DILARANG NIKAHI AKU – 52

Fah mengerutkan dahi melihat nama Beel tertera pada skrin telefonnya. Sambil menyuapkan nasi ke dalam mulutnya, panggilan dari Beel dijawab.
“Fah” kedengaran suara Beel dari hujung talian.
“Hmm, ” Fah berdehem menjawab panggilan Beel. Menghabiskan sisa makanan di dalam mulutnya.
“Rindu kaulah..”
Tersedak Fah mendengar rengekan Beel. Langsung dia menyoal Beel, “Demam ke? Sakit kat mana? Dah jumpa doktor belum? Kalau dah, doktor cakap apa? Kalau belum kenapa? Abang Haikal tak nak bawakan ke? Kenapa dia tak nak bawakan? Dia pergi mana? Habis tu, kau dah ambil ubat ke belum?”
Beel ketawa kecil mendengar soalan Fah yang bertubi-tubi. Tidak sia-sia dia menelefon Fah, sekurangnya dapat melegakan keserabutan yang dialami saat ini.
“Kenapa kau gelak?”
“Aku sihatlah. Aku memang rindu kat kau. Jadi aku cakaplah aku rindu. Kau nak suruh aku cakap apa?”
Fah melepas nafas. Pinggan yang telah dilicinkan dibawa ke dapur. Kemudian pinggan itu dibasuhnya. “Kau ok ke?”
“Oklah. Kau tu yang tak ok. Jangan risaulah. Aku kan Beel..”
Fah mencebik seolah Beel dapat melihatnya. “Sebab kau Beel lah, aku risau”.
Beel memejam matanya seketika. Dia tidak sedih. Dia ok. Dia tidak kecewa. Dia tidak marah dan dia tidak bersedih. Dia baik, semuanya ok saja.
“Beel” Fah memanggil bila Beel berdiam.
“Jom balik rumah opah”.
Fah memandang jam dinding. “Oklah. Aku pergi sana. Kita pergi rumah opah”.

##########

Haikal diam di dalam pemanduannya. Tidak ada butir bicara yang mahu dia katakan pada Suraya. Sungguh pun dia benar-benar dan sangat terkejut dengan kemunculannya yang tiba-tiba, dia tetap tiada apa yang mahu dikatakan.
Suraya gelisah di tempatnya. Asyik menjeling Haikal selang beberapa minit. Dia geram dengan Haikal yang seolah tidak mahu berbual dengannya. Hanya menumpukan perhatian pada pemanduannya hingga Suraya langsung tidak dilayan.
“Awak tak de benda ke nak cakap dengan saya?” Suraya akhirnya menyoal, geram dan sakit hati dengan Haikal yang kekal membisu.
Haikal menekan brek kereta bila lampu isyarat mengeluarkan lampu merah. Nafas dilepaskan. Suraya di sebelahnya dipandang. “Awak tak bagitahu saya pun yang awak dah keluar hospital?”
“Awak pun tak bagitahu saya yang awak kahwin dengan Beel” Suraya memandang Haikal. Suaranya sedikit meninggi.
Haikal melepas nafas. Brek ditekan dan gear ditukar. Dia meneruskan pemanduan sebaik lampu bertukar hijau. Membiarkan Suraya dalam perasaan dan dunianya sendiri.
Suraya menahan geram kerana tidak dipedulikan. “Kalau mama tak bagitahu saya, agaknya sampai Beel tu dah beranak-pinak pun saya tak tahu kan?”
Haikal menekan brek serta-merta. Tidak suka dengan perkataan ‘beranak-pinak’ yang Suraya gunakan.
Suraya menahan wajah terkejut kerana Haikal menekan brek. Tidak memahami apa yang Haikal sedang lakukan. Mengapa Haikal tiba-tiba naik marah? Takkanlah…
“Awak dengar saya cakap baik-baik. Bila saya cakap antara saya dengan Beel tak ada apa-apa, maksudnya tak ada apa-apa. Awak tak de hak nak gelarkan Beel seolah-olah Beel merampas saya dari awak sebab saya dengan awak pun belum ada apa-apa lagi”.

###########

“Apa ni?” Nia menyoal dengan suara tingginya. Terkejut mendapati beg bagasi milik Beel berada di depan pintu bilik.
Beel sengih sebagai menjawab soalan Nia. Langsung tidak berkata-kata walau sepatah. “Kenapa Kak Nia datang?”
Nia mahu bertanya lebih lanjut namun dia membatalkan niatnya. “Cik Fah datang. Dia dah tunggu kat ruang tamu”.
Beel sengih lagi. “Ok. Jom”. Beel membuka pinbtu biliknya dan memasukkan beg bagasinya ke dalam bilik semula. Kemudian tangan Nia ditarik menuju ke ruang menyambut tetamu.
Fah berdiri bila Beel muncul di pintu ruang. Beel melepaskan tangan Nia dan perlahan melangkah ke arah Fah. Sahabatnya itu dipeluk erat
“Kenapa ni?” Fah menyoal di dalam pelukan Beel. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan Beel.
Fah menoleh memandang Nia. Kalau-kalau pembantu rumah itu tahu apa yang tidak kena dengan Beel. Malangnya, jawapan yang diberikan Nia hanya angkatan bahu dan gelengan kepala. Membuatkan Fah hampa.
“Beel..” Fah menolak tubuh Beel perlahan.
Beel melepas nafas. Sekaligus melepaskan rasa berat beban hatinya. Melepaskan segala rasa yang berkumpul. Tidak ada lagi yang akan tertinggal padanya.
“Kenapa ni?” Fah memegang kedua belah pipi Beel.
Beel menggeleng perlahan. Dia gembira. Dia bahagia atas sikap keprihatinan yang ditunjukkan Fah.
“Kak Nia..” Beel menoleh memandang Nia. Senyuman manis dikuntum buat kakak yang sering menjadi tempat luahan hatinya itu. “Beel pergi rumah opah ye.. Kalau Haikal tanya, cakap dengan dia Beel keluar dengan Fah”.
Nia mengangguk. Fah memandang Nia sekilas dan Nia hanya melemparkan senyumnya.
“Ok. Jom”. Beel menarik tangan Fah menuju ke kereta. Fah memandang sahabatnya itu sebelum enjin kereta dihidupkan. Ada sesuatu yang tidak kena. Tapi Fah tahu, Beel tidak akan sekali-kali memberitahunya. Dia kenal benar dengan temannya itu. Nampaknya dia harus mencari tahu semuanya sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s