Monthly Archives: February 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 48

Senyuman terukir di bibir melihat Beel melangkah perlahan dengan menggunakan tongkat yang dibelinya sambil dipapah jururawat.
Beel melangkah dan melangkah lagi. Kata jururawat, berjalan di atas rumput lebih membantu dari berjalan di atas simen. Kerana itulah dia berjalan di atas rumput tanpa memakai kasut.
Jururawat memandang Beel bila langkahnya mulai lemah. “Cik Beel boleh jalan lagi?”
Beel mengangguk. Walaupun terasa sedikit letih kerana tapak kakinya masih tidak boleh memijak dengan betul, namun dia tetap mahu meneruskan latihannya.
Tidak mungkinlah dia mahu terbaring lebih lama. Sudahlah setiap kali bertikam lidah dengan Haikal, asyik lelaki itu saja yang menang. Mentang-mentanglah dia tidak boleh bertindak melebihi batasan, Haikal suka sangat mengusiknya.
Jururawat tersenyum dan mengajak Beel melangkah lagi. Entah apa mimpi Haikal, dia tiba-tiba bangun dari kerusinya dan bertepuk tangan menyorak untuk Beel.
“Beel boleh! Jalan lagi!”
Beel mengerut dahi melihat Haikal yang begitu bersemangat bersorak untuknya. Jururawat juga ikut tersenyum. Tapi kaki Beel tidak boleh bertahan lagi..
Dia terjatuh bila langkahnya harus berpatah balik. Haikal terus berlari anak ke arah Beel. “Awak ok tak?”
Jururawat memeriksa kaki Beel. Nampaknya tiada kecederaan luaran dan dalaman yang berlaku. Haikal melihat wajah Beel yang kelihatan biasa.
“Tak sakit ke?”
Beel melepas nafas. Tangan Haikal yang memegang tangannya ditolak. “Jatuh sikit je. Yang awak gelabah sangat ni kenapa?”
Haikal memandang Beel dengan perasaan geram. Beel selalu saja begitu. Tidak mahu memahami setiap tindakannya. Tangannya automatik mencubit pipi Beel kerana sakit hati.
“Sakitlah!”
“Amboi, romantiknya..”
Beel memandang Haikal dan Haikal memandang Beel. Dan sama-sama menoleh ke belakang melihat sang empunya suara.
“Assalamualaikum”.
Beel membulatkan mata melihat wajah sahabat tercintanya. “Fah!”
Fah tersengih melihat Beel dan Haikal yang sama-sama duduk di atas laman. Cuma bezanya, Beel betul-betul duduk manakala Haikal mencangkung.
“Apa yang kau orang buat ni? Berkelah ke?” Fah menjongket keningnya.
Beel memandang Haikal. Langsung tubuh Haikal ditolak hingga lelaki itu terduduk. Dan dia cuba bangun sendiri namun tidak mampu. Fah mendekat untuk menghulurkan bantuan namun niatnya terbantut bila bahu Beel dipaut Haikal.
Beel mendengus bila tangan Haikal melingkari bahunya. “Tak payahlah. Saya boleh bangun sendiri!”
“Hei, orang nak tolong pun tak boleh ke? Sedarlah sikit, awak tu sakit” Haikal membulatkan mata.
Beel merungut sendirian. Dengan bantuan Haikal, akhirnya dia dapat berdiri tegak. Jururawat menghulurkan tongkat yang tadinya tercampak.
Jururawat meminta diri tidak lama kemudian. Fah menyambut tubuh Beel yang tadinya dipapah Haikal. Haikal tersenyum melihat mereka berdua dan berkata, “Sembang-sembanglah. Saya minta Kak Nia buatkan air”.
Fah mengangguk. Beel memandang Fah dan mengajak Fah membawanya ke buaian yang terdapat di situ. “Abang Wan tak datang ke?”
Langkah Haikal terhenti bila mendengar pertanyaan Beel. Namun, dia tidak memaling tubuh memandang mereka. Pada akhirnya, Beel tetaplah akan menyoal tentang Safwan pada awal perbualannya.
Fah tersenyum mendengar soalan Beel. “Ada kat depan tu. Kejap lagi dia datanglah. Tadi dia sembang dengan Kak Nia”.
Beel sengih. “Dah lama tak jumpa abang Wan. Rasa rindu pula”.
Haikal mengeluh mendengar perkataan rindu yang menjadi ucapan Beel. Mata dipejam seketika sebelum langkah diteruskan semula. Mungkin sampai bila-bila pun Beel tidak akan pernah menyedari apa sebenarnya perasaan dia pada Beel dan apa sebenarnya perasaan Safwan pada Beel.

#########

Sakinah memandang Suraya yang sedari tadi memandang pintu. Pandangannya tetap pada pintu setelah sepuluh minit lepas. Dari tadi, dia hanya menjeling namun kini matanya benar-benar tertumpu ke arah pintu masuk.
“Su” Sakinah memanggil, memancing perhatian puterinya.
Suraya menoleh ke arah Sakinah dengan kerutan dahi. “Ya?”
Sakinah menggeleng-geleng. “Tak de apa-apa”.
Suraya menguntum senyum lemah. Kemudian dia memandang ke arah luar tingkap. Dan tidak sampai beberapa saat, pandangannya tertuju semula ke arah tingkap.
Sakinah susah hati melihat keadaan puterinya. Nafas dilepaskan, melepaskan sebuah keluhan berat. Dia tidak punya pilihan lain. Dia harus menghubungi Haikal untuk mencari tahu penyebab sebenar mengapa dia sudah lebih dua bulan tidak melawat Suraya.

#########

“Sekejap ye” Haikal tersenyum memandang Beel sambil bangun dari kerusi.
Beel memandang kosong. Mangkuk yang berada di tangan Haikal diambil dan bubur durian itu disuapnya sendiri. Sedari tadi dia sudah memberitahu Haikal bahawan dia boleh makan dan melakukan suapan sendiri, tapi Haikal bertegas mahu menyuap dia.
Haikal melangkah ke kawasannya bagi mengambil telefon bimbitnya yang terletak kemas di atas meja. Bunyi mesej yang bertalu-talu membuatkan dia ingin tahu apakah hal yang penting.
Dahi berkerut melihat ia adalah mesej dari mak cik Sakinah pada aplikasi ‘What’s App’nya. Sekilas Beel yang khusyuk menghadap bubur durian masakan Kak Nia dipandangnya.
Mesej itu dibuka dan dibaca. ‘Haikal tak sihat ke? Kenapa lama tak datang tengok Su?’

#########

Dia melangkah perlahan ke arah ruang rehat kecil yang terdapat di biliknya. Telefon bimbit mama yang terselit di celah-celah majalah diambil bila dia mendengar bunyi mesej masuk.
Hasratnya yang sebenar mahu menelefon Haikal. Ingin sekali dia tahu mengapa Haikal sudah lama tidak melawatnya.
‘Mesej Haikal?’
Suraya menjeling bilik air yang terdapat di biliknya. Mama mengatakan dia mahu ke bilik air sebentar. Suraya membuka mesej itu dan membaca tulisannya.

Mama: Haikal tak sihat ke? Kenapa lama tak datang tengok Su?
Haikal: Maaf mak cik. Saya tak dapat datang buat masa ni.
Mama: Haikal sibuk ke? Tak boleh luang masa sikit?
Haikal: Saya betul-betul minta maaf. Mak cik tahu kan apa yang terjadi kat sini? Saya tak boleh tinggalkan isteri saya dalam keadaan dia macam tu.

#########

Terkejut dia bila mendengar bunyi sesuatu pecah dari luar. Keadaan sunyi seketika dan kemudian diikuti suara jeritan Suraya. Suaranya kedengaran berserabut bercampur marah, geram juga sedih.
Sakinah tergopoh-gapah keluar dari bilik air. Liurnya ditelan mendapat kaca sudah berteraburan di atas lantai. Dan Suraya berada di tengah-tengah sambil menangis sendirian.
“Su” Sakinah melangkah dengan berhati-hati ke arah Suraya.
Suraya membulatkan mata memandang mamanya. Sakit hati yang berbuku tidak mampu diluahkan. Mengapa mama merahsiakan semua ini daripadanya?
“Su..” Sakinah memaut bahu Suraya.
Suraya diam menahan marahnya. Air mata yang mengalir dibiarkan membasahi pipi. Sakinah memandang Suraya yang menayangkan wajah seriusnya.
Dia menggeleng-geleng. Tahu Suraya tidak akan berkata-kata selagi dia tidak tenang. Suraya tidak akan bercakap dalam keadaan marah. Dia sendiri tahu itu.
Langkah mencapai penyapu dan penyodok yang terletak di luar bilik air. Yang penting sekarang, kaca-kaca dan apa yang berterabur harus dibersihkan.
Suraya memandang mama yang sibuk membersihkan apa yang telah dia sepahkan. “Kenapa?”
Sakinah meletakkan penyapu di tempatnya semula. Sampah yang telah dikumpulkan dibuang ke dalam tong sampah dan penyodok diletakkan bersama penyapu.
“Kenapa?” Suraya meninggikan suaranya.
Sakinah melangkah perlahan menuju ke arah Suraya sesudah membersihkan kedua tangannya. “Kenapa ni? Apa yang kenapa? Mama tak faham”.
“Sampai hati mama…” Suraya memejam mata. Membiarkan air mata terus membasahi pipi.
“Suraya..”
“Kenapa? Kenapa mama tak bagitahu Haikal dengan Beel dah kahwin?! Kenapa?! Mama tak bagitahu Su yang Beet dah jadi isteri Haikal!! Kenapa??!”
Sakinah terdiam melihat Suraya menjerit sekuat hati. Lebih terkejut mendengar apa yang Suraya katakan. Dari mana Suraya tahu perkara itu?
Suraya menghulur telefon bimbit mamanya semula. Disebabkan kata-kata Haikal yang tidak jelas, dia telah pun mencari di ‘Google’. Majlis perkahwinan gilang-gemilang usahawan muda yang menjadi perhatian ramai, Haikal Hadzin bin Hazan.
Tertulis dengan sejelasnya Haikal menikahi cucu Puan Sri Normah yang sememangnya dikenali di negara Malaysia. Dan nama pengantin perempuannya adalah Suraya Hanisah bt Zamri.
Tapi gambarnya adalah gambar Beel! Semua gambar perkahwinan yang tersiar di semua majalan dan surat khabar seisi negara adalah Beel!
“Su..” Sakinah mendekati Suraya.
Suraya menggeleng-geleng melihat mamanya. “Mama jahat! Mama tak bagitahu Su langsung”. Suraya faham media massa langsung tidak tahu siapa Suraya dan siapa Nabila. Mereka cuma tahu Puan Sri Normah mempunyai dua orang cucu dan keduanya adalah perempuan.
Namun semua yang tidak mengenali tidak tahu siapa Suraya dan siapa Nabilah. Walaupun di internet dan media massa tertulis isteri Haikal adalah Suraya namun di sijil perkahwinan yang tertulis pastilah nama Beel. Di kad nikah juga, pastilah nama Beel. Dan sememangnya isteri Haikal yang sah di sisi undang-undang adalah Beel!
“Kenapa? Kenapa mama buat Su macam ni? Mama dah tak sayang Su kan? Mama lindung budak tu, mama lindung Beel! Mama pun sama macam opah! Lagi sayang Beel dari Su kan! Mama penipu!!” Suraya membulatkan mata memandang mamanya.
Sakinah memeluk bahu Suraya sekuatnya. “Mama tak bagitahu sebab tak nak Su jadi macam ni. Su ingat tak, Su tak boleh tension. Su tak boleh stress. Mama tak nak Su lambat sembuh”.
Suraya ketawa dalam tangisannya. “Mama tipu! Mama tak sayangkan Su dah. Patut pun, masa opah datang hari tu, Beel nampak lain. Bila Haikal pandang dia, dia pandang tempat lain. Rupanya.. Su yang tak tahu kan?”
Sakinah memeluk Suraya lebih erat. Cuba menenangkan anaknya itu. Bimbang juga amukannya didengari jururawat dan doktor yang bertugas.
“Kenapa mama rahsiakan? Mama tahu Su tak suka budak tu. Dia rampas semuanya dari Su. Sekarang dia rampas bakal suami Su tapi Su boleh buat bodoh je?” Suraya ketawa lagi. Geram benar dia dengan perkara itu. Sakit hati dan sakit jiwanya. Kalau boleh, mahu saja dia membelasah Beel jika gadis itu ada di hadapannya.
“Su..” Sakinah menarik wajah Suraya agar memandangnya. “Dengar cakap mama ni. Sebab ni lah mama nak Su sembuh cepat. Kalau Su lembik macam ni, macam mana Su nak ambil balik Haikal dari Beel? Cakap dengan mama”.
Suraya diam memandang mamanya. “Ambil balik Haikal?”
Sakinah bersungguh mengangguk. “Atau Su nak biar Beel selamanya dengan Haikal?”
Suraya diam lagi. Kemudian dia menggeleng laju. “Tak nak. Haikal Su punya. Haikal Su punya. Mama dengar tak, Haikal Su punya!”
“Mama dengar. Mama dengar. Jadi Su kena sembuh cepat. Sembuh cepat, sihat cepat. Su boleh balik KL, ambil balik Haikal. Jangan biar Beel rampas Haikal dari Su. Haikal Su punya kan?” Sakinah memegang pipi Suraya.
Suraya mengangguk. Mama dipeluk erat. Dia akan buat apa yang disuruh. Dia akan ikut segala arahan doktor. Dia akan sembuh secepat mungkin. Sesegera mungkin. Haikal harus menjadi miliknya kembali.

DILARANG NIKAHI AKU – 47

Beel melepas nafas bila jururawat yang menukar kain balutan kakinya keluar meninggalkan dia sendirian di dalam bilik. Telefon bimbitnya dicapai dan tarikh serta hari dilihat.
Sudah tiga hari dia ‘beku’ di atas katil. Tidak boleh ke mana-mana. Menurut jururawat yang diupah papa, kakinya masih belum cukup kuat untuk melangkah. Jika dia berkeras mahu berjalan, dikhuatiri urat sarafnya akan bengkak.
Fah dan abang Wan langsung tidak melawatnya. Fah memang ada menghantar mesej. Fah sangat-sangat mahu melawatnya tapi dia sibuk di universiti. Abang Wan pula sedang menguruskan projek syarikat. Lebih-lebih lagilah tiada masa.
Dahinya berkerut melihat tarikh hari ini. Hujung minggu. Selalunya hujung minggu Haikal akan melawat Kak Su di Negeri Sembilan.
Pintu bilik yang dibuka dari luar menarik perhatian Beel. Berkerut melihat Haikal menatang dulang yang terisi sarapannya mungkin. Bukankah sepatutnya Haikal bersama Kak Su?
Haikal menguntum senyum manis buat Beel. Langkah diatur menuju ke kawasan gadis yang menjadi pujaan hatinya itu. “Sarapan”.
Beel memandang tanpa riak wajah. Hatinya hairan dengan Haikal. Mengapa dia tidak ke Negeri Sembilan menemani Kak Su di hospital.
“Tengok ni. Kak Nia masakkan bubur ayam halia untuk awak. Ni ikut resepi yang nurse bagi tau. Dijamin boleh buat awak sihat dan ceria selalu” Haikal membebel sambil meniup bubur ayam yang masih berasap di dalam mangkuk.
“Awak tak…” Beel terdiam. Ayat yang tergantung dibiarkan mati. Moga Haikal tidak mendengar apa yang dia katakan tadi.
Haikal mengerut dahi bila ayat Beel tergantung. Wajah diangkat memandang gadis itu. “Tak apa?”
Beel menggeleng laju. “Tak de apa-apalah”.
Kerutan di dahi Haikal bertambah. Apa yang mahu Beel katakan sebenarnya? Beel mengalih pandangannya. Sebenarnya hati kuat mahu menanyakan apakah Haikal tidak ke Negeri Sembilan tapi bila difikir dua kali lebih baik dia jangan memberi soalan itu.
“Mana nurse? Selalu dia yang bawakan sarapan” Beel mengubah topik. Biar Haikal tidak menunjukkan minat terhadap ayatnya yang digantung tidak bertali tadi.
Haikal tersengih sambil menyudu bubur ayam itu. “Kalau saya yang bawakan… awak nak makan tak?”
Beel mengerut dahi. Haikal menganga mulutnya. Dan kerutan di dahi Beel bertambah. Haikal bersungguh-sungguh mengangguk, menyuruh Beel menganga mulutnya.
“Nah, makanlah” Haikal menunjuk bubur ayam itu pada Beel.
Beel menggeleng. “Nak suap sendiri”.
Haikal menggeleng mengikut rentak Beel. “Kalau awak tak nak makan ni.. maksudnya.. maksudnya..”
Beel memandang wajah lelaki itu. Apalah yang sedang dilakukan Haikal sebenarnya? Bukannya dia menghabiskan hujung minggunya bersama Kak Su, sebaliknya dia berada di Kuala Lumpur menemani Beel pula.
“Maksudnya.. awak sayang saya” Haikal menghabiskan ayatnya dengan senyum lebar. Langsung Beel menarik tangan Haikal yang memegang sudu dan terus menyuapkan sudu itu ke buburnya.
Beel mengunyah dengan perasaan sebal. Haikal ketawa kecil dengan tindakan Beel. “Bagus pun. Macam ni barulah boleh jadi isteri solehah”.

##########

Pandangannya jelas mempamerkan rasa yang sama dengan wajah di hadapannya. Sedih, geram, marah dan entah apa lagi perasaan yang bercampur baur.
“Su..”
Suraya memandang Sakinah. Nafas dilepas bagai melepaskan bebanan berat. “Haikal memang tak nak datang dah ke?”
Sakinah merapatkan diri dengan Suraya. Kedua tangan Suraya dicapai dan digenggam penuh kasih. “Mungkin Haikal sibuk. Su janganlah marah-marah macam ni”.
“Mama!”
“Su.. Mana tahu nanti Haikal sampai?”
“Nanti tu bila?” Suraya membulatkan mata. Sudahlah minggu lepas Haikal tidak datang, begitu juga minggu sebelumnya. Masuk minggu ini sudah tiga minggu Haikal tidak datang melawatnya.
Sakinah mendiamkan dirinya. Zamri sudah memaklumkan bahawa Beel jatuh tangga dan dia tidak dapat berjalan. Minggu sebelumnya pula Beel jatuh kolam. Kerana itulah Haikal tidak melawat Suraya. Dia menjaga Beel.
Sejujurnya Sakinah betul-betul geram dengan Haikal. Apakah Haikal tidak tahu betapa besarnya kesan kehadirannya pada proses rawatan Suraya? Bila Haikal buat begini, samalah seperti melambatkan proses rawatan Suraya.
Suraya memejam mata menenangkan diri. Dia tidak boleh tertekan selagi masih di dalam proses rawatan. Jika tidak, mimpi ngeri itu akan kembali menghantui tidur malamnya.
Pandangan memandang mama yang seolah tenggelam dalam dunianya. “Mama, mama” Suraya memanggil.
“Ya sayang” Sakinah menjawab panggilan dan mengukir senyum.
“Boleh mama…” ayat Suraya mati. Jika dia meminta mama menyoal Haikal mengapa tidak datang melawatnya, pasti Haikal tidak suka. Haikal akan terasa dirinya dikongkong dan pastinya Haikal akan memikirkan dia seorang ‘queen control’.
Suraya tersenyum. Gelengan diberikan pada mama. Lebih baik dia diam sahaja. Lagi pun setelah mereka sah menjadi suami isteri nanti, Haikal akan menjadi hak mutlaknya. Buat masa sekarang, dia hanya perlu bersabar.

##########

“Kenapa Kak Nia senyum seorang-seorang ni?”
Nia menggeleng melihat Beel yang sedari tadi memerhatikannya. Sedang dia terus menyusun baju-baju di almari gadis itu.
“Kak Nia” Beel memanggil kerana Nia tidak menjawab pertanyaannya.
Nia menutup pintu almari dan membawa bakul baju yang telah kosong pada Beel. Dia mengambil tempat di sisi Beel dan menggenggam jari-jemarinya.
“Kenapa ni?” Beel menyoal hairan.
Nia tersenyum mempamerkan kebahagiaannya. “Kak Nia seronok tengok kau orang”.
“Siapa?”
“En.Haikal dengan Cik Beel-lah”.
Beel mengerut dahinya. “Kenapa?”
Nia melepas nafas. Tahu sangat Cik Beelnya bukan tidak tahu, tapi tidak mahu tahu dan ambil tahu. “Cik Beel ni…”
Beel mengaduh kesakitan bila Nia mencubit lengannya. “Kak Nia!”
“Saja buat tak tahu”.
“Sakitlah..” Beel merengek menyatakan kesakitannya hasil cubitan Nia.
“En.Haikal sayang sangat dengan Cik Beel” Nia tersengih sambil tangan bermain-main dengan jemari Beel. Dan dia menyambung ayatnya semula. “Kak Nia suka tengok En.Haikal sekarang. Ambil berat, penyayang, dah tak marah-marah macam dulu..”
Beel mencebik. Bahunya mengendur memikirkan Kak Su. Sekali pun kata-kata Kak Nia benar, semuanya akan lenyap sekelip mata setelah Kak Su kembali. Dia berpijak pada bumi yang nyata. Kerana itulah, walau apa pun yang Haikal lakukan… Beel sama sekali tidak akan berlembut hati. Kerana…
Di akhirnya, tetaplah Kak Su yang menjadi pilihan. Pasti.

###########

Jururawat tersenyum memandang Beel. Stokin di kaki Beel dipakaikan semula sesudah dia menjalankan terapi.
“Kaki Cik Beel dah mula kuat. Kalau Cik Beel nak jalan…”
“Naklah sangat! Beel dah boleh jalan ke?”
Jururawat yang tua beberapa tahun dari Beel itu ketawa dengan jawapan Beel. Anggukan diberikan buat gadis itu. “Tapi kita kena mula step by step”.
“Beel tak kisah. Beel dah tak larat nak baring kat sini”.
Jururawat itu mengangguk dengan senyuman. “Kalau macam tu.. kita boleh mula berlatih esok”.
“Esok?” Beel menayangkan wajah hampanya. “Hari ni tak boleh ke?”
Jururawat itu menggeleng. “Cik Beel sabar ye. Lagi berapa jam je nak esok dah”.
Beel melepas nafas. Esok pun esoklah. Yang penting, dia sudah boleh mula berjalan. Tidaklah terbaring saja saban hari. Dia tiba-tiba teringat sesuatu. Jururawat itu dipandang. “Haikal ada ke?”
Jururawat membalas pandangan Beel. “Ada. Dia kata dia tak kerja hari ni”.
Beel mengerutkan dahi. Tak kerja? Apa maksud Haikal dengan tak kerja? Senyum diberi buat jururawat bila dia bangun meninggalkan Beel seorang diri.
Mengapa Haikal tidak ke pejabat? Apakah Haikal punya urusan lain atau.. Haikal ingin menjaganya?

#########

Dia tersenyum memandang sup ikan yang mula mendidih di atas dapur. Akhirnya berjaya juga dia masak sup ikan kegemarannya untuk isterinya tercinta. Segala penat lelah dia meng’interview’ mama akhirnya menemukan hasil lumayan.
Segala perkakas yang dia gunakan dikumpul dan dibawa ke sinki. Dia tersenyum sendiri lagi membasuh perkakas itu sambil sekali-sekala menjeling sup ikannya di atas dapur.
Bila sup ikan itu sudah berasap, Haikal langsung menutup api dapur. Namun suara yang memanggil-manggil membantutkan niatnya untuk terus menghidang sup itu buat Beel.
“En.Haikal! En.Haikal!”
Haikal menoleh ke pintu dapur. Memandang Nia yang tercungap-cungap berlari kerana mendapatkannya. “Ada apa?”
“Ada tetamu datang”.
Haikal mengerutkan dahi. Siapa yang datang tanpa memaklumkannya lebih dahulu? “Kak Nia dah bawa dia masuk?”
Nia mengangguk. “Dia tengah tunggu En.Haikal kat ruang tamu”.
Haikal langsung membuka apronnya dan menyangkutnya di tempatnya semula. “Kak Nia kenal tak?”
Nia menggeleng. “Tapi.. Kalau tak silap Kak Nia, dia pernah datang sekali hari tu. Keluarga Cik Beel”.
Haikal membulatkan mata. Apakah opah yang datang berkunjung? Jangan-jangan opah sudah tahu apa yang menimpa Beel? Haikal jadi tak keruan bila terfikir opah pasti teramat risau.
Dia terus berlari meninggalkan dapur menuju ke ruang tamu. Hati sedikit lega bila mendapati rupanya ia adalah seorang lelaki. Ternyata dia adalah Zamri.
“Assalamualaikum” Haikal memberi salam sekaligus menyalami pak long Beel itu.
Zamri tersenyum. “Waalaikumussalam. Haikal sihat?”
“Sihat alhamdulillah. Pak cik datang..”
“Pak long nak melawat Beel” Zamri tersenyum sambil menghulurkan buah tangan pada Haikal.
“Ooh..”
Zamri melihat-lihat sekeliling rumah itu. Sudah lama dia tidak berkunjung ke mari. Itu kerana dia tidak punya urusan di sini. Selalunya Beel akan datang melawat mereka di Villa An. Kali ini dia yang harus melawat anak saudaranya itu kerana setahunya sudah seminggu Beel terbaring kerana kakinya masih belum kuat untuk melangkah.
Kedatangannya juga sekaligus untuk menyampaikan salam rindu Puan Sri Normah buat cucu kesayangannya itu. Dia saban hari memberi soalan yang sama. Mengapa Beel tidak datang melawatnya sesudah berbaik semula dengan Haikal?
Haikal memandang Zamri yang menggelarkan dirinya dengan gelaran pak long. Memang seharusnya dia harus memanggil Zamri dengan gelaran yang sama dengan Beel, namun ketidakselesaanya menyebabkan dia hanya memanggil Zamri pak cik.
“Papa Haikal ada ke?”
Haikal menggeleng. “Papa ada urusan kat Thailand. Mungkin lusa atau tulat baru balik”.
Zamri mengangguk memahami. Saat itu juga, Nia datang menghidangkan kopi susu panas buat Zamri. Dan dia terus ke dapur semula sesudah menghidangkan makanan ringan.
“Pak cik nak tengok Beel kan? Jomlah”.

#########

Beel tersenyum melihat jururawat melangkah keluar dari biliknya. Dan kemudian matanya beralih pada Haikal yang melangkah masuk namun tidak menutup pintu.
Beel mengerut dahi. Siapa yang dibawa Haikal masuk ke bilik mereka?
“Beel”.
Beel membulatkan mata melihat wajah itu. Langsung wajah yang tadinya tidak beriak tersenyum selebar mungkin. “Pak long!”
Haikal tersenyum melihat jejak kasih dua beranak saudara itu. Memang dia tahu Beel sangat rapat dengan pak longnya. Suraya sendiri beberapa kali memberitahu, dia sangat mencemburui kasih sayang yang ditunjukkan Zamri terhadap Beel.
“Pak long..”
Zamri menggeleng-geleng mendengar rengekan Beel yang bagai anak kecil. “Tengah sakit pun boleh merengek lagi?”
Beel membuat muka. “Kenapa pak long tak datang awal-awal? Beel bosan gila seorang-seorang”.
Zamri membulatkan matanya. “Gila? Hai, anak saudara pak cik seorang ni dah gila ke? Janganlah macam tu..”
“Pak long!”
Zamri ketawa kecil. Haikal ikut ketawa melihat perwatakan Zamri yang tadinya serius langsung bertukar riang. Siapa yang boleh bermasam muka dengan Beel? Bagaimana pun, pasti akan tersenyum sepertinya juga.
“Haikal tak kacau pak cik dengan Beel dah. Pak cik sembang-sembanglah”.
Zamri mengangguk dengan senyuman. Menghantar pemergian Haikal dengan pandangan mata. “Beel macam mana?”
“Nurse kata esok dah boleh mula jalan”.
“Betul?” Zamri melihat kaki Beel yang masih berbalut.
Beel mengangguk. “Cuma kena tatihlah. Sebab belum kuat sangat. Tapi kita boleh cuba step by step kan?”
Zamri mengangguk. “Opah setiap hari tanya fasal Beel. Beel tak telefon opah langsung ke?”
Beel menggeleng. Zamri mengerut dahi. “Kenapa Beel tak telefon opah?”
“Beel takut opah risau. Pak long macam tak tahu, opah tu dengar suara Beel pun dia boleh tahu Beel tak sihat” Beel merungut sendiri.
Zamri mengangguk. Kata-kata Beel benar. Iyalah, opahnya yang menjaga dia sedari kecil. Takkanlah dia boleh terlepas pandang hal sebegitu?
Beel mengetap bibir memandang Zamri. “Pak long..”
“Ya?”
Beel diam seketika. “Aaa..”
Zamri mengerutkan dahi. Apa yang mahu dikatakan Beel? “Kenapa ni?” tangan mengusap kepala gadis itu.
“Aaa.. Beel.. Kak Su.. Kak Su dah sihat ke?” Beel menyoal perlahan dan satu-persatu.
Zamri menggeleng dengan senyuman. “Beel, Kak Su masih kat hospital. Doktor masih tak benarkan Kak Su keluar hospital”.
Beel mengangguk memahami. “Rasam macam dah lama tak jumpa Kak Su”.
“Macam mana nak jumpa kalau dua-dua sakit macam ni?”
Beel sengih. Zamri tersenyum lemah memandang Beel. Dia tahu anak saudaranya itu sangat sayangkan kakak sepupunya. Bagi Beel, Suraya adalah satu-satunya adik beradik yang dia punya. Walau pada luaran Beel kelihatan seperti suka mencari fasal dan menyakitkan hati Suraya, tapi sebenarnya dia selalu mengalah dengan kakak sepupunya itu.
Zamri mengeluh melihat wajah Beel yang sibuk bercerita itu dan ini. Kalaulah saja Suraya menyayangi Beel dengan perasaan yang sama…

DILARANG NIKAHI AKU – 46

“Beel!” Haikal menjerit mengejar Beel yang sudah meninggalkan biliknya.
Beel melajukan langkah. Selaju mungkin. Namun entah bagaimana dia yang mata tidak melihat ke bawah tidak menyedari dia sudah tiba di awal anak tangga. Kerana melihat Haikal yang berada tidak jauh dari belakangnya, kaki yang memijak angin tidak dapat diimbangkan.
Beel jatuh bergolek hingga ke anak tangga yang terakhir. Haikal tergamam melihat Beel sudah terbaring di atas lantai. “Beel!” Dia berlari selaju mungkin menuruni anak tangga.
Pipi Beel disentuh. Beel mengaduh kesakitan namun suaranya tidak terkeluar. Haikal langsung membantu Beel duduk. “Awak ok?”
Beel menggeleng dengan kerutan dahi. Riak wajah yang jelas mempamerkan rasa sakit. Haikal memaut bahu Beel. Sedikit bingung apa yang harus dilakukan bila rasa risau menguasai.
“Kaki.. kaki..” Beel mengaduh kesakitan. Kesakitan yang dirasakan membuatkan dia tidak mampu berkata panjang.
Haikal meraba poket seluarnya. Mujur kunci kereta berada dengannya. Beel langsung digendong dan dia melangkah menuju ke pintu. “Saya bawa awak pergi hospital”.

##########

Safwan berdiri tegak bila melihat Haikal mendukung Beel. Fah dan Syakir saling memandang dan turut menoleh pada arah yang dilihat Safwan.
Haikal menyarung kasutnya dan berjalan ke arah mereka bertiga. “Beel jatuh. Aku nak bawa dia pergi hospital”.
Syakir mengangguk. Fah mempamerkan wajah risau bila Beel langsung tak bersuara. Safwan memandang dengan sedikit rasa sakit di hati.
“Kau jaga diri” Syakir menepuk bahu Haikal.
Haikal mengangguk. “Fah, awak jangan bagitahu opah ye.. Saya tak nak opah risau”.
Fah mengangguk mengiakan dan Haikal terus melangkah ke arah Saga Sv milik Syakir. Dan kereta laju meluncur keluar dari Villa An.
Fah melepas nafas. “Diam je Beel. Mesti sakit sangat kan?”
Syakir mengangguk. “Awak perasan tak? Hari ni dia orang nampak macam suami isteri sebenar kan? Selalu macam main-main je”.
Fah mengangkat wajah memandang Syakir. Mata dibulatkan tanda marah pada lelaki itu. Syakir berbisik perkataan ‘Sorry’ pada Fah. Dan keduanya menoleh pada Safwan yang sudah maju ke depan sedikit dari mereka.
Safwan menggenggam jemarinya. Dia bukanlah geram, jujur dia sangat risau akan keadaan Beel. Tapi alangkah bagusnya kalau dia sendiri yang membawa Beel ke hospital.

###########

Dia melangkah masuk ke dalam bilik itu. Pintu ditutup rapat sesudah jururawat yang membalut kaki Beel menyelesaikan tugasnya.
“Beel” Haikal menegur. Langkah diatur menuju pada Beel yang masih terbaring.
Beel mendudukkan diri bila melihat Haikal. Haikal berlari anak membantu isterinya itu. Beel memandang Haikal yang jelas mempamerkan wajah kerisauan.
“Awak..” Beel memanggil.
Haikal menjongket keningnya. Menanti permintaan yang bakal Beel kemukakan. Dalam hatinya, dia dapat mengagak apa yang Beel mahukan.
Beel diam seketika, kemudian menarik nafas sedalam mungkin. “Saya.. saya nak balik”.
Haikal melepas nafas. Sudah dia agak. Mana mungkin gadis lasak seperti Beel mampu bertahan tinggal di hospital walau untuk sehari?
“Boleh kan?” Beel menyoal lagi.
“Tapi doktor suruh awak duduk hospital dulu. 2-3 hari?”
“Tak nak..” Beel mula merengek mendengar kata-kata Haikal.
Haikal mencapai tangan Beel dan menggenggamnya seerat mungkin. “Duduk hospital dulu?”
Beel menggeleng. “Tak nak… Saya nak balik. Nak buat apa duduk hospital lama-lama?”
Haikal tersenyum. “Senang doktor nak buat check-up”.
Beel langsung menarik tangannya dari pegangan Haikal. Memprotes, dia tidak mahu tinggal di hospital! Tidakkah Haikal tahu dia boleh mati kebosanan jika tinggal di hospital?
Haikal mengukir senyum melihat gelagat Beel. “Oklah. Saya cakap dengan doktor, awak nak balik. Apa-apa hal, kita datang hospital balik boleh?”
Beel tersenyum. Langsung Haikal dipandang dengan senyum lebarnya. Anggukan diberikan bagai kanak-kanak yang mendapatkan keinginannya.
“Awak tunggu sini dulu. Biar saya pergi jumpa doktor” Haikal mengangkat punggung dari kerusi.
“Kejap” Beel menarik lengan baju lelaki itu. “Opah tahu tak saya jatuh?”
Haikal menggeleng. “Saya ingat tak nak bagitahu. Takut opah risau pula”.
Beel melepas nafas lega. Mujur Haikal mengambil langkah bijak dengan tidak memberitahu opah. Bimbang pula jika ada apa-apa terjadi pada opah kesayangannya itu. “Terima kasih”.
Haikal mengangguk. Kepala Beel diusap lembut. “Awak tak nak opah tahu.. jadi awak..”
Beel memandang Haikal. Dia tahu Haikal berbicara soal apa. Anggukan diberi dengan berat hati. Lagipun, tiada sebab musabab munasabah untuk dia merajuk sebenarnya.
Haikal tersenyum lebar. Dia yang sudah berdiri menarik kerusi dan duduk semula. Bagai tidak percaya dengan anggukan yang diberikan Beel. “Awak balik rumah kita?”
Beel melepas nafas. Sememangnya apa pilihan yang dia ada? Kalau pulang ke Villa An, mustahil dia boleh mengelak dari opah. Sudahlah kakinya berbalut, kata doktor dia tidak boleh berjalan untuk beberapa hari. Pasti opah akan risau dan susah hati terlebih.
“Betul ke awak balik rumah kita?” Haikal menyoal lagi. Mempamerkan rasa gembira dirinya.
Beel mengangguk. Teringat pesanan opah suatu masa dulu, isteri yang baik tidak menyusahkan suami. Pasti dia terjatuh dari tangga kerana keluar dari rumah tanpa izin juga menyusahkan Haikal mencarinya. Kifarah yang sentiasa berlaku dalam kehidupan manusia biasa.
“Betul?”
“Ya. Saya balik rumah ki.. awak. Sorrylah sebab susahkan awak”.
Haikal menggeleng. Dia bangun berdiri memandang Beel. Beel melepas nafas lega, menyangka Haikal akan beredar untuk bertemu doktor. Tapi tindakan Haikal yang tiba-tiba memeluknya membuatkan dia membisu seribu bahasa.
“Saya pergi dulu” Haikal tersenyum melepaskan pelukannya. Keluar dari bilik dengan senyum yang tidak pernah dilihat Beel.
Beel mengeluh. Tindakan Haikal tadi… Apakah benar kata Kak Nia? Bahawa Haikal menyayanginya sebagai sayangnya Adam pada Hawa? Sayangnya seorang lelaki pada seorang wanita?

###########

Beel mengerut dahi melihat wajah yang menunggunya turun dari kereta. Memang ada Nia di situ. Tapi ada… Haikal di sebelahnya dipandang dengan kerutan dahi.
Haikal tersenyum. “Papa baru sampai pagi tadi. Saya memang nak bagitahu tapi…”
Tidak sempat Haikal menghabiskan ayatnya, pintu automatik kereta terbuka. Beel mempamerkan senyuman manis buat papa Hazan yang sememangnya baik padanya.
Hazan melepas nafas melihat keadaan Beel. “Apa khabar menantu kesayangan papa ni?”
Beel turun dari kereta dengan berpaut pada pintu. Kaki yang berbalut dipandang. “Belum cacat lagi papa”.
“Amboi! Sedapnya jawab” Hazan mencubit pipi Beel.
Beel sengih. Haikal bergegas mendekati Beel dan memaut tubuhnya. Beel mengerutkan dahi bila Haikal menunduk pada kakinya. “Awak nak buat apa ni?”
“Nak dukung awaklah. Takkan awak nak balik bilik macam ni? Sampai malam tak sampai-sampai” Haikal terus mengendong Beel tanpa mempedulikan wajahnya yang menunjukkan tanda tidak rela.
Hazan ketawa kecil. Tanda-tanda sikap Haikal. Sepertinya ada sesuatu di antara Beel dan Haikal yang dia tidak tahu. Mungkinkah mereka sudah berbaik?
Beel merungut melihat senyuman Hazan. “Papa..”
Hazan hanya mampu tersenyum. Memang itu pun yang sepatutnya dilakukan Haikal. Takkanlah Beel mahu melompat ke bilik mereka?
Nia yang berada tidak jauh darinya dipandang. Ternyata pembantu rumahnya itu juga sedang tersenyum melihat gelagat Beel dan Haikal.
“Kak Nia” Haikal memanggil.
“Ya”.
“Nanti Syakir datang ambil kereta dia. Kak Nia tolong bagi kunci. Saya dah pesan tolong bawakan barang Beel sekali. Nanti Kak Nia tolong hantarkan ke bilik”.
Nia mengangguk dengan senyuman. Haikal memandang Hazan. “Oklah papa. Haikal bawa Beel masuk bilik dulu”.
“Pergilah”.

###########

Abang di hadapannya dipandang. Dia lihat abang kurang berselera menjamah makan malam yang dimasaknya itu. Pasti masih memikirkan soal Beel.
Fah bangun dari meja makan bila nada deringnya berbunyi menandakan ada panggilan masuk. Bila melihat nama Beel yang tertera di skrin, dia berganjak sedikit dari abangnya agar perbualannya tidak didengari.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Aku ni”.
“Kau ok ke? Kena tahan kat hospital eh? Teruk ke kaki kau? Lepas tu doktor cakap apa je? Abang Haikal ada dengan kau ke?”
“Banyaknya tanya mak cik seorang ni. Aku ok, cuma adalah patah sikit. Tapi tak teruk pun. Doktor kata dalam 4-5 hari baru boleh jalan balik?”
Fah mengerut dahi. “Gila kau! 4-5 hari tak boleh jalan tu tak teruk ke?”
Beel mendengus. Inilah masalahnya bila berkawan dengan orang yang berperangai mak cik-mak cik. Semua benda mahu dirisau dan diperbesarkan. “Aku kat rumah Haikal ni”.
“Balik sana ke?”
“Aku takut opah risau. Terpaksalah..”
Fah melepas nafas mendengar kata-kata Beel. “Baguslah kau boleh fikir lagi..”
“Kau ni! Cakap dengan abang Wan, jangan risaukan aku. Aku ok je. Jangan cakap dengan dia aku tak boleh jalan pula. Aku tak nak abang Wan risau”.
“Yelah. Abang je kau fikir. Aku ni?”
Beel ketawa kecil. “Kau kan cinta hati aku. Aku ok je. Lagi pun, Haikal ada upah nurse untuk jaga aku. Dia kata nurse tu ada dengan aku sampai aku boleh jalan”.
“Sayang juga abang Haikal dengan kau”.
“Dahlah. Tu je aku nak cakap. Kalau kau free nanti, datanglah sini tengok aku. Ajak abang Wan sekali”.
“Yelah. Ok. Jaga diri”.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam” Fah menjawab salam yang diberikan Beel. Telefon bimbitnya diletak kembali di atas meja. Dan langkah diatur semula ke meja makan.
“Abang” Fah memanggil Safwan yang masih menjamah makanannya.
Safwan memandang. “Apa?”
“Beel call tadi”.
Safwan membulatkan mata. Jelas menunjukkan kerisauan yang terpancar pada wajah. “Dia macam mana?”
“Ok. Adalah luka dalam sikit. Dia kata…”
“Dia kat mana sekarang?” Safwan menyoal lagi.
Fah diam seketika. Bagaimana dia mahu menyusun ayat? Silap hari bulan, rosak mood abangnya malam ini.
“Dia kat mana sekarang?” Safwan menyoal buat kali kedua.
“Beel kata dia tak nak buat opah risau. Jadi.. Beel.. dia.. Beel balik rumah abang Haikal”.
Safwan terdiam. Nasi yang masih bersisa di pinggannya dipandang. Langsung tidak punya semangat untuk meneruskan makan malamnya. Memang bagus Beel pulang ke rumah Haikal. Lagi pun Haikal bukan orang lain. Haikal suami Beel sendiri.
Tapi mengapa dia kecewa? Safwan memandang Fah yang memandangnya. Senyum diberi buat adiknya itu. “Fah makanlah. Abang dah kenyang”.
Safwan mengambil pinggannya mahu melangkah ke dapur.
“Abang!” Fah memanggil.
Langkah Safwan terhenti. Dia memandang Fah dan Fah meneruskan kata-katanya. “Jangan macam ni boleh tak? Fah tak suka..”
“Macam ni?”
“Dulu waktu Beel tak ada suami abang tak cakap apa-apa. Bila dia dah kahwin, abang… ” Fah terhenti. Kata-katanya tidak dapat diteruskan lagi.
Safwan menguntum senyum kelat buat adik tunggalnya itu. “Fah jangan risau. Macam mana sayang pun abang pada Beel, abang takkkan jadi orang ketiga dalam rumah tangga dia”.
Fah melepas nafas. Memang dia lega dengan kenyataan abang itu. Lalu perubahan diri abang, apakah abang perasan tentangnya?
Safwan memandang Fah semula sebelum meneruskan langkah. “Kecuali kalau Haikal tak jaga Beel dengan baik. Abang akan ambil Beel dari dia”.
Fah mengerutkan dahi. Safwan sudah ke dapur membasuh pinggan juga tangannya. Fah menggaru kepala yang tidak gatal. Bingung dengan kata-kata abang. Dia juga sudah hilang selera makan.

DILARANG NIKAHI AKU – 45

Beel melepas nafas bila Fah siap meletak kereta. Bahu Fah disentuh, memanggil temannya itu. Fah memandang Beel yang sedang ‘melatih’ senyumnya agar opah tidak tahu dia punya masalah.
Fah menggeleng. “Semua tak jadi. Kau ingat opah tu baru hidup hari ni ke? Dia yang jaga kau dari kecil, setakat riak muka kau ni… dia boleh tahulah mana betul mana tak”.
Beel mengeluh. Dia cuba melatih tawanya pula. Fah menampar paha Beel kerana geram. “Aku kata tak jadi, tak jadilah”.
Beel menjeling. Lalu bagaimana? Apa yang harus dia katakan pada opah? Bagaimana dia mahu mengelak dari diberi soalan cepu emas? Sudahlah dia memang tidak boleh membohongi opah.
“Dahlah. Buat biasa je. Kalau opah tahu kau ada masalah, dia mesti akan berlagak biasa juga. Kau sekarang ni dah jadi isteri orang, bukan cucu dia yang suka main lari-lari tu” Fah membebel bagai nenek-nenek.
Ketawa kecil terlepas dari Beel. Terasa kelakar dengan kata-kata Fah. “Habis tu nak suruh aku jawab apa kalau opah tanya?”
Fah mengerut dahi. Ketawa ‘tidak ikhlas’ dilepaskan. “Jawab apa lagi. Rindu… macam yang selalu kau buatlah”.
Beel tersenyum. Tiba-tiba mood cerianya kembali pula. Tapi… bila difikirkan kembali, mengapa pula dia melarikan diri dari Haikal? Bukankah permintaan mak long adalah sesuatu yang munasabah? Dia sendiri juga telah menjangkakan hal itu.
“Kau dah kenapa? Jom turun!”
Beel tersedar dari lamunan seminitnya. Baru dia tahu Fah sudah pun membukakan pintu dan sedang menunggu dia turun.
“Jom!”

##########

“Puan sri, Cik Beel balik”.
Puan Sri Normah yang sedang memberi makan ikan-ikannya mengerut dahi mendengar kata-kata Irah. Namun kemudian bibirnya mengukir senyum bila mendengar jeritan gadis itu. Dia membasuh tangan di sinki yang berada di situ.
Dahi berkerut kembali melihat gaya Beel berlari ke arahnya. Dia perasan ada sesuatu yang tidak kena dengan kaki Beel. Bila Beel tiba di hadapannya, barulah dia dapat melihat balutan di kaki gadis tersebut.
Beel mendepakan tangan mahu memeluk opah yang sangat dirindui. Namun Puan Sri Normah memandang kakinya. “Kenapa dengan kaki Beel ni?”
Fah di belakangnya sudah membuat muka tidak mahu masuk campur. Dia tahu sangat bagaimana pun, opah pasti akan perasan ada sesuatu yang tidak kena.
“Beel, opah tanya ni”.
Beel diam seketika. Dia harus mencari jawapan terbaik agar tidak ada soalan rentetan. Senyum diberi buat opah. “Beel terpijak kaca pecah”.
Puan Sri Normah mengerutkan dahi. Bahu Beel ditarik dan gadis itu didudukkan di atas kerusi batu yang menjadi tempat duduk hariannya. Dia memerhati balutan yang membalut kaki Beel. Anggukan diberikan bersetuju dengan kata-kata Beel. Ertinya Beel tidak berbohong.
Fah maju melangkah ke depan. “Opah”. Tangan dihulur dan dia menciumi tangan opah. Oppah tersenyum memandang Fah yang sentiasa kelihatan anggun dan comel pada matanya.
“Fah sihat?”
Fah mengangguk. “Fah sihat. Abang kirim salam”.
“Waalaikumussalam. Beel datang dengan Fah ke?” Puan Sri Normah memandang cucunya.
Beel mengangguk. Puan Sri Normah dan Fah sama-sama mengambil tempat mengelilingi meja bulat itu.
“Ha’ah. Datang dengan Fah” Beel menjawab perlahan.
“Datang singgah ke…”
“Beel ingat nak stay dua tiga hari”.
“Haikal tahu tak?”
Beel diam memandang opahnya. Namun ketawa kecil dilepaskan. “Mestilah dia tahu, kan Fah?”
Fah mengangguk mengiakan kata-kata Beel. Gilalah kalau Haikal tidak tahu dia ke rumah opah. Sedangkan dialah yang mengejar Beel hingga ke depan pintu. Apalah masalah mereka berdua sebenarnya?
“Kenapa Beel tak ajak Haikal datang sekali?” Puan Sri Normah menyoal lagi. Rasa hatinya kuat mengatakan ada sesuatu yang tidak kena sebenarnya. Tapi ia seboleh mungkin dirahsiakan oleh Beel juga Fah.
Beel memandang Fah sekilas. Namun Fah mengangkat bahunya. Mana dia tahu apa jawapan yang harus diberikan.
“Opah, Beel lapar. Malam ni opah masak gulai tempoyak boleh?”
Puan Sri Normah melepas nafas namun masih mengukir senyum. Memang sahlah Beel punya masalah di rumah sana. Lagi beberapa hari pasti Haikal akan datang mencarinya di rumah.

##########

Haikal melangkah ke arah meja makan dan duduk di tempatnya. Dahi berkerut melihat hidangan yang disediakan untuk dirinya seorang.
“Kak Nia! Kak Nia!”
Terkocoh-kocoh Nia berlari ke arah ruang makan bila Haikal menjerit begit. “Ya En.Haikal”.
“Kenapa siapkan hidangan untuk seorang je? Tak siapkan untuk Beel sekali?”
Nia terdiam mendengar pertanyaan tuan mudanya. Haikal meraup wajah memandang Nia. Menyesal pula mengganggu Nia membuat kerja.
“Beel tak de kan?” Haikal sengih memandang Nia. Lupa pula dia gadis itu membawa diri. Dia pula harus menunggu untuk memujuk. Jika tidak, pasti opah akan mengesyaki sesuatu.
“En.Haikal” Nia menyebut nama Haikal. Simpati pula dia dengan Haikal. Pasti merindui isterinya.
“Tak pelah. Kak Nia pergilah sambung kerja. Maaflah sebab jerit-jerit panggil Kak Nia tadi” Haikal mengukir senyuman.
Nia menunduk dan melangkah ke dapur semula. Haikal melepas nafas. ‘Sabarlah, Kal. Dua hari je lagi’.
Roti bakar yang telah disapu mentega dimasukkan ke dalam mulut. Sejak bila dia jadi kemaruk begini? Apakah sebegini besar Beel memberi kesan dalam hidupnya? Yang terpenting, apakah Beel merasakan perkara yang sama dengannya?

##########

Dia menoleh ke belakang bila terasa namanya dipanggil. Namun ruang menonton televisyen itu kosong. Hanya dia sendirian menonton drama yang dia sendiri tidak tahu tajuknya.
Beel melepas nafas. Kepala digeleng-geleng menghilangkan bayangan suara lelaki itu. “Apa dah kena dengan aku ni?” Beel menjerit sendiri.
Televisyen ditutup dan dia beredar dari ruang itu. Lebih baik dia mencari sesuatu yang boleh dilakukan. Dia menaiki tangga dan menuju ke bilik opah.
“Opah”.
Puan Sri Normah yang sedang membaca memandang Beel. Senyuman diberikan sambil dia menanggalkan cermin mata yang dipakainya. “Sayang…”
Beel memeluk opahnya sepuas mungkin. Dalam diam, melepaskan semua ‘bebanan’ yang dirasakan. Puan Sri Normah menolak tubuh Beel perlahan. “Kenapa ni?”
Beel menggeleng. “Opah tengah baca apa?”
“Bukulah”.
Beel ketawa paksa. Puan Sri Normah melepas nafas. Beel yang sudah duduk di sebelah kerusinya dipandang. Seperti biasa, Beel menongkat dagunya di ribaan Puan Sri Normah.
“Beel ada masalah ke?”
Beel memandang opah yang kini memandangnya. Buku yang tadinya dibaca sudah pun ditutup. “Tak delah”.
“Opah tahu Beel ada masalah. Kalau Beel tak nak cerita, tak pe. Tapi Beel kena ingat, dalam kehidupan berumah tangga ni.. apapun yang kita hadapi, kena ada tolak ansurnya. Susah senang sama-sama hadapi. Tak boleh seorang ke utara, seorang ke selatan” Puan Sri Normah mengusap kepala Beel lembut.
“Opah, Beel nak tanya sikit”.
Puan Sri Normah mengangguk. “Apa?”
“Waktu opah suruh Beel nikah Haikal dulu, opah fikir tak kalau Kak Su balik, apa yang akan jadi?” Beel menggenggam jemari opahnya menanti jawapan.
Puan Sri Normah melepas nafas. “Apa yang Beel tanya ni? Kenapa kita kena fikir benda yang belum berlaku? Soal masa depan tu kita tak tahu. Tak tahu apa-apa. Tu semua kerja Tuhan. Kita sebagai hamba kena terima je..”
“Habis, sekarang ni?”
“Beel fikir benda yang tak perlu. Haikal sendiri tak cakap yang dia nak lepaskan Beel kan?”
Beel mengangguk perlahan. Puan Sri Normah menyentuh pipi cucunya itu. “Masalah takkan datang kalau bukan kita yang cari. Kenapa kena fikir benda yang tak pasti berlaku?”
Beel memejam mata. Kata-kata opah benar. Tapi jika dia tidak berfikir tentangnya, apa yang akan terjadi? Dia tidak mahu Kak Su menjadi mangsa keadaan. Bagaimana agaknya bila Kak Su mengetahui perkara sebenar?

###########

Langkahnya terhenti melihat papa melangkah masuk bersama Pak Abu yang membawa beg.
“Papa” Haikal menegur. Tangan papa dicapai dan dicium.
“Nak pergi jemput Beel balik ke?” Hazan menyoal memandang anak terunanya.
Haikal mengerut dahi. Bagaimana papa boleh tahu Beel tiada di rumah?
“Haikal”.
Haikal mengangguk. “Mana papa tahu?”
“Nia bagitahulah. Bergaduh fasal apa sampai Beel lari?”
“Ada masalah sikit. Kenapa papa tak cakap papa nak datang? Boleh Haikal jemput kat airport”.
“Papa tak nak menyusahkan kamu. Mama kirim salam. Dia memang nak ikut, tapi banyak pula kerja kat sana. Papa ni pun, lagi dua tiga hari nak ke Brunei”.
Haikal mengangguk memahami. Dia tahu papa sentiasa sibuk menguruskan perniagaan yang semakin berkembang dari hari ke hari. Mujur kesibukan papa tidak menghalangnya menjadi papa yang baik.
Hazan menepuk bahu Haikal perlahan. “Mesti bawa balik Beel tau. Papa doakan”.
“Terima kasih papa” Haikal memeluk Hazan dan melangkah keluar dari rumah. Menaiki kereta Syakir yang sudah pun menanti di luar.

##########

Dia ketawa mendengar cerita lawak yang diceritakan Safwan. “Abang Wan ni pandai buat lawak kan?”
Safwan ketawa kecil. “Oklah tu. Dapat buat Beel gelak”.
Beel ketawa lagi. Memandang Fah yang sedari tadi mendiamkan diri. Keropok udang yang dihidangkan Mak Jah tadi dimasukkan ke dalam mulut. “Kenapa kau diam je?”
Fah menggeleng dengan senyuman. Dia yang sedang membaca mesej memandang Beel. Kata Syakir, dia dan Haikal sedang dalam perjalanan ke rumah opah.
“Apa yang tak nya?” Beel menyoal lagi.
“Tak de apa-apa. Ni tengah fikir fasal assignment”.
Beel melepas nafas. “Bestnya belajar. Kalaulah aku boleh belajar…”
“Kenapa Beel tak belajar?” Safwan menyoal. Fah memandang abangnya. Tidak suka benar abangnya memberi soalan itu. Seolah sengaja mahu mencari salah Haikal.
“Abang” Fah menegur abangnya.
Beel mengeluh. “Memanglah Beel nak belajar tapi… Malaslah nak fikir. Serabut!”
Fah tergamam bila Beel mencapai telefon bimbitnya yang berada di atas meja. Mata dipejam rapat. Pasti Beel membaca mesej yang dihantar Syakir.
Beel meletak telefon bimbit Fah di tempatnya semula. Jadi itu assignment yang dikatakan Fah? Mahu membuatkan dia berbaik semula dengan Haikal?
“Abang Wan dengan Fah sembanglah. Beel nak ke bilik air kejap”. Beel terus bangun meninggalkan mereka.
Safwan mengangguk mendengar kata-kata Fah. Tidak mengesyaki apa-apa. Fah melepas nafas. Tidak lama kemudian, terdengar bunyi hon dari luar. Pak Lan berlari menekan butang membuka pagar.
Fah memandang Syakir dan Haikal yang datang mendekati. Safwan turut memandang ke arah mereka. Mereka bertiga bersalaman dan saling menanya khabar.
“Opah kat mana?” Haikal menyoal kedua beradik itu.
Fah menunjuk tangan ke arah laman belakang. “Ada kat belakang. Abang Haikal pergilah jumpa opah dulu”.
Haikal mengangguk dan beredar dari taman depan itu. Fah memandang Safwan dan Syakir bersilih ganti. Syakir kelihatan agak tidak selesai bila ada Safwan bersama. Manakala Safwan pula memandang bagai mahu makan Syakir.
“Duduklah” Fah menjemput Syakir duduk.
Syakir mengambil tempatnya. Safwan dan Fah duduk kembali. Fah meraup wajah. Risau pula dia dengan Beel? Mahukah dia pulang ke rumah Haikal semula?

###########

“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Haikal”.
“Opah” Haikal melangkah maju ke arah opah yang sedang berduduk-duduk bersama Mak Jah di meja batunya.
“Sihat?” Puan Sri Normah menyoal bila Haikal menyalaminya.
Haikal tidak memberi jawapan. Hanya tersenyum sebagai jawapannya. “Papa kirim salam. Dia baru sampai dari Kuwait tadi”.
Puan Sri Normah mengangguk. “Nak ambil Beel kan?”
Haikal mengangguk. Puan Sri Normah melepas nafas. “Beel tak de kat depan? Opah rasa dia ada dengan Fah sekali kat depan”.
Haikal menggeleng. Puan Sri Normah mengangguk memahami. Pasti Beel sudah lari awal-awal. Ertinya dia tahu Haikal akan datang.
“Kejap. Irah! Irah!”
Irah berlari keluar dari pintu belakang menuju ke arah Puan Sri Normah. “Ya puan sri”.
“Tolong ambilkan kunci spare bilik Beel”.
Irah masuk ke dalam semula. Dan keluar tidak beberapa lama kemudian. Kunci diserahkan pada Puan Sri Normah dan Puan Sri Normah memberinya pada Haikal.
“Dia tak buka pintu kalau Haikal ketuk. Ambil kunci ni, pujuk Beel elok-elok. Apa-apa hal boleh dibawa berbincang” Puan Sri Normah memberi nasihatnya.
Haikal mengangguk dengan senyuman. “Terima kasih opah”.
“Irah, bawa Haikal pergi bilik Beel”.
“Silakan En.Haikal”.

###########

Langkahnya ke depan ke belakang. Berjalan terus dan berpatah balik. Kemudian mengambil nafas, duduk di atas katilnya.
Bunyi pintu dibuka mengerutkan dahi. Bukankah dia sudah mengunci pintu? Bagaimana ia dapat dibuka dari luar? Ini pasti opah yang memberi kunci pendua biliknya.
“Awak”.
Beel mengangkat wajah memandang sang empunya suara. Nafas dilepas bila Haikal menutup pintu biliknya kembali.
“Kenapa awak datang sini?” Beel menyoal.
“Jom balik rumah kita” Haikal mendekati Beel yang berada di katilnya.
“Itu rumah awak. Bukan rumah saya, bukan rumah kita”.
Haikal mendekat lagi. Kerusi di meja diambil dan diletak di hadapan Beel. Kemudian dia duduk di kerusi itu. “Awak marah kan saya ke?”
“Sebab apa nak marah?” Beel memandang Haikal dengan wajah bengangnya.
“Habis kenapa awak lari?”
Beel diam seketika. “Entah, rasa macam nak lari kut”.
“Beel…” Haikal cuba memujuk.
“Awak baliklah. Saya tak nak balik sana. Saya nak duduk sini. Duduk rumah saya”.
“Awak isteri saya. Jadi tempat saya adalah tempat awak. Ini bukan rumah awak dah”.
“Saya tak nak balik. Awak faham tak?”
“Beel” Haikal melepas nafasnya. “Awak marah fasal apa yang saya sembang dengan Syakir hari tu kan? Saya tak pernah terfikir pun nak lepaskan awak. Walau apa pun yang berlaku, saya takkan lepaskan awak”.
Beel mengerut dahi. “Awak ingat saya kisah? Suka hati awaklah nak lepaskan saya ke tak. Yang penting, saya tak nak Kak Su kecewa sebab saya”.
“Awak memang tak kisah ke kalau kita bercerai?” Haikal mula meninggi suara bila Beel mengeluarkan kata-kata sebegitu.
“Tak!” Beel bangun dari katil, berdiri membelakangkan Haikal.
Haikal terdiam mendengar jawapan yakin Beel. Beel menyambung ayatnya semula, “Awak baliklah. Tempat awak di sisi Kak Su. Bukan kat sini. Sepatutnya awak kena teman dia kat Negeri Sembilan, sampai dia sembuh. Bukan datang sini, jumpa saya”.
“Awak pernah tanya tak saya nak ke tak jumpa Su?”
Beel menoleh semula mendengar kata-kata Haikal. “Habis selama ni awak kena paksa? Awak pergi Negeri Sembilan tu sebab kena paksa ke? Kalau awak tak nak awak tak pergi”.
“Beel, saya pergi ada sebab. Saya mesti lawat Su. Awak ingat saya ni tak de belas kasihan ke?”
“Awak nak cakap yang perasaan awak pada Kak Su tu belas kasihan ke? Sampai hati awak! Awak tahu tak yang Kak Su sayang sangat dengan awak?”
“Awak tahu tak siapa yang saya sayang?” Haikal menyoal Beel kembali.
Beel melepas nafas. Rambutnya dibetulkan dan dia memandang Haikal. “Siapa pun yang awak sayang, awak tetap dengan Kak Su akhirnya. Awak lupa ke yang saya ni cuma gantikan Kak Su? Kalau Kak Su balik nanti, dia akan ambil tempat dia semula. Dia bakal isteri awak. Bukan saya”.
“Beel, tak nak cakap fasal ni. Benda tak berlaku lagi. Selagi awak masih jadi isteri saya, tempat awak dengan saya. Bukan kat sini”.
Beel menggeleng-geleng tidak mahu mendengar kata-kata Haikal. Dia melangkah ke arah pintu mahu keluar dari bilik.
“Beel, Beel”.
Beel melajukan langkahnya. Dia tidak mahu mendengar apa pun yang dikatakan Haikal. Yang penting, dia tidak mahu pulang ke rumah itu. Dia tidak mahu pulang!!

DILARANG NIKAHI AKU – 44

“Mak cik harap Haikal ingat lagi yang Surayalah bakal pengantin perempuan Haikal yang sebenar”.
“Ya mak cik”.
“Beel tu cuma pengganti je… Mak cik tak nak tanya apa Haikal akan buat. Cuma mak cik harap Haikal tak abaikan tanggungjawab pada Su”.
Haikal diam mendengar kata-kata Sakinah dari corong telefon bimbitnya. Hati terasa perit dan pedih bila diingatkan tentang hakikat dan kenyataan itu.
“Haikal dengar apa mak cik cakap ni?”
“Dengar mak cik”.
Kedengaran suara Sakinah melepas keluhannya. “Oklah. Mak cik nak teman Su pergi terapi. Haikal fikir-fikirkanlah apa yang mak cik cakap”.
Haikal melepas nafas sesudah mendengar bunyi talian dimatikan. Telefon bimbit diletakkan di atas meja. Kata-kata mak cik Sakinah masih terngiang di telinga.
Sekalipun bahasanya sopan dan halus, Haikal faham benar maksud kata-katanya. Mana mungkin dia melepaskan gadis yang sudah sah menjadi isterinya. Itu tidak mungkin sama sekali. Jadi apa yang harus dia lakukan sekarang?
Haikal menekan butang interkom, menghubungi Linda setiausahanya. “Linda, hari ni saya tak berapa sihat. Saya nak balik dulu. Ada apa-apa hal nanti, awak call je fon saya”.

##########

Sakinah tersenyum memandang telefon bimbitnya. Suraya yang sudah duduk di atas kerusi roda mengerut dahi melihat mamanya tersenyum.
“Mama”.
Sakinah menjongket kening memandang puteri tunggalnya. “Ya?”
“Kenapa mama senyum seorang-seorang?”
Sakinah menggeleng kepalanya. Kepala Suraya diucap penuh kasih. Sesungguhnya segala yang dia lakukan hanyalah kerana dia terlalu menyayangi Suraya. Semua yang dia lakukan adalah demi kebahagiaan anak kesayangannya itu.
Dia memandang jururawat yang setia menanti. “Jom”.
Jururawat itu tersenyum memberi tanda hormat juga setuju. Dan dia menolak kerusi roda keluar dari bilik menuju ke bilik terapi.

##########

“Kak Nia bukannya nak masuk campur. Kak Nia cuma cakap apa yang Kak Nia rasa”.
Beel melepas nafas mendengar kata-kata Nia. Kepala yang tadinya tegak memandang Nia yang sedang mengelap pinggan kini dilentokkan di atas meja dapur.
“Cik Beel marahkan Kak Nia ke?”
Beel mengeluh. “Nak marah kenapa? Masalahnya Kak Nia, macam mana Beel nak berbaik dengan dia kalau dia sendiri tak berbaik dengan Beel?”
Nia mengerut dahi. Riak wajah jelas mempamerkan rasa hairan yang terbit dalam diri. “Betul ke?”
Beel mengangkat kepala. Ditongkat menggunakan kedua belah tangan. “Kenapa Kak Nia cakap macam tu?”
“Yelah. Betul ke En.Haikal tak berbaik dengan Cik Beel?”
“Betul-lah” lantang suara Beel memberi jawapan.
Nia melepas nafas. Memuncungkan bibirnya. “Takkan Cik Beel tak perasan?”
Beel diam bersama kerutan dahi. Perasan apa? Apa yang dimaksudkan Nia sebenarnya?
“Hmmmm… Kak Nia pun perasan apa yang En.Haikal buat kebelakangan ni. Selalu dia mengalah kalau bergaduh dengan Cik Beel. Dia beli durian crepe banyak-banyak hari tu. Takkan Cik Beel lupa. Sebelum En.Haikal kahwin dengan Cik Beel, semua benda fasal durian dia tak suka. Kakak ipar Kak Nia pernah kena marah teruk semata-mata sebab bawa masuk durian dalam rumah. Tu baru bawa masuk Cik Beel. Belum sempat makan lagi. Tapi dia sanggup penuhkan peti ais tu dengan durian crepe… sebab siapa? Lepas Cik Beel jatuh kolam hari tu, berapa hari En.Haikal tak masuk pejabat. Semua tu bukan ke sebab dia nak berbaik dengan Cik Beel?”
Beel mencebik. Memang kata-kata Nia ada logiknya. Tapi lelaki seperti Haikal yang membesar di luar negara bukannya boleh dipercayai. Tidak kiralah dia dibesarkan di negara barat atau negara arab, luar negara tetaplah bukan budaya Malaysia.
“Cik Beel, bagi Kak Nia.. apa yang En.Haikal buat ni dah cukup untuk membuktikan yang dia sayangkan Cik Beel”.
“Dahlah Kak Nia. Antara kita orang, sementara je. Tak berkekalan pun” Beel memotong kata-kata Nia, melangkupkan mukanya ke atas meja. Dalam hati menyambung ayatnya yang tergantung, “Kalau Kak Su dah sihat, mesti kita orang akan pisah”.
“Beel”.
Beel mengerut dahi mendengar suara itu. Sekilas dia memandang Nia yang memandang belakangnya. Dan dia turut memandang apa yang dipandang Nia.
Haikal melangkah lemah masuk ke dapur. Wajah Beel yang memandangnya disentuh perlahan. Tangan mengusap lembut pipi isterinya itu. Dan perlahan senyuman terukir di wajah murungnya.
Nia tersenyum melihat gelagat pasangan majikannya itu. Pasti En.Haikal memiliki masalah berat. Jika tidak, takkanlah dia berkelakuan begitu?
Bunyi telefon bimbit Haikal menyedarkan Beel. Langsung dia menolak tangan Haikal yang berada pada pipinya. Terus dia bangun dari kerusi menuju ke sinki. Paip air dibuka, konon mahu membasuh gelas yang dibawanya.
Haikal menjawab panggilan yang diterima. Ternyata ia panggilan dari Syakir yang mengamuk dan marah-marah kerana Haikal tidak menunggu dia pulang dari berjumpa klien syarikat. Dokumen perjanjian yang berada di tangan Syakir harus diserahkan pada Haikal sesegera yang mungkin. Sudah menjadi satu kerja pula dia harus mencari keberadaan temannya itu.
Haikal meminta Syakir datang ke rumah untuk menyerahkan dokumen itu. Tambahan, dia mahu berbicara dengan Syakir soal perbualannya dengan mak cik Sakinah pagi tadi.
“Kak Nia, Syakir nak datang. Kak Nia tolong buatkan air boleh?”
Nia tersenyum. “Boleh En.Haikal”.
Haikal membalas senyuman Nia. Beel yang masih menjadi ‘penunggu sinki’ dipandang. Namun gadis itu tidak mempedulikannya. Nafas dilepas. Apa-apa pun dia harus keluar menyambut Syakir. Walaupun Syakir masih jauh, tapi Haikal tahu Syakir yang sedang marah memandu kereta bagaikan mahu berlumba.
Beel menutup paip air bila lama tidak mendengar suara Haikal. Dia mengambil tempatnya semula. Termenung melihat Nia menuang jus tembikai ke dalam jag dan dua gelas air. Kemudian ia diletakkan di atas dulang.
Sejujurnya dia masih memikirkan kata-kata Nia tadi. Dan tindakan Haikal yang baru berlalu beberapa minit lepas. Apakah sangkaan Nia bahawa Haikal menyayanginya adalah suatu kebenaran?
“Cik Beel” Nia memanggil cik mudanya melihat gadis itu membisu.
“Ya Kak Nia” Beel menjawab dengan senyuman kelatnya.
“Nah” Nia tersenyum memandangnya. Beel mengerutkan dahi. Mengapa dulang itu dihulurkan padanya?
“Hantarkan” Nia senyum lagi. Beel menjerit kecil dengan gelengan kepala. “Tak naklah”.
“Cik Beel… Sekali sekali jadi isteri baik apa salahnya?”
Beel menggeleng laju. Dia sudah membuat lagak mahu bangun dari duduknya. Tidak mahu kalau-kalau dia ‘termakan’ pujukan Nia.
Nia memandang Cik Beelnya dengan keluhan nafas. Cik Beel, Cik Beel.. “Kalau Cik Beel tak hantar, maksudnya Cik Beel mengaku yang Cik Beel memang sayangkan En.Haikal”.
Beel yang baru ingin melangkah terhenti langkahnya. Dia memandang Nia yang tersenyum dengan wajah masam mencuka. “Kak Nia ni…”

#########

Syakir meletakkan dokumen yang terisi di dalam fail di atas meja di hadapannya. Dia duduk menyertai Haikal yang duduk di ruang tamu itu. Menyerahkan dokumen penting syarikat yang dibawanya.
“Terima kasihlah sebab datang hantar” Haikal mengucapkan terima kasih buat temannya itu.
Syakir mencebik. “Terima kasih ke tak, dah kerja aku. Almaklumlah, kerja dengan member, so jadi kuli memberlah”.
Haikal ketawa kecil mendengar kata-kata Syakir. “Kau ada terasa macam jadi kuli ke?”
“Tolong kami, bantu kami. Anak-anak yatim piatu…” Syakir menyanyikan bait lagu yang terkenal melalui drama-drama arwah Tan Sri P.Ramlee itu.
Haikal menggeleng-geleng melihat gelagat Syakir. Bilalah temannya seorang ini akan meningkat dewasa agaknya?
“Aku nak cakap sikit ni” Haikal memandang Syakir, membuat wajah serius. Syakir yang masih lagi menyanyi terhenti nyanyiannya bila memandang wajah serius Haikal.
Syakir menelan liurnya. “Kau janganlah buat muka serius sangat. Seramlah aku”. Syakir membuat gaya ketakutan.
Haikal melepas nafas. “Pagi tadi mak cik Sakinah call aku”.
Syakir menarik nafas. “Cakap fasal pagi tadi kan.. Yang kau balik tiba-tiba tu kenapa? Linda kata kau ada kat pejabat tak sampai dua jam. Tup-tup dah balik. Dah jadi kerja lima kali ganda nak kena merayap cari kau kat syarikat tu. Linda pun satu, tak bagitahu aku awal-awal kau tak de” bebel Syakir panjang lebar. Menyambung bebelannya yang tidak habis tadi.
Haikal memandang wajah Syakir. Baru dia mahu bercerita, Syakir memotong dan membebel bagai emak tiri. “Kau nak dengan ke tak aku cerita ni?”
“Mestilah nak!”
“Diamlah kejap! Dari tadi kau asyik bercakap je. Kau ni perempuan ke lelaki sebenarnya?” Haikal menjongket keningnya.
Syakir tersengih. Tangan ditunjuk pada Haikal tanda mempersila. Haikal mengetap bibir. Melayan Syakir pun kadang-kala bagai melayang kanak-kanak sekolah rendah.
“Mak cik Sakinah call aku. Dia cakap… Su dah nak sembuh. Tak lama lagi boleh keluar hospital. Aku sebagai bakal pengantin dia tak bolehlah abaikan bakal pengantin aku sendiri. Kalau boleh… Dia kata kalau boleh, uruskanlah hal aku dengan Beel secepat mungkin” perlahan Haikal menyebut ayat akhirnya.
Syakir membulatkan mata. “Uruskan?”
Haikal mengangguk. Syakir menggaru kepalanya yang tidak gatal. “Dahsyat juga mak cik seorang ni kan? Berani pula dia suruh kau ‘uruskan’ secepat mungkin. Dengar pun dah tahu yang dia suruh kau ceraikan Beel”.
Haikal mengangguk tanda bersetuju. “Tulah aku berserabut sekarang ni”.
Syakir memandang temannya itu simpati. “Habis kau nak buat macam mana? Kalau mak cik Sakinah suruh kau ceraikan Beel…”
Bunyi kaca jatuh dan pecah berteraburan mengejutkan Syakir dan Haikal yang sedang berbual. Keduanya terkejut mendapati Beel yang berdiri tegak di muka ruang tamu. Air yang dibawanya telah pun menjadi ‘arwah’ bila dulang itu terlepas dari pegangannya.
“Beel” ucap Syakir dan Haikal serentak.
Haikal bangun dari duduknya bila menyedari Beel terdengar perbualan mereka. Beel yang baru tersedar dari lamunan bingung seketika. Kaki yang melangkah tanpa menyedari ada sang kaca menyebabkan dia terijak serpihan kaca-kaca itu.
Kaki yang luka menyebabkan Beel mengaduh perlahan. Haikal berlari ke arah Beel bila terlihat darah yang mengalir dari kaki gadis itu. Namun Beel lebih pantas melarikan diri. Segera dia berlari menuju ke arah biliknya.
“Beel, Beel!” Haikal menjerit memanggil namun Beel tidak mempedulikannya.
Haikal menoleh memandang Syakir tanda ingin mengejar Beel. Syakir mengangguk membenarkan Haikal meninggalkannya sendirian. Dia sendiri bukanlah tidak biasa dengan kawasan rumah ini.
Haikal melepas nafas dan tersenyum pada Syakir. “Beel, Beel!” Langsung dia berlari mengejar isterinya itu.
Nia tergopoh-gapah datang dari dapur bila mendengar bunyi kaca pecah. Terkejut dia bila hanya En.Syakir yang berada di ruang tamu. En.Haikal dan Cik Beel sudah tiada. Yang kedengaran hanya suara jeritan En.Haikal memanggil Cik Beel.
“Kak Nia” Syakir tersenyum memandang pembantu rumah Haikal itu.
Nia tidak menjawab hanya mampu tersenyum. Baru dia terperasan darah yang berada di kaca pecah itu. Apa yang terjadi sebenarnya? Dia berlari ke dapur semula untuk mengambil kain buruk bagi mengelap air yang tumpah.

#########

Haikal membuka pintu biliknya. Mujur Beel tidak mengunci pintu. Jika tidak, jenuh juga dia mahu memujuk gadis itu.
“Beel” Haikal menegur Beel yang dilihat sedang mengemas pakaiannya dengan kaki yang terhenjut-henjut.
Beel memandang Haikal sekilas dan menyambung ‘kerja’nya semula. Telefon bimbitnya diambil dan nombor Fah dihubungi. “Fah, aku nak kau datang ambil aku kat rumah sekarang. Sekarang juga. Jangan tanya apa-apa dulu. Kau bawa aku balik rumah opah, aku dah tak nak duduk rumah ni”.
“Beel” Haikal mendekati gadis itu. Beel membuat wajah selamba dan masih menyusun pakaian ke dalam bagasinya. Telefon bimbit diletakkan kembali di atas katil dan dia mencapai beberappa barang keperluan untuk dimasukkan ke dalam bagasinya.
“Beel” Haikal menarik tangan gadis itu bila panggilannya tidak dipedulikan.
Beel melepas nafas yang naik turun. “Saya nak balik rumah opah”.
Haikal melepas nafas mendengar kata-kata Beel. Dia tahu Beel pasti sedang marah kerana perbualannya dengan Syakir tadi. Tapi yang penting sekarang adalah luka di kakinya. Bagaimana kalau luka itu terkena jangkitan kuman?
Beel menarik tangannya dari pegangan Haikal. Haikal memandang wajah selamba itu. “Bersihkan luka kaki awak tu dulu. Macam mana kalau terkena jangkitan kuman?”
“Setakat luka kecil tak de maknanya nak kena jangkitan kuman” Beel menjawab sambil menutup beg bagasinya.
“Beel, tak nak macam ni” Haikal cuba memujuk, tapi tidak tahu ayat yang harus digunakan.
Beel diam mendengar kata-kata Haikal. Namun hanya sesaat dua. Beg bagasinya diturunkan dari katil dan dia menariknya keluar dari bilik.
“Beel” Haikal menarik tangan Beel sebelum dia sempat keluar.
“Lepaslah. Saya nak balik rumah opah”.
“Kita bincang dulu. Awak janganlah buat macam ni” Haikal menguatkan pegangannya.
Beel mengerut dahi. Bincang? “Nak bincang apa lagi? Betul-lah apa mak long cakap tu. Saya ni cuma pengganti Kak Su. Awak tu… jangan lupa yang bakal isteri awak sebenarnya Kak Su, bukan saya”.
“Beel” Haikal memandang wajah itu sayu.
Beel menggeleng-geleng. Tangannya ditarik dari pegangan Haikal. “Awak lepaskan saya, balik pada Kak Su. Selesai masalah”.
“Apa yang awak merapu ni? Awak ingat saya memang nak lepaskan awak ke?” Haikal meninggi suaranya bila mendengar kata-kata Beel.
Beel memandang Haikal dengan ketapan bibir. “Suka hati awaklah. Yang penting sekarang saya nak balik rumah opah” dan dia terus keluar dari bilik tanpa menoleh lagi.
Haikal melepas nafasnya. Namun terus dia berlari mengejar Beel.

##########

Syakir melangkah keluar bila mendengar bunyi kereta masuk ke perkarangan rumah Haikal. Dia perasan itu adalah kereta Fah. Pasti Beel yang menekan alat kawalan bagi membolehkan kereta Fah masuk.
Fah turun dari kereta tanpa meletakkan kereta di garaj. Hanya berhenti tepat di hadapan rumah. “Mana Beel?”
Syakir menggeleng-geleng. “Dia suruh awak datang ke?”
Fah mengangguk. Dia menjengah ke dalam dan terlihat Beel yang menarik bagasinya menuju ke arahnya. Dahi berkerut melihat gaya jalan Beel yang agak aneh.
“Jom” Beel memandang Fah dengan wajah serius.
Beel mengaduh sedikit bila kaki memakai selipanrnya. Namun ia ditahan agar Fah tidak perasan kakinya luka. Jika tidak, pasti temannya itu banyak bunyinya.
Beel terus memasukkan bagasi ke dalam kereta dan mengambil tempat di sebelah pemandu. Fah menggaru kepala yang tidak gatal. Apa yang tidak kena dengan Beel?
“Beel, Beel!” Haikal datang sambil menjerit memanggil nama isterinya.
Fah memandang Haikal dan kereta bersilih ganti. Mereka bergaduhkah? Haikal menyarung kasutnya mahu mengejar Beel yang sudah masuk ke dalam kereta namun ditahan Syakir.
“Kau lepas je dia dulu. Selagi dia tak cool down, dia takkan dengar apa kau cakap. Kalau kau panas, dia pun panas. Tak selesai masalah” Syakir menarik tangan Haikal.
Haikal menahan geram sendirian. Wajah jelas mempamerkan rasa bengang dan risau yang bercampur. Syakir melepas nafas melihat keadaan itu.
“Awak pergilah dulu. Ada apa-apa hal nanti, awak bagitahu saya” Syakir memandang Fah yang jelas masih bingung.
Haikal memandang Fah yang masih berdiri di tempatnya. “Kaki Beel luka. Awak bawa dia pergi klinik dulu”.
Fah mengangguk perlahan. Namun dia masih berdiri tegak di situ. Bunyi hon yang datang dari kereta jelas menunjukkan Beel sudah marah. “Saya pergi dulu” Fah berlari anak menuju ke kereta dan memandu keretanya pergi.
Haikal melepas nafas bila melihat pagar rumahnya tertutup. Mata dipejam seketika, melepaskan berat fikirannya.
“Dahlah Kal. Lagi tiga empat hari kita pergi rumah opah. Kalau dia dah sejuk sikit, dia mesti dengar penjelasan kau”.
Haikal memandang Syakir dengan senyuman kelatnya. Syakir menepuk-nepuk bahu Haikal. Simpati dengan masalah yang menimpa temannya itu. Mudah-mudahan Beel benar-benar sudah ok bila mereka ke rumah opah nanti.

##########

“Kau nak bawa aku pergi mana ni?” Beel menyoal Fah yang sedang memandu.
“Kliniklah. Abang Haikal cakap kaki kau luka. Kena bersihkan luka tu dulu. Susah kalau jadi apa-apa” Fah membuat wajah selambanya.
Beel merengek mendengar kata-kata Fah. “Aku ank balik rumah teruslah. Kau tak yahlah bawa aku pergi klinik”.
Fah menarik nafas tanda kepenatan dengan ragam Beel. “Kau nak opah risau ke tak? Kalau kau tak nak opah risau, kau dengar cakap aku. Kita pergi klinik, bersihkan luka kau dulu. Tak delah opah tanya banyak nanti”.
Beel terdiam mendengar kata-kata Fah. Fah selalu saja tahu apa yang harus diperkatakan bila dia membuat perangai begini. Bibir muncung tidak mahu, tapi Beel tahu Fah langsung tidak termakan dengan rajuknya.

DILARANG NIKAHI AKU – 43

Haikal meletakkan sejadah yang telah dilipat di dalam almari. Dia mengambil tempat di sofa. Jam dinding dipandang. Ke mana pula perginya Beel? Sudah pukul 8.00 malam masih belum masuk ke bilik.
Bunyi pintu dibuka dari luar menarik perhatian Haikal. Beel melangkah masuk dengan tuala yang membaluti tubuhnya. Rambutnya yang tadinya basah kuyup sudah kelihatan kering kerana lama terbiar.
Haikal bangun dari duduknya. Mahu melangkah ke arah Beel namun langkahnya mati bila kehadirannya tidak dipedulikan gadis itu.
Beel mencapai tuala yang tersangkut di sisi pintu bilik air. Langkah diatur ke almari baju mencari baju tidurnya. Dia mahu mandi dan masuk tidur. Sudah tidak punya daya untuk bergaduh dengan Haikal lagi.
“Awak” Haikal memanggil.
Beel mendiamkan diri. Namun telinga memberi perhatian pada apa yang mahu Haikal perkatakan.
“Wan dengan Fah dah balik ke?”
“Dah” Beel menjawab perlahan.
Haikal melangkah mendekati Beel. Memasuki kawasan gadis itu. Langkah dihentikan bila dia benar-benar berada di belakang Beel.
Beel memaling tubuhnya sesudah mengambil baju tidur. Terkejut mendapati Haikal berada di belakangnya. Kini mereka berhadapan. Jarak yang terlalu rapat membuatkan Beel sedikit tidak selesa.
“Awak nak apa?” Beel menyoal sambil melangkah menjauhkan diri dari Haikal.
“Fasal tadi…”
Beel mengangkat wajah memandang Haikal. “Fasal tadi?”
Haikal melepas nafas. Kata-kata Beel yang bernada rendah merisaukannya. Dia tahu pasti Beel masih terkesan soal ‘penolakannya’ tadi. “Saya minta maaf. Betul-betul minta maaf”.
Beel memandang. “Kenapa nak minta maaf? Macam awak dah tahu yang saya akan jatuh dalam kolam tu”.
Haikal diam. “Awak…”
“Dahlah. Benda dah jadi. Yang penting saya selamat. Awak jangan risau, saya ni bukannya mudah sakit. Setakat lemas macam tadi, saya ok je. Awak tak payah susahkan diri nak bawa pergi hospital-lah, itulah. Awak nak cakap apa-apa lagi tak?”
Haikal menggeleng perlahan. Beel mengangguk dan melangkah masuk ke dalam bilik air. Haikal melepas nafas. Rasa bersalah semakin menghantui diri. Apakah sikap cemburunya sudah keterlaluan?

##########

Suraya menguntum senyum bila pintu biliknya terbuka dari luar. Namun senyumnya mengendur bila Sakinah yang melangkah masuk.
Sakinah tersenyum memandang Suraya. Dahi puterinya itu dicium menghadiahkan ‘morning kiss’. “Pagi sayang”.
“Pagi mama” Suraya membalas perlahan.
Sakinah mengerut dahi melihat Suraya yang tidak ceria. “Kenapa dengan anak mama hari ni?”
Suraya diam tidak membalas pertanyaan Sakinah. Wajahnya kembali ceria bila pintu biliknya dibuka dari luar. Dan ia mengendur kembali bila jururawat yang melangkah masuk untuk melakukan pemeriksaan harian.
Sakinah menggeleng-geleng melihat Suraya yang mahu tidak mahu mengikut kata jururawat. Namun ucapan terima kasih tetap Sakinah ucapkan pada jururawat yang menjalankan tugasnya.
“Kenapa ni?” Sakinah mengusap pipi Suraya penuh kasih.
Suraya menggeleng perlahan. “Tak de apa-apa”.
Sakinah melepas nafasnya. Dia melangkah ke arah sofa dan mengambil tempat. Sepertinya Suraya tidak punya ‘mood’ hari ini.
Bila kedengaran bunyi pintu dibuka dari luar, Sakinah memandang Suraya. Wajah Suraya kembali tersenyum bila melihat pintu. Namun ia mengendur kembali bila mendapati Zamri melangkah masuk membawa buah tangan buat puterinya.
“Papa”.
Zamri menguntum senyum buat puteri tercinta. “Apa khabar puteri papa hari ni?”
Suraya meninjau-ninjau sekiranya ada yang masuk selepas papa. Zamri mengerutkan dahi. “Cari siapa?”
“Haikal tak datang sekali?”
Sakinah bangun dari duduknya dan mengemas barang-barang dan makanan yang dibawa Zamri. Soalan Suraya membuatkan dia mengerti mengapa Suraya kelihatan suram hari ini. Menunggu kedatangan Haikal rupanya.
“Papa, Haikal tak datang sekali ke?” Suraya menyoal buat kali kedua.
Zamri mengeluh mendengar soalan Suraya. Sebelum bergerak ke Negeri Sembilan dia sudah menghubungi Haikal menyoal apakah Haikal akan ke Negeri Sembilan atau tidak. Dan jawapan yang Haikal berikan adalah dia sibuk dan tidak punya masa.
Dia sendiri tahu Haikal berat untuk meninggalkan Beel sendirian setelah peristiwa dua hari lalu. Sebenarnya dia ataupun Puan Sri Normah keduanya tidak mengetahui apa sebenarnya yang berlaku. Yang mereka tahu hanyalah Beel lemas di kolam renang rumah Haikal.
Beel sendiri tidak pernah membuka cerita apa-apa. Baik kepada Zamri mahupun opahnya sendiri. Hal ini juga diketahui dari Fah. Itu pun kata Fah, yang penting Beel selamat. Dia juga menutup mulut tidak mahu bercerita.
Zamri tidak kisah bila Haikal mahu menjaga Beel 24 jam sehari. Sememangnya itu merupakan tanggungjawab Haikal sebagai seorang suami. Walaupun Beel mempunyai ketahanan badan yang kuat dan tidak mudah diserang penyakit, merisauinya adalah perkara biasa. Kerana bagaimana pun Beel tetaplah seorang manusia.
“Papa, papa” Suraya memanggil bila papanya leka seketika.
Zamri menjongket kening memandang Suraya. Kepala puterinya itu diusap penuh kasih.
“Papa dengar tak apa Su tanya?”
“Apa?”
“Papa ni…” Suraya mencebik. Nampak sangat papa tidak memberi perhatian padanya.
“Sorry sayang. Apa Su tanya tadi?”
“Haikal datang tak?” Suraya memberi soalan yang sama, entah ke berapa kalinya.
Zamri menggeleng perlahan. “Papa pun tak tahu. Kalau dia tak datang. Mungkin dia sibuk kut”.
“Sibuk dengan apa?” Suraya membuat nada merajuk.
“Kerjalah. Tak nak macam ni” Zamri memujuk Suraya yang bermasam muka.
Sakinah mengerut dahi mendengar kata-kata Zamri. Pasti ketidakdatangan Haikal kali ini berkaitan dengan Beel. Atau jangan-jangan Beel menghalang Haikal datang melawat Suraya?
Penumbuknya digenggam kerana geram. Sudahlah dia cuma pengganti Suraya, beraninya dia menghalang Haikal ke mari. Nampaknya ada sesuatu yang harus dia lakukan.

##########

Dahinya berkerut melihat Haikal menghidang makanan di atas meja. Haikal pula hanya tersenyum ke arahnya sambil berkata, “Jom makan”.
Beel mengambil tempat. Sedikit kehairanan dengan tingkah laku Haikal kebelakangan ini. Apa yang tidak kena dengan lelaki itu?
Haikal mencedok nasi ke dalam pinggan Beel. Lauk ayam masak kicap dan sayur kangkung masak belacan turut diletak bersama nasi itu. Dia tersenyum memandang Beel. “Makanlah”.
Beel menghulur tangan pada Haikal yang sudah memegang jag air basuh tangan. Seterusnya Haikal membaca doa makan dan dia mula menjamah nasi yang dihidangkan lelaki itu.
Haikal makan dengan senyuman. Sudah beberapa hari dia setia menemani Beel di rumah. Kerja-kerja di pejabat Syakir yang selesaikan. Sekiranya ada urusan mustahak pun, Syakir akan singgah di rumah. Yang kelakarnya, dia rasa gembira melakukan itu semua. Dia suka dengan apa yang dia lakukan sekarang.
Beel memandang Haikal yang berselera. “Kak Nia mana?”
“Ada. Dia tengah rehat. Saya yang suruh dia rehat. Awak nak apa-apa ke?”
Beel menggeleng. “Saya nak tanya”.
Haikal memandang dengan kerutan dahi. Dan dia menguntum senyum. “Tanyalah”.
“Awak tak masuk office ke?” Beel menyoal perlahan.
Haikal senyum lagi. “Saya nak jaga isteri saya. Tak boleh ke?”
Beel menelan liur. Nafas dilepas. Dan dia memandang Haikal serius. “Kenapa awak buat semua ni? Kalau awak masuk office pun, takkan ada apa-apa berlakulah. Kalau awak tak masuk office jadi suri rumah macam ni sebab risaukan saya, saya boleh cakap yang saya sihat wal afiat. Tapi awak yang tak sihat. Kak Nia ada, dia boleh jaga saya. Sekarang awak dah rampas semua kerja dia. Dah buang tabiat ke?”
Haikal mendiamkan diri bila Beel melepaskan semua rasa hati. Beel mengeluh berat. “Dahlah Haikal. Kenapa awak macam tak betul kebelakangan ni? Awak baliklah macam dulu. Kalau awak macam ni, saya yang rasa tak selesa. Lagi satu, awak tak ingat ke? Kalau bukan sebab awak yang tolak saya, saya takkan lemas hari tu. Itu pun dah cukup untuk membuktikan yang lebih baik awak dengan saya hidup asing-asing”.
Beel melepas nafas. Tangan dibasuh dan pinggannya yang masih terisi separuh nasi diangkat. Dia sudah tiada selera makan. Meninggalkan Haikal sendirian di ruang makan.

##########

“Ini kali terakhir saya datang sini. Sebab urusan saya dah selesai”.
Fah memandang Syakir di sebelahnya. Anggukan diberikan tanda memahami. “Baguslah macam tu”.
Syakir tersenyum bila Fah memberi respon. “Tapi… Kalau awak nak saya datang, bila-bila je saya boleh muncul depan awak”.
Fah tersenyum nipis. Membuatkan Syakir semakin terpesona dengan kecantikan gadis itu.
“Saya nak tanya sikit”.
“My pleasure”.
Fah diam seketika memikirkan ayat yang harus diperkatakan. Bagaimana ya? “Fasal hari tu kan..”
Syakir mengerut dahi. Hari tu? Hari mana? Bila? Fah menghentikan langkah. Kali ini dia berhadapan dengan Syakir. “Awak tahu tak apa perasaan…”
Syakir menanti kata-kata Fah. Fah kelihatan teragak-agak untuk meneruskan butir bicaranya. “Perasaan abang saya pada Beel”.
Syakir ketawa kecil. “Suka. Cinta. Macam saya rasa pada awaklah. Saya boleh jamin dengan mata kepala saya sendiri yang Wan sayangkan Beel lebih dari seorang adik”.
Fah melepas nafas. Jadi benarlah kata orang. Seorang lelaki dapat meneka perasaan lelaki lain dan begitu juga sebaliknya. Apa yang harus dia lakukan?
“Kenapa awak tiba-tiba tanya?”
Fah menggeleng kepalanya. Kata-kata abang tempoh hari tiba-tiba terngiang di telinga. ‘Memang dia isteri orang. Tapi Fah sendiri nampak macam mana Haikal layan Beel. Fah nak abang mengalah pada lelaki macam tu? Lelaki yang langsung tak pandai hargai Beel. Siap boleh marah-marah Beel depan kita lagi. Fah rasa lelaki macam tu layak ke untuk Beel?’
“Kenapa awak tanya? Wan ada cakap apa-apa ke?” Syakir menyoal lagi.
Fah menggeleng lagi. Menguntum senyum lemahnya. Dia memang tidak mahu abangnya menjadi orang ketiga dalam perkahwinan orang lain. Tapi abang tetap benar. Mana mungkin kita boleh berdiam diri jika orang tersayang dilayan sebegitu rupa?
“Terima kasih sebab bagitahu. Jom, saya belanja awak makan”.
Syakir tersenyum lebar mendengar kata-kata Fah. Matanya mempamerkan cahaya kebahagiaan. “Betul ni?”
Fah mengangguk mengiakan pertanyaan Syakir. Syakir menari-nari kegembiraan. Langkah diatur menuju ke kantin dengan perasaan gembira yang amat. Sekali-sekala memandang Fah dan menari-nari lagi. Fah menggeleng-geleng kepala melihat sikap keanak-anakan Syakir.

DILARANG NIKAHI AKU – 42

“Beel!”
Beel membuat muka mendengar suara itu. Safwan, Fah dan Syakir semuanya menghentikan suapan mereka. Sama-sama menoleh ke belakang, arah suara itu datang.
Haikal berdiri tegak di tempatnya. Sakit benar hati melihat mereka bersenang-lenang berkelah di tepi kolam renangnya. Beel melepas nafas. Wajah Safwan dipandang. “Kejap tau”.
Dia melangkah ke arah Haikal. Wajah itu dipandang dengan kerutan dahi. “Kenapa dengan awak ni? Panggil elok-elok tak boleh ke?”
Haikal mengetap bibir. “Berapa kali saya nak cakap dengan awak. Jangan bawa Wan masuk rumah!”
Beel mendengus. “Mana ada awak pernah cakap. Awak cakap awak tak suka. Bila masa awak cakap jangan bawa?”
“Awak ni kan!”
Beel membulatkan mata. Serius wajahnya memandang Haikal. Tidak suka benar dia bila Haikal marah-marah begitu.
Fah mula tidak sedap hati bila Beel dan Haikal mula bergaduh. Walaupun butir bicara mereka tidak dapat didengari satu-persatu, tapi wajah tegang keduanya menunjukkan mereka sedang bertikam lidah.
“Abang, jom baliklah” Fah berbisik pada Safwan.
Safwan menggeleng. Matanya masih memandang ke arah Beel. Dia tidak suka Haikal memarahi Beel begitu. Tidak suka.
“Abang!” Fah menjerit separuh berbisik.
Safwan memandang adiknya. “Abang takkan pergi selagi Beel tak suruh abang pergi”.
Fah melepas nafas. Mengapalah abang mahu mencari fasal ketika ini? “Jomlah ..”
Safwan membuat badan batunya. Berkeras tidak mahu ke mana-mana. Fah cuba memujuk lagi namun tidak berjaya. Mengapalah abang mahu mengeruhkan lagi keadaan?

###########

“Samalah tu! Bila saya cakap tak suka, maksudnya awak janganlah bawa dia masuk rumah ni!” Haikal membuat wajah serius.
Beel menjeling. “Perlahanlah sikit. Tak nampak abang Syakir pun ada sekali?”
Haikal memandang sekilas. Memang dia tahu ada Syakir bersama, tapi peduli apa? Lagi pula Syakir sudah terlebih masak dengan perangainya.
“Saya nak awak halau dia sekarang!”
“Tak nak”.
“Beel”.
Beel mengetap bibir. “Saya tak nak. Mana ada orang halau tetamu. Logiklah sikit!”
“Awak ..” Haikal mengangkat tangan menahan geram dan sakit hati. Namun ia diturunkan bila matanya bertemu mata Safwan. Langsung langkah kakinya diatur ke arah lelaki itu.
Beel mengeluh. ‘Mulalah tu’, detik hatinya. Dia berlari anak menyaingi Haikal. Tangan Haikal ditarik supaya Haikal berhenti. Namun Haikal yang marah menolak Beel sekuat hatinya.
“Beel!” Safwan, Fah dan Syakir menjerit serentak. Haikal mengerutkan dahi bila terdengar bunyi sesuatu jatuh ke dalam air. Baru dia perasan dia telah menolak Beel hingga gadis itu terjatuh ke dalam kolam.
Safwan tidak menunggu lama. Walaupun Beel pandai berenang, jika ditolak begitu pastilah dia akan lemas. Dia langsung terjun ke dalam kolam untuk menyelamatkan Beel.
Fah bangun dari kerusi dan melangkah ke pinggir kolam. Benar-benar berharap Beel dapat diselamatkan. Syakir pula sebaliknya. Dia memandang ke arah Haikal. Pasti temannya itu berserabut ketika ini.
Haikal terkedu bila Safwan terjun. Namun tidak lama. Langkahnya diatur dan dia turut terjun ke dalam air. Pastilah dia yang harus menyelamatkan isterinya sendiri.
Fah menanti dengan debaran di hati. Bagaimana agaknya keadaan Beel? Pasti Beel sudah tidak sedarkan diri di dalam air.
Syakir melepas nafas. ‘Haikal, Haikal’. Langkahnya diatur mendekati Fah. “Jangan risau. Mesti dia orang dapat selamatkan Beel”.
Safwan muncul di permukaan tidak lama kemudian. Terlihat Beel yang sudah tidak sedarkan diri berada dalam pelukannya. Dia langsung naik ke pinggir kolam.
Fah dan Syakir berlari ke arah Safwan. Safwan membaringkan Beel. Pipi gadis itu ditampar agar dia sedar. Namun Beel masih tidak sedarkan diri. Nampaknya banyak air yang telah masuk pada dirinya.
Syakir membuka kotnya dan menghulurkan ia pada Safwan. Fah di sisi Safwan memandang Syakir. Baru terlihat wajah risau lelaki itu. Baru dia lihat, Syakir bukanlah jenis lelaki yang hanya tahu bermain dan bergurau semata.
“Beel, bangun!” Safwan menekan-nekan perut Beel. Tubuh gadis itu telah ditutupi dengan kot yang diberikan Syakir.
“Beel” Safwan menekan-nekan lagi hinggan Beel tersedak dan memuntahkan air kolam renang.
Matanya terbuka perlahan memandang orang sekeliling. Safwan melepas nafas lega. Dia terduduk di atas lantai bila Beel benar-benar sedar. Mujurlah Beel sudah selamat.
Fah meluru memeluk Beel yang terbaring. Air mata yang ditahan akhirnya mengalir membasahi pipi. “Baguslah kau tak apa-apa. Baguslah …”
Syakir senyum kelegaan. Mujurlah gadis itu tidak apa-apa. Matanya melilau mencari kelibat Haikal. Baru dia perasan Haikal sedari tadi menjadi pemerhati dari seberang sana.
Haikal meraup wajahnya. Tangan mengusap rambut dan dia melangkah masuk ke dalam rumah. Kecewa rasanya bila bukan dia yang menyelamatkan Beel. Adakah ia kebetulan atau sememangnya membuktikan sesuatu?
Syakir mengejar Haikal yang melangkah pergi. Dia tahu perasaan Haikal saat ini. Kecewa, marah, sedih dan entah rasa apa lagi yang bercampur-baur. Tapi yang pasti Haikal tidak senang hati.
“Kal” Syakir menegur Haikal yang baru keluar dari biliknya. Di tangan kirinya memegang tualan manakal tangan kanannya memegang fail yang sepatutnya diserahkan pada Syakir.
“Kau ok ke?” Syakir menyambut huluran Haikal.
Haikal mengangguk perlahan. “Kau baliklah. Dah maghrib ni”.
Syakir memandang Haikal. Mencari kepastian apakah benar sahabatnya itu tidak apa-apa.
Haikal melepas nafas. “Aku oklah. Tak penting siapa yang selamatkan Beel, yang penting dia selamat. Aku… ataupun Wan yang selamatkan, sama je”.
Syakir melepas nafas. Bila Haikal berkata begitu, ertinya itulah yang menyusahkan hati Haikal. Haikal kecewa bila orang lain yang menyelamatkan isterinya. Dia sudah lama mengenali Haikal. Setakat hal ini, bagaimanalah dia tidak tahu?
Haikal memandang Syakir bila temannya itu kaku di tempatnya. “Kir. Kir, kau baliklah. Aku ok”.
Syakir mengangguk-angguk. Bahu Haikal ditepuk perlahan. “Jumpa kat office esok”.
Haikal duduk di atas kerusi kayu yang terdapat di hadapan biliknya. Tualan yang tadinya dipegang digunakan untuk mengelap rambutnya.
Ketika Beel jatuh tadi, yang terbayang di ruang mata hanyalah kemalangan yang menimpa Nab suatu ketika dulu. Dia benar-benar buntu soal apa yang harus dilakukan saat itu. Hingga semuanya menjadi terlambat.
Bila dia sedar. Nab sudah pun menghembuskan nafas terakhirnya. Jika saja ketika itu perkara pertama yang dia lakukan adalah menghubungi ambulans, mungkin saja dia sudah bergelar suami Nab saat ini.
Kejadiannya sama. Cuma ketika ini, ada orang lain yang menyelamatkan Beel. Sekalipun orang itu bukan dirinya, tapi dia tetap bersyukur Beel selamat. Memang dia kecewa yang teramat, tapi itu lebih baik dari dia harus menanggung kehilangan orang yang tercinta buat kali kedua.

##########

“Kau ok tak ni?”
Beel mengangguk perlahan. Tangan menggenggam cawan air panas yang disediakan Fah buatnya.
Fah melepas nafas. Tuala yang membaluti tubuh Beel dibetulkan dan dia duduk di sebelah Beel. “Kau tahu tak? Aku risau gila bila kau dengan abang tak keluar-keluar dari air. Rasa macam dah fikir bukan-bukan”.
Beel mengukir senyum lemah. Dia sendiri tidak menyangka apa yang akan berlaku. Semuanya berlaku sekelip mata. Tapi, yang penting dia selamat. Dan abang Wan juga selamat.
Fah memandang Beel. Beel masih lagi menghirup air panasnya. Baru Fah teringat soal Haikal. Haikal bersama mereka tadi. Ertinya Haikal melihat semua yang berlaku.
Nafas dilepas. Pasti Haikal kecewa kerana tidak dapat menyelamatkan Beel. Sekalipun Fah tidak tahu perasaan Haikal terhadap Beel, tapi mana ada suami yang tidak kecewa bila isteri sendiri diselamatkan oleh lelaki lain di hadapan matanya?
“Abang Wan mana?”
Fah membulatkan mata memandang Beel. “Apa kau tanya?”
“Abang Wan mana?”
“Kak Nia bawa dia pergi bilik tamu. Kena tukar baju”.
Beel mengangguk memahami. “Dah maghrib. Kau solatlah kat sini”.
Fah menggeleng. “Tak pelah. Lepas abang siap, kita orang gerak terus. Kau pun dah penat. Nak rehatkan?”
Beel diam mendengar kata-kata Fah. Nampaknya Fah sendiri tidak selesa dengan apa yang berlaku.

##########

“Abang!”
Safwan melepas nafas. Dia yang baru saja mengorak langkah menaiki tangga berhenti. Badan berpaling memandang ke arah Fah di pintu.
“Kenapa abang buat macam tu?” Fah memandang Safwan dengan kerutan dahi.
“Buat apa?” Safwan menyoal kembali.
Fah diam sebentar. Nafas dilepas memandang abangnya. Safwan menjongket keningnya. “Fah tanya kenapa abang selamatkan Beel?”
Fah mengangguk. Safwan mengerutkan dahi. “Penting ke siapa yang selamatkan Beel? Yang penting Beel selamat”.
“Memang. Yang penting Beel selamat. Tapi abang ingat semuanya fikir macam tu ke? Akhirnya, orang mesti akan tanya siapa yang selamatkan. Beel ada suami. Dia ada suami, mestilah suami dia yang kena selamatkan dia” Fah meninggi suara.
Safwan memejam mata seketika. “Apa yang Fah fikir ni? Samada abang atau Haikal yang selamatkan Beel, ada beza ke?”
“Mestilah ada. Abang Haikal tu suami dia. Abang… cuma abang angkat. Abang tak rasa ke abang dah melampaui batas?”
“Fah. Abang selamatkan Beel sebab abang tak nak Beel apa-apa. Kalau Beel terbiar lama dalam air tadi..”
“Abang tahu tak abang Haikal pun terjun?” Fah memotong kata-kata abangnya.
Safwan terdiam. Dia langsung tidak menyedari hal itu. Fikirnya Haikal langsung tidak masuk ke dalam air.
“Abang tak tahu kan?” Fah menyoal, mencari kepastian.
“Yang penting, abang yang selamatkan Beel”.
“Tengok! Tadi abang yang cakap… yang penting Beel selamat. Tapi sekarang abang cakap yang penting abang yang selamatkan Beel. Abang pun sama macam orang lain. Bila Beel selamat, yang penting siapa yang selamatkan. Abang sendiri berfikir tak sama dengan apa yang abang cakap!” Fah seolah-olah memarahi Safwan.
Safwan melepas nafas mendengar kata-kata Fah. “Fah.. Tolonglah. Abang penat. Abang nak naik, nak solat Maghrib. Apa-apa kita bincang esok?”
Fah menggeleng. “Fah tak nak abang jadi orang ketiga dalam perkahwinan orang lain”.
Safwan mengerut dahi. “Apa yang Fah cakap ni?”
“Fah tahu abang sayangkan Beel lebih dari seorang adik. Dan Fah tahu sebab tu jugalah abang Haikal melenting setiap kali dia nampak abang dengan Beel”.
Suasana sunyi seketika. Safwan memejam mata, mencari ruang untuk berfikir. Jadi Fah sudah tahu apa yang dia rasakan terhadap Beel? Bagaimana adiknya itu boleh tahu?
“Abang.. Abang sayangkan Beel. Abang cintakan Beel kan?”
“Kalau betul pun, apa salahnya?”
Fah mengerut dahi. “Abang, Beel tu isteri orang”.
“Memang dia isteri orang. Tapi Fah sendiri nampak macam mana Haikal layan Beel. Fah nak abang mengalah pada lelaki macam tu? Lelaki yang langsung tak pandai hargai Beel. Siap boleh marah-marah Beel depan kita lagi. Fah rasa lelaki macam tu layak ke untuk Beel?”
Fah mendiamkan diri. Memang abang Haikal melayan Beel tidak baik. Itu kerana Beel juga tidak melayan abang Haikal dengan baik. Jadi, tidak ada sebab mengapa abangnya harus menjadi orang ketiga dalam perkahwinan mereka!
“Dahlah Fah. Abang naik dulu. Malam ni Fah tak payah masaklah. Abang tak nak makan” ucap Safwan perlahan dan dia terus menaiki tangga.
Fah terundur sedikit. Pening kepalanya dengan masalah ini. Abang cintakan Beel sedangkan Beel isteri abang Haikal. Apa sebenarnya yang sedang berlaku ini?

DILARANG NIKAHI AKU – 41

Beel membulatkan mata, teruja melihat durian crepe yang terhidang di atas meja. Bibir melebarkan senyum yang memang tersedia lebar. Haikal di kerusinya dipandang.
“Kenapa?” Haikal menyoal.
“Awak belikan ke?” Beel sengih.
Haikal diam. “Nak makan, makan. Tak nak sudah, saya suruh Kak Nia masuk tong sampah je”.
Beel mencebik. Pinggan yang terisi durian crepe itu diambil dengan gembira. Haikal dipandang lagi. Konon ingin mengucapkan terima kasih. Tapi niat dibatalkan melihat riak wajah Haikal yang menyakitkan hati.
Haikal senyum sinis. Melihat Nia yang menatang dulang yang terisi milo panas dan jus durian ais. “Kak Nia”.
Nia tersenyum bila ditegur kedua pasangan suami isteri itu. “Jemput minum”.
Beel tersenyum sambil menyuap durian crepe yang entah ke berapa ke dalam mulutnya. Haikal membulatkan mata melihat pinggan yang sudah kosong. “Lajunya awak makan”.
Beel sengih. “Awak beli sikit je?”
“Amboi. Ucap terima kasih pun tak. Nak mintak lagi?”
Beel menjeling memandang Haikal. Haikal ketawa kecil melihat gelagat Beel. Gadis itu kelihatan comel dengan gelagat begitu.
“Kak Nia, keluarkanlah durian crepe yang ada dalam peti ais tu. Nanti berbau pula” Haikal memandang Nia. Nia tersenyum dan mengangguk.
“Baik En.Haikal”. Nia tersengih memikirkan Haikal sebenarnya memang membeli durian crepe sebanyaknya untuk Beel. Sengaja berkata begitu untuk menjaga air mukanya.
Beel mencebik. “Terima kasihlah sebab tahan bau durian yang tak disukai ni. Habis kalau tak suka siapa suruh beli” Beel menyindir Haikal dan merungut sendiri.
Haikal mengecilkan mata memandang Beel. Geram benar dengan kata-kata yang dia keluarkan. “Kalau tak nak saya suruh Kak Nia buanglah”.
“Mestilah nak!” Beel menjerit. Wajah riak yang terpamer jelas mempamerkan rasa sakit hati yang dirasakan.
Haikal mengangguk. Membuat wajah berlagak. Terasa kemenangan besar berpihak pada dirinya. “Kak Nia”.
Nia menggeleng-geleng melihat gelagat mereka. Langkah diatur ke dapur semula untuk mengambil durian crepe buat Cik Beelnya.
Beel menjeling Haikal sakit hati. Geram betul bila Haikal mengukir senyum kemenangan. Tengoklah. ‘Ada ubi ada batas, ada hari aku balas punya!’

############

Fah memandang nombor telefon yang tertera pada skrin telefon bimbitnya. Nama yang disimpan sebagai ‘Syakir Sya’rani’ itu diteliti.
Nafas dilepas. Perlukah dia menghantar mesej pada aplikasi ‘Whats App’ itu?
“Adoi!” Fah bersandar pada kerusi. Seketika, jam dinding dikerling.
Jam menunjukkan pukul 10.45 pagi. Dan kelas seterusnya bermula jam 11.00 pagi. Dia sudah mengambil sarapan di rumah. Itu yang menyebabkan dia tidak keluar ke kantin dan menjadi penunggu di dalam kelas.
Dahinya berkerut memikirkan masalah itu. Dia mahu tahu tanda-tanda seorang lelaki meminati seorang perempuan. Jadi bolehlah dia meneka apakah perasaan abang pada Beel sebenarnya.
Tapi kalau dia menyoal Syakir pasti lain yang dia dapatkan sebagai jawapannya. Sudahlah Syakir kerjanya meleweh saja. Lain yang ditanya lain yang dijawab.
“Kalau nak mesej taip je”.
Fah tersentak mendengar suara itu. Langsung memandang sang empunya yang bersuara. Liur ditelan bila mendapati Syakir berada di belakangnya.
“Nak mesej saya ke?”
Fah langsung menutup telefon bimbitnya. Diletak terus di atas meja. Terselit di antara buku-bukunya.
“Malu ke?” Syakir menyoal lagi. Seronok dapat mengusik gadis itu. Sudahlah sejak kebelakangan ini Fah asyik mengelakkan diri darinya. Tapi kali ini, Fah tidak dapat lari lagi.
“Fah” Syakir memanggil lagi.
Fah menunduk. “Awak datang dari mana?” perlahan suaranya menyoal.
Syakir ketawa kecil. “Comelkan awak ni?”
Fah melepas nafas. Inilah masalah Syakir. “Awak datang dari mana?”
“Dari mana lagi? Dari luarlah”.
Fah memandang dengan jelingan. “Saya nak cakap dengan awak. Boleh awak jawab betul-betul?”
Syakir ketawa lagi. Tangan diangkat membuat gaya bersumpah. “Ok. Janji lepas ni saya tak jawab main-main dah”.
Fah mengerutkan dahi. Dan Syakir ketawa lagi. Syakir mula terkesima melihat wajah Fah yang sudah mempamerkan riak menyampah. Wajah diseriuskan dan dia menyoal.
“Awak nak cakap apa?”
Fah memandang. Kepala digelengkan sesudah dia berfikir sehabisnya. “Nanti kalau saya nak tanya, saya mesej”.
Syakir memandang. “Awak ada masalah ke?”
Fah menggeleng. Dia membetulkan duduknya bila rakan sekelasnya mula memasuki kelas. Syakir melepas nafas. Serasanya ada yang tidak kena dengan Fah, tapi takkanlah dia mahu memaksa Fah bercerita padanya?

############

“Cakap dengan siapa tu?” Haikal menyoal sesudah Beel meletakkan panggilan.
Beel menoleh memandang Haikal yang tiba-tiba menegur. “Abang Wan”.
Haikal membuat muka. ‘Abang Wan lagi? Asyik-asyik abang Wan. Macam tak de orang lain dalam dunia ni’.
Beel memandang Haikal yang tidak memberi respon. Langkah diatur masuk semula ke dalam rumah. Namun tangan ditarik Haikal, mematikan langkahnya.
“Kalau awak tak call Wan tak boleh ke?”
Beel mengerutkan dahi. Tangan Haikal yang memegang tangannya dilepaskan. “Kalau saya tak call, nanti abang Wan call”.
Haikal menarik tangan Beel kembali. “Kalau awak tak jawab tak boleh ke?”
Beel mengerutkan dahi lagi. Tangannya ditarik kembali dari pegangan Haikal. “Kalau saya tak jawab mestilah dia pelik. Nanti dia risau pula”.
Haikal melepas nafas. Membiarkan Beel menarik tangan dari pegangannya. Wajah gadis itu dipandang sayu. Mengapa Beel tidak dapat membaca perasaannya?
Beel memandang hairan. Ada sesuatu yang tidak kena dengan Haikalkah? “Awak ok?”
Haikal memegang kedua belah bahu Beel. “Awak tak nampak ke?”
Beel mengerutkan dahi. Bertambah bingung dengan tindakan Haikal. Tubuhnya dilepaskan dari pegangan Haikal. “Nampak apa?”
“Nabilah Anisah, saya … saya …”
Beel mula berasa tidak sedap hati dengan tindakan Haikal. Dia menguntum senyum paksa seraya berkata, “Saya masuk dulu. Nak tengok apa Kak Nia masak untuk makan malam”.
Haikal melepas nafas. Menghantar Beel dengan pandangan anak matanya. Sebaik Beel hilang dari pandangan, Haikal mengetuk kepala sendiri. Apa kerja bodoh yang dia lakukan tadi?

#############

Beel tersenyum bila kereta Fah dan kereta Safwan serentak tiba di hadapan rumahnya. Alat kawalan ditekan bagi membolehkan kedua buah kereta memasuki garaj.
Sebaik pagar terbuka, Fah dan Safwan sama-sama memandu kereta memasuki perkarangan rumah dan seterusnya meletakkan kereta di garaj. Dan keduanya turun dari kereta serentak.
“Ye! Dah sampai pun dua-dua” Beel berlari anak menuju ke arah Fah.
Fah memandang Beel dengan kerutan dahi. “Kau ajak abang sekali ke?”
Beel mengangguk. Tangan Fah ditarik dan langkah diatur menuju ke arah Safwan. “Hai, abang Wan”.
Safwan tersenyum. “Kenapa Beel ajak abang Wan sekali?”
Beel sengih mendengar soalan Safwan. “Jom. Ikut Beel”.
Fah memandang Safwan dan Safwan memandang Fah. Apa pula kejutan Beel kali ini?
Beel berhenti di kolam renang. Langkah diatur menuju ke arah meja dan kerusi yang tersedia di situ. “Jom!” Beel menjemput Safwan dan Fah duduk bersamanya.
Safwan tersenyum melihat sebiji kek keju berada di atas meja. “Ada apa-apa ke ni?”
Fah memandang Beel curiga. Apa kena dengan kawannya seorang itu?
“Beel nak mempersembahkan … kek pertama yang dibuat … by me” Beel ketawa sendiri.
Fah mencebik. “Boleh percaya ke kau buat ni?”
“Betul-lah. Rasalah” Beel memotong kek keju itu dan diberikan sepotong pada Fah dan sepotong pada Safwan.
Nia muncul dari dapur menatang jus epal untuk dihidangkan buat tetamu kesayangan Cik Beelnya. Dia sebenarnya risau jika En.Haikal pulang tiba-tiba. Selalunya bila En.Safwan datang ke rumah, pasti Cik Beel dan En.Haikal akan bergaduh.
“Kak Nia, betul ke Beel buat kek ni?” Fah memandang wanita itu.
Nia mengangguk dengan senyuman. “Kak Nia cuma jadi pembantu je”.
Fah mencebik tidak percaya. Iyalah, sepanjang dia berkenalan dengan Beel, mana pernah Beel masuk ke dapur. Hanya tahu makan dan menjadi tukang komen saja. Mimpi apa tiba-tiba Beel membuat kek?
Safwan tersenyum memandang Beel. Tangan mengusap kepala gadis itu. “Pandai adik abang seorang ni”.
Fah memandang abangnya. Terasa tidak selesa dengan apa yang abang lakukan terhadap Beel. Memang sebelum ini dia biasa-biasa saja. Tapi sekarang … Dia mula sangsi dengan setiap tindakan abang terhadap Beel. Apakah ia tindakan seorang abang atau seorang lelaki?
“Oklah. Kak Nia masuk dalam dulu. Ada apa-apa Cik Beel panggil ye?”
Beel mengangguk dengan senyuman. “Tak pelah. Kak Nia rehat je. Beel janji Beel tak panggil dah”.
Nia menguntum senyum manis. Memang dia mahu rehat, tapi sebelum itu dia harus menyelesaikan pakaian majikannya yang masih bersidai dahulu. Langkah diatur meninggalkan mereka bertiga di kolam.
“Sedap tak?”
“Tak”.
“Sedap”.
Beel ketawa bila Fah dan Safwan memberi pendapat berbeza. Fah memandang Safwan. Safwan menjongket keningnya. “Kenapa?”
“Abang ni …” Fah mencubit lengan abangnya sakit hati. Dia baru saja mahu mengenakan Beel. Tapi abangnya menggagalkan rancangan.
“Makanlah lagi. Banyak-banyak sampai habis. Beel ingat nak bagi kat opah … Tapi opah mana makan benda-benda macam ni” Beel menongkat dagunya.
“Tak pe” Fah tersenyum memandang Beel. “Biar aku makan semua, aku niatkan untuk perut opah”.
Beel ketawa geli hati dengan ‘rapuan’ Fah. Fah mengangguk-angguk tanda dia benar-benar berniat begitu. Beel mencebik. “Merapulah kau ni!”
“Suami Beel tak de?” Safwan menyoal bila melihat Beel selamba saja mengajaknya datang ke rumah.
Beel menggeleng. “Dia pergi kerja. Alah, kalau dia balik pun biarlah. Bukannya selalu abang Wan datang rumah ni”.
Fah memandang Beel. “Kau dengan dia tak ok-ok lagi?”
Beel melepaskan keluhan. Rimas betul bila disoal tentang Haikal. “Dah. Jangan cakap fasal dia. Aku ajak kau dengan abang Wan datang ni nak jamu cheseecake aku. Makan cepat!”

############

Syakir mengangguk mendengar kata-kata Haikal. “Kalau macam tu, aku pergi rumah kaulah. Jom”.
Haikal melihat jam dinding. Jam menunjukkan tepat pukul 6.00 petang. “Kau pergilah dulu. Aku nak simpan fail-fail ni. Kita jumpa kat rumah aku”.
Syakir mengerut dahi. “La… Alang-alang dah nak balik ni, baik kita gerak sekali je”.
“Tak pe. Kau gerak dulu” Haikal mengucap sambil mengemas kertas-kertas yang berselerak di atas mejanya.
Syakir melepas nafas. Sudah tahu perangai ‘keras’ temannya itu. “Suka hati kaulah. Tapi kau jangan lambat sangat. Kalau tak aku balik je terus”.
Haikal mengangguk mendengar kata-kata Syakir. Syakir menggeleng-geleng dan melangkah keluar dari pejabat Haikal.

############

Dia mengerut dahi bila terlihat Nia berlari anak keluar dari rumah. Ada orang datangkah?
Beel memandang Fah dan Safwan di hadapannya. “Kejap tau. Macam ada orang datang”.
Fah dan Safwan mengangguk dan Beel bangun dari kerusi. Langkah diatur masuk ke ruang tamu dan berlari anak ke laman rumah. Melihat Nia yang menekan alat kawalan pagar, Beel mendekat.
“Kak Nia, siapa tu?”
“En.Syakir”.
Beel mengangguk memahami. Setelah kereta Syakir memasuki garaj, Nia langsung ke dalam menyambung kerjanya yang belum siap. Beel tersenyum memandang Syakir yang baru turun dari keretanya.
“Tak cakap pun nak datang”.
Syakir tersenyum. “Datang nak ambil barang. Tengah tunggu Haikal ni”.
Beel mengerut dahi. “Bukan dah jumpa kat office ke?”
Syakir mengangguk. Langkah diatur menuju ke arah Beel. Dan mereka sama-sama melangkah masuk. “Memanglah. Tapi Haikal tertinggal fail tu kat rumah”.
Beel membuat mulut berbentuk o. Syakir menoleh semula ke arah garaj dan memandang Beel kembali. “Tu macam kereta Fah je”.
Beel ketawa kecil. “Tahu-tahu ke abang Syakir ni. Jomlah join sekali. Ada parti!”
Syakir tersenyum mengikut Beel. Tapi ada kereta lain di garaj. Dia sendiri tidak mengecam kereta itu. Sememangnya ada siapa lagi selain Fah?
“Hello, hello!”
Fah dan Safwan menoleh ke belakang. Melihat Beel yang melangkah masuk bersama Syakir di belakangnya. “Hai”.
Fah membuat muka. Dia memang tidak selesa bila ada Syakir bersama. Apatah lagi bila mengenangkan peristiwa di kelas beberapa hari lalu.
Safwan bangun dari kerusi dan menghulur tangan. Syakir menyambut dengan senyuman.
“Lama tak jumpa” Safwan membuka kata.
Syakir mengangguk. Dia tahu Safwan sebenarnya tidak suka melihat dia. Lebih-lebih lagi, Safwan tahu bahawa dia sedang cuba memikat Fah yang merupakan adik tunggal Safwan itu.
“Duduklah” Beel menjemput.
Syakir menarik kerusi di sebelah Fah yang kosong. Gembira bila dapat duduk di sebelah Fah. Tapi Safwan lebih cepat darinya. Bila kerusi itu ditarik Syakir, Safwan terus duduk sebelum Syakir sempat bersuara.
“Duduklah” Safwan menarik kerusi di sebelahnya. Yang tadinya merupakan tempat duduknya.
Beel ketawa kecil melihat adegan itu. Dia dapat melihat wajah Syakir yang mempamerkan rasa kecewa.
“Cheesecake ni Beel buat sendiri. Abang Syakir rasalah” Beel menghulurkan kek pada Syakir.
Syakir menguntum senyum. Sekali-sekala dia mencuri-curi memandang Fah namun Safwan ada saja idea untuk menyakitkan hatinya.

###########

Haikal mengerut dahi melihat kereta yang berkumpul di garaj. Memanglah garaj itu besar hingga boleh menempatkan sepuluh buah kereta. Tapi mengapa ada kereta Safwan sekali?
Nafas turun naik menahan marah. Sudah berkali-kali dia memberitahu Beel, jangan membawa Safwan masuk ke rumahnya. Hanya dengan sekali pandang pun dia sudah tahu lelaki itu ada hati dengan isterinya. Mengapalah Beel degil sangat?
Langakh diatur laju memasuki rumah. Berkerut dahi bila Syakir tiada di ruang tamu. Sedangkan dia sudah berpesan agar Syakir menunggu di ruang tamu.
Sakit hatinya bertambah bila mendengar suara gelak tawa yang datang dari dalam. Haikal melangkah lagi. Pasti mereka semua berada di kolam renang.

DILARANG NIKAHI AKU – 40

Haikal memandang Beel, cuba untuk meredakan kemarahan Beel. Jika keduanya sama-sama panas, siapa yang akan menyejukkan keadaan? Api bertemu api bukankah akan menambahkan kepanasan?
“Dengarlah dulu apa saya nak cakap ni” Haikal menarik tangan Beel.
Beel menolak tubuh Haikal sekuatnya. Hingga lelaki itu jatuh rebah di atas lantai. Haikal mengerutkan dahi. Mengapa Beel semarah ini padanya?
“Saya tak nak dengar apa-apa” Beel memejam mata lama.
Baru Haikal terperasan air mata yang merembes keluar dari mata Beel. Bertambah kerutan di dahinya. Bertambah dan bertambah lagi. “Beel ..”
“Jangan sebut nama saya!!” Beel menjerit sekuat mungkin. Biar didengari Nia yang sedang tidur di dalam biliknya.
Beel memandang Haikal dengan cebikannya. Wajah itu dipandang bersama air matanya yang masih mengalir. “Kenapa awak buat macam ni? Awak sanggup tipu Kak Su saya! Awak tak tahu ke yang Kak Su tu sayang sangat dengan awak. Awak sendiri nampak keadaan dia waktu kat hospital hari tu. Kak Su percaya awak, yakin dengan awak. Dia buat semua untuk awak. Kenapa awak curang dengan Kak Su?!”
Haikal diam. Tidak tahu lagi apa yang harus dia katakan. Akhirnya dia hanya duduk bersila di atas lantai.
“Kenapa Haikal? Jawablah. Saya bukan tanya sebab nak awak diam je. Awak jawablah! Kenapa? Sanggup awak curang dengan saya kan? Sanggup awak …” Beel sudah terduduk di sofa. Dia sudah letih marah-marah. Hari sendiri sudah lewat malam. Sudahlah dia duduk menangis sejak petang tadi. Malam marah-marah pula. Habis hilang semua tenaganya.
Haikal bangun dari duduk melihat Beel sudah teresak-esak di atas sofa. Dia mendekati Beel dan duduk berlutut di hadapan Beel. Perlahan tangannya mengesat air mata Beel dan tubuh isterinya itu dipeluk.
Beel masih teresak-esak dalam pelukan Haikal. Haikal melepas nafas. Belakang Beel diusap perlahan. “Shhh … Janganlah menangis. Saya minta maaf ye” Haikal memujuk.
Beel menahan esakannya. Memperlahan suara, menenangkan diri. Haikal menepuk-nepuk belakang Beel. Dia menarik nafas sedalamnya. Inilah masa terbaik untuk dia menceritakan segalanya dari A sampai Z.
“Dia arwah tunang saya. Arwah bekas tunang saya. Kita orang kenal masa sama-sama belajar kat Kuwait dulu”.
Zainab Khalisah. Itulah nama gadis kesayangannya suatu masa dulu. Kerana itulah juga dia terkejut bila terdengar opah memanggil Beel dengan nama Nab, itulah gelaran yang dia gunakan untuk memanggil arwah tunangnya. Nab.
Kebetulannya Nab adalah anak kepada rakan kongsi rapat papa. Memudahkan mereka bertemu hari demi hari. Akhirnya melihat kerapatan dan kemesraan di antara mereka, keluarganya dan keluarga Nab memutuskan untuk menyatukan mereka.
Pucuk dicita ulam mendatang, dia dan Nab sama-sama bersetuju dengan percaturan keluarga mereka. Apalagi hubungan bertambah rapat dan mesra namun masing-masing mengetahui batasan mereka.
Hinggalah seminggu saja lagi untuk mereka diijabkabulkan … Nab kemalangan. Betul-betul di hadapan matanya. Tepat pada pandangannya. Dilanggar sebuah lori hingga menyebabkan tubuh kecil tunangnya itu melantun jauh.
Bagai orang hilang akal Haikal berdiri tegak. Kelam-kabut orang ramai yang menyedarkannya bahawa yang dilanggar itu adalah bakal isterinya. Haikal menjerit memanggil Nab namun gadis itu sangat lemah.
Mujur ada yang prihatin menelefon ambulans. Namun Haikal tahu, Nab pasti tidak sempat diselamatkan. Dan sangkaannya tepat, Nab meninggal ketika dalam perjalanan ke hospital.
Setelah pemergian Nab, Haikal menyibukkan diri dengan kerja. Istilah jodoh atau cinta sudah tiada dalam hidupnya. Papa juga tidak pernah menyentuh soal itu kerana tahu Haikal sangat-sangat sayangkan Nab.
Hinggalah wasiat atuk dibuka. Rupanya papa sendiri tidak tahu isi wasiat itu. Dia sendiri terkejut bila ada rencana lain yang atuk siapkan untuknya sekiranya dia masih belum berumah tangga pada usia 30 tahun.
Dia tidak curang pada Suraya. Hanya belum dapat melupakan Nab sepenuhnya. Nab adalah gadis pertama yang memasuki hatinya, pastilah sukar untuk Nab dilupakan.
“Saya memang tak curang dengan Su” Haikal menolak tubuh Beel perlahan.
Beel yang masih teresak mengesat air matanya. Haikal dipandang. “Betul?”
Haikal mengangguk, mengukirkan senyum agar dapat menyejukkan hati Beel. Beel melepas nafas. “Kak Su tahu tak?”
“Tahu apa?”
“Fasal arwah Nab?”
Haikal menggeleng. “Saya kalau boleh tak nak bagitahu”.
Beel diam. Hatinya lega kerana Haikal tidak curang pada Kak Su. Sedangkan Kak Su begitu menyayangi Haikal, memang tidak patutlah jika Haikal curang pada Kak Su.
Haikal memandang Beel yang termenung. “Beel”.
Beel memandang Haikal. Tangannya yang berada dalam pegangan Haikal ditarik. Baru dia perasan dia sedang duduk di atas sofa dan Haikal duduk lutut menghadapnya. Lagak seperti memujuk kekasih yang merajuk.
Langsung Beel menolak tubuh Haikal agar jauh darinya. Dia bangun dari duduk, memandang Haikal dengan wajah serius.
Haikal mengerut dahi melihat perubahan Beel. “Kenapa ni?”
Beel mengecilkan mata. “Kalau awak bagitahu orang lain apa yang jadi malam ni, siap awak!!” Beel menunjuk jari telunjuknya.
Haikal ketawa kecil. Beel sudah kembali. Bererti Beel percaya padanya, Beel tidak bersedih lagi. Dia bangun berdiri dan mendekati Beel.
“Apa dekat-dekat ni?” Beel membulatkan mata.
Haikal sengih. “Tadi dah peluk dah”.
Beel mengetap bibir. Tangan laju menampar Haikal sekuat hati hingga lelaki itu mengaduh. “Padan muka”.
Haikal memandang. Dia tiba-tiba tersenyum memandang Beel. “Awak nangis dahsyat sangat tadi kenapa? Betul ke awak kesiankan Kak Su? Ke awak yang cemburu?”
Beel mencebik. “Gila!” Langkah diatur laju menuju ke bilik air. Sedang tanpa sedar, bibir perlahan mengukir senyum.
“Jangan senyum seorang dalam bilik air pula!” Haikal menjerit sambil memandang Beel menutup pintu bilik air.
Beel berdiri di belakang pintu. Tangan diletakkan di pipi menahan malu. Apa sebenarnya perasaan yang dia rasakan ketika ini?

############

Fah memandang Safwan yang asyik berbual dengan Beel. Pelbagai kisah yang dibicarakan. Itu ini, itu ini. Habis semua kisah lama diungkit keduanya.
Kata Beel, Haikal tidak suka Safwan datang ke rumah. Kerana itulah, mereka bertiga keluar mengambil angin di luar. Bertemu di luar juga lebih selesa kerana tidak perlu mengambil masa. Boleh berbual selama mana yang mereka mahu.
Fah melepas nafas. Selepas dia membuat tekaan beberapa hari lalu, dia telah mengimbas semula semua saat-saat mereka dua beradik yang berlalu bersama Beel.
Safwan seperti menyayangi Beel seperti wanita. Seperti Adam sayangkan Hawanya. Tapi kadang-kala seperti adik. Mungkin juga anak. Seperti Safwan sayangkannya.
Mahu bertanya amatlah mustahil. Untuk apa dia harus menyoal? Pastilah kerana dia ingin tahu apa perasaan Safwan pada teman baiknya itu. Tapi jika dia bertanya pasti dia akan mendapat soalan sebagai jawapan.
Jika benarlah abang menyayangi Beel sebagai seorang wanita, ia pasti akan mendatangkan kesulitan suatu hari nanti. Mustahil abang akan berdiam melihat Haikal dan Beel bergaduh setiap hari. Silap hari bulan abang yang menjadi punca perpisahan mereka.
Fah beristighfar. Dia kalau boleh tidak mahu Haikal dan Beel bercerai. Dia tidak mahu kawan baiknya itu menjadi janda pada usia muda. Susah untuk menghindari pandangan negatif masyarakat nanti.
“Fah. Fah!”
Fah terkebil-kebil memandang Beel. Jeritan Beel mematikan lamunannya. “Kenapa?”
Beel mengerut dahi. “Kau dengar tak apa aku tanya tadi?”
“Apa?”
Beel melepas nafas. Safwan memandang Fah. Apa yang tidak kena dengan adiknya itu? “Tak sihat ke?”
Fah menggeleng mendengar soalan abangnya. “Fah ok. Kau tanya apa tadi?” Beel disoal.
“Kau biar betul. Selalu tak macam ni pun” Beel memandang.
Fah ketawa kecil. “Nak exam dah. Mestilah hilang focus sikit. Kau tanya apa tadi?”
“Aku tanya kau rindu Kak Putih tak? Dia kata dia dah nak balik. Mesti dia rindu sangat dengan Mak Jah” Beel ketawa kecil terbayangkan Kak Putihnya muncul di rumah tiba-tiba.
Fah mengangguk. “Rindu”.
Beel memandang Fah. “Kau dah kenapa?”
Fah menggeleng lagi. Safwan memegang bahu adiknya itu. “Tak yah fikir fasal belajarlah. Sekali-sekala kena rest juga”.
Fah tersenyum memandang abang. Dia sudah tahu apa harus dilakukan. Ada seseorang yang boleh membantunya.

############

“Mama”.
Sakinah meletakkan jag air di atas meja kembali bila mendengar suara Suraya memanggil. Langkah diatur menuju ke arah gadis itu. “Ya sayang”.
Suraya tersenyum. “Mama rasa nanti Haikal datang?”
“Mestilah datang. Nak tengok tunang kesayangan dia ni” Sakinah mengusap kepala puteri kesayangannya.
Suraya tersenyum lebar. Dia benar-benar berharap Haikal akan datang melawatnya. Dia sudah hampir sembuh. Kebelakangan ini, dia juga sudah jarang mendapat mimpi itu.
“Su takut Haikal tak datang?”
Suraya menggeleng. “Su tahu Haikal sibuk. Tapi Su lagi suka kalau Haikal datang. Su kalau boleh nak Haikal datang tiap-tiap hari”.
Sakinah memandang anaknya sayu. Bagaimana agaknya keadaan Suraya jika dia tahu Haikal telah menikahi Beel?
“Mama fikir apa?”
Sakinah menggeleng kepala. “Su rehat dulu. Petang nanti, pihak polis nak datang. Nak tanya fasal orang yang cederakan Su malam tu”.
Suraya memandang mamanya. Apakah sudah tiba masanya? Selama ini dia punyalah mengelak dari pihak polis. Harus jugakah kejadian itu diceritakan kepada pihak polis?
Sakinah mengusap pipi Suraya yang sudah berbaring. “Jangan buat muka macam ni. Su kena bagi kerjasama. Kalau tak orang tu akan cederakan orang lain pula”.
Suraya tersenyum lemah. “Tapi Su ..”
“Bagi kerjasama ye?”
Suraya melepas nafas. Anggukan diberikan sementara mamanya menarik selimut menyelimuti dirinya. “Good girl. Sekarang Su rehat dulu, petang nanti ada tenaga sikit”.
Suraya tersenyum lagi. Bertahanlah Suraya. Semuanya akan tamat tak lama lagi. Setelah selesai, dia tidak akan kembali ke hospital lagi. Buat selama-lamanya.

DILARANG NIKAHI AKU – 39

Fah melajukan langkah mengejar abangnya. Safwan pula bagai tahu Fah ada sesuatu yang ingin dikatakan. Semakin Fah dekat, semakin dia menjauh.
“Abang!” Fah akhirnya memanggil.
Safwan berhenti melangkah. Fah yang mengejar dipandang. Menanti kata-kata adik kesayangannya itu.
“Kenapa abang buat macam tu?”
Safwan mengerut dahi. “Buat apa?”
Fah melepas nafas. Tangan Safwan ditarik memasuki rumah. Pintu ditutup dan dia mengambil tempat di sisi abangnya. “Kenapa abang sokong Beel minta cerai?”
Safwan memandang Fah kebingungan. “Bila masa pula abang sokong Beel minta cerai ni?”
“Abang .. Selalunya abang akan cakap suami tu lah yang utama. Tapi tadi abang cakap, baguslah. Beel dah ada perancangan. Tak sama ke macam menyokong?”
Safwan melepas nafas. Tangan meraup wajah, mata dipejam. Bagaimanalah dia boleh terlepas kata tadi? Dia sendiri tidak faham dirinya sendiri.
Sedangkan dia sudah berjanji dengan diri tidak akan melanggar batas seorang abang. Apakah Fah dapat meneka fikirannya?
“Abang gurau je dengan Beel tadi. Takkan abang nak galakkan dia cerai pula kan?”
Fah diam. Wajah Safwan dipandang dan diteliti. Langsung tidak percaya dengan kata-kata Safwan. Sudahlah kebelakangan ini abangnya kelihatan aneh sahaja.
“Dahlah. Abang nak masuk bilik, nak mandi, solat, tidur. Penat sangat ni. Fah jangan lupa solat Isya’ tau” Safwan menepuk bahu Fah dan bangun dari duduknya.
Fah masih di tempatnya berfikir. Tanda-tanda perangai abang .. Bila dengan Beel terutamanya. Apakah ia membawa maksud abang sukakan Beel? Abang sayangkan Beel lebih dari seorang adik?

#############

Syakir melepas nafas mendengar cerita Haikal. “Normal-lah dia marahkan kau. Kau ni pun satu, dah sayang Beel … mengakulah. Apa susah? Bila kau tunjuk cemburu macam ni tapi tak nak mengaku, memanglah budak tu pening. Kau pun tahu kan? Dia tu budak lagi. Fasal benda macam ni, dia bler lagi. Soal hati perasaan segala bagai ni, kau ingat dia pandai sangat ke?”
Haikal menjeling Syakir yang membebel panjang lebar. Majalah di hadapannya diambil dan dibaling tepat mengenai kepala temannya itu. “Sakitlah bengong!”
“Tahu pun. Aku bukan suruh kau membebel. Aku suruh fikir cara macam mana nak buat aku dengan Beel tak bergaduh sampai bila-bila!”
Syakir mengeluh. Balik-balik itulah soalannya. Disuruh meluahkan perasaan tidak mahu. Itulah, inilah. Sedangkan semut pun tahu bahawa dia menyayangi Beel sebagai seorang wanita.
“Kau dengar tak ni?” Haikal terus mendesak.
Syakir bangun dari duduknya dan menyertai Haikal di sofa. “Kau bagitahu jelah yang kau sayangkan dia. Susah sangat ke?”
“Apa kau merapu ni?”
“Tengok! Aku cakap fasal ni je, kau cakap aku merapu. Kau ni tak nak lupakan Nab, bukan tak boleh lupakan” Syakir merungut.
“Yang kau tiba-tiba ungkit fasal Nab ni kenapa?”
Syakir melepas nafas. “Dahlah. Orang keras kepala macam kau ni, cakap apa pun tak nak dengar. Esok lusa kalau bakal abang ipar aku rampas isteri kesayangan kau tu, padan muka!”
Haikal mengetap bibir memandang Syakir yang sesedap hati ‘menyemburnya’. Syakir sudah membuat riak wajah malas mahu melayan. Fail yang asalnya mahu ditunjukkan pada Haikal diambil kembali dan dia keluar dari pejabat Haikal dengan perasaan geram.

###########

Beel melunjurkan kaki di atas katil. Dia bersandar pada bantal yang disusun supaya dapat menahan tubuhnya. Perlahan, matanya dipejam.
Tidak sampai seminit kemudian, dia menjerit sekuat hati. “Ish! Bosannya! Nak buat apa ni?”
Beel membuka mata. Bukan jenis dialah yang boleh duduk diam tanpa melakukan apa-apa. Memang dia tidak suka membuat kerja rumah, dia suka bermain! Masalahnya dia sendirian di rumah sekarang.
Kak Nia sudah keluar membeli barang dapur bersama Pak Abu. Jadi tiada orang di rumah. Apa yang harus dia lakukan?
Beel menghentak kaki kerana terasa kebosanan yang amat. Tiba-tiba dia teringat. Kebelakangan ini Kak Nia selalu mengatakan mahu mengemas stor tapi masih belum berkesempatan.
Beel menguntum senyumnya. Dia sudah punya idea. Kata orang, sambil menyelam minum air. Sambil konon dia mengemas, bolehlah dia menyelongkar isi stor itu.
Beel melangkah keluar dari bilik penuh semangat. Dia sudah punya kerja!

###########

Dia meminta jururawat yang menolak kerusinya berhenti di situ.
“Cik Suraya nak berhenti kat sini?” jururawat manis itu menyoal.
Suraya mengangkat wajah memandang langit. Nafas ditarik sedalamnya dan dia tersenyum memandang jururawat itu. “Ya”.
Jururawat itu mengangguk patuh. Dia duduk di kerusi batu putih yang tersedia di taman hospital itu. Sedikit belakang dari Suraya.
Suraya meneliti taman hospital yang dipenuhi pesakit. Berbagai ragam yang dapat dilihat. Rata-rata semuanya ditemani pasangan masing-masing.
Ada suami yang sakit ditemani isteri dan ibu. Ada suami yang sakit ditemani isteri dan anak-anak. Ada isteri yang sakit ditemani suami bersama keluarga. Ada juga pasangan kekasih yang menemani pasangan masing-masing.
Juga ibu menemani anak. Anak menemani ibu. Ayah menemani anak begitu juga sebaliknya. Ada juga kawan menemani teman-teman mereka. Dan pastinya ada yang bersendirian mengambil angin di taman itu.
Suraya melepas nafas. Mama baru pulang ke Kuala Lumpur semalam bersama papa. Tapi Suraya tahu mama akan kembali esok. Mama tidak akan meninggalkannya bersendirian berlama-lama.
Sebenarnya elok juga mamanya pulang ke Kuala Lumpur. Semenjak dia ditempatkan di Negeri Sembilan, belum pernah sekali pun mama pulang ke Kuala Lumpur. Inilah kali pertama. Sekurang-kurangnya dapat juga mama berehat dari menjaganya pagi petang siang malam.
Dia tersenyum sendiri bila mengenangkan hujung minggu ini Haikal akan datang lagi. Memang Haikal tidak berjanji apa-apa, tapi dia merasakan Haikal akan datang.
Ini kerana sudah empat minggu berturut Haikal datang melawatnya setiap hujung minggu. Dengan keberadaan Haikal, semangatnya untuk menjalani proses rawatan sememangnya meningkat. Doktor sendiri telah mengesahkan dia mengalami perubahan positif yang ketara.
Sekarang, dia hanya perlu menyahkan mimpi ngeri itu. Setelah itu, segalanya akan tamat. Dia boleh pulang ke Kuala Lumpur dan menjadi isteri Haikal yang sah. Sama seperti sediakala.

############

Buku-buku yang dipunggahnya disusun kembali ke dalam kotak. Kebanyakan buku yang dia sendiri tidak memahami isi kandungannya. Kerana ia menggunakan Bahasa Arab.
Mengapa Haikal tidak meninggalkan buku itu di Kuwait saja? Bukankah ia lebih diperlukan di sana? Nampaknya Haikal jenis lelaki yang sangat sayangkan barangannya.
Kotak tadi disimpan kemas dan dia mengambil kotak lain pula. Kotak itu kelihatan lebih menarik padanya. Beel membuka kotak itu dengan berhati-hati. Pun begitu, hidungnya ditutup kerana kotaknya sangat berhabuk.
Satu demi satu barangan di dalamnya dikeluarkan. Dahinya berkerut bila terselit di dalamnya bingkai gambar berwarna putih yang berukir.
Beel mengelap habuk yang berada pada cermin bingkai menggunakan tangan. “Haikal?”
Gambar itu diteliti lebih dalam lagi. Matanya dikecilkan bagi memastikan apakah gambar itu gambar Haikal.
Memang benar. Gambar itu adalah gambar Haikal. Gambar Haikal bersama perempuan lain! Beel mengetap bibir menahan geram. Jadi selama ini Haikal mempermainkan Kak Su kesayangannya?
Beel diam berfikir sebentar. Jika ia di dalam stor, bererti ia adalah masa lalu. Tapi, Beel memang langsung tidak percayakan Haikal.
Bingkai gambar itu diambil keluar dari bilik stor. Kemudian dia ke biliknya semula. Almari Haikal diselongkar satu persatu. Mahu mencari bukti bahawa Haikal benar-benar mencurangi kakak sepupunya.
Baru dia terperasankan sebuah kotak sederhana besar di balik baju Haikal yang bersangkut. Kotak itu dikeluarkan dari almari dan Beel mula memunggah isinya.
Gambar, surat cinta, terdapat juga bunga-bunga kering, cincin, rantai dan sebagainya. Album gambar di dalamnya diteliti satu persatu. Hatinya berdebar melihat kedua pasangan itu.
Perempuannya bertudung bawal sentiasa. Wajah memang comel, Beel sendiri akui. Bahkan berkali ganda lebih comel dari Kak Sunya. Tapi itu bukan tiket untuk Haikal berlaku curang pada Kak Su!

#############

Dia mematikan enjin dan menarik kunci. Sesudah barang di dalam kereta diambil, dia menekan butang kunci dan melangkah masuk ke dalam rumah.
Hari ini memang hari yang meletihkan. Dia punya empat mesyuarat yang semuanya berada di lokasi berlainan. Mujur ada pemandu syarikat yang memandu, jika dia memandu sendiri pasti sekarang dia sudah terlelap di pejabatnya.
Pintu biliknya dibuka perlahan. Yang terlintas di fikiran hanya mandi dan tidur. Mujur dia sudah menunaikan solat Isya’ di masjid tadi. Jika tidak ..
Dahi berkerut melihat Beel tidur di sofanya. Briefcase dan fail diletakkan di atas meja. Spontan Haikal meletakkan tangan di dahi Beel. Dia tidak sihatkah?
Sepanjang mereka berkahwin, tidak pernah sekali pun Beel masuk ke kawasannya. Tapi ini, Beel bukan saja masuk, malah dia tidur di kawasan Haikal. Apa yang tidak kena?
Tangan pantas ditarik bila Beel membuka mata. Haikal memandang Beel yang terpisat-pisat bangun dari tidur.
“Dah balik?”
Haikal mengangguk. “Awak tunggu saya ke?”
Beel memandang dengan wajah sakit hatinya. Anggukan diberikan perlahan. Pastinya dia menunggu lelaki itu. Segalanya harus diselesaikan.
Haikal duduk di atas meja. Wajah Beel dipandang. “Kenapa awak tunggu saya?”
“Kenapa awak buat macam tu?”
Haikal diam. Langsung tidak memahami kata-kata Beel. Sebaliknya dia hanya mengerut dahi dan mempamerkan wajah kehairanan.
“Kenapa awak buat macam tu?” Beel meninggikan suaranya.
Kerutan di dahi Haikal bertambah. Apa yang diperkatakan Beel saat ini?
“Kenapa awak buat macam tu? Awak dengar tak apa saya cakap ni?” Beel membuat wajah serius, nada suaranya memang meninggi. Hanya belum menjerit.
“Buat apa?” Haikal akhirnya menyoal.
Beel menahan geram. “Awak boleh buat tak tahu lagi?”
“Beel, kenapa ni?” Haikal jelas mempamerkan riak wajah yang kebingungan.
Beel bangun dari tempatnya. Kotak yang diletak di tepi sofa diambil dan diberi pada Haikal. Untuk menyatakan kegeramannya, segala isi kotak dimuntahkan ke atas sofa.
“Beel ..”
“Apa lagi awak nak cakap? Tak tahu?”