Monthly Archives: November 2014

JULIA – BAB 68

“Macam mana pergi cuba baju tadi?”
Has memandang mama yang sedang membasuh pinggan dibantu seorang pembantu rumah. Mama memang begitu, pembantu rumah bukanlah disuruh melakukan semua kerja. Mama juga punya kerja sebagai suri rumah.
“Biasa je. Tapi Has rasa lagi dua tiga hari mesti pergi lagi”.
Datin Mariah menoleh pada Has yang sedang meneguk jus epal di meja dapur. “Pergi lagi?”
“Nak selesaikan urusan beli semua tu”. Has mengambil dulang dan meletakkan jag dan cawan di atasnya.
“Baguslah. Lagi beberapa minggu je nak kenduri dah” Datin Mariah tersenyum.
“Bukan ke hari tu nak buat doa selamat je. Kenapa tiba-tiba nak buat kenduri?” Has menyoal. Bukankah doa selamat itu permintaan abang dan Julia?
“Papa lah tu. Mama pun tak tahu yang dia dah jemput semua kawan-kawan cakap nak buat kenduri kahwin Luqman. Lagi pun, mama rasa bagus juga buat kenduri. Biar orang tahu Luqman tu dah kahwin”.
Has mengangguk-angguk. Benar juga kata-kata mama. Dia menatang dulang tadi dan membawanya pada Luqman dan Julia yang sedang menonton berita.

*……………*

“Abang Hakim” Julia memanggil.
Luqman yang sedang bermain rambut Julia memandang televisyen bila Julia memanggil namanya dan memandang televisyen.
Gambar kecil yang terpamer di kaca televisyen membuatkan mereka saling memandang. Berita tentang pembunuhan yang baru saja berlaku jam 8.00 malam tadi.
“Nizam ke?” Julia menyoal Luqman di sebelahnya.
Luqman terdiam. Apa yang terjadi? Benarkah mangsa yang terbunuh itu adalah Nizam?
‘Mangsa yang disyaki telah ditembak di bahagian dada akhirnya ditemui berlumuran darah di jalan raya. Ada saksi yang mengatakan terlihat mangsa terjatuh dari tingkat terakhir dari bangunan itu iaitu dari tingkat sembilan. Mangsa yang disahkan bernama Nizam b. Abdullah merupakan pembantu peribadi En.Salim yang merupakan pengarah Sa-Nu Sdn. Bhd’.
Dulang yang dipegang terlepas dari tangan. Matanya memandang tepat ke arah televisyen. Apa berita yang baru didengarinya?
Julia dan Luqman memandang ke arah Has. Matanya sudah berair memandang ke arah televisyen. Julia memandang Luqman. Apa yang harus mereka lakukan? Bagaimana mereka boleh terlupa bahawa ada seseorang yang mementingkan Nizam lebih dari mereka?
Datin Mariah berlari anak ke hadapan bila terdengar bunyi kaca pecah. Begitu juga beberapa pembantu rumah yang sibuk menjalankan tugas. Semuanya ke ruang tamu untuk mengetahui apa yang berlaku.
“Kenapa ni?” Datin Mariah menyoal Has yang setia menjadi patung di ruang makan.
Has tersedar dari lamunan mendengar suara Datin Mariah. Langsung langkahnya maju ke arah televisyen. Alat kawalan jauh di atas meja dicapai dan suara dikuatkan.
‘Mangsa disahkan meninggal dunia beberapa minit setelah ditemui. Pihak polis masih belum mengesahkan kematian mangsa disebabkan kemalangan atau pembunuhan. Kini mayat mangsa sedang dihantar ke hospital untuk dibedah siasat. Berita selanjutnya….’
Has memejam mata membiarkan air matanya mengalir. Apa respon yang harus diberikan? Dia sendiri buntu. Mahu menangis senyap-senyap atau meraung bagai orang gila?
Julia maju pada Has bila teman merangkap adik iparnya itu rebah di lantai. “Has”.
Datin Mariah melangkah ke arah Luqman sementara dua orang pembantu mengemas kaca-kaca pecah di lantai.
“Luqman, apa ni?” Datin Mariah menyoal. Dia langsung tidak memahami apa yang berlaku. Yang diberitakan meninggal dunia bukanlah sesiapa bagi mereka tapi mengapa Has bertindak begitu? Apakah mangsa yang meninggal dunia itu punya hubungan dengan Has?
Luqman menarik nafas. Mahu bercerita juga tidak sesuai masa. Akhirnya mama dipandang kosong. Dan pandangannya kembali pada Julia yang berada di sisi Julia.
“Has” Julia memaut bahu Has.
Has menarik dan melepas nafas. Air mata masih galak mengalir di pipi. Julia langsung mematikan televisyen bila menyedari ia menjadi pengganggu suasana.
Has menoleh memandang Julia. Benarkah berita yang baru ditonton tadi? Wajah Julia ditatap. “Nizam ke tu?”
Julia tersenyum nipis. Anggukan diberikan. Mahu atau tidak, itu tetaplah jawapannya. Mustahil berita dikeluarkan jika kesahihannya masih belum dipastikan.
Has memejam mata lama. Tubuhnya mula terhinjut-hinjut menahan esakan. Julia memandang Luqman sekilas dan langsung memeluk tubuh Has bila gadis itu mula bersuara.
Datin Mariah memandang puterinya. Bila melihat keadaan Has ketika ini, rasanya dia sudah mengerti apa ertinya orang yang meninggal dunia itu pada Has.

*………….*

Julia menutup pintu bilik Has, membiarkan mama menidurkan Has. Dia memandang Luqman yang menanti.
“Dah tidur ke?” Luqman menyoal.
Julia menarik nafas dan menggeleng. “Mama tengah pujuk lagi”.
Luqman mengangguk. Mereka bersama mengatur langkah ke bilik mereka. Wajah Luqman dipandang bila mereka sudah di bilik.
“Abang Hakim nak buat apa?”
Luqman mengambil tempat di sisi Julia. “Buat apa?”
“Has?”
Luqman melepas nafas. Dia menggeleng dan mengangkat bahu. “Saya pun tak tahu. Kalau memang Nizam tu ada apa-apa dengan Has, mungkin bila-bila nanti ada orang cari Has”.
Julia mengangguk. Kata-kata Luqman benar. Selepas ini, mungkin ada orang dari Geng Helang Hitam yang mencari Has.

*…………..*

Datin Mariah mencium kepala puteri kesayangannya. Nafas dilepas memandang wajah Has yang terpejam matanya. Pipi yang kelihatan basah itu diusap.
“Rupanya banyak lagi benda tentang Mukrimah yang mama tak tahu”.
Keluhan dilepaskan. Kalaulah dia tahu lebih awal soal Nizam dan puterinya itu. Luqman dan Julia nampaknya sudah tahu soal itu. Mereka harus disoal siasat nanti.
Suaminya tidak pulang malam ini. Kerana harus ke Pulau Langkawi melihat hotel yang baru dibuka di bawah Hakim Legacy.
Hasratnya memang ingin menemani Has tidur malam, tetapi niat dibatalkan bila memikirkan Has juga harus punya waktu untuk bersendirian setelah apa yang ditempuh. Dan dia juga yakin Has bukanlah jenis gadis yang bertindak bodoh kerana seorang lelaki yang belum ada ikatan apa-apa dengannya.
Lampu dimatikan dan dia meninggalkan bilik itu. Hal ini harus dikhabarkan pada Dato’ Norman. Kalau-kalau Dato’ Norman boleh membawa ole-ole dari Pulau Langkawi untuk menyenangkan hati puteri tunggal mereka.
Bila mendengar bunyi pintu biliknya ditutup, Has membuka mata kembali. Lampu tidurnya dihidupkan.
Matanya memandang siling bumbung. Nafas dilepas. Has mendudukkan dirinya dan mengikat rambut.
Air matanya meleleh lagi. Masih terngiang suara pemberita memaklumkan pemergian Nizam. Jatuh dari bangunan tingkat sembilan.
Matanya dipejam. Jadi benarlah sangkaannya selama ini. Dia bukanlah mimpi kosong atau mimpi merapu. Mimpinya selama ini benar-benar petanda bahawa Nizam akan meninggalkannya.
Semuanya terasa masih baru. Terasa bagai baru semalam dia menumpahkan jus oren ke atas baju Nizam. Bergaduh di Hakim Legacy seterusnya dia menolak Nizam hingga terjatuh ke dalam kolam.
Senyum diukir. Apa ertinya dia bersedih lagi? Bukankah dia sendiri tahu setiap nyawa itu pasti diakhiri dengan kematian?
Air mata yang mengalir dikesat. Ini bukan dia. Ini bukan dirinya. Mengapa dia menangis? Bukankah dia sepatutnya bergembira kerana Nizam pulang ke pangkuan Ilahi, Sang Pencipta?
Has menarik nafas. Cukuplah dia menangis. Sedari jam 8.30 hingga sekarang sudah hampir pukul 2.00 pagi. Siapa yang boleh tidur jika berada di tempatnya?
Lampu tidur ditutup dan lampu bilik dibuka. Langkah diatur ke bilik air. Dia ingin mengambil wudhu’ untuk menunaikan solat sunat Tahajjud. Berdoa semoga Nizam ditempatkan bersama orang-orangNya.

JULIA – BAB 67

Dia memandang kotak pemberian Nizam yang berada di pegangannya. Wajah Nizam yang tersenyum dipandang. Apa yang tidak kena dengan Nizam? Selalunya, memandang dia pun tak mahu tapi hari ini, siap dengan senyuman lagi.
“Apa ni?”
Nizam senyum. “Aku nak minta kau jagakan kat sini”.
Zakuan mengerut dahi. Jagakan kat sini? Banglokah? “Kau nak letak kat banglo?”
Nizam mengangguk. Zakuan memandang. “Kenapa tak letak dalam bilik kau je?”
Nizam diam. Memang dia punya bilik sendiri di banglo, tapi ada sebab lain mengapa kotak itu ditinggalkan bersama Zakuan.
“Aku nak minta tolong”.
“Apa?” serius suara Zakuan. Sudahlah dia memang tak berapa nak ‘ngam’ dengan si Nizam, mahu meminta tolong pula.
Nizam diam seketika. Benarkah pilihannya mahu meninggalkan barang itu bersama Zakuan? Bagaimana jika Zakuan tidak menunaikan permintaannya?
“Apa?” Zakuan menyoal lagi. Dia harus memeriksa stok yang baru tiba di gudang. Memanglah Faris sudah ada, tapi tanda tangannya diperlukan bagi menyelesaikan urusan. Kerana hanya tanda tangan Zakuan yang dibenarkan bos untuk menjadi penjamin.
“Kotak tu .. Kalau apa-apa jadi kat aku, aku nak kau serahkan pada Mukrimah”.
Zakuan mengerutkan dahi. Kalau apa-apa jadi kat aku, aku nak kau serahkan pada Mukrimah? Apa yang akan terjadi pada Nizam?
Mahu ke mana dia? Dan … siapa nama gadis itu? Mukrimah? Rasanya Mukrimah adalah nama…”Adik Luqman ke?”
Nizam mengangguk perlahan. “Kau boleh tolong tak?”
Zakuan membisu. Kotak itu diletakkan di dalam almari di belakangnya. Dia kembali mengambil tempat di meja. “Dah kan? Aku nak pergi gudang. Nak tengok stok”.
Nizam memandang. Cuma itu? Tidakkah Zakuan terfikir untuk mengucap ok, baik, boleh atau apa-apa saja sebagai tanda persetujuan?
“Dah ke belum?” Zakuan menyoal lagi. Entah apa yang tak kena dengan Nizam hari ini, kerap saja terleka dengan dunianya.
Nizam mengangguk. Zakuan mengeluh dan membuka langkah.
“Kejap!”
Langkahnya mati. Dia memandang Nizam kembali. Nizam yang duduk bangun berdiri. “Kau boleh tolong tak?”
Zakuan memejam mata dan mengeluh. “Kalau tak boleh, kau rasa aku ambil tak kotak tu?”
Nizam senyum lebar. Nafas dilepas tanda lega. Dia mengangguk memandang Zakuan. Zakuan yang ingin membuka langkah memandang Nizam.
“Kau jadi macam ni sebab Mukrimah ke?” Zakuan menyoal.
Nizam mengerut dahi. Apa maksud kata-kata Zakuan? Jadi macam mana?
Zakuan senyum sinis. Kepalanya tergeleng-geleng. Bler, kuat termenung, lambat menangkap kata-kata .. Apa lagi yang harus dia katakan tentang sikap Nizam?
Nizam mengerut dahi dan Zakuan ketawa. Inilah masalahnya kalau dah punya cinta, semuanya serba tak kena.

*…………….*

Has senyum sendiri menunggu di luar bilik persalinan. Bagaimana agaknya rupa Julia memakai pakaian pengantin?
“Dah ke belum?” Has menjerit kecil dari balik langsir.
Julia mendiamkan diri. Memang dia sudah siap memakai busana yang dipilih Has, tapi terasa malu pula untuk menunjuknya di hadapan Has.
“Dah ke?” Has membuat gaya ingin menyelak langsir dan Julia membiarkannya.
Has tersenyum menampakkan gigi. “Cantik!”
Julia mengetap bibir. Has dipandang. “Macam ketat sangat je”.
Has maju ke hadapan. Tubuh Julia dipusing. “Nampak macam tak. Tapi, awak tak selesa ke?”
Julia mengangguk. Has berlari anak keluar dari bilik persalinan bila mendengar nada dering telefon bimbitnya menandakan ada panggilan masuk. Senyum diberi buat Julia dan dia berkata separuh berbisik. “Abang call”.
“Assalamualaikum” Has memberi salam.
Julia duduk di sofa yang tersedia di ruang itu. Menanti dan mendengar perbualan Has dan Luqman di talian. Has sudah pun mengambil tempat di sisinya.
“Waalaikumussalam. Has, dah siap ke?”
Has memandang Julia sesaat dan senyum,”Belum lah. Ju malu nak keluar”.
Julia membulatkan mata. Paha Has dicubit hingga gadis itu mengaduh kesakitan.
“Kenapa tu?”
Has ketawa mendengar soalan abang. “Kakak ipar Has ni garang kan?”
Julia memandang dengan pandangan marahnya. Has sengih. Belakang Julia diusap tanda memujuk.
“Main apa ni?”
“Tak de apa-apalah. Abang dah siap ke?” Has menyoal.
Sebenarnya mereka bertiga datang ke butik pengantin itu bersama. Tetapi Luqman masuk ke bilik persalinan bahagian lelaki untuk mencuba baju melayunya tadi.
“Dah. Nak minta Lia tengok ni”.
Has mencebik. “Mengadanya!”
Julia memandang. Mengapa Has meninggi suara? Namun dia diamkan saja. Biasalah dua beradik yang bersikap bagai kucing dan anjing memanglah begitu.
“Jangan nak mengada sangatlah. Abang nak tanya ni. Katanya Has halau pembantu ni ke?”
“Ha’ah” Has mengiakan. Sebenarnya dia bukanlah menghalau, cuma dia mengatakan dia tak perlu pembantu untuk membantu dia dan Julia di bilik persalinan. Kerana ada dia yang membantu Julia sudah mencukupi.
“Dia bagi tahu ke?” Has menyoal.
“Tak. Abang tanya. Cepatlah siap. Abang tunggu ni”.
Has mencebik dan mematikan talian. Menyampah pula rasanya dengan pasangan pengantin baru ini. Tangan Julia ditarik ke arah beberapa busana.
“Kalau tak selesa, tukar yang lain lah. Abang tengah tunggu. Nak tengok bakal isteri yang tak cantik ni”.
Has memandang dan Julia tersenyum manis.

*…………..*

“Lia nak jemput Pak Tua?”
Julia memandang Luqman di tempat duduk pemandu.
“Lia nak jemput Pak Tua ke?” Luqman memandang Julia sekilas.
“Pak Tua? Abang Hakim dah jumpa Kampung Sentosa?” Julia meninggikan suara. Mempamerkan rasa gembiranya.
Luqman tersenyum namun mata masih memandang hadapan. Mereka dalam perjalanan pulang ke rumah Dato’ Norman. Masuk hari ini, sudah dua hari Julia tinggal di situ.
Dia dan Luqman telah mencapai persetujuan. Mereka akan tinggal di rumah papa selama 2 bulan, dan tinggal di rumah abi tiga bulan. Kerana papa dan mama ada Has yang menjadi teman, juga rumah itu dipenuhi dengan pembantu. Tapi abi dan umi hanya tinggal berdua.
“Dah jumpa. Tapi tak sempat lagi perginya. Tengah banyak kerja”.
Julia mengangguk. “Ju nak ikut kalau abang nak masuk kampung. Kampung tu kat Pahang kan?”
Luqman mengangguk. Julia senyum lagi. Makin lebar menandakan dia sangat gembira. Memang dia mahu menemui Mak Tua dan Pijan. Juga teringin sangat mahu berjumpa dengan kakak-kakak Pijan.
“Seronoknya dia. Dari tadi senyum” Luqman memandang Julia. Ketika itu kereta berhenti menunggu lampu merah di lampu isyarat menghabiskan saatnya.
Julia mengetap bibir. “Terima kasih abang Hakim”.
Luqman mengangguk. Mata sekilas memandang tempat duduk penumpang belakang. Ternyata Has sudah pun terlelap. Barangkali letih, maklumlah dia ‘menculik’ Has dari universitinya tadi. Iswara kesayangan Has juga ditinggalkan di universiti.
“Abang Hakim”.
Luqman memandang sekilas sebelum meneruskan pemanduan. “Kenapa?”
“Ju nak jumpa Mak Tua. Abang Hakim jangan lupa bawa Ju sekali tau”.
Luqman ketawa kecil. “Ye”. Dan dia terus ketawa melihat keterujaan isteri tersayang.

JULIA – BAB 66

Julia langsung mengalihkan pandangan bila menyedari pipinya terasa panas. Buku yang berada di tangan terus digunakan untuk menutup muka.
Luqman ketawa kecil. Fikirnya perasaan malu Julia sudah berkurang sedikit. Rupanya ia masih sama seperti mereka di Kampung Sentosa dulu.
Dahinya berkerut. Kampung Sentosa? Agaknya bagaimana keadaan mereka di Kampung Sentosa sekarang? Sihatkah Pak Tua dan Mak Tua? Bagaimana pula dengan Pijan?
“Ju” Luqman memanggil. Buku yang menutup wajah Julia ditarik perlahan.
Julia diam di posisinya. Nada suara Luqman kedengaran serius pula.
“Ju ingat Kampung Sentosa?”
Julia mengangguk. Masakan dia lupa pada kampung itu. Kampung penyelamat nyawa mereka berdua. Juga kampung yang menjadi saksi pernikahan mereka berdua.
“Saya tak tahu macam mana keadaan Pak Tua sekarang” Luqman memandang.
Julia mengangguk. Kalau pun Pak Tua mahu mencari mereka pasti susah kerana bermacam masalah. Bagaimana khabar orang kampung agaknya?
“Ju nak ikut” Julia menguntum senyum.
Luqman mengangkat wajahnya. Tangan Julia dicapai dan digenggam erat. “Nak ikut?”
Julia mengangguk lagi. Luqman tersengih menampakkan giginya. “Cepatlah keluar hospital. Boleh Ju pindah masuk rumah papa”.
Julia langsung menarik tangannya. Tubuh Luqman dipulas menggunakan jemari sepuasnya. “Mengada!”

*…………..*

Nizam menjeling sekilas ke belah kirinya. Macamlah dia tak perasan Has sedari tadi terhendap-hendap mengintai gerak-gerinya bersama Sabirah. Suka pula dia diperlakukan begitu.
“En.Nizam” Sabirah di depannya memanggil.
Nizam mengukir senyum. Sebenarnya dia datang untuk menyoal apakah Julia sudah keluar hospital atau belum. Tapi lain pula yang ditemukan. Bagai tak sangka pula boleh terlihat Has bertindak mempamerkan rasa cemburunya bila melihat dia berbual dengan Sabirah.
“En.Nizam” Sabirah memanggil lagi. Katanya tadi ingin menyoal, mengapa dia berdiam pula?
“Awak sihat?” Nizam sengaja melengahkan masa.
Sabirah mengerutkan dahi. Apa yang disoal En.Nizam tadi? Sihatkah dia?
“Sihat tak?”
Sabirah mengangguk. “Sihat”.
“Baguslah. Kalau tak sihat macam mana boleh datang kerja kan?”
Sabirah mengerut dahi. Apa yang tidak kena? Selalunya En.Nizam tidak pernah bersikap begini. “En.Nizam kata nak tanya sesuatu?”
Nizam mengangguk. “Julia Aleeya bt Johan Amir dah keluar hospital ke?”
Sabirah menggeleng. “Cik Julia bakal menantu Dato’ Norman kan?”
Nizam mengangguk. Sabirah menguntum senyum. “Belum keluar lagi. Rasanya dalam dua tiga hari ni dia boleh keluar”.
“Ok. Terima kasih”.
Sabirah tersenyum dan membuka langkah. Dia harus mengambil keputusan ujian darah dan air kencing dari makmal.
“Kejap”.
Sabirah memaling tubuh kembali. “Ya”.
Nizam senyum. “Ada tak perempuan kat hujung sana? Tengah tengok sini. Pakai tudung warna coklat emas”.
Sabirah menjeling sekilas dan anggukan diberikan. Patutlah Nizam berperangai pelik hari ini. Rupanya mahu menguji gadis itu.
Nizam mengucapkan terima kasih dan mereka berpecah. Dia langsung melangkah ke pintu keluar. Terasa berbunga hatinya. Kalau terlihatlah bunga itu, pasti ia sudah memenuhi taman bunga.
Bangganya rasa kerana Has cemburu padanya. Setidaknya dia tahu Has juga mempunyai perasaan yang sama.

*…………….*

Pintu wad dihempas. Kakinya menghentak lantai tanda membentak. Beg galasnya dibaling pada sofa yang tersedia.
Menyampah! Menyampah! Menyampah! “Menyampah!!”
Sakit benar hatinya melihat gaya Nizam tadi. Bukan main mesra dengan jururawat manis itu. Tahulah jururawat itu cantik dan sopan lagi. Tapi mengapa harus semesra itu?
Senyuman dan ketawa Nizam memang menyakitkan hati. Terkumat-kamit Has menyumpah Nizam dan juga jururawat itu. Sakitnya hati tak terkata.
Julia dan Luqman memandang. Apa yang tidak kena dengan Has? Baru saja masuk sudah mengamuk tak tentu fasal.
Julia memandang Luqman dan Luqman mengangkat bahunya. Luqman melangkah ke arah Has dan menampar pipinya perlahan. “Dah kenapa ni?”
Has memandang abangnya. Matanya melilau melihat sekeliling. Baru tersedar dia sudah berada di dalam wad Julia.
“Dah kenapa? Menyampah dengan siapa?” Luqman menyoal lagi.
Has diam. Dia menggeleng melihat abangnya. “Tak de”.
“Apa yang tak de? Abang tanya Has dah kenapa?”
Has senyum dan melangkah ke arah Julia. “Awak sihat?”
Julia menjongket keningnya. “Awak marahkan siapa?”
Has menggeleng. “Mana ada saya marah”.
Luqman mendekati mereka berdua. “Siapa tengok pun tahu Has marah. Masuk-masuk terus campak beg. Marah siapa?”
Julia mengangguk mengiakan kata-kata Luqman. Has diam sendiri. Benarkah dia marah? Mengapa dia marah dan siapa yang dia marahkan?
Tangannya menggenggami antara satu sama lain. Apakah ini tandanya dia cemburu?

*…………..*

Senyum lebarnya terpamer di wajah. Masih teringat gerak geri Has di hospital tadi. Sukanya dia, gembiranya dia.
“Nizam”.
Dia senyum lagi. Has ooh Has. Mengapalah dia boleh tergilakan Has seperti ini?
“Nizam!”
Nizam memandang depannya. Wajah Salim serius menyinga. “Bos” lambat-lambat Nizam menyebut.
“Kau datang nak tengok aku ke nak berangan?” Salim meninggikan suara.
Nizam menelan liur. Memang wajah bos sangat serius, tapi nada suaranya tidak terlalu meninggi. Semestinya kerana ada pegawai yang memerhati. Jika Salim bertindak di luar kawalan, maka hukumannya akan ditambah.
“Kau senyum-senyum kenapa?” Salim menenangkan diri. Suaranya diperlahankan.
Nizam menggeleng. Dia menguntum senyum buat Salim, moga ia dapat meredakan kemarahan Salim.
“Kau nak cakap apa, cakap cepat. Aku dah bosan tengok kau senyum”.
Nizam senyum lagi. Melihat wajah bos, senyumnya pudar. Tersedar dia sudah terlanjur senyum. “Saya nak bagi tahu Julia belum keluar hospital”.
Salim mengerut dahi. “Belum keluar?”
Nizam mengangguk. Salim bersandar pada kerusi. Kata pak su, Julia sudah sihat. Lagi beberapa hari boleh pulang. Tapi mengapa dia masih belum pulang?
“Kau tengok dia ke?” Salim menyoal.
“Tak. Saya tanya nurse”.
Salim menarik nafas. Jadi Julia masih belum keluar hospital? “Kau tahu kenapa dia belum keluar? Hari tu pak su kata dia dah sihat. Lagi berapa hari dah boleh keluar”.
“Tak tahu bos”.
Salim mengeluh. Dia jadi risau pula. Apa yang tidak kena dengan Julia? Ada apa-apa masalah dalamankah hingga Julia masih belum dibenarkan pulang?

*……………*

Dr.Hassan tersenyum memandang Julia yang sudah siap berpakaian kasual. Tudung satin gaya selempang berwarna hijau cerah bersama baju kurung pahang berwarna hijau gelap.
“Dah tak sabar nak balik ke?”
Julia mengangguk. “Dah tak sabar nak keluar dari sini pak su”.
Luqman memaut bahu Julia. Dahinya berkerut mendengar gelaran yang digunakan Julia. Namun dia diamkan saja. Bila tiba masa, Julia akan memberitahunya juga.
Anisah dan Amir maju ke hadapan. “Ju balik rumah umi dulu kan?”
Julia mengangguk. Terasa kelakar pula bila umi memberi soalan begitu. Senyum manis dikuntum buat umi dan abi yang memandang.
Seorang jururawat masuk bersama beberapa helai kertas di tangannya. Dr.Hassan menyambutnya dan sebuah fail dihulur pada Julia. “Ni untuk simpanan Cik Julia. Kalau ada apa-apa masalah yang berlaku, boleh rujuk dokumen dalam tu”.
Julia mengangguk. Luqman melihat jam di tangan. Sudah jam 6.00 petang. Mana Has ni? Katanya mahu datang menyambut kepulangan Julia bersama.
Pintu wad terbuka dan Has masuk. Luqman merenung wajah Has. “Kalau lambat lagi, memang tak sempatlah Has tengok muka Lia ni”.
Has mencebik. Langsung tangan abang yang memaut bahu Julia dialih dan Julia ditarik supaya dekat dengannya. “Abang lupa ke siapa yang rapat dengan Ju dulu?”
Luqman menggeleng-geleng. Membiarkan Has dengan sikap keanak-anakannya. Has menjelng Luqman. Sekilas dia terpandangkan seorang jururawat di belakang Dr.Hassan.
Rasa bagai pernah menemui jururawat itu. Bukankah dia gadis yang ‘beramah mesra’ dengan Nizam tempoh hari?
“Oklah. Dah selesai semua, Cik Julia bolehlah gerak sekarang” suara Dr.Hassan mengalih perhatian Has.
Semua mengangguk. Has menunggu semuanya meninggalkan bilik dan jururawat itu dipanggil. “Siapa nama awak?”
“Sabirah”. Jururawat itu tersenyum manis.
“Awak kenal Nizam ke?”
Sabirah mengerut dahi. Nizam? Nizam mana pula? Wajah Cik Mukrimah diteliti seketika. Jadi gadis tempoh hari yang mengintai gerak geri En.Nizam adalah Cik Mukrimah? Bagaimana dia boleh tidak perasan akan hal itu?
Has melayang tangannya di depan wajah Sabirah. “Sabirah. Sabirah. Awak dengar tak?”
Sabirah mengangguk. “Kenal dengan En.Nizam”.
“Hari tu awak dengan dia sembang…” Has diam. Ayatnya mati. Mengapa dia harus menyoal? Tidakkah tindakannya sekarang ini seperti isteri yang mencari tahu kecurangan suaminya?
“Dia cuma tanya saya fasal..”
Has mengangkat tangan dan menggeleng. Senyum diberi buat Sabirah,”Tak pe. Saya tak nak ambil tahu. Terima kasih ya”.
Dan dia berlari anak meninggalkan wad itu. Mengejar Julia yang sudah jauh di depan. Sabirah di dalam wad beku seketika. Kemudian dia tersenyum lebar.
Cik Mukrimah dan En.Nizam ini bermain tarik tali agaknya.

JULIA – BAB 65

Nizam memandang kesemua bentuk cincin yang berada di balik kaca itu. Seorang gadis berusia sekitar pertengahan 20-an datang menyambut dia yang sedang memerhati.
“Ya encik. Ada apa yang boleh saya tolong?”
Nizam memandang. Tag nama pada seragam gadis itu dibaca. Atikah.
“Encik” gadis bernama Atikah itu memanggil.
Nizam menguntum senyum. Cincin kertas pemberian Nafisah dihulurkan. Atikah memandang kebingungan. Apa yang harus dia lakukan dengan cincin kertas itu?
Nizam menghulur tangannya semula. Atikah menjongket kening. Hairan dengan tingkah laku pelanggannya.
“Aku nak tengok … Nak tengok semua cincin perak yang sama saiz dengan cincin ni” dan cincin kertas itu dihulur kembali.
Atikah menyambut dengan senyum lebar. Pasti pemuda di hadapannya ini ingin menempah cincin untuk melamar wanita kesayangan, kerana itulah gayanya seperti orang tak keruan.
Nizam menanti Atikah menjalankan tugasnya. Kira-kira ada dua puluh bentuk cincin yang setiap satunya berada di dalam kotak masing-masing.
“Yang ni je?”
Atikah menggeleng. “Ada lagi yang lain, kalau encik tak puas hati..”
“Tak pe. Biar aku tengok dulu” Nizam memotong kata-kata Atikah.
Atikah menanti sendiri. Nizam memerhati semua bentuk cincin di hadapannya. Cincin kertas milik Julia diambil dan diperhati.
Dia sendiri tidak pernah berbual dengan Julia tentang Has. Apa yang Has suka dan tidak suka pun dia kurang tahu. Lalu bagaimana dia mahu memilih cincin yang sepadan buat Has?
Wajah Atikah dipandang lama. Termenung memikirkan apakah yang paling menonjol pada Has. Ceria, manja dan..
“Atikah kan?”
Atikah mengangguk mengiakan. Wajah pelanggan dipandang. Nizam mengangguk-angguk.
Dia diam seketika. Kemudiannya menyoal,”Orang perempuan suka apa?”
Atikah mengerutkan dahi. Pelanggannya mahu memilih cincin tapi tidak tahu apa yang disukai orang kesayangannya?
“Aku tak tahu nak pilih yang mana”.
Atikah diam sebentar. “Boleh saya tahu dia orangnya macam mana?”
Nizam mengetap bibir. Has orangnya bagaimana? “Manja, ceria, tegas…” dan ayatnya mati di situ. Tidak tahu apa lagi yang harus diperkatakan.
Atikah memerhati cincin-cincin yang diperlihat pada Nizam. Tiga antaranya didepankan agar lebih dekat dengan Nizam. “Saya rasa antara semua tiga ni paling sesuai”.
Nizam memandang ketiga bentuk cincin itu. Satu darinya yang mempunyai berlian di tengah ditolak. “Rasanya dia tak suka benda macam ni. Dia bertudung”.
Atikah menguntum senyum. “Kejap ye”.
Nizam hanya memerhati tingkah Atikah. Dia berlari anak ke almari kaca di sebelah kiri paling hujung dan datang membawa dua buah kotak cincin perak lainnya.
Senyum dikuntum buat Atikah. Sementara Nizam memerhati dua bentuk cincin yang baru diberi Atikah, Atikah menyimpan cincin lainnya.
Nizam memerhati cincin di tangannya. Sama cantik dan sama padan dengan Has. Wajah Has dibayang, agaknya mana satu yang akan menjadi kesukaan gadis itu?
Akhirnya cincin di tangan kanannya dihulur pada Atikah yang setia menanti. “Aku nak ni”.
Atikah mengangguk. Cincin lainnya diambil dan disimpan di tempatnya semula. Huluran Nizam disambut. Baru kakinya ingin melangkah ke belakang untuk membungkus, Nizam memanggilnya.
“Orang perempuan suka ukir kan?”
Atikah mengerut dahi. Dia kurang tahu. Memang dia perempuan, tapi kata orang perempuan yang sedang punya cinta lain pandangannya. Namun akhirnya dia mengangguk juga.
Nizam senyum. “Kalau macam tu, aku nak ukir N love M boleh?”
“Boleh. Bila encik nak?”
“Dalam tiga hari lagi aku ambil”.
Atikah tersenyum dan mengangguk. Nizam beredar setelah membayar wang pendahuluan. Keluar saja dari kedai itu, langkahnya terhenti.
Nizam mengerut dahi. Mengapa dia melakukan semua ini?

*…………..*

“Mesti awak marahkan saya?”
Julia menggeleng. Sudah beberapa hari ini, Has asyik memberi soalan yang sama. Dan tiap kali itulah juga jawapannya.
“Betul tak marah?”
“Awak tanya saya marah tak awak suka Nizam. Kenapa saya nak marah? Sedangkan awak sendiri pun tak rancang benda tu kan?” Julia cuba menenangkan sahabatnya.
Has mencebik. Entah kenapa, sejak dia menceritakan semua pada Julia dia merasakan Julia tak senang dengannya. Walaupun sudah berkali Julia menegaskan dia langsung tak kisah, Has tetap juga berterusan menyoal.
“Habis sekarang awak nak buat apa?”
Has memandang Julia. Senyum diukir. “Sekarang, saya nak call abang lah. Dia kata nak datang, tapi tak sampai-sampai lagi”.
“Has” Julia memanggil, dia tahu Has sengaja mengalih topik.
Has duduk kembali. Telefon bimbitnya diletak di atas katil. Julia menjongket kening.
“Nak buat apa? Bukan boleh buat apa-apa. Dia sendiri takkan tinggalkan dunia dia. Awak pun tahu kan?” Julia dipandang Has.
Julia mengangguk dalam senyum hambarnya. Kasihan sahabatnya seorang ini.
“Takkan saya nak masuk dalam dunia tu pula. Sia-sialah didikan agama yang papa dengan mama bagi selama ni”.
Has melentokkan kepalanya atas katil. Julia diam. Kepala Has yang bertudung diusap. Tiada apa juga yang boleh dia lakukan.
“Awak sayang abang?” Has tiba-tiba mengangkat wajahnya.
Julia mengerut dahi. Apa pula kaitannya dengan masalah Has?
Has melepas nafas. Sudah dia tahu jawapannya, mengapa dia menyoal lagi. Dia juga tahu sikap Julia. Mustahil Julia akan menjawab soalannya.
“Agaknya memang sampai bila-bila macam ni ke?”

*……………*

Langkah diatur ke sel pertemuan. Wajah Dr.Hassan terlihat di balik pagar besi. Salim menguntum senyum buat pak sunya.
“Apa khabar? Sihat?”
Salim mengangguk. “Pak su datang seorang ke?”
Dr.Hassan mengangguk. Wajah Salim dipandang. En.Karim memaklumkan padanya perbicaraan akan diadakan tiga hari lagi. Mujurlah dia lapang waktu itu, bolehlah dia datang ke perbicaraan.
“Perbicaraan tiga hari lagi?”
Salim mengangguk. “Nanti pak su minta Nizam dengan Zakuan datang sekali”.
Dr.Hassan diam seketika. Teringat cerita Julia beberapa hari lalu. Patutkah dia memberitahu Salim bahawa Julia dan Luqman telah diijab kabulkan?
“Julia dah sihat ke?” Salim memandang.
Dr.Hassan mengangguk. “Dah ok sikit dari awal-awal dulu. Lagi berapa hari boleh balik”.
Salim senyum sendiri. Pasti tembakan yang dilepaskan Zakuan tidak setepat mana. Jika tidak, semestinya Julia masih terbaring di wad.
“Lim”.
Salim mengangkat wajah. Mengapa nada suara Dr.Hassan berubah? Apa yang tidak kena?
“Ju dengan Luqman …”
Salim menjongket keningnya. “Kenapa?”
Dr.Hassan memandang. “Lim masih sayangkan Ju?”
Salim diam. Sesaat dua, kemudian anggukan diberikan. “Kenapa?”
Dr.Hassan menggeleng. Dia tersenyum memandang Salim dan mula bercerita tentang lawatannya ke Sa-Nu dua hari lalu. Niatnya untuk memberitahu soal Julia dan Luqman dibatalkan.
Lebih baik dia jangan memberitahu Salim sekarang. Dengan berjalannya masa, suatu hari nanti Salim akan tahu juga.

*…………..*

Dia terjaga dari tidur. Mimpi yang sama lagi. Nafas ditarik. Apa sebenarnya masalah dirinya ini? Mengapa akhir-akhir ini dia kerap bermimpikan lelaki itu?
Wajah mama yang melangkah ke arahnya dipandang. “Bangun dah?”
Has mengangguk. “Mama baru balik?”
Datin Mariah mengangguk. “Papa dah pergi Hakim Legacy. Mukrimah kenapa tidur kat ruang tamu? Selalu masuk bilik terus”.
Has mendudukkan diri. Dia pun tidak sedar bila dia tertidur di sofa itu. Maklumlah, hari ini universiti mengadakan acara luar kawasan jadi letihnya berganda dari selalu.
“Ju kirim salam” Datin Mariah mengambil tempat di hadapan Has.
Has mengangguk. Mulutnya terkumat-kamit menjawab salam Julia. “Mama”.
Datin Mariah memandang. Has menggeleng. Hasratnya ingin menyoal soal mimpi tadi dibatalkan.
Has tidak mengerti. Sudah beberapa kali dia bermimpikan perkara sama. Nizam jatuh dari bangunan tingkat 9. Apa sebenarnya yang cuba disampaikan padanya?
Dia sudah tidak lagi menemukan Nizam sejak pertemuan mereka di taman tempoh hari. Nizam juga mengotakan janji, jika Has memberi jawapan yang sebenar-benarnya dia akan berhenti mengganggu Has.
Namun mimpi ini kerap mengganggunya. Dia tidak mengerti apa sebenarnya yang terjadi. Apa maksud mimpi ini sebenarnya. Apakah ini petanda bahawa Nizam dalam bahaya?
Atau..Nizam bakal mengakhiri riwayat hidupnya…??

*…………..*

Luqman mengambil buku riwayat hidup Siti Fatimah puteri baginda Rasulullah S.A.W di dalam almari kecil itu. Ia dihulurkan pada Julia yang memandang.
“Kalau terasa bosan, bacalah buku ni” Luqman tersenyum, menduduki kerusi yang berada di sisi katil.
Julia tersenyum dan mengangguk. Buku itu diselak helaian demi helaian. Luqman tersenyum meneliti wajah Julia.
Wajah itu nampak anggun walau tanpa sebarang bedak atau alat solek tercalit pada wajahnya. Lebih anggun dengan tudung bawal berwarna putih yang disarung. Sekalipun mengenakan pakaian pesakit, Julia tidak kelihatan terlalu pucat.
Julia mengangkat wajah bila terasa perasaan aneh menyelubungi. Pandangan mata abang Hakim membuatkan dia kaku. Seketika mata mereka bertaut.

JULIA – BAB 64

Zakuan mengambil kunci peti besi bosnya di dalam laci. Kata Nizam, bos mahu dia menyerahkan beg cik muda padanya semula. Mujur tidak ada walau sebarang kerosakan pada beg dan juga isinya.
“En.Zakuan”.
Zakuan bangun berdiri. Beg diletakkan di atas meja. Wajah Faiz yang memanggil dipandang.
“En.Zakuan nak pergi jumpa cik muda ke?”
Zakuan mengangguk. “Kau pergi panggil Johan sekali. Cakap dengan dia, bos suruh kau dengan dia ikut aku pergi hospital”.
Faiz mengangguk dan menguntum senyum. Tidak sabar rasanya mahu bertemu cik muda yang sudah lama dirindui.

*………….*

“Mak cik” Nizam menegur Nafisah yang sedang mengelap meja dapur.
Nafisah menoleh. Memandang wajah pembantu peribadi bos itu.
Nizam diam seketika. Memandang Nafisah menjongketkan kening. Menanya apa yang dia mahu.
“Mak cik ingat tak bentuk tangan Julia?”
Nafisah mengerutkan dahi. Mengapa tiba-tiba Nizam menyoal begitu? Apa sebabnya?
“Ingat tak?” Nizam menyoal lagi.
Nafisah mengangguk tanda masih ingat. Dia berlari anak masuk ke biliknya. Nizam menanti seketika dan Nafisah keluar bersama sebentuk cincin yang diperbuat dari kertas di tangannya.
Nizam menyambut huluran Nafisah. Cincin itu dipandang. “Saiz Julia ke?”
Nafisah mengangguk. Nizam tersenyum sendiri. Kalau ia bersaiz Julia, tentu ia padan dengan Has. Tubuh mak cik Nafisah langsung dipeluk.
“Terima kasih mak cik!”
Nizam tersengih memandang wajah terkejut mak cik Nafisah. Dia langsung berlari anak menuju ke bilik pintu utama. Pasti Zakuan, Johan dan Faiz sudah menunggu di dalam kereta.

*………….*

“Good morning!” Has terjerit kecil memandang Julia yang baru keluar dari bilik air.
Julia tersenyum memandang Has yang masuk ke dalam wadnya bersama beberapa plastik di tangannya. Luqman masuk selepas Has.
“Lia ok?”
Julia tersenyum dan mengangguk. Dia mengambil tempat di katil pesakitnya. Selimut ditarik menutupi separuh tubuh.
“Has ni, macam dah lama tak datang pula. Semangat beli macam-macam”.
Has meluru pada Luqman dan mencubitnya. Luqman mengerut dahi. Diakah yang bersalah? Julia ketawa kecil. Masih lagi kuat bergaduh seperti dulu.
Has membawa dua buah beg plastik menuju ke katil. Makanan yang tersedia di dalam tuppperware diletakkan di atas meja katil Julia. “Macam-macam saya beli. Kita makan bertiga tau”.
Julia mengangguk. Luqman tersenyum memandang Has dan Julia yang sibuk melihat apa yang enak dan apa yang kurang enak. Buku-buku yang dibelinya tadi diletakkan di atas meja laci di sisi katil Julia. Dia membelinya untuk mengisi kebosanan gadis itu di hospital.
“Nak menyibuk” Luqman mengambil tempat di sisi kanan Julia, berada di antara Has dan Julia.
“Memang menyibuk pun” Has mencebik.
Julia ketawa kecil mendengar kata-kata Has. Luqman menolak kepala adiknya, geram.
“Abang! Tak baik tau main kepala!”
Luqman menjelir lidah. Julia mengambil sesudu nasi berserta lauk dan menyuapnya ke mulut Has. Luqman memandang dengan senyuman.
Has mengecilkan mata, lidahnya dijelir kembali. “Awak jangan suap abang. Nanti naik minyak”.
Luqman menjeling. Geram betul dengan adiknya seorang ini. Ada-ada saja.
Bunyi pintu diketuk mengalih perhatian mereka. Has dan Nizam berpandangan sesama sendiri. Begitu juga Julia, ketiganya saling memandang.
Luqman melangkah dan membuka pintu. Wajah Nizam dan tiga lagi lelaki tak dikenali tersedia di depan pintu. Keempatnya memberi tunduk hormat.
“Kami datang nak tengok cik muda” Nizam memulakan kata.
Luqman mengangguk. Wajah tiga lagi lelaki diteliti. Rasanya mereka ini yang mengejarnya sewaktu dia keluar ke pekan tempoh hari. Kalau tak salah, lelaki ini adalah orang melepaskan tembakan.
Has langsung bangun dari katil melihat lelaki-lelaki itu masuk. Dia berdiri di sisi kiri Julia. Julia membetulkan duduk melihat Has bangun. Kemudian baru dia menoleh memandang pintu.
“Faiz! Johan!” Julia tersenyum. Tidak sangka pula mereka datang melawatnya.
Luqman langsung mendekat dan berdiri di sisi Julia. Tidak suka Julia dilawati lelaki yang tak muhrim dengannya.
Zakuan memberi tunduk hormat pada Julia. Memang Julia tidak mengenalnya, kerana dia tidak pernah menemui cik muda secara berdepan ketika di banglo. Tapi tak tahulah kalau cik muda masih ingat peristiwa di pekan hari itu.
Julia tersenyum kembali dan memandang Faiz semula. “Datang dari banglo ke?”
Faiz mengangguk. “Cik muda sihat?”
“Sihat. Awak sihat? Johan sihat?”
“Sihat” ucap Faiz dan Johan serentak.
Has mengerutkan dahi. Nampaknya Julia sudah biasa dengan dua lelaki ini. Pasti mereka yang menjaga Julia ketika dia dalam tahanan.
Faiz menghulurkan beg kepada Julia. Julia menyambut dengan senyuman. Ucapan terima kasih diberikan.
Nizam memandang Has yang menunduk. Apakah Has tak punya perasaan apa-apa melihat dia di situ?
“Mak cik Nafisah tak datang?” Julia memandang Johan dan Faiz.
“Tak” Johan memberi senyuman,”Dia….”
Julia mengangguk. “Tak pe. Salim tak suruh dia datang kan?”
Johan mengangguk perlahan. Julia melepas nafas. “Tak pe lah. Kenalkan ni kawan saya, Has”.
Julia mengerut dahi melihat Has yang kelihatannya mengelak pandangan seseorang. “Has” dia memanggil.
Has memandang Julia dengan senyuman. Julia mengerutkan dahi, “Awak ok ke? Nampak lain je”.
Has mengangguk,”Ok”.
“Kenalkan ni kawan saya Has. Has ni Faiz, Johan, yang tu Nizam, yang ni…” Julia terhenti. Tidak pula dia bertanyakan nama yang lagi seorang.
“Zakuan”.
Julia mengangguk. Tidak pernah pula dia mendengar Salim menyebut nama Zakuan. Dia memandang Luqman pula. “Kenalkan ni … suami saya, Luqman”.
Luqman berjabat tangan dengan tiga orang lainnya. Julia memandang. Apakah Luqman sudah berkenalan dengan Nizam? Has juga sama. Sepertinya ada yang tidak kena dengannya. Kaitan dengan Nizam juga.
Ada sesuatukah yang berlaku di luar pengetahuannya?

*…………..*

“Has”.
Dia menoleh. Memandang Julia yang terbaring di atas katilnya. Ketika itu, tetamu Julia baru saja keluar meninggalkan bilik. Luqman pula baru keluar ke Hakim Legacy. Katanya ada masalah yang berlaku dan dia harus ke sana segera.
“Saya nak tanya” Julia membetulkan duduk. Dia memandang Has yang mendekat.
Has duduk di atas katil. Mengambil ruang sedikit di kaki Julia. “Tanyalah”.
“Awak ada benda tak cerita dengan saya?”
Has mengerut dahi. Apa maksud kata-kata Julia. “Kenapa awak tanya macam tu?”
“Saya nampak”.
Has mengerut dahi. Nampak? Nampak apa? Apa yang Julia nampak?
“Awak dengan Nizam…”
Has melepas nafas. Jelas sangatkah gaya Nizam tadi? “Kenapa?”
“Ada apa-apa ke?”
Has ketawa kecil,”Mana ada apa-apalah”.
Julia diam. Dia tahu Has sembunyikan sesuatu. Mereka bukannya berkenalan baru sehari dua, tapi sedari darjah satu lagi. Sejak keduanya berumur tujuh tahun.
“Awak ada apa-apa dengan Nizam kan?”
Has mengeluh. “Awak nampak macam mana?”
Julia mengangkat bahu. “Nizam lain masa datang tadi. Lain dari yang saya kenal”.
Has diam. Wajah Julia ditatap. “Awak kenal Nizam yang macam mana?”
“Awak kenal Nizam ke? Abang Hakim pun sama. Kenal Nizam juga?”
Has mengeluh. “Kita tukar cerita boleh?”
“Tukar cerita?”
Has mengangguk. Julia mengangguk mengikut gaya Has. “Cerita apa?”
“Saya dah cerita macam mana awak ada kat sini. Abang pun dah cerita apa jadi kat Salim kat awak. Saya nak tahu apa yang jadi waktu awak kat sana boleh?”
“Lepas tu awak cerita fasal awak dengan Nizam?”
“Janji”.

JULIA – BAB 63

Dia menghulurkan senyum buat teman yang berada di atas katil. Tangannya menyimpan kembali gelas yang diberi pada Julia tadi. Langkahnya perlahan melangkah ke Julia semula.
Tudung yang tersarung pada Julia, Has betulkan. Julia tersenyum menanti. Kata Has, doktor akan tiba sebentar lagi untuk memeriksanya. Has juga telah menelefon umi dan abinya memaklumkan bahawa dia sudah sedarkan diri.
Pasti abi sedang sibuk menyelesaikan kerjanya di universiti. Dan umi pula sibuk mahu menutup kedai dobi. Has juga ada menelefon Cik Norman dan Cik Mariah.
Julia memandang. Agaknya Has menelefon Luqman atau tidak?
“Masuklah” Has membuka pintu wad Julia. Dr.Hassan masuk bersama dua orang jururawat di sisinya.
Dr.Hassan melangkah ke katil Julia. Senyuman diberikan buat gadis pujaan Salim itu. Dua orang jururawat itu seorang darinya berdiri di sisi Dr.Hassan manakala seorang lagi melihat laporan Julia sebelum menyerahkannya kepada Dr.Hassan.
Julia memandang Has yang berdiri tidak jauh darinya sekilas. Dan memandang wajah doktor tua itu. Dahinya berkerut. Rasanya bagai pernah mengenali wajah ini.
“Cik Julia” Dr.Hassan memanggil.
Julia tersenyum lebar hingga membuatkan jururawat yang menemani Dr.Hassan naik hairan. “Pak su kan?”
Dr.Hassan tersenyum. Namun anggukan tak diberikan. Tak sangka pula Julia masih ingat padanya. Tapi kalau didengar Has, pasti ribut jadinya.
“Pak su kan?” Julia menyoal lagi. Mahu memastikan dia tidak tersalah orang.
Has melangkah maju ke hadapan mendengar Julia seperti mengatakan sesuatu. “Kenapa Ju?”
Julia terdiam. Baru dia tersedar Has ada bersama. Patutlah pak su diam saja dari tadi. Julia mengukir senyum buat Has dan menggeleng. Membiarkan Dr.Hassan terus memeriksa keadaan tubuhnya.
Dr.Hassan memandang Julia yang masih tersenyum setelah selesai menulis laporan. Sepertinya banyak yang gadis itu mahu bicarakan, sedang dia sendiri juga banyak yang mahu disoal.
“Cik Mukrimah” Dr.Hassan memanggil.
Has memandang dengan senyuman. Menanti kata-kata Dr.Hassan.
“Boleh tak Cik Mukrimah tunggu kat luar sekejap? Ada benda yang saya nak cakap dengan Cik Julia”.
Has mengangguk. Walaupun rasanya tidak ada sebab mengapa dia harus meninggalkan bilik itu namun Has tetap melangkah keluar. Kerana dia sendiri bukanlah tahu menahu tentang prosuder hospital ini.
“Pak su kerja kat hospital ni ke? Dah berapa lama? Atau memang kerja sini dari dulu?” Julia langsung menyoal.
Dua jururawat itu memandang hairan. Namun Julia tak pedulikannya. Fokusnya hanya pada Dr.Hassan.
Dr.Hassan tersenyum. Dia duduk di kerusi yang disediakan di sisi katil. “Pak su memang kerja kat sini. Kita kat Kuala Lumpur ni. Ju tahu kan?”
Ju mengangguk,”Has dah bagi tahu”.
Dr.Hassan memandang dua jururawat itu,”Tunggu kejap. Nanti keluar dengan saya”.
“Baik doktor”.
“Pak su ada banyak benda nak tanya ni” Dr.Hassan memandang.
Julia sengih. Dia tahu pasti pak su kehairanan bagaimana dia boleh ada di hospital ini. Sedangkan pertemuan pertama dan terakhir mereka di banglo Geng Helang Hitam.
“Nak Ju cerita ke pak su nak tanya?” Julia merendahkan nada suaranya.
Dr.Hassan tersenyum dan sesi soal jawab pun bermula. Pastilah dia yang harus bertanya kerana sudah tentu Julia tidak tahu bagaimana harus bermula. Lagi pula, dia cuma mahu tahu sesetengah perkara bukanlah semuanya.

*……………*

Dato’ Norman dan Datin Mariah tersenyum melihat Luqman yang sedari tadi menggesa Pak Khir agar memandu selaju mungkin.
Pak Khir pula menurut saja. Tahu tuan mudanya tidak sabar mahu menatap wajah isteri yang terbaring lebih kurang empat minggu lamanya.
“Abang” Dato’ Norman memanggil dari tempat duduk belakang. “Kan dah laju Pak Khir bawa tu, abang ni nak jumpa Ju ke nak accident dulu?”
Luqman mengeluh. Mengapalah dia tidak memandu BMWnya sendiri tadi? Semuanya kerana papa mengajak dia menaiki kereta bersama, alang-alang mahu ke hospital bersama. Mujur Pak Khir sudah mengambil mama dahulu, jika tidak terpaksalah ke rumah sebelum ke hospital.
Pak Khir menurunkan Dato’ Norman, Datin Mariah dan Luqman di depan pintu masuk utama. Setelah itu, dia pergi mencari tempat meletak kenderaan.
Luqman berlari menuju ke arah tangga untuk ke wad Julia. Dirasakan lif terlalu lambat kerana harus ditunggu.
Datin Mariah menggeleng-geleng melihat tingkah laku Luqman. “Tak sabar langsung. Bukannya Ju nak terbang ke mana pun”.
Dato’ Norman ketawa kecil. Biasalah darah muda. Semuanya mahu cepat saja.

*……………..*

“Ju”.
Julia memandang suara yang memanggil. Senyum terukir namun air matanya mula jatuh setitis demi setitis. “Umi, abi’.
Anisah maju ke depan. Berlinang air matanya mendengar suara Julia. Langsung tubuh puteri tunggalnya itu dipeluk. Kepalanya dicium lama. Hanya Tuhan yang tahu betapa dia merindukan Julia.
Amir tersenyum. Perlahan mengatur langkah dan mencapai tangan Julia. Julia tersenyum membalas genggaman abinya.
“Alhamdulillah, Ju dah sedar” Amir mengusap pipi Julia.
Julia mengangguk. Anisah memandang Amir sekilas dan memeluk Julianya kembali. “Ju….anak umi”.
Julia memejam matanya seketika. Membiarkan air matanya mengalir. “Umi, umi, umi”.
Anisah ketawa dalam tangisnya. Sesungguhnya ia tangisan dan air mata kegembiraan. Bersyukurnya dia anak gadisnya telah pun sedarkan diri.
Julia menggenggam jemari umi dan abi saat dia dilepaskan dari pelukan umi.
“Ju minta maaf. Mesti Ju dah banyak buat umi dengan abi risau”.
Anisah menggeleng,”Dapat tengok Ju bangun sekarang pun dah cukup”.
Amir ketawa kecil. “Kenapa Ju cakap macam tu? Kalau abi dengan umi tak risaukan Ju, nak risaukan siapa lagi?”
Julia tersenyum menampakkan giginya. Has yang sedari tadi menjadi pemerhati menjongket keningnya memandang Julia.
“Suka?”
Julia mencebik. Has ini, ada saja idea mahu menyakatnya.
“Nisa” Amir memanggil. “Janganlah menangis teruk sangat. Pergi basuh muka tu. Anak kita baru sedar, bukannya baru meninggal”.
Anisah memandang. Julia dan Has ketawa kecil. Julia mengangguk tanda setuju dengan abinya. Comot sudah wajah uminya ketika ini.
Genggaman tangannya dilepaskan. Anisah melangkah perlahan memasuki tandas yang sememangnya tersedia.
Pintu wad yang terbuka tiba-tiba membuatkan semua memandang. Luqman meluru masuk dan menuju ke arah Julia. Langsung tubuh itu dipeluk erat. Membiarkan Amir dan Has menjadi penonton.
Julia diam dalam pelukan Luqman. Terasa bagai mahu menolak pun ada. Tidakkah Luqman sedar ada mata yang memerhati?
Luqman melepaskan pelukannya. Wajah Julia diperhati dan senyuman terukir di bibirnya. Julia memandang. Namun tiada riak pada wajah. Hanya melihat Luqman mengalirkan air mata.
Luqman memejam mata sesaat dua. Dan memeluk Julia kembali. Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dikatakan. Tiada kata-kata yang dapat menggambarkan kesyukurannya ketika ini.
Anisah yang baru keluar dari bilik air tersenyum melihat Luqman di sisi Julia. Dia duduk di sisi Amir yang sedang membaca majalah yang berada di atas meja. Hanya Has yang menjadi penonton setia.
Julia menolak perlahan tubuh Luqman saat melihat Dato’ Norman dan Datin Mariah di muka pintu. Luqman mengerut dahi, keningnya dijongket. Dia tersenyum melihat papa dan mama.
Julia menunduk malu. Apa yang bakal dijawab abang Hakim agaknya?
Luqman ketawa sambil mengesat air matanya. “Semua orang dah tahu”.
Julia mengangkat wajah. Dahinya berkerut. “Apa?”
Dato’ Norman dan Datin Mariah maju pada Julia. “Semua dah tahu. Luqman dah tunjuk sijil nikah tu”.
Julia memandang Amir dan Anisah. Keduanya mengangguk. Patutlah umi dan abi hanya membiarkan dia dalam pelukan Luqman tadi.
“Lia malu ke?” Luqman menyoal. Pipi Julia yang memerah disentuh.
Has langsung memaut bahu Julia. “Mestilah malu. Kan akak?”
Julia memandang Has. Gelaran yang digunakan membuatkan dia tak selesa. “Kenapa awak tak cakap awal-awal?”
Has sengih,”Mestilah kena tunggu hero datang dulu. Saya ni tak nak jadi orang ketigalah”.
Julia diam. Matanya memandang Amir dan Anisah yang masih kekal di tempatnya. Keduanya tersenyum padanya.
“Bila Ju keluar hospital, kita bolehlah buat kenduri” Dato’ Norman memandang.
Luqman tersenyum memandang Dato’ Norman. Kemudian dia memandang Julia semula. Tubuh itu dipeluk lagi.
“Sudahlah tu Luqman. Tak lari pun Julia tu. Kan bilik ada orang lain tau, bukan kamu berdua je” Datin Mariah mencuit bahu puteranya.
Seisi bilik ketawa mendengar kata-kata Datin Mariah. Namun Luqman tetap tak melepaskan pelukannya. Malah tubuh Julia dipeluk lebih erat.
Senyuman di bibir Has pudar melihat kegembiraan Julia dan Luqman. Melihat abang dan Ju membuatkan dia teringat pada Nizam. Agaknya bagaimana keadaan Nizam sekarang?

JULIA – BAB 62

Luqman meletakkan briefcasenya di atas kerusi meja makan. Makanan yang terhidang membuatkan dia terasa lapar pula. Sedangkan dia sudah pun menjamah nasi ayam yang dibeli di gerai tepi jalan tadi.
Dahinya berkerut melihat Datin Mariah menaiki tangga bersama seorang pembantu rumah yang menatang dulang berisi makanan. Bersama air epal hijau kegemaran Has.
“Kenapa tu?” Luqman menyoal Wani yang sedang menghidangkan nasi untuknya.
“Cik muda tak keluar bilik sejak balik dari tengah hari tadi”.
“Tak keluar bilik?” Luqman membulatkan mata. Apa yang tak kena dengan Has? Setahunya Has bukan jenis yang suka berkurung.
Wani mengangguk sambil menuang air ke dalam gelas Luqman. Pasti Luqman juga tak tahu apa yang telah menimpa Has hari ini.

*………….*

“Dah tidur ke?”
Datin Mariah memandang Luqman yang memakai t-shirt bersama kain pelikat di depannya. Anggukan diberikan buat anak yang bertanya.
“Luqman dah solat Isya’ ?”
Luqman mengangguk. Wajah mama dipandang. “Kak Wani kata Has tak keluar bilik sejak tadi?”
Datin Mariah memberi anggukan. “Mukrimah tengah ada masalah apa pun mama tak tahu. Selalu dia nangis sambil cerita tapi kali ni, dia nangis je. Dah bengkak-bengkak mata”.
Luqman diam seketika. Apa yang terjadi?
“Luqman nak tengok Mukrimah ke?”
Luqman mengangguk. Datin Mariah tersenyum. “Jangan kacau dia pula. Mama nak turun, sediakan makan malam untuk papa”.
Luqman tersenyum. Melihat mama menuruni tangga dan perlahan melangkah ke bilik Has.

*……………*

Matanya dibuka bila terasa mama sudah keluar dari bilik. Nafas ditarik dan dilepas. Lampu tidur itu dimain suisnya. Dibuka dan ditutup.
Bila terdengar bunyi pintu bilik dibuka, langsung lampu itu dibiarkan terbuka dan matanya dipejam rapat.
“Dah tidur ke?”
Has diam. Suara abang menerpa di telinga. Luqman yang tahu adiknya itu masih belum tidur langsung membuka lampu bilik. Langkah diatur perlahan menuju ke katil.
Has mengeluh. Lampu tidur ditutup dan dia mendudukkan diri. Abang yang membelakangkannya dipandang.
“Nak apa?”
Luqman menoleh. Memandang Has yang sembap wajahnya juga matanya. Nafas ditarik. “Kenapa ni?”
Has mengangkat bahu. Getah rambut yang berada di atas laci tepi katil diambil. Rambutnya diikat dan selimut dibetulkan.
Luqman datang mendekat. Dia duduk bersila di sisi adiknya. Wajah itu dipandang.
“Kak Wani kata Has berkurung je hari ni. Tengah mogok ke?”
Has tersenyum nipis. Namun wajahnya tetap hambar. Masih dia tak dapat lupakan pertemuan dengan Nizam tadi. Betulkah keputusan yang dia ambil? Kalau betul, mengapa pula dia bersedih begini?
“Tak de benda nak cerita?”
Has diam. Luqman mengangguk-angguk dan melepas nafas. Wajah Has dipandang. Mungkinkah keadaan Has sekarang berkaitan dengan lelaki itu?
“Abang” Has memanggil. Bantal di sisi diletakkan atas paha yang ditutupi selimut.
Luqman memandang. Apa agaknya soalan yang bakal diberikan Has?
“Has tak fahamlah fikiran orang laki”.
Luqman tersenyum. Sudah dia agak apa masalahnya. Pasti ada kaitan dengan lelaki bernama Nizam itu. “Kenapa?”
Has memandang hadapan kemudiam memandang Luqman semula. “Kalau abang kan, antara mama dengan Ju abang pilih siapa?”
Luqman ketawa kecil. “Apa punya soalan ni? Kenapa abang nak kena pilih pula?”
Has mencebik. Sebenarnya dia tidak dapat mencari perbandingan yang sesuai bagi dirinya dan kehidupan ‘mafia’ yang dialami Nizam, kerana itulah dia terpaksa membuat perbandingan seperti isteri dan ibu.
“Jawablah” Has mula merengek bila abangnya ketawa tak habis.
Melihat gerak geri Has, Luqman terdiam. Nampaknya Has serius. “Terpulang pada keadaan. Mestilah abang kena tengok siapa yang betul, siapa yang salah. Tapi, dalam hidup abang tak mungkinlah abang kena buat pilihan. Has sendiri tahu, mama tu sayang Lia mengalahkan abang lagi”.
Has mengangguk. Dia mengeluh. Dan mencebik lagi. ‘Saya buat semua ni sebab saya sukakan awak. Saya sukakan Mukrimah Muhasibah’.
Tidak sangka betul soal hati boleh jadi sesulit ini. Kalaulah dia tahu, dari awal lagi dia tidak akan membenarkan Nizam mengusik hatinya. Tapi hal begini, siapa yang tahu apa akan berlaku?
“Abang” Has menghadap wajah abangnya.
“Kalau Has nak nangis, Has nangislah. Abang tahu Has belum habis nangis lagi kan?”
Kata-kata Luqman membuatkan Has membisu. Matanya tunduk memandang selimut dan dia bersandar kembali. Perlahan, setitis demi setitis air matanya jatuh.
‘Awak buat saya sedar. Bila kita dah sayangkan seseorang, kita tak nak orang tu marah. Kalau boleh semua yang dia nak kita nak tunaikan. Semua yang buat dia gembira, akan buat kita gembira juga’.
Tangisan Has bertambah mengingat kata-kata itu. Siapa kata dia tak punya perasaan? Dia juga manusia yang punya hati. Dia juga tidak menginginkan semua ini berlaku.
Siapa kata dia membuat keputusan tanpa memikirkan sesiapa? Membuat keputusan untuk kepentingan diri? Dia juga memikirkan yang terbaik untuk semua pihak.
Luqman memandang wajah Has. Kepala Has ditarik ke dadanya bila esakan Has makin kuat. Tidak pernah dia melihat Has sesedih ini. Ini lebih sedih dari semasa Julia hilang tak dijumpai.
“Has, esok kita tengok Lia” Luqman mengusap belakang adiknya. Siapa tahu jika Julia tahu kesulitan Has sekarang, dia akan sedar.

*………….*

Dia menoleh melihat bos yang makin mendekat. Pintu pagar sel dibuka salah seorang pegawai polis yang mengiringi bos.
Nizam menunduk memberi tanda hormat pada bosnya. Salim mengambil tempatnya. “Wan tak datang sekali?”
Nizam menggeleng. “Dia dah mula operasi”.
Salim mengangguk. Baguslah semuanya sudah kembali seperti sedia kala. Namun dia tetap juga masih belum keluar. Perbicaraan asyik saja tertangguh.
Juga hukuman tidak dapat dijatuhkan kerana bukti memang sudah mencukupi untuk membuatkan dia meringkuk seumur hidup dalam penjara. Namun, En.Karim mencuba sehabis upaya untuk menindakkan bukti yang diberikan pihak polis.
“Bos” Nizam memanggil.
Salim memandang. Menanti kata-kata Nizam. Nizam menarik nafas dan berkata,”Luqman kata dia takkan buat laporan atas apa yang bos buat pada cik muda”.
Salim mengerutkan dahi. “Takkan buat laporan?”
Nizam mengangguk. Salim memerhati wajah pembantunya itu. Memang ada yang lain pada Nizam hari ini. Atau memang ada yang Nizam sembunyikan?
“Kau ugut dia?”
Nizam menggeleng. Namun tetap diam. Bagaimana dia memberitahu hal yang dibicarakan Luqman? Kalau dia jauhkan diri dari Has, Luqman takkan buat laporan dan begitulah sebaliknya.
Kalau dia bercakap begitu, alamat habislah nyawanya. Lenyap terus dari muka bumi.
“Luqman cakap apa?”
Nizam menarik nafas. “Dia cakap, tak de guna dah buat laporan pun. Dia sendiri dah selamat. Bos pula dah meringkuk dalam ni”.
“Julia dah sedar?” Salim memotong kata-kata Nizam.
“Belum. Tapi dia cakap cik muda akan sedar tak lama lagi”.
Salim diam. Dia kembali bersandar pada kerusi. Ada sesuatu yang disembunyikan Nizam darinya. Mustahil begitu kata-kata Luqman. Sedangkan mereka sama-sama tahu betapa Luqman sayang pada Julia.
Takkan cuma kerana itu Luqman tak membuat laporan? Tapi kalau benar Nizam berahsia dengannya, apa yang dia rahsiakan dan mengapa dia merahsiakannya?

*………….*

“Bangunlah. Saya banyak benda nak cerita dengan awak. Mesti awak pun banyak benda nak cerita kan?”
Has memegang tangan Julia erat. Matanya dipejam seketika. Luqman telah pun ke Hakim Legacy setelah singgah sebentar menghantarnya tadi. Kata Luqman, dia punya mesyuarat pagi ini.
Has mengeluh. Matanya dipejam seketika. Kepala dilentokkan ke katil. Kata-kata Luqman masih terngiang di telinganya.
Kata abangnya malam tadi, dia tidak perlu membazirkan air mata untuk lelaki yang kita sendiri tidak tahu apakah dia benar sayang pada kita atau tidak.
Kata-kata itu seperti Luqman tahu-tahu saja apa yang menimpanya. Sepertinya Luqman tahu dia bersedih kerana siapa.
Wajah Julia diusap. Julia untunglah kerana punya abang sebagai suami. Kasih abang pada Julia memang tidak diragukan lagi. Jika tidak, mustahil abang meredah hutan tebal kerana mahu menyelamatkan Julia.
“Lia” Has memanggil perlahan.
‘Awak buat saya sedar. Bila kita dah sayangkan seseorang, kita tak nak orang tu marah. Kalau boleh semua yang dia nak kita nak tunaikan. Semua yang buat dia gembira, akan buat kita gembira juga’.
Kata-kata itu lagi. Has memejam mata. Membiarkan air mata yang bertakung mengalir membasahi pipi. Sampai bilalah dia akan berkeadaan begini?
“Has, kenapa awak menangis?”

JULIA – BAB 61

Nafas ditarik sedalamnya. Mata yang sudah memerah dipejam. “Saya dah faham. Jadi apa masalahnya?”
Nizam menoleh, dahi dikerutkan. “Masalahnya?”
“Saya dah tahu bos awak yang culik Ju. Awak tak de kaitan, awak tak boleh buat apa-apa. Tu je awak nak cakap kan?” Has mengesat air matanya.
“Kenapa awak tanya macam tu?” Nizam mula bingung. Takkanlah Has sedikit pun tidak punya perasaan terhadapnya. Sedari tadi Has kelihatan ingin beredar segera.
“Awak nak cakap apa-apa lagi?” Has memandang. Dia sudah letih. Dia sudah bosan.
Sudah letih mengeluarkan air mata dan menahan perasaan. Sudah bosan berbincang dan berkata-kata kerana akhirnya tiada persetujuan dan tiada keputusan yang boleh dicapai. Antara dia dengan Nizam tidak mungkin sama sekali.
“Awak memang tak de perasaan ke? Awak memang tak rasa apa-apa dengan saya? Dengar cerita ni, awak tak nak cakap apa-apa?” Nizam menyoal dengan suara lantangnya. Mujur taman itu tiada orang, jika tidak pasti mereka sudah menjadi perbualan orang-orang.
Has menarik nafas. “Ok. Awak dah tak de nak cakap apa-apa kan?”
“Has” Nizam meninggikan suara.
Has bangun berdiri. Kali ini tegak memandang Nizam dari posisi yang sama.
“Dari tadi awak cakap. Sekarang boleh dengar saya cakap kan?”
Nizam mengangkat wajah. Memandang wajah serius Has. Senyap seketika. Has menarik nafasnya dan mengesat air mata.
“Saya dah tahu awak dengan bos awak culik Ju. Bos awak suka Ju, sayang Ju. Tapi Ju setia dengan abang saya. Baguslah macam tu. Semua tu dah berlalu pun. Ju dalam hospital, masih tak sedar-sedar. Tak pe, sebab abang saya ada dengan dia. Kalau awak nak tahu, Ju bukan sekadar kawan tapi dia dah jadi kakak ipar saya yang sah. Status dia orang bukan tunangan tapi suami isteri. Bos awak pun dah dapat hukuman dia. Fasal tu tak yah cakap dah lah. Lagi pun kalau cakap dengan Cik Amir dengan Cik Nisah pun, dia orang dah tak kisah dah. Yang penting sekarang, dia orang cuma nak Ju sedar je” Has berhenti seketika. Habis sudah mengeluarkan soal hati dan fikiran tentang Julia juga abang.
Sekarang…nafas ditarik,”Awak kata awak sukakan saya kan? Sukakan Mukrimah Muhasibah?”
Nizam mengangguk. Kali ini dia tidak berkata apa-apa. Walau khabar Julia dan Luqman sudah berkahwin sedikit mengejutkan, mulutnya tetap dikunci. Dia benar-benar mahu mendengar apa yang bakal diucapkan Has.
“Awak tak faham lagi ke? Apa yang saya buat selama ni?”
Nizam mengerutkan dahi. Tidak memahami maksud kata-kata Has.
“Saya elakkan diri dari awak sebab saya marah, saya mengaku. Tapi, kalau saya tak mengelak pun jadi apa? Awak kejar saya. Bagi tahu awak sayangkan saya. Cintakan saya atau apa-apa je lah. Lepas tu, awak nak apa? Nak saya terima awak? Sedangkan awak sendiri tahu benda tu tak mungkin?”
Nizam menggeleng. “Kenapa tak mungkin? Saya tahu awak pun rasa macam yang saya rasa”.
“Ketepikan soal rasa. Cuba fikir logik” Has mengeluh. Dan menyambung lagi,”Awak boleh tinggalkan dunia awak untuk saya? Pisahkan diri awak 100% dari dunia awak tu? Sebab awak sendiri tahu awak tak mungkin dapat tarik saya masuk dalam dunia tu. Macam mana dua orang dapat hidup bersama kalau seorang ke kiri seorang ke kanan?”
Nizam diam. Dia mula mengerti kini. Ini bererti Has menolaknya bukan kerana tiada perasaan padanya. Cuma jurang hidup mereka terlalu berbeza.
“Tapi…yang penting perasaan kan?”
Has ketawa kecil. “Awak ingat ni dunia khayalan ke? Yang penting sama-sama sayang macam tu? Ok, kalau awak kata yang penting perasaan … Fikir balik, takkan saya bangun Subuh awak tidur sampai pukul 7 pagi? Saya pergi masjid, masuk kelas mengaji awak pergi bunuh orang sana-sini. Macam tu ke?”
Nizam diam lagi. Nampaknya Has memang sudah memikirkan semuanya dari segala sudut. Benarlah kata abahnya suatu masa dulu, perempuan mempunyai fikiran yang sulit dan sukar difahami.
“Dah lah. Nizam Abdullah. Saya cakap betul, saya tak terima awak. Lepas ni tolong jangan masuk campur dalam hidup saya lagi. Jangan pernah datang cari saya lagi melainkan … awak dah sedia untuk tinggalkan dunia awak tu” Has melepas nafas. Matanya dipejam seketika dan langkahnya langsung dibuka.
Dia mahu pulang ke rumah dan tidur sepuas hati. Dia tahu tidak lama dia dapat menahan perasaan. Pasti sebentar saja lagi dia akan menangis hingga kering air mata.

*…………..*

Nizam termenung sendirian. Sudah lepas jam 3 petang, namun dia masih di taman itu. Lemah benar jiwanya. Hanya kerana seorang gadis, dia boleh terasa lemah begini sekali? Patutlah mood bos di banglo dulu turun naik saja.
‘Jangan pernah datang cari saya lagi melainkan … awak dah sedia untuk tinggalkan dunia awak tu’. Nizam mengeluh. Kata-kata Has yang terakhir itu memang terasa sulit sekali.
Bagaimana dia meninggalkan Geng Helang Hitam begitu saja? Sedangkan dia tumbuh membesar dalam suasana itu sendiri. Bagaimana mungkin dia keluar dari dunianya ini, sedang inilah satunya dunia yang dia miliki.
Sejujurnya, dia sendiri tidak pernah terdetik untuk meninggalkan Geng Helang Hitam. Kerana kegembiraan bos adalah kegembiraannya. Hinggalah dia menemukan satu-satunya kesukaan yang tidak bos sukai. Has.
Tapi Has benar. Segala kata-kata Has berpandukan akal yang logik. Bererti Has bukan bercakap menggunakan perasaan.
Bunyi telefon bimbit membuatkan Nizam mengeluh. Mengapalah di waktu begini harus ada yang mengganggu moodnya?
“Ya. Saya Nizam”.
“En.Nizam dari Sa-Nu kan?”
“Ya. Ada apa?”
“Saya setiausaha En.Luqman dari Hakim Legacy. Boleh En.Nizam singgah sekejap. En.Luqman cakap dia ada hal nak bincang”.
“Ooh…ok”.
Nizam memandang telefonnya. Luqman ingin bertemu? Ada Luqman lainkah selain Luqmanul Hakim abang Has itu? Jika benar dia adalah abang Has, mengapa Luqman ingin menemuinya?
“Lepas adik, abang pula” keluhan kecil dilepaskan.

*……………..*

“Silakan” gadis bertudung yang memperkenalkan diri sebagai setiausaha Luqman itu membukakan pintu bilik pejabat Luqman.
Nizam mengangguk dan melangkah masuk. Pasti Luqman baru saja mula kerja. Rasanya setiausaha itu pun belum pernah dilihat wajahnya ketika dia ulang-alik ke Hakim Legacy dulu.
Luqman sudah menanti di sofa. Nizam dipandang dan dipersilakan. Di meja sudah ada beberapa jenis kuih-muih tradisional Malaysia yang terhindang.
Suasana sunyi sebentar. Keduanya menikmati kopi panas yang terhidang. Nizam melihat Luqman, mengapa Luqman ingin menemuinya?
“Kau ingat aku lagi kan?” Luqman menyoal.
Nizam mengangguk. Mengapalah Luqman memberi soalan aneh itu?
“Aku abang Has. Anak lelaki tunggal Dato’ Norman dan juga pewaris Hakim Legacy”.
Nizam mengangguk. Itu dia sudah tahu. Bahkan dia sudah selidiki segalanya dulu. Dan ia juga bukanlah rahsia.
Luqman diam. Sebenarnya dia bukanlah mahu mencari fasal atau bergaduh. Tapi bagaimana dia harus memulakan ayat?
Basmalah diucap perlahan dan nafas ditarik. “Aku terus terang je. Jauhkan diri kau dari Has”.
Nizam mengangkat wajah, dahinya berkerut memandang Luqman.
“Aku tak tahu apa yang berlaku antara Has dan kau. Dan aku tak tahu apa yang fikir tentang Has. Tapi aku nak jauhkan diri dari adik aku”.
Nizam senyum kambing. “Apa hak kau nak suruh aku buat macam tu?”
“Aku abang dia. Kau? Aku cuma tak nak Has terluka kemudian hari. Aku tahu siapa kau, siapa bos kau. Senang kata, kau dengan aku sama-sama dah tahu belang masing-masing” Luqman terus ke bab utama. Malas mahu membuka kata segala bagai.
“Hebat. Aku ingat kau dengan Julia tak lepas dah. Ingatkan dah terkubur dalam hutan tu. Tak sangka boleh keluar sihat wal’afiat macam ni”.
“Jauhkan diri dari Has”.
Suasana mula tegang saat keduanya mula mengeluarkan nada serius. Saling memandang.
“Aku takkan tinggalkan Has semata-mata sebab abang dia seorang ni”.
“Jadi kau mengaku yang kau memang selalu ganggu Has?” Luqman menjongket kening.
Nizam diam. Luqman meneguk kopinya. Dan memandang Nizam sambil berkata,”Macam ni lah. Kita buat persetujuan. Kau jangan ganggu Has lagi dan aku takkan buat laporan atas apa yang kau dengan bos kau dah buat pada Lia”.
Diam. Hanya seketika. Luqman menanti respon Nizam. Dan dia menyambung,”Kau sendiri tahu aku ada bukti. Mustahil aku dapat selamatkan Lia, kalau aku tak tahu apa sebenarnya yang kau orang buat. Aku tahu perbicaraan bos kau belum selesai. Agaknya kalau aku tambah laporan ni, berapa lama lagi perbicaraan bos kau akan tertangguh. Lagi lama, lagi berat hukuman”.
Nizam mengetap bibir. Tangannya menggenggam penumbuk menahan marah. Dia langsung tidak punya hujah untuk mempertahankan diri. Memang semuanya sedang berpihak pada Luqman ketika ini.
Luqman melepas nafas. “Keputusan terletak pada tangan kau. Jauhkan diri dari Has dan aku takkan buat laporan. Tapi kalau kau masih ganggu Has lagi, aku tak dapat jamin apa yang akan jadi”.
“Aku betul-betul suka adik kau” Nizam akhirnya meluahkan apa yang terbuku.
Luqman diam. “Habis kenapa? Kau boleh keluar dari lumpur kau? Kau hidup tumbuh membesar dalam lumpur tu, kau boleh tinggalkan sekarang? Aku tak nak kau buat adik aku merana. Sebab kau sendiri tahu, tak mungkin kau dapat tarik adik aku masuk sekali dalam lumpur tu dengan kau”.
Nizam diam. Memang patutlah Luqman dan Has adik beradik. Kerana keduanya punya fikiran yang sama.
“Dah lah. Kau boleh keluar. Dan aku harap lepas ni, aku tak nampak kau kacau Has lagi. Kalau tak, kes ni akan jadi kes polis balik” Luqman mengakhiri kata. Tidak suka benar bergaduh begini. Tapi dia cuma lakukan untuk Has dan juga Julia. Dia tidak mahu Has sendiri salah langkah memilih Nizam.
Nizam membetulkan kot dan melangkah keluar. Kata-kata Has dan Nizam memang sama. Namun baginya untuk meninggalkan bos dan Geng Helang Hitam samalah seperti dia terjun dari bangunan tingkat 9.

JULIA – BAB 60

“Ada apa-apa yang boleh saya tolong?”
Wajahnya diangkat. Ternganga sebentar melihat wajah di hadapannya itu.
“Apa nganga-nganga?” Luqman menjeling memandang Zalif.
Zalif tersenyum menampakkan giginya. Luqman datang. Dia baru merencana untuk melawat Luqman hari ini memandangkan dia lapang di sebelah petang. Tidak sangka pula temannya itu datang sendiri.
“Zalif” tegur anggota polis yang bertugas di sebelahnya.
Zalif tersenyum. Hari ini dia bertugas menjaga balai. Mengapalah Luqman datang ketika ini? Luqman memandang. Salah masa pula. Zalif sedang bertugas.
Zalif memandang Luqman di pintu. Tangan dibuat gaya telefon diletakkan di telinga, memberi tanda jika dia lapang dia akan menelefon untuk berjumpa.
Luqman mengangguk. Thumbs up diberikan dan dia beredar dari situ. Dia harus mengambil Firdaus di lapangan terbang.
Asalnya Firdaus ke Kuala Lumpur kerana dihantar hospital untuk menghadiri seminar kedoktoran. Akan ada yang mengambil di lapangan terbang namun Firdaus menolaknya kerana mahu diambil Luqman.

*………….*

“Pak su sihat?”
Wajah Salim dipandang dan keluhan dilepaskan. Dr.Hassan menarik nafas sedalamnya. “Lim sihat?”
Salim tersenyum. “Pak su nampak macam tak sihat ke?”
Dr.Hassan mengangguk dan menggeleng. Tidak tahu apa yang harus dikatakan.
“Nizam kata, pak su rawat Julia?”
Dr.Hassan mengangguk. Salim mengerutkan dahi. Fikirnya Nizam hanya mengeluarkan kata-kata palsu. Tidak sangka pula ianya benar.
“Kenapa pak su tak pernah bagi tahu Lim?”
Dr.Hassan tersenyum. “Lim nak tahu kenapa? Antara Lim dengan Julia dah tamat kan?”
Salim diam. Dia memang tahu sedari awal Dr.Hassan tidak suka atas apa yang dia lakukan pada Julia, cuma Dr.Hassan tidak mengambil tindakan.
“Bukan semua yang jadi sebab Lim ke?”
Salim diam lagi. Nampaknya kedatangan pak su seperti hanya mencari salahnya. Dr.Hassan menarik nafas.
“Pak su cakap ni sebab pak su sayangkan Lim sebagai anak saudara. Duduk dalam ni, rasanya Lim ada masa nak fikir apa yang patut apa yang tak patut. Ini belum Luqman buat laporan Lim culik Julia. Kalau dia buat laporan macam mana? Kes yang ada belum selesai, nanti tambah kes lagi. Perbicaraan bukan sekejap. Hukumannya nanti siapa yang tahu?”
Diam. Salim tunduk memandang meja. Nampaknya Dr.Hassan sudah memainkan peranan bapa saudara. Tapi, tadi Dr.Hassan ada menyebut nama Luqman.
“Pak su kenal Luqman?”
Dr.Hassan mengangguk. “Kan pak su yang rawat adik dia. Dia pun pak su yang rawat juga”.
“Dah jadi doktor personal Dato’ Norman ke?”
Dr.Hassan menarik nafas. “Bukan. Cuma dato’ percayakan pak su. Julia pun, dia yang suruh pak su rawat”.
Salim diam. Nampaknya pak su juga sepertinya sudah berada di pihak Luqman.
“Tahu kan Luqman tu tunang Julia?”
Salim mengangguk. Suasana sunyi sebentar. Dr.Hassan memandang. Sebenarnya dia ingin mengutarakan fikirannya. Tapi sebaiknya tidak usah. Bimbang pula Salim mengamuk di dalam tahanan.
Gaya Luqman seperti bukan sekadar tunang. Dari caranya Dr.Hassan merasakan dia sudah pun menikahi gadis itu. Tapi dia sendiri tidak tahu sejauh mana kebenarannya.

*………….*

Has berlari anak bila melihat kelibat lelaki itu. Bagaimanalah mereka boleh singgah di 7-11 yang sama. Sedangkan begitu banyak 7-11 di Kuala Lumpur.
“Has!”
Has segera membayar Sprite yang diambilnya dan berlari keluar. Namun kerana kelam-kabutnya mencari kunci kereta dia tidak sempat mengelakkan lelaki itu.
“Has”.
Has menoleh. Memandang wajah itu. Nizam. Nizam. Dan Nizam lagi. Letih dia melihat wajah lelaki ini selalu.
“Kita kena bincang” Nizam memandang wajah itu.
Has mengeluh. “Nak bincang apa?”
“Kenapa awak mengelak dari saya?”
“Dan kenapa saya kena mengelak dari awak?” Has tidak jadi mencari kunci keretanya.
Nizam mengangkat bahu. “Awak yang mengelak dari saya. Mana saya tahu kenapa?”
Has tersenyum sinis. “Kalau macam tu awak kejar saya kenapa. Saya elakkan diri dari awak sebab tak nak jumpa awak. Tak nak tengok muka awak. Awak kejar saya sebab apa?”
Bila melihat Nizam diam, Has mengambil kunci kereta di dalam beg galasnya. Baru dia teringat kunci keretanya diletak di poket tepi sebelah kiri.
Butang buka kunci ditekan. Belum sempat dia membuka pintu, Nizam menghalang. “Boleh kita cakap serius?”
“Saya tak main” Has menggeleng.
Nizam memandang. Has mengeluh. Mungkin sudah sampai masa. Tapi … Dia tidak mahu bercakap dengan Nizam lagi. Tidak selagi Julia masih belum sedar. Selagi dia belum tahu apa yang terjadi pada Julia sepanjang Julia di dalam tawanan.
Pintu kereta dibuka. Namun Nizam menutupnya. Has membuka lagi. Tidak menghiraukan Nizam.
“Awak ingat apa yang awak cakap masa abang awak nampak kita hari tu?”
Has diam. Bagaimana dia lupa? Dia mengatakan dia akan menghubungi Nizam. Tapi itu hanya untuk membuatkan Nizam angkat kaki. Jika abangnya sempat melihat Nizam, segalanya akan lebih parah lagi.
“Tolong” Nizam memandang wajah itu. Sebolehnya dia mahu semuanya selesai hari ini juga.
Has memandang. Pintu kereta ditutup dan dikunci kembali. Dia berjalan perlahan melangkah ke taman berdekatan. Nizam senyum dan mengikut dari belakang.

*………….*

“Apa yang awak nak cakap?”
Nizam diam. Has menanti. Has tidak mengerti mengapa mereka harus bermain begini. Nizam pula tidak mengerti mengapa Has bersikap dingin terhadapnya.
“Awak marah lagi?”
Has diam. “Nak cakap apa?”
“Saya minta maaf”.
Has diam. Menanti kata-kata seterusnya. Sejujurnya dia tidak punya waktu mendengar Nizam mengarut.
“Has marah saya lagi?”
Has mengeluh. Langsung dia bangun dari bangku dan membuka langkah. Nizam panik melihat Has mengangkat kaki. Dia sedar bukan mudah untuk membuatkan Has setuju duduk bersama dengannya begini.
Nizam menarik nafas. “Semua yang saya buat bukan sebab nak tutup rasa bersalah saya pada Julia”.
Langkah Has terhenti. Namun dia tidak memaling tubuh mahupun wajah. Hanya berdiri bagai tunggul kayu di tengah taman itu.
Nizam melepas nafas lega. “Saya buat semua ni sebab saya sukakan awak. Saya sukakan Mukrimah Muhasibah”.
Kali ini Has menoleh. Langkah kakinya perlahan menuju ke bangku putih itu. Dan dia mengambil tempatnya kembali.
Nizam duduk semula. Jarak mereka dikekalkan. Kira-kira muat untuk tiga orang duduk di tengah. Nizam memandang sekilas. Melihat Has hanya memandang rumput yang hijau, Nizam memandang hadapan semula.
“Saya minta maaf. Saya tak sangka semuanya jadi macam ni”.
Diam. Tiada respon dari Has. Nizam meneruskan kata-katanya. “Awak mesti dah tahu yang Julia hilang sebab bos saya culik?”
Has diam seketika. Dan perlahan memberi anggukan. Nizam menyambung, “Lebih kurang setahun lepas, kita orang rompak bank. Tapi bos dengan saya cuma tengok camera dari dalam van. Masa tu salah seorang dari kami bertindak kasar pada seorang budak. Tapi Julia selamatkan dia. Bos tertarik dengan Julia sejak tu”.
Has mengerut dahi. Rompakan bank? Kira-kira setahun lepas? Julia berada di dalam bank itu? Jadi, kejadian setahun lepas itu angkara mereka? Mana mungkin dia lupa kejadian itu. Menangis dia disebabkan terlalu risau akan Julia.
Dia yang menghubungi polis untuk melakukan serbuan. Kerana panggilan kecemasan yang dilakukan Julia. Jadi van-van hitam yang dilihatnya memang kepunyaan perompak.
Nizam menyambung ceritanya semula bila Has tidak menunjukkan sebarang perubahan. “Lepas tu, bos suruh orang ikut Julia. Saya sendiri tak tahu apa yang bos fikirkan”.
Has memandang Nizam. Dahinya berkerut, bersama pandangan mata yang kecewa. Jadi kata-kata dan perasaan Julia adalah benar?
Dia masih ingat Julia memberitahu dia terasa bagai diperhatikan. Terasa bagai ada yang mengikutinya dan mengawasi setiap gerak langkahnya.
Kalaulah dia memaksa Julia membuat laporan polis ketika itu, semua ini takkan terjadi. Has menunduk kembali. Air matanya perlahan mengalir. Apakah semua ini salahnya? Dia yang menyebabkan Julia ditimpa bahaya?
Nizam menarik nafas. “Bos siapkan semuanya. Bilik yang bakal Julia duduk. Mewah mengalahkan hotel lima bintang. Bos siapkan ikut citarasa Julia dari A sampai Z. Waktu tu saya dah tahu yang bos memang sukakan Julia. Tapi saya tak fikir yang bos nak culik dia. Tak lama lepas tu, Julia datang. Saya memang tak sukakan dia. Sebab dia merubah bos, bos jadi orang yang lembut, memahami…memanglah bagus. Tapi pantang orang sebut nama Julia. Kalau sentuh fasal Julia sikit nak mengamuk. Kalau Julia marah, habis semua orang dimarahnya. Semuanya bergantung pada Julia. Saya tak faham kenapa bos tunduk sangat dengan Julia. Sampailah saya jumpa awak”.
Has mengerutkan dahi. Wajahnya diangkat memandang Nizam. Nizam juga memandangnya dan pandangan bertaut seketika. Hanya beberapa saat dan Has memaling wajah.
“Awak buat saya sedar. Bila kita dah sayangkan seseorang, kita tak nak orang tu marah. Kalau boleh semua yang dia nak kita nak tunaikan. Semua yang buat dia gembira, akan buat kita gembira juga” Nizam senyum nipis.
“Awak jumpa saya, saya jumpa awak. Malam awak datang rumah tu, perancangan atau memang kebetulan?” Has menyoal. Namun wajahnya masih menunduk. Langsung tak diangkat.
Nizam menarik nafas lagi. “Beberapa hari sebelum tu, Julia bagi tahu bos yang dia dah bertunang. Walau apa pun yang bos lakukan, Julia takkan jatuh hati dengan bos. Bos dapat tahu orang tu Luqmanul Hakim dari Hakim Legacy. Kebetulan, Sa-Nu memang tengah berurusan dengan Hakim Legacy. Jadi bos gunakan kesempatan tu untuk cari tahu sejauh mana kebenaran kata-kata Julia”.
Has mengangguk. Dia mengerti. Jadi pertemuan dia dengan Nizam memang dirancang. Sekiranya Julia tidak berbohong mengatakan Luqman adalah tunangannya, mereka tidak akan bertemu.
“Sanggup awak buat macam ni? Awak buat macam tak de apa-apa yang berlaku. Sedangkan semua orang separuh mati risaukan Ju. Awak dengan bos awak, simpan Ju entah kat mana. Lepas tu depan kita orang berlagak macam tak tahu apa-apa?” Has sudah menangis di kerusinya. Namun hanya air mata yang berderaian. Esakannya ditahan agar tidak kedengaran seperti tangisan kanak-kanak.
“Has” Nizam memandang,”Saya cuma pembantu. Apa yang saya boleh buat? Saya tak boleh buat apa-apa”.
Has menggeleng. Dia sudah mengerti segalanya. Jadi alang-alang sudah bercakap dari hati ke hati begini, dia juga akan mengeluarkan suara hatinya.

JULIA – BAB 59

Langkahnya perlahan ke arah katil. Wajah yang terbaring itu dilihat. Kelihatan senyum terukir di wajahnya. Pasti dia sedang melepaskan semua lelah yang telah dikumpul selama setahun lamanya.
Luqman mengambil tempat di sisi Julia. Kepala yang tidak bertudung itu diusap. Pasti Has yang membuka tudung yang tersarung di kepala Julia. Memang sebelum dia ke sini, Has singgah di biliknya memaklumkan Has mahu turun ke kantin.
“Lia” Luqman menggenggam tangan isterinya.
Wajah itu diusap. Pipi itu dibelai. Kata Dr.Hassan dia sudah boleh pulang ke rumah petang ini. Dia sudah sihat sepenuhnya cuma tidak boleh melakukan kerja terlalu berat.
Nafas dilepas. Bilalah agaknya isterinya ini akan sedar dari tidur? Kata Dr.Hassan keadaan Julia pada awalnya seperti telur di hujung tanduk. Tidak tahu akan selamat atau tidak.
Namun demi masa, keadaan Julia sudah mula stabil. Darahnya juga tidak lagi rendah seperti awal mereka dipindahkan ke sini. Dan kini apa yang boleh dilakukan hanya menunggu.
Dr.Hassan sendiri tidak mengetahui bila Julia akan sedar. Mahu menjangka juga tak bisa kerana semuanya terserah pada Julia sendiri. Walau apa yang ditanya Luqman, Dr.Hassan hanya menjawab tak tahu.
“Lia, bangun. Papa dengan mama dah sedia nak sambut menantu. Umi dengan abi pun dah tak sabar nak peluk cium puteri dia orang. Saya pun….” Luqman diam. Tidak sedar bila pula dia mengalirkan air mata.
Air matanya dikesat. Hibanya perasaan melihat keadaan Julia seperti ini. Terbaring seperti mayat hidup. Tapi Dr.Hassan memberitahu bahawa Julia dapat mendengar semua yang dikatakan. Hanya dia tak boleh menjawabnya.
“Lia” air mata Luqman makin galak mengalir. Makin ditahan, makin banyak pula yang keluar. Sedari tadi tangannya mengelap air mata yang merembes.
Luqman memejam mata. Kalaulah Has melihat keadaannya sekarang, pasti dia sudah diketawakan habis-habisan. Seorang lelaki menangis bagai anak kecil.
Dia menenangkan diri dan memandang wajah Julia. Wajah itu mahu ditatap sepuasnya ketika ini. Siapa tahu, dia akan menjadi orang pertama yang dilihat Julia sebaik dia menyedarkan diri.

*…………..*

Has menutup pintu wad Julia semula. Suara abang yang menangis membantutkan niatnya untuk meneruskan kerja.
Langkahnya lemah menuju ke kerusi yang terdapat di situ. Sudah hampir seminggu Julia terbaring begitu. Bilalah agaknya Julia akan sedarkan diri?
Has bukan saja kasihan melihat abang. Tapi melihat keadaan Cik Amir dan Cik Nisah lebihlah kasihan. Dan dia juga kasihankan dirinya sendiri.
Sepanjang Julia terbaring, ada juga teman dari universiti yang melawat. Namun tidak ramai kerana Julia juga bukanlah jenis yang peramah dan menegur sesiapa saja. Dia lebih hidup dalam dunianya sendiri.
Nafasnya dilepas. “Ju, bila awak nak bangun?”

*…………*

Dia memandang Nizam di hadapan. Beberapa hari ini, Nizam seperti dilanda masalah besar. Tiap kali dia datang, pasti akan termenung. Lawatannya ke penjara sepertinya hanya memenuhi prosuder. Fikirannya entgah melayang ke mana.
“Nizam” Salim memanggil. Namun tak berjawapan. “Nizam”.
Nizam mengangkat wajah memandang Salim. Wajah Salim yang tegang menunjukkan dia tak suka Nizam bersikap begitu. Nizam membetulkan duduk,”Ya bos”.
“Kau datang ni nak cakap apa?”
Nizam diam. Baru dia sedar sudah lima minit dia di situ, dia cuma membisu. Salim menggeleng kepalanya. Kalaulah dia di luar selain dari sini, pasti Nizam sudah diketuk kepalanya.
Entah apa yang melanda pembantunya itu. Otaknya terbang ke Eropah barangkali. Ataupun mungkin akalnya sudah berada di bulan. Kelihatan seperti orang yang tiada jiwa.
Nizam memandang bos. Mengapalah dia susah mahu memberi tumpuan? Otak dan fikirannya penuh dengan Has. Penuh dengan gadis bernama Mukrimah Muhasibah yang kurang kesopanan itu.
Kata-kata Has sangat memberi kesan. Has sangat marah padanya. Itu belum lagi Julia sedar dan menceritakan apa yang dilakukannya pada Julia. Jika Has tahu dia suka memainkan Julia, pasti Has bertambah bengang.
“Nizam” Salim memanggil lagi.
“Luqman dah keluar hospital” Nizam langsung memulakan perbualan.
Salim diam sebentar. Wajah Nizam diperhati,”Dia dah keluar hospital?”
Nizam mengangguk. Salim mengeluh. Baguslah jika dia sudah keluar hospital. Tapi agaknya dia akan membuat laporankah tentang penculikan Julia? Jika dia benar membuat laporan, pasti hukuman Salim akan bertambah.
“Julia?”
Nizam menggeleng. “Masih belum sedar”.
Salim mengangguk. Agaknya bagaimana keadaan Julia ketika ini? Rindu benar dia pada wajah itu. Suaranya juga … marahnya. Salim senyum sendiri.
“Zakuan macam mana?”
“Dia dah bawa dia orang balik banglo. Sekarang masih buat kerja pembaikan lagi. Mungkin dalam seminggu lagi dah boleh operasi”.
Salim mengangguk. “Cakap dengan Zakuan jangan lupa buat parti minta maaf. Aku tak nak customer kita lari”.
Nizam mengangguk. “Bila bos nak jumpa mak cik Nafisah?”
Salim memandang. “Kau bawalah bila kau free”.
Nizam mengangguk lagi. Senyum diberi pada bos. Kelihatan bos seperti sudah dapat membiasakan diri dengan keadaan di penjara.

*……………*

Amir dan Anisah tersenyum memandang Luqman. Luqman pula kejap tersenyum kejap tidak. Tidak mengerti apa yang telah dilakukan umi dan abinya.
Dua buah bagasi dan sebuah beg galas terletak kemas di tepi pintu. Luqman dari tadi menjeling ke arahnya. Kata umi, itu semua barang Julia yang telah dikemas.
Sampuk abi, bukankah sepatutnya seorang isteri tinggal bersama suami? Luqman pula hanya meneguk teh tarik yang dihidang umi. Kata-kata abi dan umi membuatkan dia terasa janggal.
Menurut umi, umi telah mengasingkan sedikit barang Julia untuk kekal di rumah. Nanti Luqman bolehlah membawa sedikit barangnya ke rumah abi untuk ditinggal. Jadi, nanti jika mereka ingin bermalam di rumah abi mereka tidak perlu membawa barang.
“Luqman dengar tak?” Amir memanggil menantunya.
Luqman menjongket kening. “Kenapa?”
Amir tersenyum nipis. “Abi dah bincang dengan papa. Nanti bila Ju dah sedar kita boleh buat kenduri”.
Luqman memandang bapa mertuanya itu. Julia dah sedar? Nafas dilepas dan dia memberi senyuman? Memangnya bila Julia akan sedar? Sepertinya Julia sudah selesa terbaring di atas katil hospital itu.

*…………..*

“Nizam!!”
Has terjaga dari tidur. Matanya memandang melihat sekeliling. Dia masih di pejabat papa. Tak sangka pula boleh tertidur di pejabat berhawa dingin ini.
Pintu bilik pejabat Dato’ Norman terbuka tiba-tiba. Setiausaha Dato’ Norman terkelam-kabut masuk. “Cik Has tak apa-apa?”
Has memandang. Tidak mengerti soalan wanita itu. Setiausaha Dato’ Norman kelihatan teragak-agak untuk mengeluarkan kata-katanya.
“Saya dengar Cik Has menjerit …”
Has tersenyum. “Tak de apa-apa. Papa belum balik?”
“Belum Cik Has. Dia masih lagi kat luar jumpa client”.
Has mengangguk. Ucapan terima kasih diberikan. Asalnya dia mahu makan tengah hari dengan papa, tapi sudahlah. Papa masih bermesyuarat. Has mengangkat kaki keluar dari Hakim Legacy.
Mimpi tadi terngiang di kepalanya. Nizam terjatuh dari bangunan tingkat 9. Tapi bagaimana? Yang dia nampak hanya Nizam yang sudah berlumuran darah di jalan raya.
Terasa mimpi itu bagai benar pula. Has melepas nafas. Tidak sedar kakinya sudah melangkah jauh dari tempat letak kereta.
Apa maksud mimpi yang dialaminya tadi? Mengapa dia tiba-tiba bermimpi Nizam pula? Atau mungkin dia terlalu memikirkan Nizam kebelakangan ini?
Has mengeluh. Dia sendiri yang membuat keputusan tidak mahu menemui Nizam. Mengapa pula dia yang bermasalah? Entah-entah, Nizam langsung tak ambil kisah tentangnya.
Mengapalah dia membuka surat yang diberi abang pada abang Zalif hari itu? Kebenarannya membuatkan dia sendiri terseksa. Kalaulah dia tidak tahu siapa Nizam sebenarnya.
“Ya Allah” Has meraup mukanya. Matanya dipejam. Nafas ditarik sedalam mungkin.
Bunyi hon kereta yang semakin kuat menghairankannya. Baru Has sedar dia berada di tengah jalan. Has membulat mata melihat Grand Livina biru cair itu mendekat.
Tubuhnya ditarik ke tepi jalan. Dan Grand Livina itu meluncur laju. Has mengerutkan dahi. Siapa yang menariknya?
“Awak ok?”
Has membuka mata. Wajah itu dilihat. Nizam. Automatik tubuhnya dijauhkan dari Nizam.
“Awak ok tak?” Nizam menyoal lagi. Dia yang baru keluar dari kedai runcit tiba-tiba terperasan Has berjalan melintas tanpa melihat kiri kanan. Langsung langkahnya diatur laju menarik tubuh gadis itu.
Has diam. Kalaulah tidak ada Nizam tadi, apa akan terjadi padanya?
“Has” Nizam memanggil. Apa yang tidak kena dengan Has?
“Terima kasih” Has tersenyum. Dan langsung mengatur langkah ke Hakim Legacy semula. Bagaimanalah dia boleh ke jalan raya? Destinasinya tadi cuma tempat letak kereta.
“Has” Nizam menahan tubuh gadis itu.
“Awak nak apa?”
Nizam memandang. “Saya dah selamatkan awak”.
“Terima kasih. Saya nak balik Hakim Legacy”.
“Awak datang sini jalan kaki?” Nizam menyoal hairan. Memanglah Hakim Legacy tidak jauh, tapi jika berjalan kaki…
Has mengangkat wajah memandang Nizam. Semuanya kerana Nizam juga. Kalaulah dia tidak memikirkan Nizam tadi, tidak ada ertinya dia di sini.
“Boleh kita bincang?” Nizam menyoal.
Has mengerut dahi melihat sebuah BMW dari jauh. Kereta abang! Kalau abang melihat dia bersama Nizam, pasti teruk dia dibebel.
“Nanti saya call awak” Has memandang Nizam dan berlari anak menuju ke Hakim Legacy.
Namun Luqman lebih cepat perasan adiknya. Kereta dipandu laju ke arah Has.
“Naik”.
Has diam. BMW abangnya dimasuki. Mujur Nizam sudah menjauh. Tapi bimbang juga abang melihat suasana tadi.
“Siapa lelaki tu?”
Has memandang abang. “Siapa?”
Luqman melepas nafas. “Abang nampaklah. Siapa?”
“Kawan” balas Has ringkas.
“Kawan?” Luqman meluncur masuk ke dalam Hakim Legacy.
“Abang tak kenal. Kawan U”.
Luqman diam. Rasanya dia melihat Nizam tadi. Apakah kawan yang dikatakan Has adalah Nizam? Atau memang Nizam dan Has berhubungan?
“Kereta mana?”
Has senyum nipis. Memberitahu Iswara kesayangannya berada di tempat letak kereta. Luqman memandu ke tempat letak kereta.
Dia pasti lelaki itu adalah Nizam. Nampaknya dia harus menemui lelaki itu. Ada perkara yang harus dibincangkan.