DILARANG NIKAHI AKU – 59

Mereka berpandangan sesama sendiri. Dan sama-sama menoleh ke belakang. Arah dari suara itu datang.
“Kak Su!”Beel membulatkan matanya. Langsung tubuh Haikal ditolak sekuatnya agar lelaki itu menjauh darinya.
Suraya menahan rasa geram yang bersarang di hati. Dia cuba mengukir senyum bagi menghapur rasa sakit hatinya namun ia langsung tidak membantu.
“Kak Su…”
Suraya memandang Beel yang menyebut namanya. Bibir diketap menahan marah. Langkah langsung menuju pada Haikal dan tangan lelaki itu ditarik dan dipaut. “Kenapa datang tak bagitahu?”
Haikal mendiamkan diri. Memandang Beel yang kelihatan sedikit cemas dengan apa yang terjadi. Barangkali tidak mahu Kak Sunya salah faham terhadapnya.
“Jom. Kita duduk ruang tamu” Suraya menguntum senyum dan menarik tangan Haikal.
Haikal memandang Beel. Tarikan Suraya begitu kuat memaksa dia meninggalkan ruang dapur. “Jom”.
Suraya senyum sinis memandang Beel. “Bawa keluar air tau. Ada tetamu ni”.
Haikal mengerut dahi memandang Suraya yang selamba mengarah Beel. Beel menguntum senyum. Dia tersenyum, sekurangnya Kak Sunya bahagia dengan apa yang berlaku.

###########

Fah menjeling abangnya sekilas. Kepala menggeleng melihat abang khusyuk mengikuti alunan lagu ‘Bintang Hatiku’ yang sedang dimainkan di radio.
“Amboi, seronoknya dia..”
Safwan menjeling Fah sekilas. Tahu sangat dia diperli adik kesayangannya itu.
Fah melepas nafas. Abang cintakan Beel namun Beel cintakan siapa? Abangnya atau abang Haikal, suami Beel sendiri?
Abang bagai tidak tahu betapa deritanya mencintai seseorang yang dirinya dimiliki orang lain. Namun Fah mengerti. Itu semua kerana dia dan abang pun tidak tahu siapa yang berada dalam hati Beel ketika ini.

###########

“Cik Beel tengah buat apa?”
Beel tersenyum memandang Mak Jah yang melangkah ke arahnya sambil membawa barangan yang dibelinya dari pasar.
Beel menguntum senyum manisnya. “Tengah buat air”.
Mak Jah mengerutkan dahinya. “Buat air?” Sambil itu tangannya laju merampas jag kecil dari tangan Beel.
“Kenapa?” Beel menyoal, terpinga-pinga dengan tindakan spontan Mak Jah.
“Biar Mak Jah buat. Cik Beel pergilah layan tetamu tu”.
Beel ketawa kecil. Layan tetamu? Pasti Mak Jah tidak tahu ‘tetamu’ yang disebutkan adalah Haikal dan dia sudah punya ‘pelayan khas’.
“Cik Beel pergilah depan” Mak Jah memujuk.
“Tak naklah Beel. Kawan Kak su, kenapa Beel pula yang kena layan?”
Mak Jah membuat mulut berbentuk ‘o’. Dia fikir siapalah tetamu yang disebutkan. Jika kawan Suraya, tidak perlulah Beel melayaninya. Suraya juga tidak gemar Beel bercampur dengan kawan-kawannya.

############

Safwan dan Fah melangkah masuk ke dalam Villa An. Sambil itu keduanya memerhati keadaan melewati ruang depan dan seterusnya melangkah ke ruang tamu.
Langkah Fah terhenti bila melihat pemandang menyakitkan matanya di ruang tamu. Suraya sedang melentokkan kepala di bahu Haikal dan keduanya sedang berbual mesra.
“Abang” Fah memandang abang yang sudah berada tepat di sebelahnya.
Haikal mengangkat wajah bila melihat dua pasang kaki di hadapan. Matanya membulat melihat Fah bersama Safwan di hadapan mata.
Safwan menggenggam penumbuknya bila melihat perilaku Haikal. Kelakuannya samalah seperti tidak menghargai Beel. Bagaimana dia boleh berduaan dengan Suraya di ruang tamu sedangkan Beel turut berada di rumah yang sama?!
“Abang!” Fah menjerit bila Safwan melangkah laju ke arah Haikal.
Suraya mengangkat wajah. Baru dia perasan ada yang memerhati perilakunya dengan Haikal sedari tadi. Dia terkaku seketika bila Safwan menarik kolar baju Haikal.
“Apa kau buat ni? Kau tak sedar ke?” Safwan membuat muka bengisnya.
Haikal menolak tubuh Safwan. Membuatkan lelaki itu berganjak darinya. “Kau yang buat apa? Kau sedar tak?”
Nafas Safwan turun naik menahan marah. Akhirnya Haikal ditumbuk hingga pemuda itu terduduk di atas sofa. Dan dia menumbuk lagi Haikal hingga darah mengalir keluar dari bibirnya.
“Abang!” Fah berlari memegang abangnya. Fah tahu abang kecewa dengan sikap Haikal. Kalaulah abang tahu begini dari awal, pasti abang sudah mengambil Beel daripada Haikal.
Safwan menarik tangannya dari pegangan Fah. Amarahnya tidak dapat dikawal lagi. Sakit hatinya dengan perangai dan sikap Haikal.
“Yang kau marah sangat ni kenapa?” Suraya bangun berdiri. Menolak bahu Safwan menyatakan rasa marahnya.
Safwan membulatkan mata. “Kau pun sama Su. Beel tu adik sepupu kau. Haikal ni adik ipar kau, kau tahu tak? Sanggup kau buat macam ni kat Beel kan?”
Suraya menjeling membuat muka menyampah. Jadi ini semua berlaku kerana Beel. Bosan. Asik-asyik Beel, tidak habis-habis dengan Beel. Beel, Beel, Beel.
“Abang, dah lah. Jangan masuk campur hal orang” Fah menarik tangan Safwan sekuatnya. Tidak mahu abangnya terus bergaduh dengan abang Haikal.
Safwan memandang adiknya dengan kerutan dahi. “Fah nak suruh abang diam. Macam mana abang boleh diam kalau suami kawan baik Fah langsung tak hargai isteri dia?”
Fah diam. Begitu juga Haikal. Namun pandangan Haikal tepat memandang Safwan. Bukan dia tidak menghargai Beel. Dia juga tidak mahu kembali kepada Suraya seperti dahulu. Cuma…

############

“Cik Beel! Cik Beel!”
Beel mengerut dahi mendengar suara Irah yang kelam-kabut. Begitu juga Mak Jah yang baru saja ingin menatang dulang yang terisi minuman yang sudah disediakan.
“Kamu ni dah kenapa?” Mak Jah mencekak pinggang memandang Irah.
“Cik Beel!” Irah mengambil nafas, melepaskan lelah.
Beel ketawa kecil melihat kelakuan Irah. “Kenapa Kak Irah?”
“En.Haikal dengan En.Wan tengah bergaduh kat ruang tamu”.
Beel membulatkan mata. Sesaat memandang Mak Jah dan dia terus berlari ke arah ruang tamu. Bagaimana ianya boleh terjadi?
Tubuh Safwan ditolak bila dia melihat tangan Safwan hampir mengenai wajah Haikal. Safwan terduduk kerana tolakan Beel yang kuat.
“Beel” ucap Haikal dan Safwan serentak.
“Dah!” Beel mendepakan tangannya. Meminta kedua-dua pemuda itu berhenti bertumbukan dan bergaduh.
Fah mendekat pada abangnya. Tubuh abangnya ditarik agar lebih jauh dari Haikal dan juga Beel. Bimbang abangnya menumbuk Haikal buat entah ke berapa kalinya.
Suraya menjeling Beel sekilas. Pipi Haikal yang sudah diselaputi darah diusap. “Dah Haikal. Jom, saya tengok luka awak”.
Haikal memandang Safwan menunjukkan rasa tidak puas hatinya. Safwan memandang dengan penuh geram. “Pergilah! Pergilah ikut Su tu! Depan bini kau sendiri pun, kau tak reti nak buat apa. Kalau kau tak nak sangat dengan Beel, kenapa kau tak ceraikan je dia?”
Haikal membulatkan mata. Langkahnya langsung berhenti. Sedari tadi dia cuba untuk mengawal kemarahannya kerana tidak mahu sesuatu yang buruk berlaku. Tetapi, kata-kata Safwan kali ini benar-benar mencabar tahap kesabarannya.
Tubuh Safwan ditarik dan ditumbuk hingga lelaki itu rebah. “Kau memang nak cari fasal dengan aku kan?”
“Haikal!!” Beel menarik tubuh Haikal sebelum suaminya itu menumbuk Safwan lagi.
Haikal memandang Beel. “Lepaslah. Biar saya ajar sikit abang angkat awak ni”.
“Dah lah tu!!” Beel menjerit sekuat hati. Matanya memandang Haikal dan abang Wan silih berganti. “Yang awak dengan abang Wan ni bergaduh kenapa? Ni rumah opah tahu tak? Nak suruh opah bangun ke? Nak suruh opah dengar awak bergaduh dengan abang Wan?”
Haikal memaling wajah dari memandang Beel. Safwan bangun dari duduknya. “Kau dengar sini. Sebab kau tak pandai hargai Beel macam mana yang aku sangka, aku akan ambil balik Beel daripada kau”.
“Abang!” Fah meninggikan suara. Sakit hati pula melihat sikap abangnya yang tidak mahu mengalah.
Beel memandang Safwan. Jelas mempamerkan 1001 tanda tanya. Apa maksud kata-kata Safwan tadi? ‘Ambil balik Beel daripada kau?’
Suraya memandang Beel dengan perasaan geram bercampur marah. “Dah, jom!” Tangan Haikal ditarik sekuat hatinya.
Haikal menarik tangannya dari Suraya dan mara ke arah Safwan menyatakan rasa marahnya. Beel segera berlari mendapatkan Safwan bagi mengelakkan dia ditumbuk Haikal.
“Awak pertahankan dia?”
Beel melepas nafas. Matanya dipejam buat beberapa ketika. Fah sudah mengeluh berat. Mengapalah boleh jadi begini?
“Saya suami awak. Tapi awak pertahankan lelaki lain?” Haikal terus-terusan menyoal.
“Kau sedar pula yang kau tu suami Beel. Waktu kau beromantik dengan Su tadi, ada kau sedar kau tu suami Beel?” Safwan melepaskan isi hatinya.
Haikal menggenggam penumbuknya. Namun marahnya cuba dikawal. Dia masih ingat bahawa dia berada di Villa An bukan rumahnya sendiri.
Beel memandang Safwan. Menenangkan Haikal adalah tidak mungkin dengan keberadaan Kak Su di sisinya. Jadi lebih baik dia memujuk Safwan. Setidaknya, ia tidak membuatkan Kak Su bertambah marah padanya.
“Abang Wan…” Beel memanggil lembut. Mahu memujuknya.
Safwan memandang Beel. Tahu sangat gadis itu mahu memujuknya. Tapi dia benar-benar marah dan geram dengan kelakuan Haikal tadi.
“Abang Wan… Berhenti boleh?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s