Monthly Archives: October 2014

JULIA – BAB 38

Dia menggosok kedua belah tangan bagi menghilangkan kesejukan yang menyelubungi.Malam semakin pekat hanya cahaya bulan menjadi penerang.Juga bintang yang berkerlipan yang menjadi penunjuk arah.
Abang Hakim yang tiba-tiba berhenti dipandang.Matanya membulat tanda menyoal apa yang tidak kena.
“Lia boleh jalan lagi?”
Julia mengangguk dan memberi senyuman.Dia masih boleh berjalan cuma kesejukan yang mengganggu.
Luqman melihat Julia yang menggigil kedinginan.Kemudian matanya melilau sekeliling.Rasanya mereka boleh berhenti di sini saja untuk malam ini.
Dia mencari satu sudut yang boleh Julia duduk.Lalu beg galasnya diturunkan dari bahu.”Berhenti dululah”.
Julia mengangguk.Matanya melilau melihat sekeliling.Tempat yang disediakan Luqman diambil.Dia duduk memeluk lutut.
Luqman memandang.Dia tahu Julia kesejukan.Apa yang harus dilakukan? Dia duduk bersandar pada pokok yang berada di belakang.
Julia melihat langit.Bagaimana dia boleh tidur dalam keadaan begini? Bukan matanya tidak mengantuk,tapi ia tidak mahu tutup.
“Lia boleh tidur tak?” Luqman menyoal.
Julia memandang Luqman.Tidak tahu apa yang harus dijawab.Hanya senyum dikuntum.
Luqman menarik nafas.”Lia tidurlah.Esok kena gerak lagi.Kalau ada sungai dekat-dekat sini..mesti ada kampung”.
Julia mengangguk.Daun-daun di sekitarnya dikumpul dan disatukan untuk dijadikan bantal tidurnya.Kakinya diluruskan.
Luqman mencapai mancis di dalam beg.Dia harus menghidupkan api untuk menghangatkan suasana.Jika Julia jatuh sakit esok hari keadaan akan menjadi lebih parah.

*……………*

Matanya melihat sekeliling.Mengapa malam ini dia tiba-tiba tidak boleh tidur? Selalunya letak saja kepala atas bantal matanya langsung pejam.
Cardigan yang tersangkut di penyangkut disarung pada tubuh.Tudung dalam almari dicapai dan dipakai.
Has keluar dari bilik perlahan.Dia tidak mahu mengeluarkan bunyi.bimbang mengganggu mama dan papa yang pastinya sudah lena dibuai mimpi.
Langkahnya perlahan menuruni tangga.Pintu bilik salah seorang pembantu rumahnya diketuk.
“Cik muda”.
Has menarik nafas,”Boleh Kak Wani temankan Has?”
Gadis yang dipanggil Wani itu memisat-misat matanya.Kepalanya diintai ke dalam bilik melihat jam dinding.
“Cik muda tak boleh tidur?”
Has senyum.”Tak tahulah kenapa.Mata ni tak nak pejam”.
Wani mengangguk.Getah rambut di atas lacinya dicapai dan dia mengikut langkah Has.
“Nak saya buatkan susu?”
Has menggeleng.”Has nak keluar.Boleh Kak Wani temankan?”
Wani mengerut dahi.Keluar rumah? Malam-malam buta begini.Kalau diketahui dato’ dan datin pasti teruk dia dimarah.
“Nak keluar malam-malam ni?”
Has menoleh dan tersengih.Anggukan diberi pada puteri Pak Khir itu.”Kita dah sampai pintu dah.Kak Wani temankan ye?”
Has langsung membuka pintu.Wani menahan tangan Has,”Tapi cik muda..”
Has mencebik.Keningnya dijongket,” Kalau Kak Wani tak nak teman,Has keluar sorang..”
Wani mengeluh melihat Has keluar dari pintu.Cik muda..cik muda.Langsung dia berlari mengejar Has.
“Cik muda!”jerit Wani sebaik melihat Has membuka pagar.
Has mengerut dahi.Jari telunjuk diletak pada bibir meminta Kak Wani berdiam.
“Janganlah keluar pagar.Bahayalah cik muda..”
Has memandang dengan kerutan dahi.Matanya memandang ke luar.Dia tidak tahu apa yang tidak kena dengan dirinya hari ini.Yang dia tahu,sekarang dia mahu keluar.
Langsung langkah kakinya maju keluar pagar.Kata-kata Kak Wani dipedulikan.Has tahu Kak Wani pasti akan mengikutnya.
“Cik muda..” Wani mengikut.
Has meneruskan langkah.Mereka sudah keluar dari lorong.Dia memandang kiri dan kanan.Mana satu lorong yang harus diikut?
Wani menarik Has.”Cik muda..jangan buat macam ni.Kita balik ye..”
Has mempedulikan kata-kata Wani.Langkahnya laju melintas jalan.Tidak lagi ke kiri atau kanan.Tak sedar sebuah kereta meluncur laju.
“Cik muda!!”
Wani tergamam melihat Has sudah terbaring di atas jalan.Darah berlumuran pada tubuhnya.

*……………*

Luqman terjaga dari tidurnya.Tubuhnya langsung terduduk.Nafasnya turun naik.
Dahinya berkerut.Apa yang terjadi tadi hanya mimpi atau sebuah kenyataan? Has kemalangan?
Terbayang Has yang dilanggar sebuah kereta Avanza berwarna merah hati.Luqman mengucap istighfar.Berdoa moga itu semua hanya mimpi semata.
Bunyi tembakan yang didengar mengejutkannya.Baru dia sedar dia masih bersama Julia di dalam hutan.
Bunyi itu kedengaran jelas pada telinga.Bererti sang berdekatannya.Pasti mereka mengikut jejak asap yang keluar dari api.Atau mengikut cahaya api.
Langsung Luqman memadamkan api.Dia mendekat Julia yang merengkot tidak jauh.”Lia..”
Luqman mengejut.Beberapa kali nama gadis itu dipanggil dan gadis itu tersedar.
“Shhh..”
Julia diam.Apa yang terjadi? Mukanya diraup.Tudungnya dibetulkan.Abang Hakim di depannya dipandang.
“Ada orang.Kita kena lari” Luqman memegang tangan Julia sebagai tanda.
Julia mengangguk.Cuaca masih gelap bererti mereka tidak akan dilihat tetapi hanya dikesan melalui bunyi.
“Jom” suara Luqman berbisik.
Julia bangun mengikut Luqman.Luqman sudah pun menggalas begnya.Dan mereka berjalan melewati situ.
Bunyi tembakan dilepaskan lagi.”Cik muda!!”
Membulat mata Julia mendengar suara itu tidak jauh dari mereka.Automatik tangannya menggenggam kuat jemari Luqman.
Luqman melajukan larian.Biarpun akan mengeluarkan bunyi bising,ia lebih baik dari mereka terpisah.
“Cik muda!”
Sedas tembakan dilepaskan ke arah mereka.Mujur tidak mengena Luqman mahupun Julia.
Luqman menarik tangan Julia bersembunyi di sebalik pohon besar.Keduanya menahan nafas agar ianya tidak terdengar sang penembak.
“Cik muda!”
Julia terjerit kecil mendengar suara yang hanya selangkah di belakang mereka.Luqman langsung menutup mulut Julia dengan tangannya.
Tubuh Julia dipeluk erat.Namun bunyi tembakan yang dilepaskan menakutkan Julia.Membuatkan dia menolak tubuh Luqman.
“Cik muda” suara itu berbunyi lagi.Julia membulatkan mata melihat dua orang lelaki di hadapannya.
Luqman lebih cepat mencapai lengan Julia dan berlari.Sekuat hati agar dapat menyelamatkan diri.
Tembakan yang dilepaskan mengenai lengan Luqman.Luqman menahan sakit.Tapi suasana gelap membuatkan Julia tidak dapat melihat dengan jelas apa yang terjadi.
Luqman masih meneruskan lariannya.Namun tenaganya makin lemah kerana luka yang dialami.Julia naik hairan pabila langkah abang Hakim semakin perlahan.
“Abang Hakim..” Julia memandang wajah itu.
Luqman menarik nafas.”Kita stop kejap.Saya rasa dia orang ke arah lain tadi”.
Julia mengangguk.Langkahnya dihentikan dan mereka sama-sama mengambil tempat.
Matahari mula naik menggantikan bulan yang hampir turun.Julia memandang langit yang sudah mula bertukar cerah.
“Abang Hakim..” Julia mengalih pandangan dari atas memandang Luqman di sisinya.
“Darah!” mata Julia membulat melihat darah yang keluar tak berhenti dari lengan Luqman.Langsung dia mendekat.
Lengan Luqman diperhati.Daun yang dilihat diramas dan diletakkan ada luka abang Hakim.Buat masa ini pendarahan harus dihentikan.
“Kenapa abang Hakim tak beritahu Lia?” Julia menyoal Luqman yang kelihatan sudah lemah.
Luqman menguntum senyum.Dia tidak mahu Julia risau kerananya.Apa yang mereka tempuh sekarang sudah cukup merisaukan.
Julia menggeleng-geleng.Nampaknya darah sudah mula berhenti.Langsung t-shirt yang tersarung pada tubuhnya dikoyak sedikit dan diikat pada lengan Luqman.
Senyum diukir sebaik kerjanya selesai.”Darah dah kurang..”
Julia memandang Luqman yang sudah lelap.Dia tersenyum.Langsung dia menjauh dari Luqman.
Nampaknya mereka sama-sama tidak menunaikan solat Subuh tadi.Pandangannya melihat sekeliling.
Dia harus mencari buah-buahan hutan untuk dibuat sarapan.

*…………..*

“Saya minta maaf datin.Saya minta maaf sangat-sangat.Saya..”
Datin Mariah senyum lemah,”Awak tak salah.Mukrimah yang nak keluar sendiri.Saya tahu dia memang degil.Awak tak perlu minta maaf.Benda dah jadi..”
Wani memandang wajah Datin Mariah.Majikannya itu memang majikan yang baik.Untung dia punya majikan seperti Datin Mariah.
Datin Mariah mundar mandir di hadapan bilik kecemasan.Sudah lama doktor di dalam tapi mengapa masih belum keluar lagi?
Dato’ Norman mendekati isterinya.”Jangan macam ni.Has akan selamat”.
Datin Mariah memandang.Bukan dia tidak percaya tapi hatinya risau.Bagaimana agaknya keadaan Has di dalam?
“Ya Allah..selamatkanlah Mukrimah..” Datin Mariah menggenggam jemarinya.
Dato’ Norman memaut bahu isterinya.Dia juga risau akan Has.Sedari tadi dia cuba menghubungi Luqman tetapi tidak dapat.
Tapi mesej telah ditinggalkan.Andai Luqman melihat telefonnya pasti dia akan tahu apa yang menimpa adik kesayangannya itu.
Wani mengambil tempat di sisi Pak Khir.Pak Khir menggeleng melihat Wani.Tidak patut anaknya itu membawa Has keluar walaupun itu adalah permintaan Has sendiri.Sudah tahu bahaya mengapa kemahuan cik muda dituruti juga?
Seorang doktor lelaki keluar dari bilik bersama dua orang jururawat wanita di sisinya.Dato’ Norman dan Datin Mariah mendekat.
“Macam mana dengan Mukrimah?”

JULIA – BAB 37

Nafas ditarik dalam.Wajah di hadapannya itu dipandang.Kelihatan wajah itu benar-benar mempamerkan wajah ingin tahu.
“Apa yang Lia nak tahu?”
Julia mengerut dahi.Mengapa abang Hakim menyoal begitu? Apa yang dia mahu tahu.Kalau apa yang dia mahu tahu,pastinya dia mahu tahu segalanya.Dari A hingga Z , dari hulu hingga hilirnya.
“Abang Hakim tak nak cerita?” Julia memandang Luqman.
Luqman diam.Bukan dia tidak mahu tapi tidak tahu bagaimana.Lagipun dia sendiri maklum lambat-laun perkara itu tetap akan diberitahu pada Julia.
“Macam mana Lia boleh ada dalam tu?”
Julia terdiam.Bukankah dia yang memberi soalan,,jadi seharusnya dia mendapat jawapan bukan mendapat soalan kembali.
Luqman memandang Julia yang membisu.”Apa yang Lia nak tahu? Saya tak tahu macam mana nak cerita”.
Julia menggaru kepalanya yang tidak gatal.Bagaimana ya? Dia tidak tahu apa yang harus disoal dahulu dan disoal kemudian.Nampaknya dia harus menyusun ayat yang bakal diutarakan.

*………………*

Zakuan gelisah di tempatnya,Telefon bimbit setia di tangan.Apa yang harus dia lakukan? Bagaimana caranya menjelaskan semuanya pada bos?
Kebanyakan teman-teman sudah keluar dari hutan tapi tetap membawa khabar buruk.Cik muda tidak ditemui.Mujur ada lagi yang masih belum keluar hutan,Tapi tidak tahulah mereka akan menemui cik muda atau tidak.
Zakuan yakin yang melarikan cik muda pasti orang yang sudah biasa dengan banglo.Kalau tidak bagaimana dia boleh melarikan diri sekelip mata? Sedangkan pekerja yang sudah lama bekerja di situ juga belum tentu dapat menghafal setiap sudut banglo.
Tapi siapa? Siapa orangnya? Serasanya tidak ada walau seorang yang kurang ketika dia membuat perjumpaan semalam.Selain orang yang berada di banglo,yang mengetahui tentang banglo cuma bos,Tn.Hassan,Nizam dan juga Anas.
Nama-nama yang tidak mungkin akan menikam bos dari belakang.Lalu siapa orangnya? Zakuan mengeluh.Peningnya memikirkan hal ini.
Bunyi nada dering telefon bimbitnya menyedarkan dia dari lamunan.Nama bos tertera pada skrin.Zakuan menelan liur , apa yang harus dibicarakan..?
“Ye bos” Zakuan menekan butang hijau menerima panggilan.
“Cik muda mana?”
Zakuan diam mendengar pertanyaan bos.Sudah mengagak bos pasti akan menanya soal cik muda.
“Aku tanya ni” suara bos meninggi namun nadanya masih serius.
“Belum jumpa lagi” Zakuan menjawab jujur dan ringkas.
“Tak guna!”
Zakuan terdiam mendengar kata-kata bos.Memang dulu dia selalu mendengar bos marah-marah begitu namun sejak kedatangan cik muda bos jarang marah-marah dan mengeluarkan kata-kata begitu.Mungkin bos berhenti kerana bimbang kata-kata sebegitu akan terkeluar di depan cik muda.Nampaknya kehilangan cik muda yang belum sampai 24 jam ini sudah mengembalikan tabiat buruk bos.
“Aku nak kau cari dia sampai jumpa.Kalau tak jangan kata aku tak bagi amaran”.
Talian dimatikan.Zakuan memandang skrin telefon bimbitnya.Bos akan tiba esok.Agaknya anak buahnya yang masih belum pulang akan membawa cik muda atau tidak?

*……………….*

“Ju!”
Matanya melihat sekeliling.Dia masih di kedai.Masih lagi di kaunter.Pasti tertidur sementara menunggu baju yang masih di dalam mesin basuh.
Nafas ditarik.”Ya Allah..”
Anisah meraup wajahnya.Tudung yang senget dibetulkan.Dadanya diurut meredakan debaran di hati.
Mimpi tadi terbayang semula di ruang mata.Dahinya berkerut.Istighfar diucap.Mimpi soa puterinya.
Mengapa dia bermimpi Julia dalam bahaya? Sedang sebelum-sebelum ini dia selalu bermimpi Julia tersenyum memandangnya.Memanggilnya..umi juga abi.Katanya dia akan pulang nanti.
Namun mimpi tadi bukanlah seperti itu.Julia dalam bahaya.Dia berlari dengan seseorang dalam keadaan mereka dikejar sekumpulan lelaki bersenjata.
Siapa yang lari bersama Julia? Mengapa mereka dikejar? Apa yang lelaki bersenjata itu mahu dari Julia dan temannya?
“Assalamualaikum..”
Suara itu mengalih tumpuan Anisah.Wajah gadis manis itu dipandang.
“Cik Nisah berangan ke?” Has menyoal sambil meletakkan fail-failnya ke dalam almari yang disediakan Anisah khas buatnya.
Anisah tersenyum.Has memang selalu datang tepat pada masa.Bila hatinya tidak tenteram gadis ini pasti punya idea untuk menenangkan hatinya.
“Kenapa ni?” Has hairan melihat Cik Nisahnya berdiam.Langkahnya diatur ke kaunter.
Anisah menggeleng.”Has banyak tugasan?”
Has menggeleng sambil langkah diatur ke almari penyangkut baju.”Tak banyak pun.Ada satu je..tu pun minggu depan baru doktor nak”.
Anisah mengangguk memahami.”Luqman mana? Dah lama dia tak datang”.
Has memandang,” Abang ada kerja.Dah lama dia tak de kat KL.Dia kirim salam kat Cik Nisah dengan Cik Amir”.
Anisah mengangguk.Dia tersenyum melihat anak gadis di depannya itu.Memang Julia bertuah punya sahabat seperti Has.Lagipula Has memang pandai menjaga hati orang-orang tua sepertinya.
Mimpi tadi diingat semula.Nafas dihembus.Apalah agaknya semua itu? Suara salam yang berbunyi dari depan mengangkat wajahnya.Langsung dia ke depan melayan pelanggannya.

*………………*

Selesai menunaikan solat Maghrib berdasarkan keadaan sekeliling mereka,sama-sama termenung memandang persekitaran.
Julia melihat kiri kanannya.Malam hampir pekat menandakan hampir masuknya waktu Isya’.Wajah Luqman dipandang.Apakah mereka akan tetap berehat di sini?
Luqman melihat Julia mengusap kedua lengannya.Juga jemarinya yang menggenggam antara satu sama lain.Pasti Julia kesejukan.Memang dia maklum dari dulu yang gadis itu tidak tahan sejuk.
Dia melihat jaket yang tersarung pada tubuh.Tidak sesuai pula diberi pada Julia.Sudahlah kotor,pasti ia berbau peluh.Luqman teringat baju sejuk Has yang diambilnya.
Zip begnya dibuka.Baju sejuk dikeluarkan dari beg itu.Ia diserahkan pada Julia.
Julia terpinga melihat baju sejuk yang dihulur Luqman.Dia menyambut dengan senyuman.Baju sejuk milik Has.”Macam-macam abang Hakim bawa,kan?”
Luqman senyum.Sebenarnya bukanlah semua barangnya pun.Kebanyakannya adalah barang yang bakal diperlukan Julia.Itu pun kalau ikutkan hati dia mahu menambah barang lagi.Namun memikirkan pelarian yang pastinya memenatkan , hanya sebuah beg yang dibawanya.
Julia menyarung baju sejuk pada tubuhnya.Lega sedikit.Hutan ini walau agak panas di siang,tapi sejuk di malam hari.Pasti ia masih terikat dengan cuaca semula jadi.
“Has tahu ke abang Hakim ambil barang dia?”
Luqman memandang Julia sambil mengangkat kening.Senyum dikuntum dan kepala digeleng.Teringat Has yang sibuk mencari blouse kesayangannya tempoh hari.
Julia mengangguk memahami.Soal sesi jawab petang tadi telah memaklumkan padanya bahawa tidak ada sesiapa yang tahu kedatangan abang Hakim melainkan temannya yang bernama Firdaus.
Dia belum pernah menemui Firdaus.Tapi selalu jugalah dia mendengar kisah dari Has yang mengatakan Firdaus adalah teman serumah abang Hakim di Pulau Pinang.
Luqman melihat sekeliling.Mereka harus mencari tempat tidur yang agak tersembunyi.Di sini terlalu mudah dijumpai andai ada yang mencari.Tapi di dalam hutan ini apa yang ada? Pasti semuanya serupa.
Nampaknya mereka harus bergerak selepas solat Isya’.

*………………..*

Motosikal Kawasaki itu diperhati.Dia duduk dan bangun menelek motosikal itu.Tidak ada walau satu tanda yang mengarah pada pemiliknya.
Tayarnya telah dipancitkan.Nombor plat pula sudah dibuka.Nampaknya sang penyelamat cik muda sudah maklum akan bahaya tempat ini.Semua langkah keselamatan sudah diambil.
“Macam mana?” Johan yang berdiri lima tapak di belakangnya menyoal.
Zakuan menggeleng.”Dia dah hapuskan bukti.Tak de cara nak cari dia balik”.
Johan diam.Lelaki berkemeja hitam yang berdiri tidak jauh darinya dipandang.”Kat mana kau jumpa motor ni?”
“Kat kawasan depan”.
Johan dan Zakuan memandang sesama sendiri.Kawasan depan..membawa erti sang penyelamat yang tidak diketahui identitinya itu datang dari jalan besar.
Bererti dia bukan orang dari sini.Bukan orang dari gudang yang menikam belakang bos.Tapi orang luar.Persoalannya bagaimana dia boleh tahu keberadaan banglo di tengah hutan itu?

JULIA – BAB 36

Penumbuknya digenggam.Nizam yang melaporkan ditumbuk berulang kali.Matanya merah menahan sifat marah yang makin menguasai diri.
“Kau cakap apa?” Salim menarik kolar baju Nizam.
Nizam menelan liur.Rasanya sudah lama Salim tidak semarah ini,” Cik muda hilang,bos”.
Salim melepaskan kolar baju Nizam dan menolaknya.Dia menumbuk dinding dengan penumbuknya.Darah yang mengalir dari tangan dibiarkan.Nafas turun naik menahan perasaan.
“Macam mana dia boleh hilang?” Salim menyoal setelah kemarahannya reda sedikit.
Nizam yang masih di lantai bangun berdiri dan membetulkan kotnya.Darah yang mengalir keluar dari bibir dilap menggunakan jarinya.
“Tak de yang tahu macam mana cik muda hilang.Tapi memang malam tadi ada orang pecah masuk banglo.Cuma tak tahu siapa.Yang pasti ramai yang tak tahu apa jadi sebab kebanyakannya kena ubat tidur” ucap Nizam satu persatu.
Salim diam.Apa yang Zakuan lakukan? Bagaimana Julia boleh hilang tiba-tiba? Sudahlah baru pagi ini mereka perasan akan kehilangannya.Pasti sudah jauh dia dibawa lari.
Dia mahu ke banglo segera tapi tidak boleh.Mana mungkin dia meninggalkan kerjanya yang masih belum selesai.Kalaulah banglo tidak sejauh ini…
“Yang kena ubat tu dah sedar belum?”
“Belum lagi”.
Salim menarik nafas.Bererti ubat tidur yang diberikan mempunyai kesan yang lama.Kejut bagaimanapun tetap juga mereka tidak akan sedar dari tidur.
Bunyi telefon bimbit Nizam mengalih perhatian.Nizam menjawab panggilan yang diterima.
Salim menarik nafas.Jam tangan dikerling.Pasti panggilan dari syarikat.Mesyuarat akan bermula sebentar lagi.
“Bos,,kita kena ke syarikat sekarang”.

*………………..*

Sepi.Kedua-duanya membisu.Kedua-duanya mendiamkan diri.Sama-sama tidak tahu apa yang harus dibicarakan.Hanya kedengaran bunyi-bunyi serangga yang mengisi pendengaran.
Julia mengurut-urut kakinya yang keletihan.Seluar yang dipakai juga sudah mula kotor.Nafas ditarik dan sekilas dia memandang Luqman.Kelihatan lelaki itu sedang mencari-cari sesuatu di dalam begnya.
Luqman mengeluarkan sebotol air mineral dan memandang Julia.Air mineral itu dihulurkan,”Minumlah”.
Julia menyambut dengan senyuman.Luqman dipandang,”Abang Hakim tak haus?”
Luqman menggeleng.Bukan tidak haus tapi dia boleh menahannya.Tapi jika Julia kehabisan tenaga,kedatangannya ke sini akan jadi sia-sia semata.
Matanya melilau melihat sekeliling.Dia sendiri tidak tahu mereka sudah tersesat ke mana.Hanya dikelilingi pokok-pokok dan belukar serta semak-samun sekeliling mereka.Warna hijau di kiri kanan dan langit di atas.
Mereka berhenti berjalan meredah hutan tadi sebenarnya bagi menunaikan solat Subuh.Dan keduanya mengambil masa untuk berehat seketika.
Julia meneguk air yang diberi Luqman.Nampaknya Luqman memang telah bersiap sedia untuk menyelamatkannya.Apakah Luqman memang tidak mahu membuat sebarang penjelasan?
“Kita nak ke mana ni?”
Luqman memandang Julia sekilas.Wajah gadis itu diperhati.Dia sendiri masih tidak tahu jawapannya.

*………………..*

“Cepat.Semua cari cik muda.Tutup gudang hari ni.En.Nizam cakap cari cik muda sebelum bos sampai sini.Kalau tak..” Zakuan terhenti.Bukan saja kemarahan bos yang melanda,nyawa juga menjadi taruhan.
Semua yang mendengar bergerak mencapai senjata masing-masing.Cik muda harus ditemukan sebelum bos pulang.Kalau tidak nyawa yang menjadi taruhan.Kemarahan bos tidak boleh dijangka.
“Macam mana ni?” Zakuan memandang Johan di sebelahnya.
Dia menarik nafas.Nampaknya cik muda memang tidak betah tinggal di sini.”Kita kena masuk hutan ni.Tapi aku tak tahulah dia dah jauh ke belum”.
Johan mengangguk.Dan mereka berdua bergerak mengikut teman-teman yang lain.Memulakan pencarian cik muda dalam hutan yang tidak diketahui luasnya itu.

*…………………*

Mereka berpandangan sesama sendiri.Julia menggigil ketakutan.Tangan melekap pada kepala yang tersarung dengan tudung.Bunyi tembakan yang baru didengar membuktikan mereka masih dekat dengan rumah besar itu.
Luqman langsung menggalas begnya dan memandang Julia.Mereka harus beredar dari situ sekarang.
“Lia ok lagi?”
Julia mengangguk.Ok atau tidak bukan masalah.Mampu tidak mampu perjalanan tetap harus diteruskan.Mustahil dia mahu tinggal di hutan ini.Kalau dia ditemukan,bagaimana dengan nasibnya nanti?
Luqman mengangguk.Bibir diketap,”Kalau macam tu…Jom”.
Julia bangun dari duduknya.Nafas ditarik dan senyum diukir.Dia mengikut langkah Luqman yang sudah bergerak.Perlahan.
Bang! Bang!
Bunyi tembakan makin jelas kedengaran.Luqman kepanikan bimbang Julia terapa-apa.Automatik tangannya menarik tangan Julia dan mula berlari.
Julia mengerut dahi.Lariannya dilajukan.Mereka harus berlari menyelamatkan diri hingga menemui tempat yang selamat dan sesuai untuk bersembunyi.

*………………..*

Dia mengangguk mendengar kata-kata mama.Wajah mama dipandang,” Habis abang tak cakap bila dia balik?”
Datin Mariah menggeleng.Has mengeluh.Nampaknya abang memang benar-benar ingin cepat.Pagi-pagi buta sudah hilang.Dicari juga tak ketemu.Selalu kalau abang ke mana-mana,pasti akan menemuinya dulu.
Has menaiki tangga menuju ke bilik Luqman.Mahu mencari kalau-kalau ada yang ditinggalkan Luqman buatnya.
Langkahnya maju pada laci meja belajar Luqman.Selalunya Luqman akan meninggalkan apa-apa untuknya di laci itu.
Laci itu dibuka perlahan.Has mengerut dahi melihat telefon bimbit abang berada di atas sampul surat.Dan di sebelahnya ada sepucuk surat.Has mengambil surat itu dan mula membaca.

Assalamualaikum….
Has..abang minta maaf sebab pergi tak sempat jumpa.Abang memang nak cepat.Abang nak Has doakan abang semoga semua urusan abang dipermudahkan Allah.Tolong doakan abang pulang dengan selamat.Abang janji abang akan buat yang terbaik untuk Has.
Sampul surat ni..kalau dalam masa seminggu abang belum balik,tolong serahkan pada abang Zalif.Ingat lagi kan kawan abang yang pernah datang rumah tu? Abang tinggalkan fon supaya senang Has nak berhubung dengan dia.Serahkan sampul surat ni pada Zalif cuma kalau dah seminggu tapi abang tak balik.
Ni je yang abang sempat tulis.Jaga diri elok-elok.Kirim salam untuk Cik Amir dengan Cik Nisah.

SALAM SAYANG
Abang Luqmanul Hakim

Has mengerut dahi.Mengapa harus menyerahkan sampul surat itu pada abang Zalif? Apa yang abang sembunyikan darinya?
Sampul surat itu diambil.Agak berat juga.Entah apa kandungannya.Nampaknya ada amanah abang yang perlu dia laksanakan.

*………………..*

“Cepat” Luqman memandang Julia sekilas.
Julia mengah.Nafasnya turun naik.Dia tidak tahu sudah sejauh mana mereka berlari.Yang pasti dia keletihan dan .. kelaparan.Perutnya dipegang.
Luqman melajukan langkah.Dia tahu Julia kepenatan.Tapi yang terpenting sekarang adalah selamatkan diri.Dia tidak mahu kedatangannya menjadi sia-sia jika Julia ditangkap semula.
Luqman berhenti tiba-tiba.Julia diam melihat Luqman.Perlahan Luqman melepaskan tangan Julia yang sedari tadi dipegang.
“Kenapa?” Julia menyoal.
Luqman menarik nafas,dia menggeleng.”Saya rasa kita dah jauh dari banglo”.
Julia mngerut dahi seketika.Banglo? Maksudnya rumah besar tadi? Dia tersenyum dan melihat keadaan sekeliling.Mencari tempat untuk melepaskan lelahnya.
Matahari sudah mula memancarkan cahaya.Barangkali sudah pukul 10.00 pagi atau lebih.Hasil larian tadi juga mengeluarkan peluh dari tubuhnya.Julia tidak tahu bagaimana keadaan dirinya sekarang.Sudahlah keluar berbaju tidur.Mujur pakaian tidur hariannya sopan saja.
Luqman menghulurkan sebungkus roti Gardenia pada Julia.Dia hanya membawa sedikit makanan untuk mengalas perut.Kalau mereka berterusan terperangkap di dalam hutan ini,nampaknya mereka harus mencari tumbuhan yang boleh dimakan.
“Terima kasih.Abang Hakim nak?” Julia menyoal.
Luqman menggeleng.Melihat Julia makan sudah buat dia kenyang.Luqman senyum sendiri.Memang dia lapar tapi dia boleh menahannya.Lagipun makanan yang dibawa hanya sedikit.Mungkin cukup untuk hari ini saja.
Julia memandang sekeliling.Pukul berapa agaknya sekarang? Dia tiba-tiba berfikir.Apakah Luqman memang tidak mahu bercerita apa-apa?
Bagaimana dia boleh di sini? Bagaimana pula dia tahu Julia di sini? Bagimana dia boleh sampai ke sini? Dari mana , dengan apa? Dan kedatangannya diketahui Has atau tidak?
Bagaimana pula dengan Cik Mariah dan Cik Norman? Apakah mereka tahu apa yang abang Hakim lakukan? Julia menarik nafas.Dia tidak suka berteka-teki sendiri.
Abang Hakim dipandang,”Abang Hakim”.
Luqman membalas pandangan Julia.Dia dapat merasakan Julia memerlukan sebuah penjelasan atas apa yang sedang berlaku.
“Abang Hakim ada nak cakap apa-apa?”
Luqman diam.Tekaannya benar.Memang dia berniat mahu bercerita tapi tidak tahu harus dimulakan dari mana.

JULIA – BAB 35

Tangan yang menyentuh bahunya dipegang dan dipusing ke kanan sehabis mungkin.Luqman menoleh memandang lelaki di belakangnya.
“Kau siapa?” dia menyoal buat kali kedua.Tangannya yang menyentuh Luqman tadi diangkat dan digunakan untuk menumbuk Luqman.Sayangnya ia sudah lembik,tidak mengenai Luqman.Lelaki itu mengerut dahi melihat tangannya.
Luqman sengih.Hanya sarafnya yang tersimpul buat sementara.Paling lama pun hanya akan membengkak dua minggu.Tidak sampai kudung.
Kesempatan itu digunakan untuk menyapu krim pada hidung lelaki itu.Serta-merta lelaki itu rebah perlahan.Langsung Luqman mengambil topeng muka menutupi wajah.Susah juga kalau wajahnya dicam nanti.
Langsung wayar-wayar di hadapannya diperhati.Playar ditangan dipegang erat.Bidang wayaring yang dipelajari sangat memberi keuntungan pada waktu begini.
Wayar yang tersambung ke bilik Julia dipotong.Kod-kod yang terdapat pada setiap wayar memudahkannya.Rasanya Julia sudah tidur.Jadi dia tidak akan menyedari perubahan yang berlaku.
Selesai kerjanya,Luqman menarik tubuh lelaki tadi bersandar di balik almari.Jadi tidak akan ada yang melihat.Langsung dia menaiki tangga.
Bunyi tapak kaki menghentikan langkahnya.Luqman berlari bersembunyi di balik rak pada ruang tamu atas.
“Siapa?” lelaki berkemeja hitam yang menutup pintu bilik betul-betul di kiri tangga menyoal.Kepalanya tertoleh-toleh mencari.Rasanya dia ada terdengar bunyi sesuatu.
Luqman mengintai dari balik kotak yang menutupi tubuhnya.Sebaik lelaki itu menuruni tangga,Luqman melangkah ke hadapan sedikit.Perlahan bagi memastikan lelaki itu tidak berpatah kembali.
Pasti lelaki itu sudah turun,Luqman keluar dari persembunyian.Dia mengintai sebelum meneruskan perjalanan.Mujur wayar lampu kecemasan sudah dipotong.Jadi walaupun ia dihidupkan tidak akan sesiapa yang tahu.
Langkah diteruskan hingga hampir tiba di bilik hujung.Hanya ada sebuah bilik di situ jadi Luqman pasti ia bilik Julia.Lagipun pintunya berbeza dengan pintu yang lain.
Juga berdiri seorang lelaki di pintu itu.Luqman mengerut dahi.Apa yang harus dilakukan? Langsung tiada ruang untuk bersembunyi di situ.Satu-satunya cara adalah berlawan.
Tapi dia tidak mahu menarik perhatian yang lain.Bimbang kedatangannya mengganggu seluruh villa.Silap hari bulan,dia akan terkurung di situ buat selamanya.
Pintu bilik di sisinya dibuka dan ditutup kuat.Hanya sekadar didengari sang pengawal pintu Julia.Dia menanti hingga lelaki itu datang padanya.

*……………….*

Faiz mengerut dahi mendengar bunyi itu.Jam tangan dipandang.Sudah pukul 10.00 malam.Sepatutnya semua pekerja sudah ke gudang.Dia juga akan meninggalkan bilik cik muda jam 11.30 malam nanti.
Kunci mangga disimpan di dalam poket seluar dan dia bergerak mencari arah bunyi yang didengarnya.Tidak menyedari ada yang menanti.
Faiz mengerut dahi melihat bayang seseorang.Mengangkat wajahnya Faiz terundur sedikit.Seorang lelaki bertopeng berada di hadapannya.
“Kau siapa?” Faiz menyoal dengan kerutan dahi.
Lelaki itu pantas melayangkan penumbuknya ke mata Faiz tapi Faiz pantas menunduk.Dia sudah biasa berlawan jadi ia tidak susah.Lagipun mengelak dari pihak lawan merupakan kepakarannya.
Faiz memegang penumbuk itu dan menolaknya ke belakang.Langsung kakinya menyilang kaki lelaki itu hingga dia terjatuh.Lelaki itu bangun kembali selepas beberapa ketika.
Faiz mengerut dahi.Kelihatannya lelaki ini tidak punya asas berlawan tapi mengapa dia berani menceroboh ke sini? Nampaknya dia menempuh maut.
“Kau siapa?” Faiz menyoal.
Lelaki itu tidak menjawab.Leher Faiz dipegang dan ditetak menggunakan pergelangan.Faiz kaku.Kehairanan.Mengapa lehernya tidak boleh bergerak tiba-tiba?
Faiz hanya melihat lelaki itu mengikat tangan dan kakinya.Setelah itu dia dijatuhkan.Lelaki itu kemudian menetak lehernya semula dan menyapu sesuatu pada hidungnya.
Matanya dikelip beberapa kali.Dia melihat lelaki itu meninggalkannya.Setelah itu dia sudah tidak tahu apa yang berlaku.Matanya terpejam rapat.

*………………..*

Luqman berpatah balik bila menyedari mangga itu berkunci.Tubuh pengawal tadi diperiksa dan kunci ditemukan di poket seluarnya.Sebelum meneruskan perjalanan dia meletakkan tubuh itu di dalam bilik yang berhadapan.
Mangga dibuka dan tombol pintu dipulas.Bilik itu gelap gelita kerana eletriknya tiada.Luqman membiarkan pintu terbuka agar cahaya masuk.
“Lia..” panggilnya perlahan.
Kakinya melangkah ke arah katil.Tapi Julia tiada di situ.Dia melihat sekeliling bilik.Luas benar bilik ini.Kalah biliknya di rumah.
Dia melangkah ke arah sofa bila terlihat kepala yang bersandar.Luqman mendapati Julia sedang tidur duduk di sofa seorang.
Wajah itu diteliti seketika.Wajah yang dirindui.Wajah kesayangan yang sudah lama tidak ditemui.Hanya seketika sebelum Julia dipanggil.
“Lia..”
Nampaknya Julia tidak sedar.Luqman teringat kata Firdaus bahawa cara mengejut orang sedang tidur yang paling cepat adalah menekan ibu jari kakinya.
Firdaus melutut.Ucapan maaf diucap sebelum dia menekan ibu jari kaki Julia yang disarung stokin itu.
“Lia..” panggilnya perlahan.

*………………….*

Julia terjaga dari tidur.Matanya terpisat-pisat memandang wajah di hadapan.Cahaya malap menyukarkan dia mengecam wajah itu.
“Lia..”
Julia terdiam.Suara itu..dan nama itu..hanya seorang,abang Hakim!!
“Abang Hakim?” perlahan suara Julia.
Luqman tersenyum namun dia pasti senyumannya tak dilihat Julia kerana ketiadaan cahaya.
“Jom” Luqman memegang pergelangan tangan Julia.
Julia terdiri mengikut jejak abang Hakimnya.Belum sempat langkah dibuka , Julia terlebih dulu menahan.”Nak pergi mana? Abang Hakim dari mana ni?”
Luqman menarik nafas.Masih Julia yang sama.Dia menoleh,” Lia..kita kena keluar dari sini dulu.Lia percaya saya,kan?”
Julia mengangguk.Dan Luqman langsung bergerak meninggalkan bilik itu.

*……………..*

Julia menanti Luqman memangga pintu.Dia melihat ruang tamu masih cerah,tidak gelap seperti biliknya.Seingatnya tadi dia tidak menutup lampu.
Luqman mencapai tangan Julia dan berlari anak ke ruang tamu atas.Beberapa saat dan Julia ditarik menuruni tangga.
Julia mengikut jejak Luqman.Luqman panik bila tersedar ada yang berjalan menuju ke arah mereka.Langsung tubuh Julia ditolak ke belakang sofa.
“Kau siapa? Apa kau buat kat sini?”
Luqman menarik nafas.Balik-balik itu sajalah soalan yang diterima.Dia tidak mengambil masa lama.Kaki lelaki itu disilang hingga dia terjatuh.
Dan Luqman langsung meniup serbuk pada tangannya ke wajah lelaki itu.Beberapa saat lelaki itu akhirnya rebah.Dia mengambil krim dan menyapunya ke hidung lelaki itu.
“Lia” panggil Luqman.
Julia keluar dari persembunyian.Wajah Luqman dipandang.Luqman mengangguk.Julia mendekat dan Luqman langsung menarik tangannya menuju ke bilik kosong.
Terkejut dia mendapati dua lelaki di pintu itu terbaring bagai mayat.Tapi dadanya masih turun naik menunjukkan keduanya masih bernafas.Luqman memandang.
“Jangan risau.Dia orang cuma tidur je..”
Julia mengangguk.Dia mengikut abang Hakim ke bahagian hadapan.
Luqman membuka beg galasnya dan mengambil sesuatu.Kemudian ia diberi pada Julia.
“Kasut?” Julia memandang kasut sukan yang diberi Luqman.
“Pakai cepat.Nanti ada orang nampak” Luqman menggesa.
Julia langsung menunduk dan memakai kasut yang disediakan Luqman.Memang tepat dengan saiz kakinya,barangkali Luqman meminta bantuan Has untuk membelinya.Kelihatan seperti kasut baru.
Tangan Julia ditarik.Meredah semak samun yang masih lagi serendah lutut keduanya.Luqman diam sebentar.Dia tidak boleh melalui arah yang sama dengan tempat dia meninggalkan motosikal.
Dia berpusing ke arah kiri dan menarik Julia.Mereka meredah hutan di tengah malam tanpa mengetahui arah tuju.

*…………….*

Seluruh isi banglo gempar.Ramai yang ditemui tidur tidak pada tempatnya.Zakuan dan Johan buntu bila Faruk dan Kamil tidur di pintu.Keduanya berpandangan sesama.
“Cik muda!” ucap mereka serentak.
Langsung Zakuan berlari ke tingkat atas.Lega sedikit hatinya bila pintu masih berkunci.Kunci pula disangkut pada sisi pintu.
Dahinya berkerut.Mana perginya Faiz? Bukankah jadual mengawalnya bermula 6.00 pagi hinggan 11.30 malam?
Zakuan mula tidak sedap hati.Kunci dicapai dan pintu bilik cik muda dibuka.
“Cik muda..” panggilnya.
“Cik muda..” panggilnya lagi.Ke mana perginya cik muda?
Dia masuk ke bilik air tapi tidak menjumpai.Ruang sidai kain juga kosong.Nafas turun naik menahan perasaan.Kalau Faruk dan Kamil ditemui tertidur di luar..ertinya
“Faiz!” Zakuan memanggil.Nadanya serius.Beberapa orang yang berada di situ membantu mengesan Faiz.Ke mana perginya Faiz?
“Jumpa cik muda?” Johan yang baru naik menyoal.
Zakuan menggeleng.Johan mengeluh.Cik muda dilarikan atau melarikan diri.Tak kisahlah yang mana,yang pasti mereka bakal menghadapi kemarahan bos yang sudah lama tidak kunjung tiba.

JULIA – BAB 34

‘Kaedah menghasilkan corak menggunakan alam semula jadi’.
Dia tersenyum melihat buku itu.Hanya tinggal satu,pasti buku yang lain telah dipinjam oleh rakan sekelas.Has mengambil buku dan berjalan ke kaunter.
Helaian buku itu diselak.Matanya sibuk memandang bait-bait tulisan tidak menyedari dua orang lelaki keluar dari pejabat.
Terlepas buku yang dipegang Has jatuh ke atas lantai.Has memandang wajah di hadapannya.En.Hazim yang merupakan pengurus setia perpustakaan universiti memandangnya.
“Maaf En.Hazim” Has mengundur dan menunduk memohon maaf.
“Has” En.Hazim menegur Has.Memaklumkan ada tetamu di sisinya.
Has mengangkat wajah.Memandang tetamu di sisi En.Hazim.Dia?
“Selamat tengah hari”.
Dahi dikerutkan.Mengapa dia di sini?
“Has..minta maaf dengan tetamu dulu” En.Hazim berdehem.
Has menarik nafas dan memberi senyuman.Melihat wajah itu langsung punah ‘mood’ nya.Dia menunduk memohon maaf.
“Tak pe.Lain kali hati-hati ye”.
Has menjeling.Pandai pula dia berlakon..konon sopan sangatlah.
En.Hazim memandang Has,” Ni En.Nizam dari Sa-Nu”.
Has mengangguk,” Has nak pergi kaunter ” .
En.Hazim mengangguk dan Has berlalu.Langsung memakai kasut meninggalkan perpustakaan.Berlari anak menuju ke keretanya.

*…………………*

Nizam melihat Has yang tergesa-gesa pergi.Pasti mahu lari darinya.Langsung Nizam meminta diri dan dalam diam mengejar Has.
Dia sebenarnya datang untuk membincangkan soal meja-meja yang akan diderma Sa-Nu pada universiti.Tidak sangka pula akan terserempak dengan gadis becok itu.
Sebaik terlihat Has yang hampir keluar kawasan menuju ke tempat parkir kereta,Nizam langsung menjerit.
Has menoleh sekilas dan melajukan larian anak.Apa lagi yang lelaki ini mahukan?
“Kejap” Nizam menahan.
Has mengeluh,” Nak apa?”
Nizam terdiam seketika.Mengapa dia mengejar Has? Dia bingung.Yang dia tahu kakinya automatik mahu mengejar sebaik gadis itu melarikan diri darinya.
“Nak cakap apa-apa tak? Saya nak balik ni” Has meneruskan langkah.
“Kejaplah” Nizam menahan langkah kaki Has yang baru dibuka.
Has mengangkat kening.Nizam diam,” Lama tak jumpa”.
Has mencebik,” Buat apa nak jumpa? Tak de kaitan hidup dan mati”.
Nizam membisu.Pandai benar gadis ini menjawab.Memang benar..kerjasama antara Sa-Nu dan Hakim Legacy sudah selesai jadi dia langsung tidak ke Hakim Legacy.Sudah tentulah tidak berjumpa dengan anak pengarah syarikat ini.
“Nak cakap apa-apa ke tak? Saya nak balik” serius nada Has.Tidak mahu berbual terlalu lama.Lagipun perbualan dengan Nizam pasti akan berakhir dengan perbalahan.
Apa yang harus dia katakan? Pelik pula mengapa dia tiba-tiba mengejar Has.Dia harus berbicara..berkata walau apa saja.Mengappa boleh terbisu begini?
“Kenapa awak lari?”
Has mengerut dahi,”Awak kejar saya semata-mata nak tanya tu? Lagi satu,saya bukan nak lari tapi saya nak cepat..nak balik rumah”.
Nizam tersenyum.Suka dia melihat muka Has menahan marah.”Kejap”.
Nizam menahan Has yang mahu membuka langkah.”Awak kena bayar ganti rugi”.
Has diam.Dahinya berkerut,” Ganti rugi apa?”
Nizam sengih.” Lupa hari tu awak tolak saya.Handphone saya masuk air”.
Has menggeleng kepala.Apa masalahnya? Baiki..kan mudah.
“Baiki lah..jangan cakap nak ganti rugi macamlah awak tak de duit.Saya nak cepat ni” Has melajukan langkah.Malas mahu melayan Nizam.
Nizam melihat Has berlalu pergi.Apa yang tidak kena dengan dirinya hari ini?

*…………………..*

Motosikal Kawasaki itu berhenti di pinggir jalan.Luqman turun dari motosikalnya.Nombor plat ditanggalkan.Dia tidak boleh meneruskan perjalanan sebelum menanggalkan nombor plat.
Motosikal itu pasti akan ditinggalkan di dalam hutan.Jika ditemui,pasti akan membawa bahaya padanya juga keluarga.Telefon bimbit memang sudah ditinggalkan di rumah.Juga bersama sepucuk surat ditulis buat Has.
Motosikal ditunggang hingga terlihat villa oleh pandangan mata.Nafas ditarik sambil menolak motosikalnya masuk ke dalam semak.Langkah diteruskan perlahan.Dia harus menunggu hingga gelap sedikit untuk memulakan operasi.
Kompas dikeluarkan dari poket seluar untuk mencari arah kiblat.

*……………….*

Julia melipat telekung dan sejadah yang baru selesai digunakan.Sesudah itu dia duduk di atas katil.Apa yang tidak kena? Mengapa hatinya tidak tenang malam ini?
Telekung dan sejadah diletak di sisi.Julia berbaring.Mata dipejam seketika.Apa agaknya? Tudung yang tersangkut pada penyangkut dicapai dan dipakai.
Apa agaknya penyebab perasaan ini? Mengapa dia tiba-tiba susah hati?
“Ya Allah..” ucap Julia perlahan.
Nafas ditarik perlahan.Kata Faiz,hari ini bos ke luar bandar.Punya urusan yang harus diselesaikan.Mungkin akan pulang tiga hari lagi.
Selalu perasaannya biasa-biasa saja tapi..mengapa malam ini dia terasa aneh? Baju sejuk nipis diambil dan disarung pada tubuh.
Julia termenung sendiri di sofa.Hingga akhirnya dia terlelap.

*…………………*

Jam tangannya dikerling.Pukul 9.00 malam.Beg galasnya di letakkan benar-benar di hadapan villa yang tidak berpintu itu.Mudah untuk dia mengambilnya nanti.
Beg silang kecil dikeluarkan dari beg galas.Di dalamnya ada beberapa barang utama yang harus digunakan.Bismillah dibaca perlahan dan langkah dimulakan.

*……………….*

Lampu bilik dibuka dan jam dinding dipandang.Mengapa dia terjaga dari tidur?
“Apa kena dengan aku ni?” Salim merungut sendiri.
Mimpi yang dialami kembali terbayang di ruang mata.Julia tersenyum padanya tetapi mengucapkan maaf.
Dahi dikerutkan.Apa maksud mimpi itu? Mengapa Julia tersenyum tapi mengucap maaf? Juga tiada tanda kesedihan pada mata Julia seperti yang selalu dia lihat.
Walau mukanya riak rasa bersalah,tapi matanya jelas mempamerkan rasa bahagia.Mimpi yang dialami menyebabkan dia ingin pulang ke banglo sekarang juga.
Tapi sudah malam.Pasti Anas sudah tidur.Begitu juga Nizam.Lagipun hari ini dia sibuk ke sana ke mari menyelesaikan kerjanya.
“Julia…” Salim mengeluh.
Harapnya bila dia ke banglo,Julia sudah boleh berbaik dengannya.Dia sudah dua minggu tidak ke bilik Julia dek pergaduhan tempoh hari.Kata-kata Julia sentiasa terngiang-ngiang di telinganya.
Mereka sama-sama menderita atas apa yang dia lakukan.Memang benar,tapi Salim tidak sanggup membayangkan jika Julia jauh darinya.Kerana itulah dia bertahan tidak mahu membebaskan gadis itu.Gadis pertama dan terakhir yang berjaya mencuri hatinya.
Salim berbaring kembali.Masih banyak kerja yang harus diselesaikan.Nampaknya esok dia harus menelefon Zakuan bertanyakan khabar Julia.

*………………….*

Serbuk ubat tidur yang dibekal Firdaus dikeluarkan.Hidungnya ditutup dan perlahan dia meniup serbuk itu mengenai kedua pengawal yang mengawal di pintu utama.
“Satu..dua..tiga..”
Dan keduanya rebah serentak.Luqman menarik nafas.Hatinya berdoa agar misinya dipermudahkan.Krim pula dikeluarkan dari zip depan.
Kata Firdaus,serbuk ubat tidur hanya berkesan selama tiga hingga empat jam.Manakala krim pula boleh berkesan hingga 24 jam.Krim di tangan disapu perlahan pada hidung kedua lelaki berkemeja hitam itu.
Luqman mengambil kunci di dalam poket kemeja salah seorang darinya dan membuka pintu.Mujur dia memakai kasut yang tiada bunyi tapaknya.Jika tidak pasti menyukarkan diri sendiri.
Pelan yang dilukis diingat kembali.Fius eletrik utama terletak di balik tangga yang terdapat di ruang tamu pertama.Apa yang penting lampu bilik Julia harus dimatikan,begitu juga lampu selorongnya.
Dia sudah memastikan keberadaan Salim.Dia akan kekal di Kuala Lumpur dalam dua atau tiga hari lagi.Kerana itulah waktu ini adalah waktu yang paling sesuai untuk melarikan Julia dari situ.
Luqman melangkah keluar dari bilik kosong.Nafas ditarik perlahan.Ke kanan adalah ruang tamu kedua juga dapur serta bilik mak cik Nafisah.Juga beberapa bilik stok.
Ke kiri pula ada bilik-bilik stok juga.Dan terus adalah ruang tamu pertama.Di balik rak-rak di sisi tangga adalah kotak fius seluruh villa.
Waktu malam memudahkannya kerana kerja-kerja dihentikan.Pekerja-pekerja yang menguruskan pula tempatnya di gudang belakang.
‘Snowcap’nya dibetulkan dan langkah diteruskan.Menuju ke ruang tamu pertama.Langkahnya senyap bimbang di dalam bilik-bilik yang dilaluinya masih ada orang.
Dia menarik nafas lega kerana ruang tamu kosong.Hanya ada kotak-kotak yang tersusun memenuhi ruang.Juga beberapa senapang yang sudah dibungkus.
Langsung Luqman ke rak-rak itu dan mencari kotak fius.Kotak-kotak yang berada pada rak dialih perlahan.Dia tersenyum saat melihat kotak fius yang ditutup menggunakan kayu hitam.
Baru saja tangannya membuka pintu kotak fius , bahunya disentuh.
“Kau siapa?”

JULIA – BAB 33

Luqman memasukkan baju terakhir ke dalam bagasi kecil itu.Hari ini dia akan pergi ke Pulau Pinang untuk menemui Firdaus.Temannya itu tidak dapat datang kerana kesibukannya sebagai seorang doktor.
Zip ditarik dan bagasinya didirikan.Luqman melihat sekeliling kalau-kalau ada barang yang tertinggal.Dan dia melangkah turun ke bawah.
“Abang dah siap barang ke?” Has di meja makan menyoal.
Luqman mengangguk.Dia tersenyum berjalan ke arah mereka yang sedang bersarapan.
“Kenapa abang nak pergi Penang ni?” Has menyoal lagi.
Dato’ Norman dan Datin Mariah berpandangan sesama sendiri.Ketawa kecil.Has ni..ada-ada saja yang menjadi persoalannya.
“Yang Has tanya ni kenapa?” Luqman meneguk air kopi buatan mama.
Has mencebik,”Manalah tahu..tetiba nak pergi Penang,,nanti balik bawa kakak ipar baru.Kasihan Ju..”
Luqman memandang.Mengapa adiknya tiba-tiba menyebut nama Julia? Suasana sunyi seketika.Dato’ Norman dan Datin Mariah juga ikut diam melihat riak wajah Luqman yang sedikit berubah.
Has memandang.Dia sengaja menyebut nama Julia.Mahu melihat reaksi yang diberikan abang.Has senyum sendiri bila menyedari wajah Luqman berubah.Bererti perasaan abang pada Julia masih sama.
“Nak cakap ke tak nak ni?”
“Nak jumpa Firdaus” ringkas jawapan Luqman.
Has mengangguk.Berjumpa dengan abang Firdaus? Has tiba-tiba teringat sesuatu.”Bukan ke abang Firdaus dah start kerja kat hospital?”
Luqman mengangguk.Wajah Has dipandang.Kenapa?
“Abang tu..bila lagi nak mula kerja kat syarikat ?”
Luqman mencubit adiknya.Geram betul.Balik-balik itu yang ditanya.Has mencebik.Tangan abangnya selalu laju saja sampai padanya.
“Oklah..papa mama,abang nak gerak dulu.Tak nak sampai lewat sangat” Luqman menyalami keduanya.
Pipi mama dicium.Has ikut menghantar hingga ke luar.
“Has jaga diri.Abang pergi sekejap je..” Luqman mengusap kepala Has yang bertudung.
Has mengangguk.”Pergilah cepat.Nanti jalan sesak”.
Luqman senyum.Tangan dihulurkan pada Has dan Has menyalami abangnya.Has tersenyum melihat BMW milik Luqman keluar dari perkarangan banglo.
Moga segala urusan abang sentiasa dipermudahkan.Amiiin…

*……………….*

Julia melihat keadaan sekeliling bilik itu.Matanya kelihatan tercari-cari sesuatu.Dia bangun dari pembacaannya.Buku Melakar Cinta Firdausi itu diletakkan di atas meja.
Langkahnya perlahan mengetuk dinding bilik itu.Matanya mencari-cari.Semua almari di intai belakangnya tapi tidak ketemu.Almari-almari itu terlalu rapat dengan dinding dan Julia tidak kuat untuk menolaknya.
Faiz masuk bersama mak cik Nafisah menghidangkan makan tengah hari.Julia memberi senyuman.
“Faiz”.
Faiz menoleh memandang cik muda yang sedang berdiri meneliti dinding.Dia yang baru selesai mengangkat hidangan dari troli ke atas meja langsung maju pada cik muda.
“Kenapa cik muda tengok dinding ni?”
Julia tersenyum.Memandang Faiz yang berada di belakangnya sekilas.”Bilik ni memang tak de tingkap langsung ke?”
Faiz mengerut dahi.Dia terdiam.Bukan tidak ada tingkap tapi ia telah ditutup atas arahan bos sendiri.Tingkap semuanya telah di’tinted’ menggunakan warna gelap dan di pateri menggunakan kadbod kayu.
Dan ia disembunyikan di balik almari-almari yang besar itu.Ruang sidai baju yang terdapat di dalam bilik air pun langsung tidak ada ruang cahaya matahari.Hanya diletakkan penghawa dingin bersuhu panas agar baju-baju yang disidai boleh kering.
“Tak de ke?”
Faiz menggeleng.Entah apa jawapan yang harus diberikan dia tidak tahu.
Julia menarik nafas.Bagaimanalah dia dapat lari jika tingkap pun tidak terlihat?

*……………….*

Dahinya berkerut melihat seseorang duduk di kerusi pejabatnya.Stetoskop di tangannya disangkut ke leher.Dan kerusi ditarik.
Luqman tersengih memandang Firdaus.”Selamat petang doktor”.
“Amboi.Aku ingat kau tunggu kat rumah je..tahu-tahu datang sini pula” Firdaus mengambil tempat di kerusinya.
“Memang ingat nak tunggu je..terasa macam nak datang pula..aku datang je la..” Luqman menceritakan kebosanan yang dialami.
Firdaus mengangguk-angguk.Stetoskop disimpan dalam laci dan fail di hadapannya dibelek.Memang Luqman telah memberitahu dia akan datang ke Pulau Pinang.Katanya ada hal yang harus dibicarakan.
Kunci rumah ditinggalkan pada pengawal bangunan.Hanya Luqman mengenalkan diri , pengawal akan memberikan kunci.
Serasa Firdaus,Luqman datang untuk meminta bantuannya soal gadis kesayangan Luqman,Julia.

*………………*

“Kau faham tak apa aku cakap ni?” Firdaus mencekak pinggang di sisi papan putih kecil itu.
Luqman mengangguk,”Boleh masuk lagi ni.Sambunglah”.
Firdaus mencebik.Marker di tangan diletakkan pada papan putih dan dia mengambil tempat di sofa.
“Nasib baik cuti hari ni.Penat pula bagi kursus kat kau ni”.
Luqman tersenyum memandang buku notanya.Dia sedang belajar asas-asas tubuh manusia.Bahagian mana yang lemah dan bahagian mana yang kuat.
Ilmu yang bakal digunakan dalam operasinya nanti.Mudahlah dia menyerang pengawal-pengawal dan pekerja di villa itu nanti.
Untung juga Firdaus mengetahui cara-cara melumpuhkan saraf-saraf utama tubuh badan manusia.Boleh dia mempelajari itu juga.
Luqman menarik nafas sedalam mungkin.Dia mengejar masa.Masih banyak kerja yang harus dilakukan sebelum dia masuk ke hutan menyelamatkan gadis kesayangannya.

*……………….*

Pelan villa di atas mejanya diteliti.Ini adalah pelan yang dilukis dari apa yang dia lihat , dengar dan faham.
Villa dua tingkat yang digabung dengan gudang di belakangnya , hanya mempunyai hanya satu pintu keluar utama.
Mengikut apa yang dia faham dari sebulan mendengar gerak-geri Salim , bilik Julia adalah bilik yang paling hujung di tingkat atas.
Di bawahnya adalah bilik-bilik yang dia tidak pasti kandungannya apa.Tapi Luqman dapat meneka apa di dalamnya.Apa yang pasti,bilik yang kedua hujung adalah bilik kosong yang jika dimasuki terus akan menemui pintu keluar.
Di setiap bilik ada orang tertentu yang menjaganya.Ruang tamu pula sebesar mana dia kurang pasti.Tapi cukup untuk dipunggah barang,ada juga rak-rak yang terletak di balik tangga.Muat juga diletakkan sofa bersama sebuah meja.
Itu belum ruang di belakang yang hampir sama.Cuma bezanya ia tidak punya rak dan tempat memunggah barang.Kalau terus ke belakang akan menemui ruang makan yang bersebelahan dengan dapur.
Tapi ia dipisahkan dengan satu lorong kecil.Lorong yang sekira hanya muat dimasuki hanya seorang.Juga dekat dengan dapur ada bilik seorang wanita yang Luqman selalu mendengar Salim memanggilnya mak cik Nafisah.
Namun suara itu tidak pernah didengari.Mungkin mak cik Nafisah bukan jenis yang suka bercakap.Kalau di dalam bilik,selalu saja Julia memanggilnya tapi akhirnya dia tetap meninggalkan Julia berdua dengan Salim.Pasti ada tanda-tanda menghalau dari Salim yang dia tidak nampak.
Pelan itu dilihat.Ia hampir lengkap.Hanya tinggal memastikan kedudukan bilik Julia yang sebenar-benarnya agar dia tidak tersesat nanti.Mungkin dalam seminggu lagi dia sudah boleh masuk ke hutan.

*……………….*

Rambutnya diikat menggunakan getah rambut.Nafas ditarik perlahan.Kepala yang tidak gatal digaru.Mana pula perginya?
Jam dinding dipandang.Sudah pukul 11.00 pagi.Kelasnya bermula pukul 12.30 tengah hari.Biar awal jangan lambat.Malu kalau didenda pensyarah.
“Manalah baju ni” rungut Has sendirian.
Pintu yang terbuka dipandang.Has mengerut dahi memandang abang yang muncul di muka pintu.
“Kenapa?”
“Ada keronsang tak?”
Has mengerut dahi.Mengapa abang tiba-tiba meminta keronsang?
“Abang nak buat apa?” suaranya meninggi kerana terkejut.
Luqman terdiam.Jawapan apa yang harus diberikan? Has berjalan ke almari dan membuka laci.Sebiji keronsang diambil dan dihulur pada Luqman.
Ucapan terima kasih diberi.Baru saja langkah dibuka,tangannya ditarik Has.
“Ada nampak tak baju Has yang warna biru pekat tu?”
Luqman diam.Senyum diberi.Dia mengambilnya.Sebenarnya dia mengambil sepersalinan milik Has untuk disertakan dalam alatan menyelamatnya.Mana tahu kalau Julia perlu menukar pakaiannya nanti.
“Nampak tak?” Has menyoal.
Luqman diam sebentar dan menyoal kembali,” Yang mana?”
“Alah..yang Ju hadiahkan tu.Blouse labuh yang ada corak bunga kat tangan” Has mencari di dalam almari.Walau dia telah mencari berulang kali namun tindakannya diulang lagi.
Luqman memandang.Rasa bersalah pula melihat adiknya itu memunggah almari.”Kan ada baju lain..kenapa nak pakai baju tu juga?”
Has mencebik,” Hari ni ada latihan luar kelas.Baju tu selesa kalau bawa keluar.Kan ringan jenis kain dia..”
“Macam tak de baju lain” Luqman duduk di atas katil.
Has mengeluh,” Memanglah ada tapi Has dah plan nak pakai baju tu.Mama pun tak nampak.Has rasa semalam ada je dalam almari ni…”
Geram betul hatinya.Ke mana pula perginya baju yang dihadiahkan Julia itu?
“Tak de kut.Baik Has guna baju lain je..kelas start pukul 12.30 kan..?”
Has terdiam.Dia menoleh ke belakang memandang abang tapi Luqman sudah tiada.Baru saja dia mahu menyoal mengapa abangnya meminta keronsang.
Biarlah.Has langsung mencapai jubah kuningnya dan berlalu ke bilik air.

JULIA – BAB 32

“Mama tanya kenapa tak turun makan?” Has berdiri tegak di depan pintu abangnya.
Luqman senyum nipis , wajah adik tersayang dipandang.”Tak laparlah Has”.
Has mencebik,”Apa yang abang buat sebenarnya ni?”
Tubuh Luqman ditolak perlahan dan Has melangkah masuk.Seperti biasa yang menjadi tempat duduknya adalah katil milik Luqman.
“Buat apa?” Luqman masuk mengikut langkah Has.
Has melepas nafas.Ada saja abangnya ini.Cara-cara tidak mahu menjawab soalannya lah itu.Matanya dikecilkan meneliti seisi ruang bilik.
“Suka hati abanglah.Malas Has nak kisah …. Tai abang janganlah buat mama risau..kasihan mama,kasihan lagi Has yang nak menjawab soalan mama tu..”bebel Has sambil melangkah keluar.
Luqman hanya menayangkan sengih kerang busuknya.Sepemergian Has dari biliknya,Luqman menyambung kerjanya semula.

*…………………*

Usai kelas bersama Dr.Fahim , Has memandu keretanya ke Juwita Aleeya.Rencananya mahu menolong Cik Nisah di dobi sehingga pukul 6.00 petang.
Kereta diparkir di hadapan Juwita Aleeya.Salam diberi pada Cik Nisah yang leka melayani pelanggan.Dan Has langsung ke ruang belakang untuk melihat kalau-kalau ada baju yang harus diseterika dan dibungkus.
Has mengerut dahi melihat dua pasang baju Julia yang tersangkut pada penyangkut di depannya.Langkah diatur dan baju itu dicium.Wangi.Nampaknya Cik Nisah baru selesai membasuh baju itu.
Nanti dia bertanya pada Cik Nisah.Dia langsung mengambil plastik-plastik yang tersimpan di dalam almari dan mula membungkus pakaian yang telah diseterika.
“Has” Anisah memanggil Has yang sedang menyangkut pakaian yang telah siap dibungkus pada penyangkut.
Has menoleh.Selesai kerjanya,dia mengambil tempat pada sofa yang tersedia.
“Luqman tak datang sekali?”
Has menggeleng,”Dia ada kerja.Akhir-akhir ni,abang selalu buat benda pelik-pelik.Hari tu keluar 24 jam,sekarang 24 jam berkurung dalam bilik je..nanti apa entah lagi dia buat pun Has tak tahu..”
Anisah tersenyum melihat Has yang merungut sendirian.Has menjongket kening,mengapa Cik Nisah senyum-senyum?
“Kenapa Cik Nisah senyum-senyum ni?”
Anisah ketawa kecil,”Cik Nisah bahagia”.
Has bangun dari duduk dan melangkah pada Cik Nisah di kaunter,”Dah jumpa Ju ke?”
“Dia nak balik dah.Sebab tu Cik Nisah sediakan baju dia kat belakang”.

*…………………*

Luqman setia di meja dengan fon kepala.Kali ini dia menanti dengan berharap.Dia benar-benar berharap dapat mendengar suara cik muda yang diperkatakan.
Sudah empat hari dia terkurung dalam bilik ‘mendengar’ gerak geri Salim.Dan dari apa yang dia dengar,keempat-empat hari ini Salim belum meninggalkan banglo.
Dia pasti hari ini dia dapat mendengar suara cik muda itu.Tadi dia mendengar Salim dan Nizam bergaduh kecil kerana cik muda.
Munurutnya,Nizam seperti tidak berpuas hati dengan cik muda.Tapi amaran Salim membuatkan Nizam terdiam.
Luqman diam di tempatnya.Kedengaran Salim sudah memasuki bilik cik muda.

*………………..*

Dia menoleh pada sang empunya suara.Apa lagi sekarang?
“Julia…”
“Apa lagi awak nak? Saya penatlah..” kali ini Julia langsung meninggi suara.
Salim mengerutkan dahi.Mengapa dengan Julia? Selalunya dia tidak terus marah-marah begini.
“Nak apa?” Julia memandang dengan kerutan dahi.
Salim maju setapak demi setapak.Apa yang tidak kena dengan Julia?
“Kenapa dengan awak hari ni?”
Julia memalingkan wajah.Dia letih,benar-benar letih.Tiap kali Salim masuk bilik ini pasti akan ada pertelingkahan yang berlaku.Sudahlah kata sepakat tidak dapat dicapai malah hanya merosakkan ‘mood’ kedua belah pihak.
“Julia..”

*………………..*

Luqman terdiam mendengar suara itu.Hampir menitis air matanya.Suara itu..suara Julia.Suara yang sudah lama tidak didengarnya.Suara yang sangat dirindui.
Tahap suara dikuatkan.Dia mahu mendengar sejelasnya apa yang diperkatakan Julia.

*………………..*

“Dahlah..saya penat.Awak faham tak maksud penat?”
Salim menggeleng.Apa yang terjadi? Dia tak faham.Dia tak faham mengapa Julia tiba-tiba marah padanya? Apa yang sudah dia lakukan?
Julia menarik nafas sedalam mungkin.Matanya dipejam.Air mata mula menitis membasahi pipi.Dia sudah tidak mampu bertahan lagi.
“Julia..” Salim mengerut dahi melihat Julia menangis.
Julia terduduk di atas katil.”Dah lah..Salim..saya penat sangat.Awak nak apa lagi? Awak tak nak lepaskan saya.Jadi awak jangan masuk bilik ni dah..tengok muka awak pun saya dah penat tau” ucap Julia dalam esaknya.
“Kenapa ni Julia?” Salim masih bingung,tidak memahami apa yang berlaku.
“Kenapa awak tanya?” Julia menyoal dengan nada lemah.
“Julia..”
Julia memejam matanya.Nafas ditarik,”Awak dari tadi Julia..Julia..Julia.Boleh tak awak cakap sesuatu yang berguna untuk keadaan sekarang ni?”
Salim terdiam mendengar suara Julia yang sudah meninggi.”Saya tak faham..kenapa awak marah?”
“Saya penat” Julia bangun dari duduknya.Dia sudah tidak peduli.Hari ini dia akan meluahkan semua isi hati.
“Awak tahu tak dah berapa lama saya kat sini? Dah dekat setahun .. Tapi apa yang awak dengan saya dapat dari permainan gila awak ni.Awak asyik masuk bilik ni,tengok saya,tengok muka saya..tapi awak tak pernah kasihankan saya langsung.Dah setahun saya kat sini..saya tak tahu macam mana dengan umi..abi..Has,,dan abang Hakim yang awak benci sangat tu.Macam mana keadaan Cik Norman dengan Cik Mariah..Awak nak apa sebenarnya? Kan saya dah cakap..saya tak boleh sayangkan awak macam mana awak sayangkan saya” Julia menarik nafas.
Dia mencebik ,” Tapi nak cakap sayang pun tak boleh.Awak simpan saya kat sini macam saya ni mainan.Datang sesuka hati awak.Memang ni bilik awak..barang dalam ni semua barang awak..Habis kenapa awak tak lepaskan saya.Kita sama-sama menderita dengan rancangan bodoh awak ni Salim.Awak tak nak lepaskan saya walaupun saya dah cakap banyak kali yang saya tak de perasaan pada awak.Awak yang tak nak terima.Awak tak nak buka mata.Awak yang tak nak dengar dengan telinga.Habis awak nak salahkan saya? Soal hati dengan perasaan bukannya benda yang boleh kita paksa..”
Salim menggenggam penumbuk.Kata-kata Julia membuktikan dia langsung tiada nilai pada gadis itu.Takkanlah hampir setahun Julia di sini dia langsung tidak pernah memandang Salim walau sesaat?
Suasana diam seketika.Julia sudah letih meluahkan isi hati , meluahkan rasa marah dan tidak puas hati yang terbuku.Dia duduk kembali di tempatnya.
“Apa lebihnya lelaki tu dari saya? Apa bagusnya Luqman? Awak bertahan , awak tetap cakap awak sayangkan Luqman sedangkan dah hampir setahun awak dengan saya?” Salim memandang Julia sayu.Kolam matanya sudah mula ditakungi air mata.
Julia memandang.Bukan dia tidak punya hati perut,tapi soal hati siapa yang dapat menduga.Tidak pernah terdetik di hatinya untuk melepaskan abang Hakim hanya untuk membuka hati buat Salim.Tapi mengapa lelaki di hadapannya ini tidak faham-faham?
“Dah lah..lagi kita cakap lagi kita gaduh.Lagi kita gaduh lagi saya menyampah tengok awak.Kalau awak masuk bilik ni tana niat untuk bebaskan saya,,awak boleh keluar.Dan tolong…tolong…tolong jangan muncul depan saya lagi..” Kali ini Julia memandang dinding.
Salim memejam mata.Air matanya berlinang.Dia tidak mahu melepaskan Julia.Dia tidak mahu.Walau apa yang berlaku dia sebolehnya tidak mahu melepaskan Julia.
Salim tahu benar,,jika Julia dilepaskan mustahil gadis itu mahu menemuinya kembali.Pasti gadis itu akan menghindar diri darinya seboleh mungkin.
“Keluar” ucap Julia tegas.
Salim memandang Julia yang langsung tidak memandangnya.
“Saya cakap keluar” Julia memalingkan wajah memandang Salim.
Salim memejam mata.Mengapa Julia langsung tiada perasaan padanya?
“Kenapa awak menangis ? Awak pun ada perasaan? Bukan awak suka tengok orang lain menderita?”
Salim diam.Kata-kata Julia membisukan dia.Selama ini dia langsung tidak pernah pedulikan perasaabn orang lain.Baru kini dia sedar..baru sekarang dia tahu betapa pedihnya hati disakiti.
“Keluarlah…kita dah tak de benda nak bincang” Julia meninggi suara.
Salim maju setapak demi setapak.Julia dipandang.Dia tidak mahu melukai Julia tapi..
“Apa awak buat ni?” Julia menyoal,menarik tangannya semula dari pegangan Salim.Langkahnya laju menjauhkan diri.
“Kenapa? Kenapa walaupun dah banyak kali saya sentiasa lemah dengan awak? Kenapa awak tak nak jadi milik saya? Kenapa? Kenapa?” Salim meninggi suara.Air matanya menitis laju.
Julia diam.Dia mula ketakutan melihat gerak geri Salim yang ibarat mengejarnya.Lantas dia berlari ke pintu bilik.
“Faiz! Faiz! Buka pintu ni Faiz! Faiz !!!” Julia menjerit.Walaupun dia tahu Faiz tidak akan membuka pintu tapi sekurangnya dia berusaha.
“Faiz!!!” Julia mengetuk pintu sekuat hati.
“Awak pernah tak ada perasaan pada saya walau sedetik?” Salim mendekatkan wajah pada Julia yang sudah tidak boleh melarikan diri darinya.
“Tak” jawab Julia yakin.
Salim terdiam.Dia terangguk-angguk.Julia menolak tubuh Salim dan terus mengunci diri di dalam bilik air.Salim memejam mata dan mengetuk pintu mengarah Faiz.
Dia sudah buat keputusan.Selamanya..Julia akan tersimpan kemas di sini..di bilik ini.Selamanya.

JULIA – BAB 31

Dia mengikut langkah Has hingga mereka berdua tiba di depan pintu bilik Has.Has membuat muka.Dia tahu apa yang abangnya inginkan.Sebuah jawapan.
“Has ngantuk…” Has memandang wajah Luqman meminta simpati.
Luqman memejam mata.Dia memang tidak suka Has berpeleseran dengan lelaki yang tidak mahram dengannya.Dia mahu tahu suara siapakah tadi.
“Cepat cakap dengan abang? Suara siapa?”
Has mencebik.”Has kat bilik tayangan tadi.Dia pasang cerita”.
“Menipu.Ingat abang tak tahu ke program kat hotel tu malam ni.Selain kita cuma ada dua tempat je yang ada acara.Tempat lain semua tutup” Luqman bertegas.
Has diam.Dia tahu abangnya memang tegas bab-bab begini.Dia sendiri bukannya teringin sangat mahu bertemu Nizam tadi.Entah nasib malang apalah yang menemukan dia dengan lelaki kurang sopan itu.
Sudahlah tiap kali berjumpa ada saja perkara malang yang menimpanya.Tambahan ada saja perkara yang menjadi perbalahan.Merosakkan ‘mood’ saja.
“Has,abang tanya ni..”tegur Luqman pabila Has membisu.
“Tadi ada orang jatuh dalam kolam.Lepas tu dia panggil kawan dia suruh tolong…” Has berdolak-dalih.
Luqman diam berfikir.Memang dia dengar bunyi air memercik dari telefon tadi.Wajah Has dipandang.”Habis kenapa dia marah-marah? Kan dia nak minta tolong”.
Has mengerutkan dahi,”Alah abang ni.Orang laki mana tahu nak sopan.Lagi-lagilah kalau cakap dengan kawan,kan? Habis dah dia orang gaduh kat tengah-tengah kolam tu,Has larilah…”
Luqman memandang adiknya,”Has buat apa kat kolam tu?”
“Kan Has cakap Has bosan duduk dalam dewan tu.Has ni bukan macam mama,,wanita melayu terakhir” Has sengih sendiri.
Mama memang ayu,siapa saja yang melihat pasti tertarik.Kata papa,sewaktu zaman sekolah menengah mama menjadi rebutan semua.Tapi yang mereka semua tidak tahu mama sudah menjadi tunangan papa sejak kecil.
“Bertuahnya papa..”
Luqman memandang Has.Berangan lagilah tu! Lengan Has dicubit sepuas hati.
“Sakitlah abang!” Has menjerit kecil.
Luqman mengusap kepala Has,”Jangan sampai abang tahu Has buat benda bukan-bukan kat luar.Has pun tahu,,bukan abang je..mama dengan papa pun tak suka Has melepak dengan mana-mana lelaki kat luar tu” lembut Luqman memberi amaran.
Has sengih.Dia sedar dia adalah satu-satunya anak gadis dalam rumah itu.Tambahan mama dan papa mengajarnya ilmu agama yang mencukupi untuk dia bezakan apa yang halal dan haram,makruh dan sunat serta harus.
“Jangan senyum je..tapi kena buktikan yang Has memang pandai jaga diri” Luqman bergerak melangkah ke biliknya.
“Yes boss!!” Has memberi tabik hormat pada Luqman.Sifat bebelnya sudah mengalahkan perempuan nampaknya.

*…………………*

Dia menghidupkan alatan elektronik yang berada di depannya.Fon kepala dipasang dan tahap suara dikuatkan.Untung dia punya bilik di dalam bilik,jadi apa yang dilakukan di dalam bilik kepada bilik ini tak diketahui.
Dia menarik nafas.Memberi sepenuh perhatian pada suara yang bakal didengar.
“Anas,pergi banglo terus.Tak yah balik rumah”.
Luqman mengerutkan dahi.Dia pernah mendengar Salim menyebut nama Anas beberapa kali.Pasti itu nama pemandunya.
Suasana diam.Pasti mereka dalam perjalanan menuju ke banglo yang dikatakan Salim.Luqman berfikir..jangan-jangan villa di tengah hutan yang dia pergi hari itu dipanggil banglo?
“Bos nak jumpa cik muda lagi?”
Luqman diam mendengar suara itu.Suara Nizam.Pembantu peribadi yang sentiasa bersama Salim walau ke mana.Tapi…siapa cik muda yang dikatakan?
“Aku ada hak sendiri nak pergi sana.Tempat aku..yang kau tanya kenapa?”
Luqman menelan liurnya.Mengapa nada Salim bercakap dengan Nizam di dalam kereta tidak sama dengan nadanya ketika di hadapan papa dan Luqman?
Luqman mendengar lagi.Bunyi enjin kereta dimatikan.Bunyi pintu kereta ditutup.Pasti mereka sudah tiba di banglo yang diperkatakan.
Sebenarnya pada malam jamuan di Hotel Shangri-La dia telah memasang alat pepijat pada jam tangan Salim.Nampaknya rancangannya berjalan lancar mengikut rancangan apabila Nizam tiada di sisi Salim untuk mengesyaki mengapa dia berjabat tangan lama dengan Salim.
“Bos nak jumpa cik muda ke?”
Luqman mendengar dan meneliti suara itu.Suara lelaki yang belum pernah didengar.Barangkali dia merupakan salah seorang pekerja di banglo.
Dia mendengar bunyi tapak kaki seperti menaiki tangga.Luqman cuba membayangkan keadaan villa yang dilihatnya tempoh hari.Mungkin hanya ada dua tingkat didalamnya yang luasnya dia sendiri belum pasti.
“Macam mana cik muda hari ni?”
Luqman mendengar Salim menyoal.Entah pada siapa dia tidak tahu.Tapi dia mendengar si tukang jawab mengatakan cik muda baik-baik saja.Kedengaran pintu bilik dibuka.
Luqman memandang jam pada skrin telefon bimbit.Sudah pukul 4.30 petang.Ertinya sudah masuk waktu asar.
Fon kepala ditanggalkan dan Luqman masuk ke bilik air.Mengambil wudhu’ bagi menunaikan solat Asar.

*………………….*

Dia menyangkut tudung di penyakut yang tersedia.Telekung yang tersarung dibetulkan mukanya.Langkahnya menuju pada almari untuk mengambil sejadah.
“Awak”.
Julia menoleh pada sang empunya suara.Wajah Salim mengisi pandangan mata.Julia mengeluh perlahan.Apa lagi?
“Awak sihat?”
Julia mengangguk.Sejadah di tangannya dibentangkan.Salim dipandang.
“Awak nak apa?”
“Julia..awak masih marahkan saya?” Salim menyoal.
Julia menarik nafas.”Saya penatlah selalu bergaduh dengan awak.Awak sendiri dah tahu jawapannya yang awak tanya kenapa?”
Salim terdiam.Dia mahu berbaik semula dengan Julia tapi nampaknya gadis itu benar-benar sudah tawar hati dengannya.Nafas ditarik.Mengapa Julia selalu sembahyang?
“Awak nak apa lagi? Kalau tak de,awak boleh keluar.Saya nak sembahyang..”
Salim memandang,”Kenapa awak selalu sembahyang?”
Julia memejam mata.Teringat kata-kata pak su yang mengatakan Salim tidak lepas ilmu agama.Malangnya dia tidak punya ‘mood’ untuk menjadi guru Salim.
“Awak boleh keluar kan? Saya nak sembahyang” serius nada Julia.
Salim diam.Dia mengatur langkah meninggalkan bilik itu perlahan.Namun sebelum pintu dibuka langkahnya dihentikan dek suara Julia yang memberi pesanan.
“Lain kali kalau tak de hal penting awak tak perlu masuk.Tiap kali kita bersua muka kita bergaduh.Awak sendiri pun dah tahu yang memang dah tak de jalan keluar melainkan awak lepaskan saya”.

*…………………*

Datin Mariah dan Dato’ Norman memandang Has yang menuruni tangga.
“Mukrimah,Luqman mana?”
Has memandang mama sambil mengangkat bahu.Dia mengambil tempat di sebelah papa di meja makan.
“Has tak panggil abang?” Dato’ Norman memandang Has di sebelahnya.
“Has ingatkan abang dah turun.Abang kan tak suka makan malam lewat sangat.Mana Has tahu dia tak turun lagi” Has memberi ruang pada pembantu rumah yang sedang menuangkan air masak untuknya.
Datin Mariah dan Dato’ Norman diam.Apa yang tak kena dengan Luqman hari ini? Seharian berkurung dalam bilik.Menurut pembantu rumah,Luqman tidak turun makan tengah hari.
Dia hanya makan sarapan.Datin Mariah mengeluh.Selalunya Luqman tidak begini.Apa yang terjadi?
“Mukrimah ada sembang dengan Luqman hari ni?”
Has diam mendengar soalan mama.Baru dia sedar hari ini abang mengurung diri di dalam bilik.Dia pula sibuk menyelesaikan tugasan yang diberi Prof.Suria , langsung tidak menjenguk abang di biliknya.
Gelengan diberikan.Has membaca doa dan mula menyuap nasi ke dalam mulut.Wajah risau mama dan papa dipandang.
Dato’ Norman senyum nipis melihat sang isteri yang kerisauan.”Awak jangan risaulah..abang tu dah besar.Pandailah dia jaga perut..”
Has mengangguk.Bersetuju dengan papa.Pada Has mama terlalu risau.”Rilekslah mama..abang dah tua , terlebih tua dah.Kalau dia lapar nanti dia turunlah..”
Datin Mariah mengukir senyuman nipis.Bukan dia risau Luqman mengurung diri seharian dan terlupa makan minum kerana dia tahu Luqman tidak akan menyeksa diri atas sebab yang tidak munasabah.
Tapi..yang dia risau apa yang Luqman lakukan dalam bilik hingga tak keluar langsung?

*…………………*

Luqman mengetuk mejanya perlahan.Dari tadi dia menunggu ingin mendengar suara cik muda yang dikatakan sana-sini melalui fon kepala tapi tidak dapat.
Rasanya petang tadi memang Salim menemui cik muda,tapi Luqman tidak dapapt mendengar suaranya kerana dia berhenti sebentar menunaikan solat Asar.
Tapi mengapa tidak ditemui lagi? Dari apa yang dia dapat hari ini , nampaknya cik muda mempunyai pengaruh besar bagi mereka kerana semua pekerja juga kedengaran menghormatinya.
Dia hanya mahu tahu siapa cik muda? Adakah dia Julia? Kalau benarlah cik muda adalah Julia,dia hanya perlu mendengar lagi untuk memastikan kedudukan villa itu.
Selepas itu,misi menyelamatkan Julianya boleh dijalankan.Dia cuma perlu minta beberapa alat bantuan dari Firdaus di Pulau Pinang.Temannya itu sudah memulakan kerjanya di Hospital Seberang Jaya.
Bunyi ketukan pintu mengalih perhatian.Langsung Luqman menanggalkan fon kepala dan melangkah keluar dari bilik di dalam bilik itu.

JULIA – BAB 30

Dato’ Norman ketawa kecil mendengar makluman setiausahanya.Luqman datang lagi? Apalah agaknya yang Luqman rancangkan? Akhir-akhir ini selalu saja turun ke syarikat menyoal yang pelik-pelik.
“Papa”wajah Luqman muncul di pintu.
“Masuklah.Free ke hari ni?” Dato’ Norman sengih memandang anak sulungnya.
Luqman diam.Dia mengambil tempat di hadapan papa.Dato’ Norman memandang,keningnya dijongket.Apa yang membawa Luqman ke Hakim Legacy hari ini?
“Kerjasama papa dengan Salim dah selesai ke?” Luqman terus pada tujuan.
Dato’ Norman mengerut dahi.Salim lagi? Hari itu dia menyoal hal Salim,dan hari ini hal Salim juga.”Abang ada rancang apa-apa ke dengan Salim?”
Luqman diam,sebenarnya tidak mengerti maksud pertanyaan papa.
“Asyik-asyik tanya fasal Salim je..mesti ada apa-apa,kan?”
Luqman tersenyum.”Tak delah..saja nak tanya.Dah papa yang libatkan abang dengan dia dulu.Mestilah abang nak ambil tahu”.
Dato’ Norman mengangguk.Walau kurang percaya dia layankan saja.Pastinya Luqman punya sebab tersendiri untuk tidak memberitahu.
“Dah selesai dah.Tapi nanti hujung minggu ada majlis penghargaan.Abang nak ikut ke?” Dato’ Norman menyoal.
Luqman tersenyum.Tahu soalan papa sekadar menguji kerana selalunya jika ada majlis-majlis sebegitu papa pasti akan membawa mereka sekeluarga.
Dia harus menanti hingga hujung minggu.Hanya tiga hari lagi.

*……………..*

Suasana di Hotel Shangri-La meriah dengan kedatangan para pekerja dari Sa-Nu dan Hakim Legacy yang merupakan antara syarikat-syarikat paling berprestij di Malaysia.
Luqman setia di sisi Dato’ Norman.Di sisi kirinya adalah Has adik kesayangan.Has kalau datang ke majlis sebegini kerjanya diam saja.Has memang kurang gemar menonjolkan diri di kalangan orang-orang besar.
“Abang..” Has mencuit.
Luqman memandang.Matanya sedari tadi mencari kelibat Salim.Ke manalah perginya Salim?
“Has nak keluar la..”
“Ni kan kat luar ni?” Luqman sengih.Dia tahu adiknya kebosanan.
Luqman mengangguk.Kelihatan Has berbisik dengan mama dan dia langsung bangun dari tempatnya.

*………………*

Salim dan Nizam berjalan memasuki dewan hotel.Nizam mengekor Salim yang sibuk ditegur para hadirin.
“Kau nak pergi mana-mana,kau pergilah.Aku nak jumpa Dato’ Norman.Nanti nak kena naik pentas” Salim memandang Nizam yang terkebelakang sedikit darinya.
Nizam mengangguk.Mengatur langkah menuju ke pintu utama dewan besar itu.Dia kalau boleh mahu berada di sisi bos setiap masa.Jadi dia boleh memerhati kalau ada yang mencurigakan.
Tapi,memandangkan bos sudah memberi tanda-tanda menghalaunya lebih baik dia beredar.Terus berada di sini juga hanya bakal mengundang kemarahan bos.
Tidak tahu mana arah yang harus dituju Nizam melangkah masuk ke dalam bilik tayangan.Entah apa yang ada di dalam Nizam pun tidak tahu.Bilik gelap yang hanya ada skrin di hadapan dan kerusi yang berbaris-baris.
Nizam mengeluh.Duduk di dalam ini juga bagus.Boleh dia merehatkan otaknya sebentar.Beberapa hari ini,bos benar-benar punya angin tidak baik.
Dia tahu pasti semuanya kerana cik muda kesayangan bos itu.Entah apalah yang digaduhkan dia juga tidak tahu.Bos langsung tidak mahu berbicara soal Julia dengannya.
Kata bos ia tidak penting buat Nizam.Walaupun Nizam ingin tahu lebih baik dia tidak tahu.Kelakuan dan layanan Julia pada bos hanya menyakitkan hatinya.
Beberapa langkah ke hadapan,Nizam terhenti.Dia dapat lihat cahaya kecil yang sepertinya datang dari telefon bimbit.Langkahnya maju.
Nizam memerhati.Melihat tudung yang menutupi kepala pasti ianya seorang wanita.Langkahnya maju lagi.
“Awak…”
Wajah itu menoleh.Dalam gelap,Nizam kurang pasti siapa dia.Wanita itu menalakan cahaya telefon bimbit ke wajah Nizam.”Awak ke? Buat apa kat sini?”
Nizam mengerut dahi.Walau tidak melihat wajah tapi suara itu dikenalnya.Adik perempuan Luqmanul Hakim.
“Nak cari kawan” Nizam mengambil tempat di sebelah Has.
Has langsung bangun dari duduk.Sudahlah suasana dan keadaan sekeliling gelap dan sunyi,dia tidak boleh kekal di dalam bilik tayangan.Tidak menepati syariat juga kalau abang tahu boleh pekak telinganya dibebel.
“Awak duduklah.Saya nak balik dewan” Has melangkah beredar melawan arah.
Nizam mengerutkan dahi.Melihatkan Has yang bangun tiba-tiba,datang idea untuk mengenakan gadis itu.Dapat juga dia mengisi kebosanan.
Has berjalan melangkah.Dia tertoleh-toleh ke belakang.Mengapa Nizam mengekorinya? Apa yang dia mahu?
Has berhenti dan menoleh,”Kenapa awak ikut saya?”
Nizam tersenyum,”Bila aku ikut kau? Aku nak balik dewan juga”.
Has menjeling.Tiba di pintu dewan,dia berpatah balik.Mahu menguji kebenaran kata-kata Nizam.Ternyata sangkaan Has benar,Nizam memang mengikutnya.
Langkah dipercepatkan.Rimasnya dengan lelaki seorang ini.”Bukan ke awak selalu dengan Salim? Awak jauh-jauh ni dia tak marah ke?”
Nizam mencebik dan mengangkat bahu.Sengaja langkah dibuka besar supaya dia sebaris Has.Has merungut sendiri.Dia berhenti.
“Janganlah ikut saya!”
“Aku kan dah cakap aku nak cari kawan” Nizam sengih.Suka pula dia melihat wajah marah Has.
Has membebel sendirian.Langkahnya laju.Dia malas mahu masuk ke dewan.Jika papa naik pentas,pasti abang akan menghubungi.
Nizam laju mengikut Has.Mahu melihat apa yang bakal Has lakukan.

*…………………*

“Dato’ “.
Dato’ Norman memandang sang empunya suara.Dia tersenyum pada Salim yang berada di hadapannya.Datin Mariah dan Luqman yang berada di sisi memberi senyuman.
Dato’ Norman dan Salim berjabat tangan.Selepas itu Luqman dan Salim pula.Datin Mariah memberi tunduk hormat.
Dato’ Norman mengerutkan dahi.Tidak nampak pula kelibat Nizam? Selalunya pembantu Salim itu ada saja bersamanya.
“En,Nizam tak datang?”
Salim senyum.”Dia ada kerja sikit.Nanti dia masuk”.
Dato’ Norman juga ikut senyum.Mereka berbual seketika soal syarikat yang tidak minat Luqman mendengarnya.
“Abang” Dato’ Norman memanggil.
Luqman memandang papa.Papa mengerut dahi,”Has mana? Papa nak naik dah ni..”
Luqman memandang sekeliling.Baru dia sedar Has terlalu lama berada di luar.

*………………..*

Dia senyum sendirian di tepi kolam renang itu.Langkahnya terhenti dan dia menoleh.”Awak nak ikut saya ke?”
Nizam mengangkat bahu.Senyum jahat Has dipandang.Apa yang gadis ini mahu lakukan?
“Ooh..” Has mengangguk-angguk.
Has mendekati Nizam.Nizam yang tidak memahami apa yang dilakukan Has mengundur.Has berpatah arah begitu juga Nizam.
“Kau buat apa ni?” Nizam menyoal sambil mengundur.
Has mengangkat bahu,”Tak buat apa-apa.Cuma buat ni…” Has mula tersenyum-senyum.
Nizam mengerutkan dahi.Apa yang tak kena dengan Has? Jeritan Has yang tiba-tiba mengejutkannya.Baru dia sedar dia telah diperdaya.Nizam mengamuk sendiri.
Has ketawa terbahak-bahak melihat Nizam sudah basah kuyup di dalam kolam renang.Hilang sudah keayuannya.Senangnya hati.
“Woi” Nizam geram sendiri.Dia berjalan mendekati Has , ingin menarik gadis itu biar ‘mandi’ bersama.Tapi Has lebih pantas ke belakang agar tubuhnya langsung tak terkena percikan air.
“Kalau macam ni,bukan setakat nak ikut saya.Nak masuk dewan pun tak boleh!!” Has yang keanak-anakan menjelir lidahnya.
Bunyi deringan telefon bimbit mengalih perhatian.Has memandang skrin,abang!
“Assalamualaikum” Has memberi salam.
“Waalakumussalam.Has kat mana ni? Papa dengan mama dah cari”.
“Ye..kejap.Has tengah jalan ni” Has melangkah ingin beredar.
“Woi.Jangan tinggal aku kat sini! Kau kena bertanggung jawab..dah basah semua baju aku!!” Nizam menjerit,geram melihat Has.
Has menjeling.Mukanya berkerut menahan marah.Habislah…pasti dia dibebel abang nanti.Jenuh juga mahu mengelak dari soalan-soalan abang.
“Abang..Has nak masuk dewan dah ni.Has letak dulu.Assalamualaikum” Has tergesa-gesa memutuskan talian.
Bibirnya diketap.Dia harus memikirkan jawapan seandainya disoal abang.
Luqman menjawab salam dan mematikan talian.Dengan telefon bimbit masih dalam genggaman,dia menyoal sendiri.
Mengapa dia mendengar suara lelaki bersama Has? Siapa lelaki itu dan bagaimana dia boleh berada bersama Has? Nampaknya,banyak yang perlu dia soal pada adiknya itu.

JULIA – BAB 29

Enjin motosikalnya dimatikan bila dia pasti hanya satu jalan yang tinggal.Kereta Salim telah jauh ke depan.Tapi dia tidak mengekor kerana tidak mahu dirinya diperasan.
Jalan kecil itu memang berada di tengah hutan.Jalannya bengkang-bengkok namun masih bertar.Luqman turun dari motosikal dan membuka topi keledar.
Telefon bimbit dikeluarkan.Baterinya masih penuh dan rangkaian juga masih ada.Walaupun tidak penuh,sekurangnya boleh lagi membuat dan menerima panggilan.
Luqman menunggu di bawah matahari.Mujur saja keadaan tidak sepanas di bandar biasa.Mungkin kerana kawasan hutan jadi terik matahari kurang dirasai.
Dia akan menunggu dalam lebih kurang 20 minit lagi sebelum perjalanan diteruskan.

*………………..*

Dia terjaga dari tidur.Nafasnya turun naik ketakutan.Mimpi apa yang dialaminya tadi?
Julia duduk.Seluruh keadaan bilik dipandang.Dia masih di sini.Di bilik ini.Penjara mewah yang langsung tidak dia sukai.
Dia mengingat mimpi tadi.Abang Hakim…dia bermimpi Abang Hakim di dalam hutan.Juga terdengar bunyi tembakan yang datang entah dari mana.
Kelihatan Abang Hakim sangat serius.Wajahnya juga gerak tubuh yang melambangkan dia sedang lari dari sesuatu.Apakah abang Hakim dalam bahaya?
“Ya Allah..selamatkanlah Abang Hakim…”
Julia meraup mukanya.Nafas dilepas.Jam dipandang.Sudah pukul 1.00 tengah hari.Dia harus bersiap menunaikan solat Zohor.

*…………………*

Luqman mengerutkan dahi.Jalan tar telah tiba di penghujung.Yang tinggal hanya jalan kampung.Tapi jalannya besar.Cukup untuk sebuah lori beroda enam.
Motosikalnya diberhentikan.Dia berfikir sebentar sebelum meneruskan kembali perjalanan menggunakan Kawasakinya.
Jalan yang dilaluinya langsung tidak ada jalan rosak.Juga batu bata yang menghalang laluan.Ertinya jalan ini selalu dilalui kenderaan.Ada apa di penghujung jalan?
Pemanduan diteruskan hingga dia terlihat sebuah villa.Langsung saja enjin dimatikan.Ada sebuah villa di dalam hutan.Pasti villa itu mempunyai rahsia besar.Jika tidak mengapa ia berada di tengah-tengah hutan?
Enjin dihidupkan kembali.Hinggalah villa itu dirasakan tidak terlalu jauh,Luqman mematikan enjin semula.Motosikal di letakkan di sebalik pokok-pokok supaya ia lebih selamat.
Topi keledar disimpan.Topi dan penutup muka dipakai.Dia tidak mahu wajahnya dicam sesiapa andai ada yang melihatnya.
Luqman memerhati keadaan villa dari sebalik belukar.Kelihatannya di belakang villa itu ada sebuah gudang.Gudang apa dia tidak tahu.
Dia mengerutkan dahi.Mengapa di bahagian hadapan villa itu tidak ada pintu? Bukankah selalunya pintu keluar rumah berada di depan?
Langkah diteruskan perlahan.Villa itu masih dalam pemerhatian.Kali ini Luqman ke sisi kanan pula.Sisi kanan itu barulah dia mendapati pintu keluar.Tapi ia tidak seperti pintu utama.Keadaannya seperti pintu belakang.
Di pintu itu,setia berdiri dua orang lelaki berkemeja hitam.Luqman mengerutkan dahi.Ada pengawal? Mengapa perlu ada pengawal walhal rumahnya di dalam hutan? Tentu-tentulah tidak akan ada orang yang masuk ke dalam hutan yang dalam ini.Pasti ada sesuatu.
Langkahnya diteruskan ke bahagian belakang.Barulah dia tahu villa itu bersambung dengan gudang di belakangnya.Dan ia juga tidak punya pintu keluar.
Pintu keluar yang dilihat Luqman hanya satu di sisi kanan tadi.Gudang itu kelihatan tenang di luar tapi Luqman dapat mendengar bunyi-bunyi mesin yang menjalankan kerja.
Juga terdapat beberapa buah lori dan van hitam di belakang.Luqman cuba memerhati tulisan yang berada pada lori tapi ia tidak jelas kerana dia terlalu jauh.
Lambangnya diperhati.Gambar seekor burung helang berwarna hitam.Dan di sebelahnya tertulis GHH.Luqman mengerutkan dahi.Helang Hitam? Kalau begitu huruf G yang berada di awal mungkin membawa maksud geng.Geng Helang Hitam?
Luqman diam sebentar.Rasanya dia pernah mendengar nama itu.Geng Helang Hitam..di mana ya? Mungkin dia boleh bertanya pada Zalif bila tiba di Kuala Lumpur nanti.
Pengembaraannya diteruskan.Kali ini Luqman ke sisi kiri pula.Bahagian kirinya hanya kosong.Tiada sebarang tingkap atau pintu.Bererti villa sebesar itu yang digabungkan dengan gudang di belakangnya langsung tiada tingkap dan hanya satu pintu keluar.
Bagaimana manusia di dalamnya boleh hidup dalam rumah yang tiada ruang udara? Kalau begini bagaimana dia boleh tahu apa Julia berada di dalam atau tidak?
Luqman melangkah ke motosikalnya semula.Nampaknya ia tidak semudah yang dia sangka.Masih banyak kerja yang perlu dia lakukan sebelum masuk ke dalam hutan ini semula.

*…………………*

Matanya dikecilkan.Dia bertawaf mengelilingi Kawasaki milik abang.Ada sesuatu yang aneh tentang motosikal itu hari ini.
“Kenapa?” Luqman menyoal sambil membuka topi keledarnya.
“Saya penyiasat” Has menjongket kening.
Luqman mencebik.Bergurau tak kena masa.Dia sudah terlalu letih hari ini.Dia mahu naik dan membersihkan diri.Seterusnya menunaikan solat Asar dan tidur.
Has melihat abangnya.Wajah abangnya kepenatan seolah baru pulang dari pengembaraan yang jauh.Has menajamkan matanya.
“Mama ada?” Luqman menyoal.
Has menggeleng.Mama ke kilang,katanya ada urusan yang harus diselesaikan.Papa pula masih belum pulang dari kerja.
Luqman mengangguk dan berlalu setelah menyimpan topi keledarnya.Has memandang hingga ke hujung mata.Abang ke mana sebenarnya? Daun kering di tangannya dipandang.
Dia mengambilnya semasa abang menyimpan topi keledar tadi.Setahunya hidup abang hari-hari tidak ke kampung.Apa yang abang sedang rancangkan sebenarnya?

*…………………..*

Salim masuk ke dalam bilik itu.Faiz telah diberitahu agar jangan sesekali masuk.Dia mahu berbincang dengan Julia.Menyelesaikan segala kekusutan.
“Julia…” Salim memanggil,memandang Julia yang sedang menjamah makanan tengah hari.
Julia mengeluh.Apa lagi yang Salim mahukan? Dia sudah penat dan letih mahu bertikam lidah dengan lelaki itu.
“Boleh saya duduk?” Salim menyoal.
Julia membisu.Boleh atau tidak,dia tetap akan duduk akhirnya.Lebih baik suaranya jangan dibazirkan.
Salim menarik nafas.Tempat diambil.Dia duduk di hadapan Julia.Wajah gadis kesayangan dipandang.Namun Julia buat tak endah.Sibuk menghadap santapan.
“Awak marahkan saya lagi?”
Julia diam.Dia menghabiskan suapan terakhir dan membasuh tangan.Tisu dicapai dan dia mengelap tangan.
“Julia…” panggil Salim lembut.
Julia langsung menyusun pinggannya dan apa yang boleh dikemas.Di satukan buat kemudahan mak cik Nafisah.
Langkah diatur menuju ke almari buku.Hanya membaca yang boleh dilakukan hari-hari.Untung juga kerana dia memang suka membaca
Keluhan dilepaskan.Nama gadis itu dipanggil lagi.Tapi masih tiada jawapan.Dia maju ke arah Julia tapi Julia buat tak tahu.
Akhirnya dia melangkah keluar dengan perasaan hampa.Semuanya sudah berakhir.Dan dia sendiri yang membuka pintu pengakhiran.Dia sendiri menutup peluang yang diberikan Julia.
Apakah sudah tiba saat dia berputus asa dan melepaskan gadis itu?

*……………….*

Sedari jam 7.00 pagi Luqman sudah meninggalkan rumah bersama BMW nya.Dia mahu ke balai polis berjumpa dengan Zalif.Mahu bertanyakan soal Geng Helang Hitam.
“Kau dah lama datang?” Zalif datang padanya yang menunggu di ruang menunggu.
Luqman mengangguk-angguk,”Adalah dalam 10 minit”.
Zalif tersengih kecil.Dia sebenarnya lewat menyambut temannya itu kerana menyelesaikan kerja.Dia sudah habis syif kerana minggu ini dia bertugas malam.
“Jom” Zalif mengajak Luqman meninggalkan balai polis.
Mereka pergi bersarapan di restoran berdekatan.Luqman memesan mee goreng bersama teh o panas manakala Zalif memesan roti canai bersama kopi o kerana matanya yang mula ingin terpejam.
“Kau call aku tengah malam buta kenapa?” Zalif menyoal.
Luqman menghirup teh o panasnya,”Kau ada tahu apa-apa fasal Geng Helang Hitam?”
Zalif mengerutkan dahi,”Mana kau tahu nama ni?”
Luqman diam sebentar.Alasan apa yang harus diberikan pada temannya itu?”Saja tanya.Alah..lagipun nama ni dah terkenal satu Malaysia,kan?”
Zalif mengangguk,”Apa yang kau nak tahu?”
Luqman diam ,”Apa yang dia orang buat?”
Zalif mula bercerita.Geng Helang Hitam merupakan salah satu organisasi haram terbesar di Malaysia.Kerjanya termasuklah membuat dan mengedar dadah,menghasilkan dadah asli juga dadah tiruan.
Geng Helang Hitam juga terlibat dalam penyeludupan senjata haram.Boleh dikatakan 80 peratus senjata api yang masuk secara haram ke Malaysia adalah angkara geng ini.
Mereka juga membuka beberapa kelab malam di serata Malaysia.Kelab malam yang di dalamnya berlaku jual beli dadah juga senjata.Walaupun kelab malam mereka sering diserbu pihak polis namun pihak polis tidak menemukan sebarang bukti yang membolehkan kelab malam itu ditutup.
Penukaran dari wang haram kepada wang sah juga merupakan salah satu kepakaran geng ini.Jadi pihak polis tidak dapat mencari petunjuk siapa sebenarnya dalang geng ini.
Memang pihak polis tahu Geng Helang Hitam ini merbahaya pada rakyat Malaysia.Tapi tiada penunjuk yang menunjuk pada bos geng ini.Tiap mereka yang diberkas pasti mengaku melakukan kesalahan.
Tapi bila ditanya soal ketua,masing-masing membisu.Semuanya tidak mahu mendedahkan soal ketua.Bahkan ada yang membunuh diri semata mahu menutup rahsia.
Ada desas desus mengatakan Geng Helang Hitam punya kaitan dengan Sa-Nu,salah satu syarikat pengeluar basikal terbesar di Malaysia tapi siasatan pihak polis tidak menemukan apa-apa.
Lagipula Sa-Nu sering melakukan jualan amal juga sering menderma ke badan-badan kebajikan masyarakat untuk menutup mata masyarakat.
Luqman mengangguk memahami.Dia sudah tahu apa yang harus dilakukan.Selepas ini dia harus ke Hakim Legacy menemui papa.