DILARANG NIKAHI AKU – 27

Kolam renang yang dihiasi berbagai renda dan reben meriah dengan suara manusia menyanyikan lagu ‘Selamat Hari Jadi’ dan ‘Allah Selamatkan Kamu’.
Juga meriah dengan lampu berwarna-warni yang menghiasi sana-sini. Membuatkan sambutan majlis hari lahir Beel tampak sangat meriah walau hanya menjemput orang-orang dekat.
Setelah doa dibaca, Beel memotong kek dan semuanya bertepuk tangan. Dan orang pertama yang disuap Beel adalah opah. Seterusnya Fah dan juga pak long kesayangannya.
Beel menguntum senyum manis memandang opah yang menghulurkan hadiahnya. “Bukalah”.
Beel menggeleng. Pipi opah diusap dan dia berkata, “Hadiah opah kena buka last sekali”.
“Manjanya dia, dah jadi isteri oranglah” Zamri bermain dengan rambut Beel.
Beel mencebik. “Pak long jealous”.
Fah ketawa melihat gelagat dua beranak saudara itu. Dan seterusnya mereka yang lain memberi hadiah pada Beel. Semuanya dibuka dengan wajah penuh kejutan dan senyuman manis.
Beel mengerut dahi melihat Safwan membawa sebuah beg yang agak besar. Semua memandang Safwan dengan penuh tanda tanya. Apakah hadiah yang bakal dia berikan?
“Selamat hari lahir untuk adik abang Wan seorang ni”.
Beel menyambut huluran Safwan. Berkerut dahinya memandang beg besar itu. Safwan tersenyum penuh makna. “Bukalah”.
Beel memandang. Perlahan tangannya membuka zip yang menutupi bahagian depan beg itu. Membulat matanya melihat pagar-agar besi di dalamnya.
Ia rupanya sangkar! Langsung Beel meletakkannya di atas meja dan mengintai ke dalam dari bahagian atas. Seekor arnab berwarna emas sedang nyenyak di dalamnya.
“Abang Wan”.
“Suka?”
Beel mengangguk laju. Sudah lama dia mengimpikan seekor haiwan peliharaan. Namun tidak berpeluang untuk memilikinya. Apatah lagi, haiwan yang paling dia sukai adalah arnab. Bertambah-tambah sukalah dengan hadiah Safwan itu.

##########

Dia terbaring di atas katilnya dari tadi. Jam sudah menunjukkan pukul 1.00 pagi namun mata masih tidak boleh lelap.
Entah apa yang tidak kena, sejak pulang dari majlis hari lahir Beel tadi, dia asyik terbayangkan wajah Beel yang ketawa gembira menerima arnab pemberiannya.
Safwan mengerut dahi sendiri. Malam tadi, Beel memang kelihatan cantik dengan baju kurung yang dipakainya. Namun itu bukan penyebab mengapa dia asyik terbayangkan senyum tawa Beel.
Safwan duduk dan beristighfar buat seketika. Dia tidak boleh menyuburkan perasaannya terhadap Beel. Dia sudah menjadi isteri orang!
Safwan duduk dari pembaringan. Sudah lama perasaannya terhadap Beel yang pernah mekar suatu ketika dulu terkubur. Namun mengapa kini ia mekar kembali?
Sudahlah di saat Beel sudah sah menjadi milik mutlak orang lain. Untuk menguburkan perasaannya terhadap Beel hingga dia benar-benar menganggap Beel adalah adiknya punyalah susah, mengapa sekarang ia senang-senang mekar kembali?

###########

Haikal mengerut dahi melihat Beel masih bermain dengan sesuatu di atas katilnya.
Beel memandang sekilas dan kembali menumpukan perhatian pada ‘permainannya’. Langsung tidak kisahkan Haikal yang memandang.
“Kenapa kau tak tidur lagi?”
Beel mendiamkan diri. Hakikatnya dia sedang menidurkan Wanwannya. Bila Wanwan sudah tidur, bolehlah dia tidur pula.
“Aku tanya ni”.
“Tak mengantuk”.
Haikal yang sedang bersiap untuk ke bilik air mengerut dahi mendengar jawapan Beel. Dia yang bert-shirt dan bertuala melangkah ke arah katil, mendekati Beel.
Matanya membulat melihat Beel sedang mengusap seekor haiwan. Dia mendekat lagi untuk memastikan apakah benar atau dia yang tersalah lihat.
“Kau tidurkan arnab ke?”
Beel memandang. Jari telunjuk diletakkan di bibir tanda menyuruh Haikal diam.
“Kau bawa binatang tu masuk kenapa?”
Beel memandang. “Ni arnablah. Panggil elok-elok sikit tak boleh ke? Nama dia Wanwan”.
Haikal menahan tawa mendengar nama itu. Namun terhambur tawanya selepas beberapa saat. “Wanwan?”
Beel menjeling. ‘Mulalah tu’. Haikal menggeleng-geleng menahan tawanya. “Nak pecah perut aku. Apa kau kata? Wanwan?”
“Abang Wan yang hadiahkan. Sebab tulah saya namakan dia Wanwan”.
Haikal langsung berdiri tegak. Safwan lagi. Asyik-asyik Safwan. Safwan, Safwan, Safwan.
Haikal mengerut dahi. Mengapa dia bersikapp sebegini? Kata-kata Syakir terngiang di telinga. Dia menggeleng. Tak mungkinlah dia cemburu. Mengapa harus cemburu? Beel bukanlah sesiapa baginya.
“Aku tak sukalah kau bawa binatang masuk bilik” Haikal memandang, kali ini suaranya serius.
“Alah, dia bukannya kacau awak pun. Dia ada sangkar. Nanti saya letaklah dalam sangkar dia balik”.
“Aku tak suka”.
“Saya suka”.
Haikal melepas nafas. Kalau berlarutan begini, nampaknya tidak dapatlah dia tidur malam. Sudahlah hampir jam 2.00 pagi. Beel!
“Dia tak kacau awak. Awak tak kacau dia. Ok?”
Haikal mengetap bibir. Sudahlah dia memang tidak sukakan haiwan, ditambah pula dengan sikap Beel yang kononnya sayang sangat dengan hadiah Safwan itu.
“Mandilah. Saya nak tidur”.
“Kau ni …”
Beel membuat muka bersahaja. Langsung Wanwan didukung dan diletakkan kembali di dalam sangkar yang terletak di atas lantai.
Langsung lampu ‘kawasan’nya ditutup dan dia menarik selimut menutupi seluruh tubuh kecuali muka. Membelakangkan Haikal yang sedari tadi menjadi penonton setia.
Haikal melepas nafas. Langkah diatur ke bilik air. Pintu ditutup sekuatnya menandakan dia marah pada Beel. Namun dia tahu, Beel pastilah langsung tak kisahkannya.

##########

Songkok yang berada di atas kepala dibetulkan. Sesudah merasakan dia berada dalam keadaan kemas, dia menoleh memandang Beel yang sedang memakai telekungnya.
Beel melangkah berjalan ke arah pintu sebaik siap bertelekung.
“Oi”.
Beel menghentikan langkahnya. Memandang Haikal yang memanggil, sekalipun cara penggilannya tidak berapa disukai Beel.
“Tak nak solat jemaah ke?” Haikal memandang. Sejak mereka berkahwin belum pernah dia mengimami Beel. Selalunya Beel pasti akan berlari keluar sebelum dia sempat berkata apa-apa.
Berbagai alasan yang Beel berikan. Itu ini. Mahu bersolat bersama Kak Nia. Mahu minum air. Mahu itu, mahu ini. Kadang-kala Beel sanggup masuk ke bilik air semula kerana tidak mahu menjadi ma’mumnya.
Beel memandang dengan kerutan dahi. Mimpi apa Haikal, tiba-tiba mengajaknya solat jemaah?
“Tak sihat ke? Nanti saya minta ubat dekat Kak Nia”.
Haikal mendiamkan diri. Hanya memandang Beel yang melangkah keluar dari bilik. Nafas dilepas. Sejadah dicapai dan dia mula menunaikan solat Subuh.

##########

Fah ketawa mengekek mendengar kata-kata Beel. “Biar betul kau ni”.
“Iya. Aku rasa pak cik longkang tu dah buang tebiat kut” Beel mundar-mandir di tepi kolam ikan rumah Haikal.
Fah menjauhkan telinga dari telefon bimbitnya buat beberapa saat. Dia yang sedang berbaring ketawa lagi. Kembali menyambung perbualan dengan Beel.
“Kenapa gelak?” Beel menyoal, sambil tangannya memegang telefon bimbit tangan sebelah lagi setia mendukung Wanwan.
“Entah. Rasa kelakar”.
Beel mencebik. Dia masih lagi mundar-mandir sambil matanya sekali sekala dijeling ke dalam kolam ikan.
“Tapi Beel, patutnya kalau dia ajak kau solat jemaah, kau imamkanlah dia. Tak de hal pun kan?”
Beel melepas nafas. Malas sudah mahu bertekak soal solat jemaah ini. Wanwan di dukungan yang sudah berdiam sedari tadi di pandang.
‘Bosan ke?’ Beel menyoal Wanwan dengan bahasa hatinya.
Langsung Wanwan dilepaskan. Dibiarkan mencari hala tujunya sendiri. Wanwan berlari mengelilingi Beel pada mulanya. Dan selepas itu, Beel sendiri tidak tahu ke mana perginya.
“Jangan main jauh-jauh!”
Fah mengerut dahi mendengar ‘pesan’ Beel. “Cakap dengan siapa?”
“Wanwan”.
Fah diam seketika. “Arnab yang abang hadiahkan tu?”
“Ha’ah. Kan abang Wan yang hadiahkan, jadi aku namakan dia Wanwan”.
Fah tergelak kecil. “Comel nama tu”.
“Macam tuannyalah”.
Beel mula mengalih topik perbualan mereka. Hinggalah ke soal belajar dan mereka berbual panjang.
Beel menekan butang merah pada telefonnya. Dahi berkerut mendapati Wanwan masih tiada. Beel mula diserang rasa tidak sedap hati.
“Wanwan. Wanwan”.
Tiada jawapan. Arnabnya hilang entah ke mana. Beel mencari lagi namun dia dikejutkan dengan jeritan Kak Nia dari kawasan hadapan.

###########

Haikal membetulkan cermin belakang pada keretanya. Setelah pasti tiada apa di belakang, gear diletakkan di ‘reverse’ dan dia mula mengundur.
“En.Haikal!”
Brek kaki ditekan. Suara Nia mengejutkannya. Sekilas Nia dipandang dari dalam kereta. Apa yang tidak kena?
“En.Haikal langgar arnab” Nia memandang arnab yang dihadiahi Safwan kelmarin.
Haikal membulatkan mata mendengar kata-kata Nia. Langsung dia turun dari kereta dan melihat tayar belakangnya.
Darah yang mengalir keluar dari sang arnab hampir memenuhi tayarnya. Haikal mendiamkan diri. Buntu, tidak tahu apa yang harus dilakukan.
Beel berlari dari tempatnya menuju ke arah suara Nia. Berkerut dahi memandang Wanwannya yang sudah berlumuran darah digilis tayar Porsche milik Haikal.
“Wanwan …” langkah Beel longlai menuju ke arah Wanwan.
Nia berlari anak menuju ke dalam rumah dan mengambil sehelai selimut kecil. Kemudian ia diberi pada Beel yang setia di tayar kereta.
Beel mengetap bibir memandang Haikal. Selimut huluran Nia disambut dan dia membalut tubuh Wanwan. Air mata yang mengalir diseka perlahan.
Haikal ingin melangkah mengekori Beel. Menyatakan ketidaksengajaannya terhadap apa yang berlaku. Namun langkahnya mati bila melihat air mata Beel yang mengalir.
Beel berlari anak meninggalkan Nia dan Haikal. Wanwan dipeluk erat. Tidak sedar pakaiannya turut terkena darah Wanwan kerana eratnya pelukan.
Wanwan akan dibersihkan dan ditanam di kebun kecil milik kakak ipar Kak Nia.

#########

Syakir beriringan keluar pengetua universiti yang menjadi tempat sumbangan Keluarga Sdn. Bhd. seterusnya.
“Macam mana dengan dokumen hari tu?” Syakir menoleh memandang pengetua sekilas.
Pengetua menguntum senyum. “Dah siap, nanti saya akan emelkan salinannya. Boleh En.Syakir ikut saya ke pejabat untuk ambil dokumen asal?”
Syakir mengangguk. Melangkah mengikuti pengetua Universiti Lim Kok Wing itu.
Syakir tersenyum memerhati fail-fail pelajar baru yang tersusun di atas meja. Sambil memerhati, dia mengambil tempatnya di sofa.
“Nur Sofwah Hisyam?”
Pengetua memandang. “Tu fail pelajar baru untuk 2015”.
Syakir mengangguk tanda memahami. Jadi Fah belajar di Universiti Lim Kok Wing. Dia tersenyum sendiri. Memang berjodoh benar mereka berdua.

#########

Haikal melangkah ke arah Beel yang sedang menimbus tanah. Sepohon kecil diletakkan di atasnya bagi menandakan ia ‘kuburan’ Wanwan.
“Wanwan .. Ada jodoh Wanwan jadi arnab Beel lagi tau”.
Haikal mengetap bibir. “Beel”.
Beel menoleh ke belakang. Terlihat Haikal yang ingin mengambil tempat di sebelahnya.
“Aku .. Saya ..”
Beel melepas nafas. Dia bangun berdiri dan meninggalkan Haikal sendirian. Sesungguhnya langsung tak punya ‘mood’ mahu melayan Haikal.
Haikal meletakkan jambak bunga yang dibawanya di atas kubur Wanwan. Apa yang harus dia lakukan supaya Beel tidak memarahinya lagi?
Sudahlah esok dia harus ke Kuwait. Beel juga belum diberitahu sedangkan tiket sudah dibeli. Haikal melepas nafas lagi.
“Adoi” keluhan dilepaskan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s