Monthly Archives: August 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 69

“Macam mana dengan anak saya?” Sakinah menyoal kerisauan. Sedang Zamri di sisi setia mencuba menenangkan isteri.
Doktor yang diupah Zamri menguntum senyum. “Tahniah pada En.Zamri dan Puan Sakinah. Tak lama lagi dah nak jadi atuk nenek. Puan Suraya mengandung lapan minggu”.
Rebah Sakinah di hujung katil. Zamri yang mendengar memandang doktor wanita yang rambutnya diikat tocang kuda itu. “Apa yang doktor cakap tadi?”
Sang doktor menguntum senyum dan mengulang ayatnya semula. “Puan Suraya mengandung lapan minggu”.
Beel dan Haikal yang baru melangkah masuk terhenti di muka pintu. Dulang yang menatang air untuk dihidangkan pada sang doktor terlepas dari tangannya. Bunyi kaca pecah kedengaran. ‘Kak Su mengandung?’
Zamri dan Sakinah menoleh ke arah pintu. Keduanya terkejut melihat Haikal dan Beel. Dan Sakinah kembali memandang sang doktor dengan senyuman. Dia sudah punya rencana untuk membela puterinya.

##########

“Beel”.
Beel mengesat air mata yang mengalir. Mujur dia berada di kawasan gelap, jika tidak pasti Haikal melihat air matanya yang masih tersisa.
“Jom balik rumah kita”.
Beel diam. “Tu rumah awak. Saya dah cakap dengan opah nak tidur sini malam ni. Kalau awak nak balik, awak baliklah”. Beel memandang sekilas dan membuka langkah untuk berlalu pergi.
“Awak marah ke?” Haikal menyoal, bingung dengan layanan Beel terhadapnya.
Beel menggeleng. Menarik tangannya dari pegangan Haikal. “Kenapa saya nak marah pula?”
“Fasal Su…”
Beel melepas nafas. Dia sendiri bingung mendengar kata-kata doktor yang diupah pak longnya itu. Katanya Kak Su mengandung. Kalau benar Kak Su mengandung, takkanlah bayi itu milik Haikal?
Dia tidak merasakan anak yang dikandung Kak Su berbapakan Haikal. Hampir setahun pernikahan mereka, walaupun dia tidak sukakan Haikal tapi Beel yakin Haikal tahu membezakan hal yang haram dan halal. Jika tidak, mustahillah Haikal selalu membuat permintaan untuk menjadi imam solatnya.
“Anak tu bukan anak saya” ujar Haikal lambat dan perlahan tetapi tegas.
Beel menguntum senyum. “Kak Su pun belum sedar lagi. Semuanya masih belum pasti. Cuma satu saya nak minta. Awak boleh tunaikan?”
Haikal mengerut dahi. “Apa?”
“Tak kisahlah siapa bapa anak tu. Yang penting, kalau Kak Su nak awak bertanggungjawab, awak boleh buat” dan Beel berlari masuk ke dalam rumah tanpa menunggu jawapan dari Haikal.

##########

“I tak setuju”.
“Apa you cakap ni, Zam?”
“You jangan buat I marah. I tak setuju. Ada ke patut you nak suruh Haikal bertanggungjawab?” wajah Zamri tegang memandang isterinya.
Sakinah menjeling. “Yang you marah sangat ni kenapa? Kan Haikal tu bakal suami dia. Tak salah kalau kita minta Haikal percepatkan perkahwinan kan?”
Zamri melepas nafas. Mata dipejam buat beberapa ketika. “Apa yang you mengarut ni? You dengan Su yang beria-ria plan nak buat majlis. You pasti ke Haikal tu nak kahwin dengan anak kita? You jangan buat-buat tak tahu, jangan buat-buat tak nampak. Semua orang kat villa ni tahu yang Haikal tu dah jatuh sayang dengan Beel”.
“I tak kira. Macam mana pun, Haikal kena bertanggungjawab!”
“You nak semua orang tahu yang anak kita mengandung anak haram ke?”
“Zam!!” Sakinah meninggi suara. Tidak suka mendengar kata-kata sang suami.
“I tak izinkan you dengan Su buli Beel lagi. Cukup-cukuplah atas semua yang you dah buat pada anak saudara kita tu. Kalau you tak nak stop, I ni lah yang akan jadi orang yang bagitahu kat satu dunia, yang anak kita kena rogol dengan lelaki yang dah tak de kat dunia ni!”
“Papa!”
Sakinah yang baru ingin membidas terdiam. Memandang Suraya yang sudah terduduk di atas katil. Baru dia sedar, mereka masih berada di bilik Suraya. Jadi semua pergaduhan mereka….
“Sayang..” Sakinah meluru ke arah Suraya. Zamri mengikut langkah Sakinah. Mendekati puterinya.
Suraya memandang kedua orang tua yang berada di sisinya. “Su mengandung ke?”
Sakinah diam. Begitu juga Zamri. Suraya memandang mama dan papa yang mengelak dari menjawab soalannya. “Mama, papa.. Su tanya ni, Su mengandung ke?”
Zamri memandang wajah puterinya. Dia mahu memberitahu semuanya pada Suraya tapi dia tidak sampai hati. Dan dia memandang Sakinah yang hanya menangis di sisi Suraya.
“Papa… Betul ke?”
“Sayang..” ucap Zamri lembut.
Suraya sudah memejam matanya. Mendengar ucapan ‘sayang’ dari mulut papa saja dia sudah tahu semuanya adalah benar. Bukan mudah papa mahu memanggilnya ‘sayang’. Selalunya papa lebih menggunakan panggilan ‘Su’.
Air mata Suraya merembes keluar. Tidak lama kemudian tubuhnya mula terhenjut-henjut menangis semahunya. Akhirnya… perkara yang dia takuti telah pun berlaku.
“Su…” Sakinah memaut kepala anaknya.
Sunyi seketika. Namun tak lama. Suraya mula mengamuk tidak tentu hala. Mengapa semua ini terjadi padanya? Dia mula menjerit-jerit mengatakan ‘Semuanya tidak benar! Mengapa? Kenapa?’
“Su..” Zamri dan Sakinah cuba menenangkan puteri mereka. Dalam hati keduanya bimbang andai Suraya mengingati peristiwa hitam itu. Benar-benar bimbang dan risau.
Suraya menarik nafas sedalamnya. Memandang papa dan mama bersilih ganti. “Su nak bersendirian”.
Sakinah memandang Zamri dan Zamri memandang Sakinah. “Tapi sayang…” Sakinah mengusap pipi Suraya penuh kasih sayang.
Suraya mendiamkan diri. Dia tidak punya ‘mood’ untuk berbual dengan siapa pun. Dia cuma mahu bersendirian saat ini.
Zamri melangkah ke arah Sakinah perlahan. Bahu Sakinah dipaut hingga Sakinah memandangnya. “Su perlukan masa. Jom”.
Sakinah membuat muka tidak mahu meninggalkan puteri mereka. Bukan Sakinah tidak tahu sikap Suraya bagaimana. Jika ditinggalkan sendirian, mahu-mahunya esok pagi mereka hanya menemui Suraya yang tergantung tubuhnya.
Zamri menggeleng-geleng kepalanya. Tubuh Sakinah ditarik perlahan menjauhi Suraya. Suraya langsung berbaring membelakangi kedua orang tuanya. Dan dia mula menangis teresak-esak menangisi betapa sedihnya nasib diri.

#########

Beel berdiri tegak di hadapan bilik opah. Nafasnya ditarik perlahan naik dan turun. Dia mahu masuk tapi semuanya harus tenang dahulu. Jika opah menangkap riak wajahnya yang tidak senang, pasti susah untuk membohongi opahnya.
“Tak nak”.
Beel kaku di posisi. Tangan Haikal yang tiba-tiba memaut jemarinya membuatkan dia terkejut sendiri. Juga sepatah ayat yang keluar dari mulut lelaki bernama Haikan Hadzim itu. ‘Tak nak?’
“Saya takkan bertanggungjawab terhadap bayi tu. Anak tu bukan anak saya, Beel.”
Beel mendiamkan diri. Dia tahu itu bukan anak Haikal. Lalu apa? Lalu bagaimana? Takkanlah dia mahu membiarkan anak saudaranya lahir tidak berbapa? Takkanlah dia mahu Kak Sunya menanggung malu akibat melahirkan bayi tanpa bapa? Atau bahasa kasarnya anak haram?
“Beel, tolonglah. Cakap sesuatu. Anak tu bukan anak saya!” Haikal meninggikan suara namun masih terkawal. Dia sedar mereka berada di hadapan bilik opah.
Pintu terbuka dari dalam dengan tiba-tiba. Mak Jah keluar menatang dulang terisi gelas. “Cik Beel. En.Haikal”.
Beel menguntum senyum. Tangannya ditarik dari genggaman Haikal. “Opah dah tidur ke?”
“Dah nak masuk tidur. Cik Beel nak balik ke?”
Beel menggeleng. “Malam ni Beel tidur sini. Beel dah cakap dengan opah tadi”.
Mak Jah menguntum senyumnya. Anggukan diberikan buat cik muda kesayangan. Beel membuka langkah mahu memasuki bilik opahnya. Namun langkah terhenti bila Mak Jah menahan. “En.Haikal macam mana?”
Beel menoleh memandang Haikal. Namun tiada soalan yang keluar dari mulutnya. Hanya memandang tanpa riak wajah. Haikal melepaskan keluhan. “Tak pelah Mak Jah. Saya nak balik”.
“Mak Jah bawakan Haikal pergi bilik Beel. Awak boleh tidur bilik saya kalau awak nak” ucap Beel perlahan dan terus memasuki bilik Puan Sri Normah.
Mak Jah ketawa kecil melihat gelagat pasangan itu. Haikal memandang Mak Jah dengan kerutan dahi. Seribu satu tanda tanya bermain di kepala melihat Mak Jah ketawa.
“Kenapa Mak Jah gelak?”
Mak Jah menggeleng-geleng kepalanya. “En.Haikal dengan Cik Beel dah dekat setahun kahwin. Tapi gaya masih macam pengantin baru”.
Haikal senyum sendiri. “Tengah belajar lagi Mak Jah”.
“En.Haikal nak balik atau pun nak tidur sini?” Mak Jah menyoal dengan senyuman.
Haikal ikut menguntum senyumnya. “Takkanlah saya nak biar ratu hati saya seorang kat sini?”
Dan Mak Jah menganggukkan kepalanya. “Jom. Mak Jah tunjukkan bilik Cik Beel”.

##########

“Opah dah tidur ke?” Beel menyoal separuh berbisik.
Puan Sri Normah yang baru memejamkan mata membuka matanya. Tersenyum mendapati Beel sudah berbaring di sisinya.
“Opah..” Beel sengih sendiri.
Puan Sri Normah ikut tersenyum melihat sengihan Beel. “Suraya macam mana? Doktor cakap apa?”
Beel diam. Bagaimana? Jawapan apa yang harus dia berikan? Apakah dia mahu berterus-terang atau.. Beel buntu berfikir sendiri.
“Nab..” Puan Sri Normah memanggil lembut. Apakah ada sesuatu yang telah berlaku? Sesuatu yang tidak dia tahu?
“Doktor cakap Kak Su terlalu stress”.
Puan Sri Normah mengangguk memahami. Iyalah, siapa yang tidak stress jika bakal pengantin lelakinya langsung tidak mengambil tahu soal pernikahan mereka? Tapi jika difikirkan kembali, semuanya salah Suraya juga.
Bukankah dia sendiri sudah maklum bahawa Haikal telah pun menikahi Beel dan menjadi suami Beel. Masih lagi mahu itu ini. Konon antara Haikal dan Beel semuanya satu kesilapan. Sedangkan Suraya sendiri maklum akan ketidakmahuan Haikal melepaskan Beel. Seharusnya dia menerima semuanya dengan hati terbuka.
Kalaulah tiba hari yang ditetapkan tapi Haikal tidak datang, apa agaknya yang akan berlaku? Puan Sri Normah jadi bimbang memikirkan hari itu.

##########

Sampai saja di rumah, Beel meluru masuk ke bilik dan langsung mengunci pintu. Sengaja tidak mahu Haikal masuk ke bilik. Dan dia langsung memakai fon kepala, mendengar lagu. Tidak mahu mendengar kata-kata Haikal yang ‘menyibukkan’ diri merayu.
Haikal melepas nafas. Beel langsung tidak mahu memberinya peluang untuk bercakap. Bagaimana semuanya boleh dijelaskan jika mereka tidak berbincang empat mata? Haikal mengeluh lagi buat kali entah ke berapa.
Beel langsung tidak tahu soal Suraya membuat perancangan pernikahan semula. Dia tahu dan dia sebolehnya tidak mahu Beel tahu. Dia juga hairan bagaimana kad jemputan perkahwinan yang dia sendiri tidak ada boleh ada pada Beel.
Sudahlah tarikhnya lagi seminggu bermula hari ini. Haikal terasa bagai mahu lari sejauh-jauhnya. Agar boleh keluar dari segala permasalahan yang berlaku. Namun dia tahu, itu bukanlah penyelesaian terbaik.
Tadi di dalam kereta, Beel membuka radio sekuat mungkin. Bila dia menutup radio, Beel membukanya kembali. Berulang hal itu berlaku hinggalah Haikal meminta peluang untuk bercakap. Memang Beel membiarkan, tapi bila Haikal menoleh ke arah Beel semula, gadis itu telah pun memejamkan mata. Erti kata lain, berpura-pura tidur.
“En.Haikal”.
Haikal menoleh ke belakang memandang pembantu rumahnya yang memanggil. “Ya, Kak Nia?”
“Ada tetamu datang”.
“Siapa?” Haikal menyoal. Serentak itu juga, pintu bilik terbuka dan Beel meluru keluar. Haikal dan Nia berpandangan sesama sendiri. Haikal mula merasakan sesuatu. “Siapa datang?”
“Cik Fah dengan En.Safwan” ucap Nia perlahan.
“Agak dah!” Dan Haikal berlari mengejar langkah kaki isterinya itu.

DILARANG NIKAHI AKU – 68

“Take care. Dah sampai Kuwait, mama call Beel” Humaira’ mengusap pipi gadis berstatus menantunya itu.
“Humaira’ come” Hazan memanggil. Tangannya mengetuk-ngetuk kaca jam tangan. Menunjukkan mereka sudah lewat masuk ke ruangan menunggu.
Haikal ketawa melihat mama. “Macamlah lepas ni mama tak datang Malaysia dah”.
Humaira’ menjeling anak lelakinya. “I love my daughter”.
“Kal tahulah mama sayang isteri Kal. You’re getting late, mama” Haikal memandang mamanya dengan sengihan menampakkan betapa dia gembira saat ini.
“Mama, papa dah panggil tu” Beel mengingatkan Humaira’ bila Hazan sekali lagi memanggil.
Humaira’ melepaskan pelukan. Kedua belah pipi Beel dicium penuh kasih. Dia bukannya tidak mahu melepaskan gadis itu. Tapi dia dapat merasakan sesuatu kejadian akan berlaku. Kejadian buruk yang mungkin akan membuatkan gadis ini tidak lagi bergelar menantunya.
Beel menyalami mama dan papanya. Begitu juga Haikal. Dan Hazan dan Humaira’ melangkah masuk ke ruangan menunggu.
Beel melepas nafas. Mama dan papa sudah pulang ke Kuwait. Sekarang tiba masanya dia membuka mata seluasnya. Tiba masa untuk menyelesaikan segala kekusutan yang berlaku.
“Awak sedih ke?” Haikal menyoal bila isterinya itu membisu.
Beel memandang. “Sedih?”
“Diam je dari tadi. Jangan sedihlah. Lusa, papa turun Malaysia balik. Dia ada meeting kat utara nanti” Haikal memberitahu.
Beel menjeling. “Saya tak cakap pun saya sedih”.
“Habis muka masam je kenapa?”
Beel mengetap bibir. Konon saja mahu berbaiklah, mahu itulah, mahu inilah. Tapi kerjanya kejap-kejap mencari fasal. Kerjanya asyik-asyik mencari gaduh. Mencari hal. “Suka hati sayalah!” Beel melajukan langkah meninggalkan Haikal. Naik menyampah pula dia dengan lelaki ini.
Haikal sengih sendiri. Dia hanya mahu membangkitkan ‘mood’ Beel saja. Masakan tidak, sejak pulang semalam asyik masam mencuka wajahnya. Sudah tiada gelak tawa seperti selalunya. Jika dia mencari fasal, sekurangnya ada juga reaksi yang diberikan Beel.
Langkah kaki Haikal laju mengejar Beel yang sudah jauh ke depan. Lantas tangannya laju mencapai tangan Beel dan jari-jemari Beel digenggam erat. Beel cuba menarik tangannya dari genggaman Haikal namun ternyata usahanya sia-sia semata.
“Awak buat apa ni? Lepaslah” langkah Beel terhenti.
Haikal sengih memandang Beel. “Menggatal dengan isteri sendiri. Lagi pun, ni denda sebab awak tinggal saya kat belakang tadi”.
Beel langsung memaling tubuh menghadap Haikal. ‘Menggatal dengan isteri sendiri?’ Lama wajah itu dipandang. Apakah Haikal ingin memberitahunya bahawa dia sudah siap untuk menjalani kehidupan suami isteri sebenar bersama Beel?
“Kenapa berhenti? Jomlah, saya nak bawa isteri saya pergi dating” Haikal menarik tangan Beel. Beel yang terpinga-pinga hanya mengikut Haikal yang ternyata ketawa gembira.

###########

Dahinya berkerut melihat kereta yang memasuki garaj Villa An. ‘Mengapa Safwan datang?’
Kerutan dahi bertambah bila melihat Haikal yang turun dari kereta Safwan. Perlahan kerutan dahi bertukar menjadi senyuman lebar. Haikal datang!
Suraya berlari anak menuju ke garaj kereta. Namun langkahnya terhenti bila melihat Haikal membukakan pintu kereta penumpang di sebelah pemandu. Dengan senyuman, Haikal menghulur tangan menyambut gadis yang keluar dari kereta.
Sakit hati Suraya melihat Beel turun dari kereta. Nampak sangat Haikal yang melebih-lebih melayani Beel. Kerana Beel langsung tidak mempedulikan huluran tangan Haikal, tapi Haikal memaksa Beel memegang tangan Haikal. Membuatkan Beel mencubit lengan Haikal.
Suraya menjeling sakit hati. ‘Buat-buat tak nak konon. Gatal!’ marahnya pada adik sepupunya itu. Langkah kaki diatur laju menuju ke arah mereka.
“Ehem, ehem..” Suraya menegur dengan wajah selamba.
Beel kaku seketika melihat wajah kakak kesayangannya. Langsung dia menjauh dari Haikal. Haikal yang turut terkaku tidak sempat menghalang. Tiba-tiba sahaja, Beel sudah berada lebih tiga langkah jauh darinya.
Suraya tersenyum memandang Beel. “Lama Kak Su tak jumpa Beel. Sihat?”
Beel mengangguk. Menghulurkan tangan mahu menyalam sekaligus menunjukkan rasa hormatnya. Suraya memandang tangan Beel yang terhulur. Kakinya maju melangkah ke arah Haikal. Langsung tangan memaut lengan Haikal manja.
Beel memandang Haikal sesaat dua. Dan kemudian tersenyum. “Kak Su dengan Haikal sembanglah. Beel nak jumpa opah”.
Suraya tersenyum sambil kepalanya dilentok kemas di bahu Haikal. Beel berlari anak meninggalkan Suraya dan Haikal. Dia tidak sakit hati. Dia tidak cemburu. Dia tidak marah. Dia tidak rasa apa-apa.
“So.. Bila awak nak ikut saya tengok pelamin?” Suraya menyoal bila Beel hilang dari pandangannya.
Haikal menarik nafas sedalamnya. Baginya, kali ini Suraya keterlaluan! Bukannya Suraya tidak tahu status yang dipegang Beel. Suraya tidak ada hak memperlakukan Beel seperti ini!
Tangan Suraya yang melingkari lengannya ditanggalkan perlahan. Dan tubuh Suraya ditolak agar menjauh dari. “Su, please.. Berapa kali awak nak saya cakap yang saya dah jadi suami orang. Beel isteri saya yang sah. Dan saya takkan kahwin dengan awak sebab saya dah ada isteri”.
Suraya memandang Haikal. Wajahnya mempamerkan senyuman sedang hati yang terbakar, hanya Tuhan yang tahu. “Saya boleh jadi isteri kedua kalau awak tak nak ceraikan Beel”.
“Su, tolonglah. Awak faham tak? Antara kita dah tamat sejak awak hilangkan diri pagi hari pernikahan tu. Bila saya lafazkan akad menjadi suami Beel, antara kita dah tak de apa-apa. Tak ada apa-apa. Awak faham tak?” Haikal bertegas.
Suraya mengetap bibir. Kepalanya tiba-tiba teringat peristiwa yang berlaku pagi itu. Tidak. Dia tidak boleh lemah. Dia harus lawan. Bukan salah dia jika dia dirogol hingga tidak dapat hadir ke majlisnya sendiri.
“Awak sendiri tahu awak bakal pengantin lelaki saya. Bukan Beel. Kenapa awak rela dinikahkan dengan dia? Apa yang berlaku pagi tu, bukan salah saya. Awak ingat saya nak ke terlantar kat hospital berhari-hari seolah bagi peluang untuk awak dengan Beel bersama?”
“Benda dah lepas lah Su. Sekarang saya suami Beel. Macam mana kita orang boleh nikah tak penting. Yang penting sekarang kita orang dah nikah. Jadi awak bukan sebahagian hidup saya lagi” Haikal membalas.
Suraya menarik nafas, memejam mata sesaat dua. “I don’t care. Awak milik saya. Saya akan pastikan awak bercerai dengan Beel, dan nikahi saya!”
“Saya takkan sesekali ceraikan Beel” Haikal mengeraskan suara dan langsung berlalu masuk ke dalam rumah. Baginya melayan Suraya sama seperti melayan orang gila.

##########

Langkah Beel terhenti melihat sekujur tubuh wanita tua yang setia duduk di sofa menonton televisyen. Rindu. Rindu yang teramat sangat.
Yang turut mengejutkan Beel, apa yang ditontonnya. Siri drama Taiwan yang sangat dia minati. Beel menguntum senyum lebar. Jelaslah bahawa opah merindukannya. Kerana sebenarnya opah langsung tidak sukakan siri drama luar negara.
Jari diletakkan di mulut sebaik terpandang Irah yang membulat mata memandangnya. Dan Irah mengangguk dan terus menundukkan kepala. Tidak lagi memandang cik muda kesayangannya. Bimbang disedari Puan Sri Normah.
Lambat Beel berjalan mendekati opahnya. Perkara pertama yang dilakukan, menutup kedua mata opahnya menggunakan tangan. Dan Beel membuat suara besarnya. “Siapa?”
“Beel!”
“Ala… Opah ni…” Beel langsung duduk di sisi opahnya dan memeluk wanita itu.
Irah ketawa kecil melihat gelagat manja cik mudanya. “Puan sri yang besarkan Cik Beel. Takkanlah puan sri tak kenal suara Cik Beel..”
“Eleh Kak Irah. Kak Irah dengan Mak Jah tu memang suka menangkan opah je..” Beel langsung berbaring beralaskan paha opahnya.
Puan Sri Normah tersenyum mendengar kata-kata Beel. Irah ketawa lagi dan meminta diri untuk menyambung kerjanya yang masih belum selesai.
“Lama Beel tak datang tengok opah” Puan Sri Normah memandang wajah Beel yang berbaring padanya.
Beel sengih. Sebolehnya cuba menyembunyikan riak wajah yang boleh membimbangkan opahnya. Tidak mahu opah akhirnya tahu tentang apa yang telah berlaku antara dia dan Haikal.
“Beel kan dah jadi isteri orang. Mestilah sibuk… Opah marah Beel ke?” Beel memuncungkan mulutnya.
Puan Sri Normah membelai kepala Beel. “Takkan opah nak marah Nab kesayangan opah ni. Selalu Beel kirim hadiah je kat Haikal.. Opah nak Beel tahu, hadiah-hadiah yang Beel kirim tu semua tak penting, yang penting opah nak Beel sendiri yang datang. Beel sendiri yang muncul depan opah ni”.
Beel sengih lagi. Jadi inilah sebabnya. Inilah yang membuatkan opah langsung tidak tahu apa yang berlaku. Sebenarnya, Beel hairan mendengar ayat Haikal ketika mereka bertikam lidah di tepi jalan beberapa hari lalu. ‘Keluarlah. Kalau awak keluar sekarang, saya telefon opah bagitahu semuanya!’
Tapi Beel faham itu membawa maksud apa. Bererti opah langsung tidak tahu akan pemergiannya. Opah langsung tidak tahu akan rajuknya. Opah tidak tahu apa-apa.
Dan tentunya dia sangat berterima kasih pada Haikal kerana hal itu. Teramat berterima kasih. Satu-satunya hal yang dia risaukan ketika di Terengganu hanyalah opahnya. Bimbang benar jika opah tahu dia melarikan diri. Bimbang reaksi yang diberika opah kesayangannya.
Beel berbaring mengiring menghadap opah. Wajahnya tidak jauh dari perut opahnya. Dan tangannya melingkari pinggang opah. Memeluk opahnya sekuatnya. Melepaskan segala perasaan dalam diam.
Puan Sri Normah melepas nafas. Hanya mengusap kepala cucunya tanpa henti. Jauh di sudut hati, dia tahu ada sesuatu yang telah berlaku. Walau risau bagaimana pun, bertanya bukanlah pilihan yang tepat.
Beel telah melangkah ke alam baru. Dia sudah pun menjadi isteri orang. Sekiranya Beel merahsiakan perkara yang telah berlaku, bererti itu benar-benar hal di antara mereka berdua. Dan dia sebagai opah hanya akan memberi sokongan dan menasihat. Tidak akan sesekali mencampuri urusan mereka hingga menjadi batu api di antara keduanya.
Beel mengesat air matanya yang mengalir. Terasa segala kepenatannya hilang hanya dengan memeluk opah. Segalan beban di bahu dan beban fikiran terasa berterbangan bagai daun-daun kering di jalanan. Keluar sendiri dari dirinya.
Dia tiba-tiba teringat akan Haikal. Haikal sedang berbual dengan Kak Su di luar. Apa agaknya yang berlaku antara mereka? Apa agaknya yang menjadi topik perbualan mereka?
“Assalamualaikum”.
Beel langsung memejam mata. Suara Haikal! Bererti Haikal sudah selesai berbincang dengan Kak Su.
Puan Sri Normah menguntum senyum sambil memandang cucu menantunya itu. Haikal menyalami wanita itu dan mengambil tempat di sofa satu yang tersedia. “Opah sihat?”
“Kalau tak sihat pun, bila tengok cucu kesayangan opah ni, terus sihat. Terima kasihlah sebab kali ni bawa Beel sekali. Haikal mesti tahu opah rindu Beel kan?”
Haikal tersenyum. Kalaulah opah tahu.. Bukannya kali-kali sebelum ini dia tidak mahu membawa isterinya itu, tapi isterinya tidak wujud di rumah. Tidak wujud. “Dah lama Beel tidur?”
“Adalah dalam 15 minit. Nak balik dah ke?”
Haikal menggeleng kepalanya. “Kami stay sampai malam. Biar Beel enjoy puas-puas”.
Puan Sri Normah senyum lagi. “Susah ke jaga cucu opah ni?”
Haikal ketawa mendengar soalan Puan Sri Normah. Ketawa yang benar-benar ketawa. Ketawa yang tidak dibuat-buat. Tidak menyedari Suraya yang melihat dari pintu masuk menyimpan 1001 perasaan. Yang nyata sakit hati.

##########

“Kau sengaja kan?”
Beel yang sedang meneguk air putih di dapur tersedak mendengar suara juga kata-kata itu.
“Tak payah nak terkejut sangatlah”.
Beel menoleh memandang empunya suara. “Kak Su”.
Suraya memandang wajah adik sepupunya itu. “Kau balik kenapa? Kau ingat aku tak tahu yang kau lari hari tu?”
“Kak Su..” Beel menyebut nama itu lagi. Langsung tidak menyangka Kak Sunya mengetahui hal itu.
Suraya melepas nafasnya. “Aku sebenarnya lagi suka kalau kau tak muncul dah depan Haikal. Atau pun kau kahwin je terus dengan abang Wan kesayangan kau tu”.
Beel diam di posisinya. Sesungguhnya dia tiada niat untuk membalas kata-kata Suraya seperti yang biasa dia lakukan sebelum ini. Semuanya kerana dia sedar dia telah merampas hak Suraya. Haikal.
“Kenapa diam? Kau dah tak de mood nak gaduh dengan aku ke?” Suraya terus memprovokasi Beel.
Beel memandang Suraya. “Kak Su sihat?”
“Kau ada nampak aku macam tak sihat ke? Kau dengar sini, lagi seminggu tarikh perkahwinan aku dengan Haikal. Kau jangan macam-macam sampai aku tak jadi kahwin. Kalau perkahwinan ni batal sekali lagi…”
“Beel takkan buat Kak Su sedih lagi” Beel memintas kata-kata Suraya.
Suraya terdiam buat beberapa ketika. Separuh hatinya tahu bahawa Beel memang sayangkannya. Dan semua yang berlaku ini bukanlah kehendak Beel. Dia sendiri tahu betapa Beel bencikan Haikal suatu masa dulu.
Tapi separuh hati menidakkannya. Bukankah Beel yang merampas segalanya dari hidup Suraya? Opah, papa dan sekarang Haikal. Tidakkah itu sudah cukup untuk membuktikan bahawa Beel memang berniat untuk menghancuri hidupnya?
“Takkan buat aku sedih lagi? Kalau kau memang tak nak buat, dah lama kau bercerai dengan bakal suami aku. Takkan buat aku sedih lagi?” Suraya menyindir Beel.
“Beel tak de niat nak teruskan perkahwinan ni. Beel dah cuba minta cerai. Beel tak nak Kak Su marahkan Beel..”
“Sekarang kau nak cakap Haikal yang terhegeh-hegeh kat kaulah. Macam tu? Kau dah cuba minta cerai tapi Haikal tak nak ceraikan? Macam tu ke?” suara Suraya meninggi. Geram dengan kenyataan yang diberikan Beel.
Beel mula tidak sedap hati. Sungguh dia langsung tidak berniat untuk menyakiti Suraya. “Beel tak maksudkan macam tu. Kak Su, tolonglah. Beel memang tak de perasaan dengan dia. Beel cakap betul..”
“Dah lah Beel..” Suraya menjeling. Dia sudah tiada hati untuk mendengar penjelasan dari gadis itu. Sudah tidak ada hati.

##########

Haikal tersenyum pada Puan Sri Normah yang baru hendak menyelak helaian bukunya. Dan dia bangun dari duduknya mencari kelibat sang isteri yang sedari tadi menghilang.
Langkah kaki langsung menuju ke dapur bila menyedari Suraya juga tidak kelihatan. Kata Beel dia mahu minum air. Mungkin saja Suraya mengikutinya. Dan apa yang mereka berdua lakukan?
“Buat apa tu?” Haikal langsung saja bersuara sebaik tiba di pintu dapur.
Suraya dan Beel sama-sama berdiam. Perlahan keduanya menoleh ke arah pintu dapur. Beel hanya memandang kosong. Sedikit kehairanan mengapa Haikal seperti keburuan namun mulutnya membisu.
Suraya menguntum senyum sambil menjawab, “Saja. Nak berbual dengan adik saya. Awak cari siapa?”
Haikal mengerutkan dahi. Melihat wajah mereka berdua juga dia sudah tahu bahawa ada sesuatu yang dikatakan Suraya dan ia bukanlah sekadar ‘berbual’ seperti yang Suraya nyatakan.
Baru dia hendak melangkah masuk, langkah kakinya berhenti. Apa yang mahu dan boleh dia lakukan? Kalau dia menarik Beel, pasti Suraya akan mengamuk bagai orang gila. Tapi jika dia menarik Suraya, bukankah itu akan melukakan hati isteri kesayangannya?
Beel mengangkat wajah. Dia tahu Haikal serba salah berada di dapur itu. Dalam hati dia ketawa sendiri. Itulah, konon mahu jadi wira penyelamat.. alih-alih diri sendiri yang terperangkap.
“Beel nak pergi tengok opah” Beel memandang Suraya dan terus melangkah meninggalkan dapur.
“Kejap!” Haikal jadi tak keruan bila Beel mahu meninggalkan dia bersama Suraya.
Suraya berdehem. “Haikal, saya bakal isteri awak”.
“Cuma bakal isteri yang saya sendiri tak tahu kita dah ada persetujuan nak bernikah. Tapi yang tu, isteri saya yang sah.. lahir dan batin, undang-undang dan juga syari’at” Haikal memaling tubuh membelakangkan Suraya, mahu mengikut jejak Beel.
Suraya mengetap bibir. Geram menerima jawapan sebegitu. “Haikal! Haikal!” Suraya mula menjerit.
Beel berhenti. Dia paling tidak mahu ini berlaku. Haikal selalu sahaja tidak pandai mencari penyelesaian. Hanya mengikuti kemahuan Kak Su, apa yang susah?
“Jomlah balik” Haikal memaut bahu Beel, mahu mengajak Beel pulang. Namun bunyi kaca pecah dari dapur menghentikan langkah keduanya.

DILARANG NIKAHI AKU – 67

Haikal mematikan enjin kereta Safwan. Dan memandang Beel yang sudah pun terlelap buat beberapa ketika di sisinya.
Wajah itu diamati. Terasa buat pertama kalinya, dia dapat menatap wajah itu dengan tatapan yang benar-benar menatap. Tanpa gangguan dari siapa pun. Termasuk dari yang empunya badan.
“Sayang..” kejut Haikal separuh berbisik. Dia tersenyum kecil bila perkataan ‘sayang’ yang terkeluar dari mulutnya. Tapi, Beel adalah isterinya yang sah jadi ada apa hal?
“Sayang..” Haikal mengejut lagi. Dan diikuti suara gelak tawanya. Bahagia dapat mengungkapkan perkataan itu. Terasa hatinya bagai di awang-awangan saat ini. Sayang, sayang..
Beel terpisat-pisat membuka mata. Langsung wajahnya diubah kedudukan bila menyedari wajah Haikal tidak sampai lima inci jauh dari wajahnya. “Dah sampai ke?”
Haikal mengangguk dengan senyuman. “Jom”.
Beel mengangguk. “Jomlah”.
Haikal ketawa kecil. “Jom”.
Beel mengerut dahi. Selagi Haikal tidak berganjak, bagaimana mungkin dia boleh bergerak? “Jomlah”.
Haikal mengangguk lagi. “Jom”.
Beel melepas nafas. Entah apa yang tidak kena dengan Haikal. Sudah jadi budak-budak pula dia. “Kalau awak tercegat kat pintu ni, saya nak keluar macam mana?”
Haikal ketawa lagi. Anggukan diberikan dan dia beralih. “Please my lady..”
Beel maju melangkah masuk ke dalam rumah. Tidak mempedulikan Haikal yang sibuk ber ‘my lady, my dear’ dan sebagainya.
“Tunggulah!” Haikal separuh menjerit. Mengejar Beel yang sudah melangkah masuk ke dalam ruang utama rumah.
“Beel!” Humaira’ berdiri memandang wajah itu.
Haikal muncul di belakang Beel dengan senyum penuh makna. Humaira’ tersenyum menampakkan barisan giginya. Begitu juga dengan Hazan yang menjadi pendamping setia isteri tercinta.
“Mama” Beel berlari anak dan memeluk ibu mertuanya.
“Mama risau. Beel ok? Sihat? Ada luka mana-mana?” Humaira’ memeriksa seluruh anggota Beel.
Beel menggeleng. “Beel ok”.
Humaira’ masih tidak berpuas hati. Tubuh Beel dipusing berulang-kali. Hingga akhirnya Hazan mendekat, memintanya berhenti. Pening kepala menantu mereka dibuatnya.
“Papa” Beel menyalami Hazan.
Hazan menguntum senyum sambil tangan mengusap kepala menantunya itu. “Beel ok?”
Beel mengangguk. Memberikan jawapan yang sama seperti yang telah diberikan pada Humaira’ tadi. Hazan mengangguk mengikuti rentak Beel. Memandang Humaira’, “Pergilah bawa Beel masuk berehat’.
Humaira’ tersenyum memimpin Beel menuju ke biliknya. Meninggalkan Hazan dan Haikal di ruang utama.
“Macam mana Kal jumpa Beel?” Hazan menyoal, ingin tahu.
Haikal sengih. “She’s my wife. Mestilah Kal cari dia, no matter what!”

##########

Membulat mata Beel melihat keadaan bilik tidur itu. Bilik yang pertama dimasuki ketika awal dia pindah ke sini dulu. Bilik yang sepatutnya menjadi bilik pengantin Kak Su dan Haikal.
Tapi yang lebih mengejutkan Beel, susunan bilik itu. Benar-benar sama dengan susunan yang dulu. Yang kurang hanya barang-barangnya. Yang lain, sama. Bilik yang dibahagi dua, membezakan bahagian dia dan bahagian Haikal.
Beel mengerut dahi sendiri. Apa yang berlaku? Bukankah Kak Su sudah menyusun semula barang-barang di bilik ini? Hingga dia terpaksa berpindah ke bilik tamu? Bagaimana semuanya boleh kembali seperti sediakala?
“Beel” Humaira’ memanggil.
Beel memandang mamanya. Sebuah senyuman dihadiahkan buat ibu mertuanya yang baik hati itu. Humaira’ membelai wajah Beel. Dan tubuh gadis itu ditarik ke dalam pelukannya.
“Terima kasih sebab balik pada Haikal”.
Beel diam di dalam pelukan Humaira’. Tidak tahu apa respon yang harus diberikan pada wanita itu. “Mama…” ucap Beel perlahan.
Lembut Humaira’ melepaskan tubuh kecil Beel. “I’m sorry. Beel rehatlah. Mesti penatkan hari ni?”
Beel menguntum senyum nipis. Humaira’ melekapkan tangannya pada pipi Beel buat beberapa ketika. Dan dia beredar meninggalkan Beel di biliknya sendirian.
“Mama” Beel memanggil sebelum Humaira’ keluar dari biliknya.
Humaira’ menoleh semula. Menanti kata-kata dari Beel. Beel menguntum senyum manisnya seraya berkata, “Beel sayang mama”.

##########

Selesai menunaikan solat Isya’, Fah termenung seketika di tikar sejadah. Bunyi telefon bimbit yang berdering menyedarkan dia dari lamunan. Langsung panggilan dari teman baiknya itu dijawab.
“Beel!!” perkara pertama yang dilakukan Fah sebaik menjawab panggilan masuk, menjerit menyebut nama Beel.
Beel ketawa di hujung talian. Dan memulakan soalan hariannya. ‘Tengah buat apa? Dah makan belum? Bla bla bla..’
Dan Fah menyambut soalan-soalan Beel dengan soalan kembali. “Kau ok?”
Beel melepas nafas. Lama dia berdiam. Membuatkan Fah sedikit bimbang. Tapi kerana dia tahu sikap temannya itu, Fah hanya menanti di talian.
“Tadi Haikal panggil aku sayang” ucap Beel lambat dan perlahan.
Fah yang sudah berada di dapur meneguk air masak tersedak. Beel mengerut dahi mendengar bunyi aneh dari Fah. “Fah, kau ok tak?”
“Kau cakap abang Haikal panggil kau sayang?” Fah meninggikan suaranya. Dan serentak matanya membulat bila Safwan tiba-tiba muncul di pintu dapur.
“Ye…” Beel menjawab sambil membaringkan diri.
Fah memandang abangnya. Safwan hanya menguntum senyum, mengambil segelas air dan beredar keluar dari dapur. Dia sudah lama menyediakan hati untuk perkara sebegitu. Kalau tidak, masakan dia sanggup memulangkan Beel pada Haikal dengan cara baik.
Fah menanti abangnya benar-benar hilang dari pandangan sebelum menyambung semula perbualannya dengan Beel. “Habis macam mana?”
“Macam mana apa?”
Fah diam. Beel juga diam. Dan Fah tiba-tiba teringat. “Kau dah jumpa Kak Su belum?”
“Belumlah. Opah pun aku belum jumpa ni. Ada mama dengan papa kat rumah, aku tak tahu pun. Haikal pun tak bagitahu”.
Fah mengangguk memahami. Jadi orang tua Haikal ada di Malaysia? Pasti mereka gembira melihat Haikal sudah berbaik dengan Beel. Bukan Fah tidak tahu, pak cik Hazan dan mak cik Humaira’ sangat sayangkan Beel. “Tak pelah. Perlahan-lahanlah… Apa-apa pun, kau dah balik ke tempat yang sepatutnya. Cuma…”
“Cuma?”
“Apa Haikal nak buat dengan Kak Su?”
“Aku pun tak tahulah. Dia suruh aku balik, aku balik. Fasal Kak Su tu… Aku pun tak tahu apa plan Haikal. Tapi, aku cuma harap dia tak kecewakan Kak Su. Tu je..”
Fah menarik nafas. Beel oh Beel.. Memanglah Beel kelihatan nakal dan susah mendengar kata, tapi bila masuk bab Kak Su.. Beel benar-benar kelihatan seperti orang bodoh. “Kau dengar sini elok-elok. Kau nak harap Haikal tak kecewakan Kak Su tu memang mustahillah. Kau pun tahu yang antara kau orang tiga orang, mesti akan ada seorang yang kecewa. Kau, Kak Su atau Haikal sendiri. Aku tahu kau sayang Kak Su. Tapi dalam hal ni, kalau kau terlalu ambil kira Kak Su kau tu, kau yang kecewa nanti. Aku tak nak tengok kau bersedih macam orang sasau. Lagi pun, takkanlah Haikal nak lepaskan kau macam tu je? Bukan senang abang aku buat keputusan nak pulangkan kau kat Haikal balik. Itu pun, berjuta kali dia warning Haikal.. jaga kau elok-elok. Kalau tak nanti, bila kau datang kat abang aku lagi, abang aku takkan lepaskan kau macam kali ni”.
Beel ketawa kecil. Menutup perasaannya yang kacau-bilau. “Oklah Fah, aku mengantuk. Good night”.

###########

Matanya memandang wajah yang masih lena tidur di sofa. Dia yang masih bertelekung mengeluarkan tangannya untuk mengejut lelaki bernama suami.
Beel ketawa sendiri mengenangkan monolognya. ‘Lelaki bernama suami?’ Wujudkah suami yang membiarkan dirinya dikejut isteri untuk menunaikan solat Subuh?
“Awak.. Awak…” Beel memanggil. Selalunya dia hanya menggunakan kau, aku atau seumpamanya. Kali ini, dia lebih sopan dengan menggunakan ‘awak’. Bukankah dia dan Haikal sama-sama sedang menuju sebuah permulaan baru?
“Awak..” Beel menggerakkan tubuh Haikal.
Haikal membuka mata perlahan. Tangan Beel yang berada di atas tubuhnya ditarik dan digenggam. Sebuah senyuman dihadiahkan buat isteri tercintanya yang baru pulang semalam.
Beel laju menarik tangannya. Membuatkan Haikal yang terbaring segera duduk. Haikal melihat Beel yang bertelekung. “Awak dah solat ke?”
Beel mengangguk perlahan. “Dah 6.15”.
Haikal memuncungkan bibir. “Kenapa tak kejut saya awal-awal? Boleh kita solat jemaah”.
Beel diam sesaat. “Kalau nak solat jemaah, awaklah yang kena bangun awal” dan dia berlalu pergi dari ruangan Haikal.
Haikal bangun dengan malasnya. Matanya sesekali curi memandang Beel. Dia tahu Beel maklum akan niatnya yang ingin sekali mengimami solat Beel, tapi Beel sengaja berpura-pura tidak tahu. Agaknya bilakah peluang itu akan tiba? Untuk dia menjadi seorang imam buat Nabilah Anisah bt Zahid?

###########

“Pagi Cik Beel”.
“Pagi Kak Nia”.
“Cik Beel nak makan apa?”
Beel menggeleng-geleng. Hanya menuruti Nia yang sibuk menghidangkan sarapan di meja makan. Memerhati betapa telitinya Nia menyiapkan hidangan seorang demi seorang. Ini kerana papa suka makan nasi ketika sarapan. Sedang mama dan Haikal lebih suka ‘American Breakfast’. Dia pula hanya mengikut apa yang Nia sediakan. Namun secara peribadi, dia lebih suka makan mee goreng dan seumpamanya.
Dan kerana Kak Nia tahu, maka itulah yang disediakan buat Beel.
Nia mengerut dahi melihat Beel yang leka memerhatinya. “Cik Beel teringin nak menghidang ke?”
Beel menggeleng. “Seronok juga jadi Kak Nia kan?”
Nia mengerut dahi. “Lagi seronok jadi Cik Beel. Ada mertua baik macam tuan dan puan, ada suami baik macam En.Haikal.. Kan?”
“Suami baik?” Beel mencebik.
Nia ketawa kecil. “Cik Beel macam dah lain sejak balik ni”.
“Lain macam mana?” Beel mengambil tempat di kerusinya.
“Lain. Nampak matang sikit dari dulu. Mungkin?”
Beel senyum nipis. Dia bukannya matang. Tapi dia serabut otak. Rasanya dia makin diam kerana berfikir, bukan kerana dia makin matang. Agaknya inilah yang opah selalu sebut-sebutkan, ‘Datangnya masalah akan mematangkan kita’.
“Selamat pagi tuan, puan” Nia menunduk pada Hazan dan Humaira’ yang baru melangkah masuk ke ruang makan.
“Pagi Nia, pagi sayang” ucap mereka berdua serentak, memandang Beel dengan senyuman.
Beel mengangguk dengan senyuman. Melihat Hazan dan Humaira’ yang bersiap seperti ingin keluar, dia menyoal, “Mama dengan papa nak keluar?”
Humaira’ tersenyum. “I was thinking … I wanna spend more time with you…”
Beel memandang Humaira’. Meluangkan lebih masa bersamanya? Kemudian, mata memandang Hazan pula. Hazan ikut ketawa bersama Humaira’. “Kami kena balik Kuwait. Ada banyak meeting, ramai client nak kena jumpa. Tak dapatlah mama nak bermanja dengan menantu kesayangan dia ni” Hazan mencuit pipi Beel.
Dan Humaira’ tersenyum. “Beel tak marah kan? Mama minta maaf”.
Beel laju menggeleng. Mahu saja dia menyatakan dia lebih suka mama dan papa tiada di rumah, kerana dia boleh berkelakuan bebas tanpa pantauan sesiapa. Tapi, itu hanya diucapkan di dalam hati. Hanya di dalam hati.
Beel hanya memandang mama dan papanya bergurau mesra. Memang pasangan suami isteri yang bahagia. Kalau saja ibu ayahnya masih hidup, pasti mereka juga seperti ini. Opah sering saja bercerita padanya bahawa ibu ayahnya sangat saling mencintai.
Dan hakikat yang mereka berdua bercinta selepas berkahwin, membuatkan hubungan mereka lebih dicemburui. Memang ibu ayahnya berkenalan sejak kecil, tapi segalan soal hati hanya diungkap selepas berkahwin. Beel senyum sendiri mengenangkan betapa singkatnya masa dia bersama ibu ayahnya.
Beel mengerut dahi seketika. Mama dan papa akan pulang ke Kuwait? Bererti selepas ini hanya dia dan Haikal yang berada di rumah?