DILARANG NIKAHI AKU – 08

Hatinya sangsi bila pintu bilik tidak boleh ditutup. Dahi berkerut. Apa yang berlaku?
Lantas pintu dibuka kembali. Dan terlihatlah kakak sepupu kesayangannya yang berdiri bagai emak tiri Bawang Putih.
Beel memandang. “Nak apa?”
Suraya membalas pandangan Beel. Wajah itu ditenung menandakan kemarahannya. Beel buat-buat tak tahu. Kalau tak salah pasti Kak Su ingin memarahinya kerana ‘merapatkan’ diri dengan papa Haikal.
Beel mengeluh. Nafas dilepas bersama suara. “Nak apa? Kalau tak de apa-apa, Beel nak mandi. Rimas”. Beel menunjuk dirinya yang masih berbaju kurung.
Suraya diam lagi. “Kenapa kau balik rumah ni? Sejak kau ada …”
“Hidup aku tak aman. Sebelum kau wujud dalam rumah ni, hidup aku aman sentosa. Sejak kau masuk hidup aku kacau-bilau” Beel memotong kata-kata Suraya. Menyambung ayatnya. Ayat yang sudah selalu Suraya ungkapkan.
Ayat itu didengari sejak dia masih di tingkatan satu. Dan sekarang, dia sudah berada di tingkatan enam. Apakah Suraya tidak bosan asyik mengutarakan ayat yang sama sejak lima tahun lalu?
Suraya mengetap bibir. Geram dengan sikap Beel yang padanya langsung tidak menghormati dia dengan status kakak.
“Tu je kan?” Beel menolak daun pintu namun Suraya menahan.
Beel menjulingkan mata. Membuat muka bosan. Mengapalah harus bertekak malam-malam buta begini? Tidakkah mereka sama-sama kepenatan.
“Aku nak cakap dengan kau sikit”.
“Cakaplah. Beel tak suruh tunggu pun”.
Suraya mengetap bibir, menggenggam penumbuknya. Geramnya dia dengan budak seorang ini. “Aku tak suka kau rapat dengan Haikal”.
Beel mengerutkan dahi. “Bila masa Beel rapat dengan pak cik tu?”
“Yang kau berlari berkejaran kat dapur tu apa benda?” Suraya meninggikan suara.
Beel berdehem. “Benda apa eh?”
“Kau ni..” Suraya mengangkat tangan ingin menampar, namun niat dibatalkan menyedari itu yang dimahukan Beel. Jika dia berkasar dengan Beel, pasti Beel akan mengadu pada opah dan dia yang akan dimarahi.
“Kak Su jangan risaulah. Beel tak pandang pun lelaki tua macam Haikal tu. Beel pun baru 18, belajar pun tak habis lagi. Tak de masa nak fikir benda macam ni”.
Suraya mencebik. “Ingat apa kau cakap hari ni. Jangan cakap lain buat lain sudah”.
Beel mengeluh melihat Kak Su beredar. Menyampahnya mahu melayan. Belum ada ikatan apa-apa, sudah begini sikapnya. Queen control betul! Nasib kaulah Haikal…

##########

“Aku rasa baik kau ikut cakap Kak su tu” Fah berkata sambil menghirup jus mangga yang dipesannya.
Beel mengerutkan dahi. “Apa?”
“Jangan rapat dengan Haikal lah”.
Beel membulatkan mata. “Apa kau merapu ni Fah?”
Fah mengangkat bahu. Dari cerita yang diceritakan Beel tadi, Fah juga punya perasaan yang sama dengan Suraya. Beel rapat dengan Haikal. Namun, itu cuma fikirannya. Dia sendiri tidak pernah melihat gelagat mereka secara berdepan.
“Aku tak rapat dengan pak cik tu. Kak Su yang gelabah sangat. Aku dengan dia, tiap kali jumpa gaduh je. Apa yang rapatnya?”
Fah memandang wajah temannya itu. “Beel”.
“Apa?”
“Kau pernah dengar tak?”
“Apa?”
“Kalau asyik bergaduh je, nanti sayang-sayang selalu”.
Beel tersedak dalam tegukannya. Langsung tisu dicapai mengelap air yang hampir tersembur dari mulut. Memandang Fah dengan wajah tidak senang. Tidak suka, benar-benar tidak suka dengan apa yang baru Fah katakan.
Fah melepas nafas. “Aku cakap je. Yang kau terkejut sangat kenapa?”
Beel menjeling. “Tak de benda lain ke nak cakap? Dah lah, cakap fasal dia merosakkan mood je. Abang Wan tak de ke nak bawa kita cuti mana-mana lepas habis exam ni?”
Fah mengukir senyum. Layan sajalah temannya seorang ini. Lagi pun, hal sebegitu masih belum sesuai dibicarakan mereka yang berumur baru belasan tahun.

##########

Syakir mengangguk-angguk tanda memahami masalah temannya seorang itu. Tubuhnya disandar pada sofa sementara Haikal masih lagi memeriksa kertas kerja yang diberikan setiausahanya tadi.
“Kau yakin dengan keputusan kau?”
Haikal melepas nafas. Fail yang berada di tangan ditutup. Dia turut bersandar pada kerusi pejabatnya. “Kau rasa?”
“Aku pun tak tahu nak cakap apa. Benda macam ni, aku tak de pengalaman lagi. Tapi kau rasa kau boleh handle ke kalau perangai Su tu macam tu?”
Haikal diam. Wajah Syakir dipandang. Bahu diangkat. Syakir duduk tegak. Memandang tepat ke anak mata Haikal.
“Kalau aku sumpah tak sanggup. Queen control boleh tahan lagi. Yang part kuat merajuk tu …” Haikal menggeleng-geleng membuat gaya sotong kurita.
Haikal ketawa kecil. Padanya itu bukanlah masalah. Kata orang, bila kita benar-benar sayangkan seseorang, bagaimana pun sikapnya akan menjadi kesenangan kita. Cuma dia sendiri tidak tahu apakah dia akan benar-benar sayangkan Suraya.
“Kalau aku nak perempuan lembut, sopan, ayu. Kalau boleh yang pakai tudung. Kan sejuk mata memandang” Syakir senyum sendiri.
Haikal mencapai pen di atas meja dan membalingnya pada Syakir. Boleh pula dia bermimpi di siang hari.
Syakir tiba-tiba teringat sesuatu. Wajah Haikal dipandang lama. Serius. Haikal mengerut dahi. Apa yang tidak kena dengan Syakir?
Syakir menarik nafas. Dan menyoal, “Kau masih teringatkan dia ke?”
Haikal diam mendengar soalan itu. Langsung failnya dibuka dan pembacaannya diteruskan.

##########

Haikal tersenyum memandang red velvet yang terletak kemas di dalam almari kaca. Langkah diatur perlahan menuju ke arahnya.
Seorang gadis yang muncul tiba-tiba langsung memintas Haikal dan memesan red velvet yang sememangnya tinggal sepotong itu. Pelayan menghulurkan senyum buat gadis yang tidak Haikal tahu siapa orangnya.
Haikal mengeluh. ‘Kacau line betul!’ Bahu gadis itu disentuh, konon ingin merebut kembali red velvetnya.
“Cik”.
Beel menoleh. Siapa pula yang memanggilnya ini? Wajah Haikal yang memandangnya dipandang kembali.
Haikal mengerut dahi. Gadis ini lagi? Mengapalah nasibnya semalang ini? Tiap kali perkara malang menimpanya, pasti angkara gadis ini.
“Cik” pelayan itu memanggil Beel. Beel tersenyum dan menyambut kek yang telah dibungkuskan. Duit dihulur membuat pembayaran.
Beel ingin beredar namun tangannya ditarik Haikal. Beel memandang. “Awak ni dah kenapa?”
“Awak tu yang dah kenapa? Tak nampak ke saya nak beli red velvet tu?”
Beel menjongket kening. Plastik yang terisi red velvetnya diangkat dan dipandang. Kemudian dia menguntum senyum kambing. “Nak red velvet … Kesian. Yang jalan macam kura-kura tu siapa suruh? Siapa cepat dia dapatlah!”
Haikal mengetap bibir. Geramnya! Beel menjelir lidah. Tangannya ditarik dari pegangan Haikal. Kaki Haikal dipijak tanda marahnya.
Beel berlari anak keluar dari kedai. Haikal mengejarnya. Belum sempat Beel menolak pintu kaca itu, lengannya ditarik Haikal semula.
Beel merungut. “Nak apa lagi?”
“Minta maaf”.
“Kenapa pula?”
“Minta maaf”.
Beel menjelir lidah. “Tak nak. Dah macam bapa orang nak suruh-suruh!”
Haikal mengetap bibir. Dek kegeraman, plastik di tangan Beel dirampas. Beel membulatkan mata. Sesuka hatinya Haikal merampas beg plastik itu. Tangan dihulur tanda memintanya semula.
Haikal menggeleng. “Minta maaf”.
“Orang kata tak nak, tak naklah. Tak faham bahasa melayu?”
“Minta maaf pun tak boleh ke? Awak sepatutnya kena hormatkan saya sebagai abang” Haikal berkata dengan nada serius.
Beel menjelir lidah lagi. Beg plastiknya dirampas kembali dan dia berlari mengelilingi meja makan yang tersedia di kedai itu. Haikal menggenggam penumbuknya. Spontan langkah kakinya mengejar Beel.
Pelayan restoran mula panik apabila satu demi satu kerusi dijatuhkan Beel. Tindakan mereka menarik perhatian pelanggan yang lain. Apa yang harus dia lakukan agar mereka berhenti?
Beel tersenyum memandang kotak tisu di atas meja. Langsung ia diambil dan dibaling tepat mengenai kepala Haikal. “Padan muka!”
“Kau….” Haikal melajukan larian namun Beel lebih pantas menyelit di celah-celah meja.
Beel menolak meja mengenai Haikal. Haikal mengaduh kesakitan kerana tidak berwaspada dengan tindakan Beel. Beel ketawa senang hati.
Syakir yang baru masuk kerana Haikal terlalu lama di dalam terkejut dengan suasana kedai yang bersepah dan kelam-kabut. “Haikal!”
Haikal menoleh mendengar suara itu. “Kau tolong tangkap dia untuk aku Syakir. Geram betul aku dengan budak ni!”
Syakir mengerutkan dahi. Memandang budak yang dikatakan Haikal. Apakah ini gadis yang dinamakan Nabilah Anisah?
“Kau sedar apa kau dah buat?”
Haikal berhenti mengejar. Wajah Syakir dipandang sesaat dua. Kemudian, matanya meneliti seisi kedai. Membulat matanya melihat keadaan yang sudah serupa tongkang pecah itu.
Beel mencebik. “Kalau nak sangat, ambillah!” Plastik itu dibaling ke arah Haikal dan Haikal menyambutnya. Bibir diketap menahan marah.
Beel melangkah menuju ke pintu. Namun langkahnya mati bila Fah masuk dengan wajah hairan dan terkejutnya.
Fah berlari anak mendekati Beel. “Apa kau buat ni Beel?”
“Pak cik tu punya fasal!” jari ditunjuk pada Haikal yang sedang memandangnya.
“Beel, ni tempat oranglah” Fah berbisik.
Beel diam. Fah dipandang. “Aku tak salah. Dia yang salah”.
Fah menarik tangan Beel sekuatnya. Apa-apa pun, mereka harus meminta maaf pada pelayan restoran dahulu. Bagaimana pun, yang bersalah pastinya mereka.
Beel cuba melawan namun tidak berdaya. Fah yang sedang marah pastinya lebih punya tenaga darinya. Akhirnya, langkah Fah hanya dituruti.
Mereka berempat menunduk memohon maaf pada semua pelayan. Kerana kerosakan yang dibuat. Juga menyebabkan semua pelanggan keluar dari restoran.
Beel mendengus. Dia tidak salah. Semuanya salah Haikal. Mengapalah boleh menemui Haikal pada waktu begini?
Haikal memohon maaf pada pelayan restoran dan membayar harga mengikut perkiraan pelayan yang bertugas. Turut dibayar harga ganti rugi atas beberapa pelanggan yang meninggalkan restoran kerana mereka berdua.
Beel memuncungkan bibir. Wajahnya masam mencuka memandang jalan raya. Tidak mahu memandang wajah Haikal yang menyakitkan hati.
Fah menarik nafas. Merah pipinya menahan malu atas sikap Beel. “Saya minta maaf bagi pihak Beel”.
Haikal mengeluh. “Awak suruh kawan awak tu kawal perangai sikit tak boleh ke?”
Beel memandang. “Suka hatilah perangai macam mana pun. Ada saya kacau hidup awak ke?”
“Beel, tak naklah. Saya penat ni” Fah memandang Beel dengan mata sayunya.
Beel diam. Menoleh kembali. Syakir menggeleng-geleng. Apa yang sudah jadi pada Haikal? Mana pergi kematangannya selama ini? Bagaimana dia boleh berbalah di tengah-tengah restoran tanpa menghiraukan keadaan?
“Saya pun minta maaf juga. Kalau tahu macam ni, saya tak tahan dia tadi” Haikal memandang Fah.
Beel mengajuk dengan gayanya. Fah menguntum senyum dan menunduk. “Terima kasih”.
“Sebenarnya Haikal pun salah” Syakir menyampuk. Haikal diam. Mengakui kebenaran kata-kata Syakir. Tapi manalah dia tahu semuanya akan jadi begini?
“Kalau macam tu, kami balik dulu” Fah meminta diri.
Haikal tersenyum. Kalaulah Beel sebaik Fah, semuanya tidak jadi begini. Bagaimana mereka boleh menjadi kawan baik sedangkan perangai berbeza langit dan bumi?
Fah menarik tangan Beel dan berlalu pergi. Menuju pada Alphard yang setia menunggu di hujung deretan kedai itu.
Syakir menarik nafas memandang Haikal. “Apa kena dengan kau ni?”
Haikal mengeluh. “Baliklah”.
Syakir menggeleng-geleng. Sudah berapa kali dia pesan pada Haikal. Kawal diri. Jangan sampai dia dan Beel sama saja. Keduanya 2×5. Dia sendiri tidak faham mengapa gadis bernama Beel itu mampu membuatkan Haikal berubah 100%.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s