DILARANG NIKAHI AKU – 58

Nafas ditarik menenangkan diri. Tangan mama yang berada di sisinya lebih lagi digenggam erat meredakan perasaan kacau-bilau yang dirasakan.
“Su.. Ok tak?” Sakinah menyoal sambil membelai kepala puteri tunggalnya.
Suraya tidak menjawab. Hanya menguntum senyum sebagai tanda dia masih mampu bertahan.
Sakinah tersenyum melepaskan sebuah keluhan. Memang panggilan yang diterima dari inspektor malam tadi sangat mengejutkannya. Katanya suspek yang telah merampas mahkota Suraya telah ditemui di rumah persembunyiannya.
Yang lebih mengejutkan adalah dia sudah pun meninggal dunia. Kata inspektor, mereka tidaklah mahu menembak suspek berwajah bengis itu. Namun tindakannya yang membahayakan seorang pegawai polis wanita membuatkan keadaan yang berlaku tidak dapat dikawal.
Seterusnya dia ditembak serentak oleh dua pegawai polis lain. Membuatkan nyawanya berakhir di situ.
“Su” Sakinah memanggil, mahu memastikan puterinya itu ok. Jika dia tidak selesa, boleh saja dibatalkan hasrat untuk melangkah masuk ke bilik mayat itu.
Suraya menguntum senyum manis. Wajahnya diangkat dan sekelilingnya diperhati. Barulah dia perasan masih ada gadis-gadis lain di situ yang ditemani ibu bapa mereka.
Mungkin merekalah yang dimaksudkan inspektor dengan perawan-perawan yang turut menjadi mangsa perkosa lelaki durjana itu.
“Semua dah sedia?” Inspektor yang bertanggungjawab di atas kes mereka semua datang dari belakang bersama seorang doktor.
Suasana sunyi. Hanya ibu bapa masing-masing yang memberi anggukan. Zamri bergegas mendapatkan puterinya. Dia sedikit lewat kerana punya menyuarat yang tidak dapat dielakkan.
“Papa” Suraya mencapai tangan papanya.
Zamri menguntum senyum. Kepala anak gadisnya diusap penuh kasih. “Su ok ke?”
Suraya mengangguk dengan senyuman. Suka hatinya bila papa menunjukkan sisi penyayangnya padanya. Selalunya Beel-lah yang dapat menikmati kasih sayang papa.
Pintu bilik mayat dibuka sang doktor. Dan semua pun melangkah masuk. Suraya mengeratkan genggaman tangannya pada mama juga papa. Sekaligus cuba meredakan debaran di hati.
Mereka semua diberikan penutup muka oleh sang doktor. Turut diberikan sarung tangan getah oleh sang doktor juga.
Saat laci besi itu ditarik, suasana mula berubah. Terkejut Suraya bila salah seorang dari gadis-gadis itu meracau-racau bagai ada yang mengancamnya.
Sakinah menguatkan genggaman tangannya bagi memastikan Suraya tidak lagi mengingati peristiwa hitam itu. Bahu Suraya dipaut dan gadis itu diusap penuh kasih.
Suraya menguntum senyum. Masalahnya sudah selesai. Memang dia sudah lama bercita-cita untuk memastikan lelaki bajingan dan durjana itu mati. Harga yang sememangnya patut dibayar kerana telah merampas mahkota dirinya.
Kini dia sudah mati dan hidup Suraya sudah aman. Dia tidak akan sesekali lagi teringat peristiwa tidak penting itu.
Yang penting sekarang adalah, merampas Haikal semula daripada Beel dan menghalau Beel keluar dari hidup Haikal.

#############

“Opah, makan sarapan dulu” Beel melangkah ke arah opahnya yang masih terbaring.
Puan Sri Normah menguntum senyum manis buat cucunya tersayang. Sekilas memandang Irah yang mengikut Beel dari belakang sambil menatap dulang berisi makanan.
Beel membantu Puan Sri Normah bangun dan bersandar pada katil. “Beel tak balik rumah Haikal lagi?”
Beel senyum dan mengangguk. “Opah… Takkan Beel nak tinggal opah sakit-sakit macam ni? Tak naklah Beel. Kalau Beel sakit opah jaga, kali ni… biar Beel jaga opah pula”.
Puan Sri Normah mengusap pipi Beel. Mata sedikit terpejam. Teringat peristiwa beberapa hari lalu yang menyebabkan dia terbaring begini. Apakah Beel tahu rencana Suraya terhadapnya?
Irah tersenyum memandang Beel menyuap perlahan bubur ayam yang dimasak Mak Jah. Suka dia melihat Cik Beelnya begini. Lebih terserlah sifat keperempuanannya dan keayuannya.
Jika tidak apa yang dilakukan Cik Beelnya saban hari bermain dan berlari sana-sini. “Cik Beel, Kak Irah keluar dulu. Dah tak de apa-apa kan?”
Beel menggeleng. “Terima kasih Kak Irah”. Dan dia menyambung menyuap opahnya.
“Beel…” Puan Sri Normah memandang gadis yang sedang menyusun pinggan kotor itu.
Beel menjongket keningnya. “Ya?”
Puan Sri Normah menguntum senyum. Apa yang harus dia lakukan untuk menghalang Suraya melakukan yang tidak baik kepada cucu kesayangannya itu?
Itu juga cucu, ini juga cucu. Puan Sri Normah melepaskan keluhan kecil. Beel mengerut dahi melihat perilaku opah yang sedikit aneh. “Opah ok tak?”
Puan Sri Normah menggeleng kepalanya. “Opah ok”.
Beel mengerutkan dahi. Ok apa kalau kelakuannya aneh sekali? Namun Beel malas mahu berbalah dengan opah. Tambah lagi dengan keadaan opah sekarang. Jadi dia hanya menguntum senyum manjanya.
Bunyi telefon bimbit Beel mengalih perhatiannya. Telefonnya yang berada di atas meja lampu tidur diambil dan skrinnya dipandang. Tersenyum melihat nama Fah yang terpamer, lambang telefon berwarna hijau ditekan.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Kau kat mana ni?”
“Ada dengan opah lah. Kenapa?”
“Opah belum sihat lagi?”
“Dah ok sikit. Cuma aku nak stay, takut apa-apa jadi. Kau dah on the way balik KL ke?”
“Ya. Aku ada dalam kereta dengan abang ni”.
Beel tersenyum seketika. “Sedihnya tak dapat ikut pergi Kedah”.
“Dah lah. Kita orang dah nak balik ni. Kita orang singgah rumah opah dulu. Banyak juga benda hadiah abang beli untuk orang rumah tu”.
Beel mengangguk dan mematikan panggilan. Fah. Menguntum senyum memandang opah. “Fah dah balik KL. Nanti dia singgah sini”.
Puan Sri Normah tersenyum. “Nanti bolehlah ajak Fah dengan Wan makan tengah hari sekali. Haikal pun nak datang juga”.
Beel mengangkat wajah memandang opah. ‘Haikal nak datang?’ Dan dia hanya tersenyum dengan wajah yang sedikit kebingungan.
Mengapalah Haikal mahu datang hari ini? Dia tidak mahu bertemu dengan Haikal!!

############

“Cik Beel…”
Beel sedang membasuh pinggan yang telah opah gunakan, memandang Irah yang berada tidak jauh darinya. “Ya?”
“En.Haikal dah datang”.
Beel menguntum senyum tidak ikhlasnya. Entah dari mana Haikal muncul, tiba-tiba saja berada di pintu dapur.
“Kak Irah pergilah sambung kerja”.
Irah ketawa kecil bila dia ‘dihalau’ En.Haikal untuk bersama isterinya. “Ok”.
Beel menutup paip air dan mengelap tangannya. Langkah yang diatur untuk keluar dari dapur dibatalkan bila Haikal tiba-tiba memegang tangannya.
“Nak apa?” Beel menyoal dengan wajah sakit hatinya.
“Awak marah saya ke?” Haikal mendekatkan wajahnya dengan wajah Beel.
Beel menjeling. “Ada sebab ke saya nak marah awak?”
“Habis, kenapa awak..”
“Bukan saya memang macam ni ke? Habis awak nak saya buat macam mana? Kat rumah awak ke, kat sini ke, saya sama je. Atau awak nak…” Beel memeluk tangan Haikal dan ia diletakkan di pinggangnya. Kelihatan seperti Haikal dan Beel sedang melepaskan rindu.
“Macam ni?” Beel menjongket keningnya.
Haikal ketawa kecil. Pelukannya dieratkan sebagai membalas ‘permainan’ Beel. Beel mendengus. Tangan Haikal ditarik agar Haikal melepaskannya dengan segera namun Haikal tersengih sambil menguatkan lagi pelukannya. Beel menampar-nampar tangan Haikal namun tamparannya tidak memberi kesan sama sekali.
“Buat apa tu?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s