DILARANG NIKAHI AKU – 29

“Ni sekarang dah dekat airport ke?”
“Ya, opah”.
Puan Sri Normah melepas nafas. Terlepaslah peluangnya untuk menemui cucunya sebelum Beel berangkat ke Kuwait. “Kenapa tak cakap awal-awal? Kalau tak boleh opah ajak Pak Lan hantarkan Beel”.
“Beel pun baru tahu malam tadi” Beel mengucap perlahan sambil mata menjeling Haikal di sisi yang sedang melakukan urusan ‘check-in’.
“Beel jaga diri elok-elok kat tempat orang”.
“Jangan risau opah” Beel menguntum senyum.
Haikal memandang. Sudah hampir dua jam berbual, takkanlah belum selesai lagi? Bahu Beel disentuh. Tangannya menunjuk pada jam menandakan mereka sudah lewat.
Beel menjeling. Membuat tidak tahu. Tahu sudah terlewat masuk, tapi dia geram dengan Haikal. Kalau saja Haikal memberitahunya lebih awal, pasti dia dapat menemui opah.
Walaupun papa telah memaklumkan lebih dulu, manalah dia tahu penerbangannya pada jam 9.00 pagi? Kalau saja dia tahu, selepas Subuh dia sudah menelefon opahnya.
Haikal menggenggam penumbuk menahan geram. Inilah masalahnya. Mana mungkin dia boleh berbaik dengan Beel kalau tiap hari Beel cuma tahu menyakitkan hatinya?
Tangan Beel ditarik beratur ke pintu masuk. Beel mengerut dahi melihat tangannya di dalam pegangan Haikal. Langsung kaki Haikal dipijak membuatkan langkah Haikal termati.
Tangan ditarik semula. Pergelangan tangan diusap kerana sedikit merah. “Kalau nak suruh berhenti tak boleh cakap elok-elok ke?”
Haikal memandang. Beel menjeling dan meluru masuk ke dalam. Telefon bimbitnya telah pun dimatikan. Menyampah betul dengan Haikal. Suka buat dia sakit hati.

#########

Safwan tersenyum pada Fah yang sedang menanggalkan tali keledar. Fah menghulur tangan mahu menyalami abangnya.
“Ok tak ni?”
Fah ketawa seketika. “Apalah abang ni. Fah dah masuk 19 tahun, bukannya budak kecil”.
Safwan mengangkat bahu. “Abang rasa Fah masih adik abang yang suka lari sana-sini”.
Fah mencubit lengan abangnya perlahan. Sampai bilalah agaknya dia akan kelihatan seperti anak kecil pada mata abangnya?
“Abang kerja kan?”
Safwan mengangguk. “Jaga diri elok-elok. Nanti dah habis kelas, call abang. Abang fly datang sini”.
Fah menjelir lidah. “Oklah. Fah pergi dulu. Kalau ada pembuli, Fah menjerit panggil abang eh?”
Safwan menguntum senyum. Anggukan diberikan dan Fah turun dari kereta. Fah melangkah perlahan memasuki bangunan Universiti Lim Kok Wing. Berharap hari pertama belajarnya akan berjalan lancar.

#########

Bibirnya menguntum senyum melihat gelagat Beel yang sedari tadi menjengah kepala ke luar tingkap. Mungkin ini pertama kali Beel ke luar negara.
Bukan kerana tidak mampu. Tapi kerana tidak mahu. Maklumlah, Beel bukannya boleh berpisah dengan opahnya. Cuma kali ini lain, kerana dia sudah memegang status isteri. Jadi pastilah harus mengikut suami.
Beel melepas nafas. Terasa lapang melihat ke luar kereta. Tapi bila masuk ke dalam kereta semula, bibirnya mencuka kembali. Menghadap muka Haikal lagi.
“Saya nak minta tolong boleh?” Haikal menyoal, mencuri perhatian Beel.
Beel mengerut dahi. Sejak semalam Haikal terus menggunakan gelaran saya awak itu. Biarlah. Barangkali dia benar-benar merasa bersalah atas kematian Wanwan.
“Awak .. Dengar tak?”
Beel yang tadinya berdiam menoleh memandang Haikal. Menanti kata-kata lelaki itu.
“Kat rumah nanti, saya harap awak tak masam sangat. Saya kalau boleh tak nak mama dengan papa tahu yang kita ni ..”
Beel memaling wajahnya. Kembali memandang ke luar tingkap. Namun tingkap tidak dibuka seperti tadi. “Kita apa?”
Walau suara Beel perlahan, Haikal dapat mendengarnya. “Kita bergaduh” perlahan dia menjawab soalan Beel.
Beel memandang semula. “Pernah ke kita ni berbaik?”
Haikal terdiam. “Please .. Saya tak nak mama risau”.
Beel mengangguk. “Tahu”.
Haikal mengerut dahi. “Tahu apa?”
“Kena berlakonlah”.
Haikal bersandar pada kerusi semula. Melepas nafas tanda kelegaan. Tanpa sedar, dia tersenyum nipis.

#########

“Welcome back!”
Haikal menguntum senyum buat mama yang melangkah sambil dipapah papa. Beel memandang dengan senyuman.
“Papa sihat?” Haikal menyalami kedua orang tuanya.
Hazan mengangguk. “Mama kamu ni, banyak sangat buat kerja. Tulah boleh masuk hospital”.
Humaira’ ketawa kecil. Seronok melihat kepulangan satu-satunya anaknya. “Haikal sihat?”
Haikal mengangguk. Pipi mama dicium. Beel di sebelahnya disiku. Beel mengerut dahi memandang Haikal. Dia tahulah harus bersalam. Sibuk!
Tangan dihulur pada papa. “Sihat?” Hazan menyoal menantu kesayangan dan tunggalnya itu.
Beel mengangguk dengan senyuman. “Sihat, alhamdulillah”.
Hazan tersenyum lebar. Rambut Beel diusap. Haikal sudah membuat muka kelat. Papa memang sayangkan Beel, cintakan Beel.
Beel menghulur tangan pada mama pula. Mama menyambutnya dengan senyuman dan sebuah ciuman di kepala. Beel sebenarnya tidak selesa namun dia diamkan saja.
“Nabilah sihat?”
Beel mengangguk. Papa pernah memberitahu, mama tidak suka memanggilnya Beel. Kata mama, nama itu tiada makna. Berbeza dengan Nabilah.
“Mama suka jumpa kamu”.
Beel tersenyum. Haikal ketawa kecil. Sudah dapat idea untuk mengenakan Beel. Tangannya yang sedari tadi di dalam poket seluar dikeluarkan dan bahu Beel dipaut.
Beel kaku seketika. Haikal sengaja mendekatkan dirinya dengan Beel. Memeluk lebih erat. “Mama ni isteri Haikal. Bukan menantu mama je”.
Humaira’ tersenyum. Haikal dan Beel diperhati. Hazan ikut menguntum senyum. Apakah Beel dan Haikal sudah berbaik?
Beel tidak lama berdiam diri. Dia tahulah harus berlakon tapi Haikal melampau. Tangan kanannya yang berada di belakang Haikal digunakan untuk memulas pinggang Haikal sekuat hati.
Haikal mengaduh. Menimbulkan rasa hairan pada Hazan dan Humaira’. Humaira’ melepas nafas. Sudah dia agak. Haikal dan Beel hanya berlakon untuk mengaburi matanya.
“Masuklah berehat dulu” Humaira’ menguntum senyum pada anak menantunya.
Haikal mengangguk. Membiarkan pembantu rumah membawa beg mereka hingga ke bilik. Tangan Beel ditarik. “Jom, saya bawa awak ke bilik”.
Beel sengih pada Hazan dan Humaira’. Namun jauh sedikit dari mereka, tangannya ditarik semula. “Berani awak!”
“Saya suami awak tau. Satu badan awak tu .. is mine” Haikal tersenyum kambing.
Beel mengetap bibir menahan geram. Apalah malang nasibnya bersuamikan lelaki sebegini? Kaki Haikal dipijak dan dia langsung berjalan mencari arah tujunya.
Haikal mengaduh. Keluhan dilepaskan. “Bawa isteri ke bawa budak 6 tahu sebenarnya ni?”
Kaki mengejar Beel. Takut Beel tersesat di rumah besarnya itu. Langsung tangan Beel ditarik. “Jangan larilah. Rumah ni memanglah rumah. Tapi boleh sesat tau”.
Beel menarik tangannya semula. Haikal dijeling. “Mana bilik? Saya nak tidur”.
Haikal tersenyum tiba-tiba. Beel mengerut dahi. Apalah lagi yang tidak kena dengan Haikal? Tiba-tiba tersenyum.
“Gila!”

#########

“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam warahmatullahi wabaraktuh”.
Fah mengerut dahi mendengar suara itu. “Beel ke ni?”
“Yelah. Kau ingat siapa lagi?”
“Patutlah nombor luar negara. Aku ingat ada orang nak masuk meminang aku” Fah ketawa sendiri.
Beel membuat suara hendak termuntah. “Eleh, tak payah cari jauh-jauh. Abang Syakir kan ada?”
Fah diam. Beel ketawa di talian. “Terus tak tahu nak cakap apa”.
“Kau ok kat sana? Dengan suami?”
“Ala, pak cik Hazan ada”.
“Pak cik? Kau tak panggil dia papa ke?”
“Panggillah. Kan aku dah cerita kat kau hari tu? Kau tengah belajar ke?”
“Gila nak belajar sambil jawab call. Mahu kena saman aku dengan prof nanti”.
Beel ketawa geli hati. “Nak belajar juga. Jealousnya”.
“Mintalah dengan suami kau”.
“Tak nak. Aku tengah bler sekarang ni. Tunggu kita orang berpisah kut”.
Fah diam mendengar kata-kata Beel. Berpisah? Apa yang dimaksudkan Beel dengan berpisah? Apakah ia membawa maksud bercerai?
“Fah”.
“Ya”.
“Kenapa diam?”
“Tak de. Aku dah habis kelas ni. Tengah tunggu abang Wan ambil”.
“Kirim salam kat abang Wan tau”.
“Ok”.
Fah menekan butang merah mematikan panggilan Beel. Dalam hati, masih tertanya-tanya apakah Beel benar-benar akan menuntut sebuah perceraian?
Bukankah selalunya pasangan suami isteri tetap akan bersama akhirnya? Tapi bagaimana pula jika Beel benar-benar menuntut cerai nanti?

#########

Beel tersenyum dan melambai pada papa dan mama yang sudah pun masuk ke dalam kereta. Haikal di sebelahnya turut melambai pada papa dan mama.
Meluncur saja kenderaan mewah itu, Beel terus menjauhkan diri dari Haikal. Bibirnya dicebik, mata menjeling Haikal.
Haikal tersenyum sinis. “Lapar tak?”
Beel memegang perutnya. Memanglah dia lapar, jam juga sudah menunjukkan pukul 2.00 tengah hari. Mustahillah dia yang kuat makan ini tidak lapar.
“Lapar tak?”
Beel mengangguk. Haikal tersenyum. Dia tahu pasti Beel lapar. Jadi, dia telah mengarahkan tukang masaknya jangan masak makan tengah hari.
Beel mengerut dahi melihat Haikal tersenyum. “Dah kenapa?”
“Jom. Kita pergi dapur” tangan Haikal menarik tangan Beel. Beel cuba menariknya semula namun tidak berjaya kerana Haikal lebih dahulu mengeratkan genggamannya.
“Please have a seat” Haikal menarik kerusi meja dapur, membuat lagak bagai pelayan restoran.
Beel memandang Haikal lama. Sedikit bengong dengan sikap Haikal. Haikal membulatkan mata. Meyakinkan Beel untuk duduk.
“Duduklah. Amirati” Haikal tersenyum sendiri. Tubuh badan Beel ditarik dan didudukkan di atas kerusi.
Beel membatu namun dalam hati membebel sendiri. Wajah Haikal dipandang. “Kata nak makan”.
Haikal mengangguk. “Saya tak bagi chef masak sebab …”
“Sebab?”
“Saya nak masakkan untuk amirati” Haikal tersenyum dan mula mengeluarkan bahan-bahan yang mahu dia gunakan.
“Amirati tu apa?” Beel menyoal perlahan.
Haikal tersenyum sambil kaki melangkah mencapai apron yang tersangkut. “Nak keluar tak?”
“Keluar?”
Haikal mengangguk. “Boleh awak tengok kehidupan masyarakat Arab kat sini”.
Beel menguntum senyum. Namun cuma seketika. “Amirati tu bahasa arab ke?”
Haikal tidak menjawab atau mengangguk. Sekadar menguntum senyum, membiarkan Beel tertanya-tanya sendiri.
Beel membuat muka kelat. Mentang-mentanglah dia langsung tidak belajar bahasa arab di Malaysia. Satu perkataan pun dia tidak tahu apa ertinya.
“Saya nak masak makaroni bakar. Pernah makan tak?” Haikal menyoal sambil memotong bawang merah.
Beel memandang. “Saya suka makanan melayu”.
Haikal tersenyum. “Memang anak Melayu. Tapi dijamin, awak mesti suka dengan masakan saya. Sampai termimpi-mimpi”.
Beel membuat muka mahu termuntah. “Perasan tak habis. Cepatlah sikit. Saya lapar ni”.
Haikal tersenyum. Kening dijongket dan dia mula menggaul bahan yang akan dicairkan bersama keju.
Tidak sabar rasanya mahu memberi Beel merasa masakannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s