JULIA – BAB 68

“Macam mana pergi cuba baju tadi?”
Has memandang mama yang sedang membasuh pinggan dibantu seorang pembantu rumah. Mama memang begitu, pembantu rumah bukanlah disuruh melakukan semua kerja. Mama juga punya kerja sebagai suri rumah.
“Biasa je. Tapi Has rasa lagi dua tiga hari mesti pergi lagi”.
Datin Mariah menoleh pada Has yang sedang meneguk jus epal di meja dapur. “Pergi lagi?”
“Nak selesaikan urusan beli semua tu”. Has mengambil dulang dan meletakkan jag dan cawan di atasnya.
“Baguslah. Lagi beberapa minggu je nak kenduri dah” Datin Mariah tersenyum.
“Bukan ke hari tu nak buat doa selamat je. Kenapa tiba-tiba nak buat kenduri?” Has menyoal. Bukankah doa selamat itu permintaan abang dan Julia?
“Papa lah tu. Mama pun tak tahu yang dia dah jemput semua kawan-kawan cakap nak buat kenduri kahwin Luqman. Lagi pun, mama rasa bagus juga buat kenduri. Biar orang tahu Luqman tu dah kahwin”.
Has mengangguk-angguk. Benar juga kata-kata mama. Dia menatang dulang tadi dan membawanya pada Luqman dan Julia yang sedang menonton berita.

*……………*

“Abang Hakim” Julia memanggil.
Luqman yang sedang bermain rambut Julia memandang televisyen bila Julia memanggil namanya dan memandang televisyen.
Gambar kecil yang terpamer di kaca televisyen membuatkan mereka saling memandang. Berita tentang pembunuhan yang baru saja berlaku jam 8.00 malam tadi.
“Nizam ke?” Julia menyoal Luqman di sebelahnya.
Luqman terdiam. Apa yang terjadi? Benarkah mangsa yang terbunuh itu adalah Nizam?
‘Mangsa yang disyaki telah ditembak di bahagian dada akhirnya ditemui berlumuran darah di jalan raya. Ada saksi yang mengatakan terlihat mangsa terjatuh dari tingkat terakhir dari bangunan itu iaitu dari tingkat sembilan. Mangsa yang disahkan bernama Nizam b. Abdullah merupakan pembantu peribadi En.Salim yang merupakan pengarah Sa-Nu Sdn. Bhd’.
Dulang yang dipegang terlepas dari tangan. Matanya memandang tepat ke arah televisyen. Apa berita yang baru didengarinya?
Julia dan Luqman memandang ke arah Has. Matanya sudah berair memandang ke arah televisyen. Julia memandang Luqman. Apa yang harus mereka lakukan? Bagaimana mereka boleh terlupa bahawa ada seseorang yang mementingkan Nizam lebih dari mereka?
Datin Mariah berlari anak ke hadapan bila terdengar bunyi kaca pecah. Begitu juga beberapa pembantu rumah yang sibuk menjalankan tugas. Semuanya ke ruang tamu untuk mengetahui apa yang berlaku.
“Kenapa ni?” Datin Mariah menyoal Has yang setia menjadi patung di ruang makan.
Has tersedar dari lamunan mendengar suara Datin Mariah. Langsung langkahnya maju ke arah televisyen. Alat kawalan jauh di atas meja dicapai dan suara dikuatkan.
‘Mangsa disahkan meninggal dunia beberapa minit setelah ditemui. Pihak polis masih belum mengesahkan kematian mangsa disebabkan kemalangan atau pembunuhan. Kini mayat mangsa sedang dihantar ke hospital untuk dibedah siasat. Berita selanjutnya….’
Has memejam mata membiarkan air matanya mengalir. Apa respon yang harus diberikan? Dia sendiri buntu. Mahu menangis senyap-senyap atau meraung bagai orang gila?
Julia maju pada Has bila teman merangkap adik iparnya itu rebah di lantai. “Has”.
Datin Mariah melangkah ke arah Luqman sementara dua orang pembantu mengemas kaca-kaca pecah di lantai.
“Luqman, apa ni?” Datin Mariah menyoal. Dia langsung tidak memahami apa yang berlaku. Yang diberitakan meninggal dunia bukanlah sesiapa bagi mereka tapi mengapa Has bertindak begitu? Apakah mangsa yang meninggal dunia itu punya hubungan dengan Has?
Luqman menarik nafas. Mahu bercerita juga tidak sesuai masa. Akhirnya mama dipandang kosong. Dan pandangannya kembali pada Julia yang berada di sisi Julia.
“Has” Julia memaut bahu Has.
Has menarik dan melepas nafas. Air mata masih galak mengalir di pipi. Julia langsung mematikan televisyen bila menyedari ia menjadi pengganggu suasana.
Has menoleh memandang Julia. Benarkah berita yang baru ditonton tadi? Wajah Julia ditatap. “Nizam ke tu?”
Julia tersenyum nipis. Anggukan diberikan. Mahu atau tidak, itu tetaplah jawapannya. Mustahil berita dikeluarkan jika kesahihannya masih belum dipastikan.
Has memejam mata lama. Tubuhnya mula terhinjut-hinjut menahan esakan. Julia memandang Luqman sekilas dan langsung memeluk tubuh Has bila gadis itu mula bersuara.
Datin Mariah memandang puterinya. Bila melihat keadaan Has ketika ini, rasanya dia sudah mengerti apa ertinya orang yang meninggal dunia itu pada Has.

*………….*

Julia menutup pintu bilik Has, membiarkan mama menidurkan Has. Dia memandang Luqman yang menanti.
“Dah tidur ke?” Luqman menyoal.
Julia menarik nafas dan menggeleng. “Mama tengah pujuk lagi”.
Luqman mengangguk. Mereka bersama mengatur langkah ke bilik mereka. Wajah Luqman dipandang bila mereka sudah di bilik.
“Abang Hakim nak buat apa?”
Luqman mengambil tempat di sisi Julia. “Buat apa?”
“Has?”
Luqman melepas nafas. Dia menggeleng dan mengangkat bahu. “Saya pun tak tahu. Kalau memang Nizam tu ada apa-apa dengan Has, mungkin bila-bila nanti ada orang cari Has”.
Julia mengangguk. Kata-kata Luqman benar. Selepas ini, mungkin ada orang dari Geng Helang Hitam yang mencari Has.

*…………..*

Datin Mariah mencium kepala puteri kesayangannya. Nafas dilepas memandang wajah Has yang terpejam matanya. Pipi yang kelihatan basah itu diusap.
“Rupanya banyak lagi benda tentang Mukrimah yang mama tak tahu”.
Keluhan dilepaskan. Kalaulah dia tahu lebih awal soal Nizam dan puterinya itu. Luqman dan Julia nampaknya sudah tahu soal itu. Mereka harus disoal siasat nanti.
Suaminya tidak pulang malam ini. Kerana harus ke Pulau Langkawi melihat hotel yang baru dibuka di bawah Hakim Legacy.
Hasratnya memang ingin menemani Has tidur malam, tetapi niat dibatalkan bila memikirkan Has juga harus punya waktu untuk bersendirian setelah apa yang ditempuh. Dan dia juga yakin Has bukanlah jenis gadis yang bertindak bodoh kerana seorang lelaki yang belum ada ikatan apa-apa dengannya.
Lampu dimatikan dan dia meninggalkan bilik itu. Hal ini harus dikhabarkan pada Dato’ Norman. Kalau-kalau Dato’ Norman boleh membawa ole-ole dari Pulau Langkawi untuk menyenangkan hati puteri tunggal mereka.
Bila mendengar bunyi pintu biliknya ditutup, Has membuka mata kembali. Lampu tidurnya dihidupkan.
Matanya memandang siling bumbung. Nafas dilepas. Has mendudukkan dirinya dan mengikat rambut.
Air matanya meleleh lagi. Masih terngiang suara pemberita memaklumkan pemergian Nizam. Jatuh dari bangunan tingkat sembilan.
Matanya dipejam. Jadi benarlah sangkaannya selama ini. Dia bukanlah mimpi kosong atau mimpi merapu. Mimpinya selama ini benar-benar petanda bahawa Nizam akan meninggalkannya.
Semuanya terasa masih baru. Terasa bagai baru semalam dia menumpahkan jus oren ke atas baju Nizam. Bergaduh di Hakim Legacy seterusnya dia menolak Nizam hingga terjatuh ke dalam kolam.
Senyum diukir. Apa ertinya dia bersedih lagi? Bukankah dia sendiri tahu setiap nyawa itu pasti diakhiri dengan kematian?
Air mata yang mengalir dikesat. Ini bukan dia. Ini bukan dirinya. Mengapa dia menangis? Bukankah dia sepatutnya bergembira kerana Nizam pulang ke pangkuan Ilahi, Sang Pencipta?
Has menarik nafas. Cukuplah dia menangis. Sedari jam 8.30 hingga sekarang sudah hampir pukul 2.00 pagi. Siapa yang boleh tidur jika berada di tempatnya?
Lampu tidur ditutup dan lampu bilik dibuka. Langkah diatur ke bilik air. Dia ingin mengambil wudhu’ untuk menunaikan solat sunat Tahajjud. Berdoa semoga Nizam ditempatkan bersama orang-orangNya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s