rampas?”
Kedua-duanya mengangguk.Salim memandang mereka,memastikan keduanya tidak mereka cerita.Parang yang diberi Nizam tadi diambil dan dicampak ke bawah,jatuh tepat di hadapan kedua pemuda itu,”Aku tak kisah kena serang tak kena serang,sekarang ni aku nak kau orang rampas balik barang tu dan buat apa saja untuk pastikan Mr.Thiti tak cari orang lain selain orang helang hitam,faham?”
“Baik,bos”ucap keduanya kelegaan,mujur masih diberikan peluang.
“Kalau tak parang depan mata kau orang akan jadi saksi saat akhir dalam hidup”.
Keduanya mengangguk lagi.Salim membuat isyarat tangan menyuruh mereka keluar langsung menyiapkan tugas yang diberi.Hingga tinggal dia dan Nizam berdua,”Macam mana pelan untuk projek tu?”
“Semua dah siap bos.Sekarang cuma tinggal masa bertindak”.
Salim mengangguk-angguk,”Bagus.Kau dah kira masa yang kita ada?”
“Paling lama lima minit,bos.Tapi saya dah atur orang yang biasa,rasa tiga minit dah selesai.”
“Bagus,kau dah tengok bila tempat tu clear?”
“Kira-kira dua minggu lagi.”
“Bagus,tak sia-sia aku ambil kau jadi orang kepercayaan aku”puji Salim dan Nizam tersenyum,”Kalau macam tu,aku nak kau jumpa En.Indra untuk uruskan hal kamera”.
Nizam mengangguk dan mengatur langkah.Apa yang bos mahu lakukan dengan kamera?Dalam projek sebelum ini tidak pernah pula bos menggunakan kamera sebagai salah satu alat utama.Apapun,En.Indra harus ditemui dahulu.Pintu bilik pejabat itu ditutup,tertera di pintunya :
‘SALIM NU’MAN’
‘H E L A N G H I T A M’

Demi Syaqiqah – P71

Jus durian belanda di hadapannya dicapai dan diminum perlahan. “Kau nak bagitahu Uncle Nasir tak?”
Adib membalas pandangan Harraz. Dia sendiri pun tidak tahu apa yang perlu dia katakan pada Tun Adib Nasir. Hasil pertemuan dengan DSP.Ghazali tadi menyimpulkan Jalal sebagai salah seorang yang disyaki. Buat masa ini, pihak polis akan mengawasi tindak-tanduk Jalal bagi mendapatkan petunjuk untuk kes penculikan Syaqiqah. “Aku ingat nak bagitahu, tapi… aku fikir daddy mesti sedih kalau aku cakap fasal Uncle Jalal. Bukan kau tak tahu, saaayangnya daddy kat Uncle Jalal tu..”
“Kalau macam tu, kau serah je lah kat Uncle Zali. Mesti dia tahu nak buat apa”.
Adib mengangguk memberi persetujuan. Pada Adib sendiri pun, dia bukanlah percaya Jalal merupakan dalang sebenar semua ini. Cuma walau apa pun risikonya, dia harus cuba. Mana tahu mungkin ia merupakan satu petunjuk dalam menyelesaikan kes ini. “Tapi Raz, kau percaya Uncle Jalal ada kaitan dengan semua ni?”
“Manusia ni tak diduga.. macam aku. Siapa sangka ada orang boleh jinakkan aku macam Dian tu? Mama aku sendiri pun tak percaya, tu yang cinta mati dengan Dian tu, minat sangat” Harraz ketawa kecil manakala Adib menjeling. KIta tanya lain, lain pula yang dijawabnya. Dan Harraz menyambung lagi, “Samalah macam Uncle Jalal. KIta report kat Uncle Zali sebab mungkin pada Uncle Jalal ada klunya. Tapi siapa tahu? Kalau-kalau dia nak balas dendam kat kau ke, asyik je bagi anak dara dia menangis?”
Adib tersenyum. “Mustahillah kalau itu sebabnya, tapi aku yakin Uncle Jalal tak ada kaitan dengan semua ni. Cuma…”
“Hanya Allah yang tahu.. insya-Allah semua ni akan selesai”.

##############

Pintu bilik yang terbuka tiba-tiba mengejutkan Syaqiqah yang baru selesai menunaikan solat Isya’. “Akak” Im berlari ke arah Syaqiqah dan menghalangnya daripada bergerak.
“Kenapa ni?” Syaqiqah menyoal penuh debaran, bersembunyi di sebalik Im. Namun dia tidak memahami situasi sebenar.
Pintu bilik disepak dari luar dan muncul tiga orang lelaki yang belum pernah dilihat Syaqiqah. Salah seorangnya menjerit sekuat hati. “Im! Ke tepi!”
“Akak duduk belakang Im, jangan pergi tempat lain”.
“Aku cakap ke tepilah!” lelaki yang bersinglet dan berseluar pendek mengheret tubuh Im dan menumbuknya di muka. Im yang masih berdaya, bangun dan mendekati Syaqiqah yang masih bingung dengan apa yang sedang berlaku. “Akak, Im minta maaf siap-siap kalau tak dapat selamatkan akak malam ni”.
“Ya Allah.. Im cakap apa? Akak tak faham…” Syaqiqah sudah menangis kerana ketakutan.
“Im, aku cakap ke tepi. Abang nak perempuan tu” tubuh Im ditarik lagi, kali ini dia dibelasah hingga kehabisan daya. Tiada lagi tenaga yang tinggal untuk melindungi Syaqiqah. Tapi Im sedaya upaya cuba bangun lagi dan mendekati Syaqiqah. Tepat di hadapan Syaqiqah, dia rebah.
“Im bangun! Im!!” Syaqiqah yang masih bertelekung menggerakkan tubuh Im yang sudah terbujur kaku. “Korang nak buat apa?” dia bertanya pada tiga lelaki di hadapannya dengan suara teresak-esak.
“Sila abang” lelaki yang lebih pendek itu memandang lelaki yang berada di tengah.
Syaqiqah menjauhkan diri. Lelaki berbaju hitam yang digelar abang itu mengejar dengan sengihan. “Kau berdua, tunggu kat luar. Jaga pintu, aku nak selesaikan minah ni sebelum bos datang. Kalau bos tahu, matilah aku”.
“Jangan risau bang, Fendi kata bos tak balik malam ni” ujar lelaki bersinglet tadi dan menarik kawannya keluar.
“Jangan!” Syaqiqah menjerit bila telekungnya ditarik dari belakang.
‘Abang’ terus menarik telekung Syaqiqah hingga ia terbuka memperlihatkan tudungnya. Syaqiqah memang sentiasa bertudung di situ kerana dia yakin auratnya tidak akan terjaga di situ, seperti yang dikatakan Im.. dia tidak akan selamat selagi masih berada di situ.
“Kau nak lari mana, malam ni aku akan pastikan kau jadi hak aku. Kalau kau nak tahu, dari awal kau datang aku dah syok kat kau. Tapi bos asyik ulang, cakap tak boleh usik kau, nanti Tuan marah. Tapi malam ni aku tak tahan dah, jadi aku nak kerjakan kau sebelum bos balik” ‘abang’ terus-menerus mengejar Syaqiqah.
Namun Syaqiqah tidak bernasib baik, dia tersadung memakai kain sembahyang yang masih belum dibuka. Dia terjatuh, benar-benar separuh badannya berada di atas sofa lama yang berada di bilik tinggal itu. ‘Abang’ sudah tersengih-sengih melangkah ke arahnya. Syaqiqah cuba bangun namun ‘abang’ yang sudah tiba menolaknya hingga terbaring sepenuhnya di atas sofa. “Kau tak boleh lari lagi. Here I come!”
Wajah Syaqiqah sudah basah dengan air mata. ‘Ya Allah, selamatkanlah aku!’ Mata dipejam dengan suara esakan yang makin kuat. Dia dapat merasakan tubuh lelaki jahat itu sudah berada di atasnya. Sebolehnya dia menyembunyikan wajahnya.
Pang!
Bunyi pintu yang dibuka kasar disambung dengan bunyi tembakan menarik perhatian. “Bodoh! Kan aku dah cakap jangan usik dia!”
“Bos” ‘abang’ segera bangun dari tempatnya dan melutut di hadapan Pisau. “Bos, aku minta ma..”
Sekali lagi tembakan dilepaskan, tepat mengenai lutut ‘abang’. “Diam. Aku dah cakap banyak kali jangan usik dia, kau ni tak faham bahasa ke?” sebuah tumbukan dilepaskan pada lelaki itu hingga dia rebah.
“Bos, aku minta maaf. Lepas ni aku tak buat lagi”.
“Jack, Botak, Din.. korang dengar sini. Jangan usik budak perempuan tu, kalau ada lagi benda macam ni berlaku.. aku tak jamin nyawa kau orang” Pisau membulatkan mata memandang dua lelaki yang bersama ‘abang’ tadi dan Botak.
Syaqiqah membuka mata, segera dia duduk memeluk lutut dan memerhati ‘tayangan’ di hadapannya. Dalam hatinya dia berharap agar Im segera sedar.
“Kau” Pisau memijak kaki ‘abang’ yang terbaring.
“Bos, tolong..”
“Selagi kau ada, kau mesti menyusahkan aku. Jadi..” dan tembakan dilepaskan dua kali, tepat mengenai dada dan kepala.
Syaqiqah benar-benar terkejut dengan tindakan Pisau yang langsung tidak beriak, seolah membunuh adalah perkara yang dia lakukan hari-hari. Tangisannya menjadi kembali, namun hanya air mata yang mengalir. Dia sebolehnya cuba untuk tidak mengeluarkan suara, bimbang Pisau akan lebih marah. Namun dia benar-benar takut dengan kejadian malam ini.
“Jack, Din, ambil mayat ni pergi buang kat hutan belakang tu. Botak, kau kejut Im tu. Malam ni jangan ada yang kacau Syaqiqah lagi. Kalau tak, kau orang.. satu, dua, tiga.. aku cari dulu”.
Syaqiqah melepas nafas lega bila semua manusia bernama lelaki itu keluar dari bilik. Dia benar-benar terkejut akan apa yang berlaku. Dan dia melepaskan tangisan semahunya. Menangis hingga bengkak kedua belah matanya. “Abang.. Dibah nak balik!”

##############

Seterika yang dibawa Dian tiba-tiba terlepas dari tangannya. Dan jatuh tepat di atas kaki Hannan. Dan keduanya menyebut serentak, “Adik!”
“Ibu” Dian mendekati Hannan, mengambil kembali seterika itu dan meletakkan ia sedikit jauh dari mereka. Dia berlari anak pada laci dan mengambil minyak gamat untuk disapu pada kaki ibu yang luka kecil.
“Ibu tak sakit pun. Akak pun teringat adik juga?” Hannan menyentuh pipi Dian.
Dian melepas nafas. Botol minyak gamat ditutup kemas dan diletak ke tepi. Dia meletakkan kepala pada ribaan Hannan. “Tak tahulah kenapa, ibu. Tadi… akak rasa akak terdengar adik menangis. Akak risaulah ibu”.
Hannan senyum nipis. Wajah Dian kesayangannya diusap. “Kita sama-sama risau dengan adik. Tapi akak kena ingat, esok akak nikah.. jadi ibu tak nak buat cerita sedih, kacau-bilau malam ni. Kalau tak, terkejut Harraz esok tengok mata akak jadi mata panda”.
“Ibu ni.. Tak sangka macam ni keadaan akak nak nikah” Dian menjongket kening pada ibu.
“Dah.. nanti Harraz ingat dia salah pilih pengantin pulak. Pergi iron baju kamu tu” Hannan menggesa, tidak mahu mereka bersedih-sedihan lama-lama. Tapi di suatu sudut hatinya, dia sangat merisaukan puteri bongsunya. Jika Dian mendengar suara adiknya menangis, dia pula terlihat anak bongsunya itu menangis memeluk lutut. ‘Ya Allah, walau apa pun yang berlaku.. Kau selamatkanlah nyawa puteriku’.

#############

Majlis pernikahan pagi itu nampaknya berjalan lancar, hanya dengan sekali lafaz Harraz sah bergelar suami Dian. Keluarga Harraz nampaknya sangat menyukai dan meraikan Dian yang merupakan menantu sulung keluarga itu. Adib yang sibuk melayani tetamu yang tidak berapa ramai itu tetap juga memikirkan Syaqiqah tiap kali ada masa dan peluangnya. Dia benar-benar berharap Syaqiqah tidak ditimpa bahaya apa-apa.
Menjelang tengah hari, kebanyakan tetamu pun meminta diri. Keluarga Harraz tinggal sementara di hotel berdekatan, kata mereka mahu tinggal di Melaka untuk dua tiga hari. Boleh berkenalan rapat dengan keluarga Dian dan mengambil peluang untuk berjalan-jalan di bandar bersejarah itu.
“Dian, ada orang cari kau”.
Dian memandang, memberi senyuman pada Sukainah yang merupakah anak Mak Senah yang tinggal selang beberapa buah rumah darinya. “Terima kasih Su”.
“Aku sambung kerja ye” Sukainah berlalu, menyambung kerja mengemasnya yang belum selesai.
Dian maju beberapa langkah dan melihat Amy yang lengkap berbaju kurung bersama selendang yang menutupi separuh kepalanya. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Selamat pengantin baru” Amy menghulurkan tangan, ingin berjabat.
Dian menyambut dengan senyuman, gelaran kau-aku yang biasa mereka gunakan semasa zaman belajar dahulu ditukar menjadi saya-awak. “Awak datang seorang?”
Amy mengangguk. “Sebenarnya masa Harraz jemput hari tu, saya tak terfikir nak datang pun tapi… ada urusan kat Melaka ni, jadi singgahlah”.
“Terima kasih Amy” Dian janggal, tidak tahu apa yang mahu dicakapkan kepada gadis itu.
“Jap” Amy melangkah ke arah keretanya dan mengeluarkan dua buah kotak yang dibungkus daripadanya. Lalu hadiah itu diberikan pada Dian. “Untuk kau dan Harraz. Satu dari aku, satu dari Amelia”.
Dian mengangguk. Ertinya Amy masih lagi berhubungan dengan Amelia. “Terima kasih. Awak nak masuk dulu? Makan?”
“Tak apalah. Saya dah makan. Kirim salam Harraz dengan Adib. Saya balik dululah..”
Dian menguntum senyum, hanya melihat Amy membuka pintu keretanya. Namun Amy menoleh ke arahnya, dan berpatah balik. Dahi Dian berkerut sendiri.
“Dian..” tubuh itu dipeluk Amy, namun tidak rapat kerana ada hadiah yang menghalang. Entah mengapa, dia terasa sebak pula. “Saya.. saya minta maaf atas semuanya. Atas apa yang saya dah buat pada awak, dan Syaqiqah..”
Dian menolak tubuh Amy perlahan, melepaskan pelukan. “Saya dengan Iqah tak pernah salahkan awak. Saya faham apa yang awak buat tu sebab awak tak nak kehilangan Adib..”
“Saya minta maaf” tangan Dian digenggam.
Dian tersenyum. “Saya.. dengan Iqah dah lama maafkan. Awak jangan risau”.
Amy mengangguk. Dia melambai sebagai tanda selamat tinggal namun Dian memanggil, “Amy!”
“Ya”.
“Saya rasa… awak lagi cantik bila bertudung”.
“Terima kasih” dan mereka sama-sama tersenyum lebar.

Demi Syaqiqah – P70

Songkok yang terletak kemas di atas kepala dibuka lalu diletakkan di sisinya. Jam dinding dilihat, baru jam 6.14 pagi. Telefon bimbit yang berada di atas meja lampu tidur Adib capai. “Ya Allah, walau apa pun yang berlaku. Kau jauhkanlah Dibah dari segala ancaman yang boleh membahayakan nyawanya” doa Adib perlahan.
Gambar Syaqiqah yang bertimbun di dalam galeri gambar telefon pintarnya diperhati satu demi satu. “Dibah.. abang rindu”.
Mengapa mereka masih belum mendapat sebarang petunjuk yang membawa pada penemuan Syaqiqah? Adib bertanya diri sendiri. Pihak penculik pula jelasnya sengaja melengah-lengahkan masa dengan cara berdiam diri. Jarang sekali menghantar sesuatu, itu yang lebih menyukarkan pihak polis menemukan hasil. Dia mengeluh, apakah perlu dia menemui Amy lagi? Tidak tahu mengapa, tapi rasa hati Adib benar-benar kuat mengatakan ia ada kaitan dengan Amy. Bukanlah dia bermaksud Amy adalah penculiknya tetapi… mungkin Amy ada sumber yang boleh membantu mereka? Tapi.. dia sendiri rasa bersalah mahu menemui Amy lagi. Hari itu saja, hampir Harraz dengan Amy bertikam lidah. Adib tahu Amy sangat terasa hati padanya, tapi apa yang boleh dia lakukan memandangkan dia benar-benar menganggap Amy hanya sebagai adik perempuannya saja?
Adib benar-benar tidak tahu siapa yang memusuhi daddynya, kerana Adib tahu benar sikap Tun Adib Nasir yang suka mengalah dan lebih gemar mengelak dari mencari fasal. Lalu bukti atau info yang dimahukan DSP.Ghazali, bagaimana akan dia menemuinya?
Telefon pintarnya berbunyi menandakan ada panggilan masuk. Panggilan dari Harraz itu segera dijawab, “Assalamualaikum Raz”.
“Waalaikumussalam, Dib. Kau jadi tak nak ikut aku pergi Melaka?”
Adib menepuk dahinya, lupa pula dia Harraz mengajaknya pergi ke Melaka hari ini. “Jadilah.. pukul berapa kau nak ambil aku ni?”
“Lapan pagi insya-Allah.. Tapi Raz, kau rasa Dian terkejut tak dengan permintaa aku nanti?”
Adib gelak yang dibuat-buat. Teringat hari itu dia ada memberitahu Dian bahawa Harraz ada kejutan tergemoar buatnya. “Aku rasa ibu setuju je.. Kalau nak tunggu aku dengan Dibah, silap hari bulan ada orang kebas kau punya Dian tu”.
“Maksud kau?”
“Masa aku jumpa Dian hari tu, ada mamat tengah mengurat dia.. bukanlah mengurat, Dian kata dia nak hantarkan Dian balik. Tapi Dian tak pernah setuju pun, cuma biasalah kita ni kalau dah suka tu.. jenis yang jual mahal tu lagilah nak kejar”.
Harraz diam tiada berjawapan. Ya, Diannya memang sangat menarik. Dian punya satu aura yang membuatkan kaum Adam mudah tertarik padanya. Mujurlah Adib bercerita, sekurangnya dia lebih yakin saat ini.

############

“Ibu! Ayam ni semua nak goreng ke?” Dian menjerit pada ibu yang berada di ruang tamu.
Hannan yang baru selesai menyiapkan meja makan melangkah ke dapur. “Akak.. tak payah jerit pun ibu dengarlah. Dah nak jadi isteri orang pun..”
Dian senyum menampakkan barisan giginya. “Betul ke nak goreng semua ni? Macam banyak je..”
“Ada tetamu nak datang. Goreng je semua tu”.
Dian memandang ibu setelah menghidupkan api dapur. “Siapa? Ibu tak cakap pun..”
Hannan hanya menghadiahkan senyuman buat puterinya itu. Nampaknya baik Adib dan Harraz keduanya tidak memberitahu apa-apa pada Dian.

#############

Tun Adib Nasir melangkah masuk ke biliknya perlahan. Ada Enon yang sedang melayani isterinya bersarapan. “Enon…”
“Abang dah balik?” Tun Maryamul Azra menyapa dengan senyuman.
“Tak pe, biar saya buat” Tun Adib Nasir menghulur tangan meminta pinggan dari Enon.
“Yam…” Tun Adib Nasir memandang pinggan setelah Enon menutup pintu bilik. “Kan doktor pesan Yam tak boleh makan makanan bersantan buat masa ni.. kenapa nasi lemak pula?”
Tun Maryamul Azra senyum mengetap bibir. “Yam teringinlah, tu yang Yam minta Jah masakkan. Abang tak marah kan?”
Tun Adib Nasir melepas nafas mendengar jawpan si isteri. Dia terus menyuap nasi lemak itu ke dalam mulut Tun Maryamul Azra. Tun Adib Nasir tahu bahawa keadaan kesihatan isterinya semakin merosot lantaran kehilangan Syaqiqah yang tiada khabar, dia juga tidak memberitahu apa-apa pada Tun Maryamul Azra kerana bimbang keadaan kesihatan isterinya itu akan lebih merosot. “Abang minta maaf… sekarang ni susah betul nak balik rumah, banyak sangat kerja sebab Adib sibuk cari Dibah. Kerja-kerja kat office yang menimbun tu pun tak selesai-selesai. Sekarang ni banyak abang minta Jalal yang uruskan. Itu pun nasib baik, kadang-kadang Adib datang juga buat apa yang patut..”
Tun Maryamul Azra tersenyum sambil tangannya diletakkan pada pipi suami. “Yam yang kena minta maaf sebab tak dapat tolong abang apa-apa. Nak bangun sendiri pun tak boleh..”
Tun Adib Nasir menguntum senyum lagi. “Abang janji, nanti kalau dah selesai semuanya.. abang nak bawa Yam pergi Mekah, buat haji”.
“Yam faham.. abang tak payah janjilah, ada rezeki ada.. kalau tak ada nak buat macam mana kan? Tapi abang..”
“Ya?”
“Tak ada berita fasal Dibah ke? Memang tak ada langsung?”
“DSP pun buntu, katanya bila penculik tu terlalu diam,tak ada tindakan.. pihak polis sendiri susah nak cari bukti. Sebab tak ada petunjuk apa-apa. Penculik tu seolah-olah menculik sebab suka-suka, tu yang tak minta apa-apa. Cuma sekarang ni pihak polis memang tengah usaha sehabis baik untuk kesan Dibah”.

############

Syaiqah memandang Im yang menatang pingan makan tengah hari buatnya. “Lamb chop? Western food?”
Im mengangguk. “Ke akak tak makan western food?”
Syaqiqah menyambut dengan senyuman. Dia menanti Im mengambil tempat sebelum mula makan tengah hari. “Kadang-kadang, akak tak rasa macam kena culik tapi macam duduk dalam penjara. Sebab Im jaga akak baik sangat.. bahu ni dah sihat dah”.
Im senyum kelat. “Im tak faham kenapa bos culik akak. Lepas tu beribu kali pesan jangan bagi akak sakit bla bla bla…”
“Bos Im nak apa dengan akak?”
Im memandang, sejujurnya dia sendiri tidak tahu apa-apa kerana mereka yang lain tidak mahu bercerita padanya. Katanya Im budak baru, hanya menurut arahan tidak boleh banyak tanya. “Im tak tahu, kak. Tapi macam mana pun, akak tetap tak selamat kat sini”.
Syaqiqah senyum lemah, untuk apa dia diculik sebenarnya? Dan dia diculik oleh siapa? Apa yang mereka mahu darinya? Atau dari orang sekelilingnya? Apa motif penculikan ini sebenarnya? Jika dia mahu diapa-apakan mengapa mereka menjaganya dengan baik sekali? Dengan erti kata lain, dia bukannya diculik tapi lebih pada dikurung, dilarang menemui sesiapa. “Tapi.. kenapa Im kasi western food hari ni?”
“Saja… Im nak hiburkan akak. Akak tu tebusan yang membosankan.. baik sangat. Jerit tak, nangis tak, cuba nak lari pun tak, melawan pun tak.. tu yang akak makin gemuk, apa Im bagi semua akak makan. Tu yang Im tak faham kenapa bos culik akak, punyalah baik macam ni..” Im bercerita dengan tawanya.
Syaqiqah melepas nafas, mengeluh. Iyalah, apa yang dia dapat jika melakukan itu semua? Silap hari bulan, nyawa pun sudah melayang. Bukanlah dia hebat sangat untuk cuba melarikan diri dari situ tanpa ditangkap kembali. Untuk apa dia menangis dan menjerit bila dia tahu tiada siapa yang boleh menolongnya, baik dia ikutkan saja permainan aneh ini. Tapi… Syaqiqah benar-benar berharap agar dia dapat keluar dari situ sesegera mungkin. Rindunya pada ibu dan kakak sudah tidak terbendung lagi.

############

Bunyi hon kereta mengejutkan Dian yang baru selesai menunaikan solat Zohor. Niat untuk membuka telekung dibatalkan kerana hatinya lebih ingin tahu siapa tetamu yang ibu maksudkan. Segera Dian mengintai dari tingkap. “Harraz?” Dian mengerutkan dahi, tapi Harraz tidak memberitahunya dia mahu datang? Oh… baru Dian teringat, hari itu Adib ada memaklumkan kedatangan mereka. Katanya Harraz ada kejutan, kejutan apalah itu agaknya?
Hannan menyambut kedua bakal menantunya dengan senyuman. “Masuklah.. Dian kat bilik lagi..”
“Ibu sihat?” keduanya menyoal serentak membuatkan Hannan tersenyum. “Alhamdulillah.. macam nilah keadaannya. Adib tak ada berita apa-apa fasal Iqah?”
Adib mengangguk, dia memang berniat untuk menunjukkan video itu hari ini. “Ada ni..” serentak Adib menghulurkan telefon pintar, Dian keluar dari bilik sekaligus mematikan kata-katanya.
“Ibu”.
“Jomlah makan dulu, nanti sejuk lauk pauk tu. Susah payah ibu masak. Fasal Iqah nanti ye Adib, ibu takut ibu hilang selera makan pulak” Hannan berlalu ke dapur dan Adib mengikut, memberi ruang pada Harraz dan Dian bertegur sapa.
Harraz memandang Dian yang cantik bertudung bawal bersama abaya merah. “Awak apa khabar?”
“Alhamdulillah, macam biasa. Awak pun nampak macam sihat.. kat rumah semua sihat?” Dian bertanya soal keluarga Harraz.
“Alhamdulillah.. jom” Harraz langsung berlalu ke dapur, segan. Dian melepas nafas, apalah agaknya kejutan yang mahu Harraz berikan padanya.
Suasana makan tengah hari itu bermula seperti biasa. Dian hanya mendiamkan diri, mendengar kedua pemuda itu berbual dengan ibunya. Bertanya khabar itu dan ini, bercerita itu dan ini. Setakat ini masih belum juga Dian temui tanda-tanda kejutan Harraz.
“Ha Harraz… kata ada benda penting nak bincang dengan ibu, apa dia?”
Dian mengerutkan dahi, wajahnya diangkat memandang Hannan. Harraz memandang Adib buat beberapa ketika sebelum Adib memberi anggukan. Nafas ditarik sedalam mungkin sebelum dia membuka suara. “Raz nak minta percepatkan nikah Raz dengan Dian”.
Dian segera mencapai gelas di hadapannya, tersedak dia mendengar permintaan Harraz. Hannan dan Adib memandang Dian kemudian sama-sama tersenyum. “Surprised tak?” Adib sengaja mengusik.
“Raz faham ibu dengan Dian sama-sama tengah susah hati fasal Syaqiqah. Cuma Raz fikir kalau dah nikah.. Raz boleh jaga ibu, boleh jaga Dian. Tak adalah ibu dengan Dian tinggal berdua kat rumah ni. Terus-terang Raz cakap, bila Iqah kena culik. Raz lagi risaukan Dian, risaukan ibu.. Raz fikir penculik tu bukan orang lain tapi orang dekat. Lagipun..”
Hannan ketawa kecil. “Harraz tak payah jelaskan panjang lebar, ibu faham. Dan ibu tak ada masalah. Kita buat nikah dulu, kenduri buat sekali dengan Adib. Boleh kan?”
Harraz mengangguk, nafas lega dilepas. Fikirnya ibu akan sedih dan marah dengannya dengan alasan dia tidak memahami situasi mereka, rupanya.. alhamdulillah. Dia mencuri pandang ke arah Dian, nampaknya tunangannya itu sedari tadi menunduk menyembunyikan wajah.
“Keluarga Harraz ok? Setuju?”
“Alhamdulillah semua ok”.
“Baguslah.. Kalau macam tu, Harraz kena tanya tuan punya badan pula ye.. Nanti ada orang merajuk cakap dia macam tak wujud pula..” dan Hannan dan Adib ketawa kecil.

#################

“Cik Amy”.
Amy yang baru keluar dari bilik air membuka pintu biliknya bila diketuk pembantu rumah. “Kenapa?”
“En.Adib dan En.Harraz datang, katanya nak jumpa Cik Amy”.
Amy mengerutkan dahi. “Nanti saya turun”. Pintu bilik ditutup. Mengapa pula Adib dan Harraz datang ke rumahnya? Tidak mungkinlah mereka mahu bertanya tentang Syaqiqah lagi. Segera Amy berpakaian lengkap, t-shirt bersama seluar jeans dan turun ke bawah. “Apa khabar?” Amy terlebih dahulu menyapa Adib dan HArraz yang menanti di ruang tamu.
“Khabar baik.. Amy sihat?” Adib menguntum senyum.
Amy sekadar mengangguk, memberi jawapan. “Datang nak apa?”
“Aku nak jemput kau datang majlis nikah aku dengan Dian”.
Amy memandang Harraz dengan senyuman kelat. “Tahniah.. aku ingat kau nak tunggu Adib sekali”.
“Nikah je dulu, resepsi sekali dengan Adib nanti”.
“Bila nikahnya? Kat mana? Tak ada kad?”
Harraz mengangguk. “Aku dengan Dian sama-sama tak nak buat sebab nak jemput orang dekat je.. Minggu depan, hari Sabtu. Kat Melaka, rumah Dian kau tahu kan?”
Amy mengangguk. Alamat itu ada pada kad jemputan Adib dan Syaqiqah. Tiba-tiba dia teringatkan Amelia. Pasti gadis itu meroyan jika tahu akhirnya Dian tetap menjadi pilihan hati Harraz. “Kalau tak ada apa-apa, insya-Allah aku datang. Tapi… aku orang dekat ke?”
Harraz memandang Adib dan Adib memandang Harraz. Harraz menarik nafas panjang, dia sudah menjangkakan pertanyaan Amy itu. “Entah. aku rasa aku.. kena jemput kau. Samada kau nak datang ataupun tak, itu hak kau. Yang penting, aku dah jemput”.
Amy senyum nipis, tidak tahu mahu gembira atau sedih dengan kenyataan Harraz. “By the way, Syaqiqah macam mana?”
“Masih tak dapat dikesan” ringkas jawapan Adib.
“Dah cuba kesan dari nombor telefon orang yang hantar video tu?”
Harraz dan Adib sama-sama mengerut dahi. Video? “Video apa?”
“Video.. yang.. video.. Syaqiqah.. kena tembak” ujar Amy lambat-lambat.
Adib berdebar tiba-tiba. Daddynya memberitahu video itu hanya dimiliki oleh dia dan daddy. Bagaimana pula Amy boleh mengetahui tentang kewujudan video itu? “Mana Amy tengok video tu?’
“Fon pa. Pa cakap Uncle Nasir send”.
Adib menyepak perlahan kaki Harraz tanda mengajaknya pulang. Harraz yang memahami segera bangun dan meminta diri. “So kami balik dulu, aku harap kau sudilah datang majlis aku nanti”.
Masuk saja ke dalam kereta, Adib langsung saja menghubungi Tun Adib Nasir untuk menyoal tentang video itu. Dan jawapan yang diterima dari Tun Adib Nasir sangat mengejutkannya. “Raz. Daddy cakap dia tak pernah send video tu kat sesiapa selain aku”.
“Call Uncle Zali, cakap kita on the way. Aku yakin Uncle Jalal ada kaitan dengan semua ni”.

Demi Syaqiqah – P69

Senyuman manis dia berikan pada setiausaha Tun Adib Nasir yang benar-benar setia itu. “Silakan Dato’. Tun dah tunggu”.
Jalal melangkah masuk. Dia duduk di sudut tetamu yang disediakan.
Tun Adib Nasir tersenyum. “Kejap ye Jalal”. Sambil itu, Tun Adib Nasir mencapai dua buah fail yang diperlukan untuk pertemuan mereka berdua sebelum mesyuarat bersama ahli lembaga pengarah sebentar lagi. Telefon bimbit yang terletak di sisi komputer ribanya dipandang bila mendengar bunyi mesej masuk. Dahi berkerut melihat mesej ‘What’s App’ daripada nombor tak dikenali. Tiada salam, tiada sapaan. Hanya video yang sedang dimuat turun.
Kakinya lemah menonton video itu. Terasa bagai mahu tumbang saat melihat gadis kesayangannya ditembak sebegitu.
“Daddy!” Adib yang baru masuk segera memapah daddynya yang hampir rebah. Telefon pintar yang sudah terlepas dari pegangan Tun Adib Nasir diambil dan dia memandang Tun Adib Nasir yang sudah duduk di sofa. “Kenapa daddy?”
Tun Adib Nasir melepas nafas, menenangkan diri. Jalal dipandang, “Jalal, awak masuk meeting dulu. Saya lambat sikit”.
Jalal bangun dan mengangguk. Dia melangkah keluar menuju ke bilik mesyuarat. Senyuman sinis yang cuba disembunyikan nampaknya tidak berjaya kerana Adib terperasankannya.
“Cuba Adib cek fon, ada tak mesej masuk?” Tun Adib Nasir menyoal Adib. Dalam masa yang sama, jari-jemari ligat menaip mesej pada DSP.Ghazali. Memohon untuk berjumpa serta-merta.
Kepalanya digeleng. Memang ada mesej tapi tiada yang luar biasa. Semuanya mesej yang biasa-biasa. “Tak ada apa pun, daddy” Adib mengambil tempat di hadapan Tun Adib Nasir sambil tangan menghulur telefon pintarnya.
Tun Adib Nasir mengerutkan dahi. Jadi hanya dia yang mendapat mesej itu..? Tapi mengapa? Apa niat si penghantar mesej dan apa pula kaitannya dengan si penculik lalu apa pula niat mereka menghantar video itu padanya dan bukan pada Adib? “Tengok ni”.
Mata Adib membulat melihat darah yang memercik keluar daripada tubuh Syaqiqah. “Dibah!” matanya langsung merah menahan air mata. Nafas turun naik menahan marah juga menahan debaran. Dia bangun dari duduknya. Adib sudah hilang arah. Nombor si penghantar mesej beberapa kali dihubungi tapi tiada jawapan. Dan beberapa kali terakhir operator memaklumkan nombor itu tiada dalam rekod. Telefon pintar daddynya digenggam bersama air mata yang makin galak mengalir. Kepalanya serabut memeikirkan apakah Syaqiqah sudah ok atau belum? Lukanya apakah ada yang merawat atau tidak? Atau peluru masih berada pada bahunya? Serabut lagi memikirkan sang penculik yang langsung tidak berhati perut hingga sanggup bermain dengan nyawa tunangannya. Segala persolan dan perasaan bersatu membuatkan wajahnya basah dengan air mata.
Tun Adib Nasir menepuk bahu Adib. Jika tadi dia hampir pengsan, anaknya kini lebih teruk. Perlahan telefon pintarnya diambil daripada Adib untuk memeriksa mesej dari DSP.Ghazali.
“Adib takkan maafkan orang yang buat semua ni!!” Adib mengesat air matanya. Tun Adib Nasir dipandang. “Tapi daddy.. kenapa dia tak hantar video tu kat Adib je?”
“Adib kena tenang. Daddy dah buat temu janji dengan DSP. Apa-apa hal, bincang dengan dia. Daddy kena masuk meeting” bahu Adib ditepuk dan dia keluar dari bilik.
Adib menarik nafas panjang. Nombor Harraz dicari untuk dihubungi, namun panggilan dari Harraz lebih dahulu diterimanya. “Assalamualaikum Adib. Aku kat office kau ni..”
Adib berdiri. Langkah laju menuju keluar dari pejabat Tun Adib Nasir. “Kita bincang nanti, sekarang aku nak ajak kau pergi jumpa Uncle Zali. Segera!”

#############

Seluruh anggota tubuhnya bagai terhenti seketika melihat fail yang berterabur di atas lantai. Dia bingung bagaimana fail-fail itu boleh jatuh dengan tiba-tiba. Namun Hannan disedarkan oleh pelajarnya yang datang membantu.
“Cikgu, cikgu ok tak ni?”
Hannan tersenyum melihat pelajarnya. “Cikgu ok. Terima kasi Salwa, Devi”.
“Tak pelah cikgu, fail-fail ni kami tolong bawa”.
“Kalau macam tu, Salwa tolong hantar ke bilik guru. Letak je atas meja cikgu”.
Hannan melihat dua sahabat berlainan agama dan bangsa itu. Dia tiba-tiba terasa tidak sedap hati. Fail yang tiba-tiba jatuh berterabur sudah cukup untuk membuatkan hatinya tidak tenang. Apakah ada apa-apa yang menimpa kedua puterinya? Segera Hannan menghubungi puteri sulungnya yang baru memulakan kerja dua hari lepas.

#############

Keluhan dilepaskan mereka berempat yang duduk di meja itu. Semua buntu dengan kes yang tidak ditemui asal-usul dan sebab-musababnya. DSP.Ghazali mengerut dahinya. Adib dipandang. “Tapi ada satu perkara yang uncle pasti”.
“Maksud uncle?” Adib dan Harraz menyoal serentak.
Nafas dilepas, “Penculik ni belum berniat nak bunuh Cik Syaqiqah, sebab tembakan dilepaskan pada tempat yang tak mendatangkan bahaya. Dan target yang sebenar bukan Adib, tapi Tun Adib Nasir”.
“Daddy?”
Harraz memandang Adib dan Adib memandang Harraz. Kemudian keduanya serentak memandang DSP.Ghazali dan pembantunya. Adib mengangguk,”Sebab tulah video tu daddy je yang dapat?”
“Sekarang ni pihak kami dah cuba kesan nombor telefon tu, tapi nombor tu didaftar dengan kad pengenalan palsu. Dan nombor tu sendiri pun tak dapat dikesan”.
“Tapi uncle.. kalaulah orang tu berniat jahat dengan Uncle Nasir kenapa tak culik Adib je? Atau Aunty Yam? Kenapa kena culik Syaqiqah?”
“Itu yang uncle pelik, dan itu yang pihak kami tengah cuba selesaikan. Sekarang ni motif penculikan pun tak jelas. Tapi dia bukan penculik biasa-biasa sebab dia memang tak minta wang tebusan atau apa-apa cagaran. Sekarang ni, antara motifnya mungkin dendam, atau mungkin juga nak ugut untuk dapatkan projek atau apa-apa. Tapi yang pasti targetnya adalah Tun Adib Nasir. Kita kena tengok balik semua rekod orang yang pernah buat kes dengan Tun Adib Nasir, atau Adib dengan Harraz ada apa-apa info? Musuh, bekas musuh, orang yang sakit hati, orang yang pernah ada sejarah buruk.. atau orang yang ada kaitan dengan orang yang pernah sakit hati.. sekitar macam tulah.. Sekarang ni uncle nak semua info berkaitan”.
Adib mengangguk, begitu juga Harraz. Bersetuju untuk memberikan kerjasama sepenuhnya. “Uncle..” Adib teringat, DSP.Ghazali dipanggil. “Tadi uncle kata, dia tak ada niat nak bunuh Dibah.. jadi kita boleh legalah kan?”
“Tak boleh cuai,tak boleh leka. Uncle cakap belum, bukan tak ada. Mungkin sekarang, dia masih berguna untuk dia orang. Sebelum dia jadi tak berguna.. kita kena cari Cik Syaqiqah!”

###########

Langkahnya dilajukan agar dapat menjauhkan diri dari lelaki ini. Mengapalah lelaki ini tak faham-faham bahasa? Bukankah sudah dia katakan dia tidak mahu dihantar lelaki itu?
“Diana, biar saya hantarkan awak balik rumah..”
“Encik Hamdi, tolonglah. Saya boleh balik sendiri” Dian menegaskan.
“Tak pe, saya boleh hantarkan. Lagipun dalam kereta ada adik saya tengah tunggu”.
Dian mendengus perlahan. Kalau di zaman belajarnya dulu, sudah lama manusia tidak faham bahasa sebegini ditengkingnya seperti yang ditempuh Harraz dan Adib. “Encik Hamdi…” kata-katanya tergantung bila tiba-tiba sebuah kereta berhenti di sebelahnya. Adib?
“Dian, apa yang tak kena?”
Dian melepas nafas lega. Hamdi dipandang. “Adik saya dah datang. Adib, kenalkan ni rakan sekerja akak.. Encik Hamdi”.
Adib tersengih mendengar gelaran yang digunakan Dian. Adik? Atau bakal adik ipar lebih tepat lagi? Dia menghulurkan tangan bersalaman dengan pemuda yang bersama Dian. “Adib”.
“Hamdi.. seronok dapat kenal adik Diana” Hamdi menyambut huluran Adib.
Diana? Adib ketawa kecil mendengar nama itu sebelum tawa kecilnya dimatikan oleh jegilan mata Dian. “Encik Hamdi bolehlah balik.. biar Adib hantar ‘kakak’ balik”.
Hamdi tergesa-gesa melangkah meninggalkan mereka berdua, barangkali malu dan segan diperlakukan begitu. Adib membuat muka memandanag Dian. “Kau ni cantik sangat ke? Dah ada tunang pun ada orang nak mengurat lagi?”
“Adib!” Dian meninggikan suara, tidak suka diusik sebegitu. “Macam mana kau tahu tempat kerja aku? Ada urusan apa kau datang Melaka? Datang dengan siapa?”
“Ibulah kasi alamat. Urusannya nak jumpa kaulah”.
“Kau.. ada maklumat fasal Iqah ke?” mata Dian langsung membulat.
Adib melepas nafas. Mereka terus melangkah menuju ke perhentian bas. “Aku tak tahu nak cakap macam mana. Kau tengoklah sendiri…” telefon pintarnya dihulurkan pada Dian dan Dian menyambutnya. Video dimainkan, terlepas telefon pintar itu dari pegangan Dian saat melihat adik kesayangannya ditembak. “Mana kau dapat ni?” suara Dian tersekat-sekat dalam air mata.
“Ada orang hantar kat daddy. Aku ingat nak send je tapi bila fikir balik, baik aku jumpa kau. Tapi pihak polis cakap tembakan tu tak kena pada organ penting, jadi insya-Allah adik kau, tunang aku selamat”.
Dian melepaskan tangisannya. “Patutlah ibu call pagi tadi.. ibu cakap ibu tak sedap hati. Adik…”
“Dian.. kau nak bagitahu ibu ke?”
“Sampai sekarang tak ada perkembangan lagi ke? Tak dapat kesan lagi Iqah kat mana?” Dian menyoal dengan mata merahnya.
Adib melepas nafas. “At least.. kita tahu Dibah masih hidup. Pihak polis buat yang terbaik aku yakin.. kita serah jelah pada Allah… Kau nak bagitahu ibu ke?”
Nafas dilepaskan Dian pula. “Aku.. Kau rasa? Tapi aku tak nak bagitahu, aku tak nak ibu susah hati. Tapi… bila ingat balik kejadian Amy tu… aku tak mampu nak ingat macam mana marahnya ibu sebab aku dengan Iqah rahsiakan hal tu. Jadi aku pun tak tahu aku patut bagitahu ke tak..”
Adib senyum kosong. “Ke kau nak aku bagitahu?”
Dian tersenyum lemah, anggukan diberikan. Matanya memandang sekeliling. Mereka sudah tiba di perhentian bas. “Kau berapa hari kat Melaka ni?”
Adib tiba-tiba tersengih. “Balik KL terus, akak kirim salam ibu tau.”
Dian menjuih bibir. “Banyaklah kau punya akak. Dah nikah baru boleh panggil aku akak tau.. Kau datang dari KL semata-mata nak jumpa aku je?”
Adib mengangguk. “Aku ingat nak tengok ibu sekali.. tapi aku kena balik KL cepat.”
Dian mengangguk. “Tak pelah.. Ibu tak marah punya..”
“Tapi” Adib mengecilkan matanya, membuat muka memandang Dian. “Insya-Allah, minggu depan aku datang lagi. Harraz ada surprise…!! untuk bakal bini dia”.
Dian ketawa kecil dengan cara Adib bercakap. “Dahlah, bas dah datang tu. Apa-apa hal, kau mesej aku. Kalau ada benda yang kau tak bagitahu aku..”
“Kau nak buat apa?” Adib memotong.
“Iqah balik nanti, aku tak bagi kau orang kahwin. Iqah tu adik taat tau..” dan Dian berlari menuju pada bas yang sudah tiba. Lambaian bersama senyuman diberikan pada Adib namun sebaik saja duduk di dalam bas, matanya bergenang lagi mengingat video yang baru ditonton tadi. Dan air mata tumpah lagi untuk entah ke berapa kali mengenangkan Syaqiqah Sulaiman kesayangannya.

#############

Jalal duduk seketika di sisi katil sementara menanti Amnah, isteri kesayangannya melipat telekung. “Abang tak solat?” lembut si isteri bertanya, sebolehnya tidak mahu menyentuh perasaan suami.
Jalal menghadiahkan senyuman seperti biasa dan amnah turut tersenyum, dalam hatinya dia berdoa agar suaminya yang sangat dihormati itu dapat bertaubat sebelum ajal memanggil. “Nah nampak fon abang?”
Amnah kelihatan berfikir sambil menyisir rapi rambutnya yang sepanjang paras pinggang. “Rasanya abang tak ada bawak masuk bilik tadi”.
Jalal mengangguk, barangkali tertinggal di meja makan semasa dia meminum air putih tadi, segera kakinya melangkah keluar dari bilik dan menuju ke dapur. “Sayang…”
Amy menoleh. Pa kesayangannya dipandang, “Pa.. ni bukan Syaqiqah ke?” Amy menunjuk video yang sedang ditonton pada telefon pintar milik Jalal.
Jalal sebolehnya cuba menguntum senyum ikhlas, tidak mahu menunjukkan tanda apa-apa pada puteri tunggalnya. “Ya”.
“Mana pa dapat video ni?”
“Uncle Nasir send. Dia cakap ada orang hantar, kesian budak tu.. sampai sekarang tak dapat kesan lagi kat mana”.
Amy diam. Nafasnya dilepas. Ya, kasihan. Benar-benar kasihan. Bagaimanalah agaknya Adib sekarang? Apakah mungkin inilah peluangnya untuk mendapatkan Adib semula? Nafas dilepas, Amy melepaskan sebuah keluhan berat. “Kalau orang dah tak nak kita, macam mana pun dia tetap tak nak kan, pa?”
Jalal memeluk Amy, tidak sukanya dia melihat Amy bersedih begitu. ‘Tak pe sayang.. bila pa dah hapuskan budak Syaqiqah tu, Adib akan menyesal sebab tak pilih anak pa’. Dalam diam, dendam Jalal pada keluarga itu bertambah. Dan.. dia juga akan lebih berhati-hati agar tidak tertinggal telefon pintarnya di mana-mana lagi, bimbang selepas ini Amy akan terbaca mesej-mesejnya pula.

Demi Syaqiqah – P68

Jalal menutup pintu kereta kasar dan langsung melepaskan sebuah tumbukan pada pipi Pisau yang berdiri tepat di hadapannya. Pisau mendiamkan diri, tahu sangat bosnya sedang marah mengenangkan berita yang dia sampaikan tadi.
“Kau cakap dengan aku, macam mana kau buat kerja?” Pisau ditengking, kerana geram tubuh itu disepak sekuat hati.
Pisau mendiamkan diri. Dia sedar itu adalah salahnya sendiri. Tapi memang dia tidak tahu gadis kecil itu memerhatikannya! Kalaulah dia tahu, awal-awal lagi gadis itu tidak akan dibenarkan hidup hingga menyusahkan hidupnya sekarang. “Bos..”
Jalal menenangkan diri, nafas ditarik. Syaqiqah tidak boleh dibunuh sekarang, gadis itu masih berguna untuknya. Tapi habislah dia jika Syaqiqah dapat diselamatkan. Namun siapa yang mahu menyelamatkan gadis itu? Tiada! Jalal ketawa suka hati.
“Macam ni lah.. Pisau, kalau kau nak dapatkan kembali kepercayaan aku.. aku ada kerja untuk kau”.

#############

Syaqiqah memandang lelaki berparut itu. Im ada memberitahunya itu adalah Pisau, ketua mereka. Pistol yang dipegang Pisau dipandang. “Hai. Lama tak jumpa.. pandai kau jaga dia Im. Tak ada luka, macam dah makin gemuk. Nampaknya selera makan kau hidup lagi”.
Syaqiqah memandang Im. Baru dia perasan ada sebuah kotak kecemasan yang dibawa masuk bersama Pisau tadi, dan sekarang ianya berada pada Im. Mata pemuda itu dicari. Nampaknya Im sengaja ‘menolak’ pandangannya. Apa yang berlaku?
Pisau memandang Im. “Cepatlah buka kotak tu! Aku nak kau sediakan barang terus. Tuan tak nak kena jangkitanlah, melaratlah, apalah.. Perempuan… ! Badan lembik!” sergahan itu dialih pada Syaqiqah.
Dahinya berkerut. Apa yang berlaku? Atau.. akan berlaku? Namun dia tidak berani membuka suara. Melihat Pisau saja sudah membuat akalnya menghalang. Silap hari bulan, nyawanya boleh melayang di tangan lelaki itu.
Im menurut arahan. Sungguh dia tidak sampai hati, namun dia tidak punya kuasa untuk menghalang. Dettol dikeluarkan dan dibuka lalu diletakkan di dalam dulang. Kemudian diambil gunting dan kain anduh. Di dalam sebuah mangkuk besi, terdapat pengepit yang direndam. Jag kecil berisi air putih yang dihulurkan temannya turut diletakkan di dalam dulang. Akhir sekali, sarung tangan getah dipakai. “Dah siap, bos” ujarnya perlahan.
Pisau menjeling dengan ketawa kecil. “Kau ni lembut jiwa sangat. Baru jaga perempuan ni sebulan, kau dah sayang dia? Bukan aku tak nampak tangan kau tergetar-getar”.
Syaqiqah tiba-tiba cemas. Dia berdoa sebanyak-banyaknya di dalam hati. Apakah alatan yang disediakan Im itu untuk merawatnya? Pisau mahu menembaknya? Dan Im harus merawatnya? Syaqiqah bingung, jika dia ditembak mengapa dia perlu dirawat? Bukankah lebih baik dia dibunuh saja? Apa perlunya dia dikurung sebegini? Atau mereka mahu menuntut wang tebusan dari daddy?
“Bos.. saya tak sayang.. tapi”
“Dah!” kata-kata Im dipotong. “Aku yang buat, bukan kau. Kalau aku tahu kau lembik macam ni.. dari awal aku tak ambil kau. Tapi tak pe, sebab kau baru lagi. Dah lama nanti kau biasalah.. Atau kau nak cuba? Kali pertama?” Pisau menghulurkan pistol yang dipegangnya pada Im.
Im menggeleng. Dan dia diketawakan temannya yang berada bersama. “Aku tak suruh korang gelakkan dia!!” jerit Pisau marah. Langsung keduanya terdiam. Lelaki yang botak dan bersinglet dipandang Pisau. “Botak, rakam. Aku nak mula ni”.
Botak mengangguk. Dia ke depan berada di sebelah Pisau. Telefon pintar dikeluarkan dan dia membuka kamera. Pisau mengangguk dan pistol diacu pada Syaqiqah. Air mata Syaqiqah sudah menitis kerana ketakutan. Namun tiada esakan suara yang terkeluar kerana dia tahu, Pisau bukan berniat utntuk membunuhnya. Mata menangkap Im yang sudah mengetap bibir. Pandangan Im juga dialih. Syaqiqah memejam mata mendengar picu pistol ditarik.
Pang!!
Bergema satu rumah lama itu dengan bunyi tembakan bersama suara jeritan Syaqiqah. Pisau tersenyum, pistol disimpan kembali dan telefon pintar pada Botak diambil. “Bagus” bahu Botak ditepuk. Nampaknya video yang diambil Botak sangat jelas dan nyata. Pasti bos sangat berpuas hati dengannya. Dia mengambil tempat pada sofa yang terdapat di penjuru bilik.
Im bergegas melangkah pada Syaqiqah. “Cik, tahan sikit” dia menenangkan Syaqiqah yang mengerang. Lengan baju Syaqiqah digunting separuh kerana tembakan itu dilepaskan hampir pada siku. Segera Im memberi rawatan dan peluru dikeluarkan. Dalam hatinya menyumpah seranah Pisau yang langsung tidak menunjukkan belas kasihan. Setelah pendarahan berhenti dan rawatan selesai, tangan itu dibalut.
“Aku nak keluar, kau jaga dia elok-elok. Kita tengok esok dia demam tak, kalau tak demam.. maknanya betullah kau pernah jadi nurse sebelum ni. Ingat.. tuan tak nak apa-apa jadi kat dia” Pisau keluar bersama Botak dan seorang lagi.
Im memejam mata. Nafas lega dilepas. Sarung tangan dibuka dan dia menyelesaikan tugasnya yang belum selesai. Sambil menyimpan semula alatan itu. Syaqiqah dipandang. “Cik… cik ok?”
“Im panggil akaklah” Syaqiqah membetulkan. Sebulan bersama Im, dia yakin jiwa Im masih bersih. Tapi bagaimana pula dia boleh berada di sini?
Im menutup kotak kecemasan itu, masih membelakangkan Syaqiqah. “Saya bukan sayang akak. Tapi…”
“Tak pe akak faham. Bos Im cakap, Im budak baru..”
Im memandang. Jaketnya dibuka dan diletakkan pada tubuh Syaqiqah. Dia tahu Syaqiqah tidak selesa dengan keadaan pakaian yang sudah koyak rabak. “Nanti saya minta dia orang belikan akak baju. Akak mesti nak telekung kan?”
Syaqiqah mengangguk. Tidak diikat seperti awal dia diculik pun sudah cukup bersyukur. Dia dibenarkan bebas didalam bilik kecil itu, tidaklah susah mahu ke bilik air dan sebagainya. “Im”.
Im mendekati Syaqiqah. Dia mengambil tempat di depan wanita itu. Bersamanya dipegang sebiji cawan. “Tapi akak power juga kan? Setakat jerit nangis je.. tak delah pengsan meroyan macam selalu Im tengok..”
Syaqiqah senyum nipis. Nampaknya Im benar-benar pakar merawat luka. Dia sendiri tidak terasa begitu sakit sudah, namun kebas dan lenguh itu tidak juga hilang. “Im.. apa yang bos Im buat sebenarnya?”
“Akak kena rehatkan tangan tu dua tiga hari kalau nak sihat cepat. Nah.. akak minumlah, Im takut akak kurang darah”.
Syaqiqah tersenyum, menyambut huluran Im. “Im tak nak jawab soalan akak?”
Im mengeluh. Dia ketawa kecil. “Akak ni keras kepala kan? Kalau akak nak tahu, sepuluh kali akak tanya. Im tak tahu.. Bos datang, cakap tuan suruh. Im pun tak tahu nak cakap apa. Tapi tuan memang tak nak bunuh akak kut, kalau tak kenapa bos asyik suruh Im jaga akak elok-elok?”
“Im tak jahat.. kenapa Im kat sini?” Syaqiqah memberanikan diri bertanya lagi. Sebelum ini dia sudah pernah memberi soalan itu tapi Im mengamuk sebaik saja dia tanya. Manalah tahu kali ini nasib menyebelahinya.
Im memandang. “Baik akak tak yah tahulah. Im ni bukannya baik. Cuma akak belum nampak jahat Im tu kat mana” Im bangun dari duduknya, melangkah ke pintu. Sebelum melangkah keluar, dia menoleh pada Syaqiqah. “Im memang belum sayangkan akak, tapi nak sayang akak bukannya susah”.
Syaqiqah sedikit terperanjat dengan bunyi pintu yang sengaja ditutup dengan kuat. ‘Nak sayang akak bukannya susah?’ Apa maksud kata-kata Im itu? Dia sayangkan dirinya? Sebagai… sebagai apa? Nafas dilepas, sudahlah Syaqiqah malas mahu memikirkannya. Dia mahu tidur, terasa penat sekali hari ini.

Demi Syaqiqah – P67

Pintu biliknya ditutup rapat. Seperti biasa, Amy duduk menghadap cermin besar itu. Perlahan air matanya menitis mengingat pertemuan tadi. Sakitnya tidak mampu dikatakan.
Bagaimana Adib boleh terfikir bahawa dia menculik Syaqiqah? Pada Amy cukuplah terluka sekali. Siapa yang sanggup dilukakan bertalu-talu begitu?
Air mata dikesat perlahan. Tapi yang menghairankan… bagaimana Syaqiqah boleh menghilangkan diri. Bukankah gadis itu menjadi kesayangan ramai? Lalu siapa yang menjadi penyebab misteri kehilangan gadis itu..?
“Amy…”
Air mata dikesat mendengar suara mamanya. Lalu pandangan memandang cermin, memandang wajah mama yang memaut kepalanya. “Mama dah balik?”
“Amy menangis? Adib datang?”
Amy mengangguk. “Mana mama tahu?”
“Mama tengok ada set hidangan tetamu kat ruang tamu. Bibik baru nak kemas. Adib nak apa? Mama baru je sampai ni”.
“Dia singgah kejap je… saja nak melawat katanya” Amy malas mahu bercerita perkara sebenar.
Amnah melepas nafas. Tahu sangat puterinya menipu. Lagipun siapa lagi yang dapat membuat Amy menangis jika bukan Adib? “Mama nak masak.. Nanti papa nak balik makan. Amy turun ye?”
Amy mengangguk. Menghantar mamanya keluar dengan pandangan mata. Untungnya jika di usia tua nanti dia dapat pasangan seperti papa dan mama. Saling menyayangi.. saling menjaga. Walhal dari cerita mama, mereka dijodohkan keluarga. Bukanlah pasangan bercinta. Namun kebahagiaan antara keduanya sangat terserlah. Hingga terkadang Amy sendiri cemburu melihat layanan papa pada mama.

##########

Pintu yang terbuka dari luar menarik perhatian Syaqiqah. Dipandang wajah lelaki yang digelar bos itu. Masuk bersama beberapa lelaki lain yang sepertinya mengiringi.
“Nanti tuan akan datang. Kau pandai-pandailah buat muka comel supaya tuan tak jadi nak habiskan kau”.
“Kenapa kau culik aku? Dari hari pertama aku sampai sini, tak pernah sekali pun aku kena pukul. Untuk apa kau culik aku?” Syaqiqah bertanya sambil membuat muka, namun nada suaranya masih rendah dan lembut.
Pisau ketawa. “Perkahwinan kau… batal. Tulah tujuannya..”
Syaqiqah terdiam. Mereka menculiknya hanya kerana mahu perkahwinannya batal? “Kau siapa?”
“Adibah Syaqiqah Syamran.. aku kenal kau sejak kau belum lahir. Kau ingat dengan tukar nama Syaqiqah Sulaiman tu aku tak dapat cari kau?”
“Kau usik kereta tu! Ada sesuatu yang kau buat kat kereta daddy!”
Pisau menoleh. Kini dia faham maksud kata-kata Syaqiqah tempoh hari. Dia melihatnya hari itu! Syaqiqah nampak kewujudan meragukannya pada hari itu! “Apa kau cakap?”
Saat ini, air mata Syaqiqah sudah pecah. Dia tidak mahu menerima hakikat ini. Kemalangan itu suatu pembunuhan bukan sekadar kemalangan. “Kau bunuh keluarga aku?” dalam soalannya suara pecah dengan tangisan.
Pisau melepas nafas. “Kau nampak..! Patutnya kau pun mati sekali dengan mak bapak kau!”
“Kau….!” Syaqiqah mula beremosi. Langsung dia tidak pernah menyangka ini semua.
“Im, kau jaga perempuan ni elok-elok. Aku nak jumpa tuan”.
“Baik bos”.
Pintu ditutup kasar oleh pengiring Pisau. Syaqiqah memandang Im dengan mata merahnya. Menangis semahunya melepaskan rasa marah, geram, sedih, kecewa dan bermacam lagi perasaan dalam diri. Sungguh dia sangat sangat sedih!

##########

“Buat masa ni kami masih belum temukan apa-apa petunjuk. Tapi tun jangan risau. Pihak kami akan lakukan yang terbaik dalam operasi kali ini” DSP.Ghazali memberi jaminannya pada Tun Adib Nasir.
Tun Adib Nasir mengerutkan dahi. “Dari nombor telefon yang hantar video tu?”
“Maaf tun. Kami dah cari dan nombor serta telefon bimbit tu akhirnya bawa kami ke laut. Lepas je penculik rakam video tu, telefon bimbit tu terus dibuang dalam laut. Setakat ni kami masih mencari telefon bimbit tu tapi… dalam laut, bila makin dekat isyarat makin terganggu…”
“Daddy harap Dibah ok..” Tun Adib Nasir bersuara perlahan.. “Ya Allah, selamatkanlah…” dia mendoakan kesejahteraan dan keselamatan bakal menantunya itu.
“Tapi tun jangan risau. Setakat ini kami masih belum terima laporan kemalangan nyawa lagi” DSP.Ghazali meyakinkan.
Tun Adib Nasir mengangguk. “Saya faham pihak berkuasa cuma buat kerja. Tak ada siapa yang salah dalam hal ni.”
“Cuma.. kalau tun ada maklumat tambahan. Sesiapa yang tun syaki sebagai dalang? Mungkin musuh perniagaan atau sebagainya?”
Tun Adib Nasir mengangkat wajah. Ya, mengapa dia tidak pernah terfikirkan hal itu? Mungkin penculik itu bukan musuh Syaqiqah.. Iyalah, di usia mudah begitu mana mungkin Syaqiqah mampu membuat musuh yang dahsyat ditambah dengan sikapnya yang mudah disayangi dan disenangi. Ertinya… mungkin ada sesuatu lain yang dimahukan sang penculik!
Tapi siapa? Dan mengapa? Apa tujuannya? Tun Adib Nasir buntu memikirkan semuanya.
Di luar pejabat, Jalal menghampiri Qaniah yang leka melakukan tugasnya. “Qaniah”.
“Ya, Dato’? Ada apa yang perlu saya bantu?”
“Tun ada meeting?”
Qaniah mengangguk. “Dan tun dah cakap dia tak nak diganggu”.
Jalal mengangguk memahami. “Siapa datang?”
“DSP.Ghazali, Dato'”.
Jalal mengangguk dan berlalu pergi tidak lama kemudian. Tidak perasan cebikan bibirnya diperhati Qaniah. Di pejabat dia ketawa besar memikirkan ketidakkeruan keluarga itu dengan kehilangan Adibah Syaqiqah. Dan panggilan yang diterima dari Pisau mematikan tawanya.

#########

Lamunannya termati saat Dian menghidu bau hangit dari kuali. Berlari Dian dari sinki mengangkat cucur ikan bilis yang sudah pun hitam. “Allah…”
“Ibu bau hangit”.
Dian melepas tawa kecil melihat Hannan di pintu dapur. “Ibu.. duduk dulu…” Dian menarik tangan ibunya duduk di kerusi meja makan.
Hannan melepas nafas. “Dian ingat adik?”
Dian memandang ibunya. Selama ini dia tidak mahu menyebut nama itu bimbang ibu bersedih tapi nampaknya ibu yang menyebutnya dahulu. “Ibu…”
Hannan menguntum senyum. Dian segera menghidangkan teh o yang sudah dibancuh pada ibu. “Ibu dah sihat ke? Dian ingat nak bagi ibu makan kat bilik je”.
Hannan ketawa kecil. “Alhamdulillah.. ibu ingat esok nak mula mengajar. Kakak pun.. bolehlah mula cari kerja. Kita risaukan adik.. tapi tak boleh hidup macam ni.. Sampai bila ibu nak sakit sebab sedih? Sampai bila kakak nak duduk rumah jaga ibu..? Kalau adik dah tak de, adik pun tak suka kita macam ni”.
Dian menutup api dapur dan membasuh tangan. Cucur ikan bilis diletak di atas meja. Tangannya cekap mencapai sos cili keluaran bumiputera dan menuangnya pada piring. Kemudian Dian bangun dan membancuh milo panas buat dirinya pula. Beberapa saat saja dia sudah duduk semula di samping Hannan, menyertai Hannan bersarapan.
“Sebenarnya ibu… kakak memang dah apply kerja cuma tengah tunggu maklum balas” Dian senyum memandang ibunya. Terima kasihlah pada Harraz yang memintanya melakukan itu, katanya dialah yang harus kuat sekarang. Harraz yang tak putus memberi kata semangat padanya.
Hannan mengangguk. “Alhamdulillah.. Tulah ibu pun nak mula mengajar esok.. Mesti anak-anak tu dah rindu Cikgu Hannan”.
Dian memandang ibunya. “Kenapa dia orang tak jumpa adik lagi? Malaysia ni tak besar pun ibu..”
“Kakak! Semua yang Tuhan jadikan ada hikmahnya. Kita tak tahu tapi kita kena berdoa.. Ibu yakin anak ibu selamat. Kakak pun kenalah yakin adik selamat. Solat hajat banyak-banyak…”
Dian mendiamkan diri. Dapat dia lihat air mata yang sudah pun bertakung pada kolam mata ibunya. Tangan ibu dipaut. “Kakak minta maaf…”
Hannan melepas nafas. “Doa baik-baik. Ibu kesia tengok kakak… ibu tahu kakak tak pernah putus khabar dengan adik.. Ibu lagilah.. mana ada ibu yang sanggup berpisah lama-lama dengan anak tanpa dengar apa-apa berita.. Tengok Adib tu kalau ada peluang mesti datang sini. Melaka dengan KL bukanlah jauh tapi kalau dah selalu datang tu.. bukanlah dekat macam sebelah rumah..”
Dian mengangguk. Tiba-tiba dia teringat pertemua pertama mereka dengan Adib dahulu. Teruk Adib dibahannya kerana memeluk Syaqiqah. Yalah.. tiba-tiba saja datang memeluk adiknya tak mahu lepas-lepas. Kakak mana yang tidak marah? Sudahlah Syaqiqah saat itu masih belum bercakap.
Kelakar pun ada. Sedih tentu sekali. Sayu dan rindu sudah pun mula bersatu. Dian melepas nafas. Automatik matanya juga sudah mula ditakungi air.
“Kan tengah sarapan. Kenapalah kita menangis depan rezeki?” Hannan mengesat air mata puterinya. Kemudian bangun ke sinki membasuh muka. Lama dia berdiri bersama ingatannya yang terbang pada puteri bongsu.
Dian mendekati Hannan, menyedari Hannan terlalu lama membasuh muka. “Ibu.. kakak rindu adik”.
Hannan memaut bahu Dian. “Ibu lagi rindu.. kita sama-sama doakan yang terbaik. Ibu yakin tak lama lagi adik akan kembali pada kita.”

Demi Syaqiqah – P66

Bibirnya menguntum senyum mengingat gambar yang dihantar Pisau tadi. Seronok rasanya melihat Adibah Syaqiqah terikat begitu. Puas hatinya memikirkan gundah gulana yang dialami Tun Adib Nasir sekeluarga. Inilah akibatnya memainkan perasaan puteri kesayangan.
Dia yang baru pulang dari pejabat memasuki bilik puterinya terlebih dahulu. Wajah Amy yang sedang lena diulik mimpi ditatap dan diusap penuh kasih. Puteri kesayangannya, hasil perkahwinan dengan wanita yang sangat dicintai.
“Papa akan pastikan dia orang terima akibatnya sayang..” ucapnya lembut dan sangat perlahan.
Jalal membetulkan selimut Amy sebelum mencium dahinya. Senyum dikuntum lagi sedamai mungkin.
“Abang”.
Jalal berpaling. Senyum dipamerkan pada Amnah, isteri kesayangan yang barang kali muncul dari bilik.
Amnah duduk di sisi suaminya, tersenyum dia melihat Amy yang tidur lena. “Abang baru balik?”
Jalal mengangguk. “Anak kita dah besar sayang” tangan isteri dipaut dan digenggam erat.
Amnah melentokkan kepala dalam dakapan Jalal. Anggukan diberikan. “Nah pun rasa macam tu”.
Jalal tersenyum. Setelah beberapa minit mereka beredar dari bilik Amy, bimbang gadis itu terjaga akibat gangguan mereka.

#########

Harraz yang berada di tempat pemandu memandang Adib di sebelahnya. Pagi tadi beria Adib menelefon dan menyatakan sangkaannya. Tapi bila mereka tiba di hadapan rumah Amy, dia pula yang serba salah mahu menemui Amy atau tidak.
“Kau nak turun ke tak sebenarnya ni?”
Adib melepas nafas. Masalah yang lalu dengan Amy masih belum diselesaikan. Dia sebenarnya malas mahu berjumpa Amy tapi rasa hatinya kuat mendorong untuk berjumpa kerana itu satu-satunya petunjuk yang ada.
Harraz menggeleng. Pengantin tak jadi itu benar-benar tidak keruan sejak kehilangan bakal pengantin perempuannya. “Dib, aku tanya ni”.
“Kau rasa aku patut jumpa ke tak?”
Harraz melepas nafas. Gelengan diberikan. “Tapi kau tarik aku pagi-pagi buta drive ke KL ni.. takkan kita tak nak cuba cari jawapan?”
Adib melepas nafas. Masih terbayang wajah kecewa Amy berbulan dahulu, sungguh dia tidak sampai hati mahu melukakan Amy. Lagi.
Harraz mematikan enjin Bentley milik Adib. Malas dia mahu menunggu jawapan dari teman tak bertuahnya itu. “Dah jom, buang masa je.. mana tahu ada klu. Try and error”.
Adib mengejar Harraz yang sudah tiba di pintu pagar banglo mewah itu. Langsung saja tangan Harraz laju memetik loceng.
Menunggu di ruang tamu membuatkan Adib tidak senang duduk. Setiap detik hatinya tidak putus-putus mendoakan keselamatan buat kesayangannya.
“Raz” satu suara berbunyi dari belakang mereka.
Harraz menoleh. Senyum dihadiahkan buat Amy yang memakai t-shirt bersama jeans merah jambu pekat. Alhamdulillah, sudah tidak seseksi saat kali terakhir dia bertemu dengan gadis itu.
Adib memandang Amy yang duduk di hadapan mereka. Suasana antara dia dan Amy sangat-sangatlah canggung. Memang dia sendiri sudah tidak menemui gadis itu sejak dia meletak jawatan.
Amy memulakan perbualan. Mengetahui jika tidak ada hal yang penting dan benar-benar mustahak, mustahil Adib datang menemuinya. “Ada apa datang jumpa aku?”
Harraz memandang Adib. Adib sekadar mengangguk. Dia tidak tahu bagaimana mahu menerangkan situasi sebenar pada Amy. Harraz menarik nafas dalam, wajah Amy dipandang. Sepertinya gadis itu benar-benar tidak tahu apa-apa.
“Syaqiqah hilang. Berapa hari sebelum majlis, dia kena culik”.
Amy terdiam. Terkejut ya juga, dan mungkin terasa bagai mahu ketawa namun lekas disembunyikan. Bimbang Adib dan Harraz tersalah faham. Ertinya Adib dan Syaqiqah masih belum disatukan sebagai suami isteri! Lalu bagaimana dengan kenduri yang telah dirancang? Apakah ia terbatal begitu saja?
Dia terasa kelakar memikirkan betapa malangnya nasib gadis itu. Iyalah, ketika kecil dilanda kemalangan dan disangka mati oleh orang tersayang sedangkan dia dibesarkan keluarga angkat tak dikenali. Setelah itu trauma hingga menjadi bisu pula. Sudah bertemu Adib, diculik hingga hampir dirogol. Tapi ini salah Amy, dia sendiri menyesal terlalu ikutkan Emily yang bersikap entah apa-apa. Dan beberapa hari sebelum pernikahan, diculik lagi. “Aku tak tahu apa-apa”.
Harraz melepas nafas. “Bukan kau yang culik dia?” dia berterus terang. Malasnya mahu berdolak dalih lagi.
Adib memandang Harraz. Begitu juga dengan Amy. Nampaknya keduanya terkejut dengan soalan lurus Harraz. Adib pula yang merasa bersalah.
“Kau rasa aku nak ulang kisah lalu ke? Aku dah penat asyik dilukakan” Amy memandang Harraz dan kemudiannya Adib.
Harraz melepas nafas. “Listen.. kita orang bukan nak cari fasal. Datang ni memang nak tanya fasal Syaqiqah. Kau mesti tahu kan yang dia hilang sebelum majlis?”
Amy senyum sinis. “Bukan sebab dia nak pernikahan tu dibatalkan?”
Adib mengangkat wajah. Dia tahu Amy masih terasa hati dengannya. Iyalah, selama ini dialah yang paling banyak berada di sisinya namun soal hati bukan boleh dipaksa. “Amy…”
Amy diam. Suara Adib memeritkan. Dia terasa mahu menangis sekarang juga mendengarkan suara itu.
“Adib minta maaf atas semuanya. Dari kecil sampai sekarang. Tapi perasaan Adib pada Amy hanya perasaan seorang abang. Dan Adib tak ada siapa yang bahagia dengan kehilangan Syaqiqah, termasuk Amy sendiri. Jadi kalau Amy boleh bagi kerjasama…”
Amy melepas nafas. “Yang lepas tu sudahlah. Tapi sekarang, Amy memang tak tahu. Amy tak terlibat dengan kehilangan Syaqiqah”.
Harraz dan Adib melepas nafas. Jika begitu, Syaqiqah di mana?

##########

Anak kecil itu tersenyum melihat umi abinya sibuk mengemas barang keperluan selama beberapa bulan mahu berada di kampung. Tidak sabar rasanya mahu pulang ke Muar.
“Dibah…” dia memandang sang empunya suara. Seorang budak lelaki menerpanya dan memeluknya. “Abang sedih ke?”
Budak lelaki itu mengangguk. Dan dia ketawa. “Dibah pergi kejap je lah. Nanti Dibah baliklah”.
“Nanti abang tak de kawan” budak lelaki itu merengek.
Dia ketawa lagi.”Dibah pergi sekejap je. Abang nak ikut?”
Budak lelaki itu menggeleng dan keluar dari rumah. “Abang sekolah. Tak boleh pergi”.
Saat itu dia turut melangkah keluar. Namun matanya menangkap seseorang yang berada di luar rumah mereka. Matanya tajam memerhati perilaku lelaki yang mencurigakan itu.
Wajahnya berparut dan menakutkan. Baru saja dia mahu memberitahu keberadaan lelaki itu pada kedua orang tuanya ternyata lelaki itu sudah tiada. Lalu niatnya dibatalkan begitu saja.
Syaqiqah terjaga dari tidurnya. Dia sudah ingat sekarang. Dia sudah ingat di mana dia melihat wajah lelaki yang dipanggil bos itu. Rupanya…
Jadi ada sesuatu yang lelaki itu lakukan pada kereta yang akhirnya kemalangan. Apakah kemalangan itu dirancang? Apakah lelaki itu dihantar seseorang untuk membunuh dia sekeluarga? Atau sebenarnya mahu membunuh Adib sekeluarga? Kerana kereta itu hakikatnya kepunyaan Tun Adib Nasir.
Syaqiqah memandang Im yang kelihatannya sibuk dengan telefon pintar. “Im”.
Im menoleh. “Cik dah bangun? Cik nak makan tak?”
Syaqiqah menggeleng. “Bos Im mana?”
Im diam seketika. “Bos kata nak pergi jumpa Tuan”.
Tuan? Ya ada Im memberitahunya hari itu. Tapi siapa lelaki yang dimaksudkan dengan Tuan itu? Mengapa dia memberi arahan untuk menculiknya. Apa yang lelaki itu mahukan?
Nafas dilepas. Terasa rindu dengan ibu dan kakaknya. Begitu juga mommy dan daddy. Dan tentu sekali.. bakal suaminya. Pasti mereka semua kerisauan amat dengan kehilangannya. Apakah pengakhiran semua ini?