DILARANG NIKAHI AKU – 31

Tangannya menggenggam tangan itu erat. Menggenggam mungkin lebih lebih lembut, perkataan yang lebih sesuai dengan perbuatannya itu adalah mencengkam.
Tangan yang dicengkam itu ditarik hingga masuk ke bilik. Kemudian tubuh gadis itu dicampak di atas katil.
Beel membetulkan duduknya di atas katil. Haikal yang berdiri mundar-mandir di hadapannya dibiarkan. Dia tahu Haikal marah atas soalannya tadi. Tapi apa boleh dilakukan? Lagi pun, dia sekadar menyoal mencari jawapan.
Haikal memandang Beel yang masih selamba di atas katil. Dia terlalu marah hingga tidak mampu untuk bersuara menyuarakan kemarahannya. Sakit hatinya dengan Beel tidak usah diperkatakan lagi.
“Nak cakap apa ni?” Beel menyoal, malas mahu menjadi tahanan di atas katil itu.
Haikal memandang kembali dengan mata marahnya. Beel menjongket kening. “Cakaplah. Kalau awak berdiriiiiiiiiii je macam tu, mana saya tahu apa awak nak?”
Haikal membulatkan mata. Bibirnya diketap menahan geram. Tangan menggenggam penumbuk hingga tangannya keputih-putihan.
“Nak cakap ke tak nak? Kalau tak nak, saya nak masuk bilik air” Beel mendongak memandang Haikal. Melihat Haikal yang masih dengan keadaannya, Bee mengangguk. Dia bangun berdiri dan membuka langkah untuk ke bilik air.
“Duduk!!” Haikal menolak tubuh Beel kembali.
Beel melepas nafas. “Nak cakap apa?!” suaranya meninggi.
Haikal mendengus. Melihat tong sampah di hadapan matanya, tong sampah itu ditendangnya. Berteraburan sampah-sampah di dalamnya.
Beel mengeluh. “Awak nak marah, marahlah. Jangan berdiri tegak macam robot. Nak cakap apa, cakaplah. Saya bukannya tak dengar apa awak cakap!”
Haikal menarik nafasnya. Cuba mengawal kemarahan. Juga biar tidak didengari mama, papa dan para pembantu rumah. Mujur juga biliknya kedap bunyi. Itupun kalau ada yang berdiri tepat di depan pintu, tetaplah boleh mendengar apa yang mereka gaduhkan nanti.
“Kenapa awak tanya macam tu?” Haikal duduk pada kerusi cermin di hadapan katil.
Beel melepas nafas. Haikal dipandang tanpa kerdipan mata. “Saya cuma nak tahu”.
“Nak tahu apa? Awak memang rancang nak berpisah dengan saya ke?”
Beel diam. “Saya tak rancang. Tapi siapa tahu apa jadi kat masa depan. Kalau Kak Su balik, mesti awak akan pilih dia kan?”
Kali ini Haikal pula yang membisu. Tidak tahu apa jawapan yang harus diberikan pada Beel. Sebaliknya wajah Beel hanya ditatap.
“Kalau awak marah, saya minta maaf. Opah kata isteri yang baik tak buat suami marah. Maknanya saya bukanlah isteri yang baik. Sorry” Beel menunduk memandang lantai.
“Pernah tak awak minta maaf dengan saya sebab awak rasa nak minta maaf. Bukan sebab opah?”
Beel mengangkat wajah. “Tak” dia terus bangun dari katil dan masuk ke bilik air.
Haikal melepas nafas. Pintu bilik air yang tertutup dipandang. Apakah Beel memang langsung tak punya walau sekelumit perasaan terhadapnya? Apakah memang hubungan mereka ini akan diakhiri dengan perpisahan?
Namun pertanyaan Beel kembali menerjah. ‘Kalau Kak Su balik, mesti awak pilih Kak Su kan?’
“Itu ke apa yang awak fikirkan, Beel?” Haikal memandang gambar perkahwinannya yang tergantung di dinding.
Haikal menggenggam jari-jemarinya. Tangannya menekup wajah dan dia menunduk. ‘Apa sebenarnya yang sedang berlaku ni?’

###########

Beel melangkah perlahan menuju ke bilik mama. Tadi pembantu rumah mengatakan mama memanggilnya. Walau sejujurnya dia tidak berapa mengerti apa yang pembantu rumah bicarakan, tapi yang dia faham mama memanggilnya.
Pintu diketuk dan dibuka perlahan. Terlihat mama yang sedang membaca majalah. Beel menguntum senyum dan melangkah masuk.
Humaira’ menutup majalah yang sedang dibacanya dan memandang Beel penuh kasih. Senyum diberikan buat menantu tunggalnya itu.
“Mama panggil Beel?”
Humaira’ mengangguk. Tangan menepuk sofa di sisinya. “Come!”
Beel melangkah perlahan. Dia tidak pernah bercakap empat mata dengan mama. Sebenarnya dia takut juga. Tapi langkah diteruskan juga.
“Papa mana?” Beel menyoal. Tidak tahu apa yang harus diucap sebagai pembuka kata.
Humaira’ tersenyum. “Papa dah pergi office. Nabilah ok?”
Beel diam seketika. Dahi dikerutkan mendengar soalan mama. Humaira’ menjongket kening. Beel mengangguk dan menguntum senyum.
“Ok”.
Humaira’ memandang Beel lama. Tangan Beel dicapai dan digenggam erat. “Mama tak fasih Bahasa Melayu sangat. Tapi mama harap Nabilah boleh faham apa yang mama nak sampaikan”.
Beel mengangguk takut-takut. Humaira’ tertawa kecil. “Jangan takut. Mama not gonna eat you”.
Beel tersenyum. Bagaimanalah dia tidak takut? Dia langsung tidak biasa dengan mama. Lainlah kalau ada papa, bolehlah dia bergelak ketawa seperti biasa.
“Mama … Nabilah …”
Beel mengerut dahi. Kelihatannya mama juga teragak-agak untuk menyampaikan apa yang tersirat di hatinya.
“Mama nak cakap apa?”
Humaira’ menarik nafas. Diam buat beberapa ketika. “Mama tahu Haikal is not the best. Tapi, mama yakin Haikal boleh jaga Nabilah, sayangkan Nabilah macam papa sayang dan jaga mama. Mama tak tahu apa masalah sebenar antara Nabilah dan Haikal. But, mama tak harap perceraian antara jalan penyelesaian yang Nabilah pilih”.
Beel tersenyum lebar. Dan kemudian ketawa kecil. “Mama risau apa yang Beel tanya kat En.Fahad ke?”
“Of course” Humaira’ mengusap pipi Beel.
Beel mengangguk memahami. Kali ini dia yang menggenggam jemari Humaira’. “Mama jangan risau. Beel cuma tanya sebab betul-betul nak tahu. Beel tak pernah fikir nak bercerai dengan abang Haikal pun. Cuma tanya je”.
Humaira’ melepas nafas. “Betul?”
Beel mengangguk. “Mama doakan untuk Beel ye. Beel memang takkan lukakan hati mama dengan papa”.
Humaira’ mengangguk. Air mata yang sedari tadi bertakung dibiarkan mengalir. Tubuh Beel dipeluk seerat mungkin. Dia sentiasa mendoakan kebahagiaan anak menantunya. Semoga perkahwinan ini kekal hingga ke akhirnya.

##########

“Jangan! Jangan!”
Sakinah yang baru keluar dari bilik air mengerut dahi mendengar suara Suraya terjerit-jerit. “Su!”
“Jangan! Jangan! Saya takut. Saya …”
Sakinah berlari anak menuju ke katil Suraya. Butang kecemasan ditekan bagi memanggil jururawat atau doktor. Tubuh Suraya yang meracau-racau dipeluk.
“Suraya, Suraya” Sakinah memeluk Suraya erat. Cuba menenangkan puterinya itu.
“Mama ada kat sini. Shhh ….”
Kelihatannya Suraya mula tenang tika air mata Sakinah mengenai wajahnya. Perlahan wajah itu melepaskan nafas kelegaan, melepaskan keletihannya.
Sakinah menguntum senyum tawar. Suraya mula sedarkan diri. Matanya dibuka perlahan. Biliknya sekeliling diperhati. Wajah wanita itu dipandang.
“Su dah bangun?”
Suraya mengangguk. Namun pandangannya tidak beriak. Bingung dengan wanita yang menangis sambil tersenyum di hadapannya. Apa yang berlaku?
Doktor tiba bersama seorang jururawat di bilik itu. Melihat situasi yang terjadi.
“Doktor” Sakinah mengesat air matanya.
“Apa yang berlaku?”
“Tadi Su …”
“Meracau lagi?”
Sakinah mengangguk. Dia membuka laluan untuk doktor memeriksa tubuh Suraya. Anggukan diberikan buat Sakinah setelah pemeriksaannya selesai.
“Setakat ni mungkin belum ada apa-apa masalah. Tapi Cik Suraya dah mula menunjukkan potensi untuk sembuh bila Pn.Sakinah dah boleh tenangkan dia. Kalau sebelum ni, Cik Suraya ditenangkan menggunakan ubat penenang, sekarang .. pujuk pun dah boleh buat Cik Suraya tenang. Mungkin tak lama lagi, Cik Suraya akan belajar mengenal orang sekeliling”.
Sakinah tersenyum lebar. Dia bersyukur Suraya sudah mula menunjukkan perubahan positif. Sebagai ibu, dia akan sabar menanti hingga Suraya sembuh sepenuhnya.

##########

“Humaira’ jumpa Beel ke?” Hazan menyoal sambil menuangkan air putih buat isteri tercinta.
Humaira’ mengangguk. Hazan menguntum senyum. “Hazan dah cakap jangan risau kan. Beel tu memang suka main. Budak lagi”.
Humaira’ mengangguk tanda bersetuju. “Humaira’ just wanna ask. That’s all”.
Hazan tersenyum. Perbualan mereka dimatikan bila Haikal dan Beel tiba di bilik makan. Keduanya menguntum senyum bila Haikal dan Beel sama-sama duduk sebelah-menyebelah.
Selalunya seorang di utara seorang di selatan. Mungkin mereka sudah mula berbaik kembali setelah kejadian bersama En.Fahad tempoh hari.
Haikal memandang Beel yang sedang mencedok lauk ayam masak merah. Pinggan dihulur pada Beel. Beel mengerut dahi melihat Haikal menghulur pinggannya.
“Tolong”.
Beel mencebik. Namun dicedokkan juga menyedari gerak-gerinya menjadi pemerhatian mama dan papa.
“Terima kasih” Haikal tersenyum menampakkan giginya.
Beel menjeling. Kalau tidak mengenangkan janjinya pada mama beberapa hari lalu, sudah lama pinggan Haikal dibalingnya.
“Nah” Haikal memanggil Beel.
Beel memandang. Berkerut dahi melihat sudu terisi nasi yang dihalakan Haikal padanya.
“Aaaaa …” Haikal meminta Beel menganga mulutnya.
Beel mengetap bibir. Konon ingin membiarkan permintaan Haikal tidak bersambut. Tapi sebaliknya dia yang serba-salah bila mama dan papa menjadi penonton setia.
“Nak balik ..” ucapnya perlahan.
“Cepatlah” Haikal menggesa. Sebenarnya cuma mahu mengusik Beel. Kerana ada mama dan papa, pasti Beel akan menurut kemahuannya.
Beel menyambut sudu itu. Haikal tersenyum lebar. “Pandai”.
Beel mencebik perlahan. Tangannya menguis-nguis nasi di dalam pinggan. ‘Tengoklah, masuk bilik nanti saya kerjakan awak’.
Humaira’ tersenyum lebar. Kali ini dia tidak perasan sebarang lakonan antara mereka. Mungkin, apa yang ditakutkannya sekadar ilusi saja. Nampaknya ia tidak perlu dirisaukan lagi.

###########

Bibirnya mengukir senyum tika adik kesayangannya itu masuk ke dalam kereta. Mengambil tempat di sisi tempat pemandu.
“Ok kelas hari ni?”
Fah mengangguk dengan senyuman. “Alhamdulillah”.
“Baguslah tu” Safwan menekan minyak dan memandu kereta keluar dari perkarangan universiti.
Fah ketawa kecil membaca mesej Beel yang baru diterima. Selalu saja bercerita tentang Haikal yang sudah gila. Kadang-kala baik, kadang-kala tidak baik.
“Beel sihat?” Safwan memandang Fah sekilas.
Fah mengiakan. “Beel kirim salam kat abang. Dia kata esok dia balik”.
“Esok?”
Fah mengangguk. “Baru dua minggu dia tak de. Rasa macam lama kan?”
Safwan ketawa kecil. “Dia ok ke dengan mak ayah mertua?”
“Alah .. Beel tu senang sesuaikan diri. Abang jangan risaulah. Dijamin balik Malaysia dengan selamat dan sihat sejahtera” Fah ketawa kecil dalam gurauannya.
“Esok Fah cuti kan?”
Fah mengangguk. Safwan melihat-lihat sekeliling di luar. Berhenti pada lampu isyarat berwarna merah. “Abang dah beli kereta. Esok kita pergi ambil”.
Fah tersenyum lebar. Wajah abangnya dipandang. “Kereta?”
Safwan ikut tersenyum lebar. “Sukalah tu”.
Fah mengangguk. Memanglah dia suka tapi .. sebelum ini abang yang tidak mahu dia memandu sendiri walaupun dia sudah punya lesen memandu. Kata abangnya kerana risau dan bimbang.
Ini .. apa yang menyebabkan abangnya merubah fikiran? “Tapi ..”
“Kenapa? Tak suka ke?” Safwan menyoal.
Fah melepas nafas. “Bukan tak suka. Cuma pelik. Dulu abang cakap tak nak bagi Fah drive sendiri. Kenapa tiba-tiba?”
“Abang rasa .. entah. Abang rasa adik abang ni nak drive sendiri. Nak berdikari kan?”
Fah mengangguk. Namun masih berkerut dahinya. Pasti ada sesuatu yang mengubah keputusan abangnya yang berpendirian tetap itu.
“Tak de apa-apalah. Abang cuma nak Fah belajar hidup sendiri je. Lagi pun, kalau Fah ada kereta sendiri, bolehlah Fah bawa Beel jalan-jalan nanti” Safwan cuba meredakan resah hati Fah.
“Ok. Kereta apa?”
“Nak tahu. Tunggu esok”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s