JULIA – BAB 1

Nukilan dan cerita ini direka khas buat kawan bernama Mah dan Lela…

. BAB 1

Tega ku berdiri sepanjang malam
Mengintai dada langit yang tersergam
Demi menitip doa dan impian
Di saat melintas Sang Kelodan
Kau disisiku sentiasa Julia

Ku dambakan kita hidup bersama
Sepasang kekasih teman yang setia
Asalkan kau sudi ku kan bahagia
Kerna ku percaya jiwa kita satu tak terpisah
Julia

Biar malam mengundang hujan
Hadiahkan jutaan rintangan
Niat yang asal tetap kan ku kotakan
Hendaknya hajat ku kesampaian
Kau di sisiku sentiasa Julia

Ku dah cuba hidup tanpa dirimu
Terbukti duniaku haru biru
Mudah hilang punca dan arah tuju
Fikiran meracau tak menentu
Hariku kelabu

Bantulah aku bantulah Julia
Katakanlah padaku kau juga sama
Sama merasa sepertiku Julia
Kita menjejak erti cinta yang sama

Pintu biliknya yang sudah terbuka sedikit ditutup semula apabila telinganya menangkap sesuatu bunyi dari bilik sebelah.Lalu langkahnya diatur laju menonong masuk dan langsung menutup radio yang enak mendendangkan lagu Julia kegemaran abang kesayangannya.
“Cik Mukrimah Muhasibah,kalau sehari tak ganggu ketenangan abang tak boleh ke?”
Mukrimah Muhasibah atau lebih mesra dipanggil Has tersengih.Langkahnya diatur menuju ke katil untuk mendapatkan tempat duduk.”Abangla..”
“Apa abang-abang?”
“Encik Luqmanul Hakim,sudah berapa kali Has cakap kalau abang minat sangat dengan Ju pergilah masuk meminang..kalau melepas nanti abang yang rugi..”
Luqman memandang wajah adiknya yang satu-satunya itu,”Apa yang Has merapu ni?”
“Eleh,kita ni dua beradik je bang.Macamlah Has ni baru jadi adik abang semalam.Has tahula abang dah cinta mati dengan Ju.Suruh masuk meminang tak nak.Tak tahu ke dekat U tu Ju ramai peminat tau…”sengaja Has mahu melihat reaksi abangnya.
Luqman diam.Julia,satu nama yang tidak asing lagi baginya.Sudah berapa lama dia menyimpan perasaan terhadap gadis yang merupakan teman rapat adiknya itu,dia sendiri kurang pasti.Apa yang pasti sudah berapa tahun berlalu,perasaanya masih sama bahkan makin bertambah hari ke hari.
“Tengok,Has cakap termenung,Has cakap termenung.Apalah abang ni,”Has bangun dan melangkah keluar,tapi sempat dia menjenguk dan berkata”Lagi satu,Has tutup lagu tu sebab Has tahulah kalau abang dengar lagu Julia yang dah berkurun tu sampai esok lagu yang sama je..”

*……………….*

Selesai menunaikan solat fardhu subuh,dia mengambil kitab suci alQuran untuk dibaca.Namun belum sempat mengucap Basmalah,telefon bimbitnya menjerit minta diangkat.Julia menutup kitab suci itu dan menjawab panggilan yang diterima.
“Assalamualaikum”salam diberi.
“Waalaikummussalam.Ju,Has nak kasitau ni..”
suara Has kedengaran dari corong telefon.Julia menanti kata-kata seterusnya dari Has.
“Has ada depan rumah Ju”.Kata-kata Has membuatkan Julia terdiam sebentar.Langsir bilik diselak sedikit,terkejut mendapati sebuah Proton Iswara berada di hadapan rumahnya.
“Kenapa Has datang pagi-pagi buta ni?”Julia menyoal sambil melipat telekungnya.AlQuran yang diambil tadi juga sudah disimpan semula di almari.
Has diam sebentar,lupa ke dia ni?”Kan semalam dah janji nak ambil lepas subuh,ingat tak hari ni hari apa?”
Julia membulatkan matanya.Sungguh,dia terlupa.Hari ini Prof.Suria akan membawa kelas mereka melawat ke kilang kain.Sudah,mujur dia sudah mandi sebelum subuh tadi.Panggilan dimatikan,laju-laju Julia menyiapkan diri.Selesai bersiap,dia langsung berlari menuruni tangga.
“Abi,umi”Julia menghulurkan tangan pada abi dan uminya yang sedang menonton motivasi pagi di kaca televisyen.
“Kenapa kelam kabut sangat ni?”uminya,Anisah menyoal.
Julia sengih,pipi Anisah dicium”Ju lupa hari ni ada lawatan,takut lambat.Has dah ada kat luar tu”.
Amir menggeleng melihat tingkah anak sulung merangkap anak bongsunya itu.”Jaga diri.”
Julia mengangguk mendengar pesan abinya.Masuk sahaja kereta,Has menyoal”Macam mana Ju boleh lupa?Selalu dia yang semangat sangat kalau ada lawatan-lawatan ni..”
“Terlupa,bukan sengaja lupa tau.Dia orang dah gerak ke?”
“Belum.Tapi prof dah mula cek kehadiran tu.”
Julia mengangguk dan Has pun memulakan pemanduan.

*…………………*

Dua pemuda berkot hitam itu melangkah masuk ke dalam bilik dengan terketar-ketar.Walaupun bilik itu berhawa dingin,namun kedua_duanya tetap berpeluh.
“Bos”panggil seorang lelaki yang berdiri di sisi meja besar itu.
Kerusi pejabat itu berpusing memperlihatkan wajah si tukang duduk.Di tangannya,sebilah pisau dijadikan alat mainan.
“Ada sesiapa yang boleh terangkan perkara sebenar?”
Diam.Baik pemuda yang dihadapkan dan semua pengawal di bilik itu mendiamkan diri.Lelaki yang dipanggil bos tadi memandang pembantunya yang setia di sisi meja besar,”Nizam”.
“Baik bos.”Jari dipetik dan masuk seorang lelaki berkot hitam lainnya membawa sebilah parang yang baru diasah.Nizam mengambilnya dan menghulurkannya pada lelaki yang dipanggil bos tadi.
“Apa yang kau orang buat sebenarnya?!”suaranya meninggi menyatakan kemarahan yang sedang meledak.
“Kami…kami..”seorang dari pemuda itu terketar-ketar mahu menjawab.
Nizam melangkah ke arah pemuda itu.Kolar baju ditarik hingga tubuh pemuda itu sedikit di awangan”Kalau bos tanya,jawab.Bukan main-main macam ni”dan pipi keduanya ditampar lembut.
Pemuda yang seorang lagi langsung duduk melutut”Minta maaf bos,kami salah.Kami minta maaf sangat-sangat.Kami salah,kami janji kami tak buat lagi.Bos..”
“Ada aku kata aku nak kau minta maaf?Aku nak jawapan,apa yang kau buat sampai barang boleh terlepas kat orang lain?Sekarang ni,Mr.Thiti dah mengamuk sebab dia tak dapat barang tapi duit dah ada dengan kau.Aku hantar kau dengan kawan kau lagi sorang ni,untuk berurus niaga,bukan cari fasal.”
“Nizam”panggilnya.Nizam maju menghadap.Lelaki yang dipanggil bos itu memandang”Hal ni aku suruh kau uruskan.Betul?”
Nizam mengangguk dan dia menyambung lagi,”Sepatutnya sekarang urus niaga ni dah selesai kalau kau hantar orang yang betul.Ni beruk mana kau kutip?”
“Maaf bos,mereka berdua ni adalah orang bawahan saya.Tapi memang dia orang dah biasa buat kerja ni,cuma kali ni..”ayatnya termati dan dia memandang dua pemuda itu.
“Kau orang tahu nama aku?”
Dua pemuda itu mengangguk ketakutan.Hukuman apa pun boleh diterima selagi mereka terus diberikan hak untuk hidup.Tapi itupun kalau bernasib baik.Apatah lagi Mr.Thiti merupakan salah seorang pelanggan terbesar mereka.
“Apa nama aku?”
“Salim”ucap keduanya serentak.
“Apa?”
“Salim”ucap keduanya lagi.
“Apa nama aku?”
“Salim,bos”keduanya meninggikan suara selantang yang mungkin.
“Jadi kau dengan kau”Salim menunjuk ke arah mereka menggunakan pisau yang sedari tadi dimain”Terangkan pada aku sekarang juga,apa yang berlaku sebenarnya?!”dan pisau itu dibaling tepat melalui celah kepala kedua pemuda itu dan tercucuk di papan yang tergantung di dinding.
“Sebenarnya kami diserang bos”ucap salah satu pemuda itu.
Salim mengerutkan dahi,”Kena serang?Barang kena rampas?”
Kedua-duanya mengangguk.Salim memandang mereka,memastikan keduanya tidak mereka cerita.Parang yang diberi Nizam tadi diambil dan dicampak ke bawah,jatuh tepat di hadapan kedua pemuda itu,”Aku tak kisah kena serang tak kena serang,sekarang ni aku nak kau orang rampas balik barang tu dan buat apa saja untuk pastikan Mr.Thiti tak cari orang lain selain orang helang hitam,faham?”
“Baik,bos”ucap keduanya kelegaan,mujur masih diberikan peluang.
“Kalau tak parang depan mata kau orang akan jadi saksi saat akhir dalam hidup”.
Keduanya mengangguk lagi.Salim membuat isyarat tangan menyuruh mereka keluar langsung menyiapkan tugas yang diberi.Hingga tinggal dia dan Nizam berdua,”Macam mana pelan untuk projek tu?”
“Semua dah siap bos.Sekarang cuma tinggal masa bertindak”.
Salim mengangguk-angguk,”Bagus.Kau dah kira masa yang kita ada?”
“Paling lama lima minit,bos.Tapi saya dah atur orang yang biasa,rasa tiga minit dah selesai.”
“Bagus,kau dah tengok bila tempat tu clear?”
“Kira-kira dua minggu lagi.”
“Bagus,tak sia-sia aku ambil kau jadi orang kepercayaan aku”puji Salim dan Nizam tersenyum,”Kalau macam tu,aku nak kau jumpa En.Indra untuk uruskan hal kamera”.
Nizam mengangguk dan mengatur langkah.Apa yang bos mahu lakukan dengan kamera?Dalam projek sebelum ini tidak pernah pula bos menggunakan kamera sebagai salah satu alat utama.Apapun,En.Indra harus ditemui dahulu.Pintu bilik pejabat itu ditutup,tertera di pintunya :
‘SALIM NU’MAN’
‘H E L A N G H I T A M’

2 thoughts on “JULIA – BAB 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s