JULIA – BAB 53

Enjin kereta dimatikan. Telefon bimbit Luqman dipandang. Kini dia sudah mengerti mengapa abang meninggalkan telefon bimbit itu padanya. Supaya dia mudah untuk berhubung dengan Zalif.
Dan dia menoleh ke kiri. Tersergam indah balai polis tempat Zalif bertugas. Dia sudah berjanji untuk menemui Zalif sejurus selepas dia selesai menemui Nizam.
Dia menunggu beberapa minit. Tidak lama Zalif keluar dari balai dengan pakaian seragamnya. Has keluar dari kereta sambil memegang sampul yang ditinggalkan Luqman.
“Abang Zalif dah habis bertugas ke?”
Zalif menggeleng,”Hari ni abang kena jaga balai. Shift mula pukul 4″.
Has mengangguk. Sampul di tangannya dihulur. Zalif mengerutkan dahi namun sampul itu tetap disambut. Tiada tulisan , lukisan mahupun petanda apa-apa. Wajah Has dipandang meminta penjelasan.
Has menarik nafas perlahan,”Abang Zalif..”
Zalif membulatkan mata. Menanti kata-kata Has. Has tunduk sebentar dan menyambung,”Pernah tak abang Man tanya apa-apa fasal Geng Helang Hitam?”
Zalif mengangguk. “Pernah. Banyak juga dia tanya. Abang pun cerita je sebab Man tak cakap apa-apa pun. Dia ada juga minta abang buat uji suara. Tapi abang tak tahulah apa yang Man nak buat sebenarnya”.
Has mengangguk. Malas mahu menanya banyak memandangkan dia sudah menyelesaikan teka-tekinya sendiri. “Sampul tu ….. dalam tu ada dokumen penting. Abang minta Has serahkan pada abang Zalif. Mesti dia ada tinggalkan pesan”.
Zalif mengangguk. Has tersenyum,”Oklah..Has cuma nak cakap tu je. Apa-apa hal nanti abang Zalif text nombor abang. Fon dia Has pegang”.
Zalif mengangguk lagi. “Ok”.
Has menunduk meminta diri. Langsung dia masuk ke proton Iswaranya. Kerjanya sudah selesai. Kini tinggal bahagian abang Zalif juga abang sendiri untuk menyelesaikan segalanya.

*…………….*

“Lia!” Luqman berlari mengejar Julia yang sudah jauh ke depan.
Julia berhenti melangkah bila mendengar suara Luqman. Dia menoleh dengan senyuman. “Kenapa?”
“Tunggulah saya” Luqman mendekat. Berdiri di sisi isteri.
Mereka mula melangkah bersama. Julia menjarakkan diri apabila merasakan Luqman terlalu dekat dengannya. Luqman tersenyum sendiri. Nampaknya sikap selamba yang dilakukan terhadap Julia tetap tidak menghakis rasa malunya terhadap Luqman.
“Lia”.
“Apa?” Julia memandang dengan kerutan dahi. Langkahnya diperlahankan bagi mendengar apa yang ingin Luqman katakan.
Luqman tersenyum lebar. Tangan Julia dicapai dan digenggam erat. Kerutan di dahi Julia bertambah. Langsung tangannya ditarik dari genggaman Luqman.
Luqman mendengus namun dia tak berputus asa. Tangan Julia dicapai lagi. Lebih erat hingga Julia tidak berdaya menariknya. Julia meringut sendirian. Sejujurnya dia tidak selesa diperlakukan begitu.
“Kenapa? Ingatkan dah halal. Belum ke?”
Julia diam. “Cepatlah. Pak Tua dah depan sangat tu. Nanti kita tak sempat kejar”.
Luqman tersenyum. Tangan Julia ditarik dan mereka melajukan langkah.

*…………..*

“Ini yang namanya Luqmanul dan Julia?”
Luqman dan Julia berpandangan sesama sendiri. Senyum diberi pada wanita sekitar 40-an itu. Lantas keduanya mengangguk serentak.
Wanita itu tersenyum seketika dan memandang mereka berdua dengan penuh tanda tanya. “Aneh ya. Saat awal melihat kalian, aku tidak melihat cahaya pasangan hidup pada kalian. Namun kini telah ada”.
Luqman dan Julia diam. Hanya membisu. Apakah ini maksud keterangan Mak Tua pagi tadi? Tentang kelebihan orang Kampung Sentosa yang boleh mengetahui apakah pasangan itu benar suami isteri atau hanya bersandiwara dengan hanya melihat?
“Pasti masih baru ya” wanita itu senyum menampakkan giginya.
Luqman dan Julia mengangguk. Memang mereka adalah pengantin baru yang baru mendirikan rumah tangga dua hari lalu. Sijil nikah juga masih belum punya kerana pernikahan mereka masih belum didaftarkan.
“Panggil aku Mak Embang. Aku ini teman baik Mak Tua” wanita yang menggelarkan diri sebagai Mak Embang itu duduk menyertai mereka di meja kayu yang bersebelahan dengan pondok belajar Pijan.
Mereka sebenarnya saja keluar mengikut Pak Tua mengambil Pijan dari sekolahnya. Lagi pun, Pak Tua juga menyuruh mereka meronda Kampung Sentosa sepuas hati sebelum ke pekan esok. Dikhuatiri ada apa-apa yang terjadi menyebabkan mereka tidak boleh masuk ke Kampung Sentosa semula.
Awalnya mereka ingin berjalan berdua tetapi Luqman bimbang mereka tersesat kerana mereka masih belum menghafal jalan di kampung itu. Kerana itulah mereka mengikut Pak Tua.
Mak Embang kelihatan selesa dengan Julia pada pendapat Luqman. Banyak yang dia ceritakan. Julia pula hanya mengukirkan senyum membuatkan Mak Embang sudah jadi penyampai cerita.
Dari Mak Embang barulah Julia dan Luqman tahu bahawa tidaklah semua penduduk kampung beragama Islam. Kerana itulah surau di kampung itu tidaklah seluas mana.
Hanya sebahagian kecil yang beragama Islam. Manakala yang ramai adalah mereka yang tidak menganut agama apa-apa. Kata Mak Embang mereka lebih selesa tidak punya agama kerana tidak terikat dengan apa-apa. Dan salah seorang darinya adalah Uwak.
Uwak merupakan antara warga yang dihormati di kampung. Pun begitu, dia paling benci orang melanggar adat dan budaya tradisi orang kampung. Kerana selalunya bala yang menimpa akan menyusahkan semua pihak.
Tapi Uwak adalah orang yang baik hati. Dia juga sebenarnya rapat dengan Pak Tua suatu ketika dulu. Namun setelah Pak Tua memasuki agama Islam, Uwak menjauhkan diri dan menjaga jarak. Kata Mak Embang, Uwak tidak mahu mereka berselisih faham kemudian hari kerana agama Islam yang dianuti Pak Tua.
Julia hanya mendengar penuh minat. Sesekali abang Hakim dipandang. Nampaknya abang Hakim juga menjadi pendengar setia sepertinya. “Kalian menunggu Pak Tua?”
Julia dan Luqman mengangguk. Sepertinya Pak Tua ada hal yang harus dibicarakan dengan guru sekolah, kerana itulah dia terlambat.
“Baguslah. Kalau begitu, sampaikan pada Pak Tua aku menjemput kalian makan petang di rumahku” Mak Embang bangun dari duduknya. Bersedia untuk melangkah pergi.
“Ok” Luqman mengukirkan senyum. Mak Embang kelihatan mengerut dahi dengan perkataan ‘ok’ yang disebut Luqman namun hanya seketika. Selepas itu dia berlalu dan hilang dari pandangan.
Luqman menoleh memandang isteri yang sedang memerhati pondok belajar Pijan dari jauh. “Mak Embang suka Lia kan?”
Julia mengangkat wajah memandang Luqman yang berdiri, “Suka?”
Luqman mengangguk. Sekilas cincin rotan di jemari Julia dilihat. Dia mencapai tangan isterinya itu lalu berkata,” Nanti kita balik KL saya akan belikan cincin baru untuk Lia. Kita akan buat kenduri besar-besaran untuk perkahwinan ni”.
Julia tersenyum nipis,”Lia rasa cukup buat doa selamat je. Lagipun kita tak tahu apa yang akan jadi esok kan?”

*……………..*

Pejabat malam itu sunyi sepi kerana kebanyakan temannya sudah pulang. Cuma tinggal beberapa orang yang tidak pulang kerana bertugas.
Zalif memandang jam. Masih banyak waktu sebelum shiftnya tamat. Tapi dia ingin segera membuka bungkusan yang diberi Has. Lalu dia memohon diri sebentar untuk masuk ke bilik kerjanya.
Bungkusan yang tersimpan di dalam laci itu dikeluarkan dan dibuka perlahan. Dua buah fail dan beberapa helai kertas diletak di atas meja.
Fail itu dibuka perlahan. Satu demi satu helaina diselak. Membulat matanya melihat apa yang tertera.
Geng Helang Hitam beroperasi di dalam hutan. Yang di dalamnya cuma ada banglo milik Geng Helang Hitam. Dan di situ merupakan pusat utama kegiatan haram yang dilakukan.
Terdapat juga peta untuk ke hutan bermula dari Kuala Lumpur. Juga pelan rumah besar itu. Apa yang berada di bahagian mana semuanya dilukis dan ditanda dengan penuh teliti.
Zalif menyelak lagi. Kaitan antara Geng Helang Hitam dan Sa-Nu. Jadi sangkaan pihak poluis selama ini benar. Cuma mereka masih belum menemukan bukti yang kukuh.
Geng Helang Hitam dikawal oleh Salim Nu’man selaku Pengerusi Eksekutif Sa-Nu. Juga bukti jenayah yang dilakukan. Mengedar dan menjual dadah. Menyeludup senjata haram dan juga wang haram. Perdagangan manusia juga dilakukan. Pun begitu, kebanyakannya merelakan diri untuk menjadi orang suruhan Geng Helang Hitam kerana kesusahan hidup yang dialami.
Zalif menarik nafas. Sekeping surat dibuka dan dibaca. Surat dari Luqman. Apa sebenarnya yang temannya ini sedang rencanakan?
Nampaknya banyak yang harus dilakukan. Tapi yang utama, dia harus memaklumkan perkara itu pada pihak atasan. Sebelum Geng Helang Hitam dapat menghidu apa yang pihak polis cuba lakukan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s