JULIA – BAB 56

Has menenangkan mama di sisi yang sedari tadi tidak berhenti mengalirkan air mata. Papa pula setia menjadi pemerhati di depan pintu bilik abang. Doktor masih cuba untuk menyelamatkan nyawa Luqman.
Namun menurut doktor, keadaan Luqman tidak seteruk gadis yang datang bersamanya. Beg galas yang diserahkan pihak hospital hanya dibiarkan di atas kerusi. Tiada siapa yang punya keinginan untuk membukanya.
Dato’ Norman sudah menandatangani surat tanggungjawab untuk gadis yang datang bersama Luqman. Namun belum melihatnya lagi. Pihak hospital juga tidak dapat memberitahu siapa dirinya kerana tiada tanda identiti yang terdapat padanya saat dibawa ambulans.
“Mama”.
Has memanggil mamanya. Meminta Datin Mariah berhenti menangis. Ianya hanya membuatkan Datin Mariah keletihan. Air mata yang dialirkan mama tidak dapat mengubah apa-apa. Mereka hanya mamppu berdoa yang terbaik untuk Luqman juga gadis misteri itu.

*…………..*

Salim termenung sendirian di dalam selnya. Pandang ke kiri dinding, ke kanan juga dinding. Depannya pagar, belakangnya tetap juga dinding.
Nafas ditarik. Langsung tidak menyangka polis akan datang menyerbu di banglo, dia tidak membuat apa-apa persiapan. Tapi bagaimana pihak polis boleh tahu segalanya?
Sedangkan ayahnya memilih banglo sebagai markas adalah kerana ianya sangat tersembunyi. Siapa sangka di tengah-tengah hutan sebuah villa tersergam indah?
Nizam dan Zakuan pasti bertungkus lumus mencari jalan untuk menemuinya. Namun dia tahu kawalannya sangat ketat. Bagaimana agaknya semua pekerja yang ditangkap bersamanya?
Terutama mak cik Nafisah. Itulah tukang masak kesayangan ayah dan ibu. Salim mengeluh. Nampaknya tiada apa yang boleh dilakukan selagi dia belum menemui Nizam dan Zakuan.
Apa yang boleh dilakukan hanya …. menunggu.

*…………….*

Dato’ Norman mengikut langkah doktor wanita di hadapannya. Katanya ada komplikasi yang berlaku pada gadis yang dibawa bersama Luqman.
Jadi doktor mahu Dato’ Norman melihat dulu gadis itu sebelum menandatangani surat tanggungjawab.
Pintu bilik dibuka sang doktor. Penutup muka yang dipakai Dato’ Norman dibetulkan.
“Inilah gadis tu” doktor wanita itu menyelak langsir yang menutupi katil.
Dato’ Norman mengerutkan dahinya. Wajah itu … terasa bagai.. . Dato’ Norman mendekat. Wajah itu diteliti. Julia !
Jadi gadis yang ditemui bersama Luqman adalah Julia? Julia yang telah hilang setahun lebih? Apakah Luqman ke Pahang kerana mencari Julia?
Doktor itu naik hairan melihat ekspresi wajah Dato’ Norman. Dato’ Norman menarik nafas dan memandang sang doktor.
“Doktor, ni bakal menantu saya. Boleh tak doktor lakukan apa saja cara untuk selamatkan dia?”
Doktor itu diam seketika dan langsung mengangguk. Dato’ Norman keluar meninggalkan bilik. Menghubungi setiausahanya agar segera membeli tiket kapal terbang untuk membawa Amir dan Anisah ke Pahang.

*…………..*

Hampir rebah Anisah mendengar kata-kata suaminya. Dia yang sedang menyeterika baju-baju pelanggan tadi berhenti kerana suaminya tiba-tiba muncul.
Tapi itu bukan kejutannya. Yang lebih mengejutkan adalah perkhabaran dari suaminya. Puterinya Julia sekarang berada dalam keadaan kritikal di hospital.
Kata suaminya, Dato’ Norman menghubunginya meminta dia dan isteri segera datang ke Pahang kerana Julia sedang berada di bilik pembedahan.
Dato’ Norman sudah pun menempah tiket kapal terbang untuk mereka. Mereka hanya perlu menunggu di rumah. Pemandu syarikat akan mengambil mereka dan menghantar mereka di lapangan terbang.
“Nisa” Amir menyentuh bahu isteri. Anisah dipapah hingga ke kusyen.
“Ju masuk hospital?” Anisah menyoal, meminta kepastian kalau-kalau dia yang tersalah dengar. Amir mengangguk. Dia tahu Anisah kebuntuan dan kematian kata.
“Jom. Kita kena kemas barang. Nanti ada orang ambil kat rumah”.

*……………*

Dia yang baru selesai menunaikan solat Asar melipat telekungnya. Membiarkan mama yang menjadi imamnya berdoa untuk keselamatan abang.
Beg galas yang diserahkan pihak hospital diambil. Rasanya dia tidak pernah melihat abang menggunakan beg galas ini. Pasti abang membeli yang baru.
Tudungnya dicapai dan dipakai. Setelah merasa selesa dengan keadaan diri, Has membuka zip beg galas itu. Kosong. Tiada apa-apa. Hanya sebuah sampul surat berwarna coklat.
Has mengerut dahi. Sampul surat itu dibuka dan dokumen di dalamnya dikeluarkan. Dahinya berkerut meneliti tulisan-tulisan pada dokumen itu.
“Mama” nama Datin Mariah dipanggil.
Datin Mariah yang baru selesai berdoa menoleh. Melihat wajah anaknya yang mengeluarkan riak aneh, dokumen di tangan Has diambil.
Has diam memandang mama. Abang dan Julia telah pun menikah? Tarikhnya juga baru hari ini. Apa yang berlaku? Bagaimana pula abang boleh menikah dengan Julia hari ini?
Atau jangan-jangan gadis yang dikatakan doktor adalah Julia? Jadi bererti gadis yang sedang kritikal, bahkan lebih kritikal dari abang adalah Julia.
Datin Mariah menarik nafas. Tidak tahu apa lagi yang harus diperkatakan. Tiada kata-kata yang dapat menggambarkan perasaannya ketika ini.
Pintu surau diketuk dari luar. Has keluar, pasti papa yang mengetuk pintu. Has tersenyum pada papa dan memanggil mama keluar.
Datin Mariah memandang suaminya. Sijil nikah Luqman dan Julia yang berada padanya dihulur pada Dato’ Norman.
Dato’ Norman mengerutkan dahi. Namun dokumen itu diteliti juga. Matanya membulat membacanya. Luqman dan Julia telah sah menjadi suami isteri?

*…………….*

Jururawat yang menunggu di pintu membawa Amir dan Anisah ke tempat bilik rehat yang menempatkan Dato’ Norman sekeluarga.
Datin Mariah dan Has menyambut Anisah. Anisah yang sudah merah mata menahan air mata memandang wajah Datin Mariah. Datin Mariah tersenyum nipis. Anisah dibawa ke sofa.
Dato’ Norman memandang Amir di hadapannya.
“Ju mana?” Amir menyoal.
“Dia masih dalam pembedahan. Kau jangan risau, aku yakin Ju selamat di tangan doktor” Dato’ Norman cuba menenangkan hati Amir.
Amir mengangguk. Dia menduduki sofa. Badannya disandar. Mata dipejam, Tuhan…selamatkanlah Julia.
Dato’ Norman menyerahkan sijil nikah yang dilihatnya tadi pada Amir. Amir memandang temannya itu. Tidak memahami apa yang cuba disampaikan.
“Luqman dan Ju….dah menikah”.
Amir mengerutkan dahi. Sijil nikah di atas meja diambil dan diteliti. “Hari ni?”
Dato’ Norman mengangguk. Amir menarik nafas. Nampaknya banyak yang berlaku antara Luqman dan Julia. Hingga mereka membuat keputusan untuk mendaftarkan pernikahan.
Banyak penjelasan yang harus dipinta dari Luqman dan juga Julia. Tapi yang terpenting, bagaimana Luqman boleh menemui Julia?

*…………….*

Dia melangkah masuk ke pintu utama Hospital Tengku Ampuan Afzan. Apa yang mendorong dia ke sini pastilah hatinya.
Dia sudah mendengar semuanya dari Zakuan. Zakuan juga sudah pulang ke banglo bersama beberapa orangnya untuk mengemas banglo. Menyusun semuanya kembali seperti sedia kala.
Kerugian yang ditanggung tidaklah menjadi masalah walaupun ianya banyak. Kerana perniagaan Sa-Nu cukup untuk menanggung segalanya. Pihak polis juga tiada kuasa untuk menghentikan operasi Sa-Nu kerana tidak menemui bukti yang mengatakan Sa-Nu terlibat dengan kerja haram.
Hanya bukti bahawa Salim ketua Geng Helang Hitam tidak mencukupi. Lagipun, memang segala operasi Sa-Nu dan Geng Helang Hitam terasing dari awal. Supaya tidak berlaku apa-apa masalah di kemudian hari.
Pekerja Sa-Nu juga tidak ada seorang yang tahu bahawa Salim melakukan kegiatan yang tidak sah di sisi undang-undang. Sehinggalah, Salim ditangkap polis.
Nizam maju ke kaunter. Dia mengetahui Has berada di Pahang dari setiausaha Dato’ Norman. Katanya Luqman dimasukkan ke hospital.
“Maaf”.
“Ya saya” jururawat yang bertugas memberi senyuman.
“Saya nak tahu kat mana bilik Luqmanul Hakim”.
Jururawat itu mengerutkan dahi. “Boleh saya tahu encik ni siapa?”
Nizam diam seketika. “Kawan”.
Jururawat itu mengangguk. “Tapi Dato’ Norman tak bagi pihak hospital dedahkan apa-apa maklumat. Saya minta maaf”.
Nizam diam. Apa yang harus dilakukan? Kalau dia menelefon Has mustahil Has akan menjawabnya. Pasti Has masih marah padanya.
Dia yang terperasan wajah Has langsung berlari ke arah Has. Tangan gadis itu ditarik hingga wajahnya terlihat.
“Has” Nizam senyum.
Has memandang Nizam dengan pandangan kosong. Nafas dilepas dan dia membuka langkah. Nizam mengerut dahi, tangan Has dicapai.
Has menarik tangannya kasar. “Kita tak muhrim. Jangan langgar batasan”.
Nizam mengejar Has yang berlalu. Laluan gadis itu dihalang. “Kenapa ni?”
Has mengeluh. “Awak siapa? Nak apa dengan saya? Saya sibuk”.
Nizam diam. “Awak marah lagi?”
Has mengetap bibir. Dia sudah tiada tenaga untuk bergaduh. Sudah lelah mengeluarkan air mata kerana abang dan Julia yang masih terlantar.
Nafas ditarik ,”Kalau awak masih tak jelas lagi saya boleh ulang. Antara kita tak de apa-apa. Apa yang awak buat selama ni, sebab awak awasi saya sebagai kawan Ju. Saya faham. Saya pun tak pernah fikir yang awak sukakan saya. Sekarang Ju dah lepas dari awak dan bos awak. Bos awak pun dah masuk penjara. Kes culik Ju dah tak jadi kes. Jadi kita dah tak de hutang antara satu sama lain. Dari awak asyik ikut saya ke sana sini, baik awak fikir macam mana nak lepaskan bos awak dari penjara. Abang saya masih kritikal dan Ju masih belum keluar dari bilik pembedahan. Awak ingat saya tak dapat ramal semua ni terjadi sebab apa?”
Nizam terdiam. Has menggeleng-geleng. Dia sudah cukup letih hari ini. Langkahnya diatur laju ke arah lif. Kalau boleh dia tidak mahu terjumpa Nizam lagi selepas ini.
Perasaannya yang sudah mula berputik akan dikuburkan. Ianya tidak susah untuk lelaki seperti Nizam. Dan walau sesusah mana sekalipun, nama Nizam tetap harus dibuang dari hidupnya dan hatinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s