Monthly Archives: March 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 51

Dia berlegar-legar meneliti setiap inci ruang tamu mewah itu. Tidak banyak yang berubah dari kali terakhir dia berkunjung ke rumah itu. Hanya ada beberapa sudut saja yang berkurang dan bertambah.
“Su”.
Dia mengukir senyum mendengar suara itu. Suara yang memanggil namanya. Lantas wajah dipalingkan menghadap sang empunya suara.
Haikal bagai beku buat beberapa ketika. Ternyata sangkaannya tidak salah. Memang benar tetamu yang dikatakan Nia adalah Suraya.
“Lama tak jumpa. Sejak bila awak jadi homesick? Suka duduk rumah dari keluar” Suraya menguntum senyum manisnya. Dalam kata-kata, terselit rasa marah yang tersimpan. Terzahir melalui kata-kata yang dilontarkan.
Haikal mengukir senyum tawar. Dia tahu Suraya marah namun berpura-pura bertenang. Tapi.. Kata-kata Suraya sepertinya terselit sesuatu yang tersirat. Apakah Suraya sudah tahu tentang pernikahannya dengan Beel?
“Haikal, Haikal” Suraya memanggil bila Haikal berdiam sedari tadi.
“Ya?”
Suraya melepas nafas. Dia mengambil tempat di sofa. Begitu juga dengan Haikal. “Awak tak rasa seronok jumpa saya?”
Haikal diam lagi. Hanya senyum dan anggukan yang menjadi jawapan. Sungguh dia tidak tahu apa yang harus diperkatakan.
“Mana isteri awak? Dari tadi tak muncul-muncul?” Suraya memandang wajah Haikal. Awalnya niat hanya ingin melihat-lihat keadaan, tapi kerana rasa sakit hati yang menguasai.. akhirnya dia memutuskan untuk memberitahu Haikal bahawa dia sudah tahu akan pernikahan Haikal dengan Beel.
Haikal mengangkat wajah memandang Suraya. “Awak..”
“Saya dah tahu. Mana Beel?”
“Su.. saya rasa baik awak balik dulu” Haikal mengucap lambat-lambat.
Suraya memandang wajah Haikal, tidak memahami maksud kata-katanya. Haikal mengetuk dahi menggunakan tangan. Apa yang telah dia katakan? Mengapa pula dia menghalau Suraya?
“Saya nak jumpa Beel..” Suraya bangun dari tempat duduknya dan mengambil tempat di sebelah Haikal.
“Kak Su..”
Suraya menoleh pada daun pintu ruang tamu. Begitu juga dengan Haikal. Beel kekal di tempatnya. Dia sendiri tidak tahu harus mempamerkan wajah yang bagaimana dengan perasaannya yang bercampur baur.
Suraya menguntum senyum. Semanis mungkin cuba menyembunyikan rasa marahnya. Mustahil dia mahu mempamerkan sisi negatifnya pada Haikal. Langkah diatur perlahan menuju ke arah Beel. Bahu gadis itu ditarik hingga adik sepupunya itu berada dalam pelukannya.
Beel diam dalam pelukan. Kakak sepupunya itu kelihatan berlainan hari ini. Juga.. Mengapa Kak Su tiba-tiba menarik dia ke dalam pelukan Kak Su?
“Seronok kau hidup dalam rumah ni? Seronok rampas semua hak aku?” Suraya berbisik di telinga Beel. Memastikan kata-katanya tidak didengari Haikal walau sepatah.
“Kak Su..”
“Tak cukup dengan papa, opah, pak su.. Sekarang bakal suami aku pun kau nak juga? Mungkin selama ni aku mengalah tapi kali ini, aku takkan benarkan sesiapa rampas Haikal dari aku”.
Dan tubuh Beel dilepaskan. Suraya menguntum senyum sambil mengusap kepala gadis itu. Haikal memandang mereka berdua.
Suraya melepas nafas dengan senyuman. Sebolehnya rasa marah cuba dikawal. Jika tidak, alamatnya hancurlah rumah Haikal serta-merta.
Haikal tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Sebolehnya, dia mahu keluar dari keserabutan dan kejanggalan yang terjadi antara mereka bertiga. Tapi bagaimana?
“Saya ingat nak bagi kejutan untuk awak. Sebab tu tak bagitahu yang saya dah keluar hospital. Tak sangka saya sendiri yang terkejut” Suraya maju melangkah pada Haikal. Meninggalkan Beel yang masih ‘beku’ di posisinya.
Haikal mencuri pandang ke arah Beel. Bagaimana agaknya perasaan isterinya itu sekarang? Pasti kalau terlihat, kepalanya sudah seperti sabut kelapa ataupun benang yang sudah terpintal-pintal.
“Tapi..” Suraya memandang Haikal. Suaranya diperlahankan sedikit. “Beel cuma gantikan saya kan? Sekarang saya dah balik. Awak boleh ceraikan dia kan?”
Haikal membulatkan mata mendengar kata-kata Suraya. Dahi berkerut jelas mempamerkan rasa tidak puas hati dengan soalan Suraya.
Suraya tergamam melihat respon yang diberikan Haikal. Haikal tidak mahu berpisah dengan Beel? “Awak dah lupa siapa bakal isteri awak sebenarnya?”
Beel yang mendengar menunduk. Air mata yang hampir mengalir ditahan. Mengapa dia harus menangis? Bukankah dia sudah bersedia dengan segala kemungkinan? Sememangnya, perkahwinannya dengan Haikal bukan dirancang dari awal. Dia cuma menjadi bidan terjun yang tidak diundang. Sekadar mak sanggup yang dipaksa naik pelamin demi menutup malu keluarga dan memenuhi wasiat atuk.
“Awak lapar kan? Kita keluar makan”.
Suraya memandang Haikal. Mengapa Haikal bersikap sebegini padanya. Atau jangan-jangan..
Suraya menggeleng-geleng kepalanya. Tidak percaya dengan fikiran dan sangkaan sendiri. “Saya nak tengok bilik kita”. Dia langsung berlari anak keluar dari ruang tamu menuju ke bilik yang dulunya telah dia siapkan untuk bilik pengantin mereka.
“Su! Su!” Haikal mengejar. Sekilas dia memandang Beel dan berlari mengejar Suraya semula.
Beel ketawa sendiri. Dia tidak apa-apa. Dia tidak kisah langsung dengan kepulangan Kak Su. Sebenarnya inilah saat yang paling dia tunggu. Bila Kak Su kembali, dia boleh kembali ke kehidupan asalnya.
Tiada yang akan marah bila keluar seharian dengan Fah. Tiada yang akan mengamuk bila dia bersama abang Wan. Tiada yang akan membebel bila dia makan durian walau sebanyak mana.
“Siapa tu?”
Beel memandang Kak Nia di sebelahnya. “Kakak Beel”.
“Kakak Cik Beel?”
Beel mengangguk. Nia mengerutkan dahinya. “Kenapa En.Haikal kejar kakak Cik Beel?”
Beel ketawa memandang Nia. “Kak Nia… Beel laparlah. Boleh Kak Nia masakkan maggi?” Dan tangan Nia langsung ditarik menuju ke dapur. Membiarkan soalan Nia tidak berjawapan. Membiarkan ia menjadi tanda tanya Nia yang tidak memahami.

###########

Matanya membulat melihat gambar yang terpampang di dinding. Perkara pertama yang dilihat sebaik melangkah masuk ke bilik itu adalah gambar itu. Gambar Beel dan Haikal, gambar perkahwinan mereka.
Liurnya ditelan. Bukan menahan takut tapi menahan marah. Menahan geram juga menahan sakit hati. Haikal yang menunduk dipandang sekilas. Dan langkahnya maju memasuki ke dalam bilik.
Melangkah lebih maju ke dalam bilik membuatkan langkah Suraya laju meneliti dan ‘merayau’ di bilik itu. Menjerit dia melihat bingkai-bingkai gambar Beel yang menghiasi ruangan hiasan.
“Apa ni?”
Haikal berlari anak mendekati Suraya. “Kenapa?”
“Mana gambar-gambar kita dulu? Gambar saya mana? Kenapa awak letak gambar budak ni?” Suraya membulatkan matanya.
Haikal diam tidak memberi jawapan. Dia tahu Suraya begitu. Suka marah-marah tidak kena pada tempatnya. Lebih-lebih lagi jika bersangkut paut dengan Beel.
Suraya melilaukan matanya. Melihat katil dan melangkah selaju mungkin. Bagai berlari menaiki tangga yang memisahkan ruang tidur dan ruang rehat.
“Kenapa ada satu katil je? Bantal.. Awak tidur dengan Beel ke?” Suraya memandang Haikal dengan matanya yang jelas menahan geram.
“Ke awak dah ada apa-apa dengan dia? Awak dah ada apa-apa dengan Beel kan?” Suraya memukul-mukul dada Haikal, melepaskan rasa geramnya juga rasa kecewa dan sakit hati.
“Su.. jangan macam ni” Haikal cuba mengelak dari dipukul Suraya. Dia sendiri kebuntuan, tidak tahu respon apa yang harus diberikan pada Suraya.
“Kenapa awak buat saya macam ni?” Suraya mula mengeluarkan air mata.
Haikal melepas nafas. Tubuh Suraya ditarik ke dalam pelukan. Apa yang menimpa Suraya hingga dia tidak muncul pada pernikahan mereka, dia sendiri tidak tahu. Yang dia tahu, keesokan harinya dia menemui Suraya di hospital.
Tapi Suraya kelihatan lebih sensitif sekarang. Kelihatannya ada sesuatu yang berlaku. Ada sesuatu yang menimpa Suraya membuatkan dia bersikap sebegini rupa.
Lalu bagaimana dengan Beel kesayangannya?

##########

“Kenapa Cik Beel datang balik? Kata nak ambil fon dalam bilik?”
Beel senyum. Gelengan dilepaskan. “Tak pelah Kak Nia. Fon Beel tak de bateri”.
Nia mengerutkan dahi. Apa yang tidak kena? Selalunya tidak pernah pula Beel berpatah balik kalau sudah ke bilik.
Beel sengih menampakkan giginya. Pemandangan tadi menggembirakannya. Dia melihat Haikal memeluk Suraya untuk memujuk kakak sepupu kesayangannya itu.
Beel melebarkan senyum bila memikirkan dia akan bebas tak lama lagi. Perkara pertama yang dia mahu lakukan setelah bebsa dari gelaran isteri adalah memeluk opah kecintaan.

DILARANG NIKAHI AKU – 50

“Abang!”
“Fah.. Abang tengah kerja ni. Apa-apa hal, kita bincang kat rumah”.
“Kejap. Abang! Abang! Abang!!”
Fah melepas nafas menenangkan diri. Telefon bimbitnya dipandang setelah abangnya mematikan panggilannya.
Dia mendengus. Geram benar dia dengan abangnya sekarang. Bukannya dia tidak tahu abangnya bukan berada di pejabat, sebaliknya berada di rumah Haikal.
Beel memberitahu Safwan datang bertemunya. Dan mengapa Fah tidak turut serta? Bagaimana dia boleh turut serta jika dia punya kelas hari ini? Abangnya pun satu, janganlah ke sana tanpa memberitahunya terlebih dahulu. Sengaja mahu mencari fasal dengan Haikal.
“Abang, abang..”
“Tengah marah saya ke tu?”
Fah mengerut dahi mendengar suara itu. Langsung dia menoleh ke belakang. Syakir berdiri dengan senyum kerang busuknya. Tersengih-sengih melihat Fah.
“Awak?”
Syakir mengangguk perlahan. “Saya lah..” Sambil itu, dia melangkah ke hadapan Fah dan menyertai gadis yang duduk sendirian itu.
“Makan seorang ke?” Syakir memberi soalam cepu emas.
Fah mengangguk. “Ada nampak orang lain tak?”
Syakir senyum lagi. “Garangnya hari ni. Bergaduh dengan Wan ke?”
Fah diam. Malas mahu menjawab soalan Syakir. Kue tiau goreng di hadapannya dijamah menggunakan garfu yang tersedia.
Syakir melepas nafas. “Awak ni kelakarlah”.
Tersedak Fah mendengar kata-kata Syakir. Syakir gelabah bila Fah terbatuk-batuk dengan kue tiau di dalam mulutnya. Air masak yang berada di hadapan Fah dihulur dan Fah langsung meneguknya.
“Dah ok ke?” Syakir menyoal kerisauan.
Fah mengangguk perlahan. Tisu dicapai dan mulutnya dikesat menggunakannya. Dia melepaskan keluhan memandang Syakir.
“Makin saya tengok awak, makin awak ni kelakar” Syakir sengih lagi. Mengulang perkataan kelakar yang dia ucapkan tadi.
“Nak cakap apa, cakap je lah. Jangan kacau mood saya boleh?”
“Tengok. Kejap baik, kejap tak. Kejap ok, kejap marah-marah. Sebab tulah orang kata, perempuan ni senang berubah. Macam angin” Syakir memandang gadis bertudung itu.
Fah memejam mata. Akhirnya suapa diteruskan. Lagi dia mendengar apa yang Syakir ucapkan, lagi pening kepalanya. Sudahlah dia geram dengan abang yang tiba-tiba bertindak melulu. Keberadaan Syakir pula menambahkan kegeramannya.
“Kalaulah kantin ni tak ramai orang, mesti orang dan dengan awak menjerit abang, abang tadi”.
“Awak nak apa sebenarnya? Saya ni tengah pening kepala tau. Kalau datang nak buat serabut kepala otak, baik awak pergi je” Fah memandang Syakir dengan wajah singanya. Geram benar dia dengan lelaki itu.
Syakir senyum. “Dah ok? Dah lepaskan semua rasa marah?”
Fah terdiam. Garfu di tangan diletakkan. Apa yang tidak kena dengannya? Mengapa dia marah-marah begini? “Saya..”
“Awak gaduh dengan Wan ke?”
Fah melepas nafas. “Saya minta maaf”.
Syakir menggeleng. “Saya suka kena marah dengan awak. Tadi awak orang lain, bila awak dah marah, awak dah jadi Fah saya balik. Lembut, sopan, ayu..”
Fah menelan liur. Kata-kata Syakir selalu saja membuatkan dia tidak senang duduk. Mujur saja abangnya tiada sekarang, jika tidak pasti Syakir sudah dibelasah habis-habisan.
“So.. gaduh dengan Wan ke?”
“Taklah. Cuma ada salah faham sikit”.
Syakir mencebik dalam anggukan. Botol air mineral di hadapannya diambil dan dia bermain-main dengannya. “Haikal kata.. Sekarang ni Wan nampak lain. Cemburu dia ketara sangat. Dulu tak berapa, sekarang terlebih-lebih”.
“Abang Haikal cakap macam tu ke?”
Syakir mengangguk. Fah menguntum senyum tawar. Bagaimana dia harus bercakap dengan abang pun dia tidak tahu? Biarlah.. Masa yang berlalu pasti akan membuatkan abang sedar bahawa Beel menganggapnya tidak lebih dari seorang abang.

#########

Beel menguntum senyum manis bila kakinya dapat melangkah tanpa menggunakan tongkat. Jururawat yang selama ini setia menjadi pembantunya turut tersenyum merasai kegembiraan yang ditonjolkan Beel.
Beel cuba melangkah selangkah demi selangkah. Beberapa kali dia hampir terjatuh. Mujur tubuh badannya dapat diimbangkan semula. Jika tidak, pasti dia sudah jatuh terlentang di atas laman itu.
“Cik Beel nak berhenti sekejap?” jururawat menyoal sambil tangan memaut pergelangan tangan Beel.
Beel laju menggeleng. “Kalau Beel nak sambung lagi, boleh?”
Jururawat terdiam. “Cik Beel ok ke? Tak elok kalau terlalu memaksa. Takut Cik Beel penat sangat nanti”.
Beel menguntum senyumnya lagi. “Bolehlah akak. Duduk kat dalam bilik pun buat apa? Nanti Beel dah tak larat sangat, kita stop”.
“Cik Beel..”
“Beel ok. Beel janji, nanti Beel dah penat kita stop. Ok..?”
Jururawat hanya mampu tersenyum. Tidak boleh mengeluarkan kata-kata apa lagi. Tempoh beberapa bulan menjaga gadis itu membuatkan dia tahu gadis itu memang seorang yang keras kepala.
Beel tersengih. Tahu jururawat yang menjaganya itu mengalah dengan permintaannya. Dan dia terus melangkah lagi. Melangkah hingga dia tergerak untuk berhenti sendiri.

##########

Dia menguntum senyum pada Nia yang baru melangkah keluar dari pintu utama. Mata melilau-lilau melihat sekeliling. Mencari susuk tubuh yang paling dirindukan.
“Cik Beel kat belakang. Tengah berlatih” Nia sengih sendiri sambil meneka apa yang dicari En.Haikalnya.
Haikal tersenyum. Malu bercampur gembira mungkin. Dia diam seketika sebelum menyoal. “Dah lama ke Beel berlatih?”
Nia diam. Kelihatan seperti mengira-ngira masa yang telah digunakan oleh Cik Beel. “Lebih kurang dua jam lepas”.
Haikal mengangguk dan menghulurkan kot dan briefcasenya pada Nia. Dia terus berlari anak menuju ke laman belakang.
Letihnya kerana pulang dari berkerja bagai hilang lesap begitu saja sebaik melihat wajah Beel yang ketawa gembira. Kelihatannya dia sangat gembira kerana dapat melangkah sendiri tanpa menggunakan alat bantuan.
Sekalipun langkahnya lambat dan sekali-sekala hampir terjatuh, senyuman tetap terukir pada wajah. Membuatkan Haikal tahu betapa Beel ingin berjalan semula.
Iyalah. Dia gadis yang lasak dan suka berjalan. Mana mungkin dia boleh tinggal terperap beberapa bulan di dalam bilik. Sudah tentulah dia kebosanan yang amat.
Haikal senyum terus meilhat Beel ketawa dalam marahnya. Geram kerana langkahnya terlalu lambat. Tapi dia masih bersabar kerana dia mahu berjalan secepat mungkin.
“Beel!!” Haikal berlari ke arah Beel. Laju menyambut tubuh yang hampir jatuh tertiarap itu.
Beel tergamam. Sedar-sedar dia sudah berada dalam pelukan Haikal. Haikal melepas nafas melihat wajah Beel. “Tulah. Gagah sangat nak jalan laju-laju. Kan dah jatuh..”
Beel mencebik. Cuba menolak Haikal agar Haikal melepaskannya tapi tidak berjaya. Keadaan kakinya yang masih belum stabil sepenuhnya membuatkan dia tidak boleh berdiri tegak tanpa pautan Haikal.
“Berlagak betul kan awak ni?” Haikal mencuit hidung Beel dengan tawa kecilnya.
Beel mendengus. Terasa diperlakukan sesuka hati oleh Haikal. Haikal ketawa senang hati melihat wajah Beel yang bertukar masam mencuka. Dia kemudian menoleh memandang jururawat yang setia menjadi pemerhati.
“Oklah akak. Hari ni stop dulu ya. Isteri saya dah penat sangat ni” Haikal sengaja mengusik Beel.
Jururawat itu tersenyum dan mengangguk. Dia kemudian meninggalkan Beel dan Haikal berdua di luar.
Sebaik jururawat hilang dari pandangan, Beel menolak tubuh Haikal. Namun Haikal yang awal-awal sudah dapat menghidu rencana Beel, memeluknya lebih erat.
Beel meronta minta dilepaskan. Meronta dan meronta lagi. Haikal hanya buat tidak tahu. Sekali-sekala dia dapat mengusik Beel begini.
“Lepaslah..”
“Tak nak”.
“Lepaslah!” suara Beel mula meninggi. Haikal menggeleng-geleng kepalanya. Tetap dengan pendiriannya yang tidak akan sekali-sekala melepaskan Beel.
Beel sengih bila mendapat satu akal. Wajah Haikal yang mempamerkan senyum kemenangan dipandang. “Awak”.
“Saya tak nak lepas”.
Beel membuat badannya berpaling. Konon menoleh ke arah pintu pagar. “Awak, Kak Su datang!”
Haikal mengerut dahi mendengar kata-kata Beel. Automatik tangannya yang memeluk Beel terlepas dari tubuh gadis itu. Matanya melihat-lihat ke arah pintu pagar.
Beel ketawa mengekek melihat Haikal yang jatuh dalam ‘perangkap’nya. Bila lelaki itu leka mencari, langsung dia berlari anak masuk ke dalam rumah menggunakan tongkatnya.
“Tak de pun”. Haikal terdiam bila mendapati Beel sudah tiada di hadapannya. Baru dia sedar, dia telah ditipu oleh gadis itu. Bibir mengukirkan senyum dan kepala digeleng.
Beel, Beel..

###########

Fah tersenyum mendengar perkhabaran yang baru dia terima dari teman baiknya. Beel mengatakan kakinya sudah sembuh sepenuhnya. Jadi selepas ini bolehlah mereka ‘merayau’ mengelilingi Kuala Lumpur.
“Beel dah sihat ke?”
Fah menoleh ke belakang, memandang abangnya yang berdiri di pintu bilik. “Abang pasang telinga ke?”
Safwan menguntum senyum nipis. “Abang terdengar je. Betul ke Beel dah sihat?”
Fah melepas nafas. Anggukan dia berikan buat Safwan. “Abang.. Abang janganlah cari fasal dengan abang Haikal”.
Safwan ketawa kecil. “Fah tidur awal tau. Jangan tidur lambat sangat. Tak elok”.
“Abang!” Fah menjerit memanggila abangnya. Namun ia sudah terlambat. Safwan terlebih dahulu menutup pintu bilik Fah sebelum Fah sempat memanggil namanya.
Fah mengeluh. Cakap sedikit pun tak boleh. Mengapalah dari dulu dia tidak sedar abangnya menyayangi Beel lebih dari sekadar seorang adik?

#########

Mereka ketawa bersama bila watak utama lelaki di kaca televisyen cuba melakukan aksi lagak ngeri tapi tidak menjadi. Sama-sama khusyuk menonton filem yang baru dikeluarkan itu.
Sesekali Haikal mencuri memandang Beel namun Beel langsung tidak memberi respon. Dia tenggelam dengan filem yang sedang tertayang di kaca televisyen.
Bunyi ketukan pintu dari luar membuatkan Haikal memandang Beel. Beel turut memandang Haikal. Siapa yang mengetuk bilik menonton saat-saat begini?
Haikal langsung memperlahankan tahap suara menggunakan alat kawalan jauh yang terletak di atas meja. Menunggu sang pengetuk pintu melangkah masuk.
“En.Haikal, Cik Beel”.
Beel mencapai alat kawalan jauh dan menekan butang ‘pause’. Menoleh ke arah Nia yang berada tidak jauh dari mereka.
“Ada tetamu datang”.
Beel mengerut dahi. Begitu juga dengan Haikal. “Siapa?”
“Dia kata, suruh cakap dengan En.Haikal dan Cik Beel, nama dia Su. Cik Su”.
Beel membulatkan mata. Apakah dia.. Haikal menelan liur. Otaknya berhenti bekerja buat beberapa ketika. Apakah Su yang dimaksudkan Kak Nia adalah Su? Kakak sepupu Beel?

DILARANG NIKAHI AKU – 49

“Kak Su!”
Nafasnya turun naik kerana mimpi ngeri yang dialaminya tadi. Matanya terpisat-pisat memandang keadaan bilik yang sudah gelap. Yang terbuka hanya lampu kecil yang berada di pemisah kawasan dia dan Haikal.
“Kenapa ni?”
Beel memandang ke arah sebelah kanannya, arah dari suara itu datang. Baru dia perasan Haikal yang tadinya tidur di sisinya kini terjaga.
Haikal mendudukkan dirinya. Memandang Beel yang turut duduk di sebelahnya. “Awak mimpi ke?”
Beel menggeleng dengan senyuman. “Tak de apa-apa. Saya ok”.
Haikal mengangguk perlahan. Dia benar-benar mengantuk kerana seharian menjaga Beel. Dan dia tidak tidur walau sesaat hari ini. “Kalau macam tu, tidurlah. Tidur…”
Haikal menepuk-nepuk bantal yang menjadi tempat tidur Beel. Beel mengangguk. Perlahan dia membaringkan diri dan Haikal menarik selimut menyelimuti diri Beel. Dan Haikal kembali berbaring di sisi Beel sambil wajah dan tubuh menghadap gadis itu.
Beel memejamkan matanya perlahan. Cuba menidurkan diri kembali. Namun matanya terbuka luas sebaik menyedari sesuatu.
“Awak!!” Beel menjerit sekuat hatinya.
Terkejut Haikal mendengar jeritan Beel. Matanya langsung terbuka luas-seluasnya. “Kenapa? Ada apa?”
Beel mengetap bibir menahan geram. Tangannya langsung memukul Haikal yang berada di sebelahnya.
Haikal mengerut dahinya. Tindakan Beel langsung tidak difahami. “Kenapa ni? Sakitlah..” Haikal mengaduh kesakitan sambil menyoal sebab dia dipukul sebegitu.
“Siapa suruh awak tidur kat sini? Macam mana awak boleh tidur kat sebelah saya?”
Haikal melepas nafas. “Ingatkan apa tadi..”
“Pergi tidur kat tempat awak balik!” Beel menjerit lagi.
Haikal mengeluh. “Malam ni je.. Saya penatlah..”
Beel memukul Haikal yang ingin berbaring. Kali ini berpakej dengan cubitan sekali. “Tak boleh! Awak ni.. jahat betul!”
Haikal diam di tempatnya. Beel memukul lagi. “Cepatlah. Pergi balik tempat awak!”
Haikal menjeling sekilas. Geram dan sedikit sakit hati dengan sikap Beel yang masih selamba menghalaunya. Membuatkan dia terasa langsung tidak dihargai oleh gadis itu.
“Cepatlah!” Beel mengambil bantal yang tadinya digunakan Haikal dan membalingnya agar lelaki itu segera turun dari katil.
Haikal melangkah lemah menuju ke kawasannya. Semoga keadaan ini akan berubah suatu hari nanti. Siapa tahu satu hari nanti Beel sendiri akan menjemputnya tidur di atas katil itu.
Beel berbaring semula setelah memastikan Haikal tidak lagi akan mengganggunya. Namun otak masih melayang memikirkan mimpi tadi. Mengapa dia yang sudah lama tidak bermimpikan Kak Su tiba-tiba bermimpikan kakak sepupunya itu? Atau jangan-jangan memang ada sesuatu yang menimpa Kak Sunya?

##########

Dia termenung sendiri di taman hospital itu. Jururawat yang menemaninya tadi diminta pergi sebentar dan hanya boleh kembali membawanya ke bilik setelah tiga puluh minit berlalu.
Keadaannya sudah semakin pulih. Semuanya gara-gara berita yang baru diketahui beberapa hari lalu. Membuatkan dia berusaha sepenuhnya agar tidak lagi mengingati peristiwa hitam itu.
Lawatan pihak polis ke hospital semalam meyakinkan dia bahawa lelaki itu sudah tidak berani memunculkan diri di khalayak ramai.
Lagi pula, rupanya Suraya bukanlah mangsa pertamanya. Dia adalah perogol bersiri yang sememangnya sedang menjadi buruan pihak polis. Dikatakan mangsanya sudah mencapai belasan orang.
Dan semua mangsanya adalah anak dara yang berumur sekitar 20 hingga 25 tahun. Suraya hanya berharap agar lelaki itu segera ditangkap pihak polis dan dihukum gantung.
Dia melepas nafas. Mengeluh melepaskan beban fikiran yang berat. Hanya beberapa waktu saja lagi. Dia akan meminta doktor membenarkan dia pulang ke Kuala Lumpur. Beel dan Haikal harus dipisahkan secepat mungkin.
Sebelum Haikal akhirnya termasuk dalam perangkap Beel, dia harus mendapatkan Haikal Hadzimnya kembali.

##########

“Wanginya..”
Haikal tersenyum memandang Beel yang tidak sabar-sabar mahu menjamah kek durian yang baru dibelinya.
Beel memandang jururawat yang setia membantu dia menjalani latihan. “Akak, boleh kita sambung petang ni?”
Jururawat mempamerkan senyum manisnya. “Kalau macam tu, akak pergi tolong Kak Nia kat dapurlah”.
Beel tersenyum mesra. Jururawat yang diupah Haikal ini sememangnya seorang yang baik. Jika dia tidak menjaga Beel, pasti dia akan mencari sesuatu yang boleh dilakukan. Barangkali dia sudah terbiasa dengan jadual harian yang padat dengan pekerjaan.
Haikal membuka bungkusan kek durian dan menghulurkan garfu plastik yang tersedia pada Beel. Beel tersenyum manis sebelum mula menjamah kek durian itu.
Haikal melepaskan nafas dengan senyuman. Dia gembira melihat isterinya gembira. Dia suka bila Beel suka. Kelihatan Beel tekun menghayati rasa setiap suapan kek durian itu.
Haikal ketawa kecil bila kek durian itu mencomoti sedikit bibir Beel. Automatik tangannya bergerak mengelap krim yang tersisa di hujung bibir itu.
Beel pula bagai beku di tempatnya. Tidak memberi walau apa-apa respon. Tergamam dengan tindakan Haikal yang tiba-tiba.
“Assalamualaikum”.
Beel dan Haikal sama-sama mengerut dahi. Dan sama-sama menoleh ke belakang. Fah mempamerkan senyum manisnya buat pasangan suami isteri itu.
“Kacau ke?” Fah membuat muka.
Beel menggeleng dengan senyuman. Mana mungkin dia merasakan teman terbaiknya itu datang membuat kacau. Dahi berkerut buat beberapa ketika bila melihat wajah Safwan yang masam.
“Abang Wan!” Beel menjerit kecil.
Safwan memandang dengan jongketan kening. Seolah baru tersedar dari lamunan. Beel memuncungkan bibirnya. “Kenapa dengan abang Wan ni? Macam lain je..”
“Tak de apa-apalah” Safwan mempamerkan senyum manisnya.
Fah menoleh sekilas melihat riak wajah abangnya. Keluhan kecil dilepaskan. Kebelakangan ini, dia dan abang asyik bertikam lidah. Dan bergaduh tentang perkara yang sama. Abang terlalu menunjuk perasaannya pada Beel!!
Haikal menyedari pandangan cemburu yang diberikan Safwan. Dalam hati kecilnya, rasa simpati terbit bila menyedari dialah yang kemudian dari Safwan. Namun sedikit rasa hatinya berkata padan muka, kerana dialah pemenang dan Safwanlah yang tewas.
Beel sengih memandang Safwan. “Abang Wan nak makan kek? Sedap.. Haikal belikan”.
Fah membulatkan mata mendengar pelawaan Beel. Namun Beel yang tidak memahami buat-buat tidak nampak kelakuan Fah itu. Beel menepuk-nepuk kerusi batu bersebelahannya. Mengajak Safwan duduk bersama.
Haikal menguntum senyum pada Fah yang mempamerkan riak rasa bersalah. “Saya masuk dululah”.
Beel memandang dengan kerutan dahi. “Awak tak pergi office balik?”
Haikal membulatkan mata mendengar pertanyaan Beel. Pulang ke pejabat semula? Untuk apa? Dia sudah pulang ke rumah.. takkanlah dia mahu ke pejabat semula?
Beel memandang kek durian yang diberikan Haikal tadi. “Saya ingatkan awak balik nak hantar kek ni je..”
Haikal ketawa kecil mendengar jawapan Beel. “Rajinnya saya nak ulang-alik banyak kali..” Kepala gadis itu diusap kasar hingga rambut Beel yang separas bahu berserabai.
“Awak….” Beel mencebik sambil membetulkan rambutnya.
Fah menjeling Safwan sekilas. Tangan Safwan yang menggenggam penumbuk dipegang dan dileraikan hingga ia berpecah. Dia berbisik perlahan pada abang kesayangannya. “Tu suami dia..”
Haikal tersenyum sebelum melangkah semula. Sekilas dia memandang Safwan. Tapi tidak pasti rasa puas hati atau rasa bersalah yang menghantui diri.
“Abang Wan, Fah, duduklah”.
Fah sengih dan mengambil tempat di sisi Beel. Safwan melepas nafas, menenangkan diri. Dia kemudian menyertai kedua gadis itu.
Beel memerhati Safwan dalam diam. Dia pasti ada sesuatu yang tidak kena dengam Safwan. Tapi bila ditanya, jawapannya tidak ada apa-apa. Lalu bagaimana dia boleh tahu apa masalah Safwan?
Fah juga tidak mungkin memberitahunya. Dia tahu benar sikap Fah yang merupakan penyimpan rahsia tegar itu. “Adoi..” Beel melepaskan keluhan.
“Kenapa?” Safwan dan Fah menyoal serentak.
Beel menggeleng dengan senyuman. “Tak de apa-apa..”

#########

Puan Sri Normah terdiam seketika. Rasa hatinya yang tidak enak secara tiba-tiba ditenangkan. Mengapa perasaannya tidak tenang dan bercelaru seperti ini?
“Ibu..”
Puan Sri Normah memandang Zamri yang sudah mengambil tempat di sisinya. Senyum diberikan buat anak lelakinya itu.
“Zam nak minta diri. Nak pergi Indonesia”.
Puan Sri Normah mengangguk. Zamri mencapai tangan Puan Sri Normah dan menyalaminya. Sesudah itu, dia melangkah keluar dari bilik Puan Sri Normah.
“Zam”.
Langkah Zamri terhenti. Dia kembali memandang wajah ibunya. “Ya?”
Puan Sri Normah mengerut dahi. Tangannya menggenggam penumbuk yang diletakkan di dada. “Hari tu Zam kata, Beel sihat kan?”
Zamri mengangguk. Dia mengatur langkah mendekati Puan Sri Normah semula. Pasti ada sesuatu yang berlaku hingga ibunya menyoal lagi. “Ibu risaukan Beel?”
Puan Sri Normah mengukir senyum di bibir. “Su macam mana?’
Zamri memaut bahu Puan Sri Normah. “Ibu jangan risau. Cucu ibu dua-dua sihat wal afiat. Tak de apa-apa..”
Puan Sri Normah mengangguk. Menyetujui kata-kata anaknya itu. Zamri bangun dari tempatnya. “Oklah. Ibu, Zam pergi dulu. Nanti terlepas flight pula”.
Puan Sri Normah mengangguk perlahan. Menghantar Zamri dengan pandangan anak matanya. Semoga kerisauannya sia-sia semata. Ada sesuatu yang tidak baik bakal berlaku. Dia dapat merasakannya.
Tapi dia sendiri tidak tahu apakah ia. Dia tiba-tiba merisaui Beel dan Suraya. Tapi yang lebih dirisaukan adalah Beel. Dia hanya mampu berdoa semoga kedua cucunya dalam keadaan baik-baik saja.

##########

Suraya memandang mamanya yang khusyuk membaca sesuatu di tabletnya. “Mama..”
Sakinah mengalih pandangan matanya. “Kenapa?”
Suraya diam seketika. “Su nak balik KL”.
“Su yakin Su dah ok?” Sakinah meletakkan tabletnya dan melangkah ke arah katil.
Suraya mengangguk. “Su dah ok. Sekarang Su dah kuat dari dulu. Mimpi pun tak dah. Mama cakap dengan doktor boleh? Su nak balik”.
Sakinah melepas nafas. “Kalau tu yang Su nak, nanti mama bincang dengan doktor”.
“Su tak nak mama bincang. Su nak mama bagitahu. Macam mana pun, Su tetap kena balik KL”.