Monthly Archives: June 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 64

Matanya membulat melihat gadis yang sudah terbaring di tengah jalan raya itu. Dengan darah yang membuak keluar dari kepalanya, gadis yang dilanggar lori itu kelihatan cuba membuka mata melihat keadaan sekelilingnya.
Puan Sri Normah melangkah lebih dekat. Mahu memastikan apakah benar seperti yang disangka atau tidak. Apakah benar gadis yang terbaring itu adalah cucunya?
Langkahnya lemah longlai. Memang Beel. Memang Nabilah Anisah yang merupakan cucu kesayangannya. Memang Nabnya!
“Beel, Beel… Beel.. Beel!!!”
Dan dia terjaga. Melihat wajah Irah yang termengah-mengah di hadapannya. “Puan sri ok?”
Puan Sri Normah beristighfar perlahan. Dan wajahnya diraup. Syukurlah semuanya hanya satu mimpi.
Irah mengerutkan dahi. “Puan sri?”
Puan Sri Normah menguntum senyum lemah. “Saya ok”.
Irah mengangguk. Memang hati terasa sangsi dengan jawapan Puan Sri Normah namun sangsi itu dibuang jauh-jauh. Tidak mahu dikatakan mencampuri urusan majikannya.
Dia yang sedang membantu Mak Jah memasak makan tengah hari berlari dari dapur bila mendengar suara jeritan Puan Sri Normah. Kelihatannya Puan Sri Normah meracau memanggil nama Beel. Pasti puan sri rindukan Cik Beel, fikirnya.
“Irah..” Puan Sri Normah memanggil Irah yang baru hendak melangkah keluar.
“Ya?”
Nafas ditarik dalam. “Saya mimpi Beel. Saya mimpi cucu saya”.
Irah berpatah balik. Dan dia mengambil tempat di sisi katil. Di atas lantai, menghadap Puan Sri Normah. “Puan sri mimpi apa?”
Dahinya berkerut mengingati semula mimpi ngeri tadi. Dia bermimpi Beel kemalangan? Mengapa ya? “Beel accident”.
“Accident?” Irah membulatkan mata.
Anggukan diberi buat pembantu rumahnya itu. Tangan Irah dicapai dan digenggamnya. “Saya rasa tak sedap hatilah. Jangan-jangan.. ada apa-apa yang menimpa Beel” Puan Sri Normah jadi risau dan tidak tentu hala.
“Puan sri, mimpi kan mainan tidur” Irah cuba memujuk wanita tua itu.
Puan Sri Normah menggeleng. Baginya mimpi itu bukan sekadar mainan tidur. Entah mengapa dia merasakan memang ada sesuatu yang berlaku pada Beel. Atau ada apa-apa yang Haikal rahsiakan darinya?
“Irah, saya nak awak telefon Haikal. Suruh dia datang sekarang. Sekarang juga”.
“Baik puan sri”.

##########

“Abang ingat nak suruh Haikal datang ambil Beel”.
Terlepas gelas itu dari pegangan tangannya. Mujur ia hanya gelas plastik bukan gelas kaca. Jadi hanya air yang tumpah. Tidaklah ia mengganggu Beel yang sedang leka menonton filem kegemarannya di ruang depan.
Safwan melepas nafas. Kain buruk dicapai dan dia mengelap air sirap yang memenuhi ruang lantai. “Fah dengar tak?”
“Apa abang cakap?” Fah seolah tidak berpuas hati dengan kenyataan abangnya yang pertama tadi.
“Abang nak suruh Haikal datang ambil Beel”.
Fah mengerut dahi. “Apa? Abang nak suruh Haikal..”
Safwan membulatkan mata bila Fah menguatkan suaranya. Langsung tangannya spontan menekup mulut Fah agar dia berhenti.
Fah menolak tangan abangnya. Wajahnya menunjukkan ketidakpuasan hati. “Abang pegang kain buruk!”
Safwan ketawa sendiri. Baru dia perasan dia masih belum mencuci tangannya. Dan dia membasuh tangannya di sinki. Sesekali matanya memandang Fah yang sudah duduk di atas kerusi yang tersedia di dapur.
“Abang biar betul?”
“Kenapa?” Safwan melangkah, mengambil tempat di hadapan Fah.
“Abang nak suruh abang Haikal datang ambil Beel?”
Safwan mengangguk. Nafas dilepas perlahan. Memang dia tidak sukakan Haikal. Dia bangga kerana Beel memilih untuk lari bersamanya. Lari dari Haikal bersamanya.
Tapi.. Dia mahukan Beel yang dulu. Beel yang ceria dan sentisa ketawa bahagia. Bukan Beel yang suka termenung dan kerap menangis seperti sekarang. Safwan mahu Beel yang pandai menawan hati orang lain dengan keceriannya. Bukan Beel yang suram seperti sekarang.
Fah memandang wajah abangnya. Pasti sukar abangnya membuat keputusan itu. “Abang dah fikir sehabis baik ke?”
Safwan mengangguk. “Memang abang sayang Beel. Abang cinta dia. Lebih dari perasaan seorang abang pada seorang adik. Tapi abang nak tengok Beel bahagia. Abang nak tengok Beel senyum. Nak tengok Beel ketawa. Dan abang tahu.. Sekarang ni yang boleh buat semua tu terjadi cuma Haikal seorang je”.
Fah diam seketika. Sedikit terharu dengan kata-kata abangnya. Selama ini, dia sangkakan abangnya mencintai Beel dengan tujuan memiliki. Tapi kini.. Nampaknya dia tersalah. Salah besar. Abangnya masih lagi berpegang dengan ajaran ayah mereka. Bahawa cinta itu tak semestinya memiliki, yang penting adalah kebahagiaan orang yang dicintai. “Abang…”
Safwan menunduk lemah. Melepaskan Beel bukan perkara mudah. Apatah dia sudah bertahun-tahun mencintai gadis bernama Nabilah Anisah itu. Tapi soal hati bukan boleh dipaksa. Kalau hati sudah tidak mahu.. Apa yang boleh dilakukan?
“Abang dah call abang Haikal ke?” Fah menyoal bila kelihatan fikiran abangnya menerawang.
Safwan menggeleng. “Belum lagi. Nak bawa Beel keluar dulu. Kalau Beel dah balik KL, Fah pun boleh masuk kelas balik. Dah lama Fah ambil cuti ni”.
Fah mengangguk bersetuju. Mujur dia masih setia menghubungi rakan seuniversitinya jadi dia tidaklah terlalu ketinggalan. Safwan bangun dari duduknya. Melangkah ke ruang depan. Ingin menyertai Beel.
“Abang” Fah memanggil.
Safwan menoleh. Kembali memandang adik kesayangannya. Fah menguntum senyum manis. “Terima kasih. Fah sayaaang abang”.
Safwan membalas senyum Fah. Memiliki adik secantik dan semanis Fah sudah cukup buatnya.

#########

“Kau ok ke tak ni?”
Haikal mengangkat wajahnya. Memandang Safwan yang berdiri di hadapan meja bersama beberapa buah fail di tangannya.
“Ok” ringkas Haikal menjawab.
“Oklah sangat” Syakir menyindir. “Kau jangan Haikal. Banyak job besar nak masuk ni”.
Haikal membuat muka menyampah. Temannya yang satu ini benar-benar seperti perempuan. Kerjanya membebel dan membebel. “Aku oklah” Haikal meninggikan suara.
Syakir melepas nafas. “Aku bukan tak bagi kau risaukan jantung hati kau tu. Cuma aku tak nak kau rosakkan job kita je. Mati aku nak jawab dengan papa kau nanti”.
Haikal mengangguk sakit hati. “Yelah, yelah. Kenapalah papa upah kau jadi penolong kanan aku? Sakit jiwa!”
Syakir sengih sendiri. “Sebab aku seorang je yang faham kau” dan Syakir ketawa seikhlas hati.
Larian mata pena Haikal terhenti. “Fah tak tahu ke mana Beel pergi?”
Syakir memandang Haikal. “Dia pun hilang juga. Dah dekat sebulan dia cuti. Tiap hari aku pergi universiti dia, jawapan yang aku dapat.. Fah tak datang”.
Haikal memandang Syakir. Dan Syakir langsung menyedari sesuatu. Langsung dia memandang wajahh Haikal. “Wan!” ucap mereka berdua serentak.
Bunyi telefon bimbit Haikal mematikan suasana. Kelam-kabut Haikal menerima panggilan dari Villa An.
“Assalamualaikum” Haikal memberi salam, memulakan perbualan.
“Waalaikumussalam. En.Haikal, Kak Irah ni”.
“Ya?”
“Puan sri minta En.Haikal datang villa sekarang”.
“Ada apa-apa ke?”
“Kak Irah pun tak tahu. Tapi tadi puan sri meracau-racau panggil nama Cik Beel” Irah menerangkan situasi sebenarnya.
Haikal diam seketika. “Oklah. Nanti Kak Irah cakapkan dekat opah, lagi setengah jam saya sampai” dan dia memutuskan talian.
“Kak Irah?” Syakir memandang wajah Haikal.
Haikal mengangguk. “Kat mana tadi?.. Wan kan?”
Syakir mengangguk. Dan Haikal mengerut dahi, berfikir seketika. “Kau fikir tak apa yang aku fikir?”
Syakir membuat muka. “Kau ni dah kenapa? Memanglah kita berdua ni tengah fikir benda sama. Jangan-jangan Wan pun dah lama tak masuk pejabat?”
Haikal diam. “Kau tahu mana Wan kerja?”
Syakir mengangguk. Dia menyeluk poket mengambil dompetnya. Dan kad Safwan dihulur pada Haikal. Haikal meneliti nama syarikat tempat Safwan bekerja. Bibirnya mengukir senyum. Mudah. Ini adalah anak syarikat perusahaan milik kenalan papa. Uncle Adi.
Telefon bimbit dikeluarkan dan nama Uncle Adi dicari dalam kenalan. Nombor itu dihubungi sedang Syakir menjadi pemerhati.
“Assalamualaikum uncle”.
“Kal nak tanya sikit ni. Dekat syarikat uncle ada tak manager nama Safwan Hisyam?”
“Manager kesayangan uncle… Dia masuk pejabat tak? Dalam dua tiga minggu ni?”
“Kena hantar kerja luar kawasan? Kat mana tu?”
“Terengganu? Terima kasih uncle”.
Butang merah ditekan. Haikal memandang Safwan di hadapannya. “Dia kena hantar pergi Terengganu”.
Syakir mengangguk. “Kau rasa Wan bawa Beel pergi Terengganu ke?”
Haikal menyandarkan tubuh badannya pada kerusi. Dia juga buntu. Dia lebih lagilah tidak tahu. Tapi Terengganu bukanlah kecil. Kalau betul mahu mencari Beel, di mana harus dia mencari. Ke mana saja agaknya Safwan membawa Beel?
‘Puan sri minta En.Haikal datang villa sekarang’. Haikal membuka mata yang terpejam. Dia harus ke Villa An. Bagaimanalah dia boleh terlupa?
Fail-fail di atas meja disimpan dan disusun rapi. Kotnya dicapai dan disarung pada tubuh. Telefon bimbit dan kunci keretanya diambil dan diletakkan ke dalam poket kotnya.
“Kau nak pergi mana?” Syakir menyoal bila melihat tindak-tanduk Haikal.
“Nak ke Villa An. Ada hal”.
Syakir mengangguk. “Nanti malam aku datang rumah kau”.
Haikal senyum. Dan dia melangkah keluar dari ruang pejabatnya. Apa agaknya yang opah mahu katakan padanya?

##########

Beg-beg yang berada di dalam bonet kereta diturunkan Pak Abu dengan cermat. Hazan turun dari kereta dengan senyuman. Akhirnya sampai juga dia di bumi Malaysia. Tangan dihulur ke dalam kereta dan turun pula Humaira’, isteri kesayangannya.
“Sunyi” Humaira’ memandang suaminya.
Hazan mengangguk bersetuju. “Kita masuklah dulu. Jom”. Humaira’ menyambut huluran tangan suaminya. Dan sama-sama melangkah masuk ke dalam rumah itu.
Nia melangkah ke ruang tamu dengan menatang dulang air. Air buatannya dihidangkan di atas meja untuk pasangan majikannya itu.
“Kejap, Nia” Hazan memanggil.
“Ya tuan?” Nia berpatah balik.
“Kenapa saya rasa rumah ni macam dah lain sikit? Haikal ada?”
“En.Haikal pergi pejabat.”
Hazan mengangguk. “Beel?”
Nia diam. Bagaimana harus dia memberitahu Tuan Hazan? Haruskan dia menceritakan semuanya dari A hiingga Z? Ataupun hanya mengeluarkan satu kenyataan? Cik Beel lari. Begitukah?
“Nia” Hazan memanggil. Humaira’ di sisinya menoleh pada Hazan. Dan menoleh pada Nia pula. “Nia, are you okay?”
Hazan memerhati riak wajah pembantu rumahnya itu. “Ada apa-apa yang saya tak tahu kan?”
Nia diam lagi. Hazan melepas nafas. “Beel dengan Haikal bergaduh lagi?”
Tiada jawapan. Nia masih berfikir dan menyusun ayat. Mahu mengeluarkan kenyataan terbaik yang tidak menyalahkan baik En.Haikal mahupun Cik Beel.
“Nia, cakap dengan saya sekarang. Apa yang jadi ni? Kenapa dengan Beel?”
“Tuan.. Cik Beel lari”.
“Lari?” keduanya berpandangan.

DILARANG NIKAHI AKU – 63

Dia cemas melangkah masuk ke dalam rumah ini. Sudah lama perasaan sebegini tidak dirasakan. Apakah Beel akan menerima permohonan maafnya, dia juga tidak tahu. Sekurang-kurangnya dia telah berusaha melakukan yang terbaik untuk mendapatkan kemaafan gadis yang dicintainya.
Syakir ketawa kecil. Dan tersenyum-senyum sendiri. Irah yang sedang menyiram pokok bunga di halaman ditegur mereka berdua.
Irah menunduk memberi tanda hormat sekaligus menjawab salam yang diberi. Mata sedikit berkerut melihat Haikal membawa sebuah beg yang kelihatannya seperti ada sangkar di dalamnya.
“Beel ada?” Haikal menyoal penuh harapan. Sementara Syakir sudah maju masuk ke dalam. Katanya mahu menegur opah dahulu.
Irah mengerutkan dahi. “Cik Beel?”
Haikal mula tidak sedap hati melihat respon yang diberikan Irah. Kelihatan seperti Irah langsung tidak tahu apa-apa.
“Bukan ke Cik Beel dah balik rumah En.Haikal?”
Haikal terdiam. Apa maksud kata-kata Irah? Saat itu, Syakir berlari-lari keluar dari pintu utama. Langkah kakinya laju menghala ke arah Haikal.
“Ada benda tak kena ni” bisiknya.
Haikal memandang. Senyuman diberikan buat Irah dan dia berkata, “Boleh Kak Irah bagitahu opah kami datang?”
Irah mengangguk, melangkah ke arah paip air dan menutupnya. Langsung masuk ke dalam villa melalui pintu belakang.
“Apa?”
“Aku dah jumpa opah. Opah tanya aku mana Beel?”
Haikal terdiam. Teringat kata-kata Irah tadi. Apa sebenarnya yang berlaku?
“Kal..” Syakir menepuk bahu Haikal. Menyedarkan temannya itu dari lamunan.
Haikal melepas nafas. “Kita masuk dulu. Apa-apa pun, kita jumpa opah dulu”.

#########

“Lama opah tak jumpa Haikal”.
Haikal tersenyum membalas pelukan opahnya. “Opah sihat?”
“Alhamdulillah. Dah dapat penawar rindu dari Beel hari tu. Duduklah”.
Syakir dan Haikal mengambil tempat di hadapan opah. Puan Sri Normah memerhati sebuah beg besar yang berada di sisi kaki Haikal.
Haikal sengih. “Hadiah untuk Beel”.
Puan Sri Normah mengangguk. “Kenapa tak bagi kat Beel je? Kenapa bawa masuk sini?”
Syakir meraup wajahnya. Hujung matanya mengekori wajah Haikal yang sudah berubah. Puan Sri Normah menanti dengan jongketan keningnya.
“Takut hilang. Opah tak tahu ke cucu menantu opah ni dah angau?” Syakir mencuit peha Haikal. Moga-moga opah tidak akan bertanya lagi setelah mendengar jawapan bodohnya.
Puan Sri Normah menguntum senyum. Baguslah jika Haikal sudah benar-benar mencintai dan menyayangi Beel, tapi … bagaimana pula perasaan cucu kesayangannya itu terhadap Haikal?

##########

Suraya berlari anak menuruni tangga. Suka hatinya bila melihat kereta Haikal terletak di garaj kereta Villa An.
“Mana Haikal?” Suraya menyoal opah yang sedang berbual dengan Mak Jah di ruang tamu.
Puan Sri Normah tersenyum memandang Suraya. “Haikal dah balik. Su cari Haikal ke?”
Suraya mengerut dahinya. “Balik? Kenapa tak tunggu Su pun?”
“Dia kata nak datang singgah je” Mak Jah memberitahu apa yang telah diberitahu Syakir padanya.
“Haikal ada pesan apa-apa tak?”
Puan Sri Normah dan Mak Jah menggelengkan kepala. Dan Suraya berpatah balik dengan wajah masamnya. Fikirnya, Haikal mahu mengajaknya keluar. Bukankah dia sudah mengatakan pada Haikal bahawa mereka harus melihat kad jemputan perkahwinan mereka hari ini?
Telefon bimbit di tangannya dipandang. Nombor telefon Haikal didail dan Suraya melangkah perlahan menuju ke biliknya semula.
“Ya?” kedengaran suara Haikal di talian.
“Tadi awak datang sini kan? Kenapa tak tunggu Su? Semalam awak dah setuju nak pergi tengok kad jemputan kita kan?”
“Saya letih. Nanti-nantilah” dan talian dimatikan.
Perasaan Suraya yang tadinya tenang langsung kacau-bilau. Geram benar bila dirinya diperlakukan sebegitu rupa. Nombor Haikal dihubungi lagi namun gagal. Dicuba berkali-kali tetap juga gagal.
Suraya menahan nafas yang naik turun kerana marahnya. “Kau buat aku macam ni Haikal! Kau tunggulah nanti!”

#########

“En.Haikal” Nia menegur Haikal yang melangkah masuk ke dalam rumah.
Dahinya berkerut melihat tuan mudanya menayangkan wajah ‘cuka’. Syakir yang masuk selepas Haikal melangkah mendekati Nia.
“Kenapa dengan En.Haikal tu?” Nia menyoal sambil matanya mengekori langkah Haikal yang melangkah menuju ke bilik tamu, bilik yang diduduki Beel sebelum dia menghilangkan diri.
Syakir mengeluh. “Isteri kesayangan lari, Kak Nia”.
Nia mengerut dahinya mendengar kata-kata Syakir. “Cik Beel lari?”
Syakir mengangguk. “Kita orang pun tak tahu apa-apa. Ingatkan dia ada kat rumah opah, rupanya dah berapa hari tak de. Opah pula, ingatkan Beel ada kat sini”.
Nia terdiam. Nafasnya dilepas tanda keluhan. Kasihan tuan mudanya. Kasihan juga Cik Beelnya. Apalah yang berlaku sehingga Cik Beel tiba-tiba melarikan diri?

##########

Pintu bilik tamu dibuka dan dia memasuki bilik itu. Air matanya yang hampir mengalir ditahan agar ianya tidak mengalir dan menampakkan sisi lemahnya. Mengapalah dia begitu mudah mengalirkan air mata bila masuk soal Beel?
Haikal melangkah ke almari baju. Membuka almari baju dan.. kosong. Tiada apa-apa hatta sehelai t-shirt pun.
Dibongkarnya semua almari, seisi bilik dan keputusannya tetap sama. Kosong, tiada apa-apa. Haikal melepas nafas.
Dia berbaring di atas katil. Badannya mengiring menghadap ruang sebelah yang kosong. Membayangkan Beel berbaring bersama, tersenyum padanya.
Haikal memejam mata. Lama. Sekalipun dia terlalu rindukan Beel, tapi dia tidaklah gila hingga hilang kesedaran. Haikal tahu bahawa Beel tiada bersamanya.
Mengapa Beel melarikan diri? Mengapa Beel menghilangkan diri tanpa memberitahu apa-apa padanya? Mengapa Beel lari darinya?
Apa yang Beel mahukan? Bagaimana harus dia mencari isteri kesayangannya itu? Ke mana harus dia mencari khabar tentang Beel?
Apa yang harus dia lakukan agar Beel bersetuju pulang dengannya? Bagaimana caranya memujuk gadis itu? Haikal bingung sendiri memikirkannya.
“Kenapa awak tinggalkan saya, Beel?”

###########

Air matanya laju diseka bila mendengar bunyi tapak kaki menuju padanya.
“Beel”.
“Ya?” Beel menoleh memandang Fah yang sedang melangkah padanya.
Fah melepas nafas. “Kau nangis lagi ke?”
Beel mengerut dahi. Kepala digeleng, menidakkan kata-kata Fah.
Fah duduk di sisi Beel. “Aku dah kenal kau lamalah Beel. Setakat muka kau nangis tak nangis, ingat aku tak boleh beza?”
“Aku tak nangis. Ada..”
“Tak yah nak cakap ada habuk masuk mata. Kau ingat drama ke apa?” Fah memotong kata-kata Beel yang belum sempat dihabiskan.
Beel mendiamkan diri. “Aku rindu opah”.
“Tulah kau. Yang kau pergi lari kenapa? Dah dua minggu kita kat sini. Dua minggu ni jugalah kau asyik menangis. Dah tahu benda tu buat kau derita, yang pergi buat kenapa?”
“Janganlah membebel” Beel mendengus, menyampah dengan kata-kata Fah.
Fah memandang wajah temannya itu. “Aku serius ni Beel. Bila kita nak balik KL? Bukan kita, kau. Bila kau nak balik KL? Sampai bila kau nak sembunyi kat sini?”
Beel memandang Fah. Keluhan dilepaskan. “Aku…”
“Beel, tak elok kau lari dari masalah. Apa-apa masalah pun kena hadapi. Bukan kena elak, lari-lari macam ni” Fah menggenggam jemari Beel.
Beel membalas genggaman Fah. “Masalahnya Fah..” dan ayatnya mati. Dia membisu melihat wajah Fah yang ternanti-nanti.
“Tengok. Kau lari sebab apa? Sebab nak tuntut cerai dari abang Haikal? Kau dah tahu kan abang Haikal takkan ceraikan kau?”
“Habis Kak Su macam mana? Kau nak aku bahagia seorang-seorang, tinggalkan Kak Su macam tu je?”
“Beel..”
Beel melepas nafas. “Aku nak cerai dengan Haikal. Aku boleh hidup kalau tak de Haikal, tapi Kak Su? Kak Su tak boleh. Kalau betul Kak Su boleh hidup tanpa Haikal, bila Kak Su tahu Haikal dah jadi suami aku, dia takkan kacau Haikal lagi. Tapi yang berlaku sebaliknya. Dia bahkan dah persiapkan persiapan untuk dia dengan Haikal kahwin. Kau faham tak Fah? Aku tak boleh biar Kak Su merana kerana aku”.
Fah memandang Beel lama. Setelah banyak masalah yang diterima Beel, terasa temannya itu sudah semakin matang.
“Habis kau nak sembunyi sampai bila? Takkan selama-lamanya?”
Beel menarik nafas dalam. “Mungkin lepas seminggu Haikal dengan Kak Su kahwin. Sekurang-kurangnya waktu tu, Haikal akan ringan hati sikit nak lepaskan aku”.