Monthly Archives: September 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 74

Dia menguntum senyum melihat resume yang terletak kemas di dalam fail di pegangannya. Nafas dilepas tanda berpuas hati. Haikal yang sedang memesan minuman di kaunter dipandang.
Jauh di sudut hati, dia sangat berterima kasih pada opah yang telah menjodohkan dia dengan Haikal. Dam tentunya ribuan dan jutaan terima kasih buat Haikal yang sudi menjalankan tugas sebagai seorang suami yang amat-amat baik.
Dia senyum lagi. Senyum selebar-lebarnya. Mana mungkin dia menyangka semua ini. Perancangan Haikal begitu teliti. Haikal telah menyediakan tempat tinggal, sebuah kondominium yang terletak berdekatan laut. Laut pastinya sesuatu yang sangat dia sukai.
Haikal juga menguruskan pendaftarannya. Dia sendiri terkejut mendapati maklumat-maklumat diri yang diperlukan sudah berada di tangan Haikal. Siap dengan beberapa keping gambar pasportnya.
“Minum” Haikal menghulurkan limau ais yang diminta Beel.
Beel menyambut huluran Haikal dengan senyum manisnya. “Terima kasih”.
Haikal mengetap bibir. “Kalau dengan orang lain jangan senyum macam tu. Saya tak suka”.
Beel membuat wajah kehairanan. “Senyum macam mana?”
“Senyum macam tadilah. Saya tak suka awak senyum macam tu dengan lelaki lain” Haikal membuat wajah serius. Membuktikan betapa dia melarang.
Beel ketawa. Mulanya ketawa kecil hingga akhirnya bertukar menjadi ketawa besar yang terbahak-bahak. Haikal memandang dengan kerutan dahi. “Kenapa?”
“Awak cemburu ke?” Beel menyoal dengan sengihannya.
Haikal mengangkat bahu sambil menjongket kening. “Mestilah cemburu. Esok lusa kalau ada lelaki kacau awak, awak nak bagitahu ke yang awak tu isteri orang? Ingat saya tak tahu ke yang awak isi borang status bujang? Cincin kahwin pun tak nak sarung. Entah-entah awak dah campak dalam kolam ikan Villa An tu”
Beel mencebik bibir. Konon mahu mengusik Haikal, alih-alih dia pula yang terusik. Mustahillah dia mahu mengisi borang dengan status sudah berkahwin, tidakkah ianya aneh bagi gadis berusia 20 tahun sepertinya?

##########

“Kalau ada apa-apa jadi, panggil pengawal kat bawah tu. Tak pun kalau awak takut sangat, awak call je saya. Tahulah saya nak buat apa”.
“Ya”.
“Cuti dua hari ni awak duduklah kat rumah. Kalau awak bosan, call nombor yang saya bagi tu. Tu nombor driver yang saya upah untuk awak. Nanti dia akan ambil hantar awak dari U”.
Beel melepas nafas. “Ya, Haikal..”
“Awak tak boleh bagitahu opah awak kat mana tau”.
“Ya saya faham bos. Dahlah.. Cepatlah gerak. Nanti awak penat, tak sempat sampai KL”.
Haikal melepaskan genggaman tangannya. “Awak jaga diri elok-elok tau”.
Beel ketawa kecil. “Dahlah pergi cepat. Moga selamat sampai” dan Beel menolak tubuh Haikal hingga dia melewati pintu.
“Bye..” Beel melambaikan tangan pada suaminya yang manja ‘tiba-tiba’ itu.
Haikal melepas nafas. Kelihatannya Beel tidak sabar-sabar mahu dia pergi. Apakah dia sebelah pihak saja yang merasakan berat untuk berpisah? Beratnya hati dan tubuh untuk meninggalkan isterinya?
Beel melangkah mendekati Haikal. Tangan Haikal dicapai, disalam dan dicium sesuai apa yang harus dilakukan seorang isteri terhadap suaminya. “Selamat jalan” dan Beel terus masuk, langsung menutup pintu rumah.
Berdiri di balik pintu, Beel menenangkan hatinya. Jemarinya digenggam bagi meredakan hati yang berdebar-debar.. Bunyi mesej masuk membuatkan dia berlari anak mencapai telefon bimbit yang terletak di atas sofa.
‘Patutnya awak cakap ‘Jumpa lagi.’ Bukan ‘Selamat Jalan’. Jumpa lagi, sayang awak’.
Dan Beel menguntum senyum. Bahagia.

###########

Suraya gelisah memandang jam dinding. Majlis akan bermula jam 11.00 pagi. Dan sekarang sudah jam 10.30 pagi namun Haikal masih belum muncul.
Dia cuba berlagak normal dengan senyuman sambil disolek mak andam yang diupah mamanya. Mak andam yang sememangnya banyak cakap itu tidak habis membebel kerana kegelisahan yang dipamerkan Suraya.
Bunyi pintu diketuk beberapa kali menambah bebelan mak andam. Suraya mulai rimas dengan mulut mak andam yang tidak habis-habis berkata-kata. Namun saat pintu terbuka, kerimasannya itu terbang entah ke mana.
“Ehem..” Haikal berdehem. Menyedarkan mak andam dan dua pembantunya bahawa dia yang mengetuk pintu.
Mak andam menoleh dan memerhati. Kemudian tersengih bagai kerang busuk. Bakal pengantin lelaki rupanya. Tapi mengapa bakal pengantin lelaki masih belum bersiap?
“Saya ada benda nak cakap dengan Su”.
“Boleh..” ujar mak andam sambil menarik dua pembantunya melangkah keluar dari bilik itu.
Haikal mendekati Suraya. Dan dia duduk di atas katil menghadap Suraya yang menatap cermin. Suraya memaling tubuh agar dia berhadapan dengan Haikal.
“Kenapa awak tak siap lagi?” Suraya menyoal sambil mata menjeling pada jam yang tertera di dinding.
Haikal menarik nafas. “Saya takkan setuju menikahi awak, melainkan awak setuju dengan syarat saya”.
Suraya mengerut dahi. Namun dia berdiam diri. Apa-apa pun, dia harus memastikan pernikahan ini terjadi dahulu. Perkara yang mendatang akan dia selesaikan nanti.
“Kalau awak setuju.. Lepas ni awak takkan kacau Beel lagi, takkan cari dia, takkan hubungi dia dan takkan kaitkan diri awak dengan Beel lagi.. saya nikahi awak” serius suara Haikal memberikan syarat.
Suraya memejam mata buat beberapa ketika. Menahan perasaan geram, marah dan sakit hati yang bersatu dalam diri. Jadi ini semua hanya kerana Beel?
“Tu je yang saya nak cakap. Awak setuju?”
Suraya menahan nafas konon mahu menahan marah. Tapi perasaan yang membuak-buak mana mungkin dapat dibendung lagi. “Jadi awak nak cakap yang semua syarat awak tu fasal Beel je lah?”
“Ya” Haikal bertegas.
“Awak tak boleh buat macam ni kat saya! Dia yang rampas awak dari saya, bukan saya rampas dia dari awak!” Suraya meninggi suara.
“Awak ingat saya ni barang ke nak main rampas-rampas? Lagi satu, awak jangan lupa.. Anak yang awak kandung tu bukan anak saya. Awak sendiri tahu tu anak siapa”.
“Haikal!” Suraya berdiri menahan marahnya.
“Awak setuju ke tak?” Haikal malas mahu berbalas kata dengan Suraya.
“Apa yang awak cakap ni Haikal?” Suraya berdolak-dalih.
“Untuk pengetahuan awak, saya cintakan Beel. Saya sayangkan Beel. Dia isteri saya yang sah. Saya pikat awak dulu sebab wasiat atuk saya. Bukan sebab saya betul-betul tertarik dengan awak. Wasiat tu pun tulis cucu Tan Sri Hamid, bukan nama awak. Saya pikat awak sebab waktu tu Beel baru 18 tahun. Budak lagi. Tapi kalau saya tahulah perangai awak macam ni, awal-awal lagi saya dah tolak wasiat atuk tu!” nada Haikal meninggi namun suaranya masih perlahan. Dia tidak mahu suaranya didengari dari luar.
Suraya diam. Tubuhnya berpaling dari menghadap Haikal kembali menghadap cermin. Menahan air mata yang mula bertakung di kolam mata. Dia tidak mahu Haikal melihat dia sebagai wanita yang lemah. Juga dia tidak mahu kelihatan mengalah pada Beel.
Haikal melepas nafas. Dia tidak mahu mendesak. Tapi dia sudah malas mahu berlembut dan menjaga hati Suraya. Dia sudah melihat apa yang telah Suraya lakukan. Jika dia kembali berlembut dengan Suraya, dia sendiri tidak tahu apa yang bakal Suraya lakukan terhadap Beel.
Beel juga. Bukannya mahu menangkan diri. Entah sejak bila bertukar menjadi si pengalah. Segala taktik yang digunakan Suraya direlakan saja. Bab lain mungkin Beel masih mahu menang, tapi bila masuk bab Haikal dia mengalah semudahnya.
Sudah berapa kali Haikal mengingatkan Beel bahawa apa yang berlaku bukan salahnya. Beel bukan perampas tapi sebaliknya. Suraya yang tidak mahi berundur walau sudah tahu Haikal beristeri. Memperisterikan adik sepupunya sendiri. Memaksa keadaan menjadi sebegini teruk.
“Saya setuju”.

DILARANG NIKAHI AKU – 73

‘Begini rasanya melakukan sesuatu yang tidak pernah kita lakukan. Tambahan pula, untuk orang yang disayangi’.
Haikal menarik nafas sedalam mungkin memandang keadaan dapur kecil yang sudah kelihatan macam tongkang pecah. Walau keadaan bersepah mana pun, dia masih tetap tersenyum. Kerana dia sendiri yang membuat permintaan untuk memasak sarapan buat isteri kesayangan.
Pagi ini Beel kurang bercakap. Hanya mengangguk, menggeleng atau sekadar memandang Haikal yang berkata-kata. Haikal telah mencuba sedaya upaya memastikan keadaan mereka tidak sekekok sekarang namun ianya tidak berjaya.
Saat Haikal ketawa gembira, Beel akan ‘menghancurkan’ kegembiraannya dengan berkata ‘Jangan lupa pergi Pejabat Agama lepas ni’.
Nasi goreng yang sudah siap dimasak dipandang dengan senyuman. Sesekali mata mencuri pandang pada Beel yang termenung sendiri di luar balkoni. Memastikan Beel tidak sesekali mencuri pandang ke arahnya.
Jus durian yang dibancuh sendiri dipegang. Kepala ditoleh sekali lagi memandang ke arah balkoni. Bagus, ‘line clear’. Tangan dimasukkan ke dalam poket seluarnya. Bungkusan kecil dikeluarkan dari poketnya.
Bungkusan kertas itu dibuka perlahan. Dan kelihatan serbuk putih di dalamnya. Haikal menarik nafas perlahan dan menuang serbuk putih itu ke dalam gelas yang terisi jus durian buat Beel. Haikal memandang gelas itu buat seketika.
‘Patut ke aku buat macam ni? Nampak macam lelaki jahat yang nak ambil kesempatan je’. Haikal melepas nafas. Dia terasa tidak sampai hati pula. Gelas diambil dan dia mendekati sinki.
Haikal menggelengkan kepala. Bukankah dia sudah tekad? Jika dia tidak melakukannya, jenuh juga mahu bergaduh dengan Beel soal Pejabat Agama nanti. Dia mengangguk. Baiklah, ini adalah satu-satunya cara untuk membuatkan Beel tidak mengganggu rencananya tapi membantu.

##########

Telefon bimbitnya dibaling ke dinding hingga ia jatuh ke lantai dan pecah berderai. Nafasnya turun naik menahan perasaan marah. Mata memandang kalendar yang tergantung.
Majlis tinggal tiga hari saja lagi. Tapi saat ini Haikal masih lagi belum memunculkan diri. Teringat pergaduhannya dengan Haikal semalam.
Apakah Haikal benar-benar akan melakukan seperti yang dikatakannya? Mata dipejam seketika menenangkan diri. Juga menenangkan perutnya yang sudah mula terasa tidak selesa.
Ini bukan masanya untuk beremosi. Ini bukan masanya untuk dia marah-marah bagai orang hilang akal. Apa cara sekali pun, dia akan memastikan perkahwinan antara dia dan Haikal berlaku. Tidak sesekali dia akan mengaku kalah pada Beel.

##########

Bibir mengukir senyum melihat wajah isteri yang lena tidur di sisinya. Nampaknya dos ubat tidur yang diberikan Haikal memang secukupnya untuk membuatkan mereka tiba di negeri Pulau Mutiara ini.
Tapi memandu hampir seharian dari Johor ke Pulau Pinang memang memenatkan. Mujur dia ada berhenti solat dan menjamah sedikit makanan tadi.
Apa agaknya respon Beel bila membuka matanya? Haikal mencapai tangan kanan Beel dan meramasnya. “Saya minta maaf. Tapi buat masa ni, inilah satu-satunya jalan keluar yang saya dapat fikir”.
“Beel… Beel… Beel…” Haikal mengejutkan.
Pipi Beel disentuh lembut. “Beel.. Sayang, bangun”.
Beel mula menggeliat dan perlahan mata dibuka. Wajah diraup sekilas dan dia memandang Haikal di sisi. “Dah sampai ke?”
Haikal menganggukkan kepala. Beel meninjau keadaan sekeliling dari cermin kereta. Mereka berada di tempat parkir kereta. Jadi yang dilihat hanyalah kereta-kereta yang bersusun. Kemudian mata menangkap sesuatu.
Mengapa lampu dibuka pada waktu siang? Haikal dipandang sekilas dan dia memandang ke luar tingkap kembali. Baru terperasan keadaan yang sudah gelap di luar sana. “Awak..”
Dan mata membulat melihat jam kereta yang menunjukkan pukul 8.00 malam. Haikal dipandang tajam. “Kita kat mana ni?” Beel menyoal serius.
“Penang”.
“Penang?” bertambah membulat mata Beel mendengar jawapan yang diberikan Haikal.
Haikal mengukirkan senyum kerang busuknya. “Saya drive sampai Penang?”
Beel menahan nafas sekaligus menahan marah. “Memanglah awak yang drive. Macam mana boleh sampai Penang?!” suaranya meninggi membuatkan Haikal menutup telinga kerana bergema seisi kereta.
“Habis, kalau tak awak kecoh nak pergi Pejabat Agama. Awak rasa saya nak ke ceraikan awak? Dah tentu-tentulah awak tu dah jadi milik saya sepenuhnya” Haikal memberi penerangan sebangga yang mungkin dengan tangannya mencapai kedua belah tangan Beel, dibelai penuh kasih.
Beel menarik tangannya dari pegangan Haikal. “Kalau awak tak nak terangkan apa yang awak tengah buat sekarang ni, saya call abang Wan suruh ambil”..
Haikal ketawa kecil, “Fon awak kat sini”. Tangan yang memegang telefon bimbit milik Beel ditunjuk. Saat Beel cuba mencapai, Haikal langsung mengambil kesempatan dengan mencium pipi isterinya itu.
“Awak ni…” Beel mencubit Haikal sekuat hati hingga Haikal mengaduh. Beel tiba-tiba teringat sesuatu. Tangannya bergerak sendiri tanda kepalanya yang ligat berfikir.
Dahi berkerut. Melihat jam yang sudah menunjukkan pukul 8.30 malam. “Kenapa saya tak sedar langsung? Kalau betul kita kat Penang sekarang, kenapa saya tak sedar langsung dalam perjalanan tadi? Dari Johor ke Penang bukannya dekat tau!”
Haikal sengih lagi. “Kalau saya bagitahu awak marah tak?”
“Bagitahu cepat!!”
“Saya letak ubat tidur dalam jus durian awak”.
Beel memejam mata buat seketika. Jadi, dia tidur sepanjang setengah hari perjalanan dari Johor ke Pulau Pinang? Tidur di dalam kereta sepanjang perjalanan dari Johor ke Pulau Pinang?
“Kenapa awak buat macam ni? Kenapa nak buat benda macam ni? Dah lah tak solat lagi. Zohor, Asar, Maghrib.. Jap lagi dah nak masuk Isya’.. Kenapa tak bawa saya pergi Pejabat Agama je? Awak ceraikan saya, kahwin dengan Kak Su. Semua pihak win-win. Kak Su ada suami, nak Kak Su ada bapa. Saya boleh hidup macam dulu balik. Sambung belajar..” Beel mengomel sendiri. Menunjukkan bahawa dia sudah penat dengan segala masalah yang timbul.
Haikal membetulkan duduk. Kali ini tidak lagi menghadap Beel tetap menghadap cermin hadapan. Memandang stereng kereta. “Awak fikir win-win awak dengan Su je. Saya awak ada fikir ke?”
“Nak fikir apa lagi? Kan memang asal duduk perkara sebenar awak tu sepatutnya kahwin dengan Kak Su. Awak lupa ke? Sepatutnya masa dari awal dulu saya tak setuju dengan opah nak kahwin dengan awak. Tengoklah sekarang apa yang jadi…” Beel terasa bagai mahu menangis saja. Kepalanya sudah menunduk membuatkan rambut separas bahunya menutupi wajah.
“Sebab awak tak fikirlah awak tak tahu. Kalau betul dalam win-win yang awak fikir tu ada saya, mesti awak sedar yang saya sayangkan isteri saya. Saya cintakan awak. Haikal cintakan Beel. Habis, kalau saya ceraikan awak… mana win-winnya?” Haikal membuat nada merajuk.
“Ok” Beel menarik nafas sedalam mungkin. “Tapi saya nak cerai. Anak yang Kak Su kandung tu perlukan bapa. Takkanlah saya sebagai mak saudara dia nak bagi dia lahir tak de bapa?”
“Boleh tak awak ketepikan soal Su buat masa ni? Saya drive dari Johor ke Penang ni bukannya nak gaduh dengan awak fasal Su. Awak sayang saya tak?” Haikal memandang Beel yang sudah berubah kedudukan memandangnya.
Diam. Suasana sunyi. Wajah Beel sudah berubah kemerahan mendengar pertanyaan Haikal. Bibir mengomel-ngomel sendiri. ‘Kalaulah dia tidak punya perasaan terhadap Haikal, sejak malam tadi dia sudah melarikan diri’.
Haikal ketawa sendiri melihat reaksi Beel. “Diam tu tanda ya kan?”
Beel mencebik. “Dah lah. Nak masuk dalam. Nak solat” dan Beel membuka pintu kereta.
Haikal menggelengkan kepala dengan senyuman sambil menutup enjin kereta. Hidup baru bakal menanti mereka berdua. Hidup baru sebagai suami isteri yang sebenar.

##########

“Cantik kondo ni. Bila awak beli?” Beel menyoal sambil melipat telekungnya. Memandang Haikal yang sedang duduk di atas sofa, khusyuk memandangnya.
“Adalah dalam sebulan. Dekat dengan laut tau..” Haikal menguntum senyum bahagianya.
“Maksudnya dah lama jugalah awak plan nak bawa saya lari ni?”
Haikal ketawa kecil. “Janganlah cakap lari. Tak sedap nak dengar. Mula-mula tu plan nak bawa honeymoon je, tak beli kondo ni pun. Sewa je.. Tapi hal dah jadi macam ni, beli je la terus.”
Beel diam seketika. Langkah kaki perlahan menuju ke arah Haikal. Beel kemudian bersimpuh di atas lantai, di sisi Haikal. “Terima kasih sebab buat semua ni. Tapi…”
“Kenapa?” Haikal mengusap kepala isteri kesayangan.
Beel melepas nafas. Dalam hati ketawa besar bila dia tiba-tiba berkelakuan begini. Tapi dia diamkan saja. Mungkin sudah tiba masanya dia menjadi isteri yang baik buat lelaki bernama suami.
“Risau Su lah ni?”
Beel menganggukkan kepalanya perlahan. Haikal melepaskan nafas. “Saya takkan kahwin dengan dia. Saya kan dah ada awak..”
Beel menarik nafas sedalam mungkin. “Ok. Macam ni lah, awak tak yah ceraikan saya tapi… kahwinlah dengan Kak Su. Jaga air muka dia, air muka keluarga saya. Macam mana kalau orang tahu cucu sulung Puan Sri Normah mengandung anak luar nikah?”
“Kita dah berapa kali cakap fasal ni Beel”.
Beel membuat muka. Dia bangun dari duduknya, berdiri tegak memandang Haikal. Mulut mula membebel-bebel memprotes ketidaksetujuan Haikal. Kaki pula mula menghentak-hentak lantai.
Haikal melepas nafas. “Janganlah jadi budak-budak. Awak tahu tak apa yang awak tengah minta ni? Awak minta saya jadi pak sanggup tau..”
“Tu anak saudara saya. Anak kakak saya! Awak nak suruh saya buat bodoh je tengok kakak saya mengandung anak tak de bapa?!” suara Beel meninggi.
“Beel…” Haikal cuba memujuk.
Beel memejam mata. Dan air matanya mula menitis dan mengalir sederasnya. Dalam esakannya dia memandang Haikal. Teresak-esak dia mula berkata, “Awak anggap saya merayu boleh tak? Saya takkan gaduh-gaduh dengan awak dah. Eh.. Tak.. Saya tak tahulah nak cakap apa. Awak kahwin dengan Kak Su boleh? Bolehlah.. Tolonglah sangat-sangat. Awak tahukan saya sayang sangat dengan Kak Su saya. Bolehlah.. Tolonglah.. ” Beel mula berperilaku bagai budak-budak yang meminta gula-gula dari sang ibu. Tangan Haikal mula dihayun ke sana ke mari tanda merayu.
Haikal melepas nafas. Anggukan diberikan buat wanita bernama Nabilah Anisah.
“Betul ni?” tangisan Beel langsung terhenti.
“Esok lepas kita pergi daftar awak masuk U, saya gerak pergi KL” Haikal memandang.
“U? Universiti?”
“Awak kata nak sambung belajar kan?”
Beel langsung mengukir senyumnya. Haikal dipeluk sebagai tanda dia benar-benar gembira. “Terima kasih. Sayang awak!”
Haikal membalas pelukan Beel. Dia bahagia melihat Beel bahagia. Tapi apakah benar mengambil Suraya sebagai isteri kedua merupakan jalan terbaik? Rencananya mahu menetap bersama Beel di Pulau Pinang, tapi lain pula yang berlaku.

DILARANG NIKAHI AKU – 72

“Beel”.
Dia yang sedang menjamah sarapan menoleh ke belakang. Mata membulat melihat Haikal berdiri tegak di belakangnya. Beel memandang ke hadapan semula dan menoleh ke belakang kembali.
Dahi berkerut melihatkan tiada sesiapa di belakangnya. Berkali matanya digosok-gosok namun jelasnya tiada sesiapa di situ.
Beel melepas nafas. “Apa kena dengan aku ni?” Beel membebel sendiri. Mahu lari dari Haikal tapi dia sendiri yang berhalusinasi melihat lelaki itu.
Dia mencapai majalah yang terdapat di atas meja setelah selesai bersarapan. Melihat perkembangan-perkembangan terkini.
Mata berkerut melihat Haikal tersenyum sambil memegang produk kecantikan D’Herbs. Nafas ditarik perlahan dan majalah itu ditutup seketika. Saat majalah itu dibuka kembali, Haikal sudah digantikan dengan model lain.
Beel menggeleng kepalanya laju-laju. “Beel.. Apa yang tak kena dengan kau ni?”
Majalah yang tadinya ingin dibaca disimpan kembali. Ada yang tidak kena dengan dirinya. Beel bangun dari sofa. Lebih baik dia tidur, moga Haikal tidak hadir dalam mimpinya.

##########

Suraya memandang kalendar yang tersangkut di biliknya. Pertemuan dengan Haikal tadi memang sangat menyakitkan hati. Kata-kata yang dilontarkan Haikal…
Dia memejam mata sambil tangan berpaut pada almari baju. Nafas ditarik dan dilepas perlahan menenangkan diri. Suraya menarik kerusi pada meja kerjanya dan membuka komputer riba.
Air mata yang ditahan akhirnya turun mengalir membasahi pipi. Suraya menarik nafas perlahan. Tisu dicapai dan air mata yang mengalir dikesat. Namun air matanya tidak mahu berhenti dari terus mengalir.
‘Macam nilah. Awak dah tahu yang saya dengan Beel suami isteri. Awak dah tahu yang saya ni suami orang. Kalau ya pun lelaki tu tak nak bertanggungjawab, tak boleh ke awak cari orang lain? Kat luar sana tu ramai lagi lelaki yang sukakan awak Su. Kenapa mesti nak hancurkan hidup adik awak sendiri? Siapa yang akan malu? Saya atau awak kalau perkahwinan tu tak jadi? Sejak awak balik, saya dah cakap dengan awak yang saya takkan kahwini awak. Saya takkan duakan Beel. Lebih-lebih lagi, dengan kakak dia sendiri. Walaupun cuma kakak sepupu, awak tak tahu ke betapa Beel sayangkan awak? ‘
‘Nak tahu apa lebihnya Beel? Dia tak akan persoalkan ‘Kenapa orang lebih sayang awak’ kalau awak ada kat tempat dia. Mulut dia jahat saya tahu, melepas, cakap tak fikir. Tapi hati dia.. Lagi putih berkali ganda dari hati awak. ‘
“Apa lebihnya kau dari aku?!” Suraya menjerit melepaskan tekanannya.
Nafas ditarik menenangkan diri. Suraya berpindah kedudukan ke katil. Perutnya yang mula berombak disentuh. “Sayang.. Jangan macam ni”.
Suraya berbaring. Dia tidak akan mempersoalkan mengapa dia hamil anak ‘bajingan’ itu. Tapi, dia akan menggunakan peluang ini dengan sebaiknya untuk memastikan dia menjadi isteri Haikal yang sah. Apa cara sekalipun.

##########

Dahi berkerut mendengar loceng pintu biliknya berbunyi. Sedangkan kerana pesanannya tempoh hari, tiap kali petugas resort mahu ke biliknya pasti ada petugas kaunter yang menghubunginya terlebih dahulu.
Jam dinding dipandang. Sudah jam 11.15 malam. Siapa pula yang datang ke biliknya malam-malam begini? Beel berdebar tiba-tiba.
Loceng biliknya berbunyi lagi. Beel bangun dari katil dan melangkah keluar dari bilik tidur. Penyapu yang tersangkut dicapai dan dipegang erat. Lantas langkah perlahan menuju ke pintu.
Selak ditarik dan tombol pintu dibuka. Mata membulat melihat Haikal berdiri tegak dengan wajah suramnya.
Haikal memandang wajah itu. Wajah yang menjadi kerinduannya saban hari. Perlahan, langkah kakinya menuju ke arah gadis bernama Nabilah Anisah itu.
Tubuh kecil itu dirangkul perlahan. Dipeluk erat bagai tidak bertemu sudah bertahun lamanya. “Saya cintakan awak..”
Penyapu yang berada di tangan Beel akhirnya terlepas secara tiba-tiba. Terjatuh dari tangan menuju ke lantai. Dan air mata yang datangnya entah dari mana, mengalir terus-terusan tanpa mahu berhenti.

#########

Suis lampu biliknya dipetik mendengar bunyi yang mencurigakan dari dapur. Setelah biliknya terang, Fah mencapat sepit rambut yang berada di atas meja dan melangkah turun ke bawah.
Melihat lampu dapur yang menyala membuatkan dahinya berkerut. Langkah laju menuju ke dapur. “Siapa?” lantang Fah bersuara.
Kepala Safwan muncul dari pintu dapur dengan senyuman. Membuatkan Fah sedikit terkejut. Safwan melangkah keluar dari dapur dan menarik kerusi di meja makan.
“Abang tak tidur ke?” Fah menyoal sambil mata melihat jam dinding. Hampir pukul 1.00 pagi.
Safwan melepas nafas. “Fah pun tak boleh tidur ke?”
Fah mencebik. “Dah lena pun. Terjaga dengar bunyi kuat dari dapur tu lah. Ingatkan tikus ke apa”.
Safwan ketawa kecil. “Abang tak boleh tidur”.
“Kenapa?” Fah melangkah mengambil tempat di sisi abangnya.
Safwan mengeluh. “Entahlah” dia sendiri sejujurnya tidak tahu apa masalahnya. Mengapalah dia tidak boleh melelapkan mata? Asyik teringat dan terbayang wajah Beel.
“Abang…” Fah memanggil.
“Abang tak sedap hati”.
Fah ketawa besar. “Hati abang sedap sangat ke sebelum ni?”
“Fah!” Safwan meninggi suara.
Fah menguntum senyum manisnya. Melihatkan senyuman adiknya itu, Safwan menekan pipi Fah agar dia tidak lagi tersenyum. “Suka sangat senyum macam tu. Lain kali jangan senyum macam tu lagi. Patutlah Syakir tu dah macam sasau dah abang tengok”.
Senyum diberikan lagi buat abang kesayangan. “Abang cakaplah betul-betul. Kenapa tak boleh tidur?”
“Teringat Beel”.
Fah mengerut dahi. “Beel?”
Safwan menganggukkan kepalanya. “Kita pergi cari Beel kat rumah Haikal?”
“Gila! Kalau teringat Beel, pergi sembahyang sunatlah abang! Beel tu dah jadi bini orang tau! Isteri abang Haikal yang sah! Fah malaslah nak cakap dengan abang fasal ni. Dah lah, Fah nak naik tidur. Jangan esok Fah dengar abang bawa Beel lari sudah!” Fah bangun dari kerusi dan menaiki tangga menuju ke biliknya.
Safwan melepas nafas. Hanya menghantar Fah dengan pandangan mata. Dia tahu Fah benar-benar marah padanya. Tapi apa yang harus dia lakukan? Bukan mudah mahu membuang Beel dari hatinya. Kalaulah ianya senang, sudah dia lakukan sejak hari pertama Beel bergelar isteri.

########

Tangan dialih dari sisi tubuh. Sesuai mengikut keadaan tubuhnya yang tadi baring terlentang dan kini baring mengiring. Hasrat di hati mahu memeluk sang isteri yang menjadi peneman tidurnya.
Kosong. Haikal lantas bangun dan memetik suis lampu tidur. Mata dipisat-pisat bagi mencerahkan pandangan. Lantas terlihat Beel yang bertelekung memberi salam terakhir dalam solat tahajudnya.
“Beel” Haikal menegur.
Beel memandang. Nafas ditarik perlahan. “Bangunlah, dah nak Subuh ni. Awak pernah cakap.. Awak.. Awak pernah cakap nak imamkan solat saya”.
Haikal menarik nafas sedalam mungkin. Ada sesuatu yang berada dalam pandangan mata isterinya itu. Apakah Beel marah akan apa yang telah berlaku? Apakah Beel sedih atas apa yang terjadi antara mereka?
Selimut yang menutupi tubuhnya ditarik dan dia mendekati Beel. Duduk di sisi gadis itu, menarik tangan Beel yang dilitupi kain telekung. “Beel”.
Beel menjauhkan diri dari Haikal. Bimbang wudhu’nya terbatal. “Awak siaplah cepat. Kalau awak tak nak imamkan saya, saya solat dulu”.
Haikal memejam mata buat seketika. Bangun dari duduknya dan melangkah menuju ke bilik air. “Saya nak imamkan awak”.
“Nanti bawa saya pergi Pejabat Agama. Saya nak cerai” tegas Beel bersuara.
Haikal memandang lama. Dahi berkerut mendengar kata-kata gadis itu. Namun apa pun yang dibalasnya saat ini, Beel tidak akan sesekali mendengar atau memberi tumpuan. Menunjukkan dia tekad mahukan sebuah perceraian.
Dan Haikal juga nekad. Dia tidak akan sesekali menceraikan Beel. Lebih-lebih lagi, setelah apa yang berlaku antara mereka malam tadi. Dia tidak akan melepaskan wanita yang telah menjadi isterinya lahir dan batin.

##########

Syakir tersenyum mendengar kata-kata Haikal dari corong telefon bimbitnya.
“Yelah, kau sukalah tu”.
“Bukan masalah suka tak suka. Aku.. Rasa lega” suara Haikal berbunyi jelas menunjukkan dia tersenyum manis.
“Dah lah. Pergi settlekan masalah kau. Kalau Beel tu lari padan muka”.
Butang merah ditekan menamatkan panggilannya. ‘Semoga kau dapat apa yang kau nak,Kal’.
“Siapa?”
“Haikal”.
Dia menguntum senyum melihat gadis di hadapannya tersenyum. “Fah, kenapa awak senyum?”
“Abang Haikal ada cakap fasal Beel kan?”. Fah menyoal dengan jongketan keningnya.
Syakir mengangguk. “Beel ada call awak ke?”
Fah menggeleng dengan senyuman. Dia saja meneka kerana teringat keadaan abangnya malam tadi. Manalah tahu, kalau benar abangnya tidak sedap hati kerana Beel bersama suaminya.
“Suka tengok awak senyum. Kalau awak dah habis belajar nanti, saya nak masuk meminang a..”
“Dah. Awak nak saya bagitahu abang ke yang awak datang menyibuk kat U hari ni?” Fah memotong kata-kata Syakir. Dengan senyuman, dia menyuapkan maggi goreng di dalam pinggan ke mulut.

DILARANG NIKAHI AKU – 71

Dia berdiam diri mendengar kata-kata mama. Dia sudah mengagak hal itu akan berlaku. Nafas turun naik menahan rasa marah yang berkumpul dalam diri.
“Su..” Sakinah menggenggam jemari Suraya bila riak wajah puterinya berubah garang.
“Mama, kita pindah” Suraya mengangkat wajah memandang mamanya. Dia letih. Benar-benar letih dengan semua yang berlaku. Untuk apa dia terus berjuang mendapatkan cinta Haikal kalau sudah terang-terangan Haikal tidak mencintainya?
“Apa Su cakap ni?” Sakinah meninggi suara.
“Su letihlah mama. Biar Su hidup seorang, besarkan anak ni sendiri. Lagi senang” omel Suraya.
Sakinah menggeleng-geleng kepalanya. Pipi Suraya diusap dan wajah itu ditarik agar tertumpu padanya seorang. “Su dengar apa mama cakap. Su tak boleh putus asa. Haikal masih sayangkan Su. Cuma budak tak tahu diuntung tu yang guna-gunakan Haikal. Takkan Su nak anak Su tak de bapa?”
Suraya memandang wajah mama, lama. Memang kata mama ada benarnya. Tapi… Kalau Haikal sudah berulang kali mengatakan dia tidak mahu menikahi Suraya, bukankah itu jelas membuktikan bahawa Haikal memang mencintai ‘budak tak tahu diuntung’ itu?
“Mama tak izinkan Su putus asa. Su nak biar Beel rampas segalanya dari Su ke? Jangan sampai anak yang Su kandung ni pun lebih sayang Beel dari sayang Su!”
Suraya tersentak mendengar kata-kata mamanya. Iya, dia tidak boleh berputus asa saat ini. Semuanya demi bayinya. Apa yang harus dia jawab bila satu saat nanti anaknya bertanya tentang ayah?

##########

Dia melambai tangan melihat gadis kesayangannya itu melangkah keluar dari kelas. Wajahnya jelas menggambarkan betapa ini saat yang ditunggu-tunggu Syakir.
“Hai”.
Fah memandang dengan wajah hairan. Kemudian dia mengukirkan senyum, “Assalamualaikum”.
Syakir ketawa kecil. Tangannya menggaru kepala yang tidak gatal sambil menjawab salam yang diberikan Fah.
“Kenapa awak datang?” Fah menyoal.
Syakir memuncungkan mulutnya. “Saja nak tengok awak.. Tak boleh ke?”
Fah tersenyum nipis. “Yang sebenarnya?”
Syakir melepas nafas. “Saya nak minta maaf bagi pihak Haikal. Dia tumbuk Wan semalam kan?”
Fah menguntum senyum nipis. “Kenapa awak tak cakap dengan abang sendiri?”
“Hish! Tak berani saya. Macam saya tak tahu abang awak benci sangat kat saya. Maklumlah.. Lelaki handsome macam saya ni nak pikat adik dia..” Syakir sengih sendiri dengan lawak yang tidak kelakarnya.
Fah memandang jam di tangan. Lagi lima minit abang akan tiba di kolej. Entah apa masalah abang seorangnya itu. Hari ini tiba-tiba saja tidak membenarkan Fah memandu sendiri, katanya ada rasa hati petanda buruk. Fah menggeleng sendiri. Apa mungkin petanda buruk itu adalah Syakir?
“Kenapa awak geleng kepala?”
“Awak nak cakap tu je?”
Syakir terdiam. Mengapa Fah seperti tidak suka dengan kedatangannya hari ini? Dan Syakir ketawa sendiri. Rasanya tiap kali dia datang, Fah akan memberikan respon yang hambar. Tapi apa boleh buat? Hendak seribu daya!
“Abang saya dah nak sampai. Takut awak tak sempat nak cakap apa awak nak cakap” Fah menerangkan duduk perkara sebenar.
“Awak tahu fasal Su?”
Fah mengangguk. “Kenapa?”
Syakir melepas nafas. “Awak rasa macam mana?”
Fah mengerut dahi. “Macam mana? Kan semua keputusan terletak kat tangan abang Haikal? Macam-mana, macam-mana pun.. Akhirnya tetap ada pihak yang kecewa”.
Syakir mengeluh. “Tapi Beel tahu kan yang Haikal memang tak de niat nak lepaskan dia?”
Fah sekadar mengangkat bahu. Baginya, sebagai teman, kawan dan sahabat yang baik.. Bukanlah urusannya untuk mencampuri kehidupan rumah tangga Beel. Jika Beel memerlukannya, dia sentiasa ada. Tapi dia tidak akan membuat keputusan untuk Beel. Dia hanya akan menasihati dan cuba memperbaiki masalah yang berlaku.
Syakir mengangguk-anggukkan kepalanya. Jawapan ‘mengangkat bahu’ yang diberikan Fah jelas membuktikan Fah tahu. Suara berdehem dari belakang Syakir memeranjatkannya. Dia langsung menoleh ke belakang.
“Assalamualaikum”.
Syakir sengih sambil menjawab salam dari ‘bakal abang ipar’nya yang menyinga. Automatik, tubuhnya menjauh memberi laluan untuk Safwan.
Fah ketawa kecil melihat Syakir. Berlagak berani di hadapannya tapi bila Safwan datang langsung kecut perut. Safwan berdehem melihat senyuman Fah. Bukan dia tidak tahu apa yang diketawakan Fah, tapi dia lebih risau ketawa Fah membuatkan Syakir ‘cair’.
“Kau buat apa kat sini?” Safwan menyoal dengan wajah tidak suka.
Syakir sengih lagi. “Jumpa bakal isteri’ ujarnya perlahan.
“Apa kau cakap?” Safwan meninggi suara.
Fah langsung memaut tangan abangnya bila abangnya yang ‘terlebih melindungi’ itu mula berubah mood. “Abang, jom balik. Fah lapar sangat ni…”
Safwan memandang Fah. Nafas dilepas. “Lain kali kalau kau datang kacau Fah lagi, aku tukar dia masuk U lain”.
Syakir mengangguk, konon memahami. Fikirnya Safwan hanya akan menunggu di luar, siapa yang menyangka Safwan akan masuk hingga ke dalam?
“Jom!” Fah menarik tangan abangnya. Safwan mengeraskan kakinya, masih lagi tajam memandang Syakir.
“Abang!” Fah meninggi suara hingga Safwan melangkah mengikutinya. Bahu Fah dipaut. “Memang patut pun abang tak bagi Fah bawa kereta sendiri, kalau tak mesti mamat tu nak tumpang sekali”.
Fah memandang wajah Safwan. “Bukan Fah tahu dia nak datang hari ni”.
“Maknanya dia selalu datang jumpa Fah lah?”
Fah diam. Nafas dilepas. “Fah cakap apa pun, bukan abang percaya kan?”
Safwan mengangguk dengan cebikan bibirnya. “Tahu pun”.
“Habis buat apa nak cerita lagi?”
Safwan mengeratkan pautannya. “Adik abang ni marah ke? Abang bukan apa.. Abang cuma nak Fah jaga maruah diri. Ingat, kita ni orang Islam.. Fah tu perempuan. Kalau orang nampak, apa orang cakap?”
“Abang.. Kan abang yang besarkan Fah, abang tak kenal lagi Fah macam mana?”
“Kenal” Safwan mengukir senyum. Dia tahu terkadang Fah bosan dengan sikapnya yang terlalu mengongkong, tapi apa yang boleh dilakukan. Fah satu-satunya adik perempuan yang dia punya di dunia.

##########

Dia membuang pandangan jauh ke akuarium yang tidak sebesar mana. Meneliti ikan-ikan yang sibuk menjalani hidup sendiri. Melihat batu-bata kecil berwarna warni yang memenuhi. Bersama rumput rampai yang telah diletakkan di dalamnya.
“Beel”.
Beel mengangkat wajah memandang hadapan. Wajah papa yang tersenyum muncul di hapannya. Dia juga ikut tersenyum melihat senyuman papa.
“Buat apa?” Hazan menyoal.
Beel menggeleng. “Papa dari mana?”
Hazan melepas nafas. Mengambil tempat pada kusyen yang tersedia. “Baru balik dari jumpa client”.
Beel menguntum senyum. Hazan mengusap kepala menantu kesayangannya itu. “Beel penat?”
“Ha?” Beel bagai lambat menangkap maksud di sebalik pertanyaan bapa mertuanya.
“Papa yang tengok ni pun penat. Takkanlah Beel tak penat kan?”
Beel mendiamkan diri. Mula menangkap maksud di sebalik kata-kata Hazan. Hazan memandang wajah Beel serius. “Beel rehatlah”.
Beel memandang Hazan dengan kerutan dahi. Hazan mengangguk, “Beel pergi rehat dekat resort papa kat Johor. Rehat puas-puas. Nanti balik KL, dah segar sikit”.
“Papa…” Beel bagai kehilangan kata-kata. Papa selalu saja tahu apa yang dia perlukan, sama seperti opah.
Hazan mengangguk. “Beel siaplah. Papa minta pemandu hantarkan sampai Johor. Bertolak petang ni kalau Beel nak?”
Beel mengangguk. Lantas tangannya memaut tubuh Hazan. “Terima kasih papa”.
Hazan mengangguk. Mengusap belakang Beel penuh kasih. Keduanya tidak menyedari ada sepasang mata dan telinga yang menjadi saksi perbualan mereka.

##########

Senyum dikuntum pada penyambut tetamu yang menunggunya turun dari kereta. Bersama seorang pelayan lelaki yang membantunya menarik bagasi kecil yang tidak sebesar mana.
“Silakan Puan Nabilah” penyambut tetamu itu menguntum senyum meraikan tetamunya.
Beel mengerut dahi mendengar panggilan yang diberikan penyambut tetamu itu. “Mana awak tahu nama saya? Lagi satu.. Kenapa panggil saya puan?”
Penyambut tetamu itu terus tersenyum. Membawa Beel melangkah masuk ke dalam menuju ke bahagian kaunter. Beel tergamam melihat gambar yang terpapar di dinding kaunter. Gambar keluarga terpampang sebesarnya. Gambar papa, mama, Haikal dan dirinya.
Tidak pernah pula mereka sekeluarga bergambar. Pandai papa mengupah jurugambar. Dan ada lagi bingkai gambar yang membingkaikan gambar mama dan papa. Serta bingkai gambar lain yang membingkaikan gambar dia dan Haikal.
“Tuan Hazan dah bagitahu yang Puan Nabilah akan ke sini. Kami dah sediakan semuanya untuk puan” penyambut tetamu yang kelihatannya sebaya Suraya itu menerangkan.
Beel mengangguk. “Janganlah panggil Puan Nabilah. Panggil Beel je. Tak selesa pula orang panggi puan-puan ni”.
Senyum diberikan lagi buat Beel. Beel membalas senyumnya. Nampaknya pekerja-pekerja di sini memang suka menguntum senyum. Beel melihat-lihat keadaan sekeliling. Resort ini memang tenang sesuai dengan apa yang dia mahukan. Harapnya, biarlah dia dapat merehatkan diri dari segala kekacauan yang sedang berlaku.

##########

Hazan dan Haikal saling berpandangan bila pintu bilik menonton dibuka dari luar. Alat kawalan jauh yang berada di tangan Haikal ditekan.
“Maaf, tuan. En.Haikal” Nia melangkah masuk ke dalam.
Hazan dan Haikal keduanya diam menanti kata-kata seterusnya dari Nia. Nia menarik nafas sedalam mungkin sebelum memulakan ayat. Tidak pasti adakah dia datang mengganggu waktu rehat majikannya. “Cik Su datang”.
“Suraya?” Hazan memandang puteranya.
Haikal melepas nafas. Apa lagi masalah yang akan berlaku? Selepas satu, satu. Baru sehari Beel tiada di rumah, Suraya sudah datang.
“Pergilah sambut Su” Hazan memberi arahan setelah melihat Haikal seperti tidak tahu apa yang harus dilakukan.
Haikal menarik nafas sedalamnya. Lantas dia bangun dari sofa dan meninggalkan papanya menonton sendirian.

##########

“Kenapa awak datang sini?”
Suraya mengangkat wajah memandang Haikal yang jelas menunjukkan wajah tidak senang.
“Kenapa awak datang?” Haikal menyoal buat kali kedua sambil mengambil tempat di hadapan Suraya.
“Mama cakap awak tak nak.. Awak tak nak..”
Haikal memandang Suraya yang tiba-tiba menjadi gagap. “Tak nak jadi pak sanggup untuk anak awak tu?”
Suraya diam. Namun mata masih memandang Haikal. Haikal melepaskan sebuah keluhan. “Memanglah. Anak tu bukan anak saya. Awak sendiri tahu anak tu anak siapa”.
Suraya menunduk seketika. Dan memandang Haikal kembali dengan wajah kecewanya. Langsung dia tidak menyangka Haikal akan mengeluarkan kata-kata sebegini kejam.
Haikal mengeluh lagi bila air mata Suraya mula mengalir. “Macam nilah. Awak dah tahu yang saya dengan Beel suami isteri. Awak dah tahu yang saya ni suami orang. Kalau ya pun lelaki tu tak nak bertanggungjawab, tak boleh ke awak cari orang lain? Kat luar sana tu ramai lagi lelaki yang sukakan awak Su. Kenapa mesti nak hancurkan hidup adik awak sendiri?”
Suraya menggenggam penumbuknya. Rasa sedih mula bertukar menjadi geram dan marah. “Sebab dia yang rampas awak dari saya. Kalau saya tak mengandung pun, awak tetap kena kahwin dengan saya. Tarikh pernikahan dah dekat, tinggal empat hari je lagi. Awak nak malukan keluarga awak ke?”
Haikal sengih. “Siapa yang akan malu? Saya atau awak kalau perkahwinan tu tak jadi? Sejak awak balik, saya dah cakap dengan awak yang saya takkan kahwini awak. Saya takkan duakan Beel. Lebih-lebih lagi, dengan kakak dia sendiri. Walaupun cuma kakak sepupu, awak tak tahu ke betapa Beel sayangkan awak?”
Suasana mulai tegang bila keduanya tidak mahu mengalah. Suraya bangun dari duduknya. “Beel! Beel! Beel! Kenapa semua orang dalam dunia ni pilih Beel? Apa lebihnya dia dari saya? Cantik pun tak, pandai pun tak, nak cakap fasal perangai..dah tua bangka pun perangai macam budak-budak lagi”.
“Nak tahu apa lebihnya Beel? Dia tak akan persoalkan ‘Kenapa orang lebih sayang awak’ kalau awak ada kat tempat dia. Mulut dia jahat saya tahu, melepas, cakap tak fikir. Tapi hati dia.. Lagi putih berkali ganda dari hati awak”.
Suraya mula mengamuk bila Haikal terus-terusan memenangkan Beel. “Saya tak kira! Awak tetap kena jadi ayah budak ni. Saya boleh kalah dengan siapa saja, tapi bukan dengan Beel!”
Haikal menggeleng-geleng melihat sikap Suraya yang asyik memikirkan soal ‘kalah atau menang’ dengan Beel. Matanya dipejam seketika melepaskan beban. Dan akhirnya dia meninggalkan Suraya di ruang tamu. Haikal sudah nekad, dia akan pergi dari Kuala Lumpur.

DILARANG NIKAHI AKU – 70

Fah berdiri tegak memandang wajah sahabat yang sudah lama tidak ditemuinya itu. Iyalah, dia sedang sibuk menyiapkan kertas kerja yang bertimbun-timbun di atas meja untuk dibentangkan. Baik dia mahu pun Beel keduanya sibuk dengan urusan sendiri.
“Fah!!” Beel berlari memeluk sahabat kesayangannya itu.
Fah menguntum senyum di dalam dakapan Beel. Tapi tidak lama. Dia merasakan dakapan Beel ada sesuatu yang tersirat. Ada apa-apakah yang berlaku?
Safwan bangun dari sofa dan memaut bahu Beel dari belakang Fah. Tidak sampai hati dia melihat Beel memeluk Fah penuh kesedihan. “Beel…”
Beel melepaskan pelukannya. Memandang abang Wan yang berada di belakang Fah. Senyuman dihadiahkan buat lelaki itu. “Beel ok”.
“Sure?” Safwan menyoal, bimbang kata-kata itu sekadar untuk menyenangkan hatinya.
Beel mengangguk. Fah menjarakkan diri dari Beel agar abangnya boleh berbual dengan Beel secara selesa. Safwan menguntum senyum bila Beel mengambil tangannya dan meletakkan di pipi Beel. “Beel ok”.
Entah dari mana Haikal datang, tiba-tiba menumbuk Safwan hingga lelaki itu rebah. Beel memandang Haikal dengan muka sakit hatinya. “Apa awak buat ni?”
Fah mendekati abangnya yang terbaring di lantai. Memandang Haikal dan Safwan bersilih ganti. “Abang ok?”
Safwan mengangguk. Menyambut huluran tangan dari Beel yang ingin membantunya bangun dari lantai. Haikal menggenggam penumbuknya bila melihat tangan Safwan dan tangan Beel bertemu.
Fah memandang Haikal. Dia mula faham mengapa Haikal memberikan reaksi sebegitu. Jadi benarlah tekaannya bahawa Haikal sudah benar-benar jatuh cinta dengan sahabatnya yang bernama Beel sekaligus isteri Haikal itu?
“Kenapa awak tumbuk abang Wan?” Beel menyoal separuh menengking.
Fah memaut bahu Beel. “Kau dah ada suami” ujarnya perlahan. Haikal memandang Safwan. Kalau ikutkan hati mahu saja dia menumbuk lelaki itu berpuluh beratus kali. Menyampah benar melihat lagak mesra yang ditunjukkan Safwan terhadap isterinya.
Beel mendiamkan diri. Memandang Haikal yang masih belum reda kemarahannya. Dia mendekati pemuda itu dan memaut tangannya. Jemari Haikal yang membentuk sebuah penumbuk dibuka perlahan. “Saya minta maaf”.
Haikal memandang Beel. Dan Beel memandang Haikal. Haikal sedikit terkejut dengan ucapan yang keluar dari mulut Beel. Apa betul Beel meminta maaf darinya?
“Boleh awak biarkan kami bersembang dengan tenang?” Beel menyoal. Sedikit memerli namun nadanya masih lembut.
Haikal melepas nafas. “Saya nak pergi office”.
Fah dan Safwan memandang Haikal yang melangkah meninggalkan ruang tamu. Dan mereka berpandangan sesama sendiri. Rasanya ada sesuatu yang telah berlaku antara Beel dan Haikal. Kalau tidak mustahil Beel boleh meminta maaf dengan sebegitu lembut. Dan mustahil Haikal akan keluar dari rumah sebelum melihat Safwan keluar dari rumah itu.
Beel duduk di atas sofa. Menarik Fah agar turut duduk. “Kak Su..”
“Kenapa dengan Su?” Safwan menyoal.
Beel memandang Safwan. Memang abang Wan adalah abang yang baik baginya namun cerita itu tidak sesuai untuk diceritakan pada abang Wan. Lantas dia menggelengkan kepalanya.
Fah yang memahami tindakan Beel memandang abangnya. “Abang.. Boleh tak duduk kat luar kejap?”
Safwan mengerutkan dahi dan memandang Beel. Beel mengalih pandangan agar tidak menatap mata Safwan. Safwan menguntum senyum dan melangkah keluar.
“Kak Su mengandung” ucap Beel perlahan.
Fah membulatkan mata. Mengandung? “Mengandung?”
Beel mengangguk. “Dah lapan minggu”.
Fah terdiam seketika. “Anak siapa?”
Beel menggelengkan kepalanya. Fah meraup wajah. Mengapalah hidup Beel seserabut ini? “Haikal tahu tak?”
Beel mengangguk. “Kita orang tahu serentak”.
“Habis Haikal cakap apa?”
“Anak tu bukan anak dia” Beel memaut tangan Fah. Dan melentokkan kepalanya pada bahu Fah.
Fah melepas nafas. Ya, dia percaya anak itu bukan anak Haikal. Tapi… Fah membetulkan duduk. Sekarang bukan masa untuk berfikir segala hal itu. Yang penting sekarang ini, Beel.. Bagaimana dengan Beel?
Fah menolak Beel dari bahunya. Mengahadap wajah gadis itu. “Habis tu sekarang ni macam mana?”
Beel menggeleng. “Kalau aku tahu macam mana, tak delah aku bler macam sekarang ni”.
Fah memandang dengan kerutan dahi. “Haikal nak ceraikan kau tak?”
Beel mengeluh lagi. “Aku malas dah nak ungkit fasal cerai tu. Aku tahu dia bukan nak ceraikan aku pun”.
Fah diam. Dia sendiri tahu hal itu. Tapi jika Beel tidak diceraikan.. bagaimana pula dengan Kak Su? Kalau pun anak yang dikandung Kak Su bukan anak Haikal, pastinya Kak Su akan meminta Haikal bertanggungjawab. Lagi pun, itu pastinya peluang yang baik untuk Kak Su memisahkan Beel dan Haikal.
Beel memeluk Fah. Untuk masa sekarang dia tidak mahu memikirkan apa-apa. Dia hanya mahu memeluk Fah seeratnya. Melepaskan segala beban yang terkumpul di fikiran. Melepaskan segala batu-bata yang berkumpul di bahu. Semuanya akan terlepas hanya dengan memeluk Fah.

#########

“Kau cakap tak masuk hari ni?” Syakir muncul di pintu pejabatnya.
Haikal mengangguk dengan jelingan. Syakir melangkah masuk dengan ketawa kecilnya. “Muka macam ni, kena halau dengan Beel ke?”
Haikal mencapai fail di atas meja dan mencampaknya pada Syakir. Kata-kata Syakir selalu saja menyakitkan hati tepat pada masa. Syakir ketawa besar. Konon mahu menghidupkan suasana, malangnya ia membuatkan wajah Haikal lebih masam mencuka.
“Bakal abang ipar kesayangan kau tulah. Kacau daun betul. Semak aku tengok muka dia” Haikal bersandar pada kerusi.
Syakir mengangguk dengan wajah main-mainnya. “Daun apa dia kacau?”
“Kir!” Haikal mencapai sebatang pen di atas meja dan membalingnya ke arah Syakir. Menyakitkan hati betul!
Syakir meletakkan kembali pen di atas meja. Dipandang wajah Haikal yang benar-benar berserabut pada matanya. “Habis kau nak buat apa sekarang?”
Haikal memandang sekilas dan memaling wajahnya. Kalaulah dia tahu apa yang harus dilakukan, tidaklah dia seperti orang gila sekarang. Di saat dia dan Beel baru ingin mengenali satu sama lain dengan lebih dalam, Suraya mengandung pula. Anak siapa juga dia tidak tahu.
Juga kata-kata Beel malam tadi. Jelasnya Beel mahu dia bertanggungjawab terhadap anak yang dikandung Suraya itu. Pening kepala Haikal memikirkan penyelesaian. Tapi yang dijumpa bukanlah penyelesaian, namun masalah yang makin bertambah.
Syakir melepas nafas melihat Haikal. Dia tahu Haikal bingung dengan situasi sekarang. Iyalah, dia sendiri terkejut bila Haikal memberitahunya Suraya mengandung. Dia kenal sahabatnya itu. Dia tahu anak itu bukanlah anak Haikal. Lalu anak siapa yang dikandung Suraya? Suraya juga tidaklah kelihatan seperti gadis-gadis yang suka berpeleseran seperti gadis-gadis di luar sana.
“Woi!” Syakir memanggil.
Haikal memandang dengan jongketan kening. Syakir meletakkan tangannya di dagu. “Ada tak Beel ungkit fasal cerai? Semalam ke hari ni ke?”
Haikal membuka mata seluasnya. Baru dia sedar, Beel langsung tidak mengungkit soal perceraian akhir-akhir ini. Perlahan bibir mula mengukirkan senyum.
Safwan sakit hati sendiri melihat Haikal senyum sendiri. “Aku tanya ni, ada ke tak?”
Haikal laju menggelengkan kepala. “Tak de”.
Syakir menepuk tangan. “See! Kan aku dah cakap, itu maknanya dia dah terbuka hati nak terima kau. So kau kenalah fikir elok-elok apa yang kau kena buat. Sebelum Beel terlepas dari tangan kau. Bakal abang ipar kesayangan aku tu, tunggu peluang je. Kau pun tahu kan?”
Haikal mengangguk. Tiba-tiba semangatnya seolah kembali semula. Walau apa cara sekalipun, dia tidak akan sesekali melepaskan Beel.
Bunyi nada dering telefonnya mengalih perhatian. Telefon yang berada di dalam poket seluar diambil dan nama pemanggil diperhati. ‘Dari rumah? Mengapa Kak Nia menghibunginya?’
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. En.Haikal kat mana?”
“Kat pejabat, Kak Nia. Kenapa?”
“Ada tetamu datang. Dia kata dia emak Cik Suraya”.
Mata Haikal membulat. Sakinah datang ke rumahnya? Mengapa Sakinah ke rumahnya? “Beel macam mana?”
“Cik Beel tengah bersembang dengan dia. Tapi nampak macam tegang je. Sebab tulah Kak Nia call En.Haikal”.
“Ok. Kal balik sekarang. Kalau apa-apa jadi kat Beel, Kak Nia call Kal tau”. Butang merah ditekan. Haikal mencapai kunci kereta yang tersangkut.
Syakir mengerut dahi melihat gerak-geri Haikal. “Nak pergi mana?”
“Aku nak balik. Aunty Sakinah datang rumah”.

##########

“Mak long nak makan apa-apa ke? Beel boleh minta Kak Nia buatkan” Beel memandang ibu saudaranya itu.
“Itulah kau. Dah dekat setahun kahwin, semuanya nak suruh orang gaji buat. Cik muda mengada!!”
Beel mendiamkan diri. “Mak long datang nak jumpa siapa?”
“Laki kau mana?” Sakinah memandang wajah Beel serius.
Beel diam seketika. “Dia pergi pejabat”.
“Mesti dia lari,kan? Aku nampak Wan dengan Fah datang tadi” Sakinah mencekak pinggangnya.
Beel diam lagi. Mengapalah pak longnya tidak datang sekali? Kalau ada pak long, tidaklah mak longnya asyik ‘menyerang-menyerang’ sahaja.
“Assalamualaikum”.
Sakinah dan Beel sama-sama memandang ke arah dari mana suara itu datang. Haikal melangkah masuk ke dalam ruang tamu. Mengambil tempat di sisi Beel.
“Kenapa aunty datang sini?”
Sakinah memandang Haikal. Kemudian memandang Beel lama. Baginya Beel tidak seharusnya berada di situ. Dia mahu berbicara secara peribadi dengan Haikal.
Beel yang memahami pandangan mata Sakinah bangun dari sofa. Haikal menarik tangan Beel hingga gadis itu terduduk kembali. Lantas tangannya memaut bahu Beel sambil wajah memandang Sakinah. “Beel isteri saya. Dia boleh dengar semua perbualan saya”.
Beel memandang Haikal. Sedikit terkejut dengan tindakan Haikal. Sakinah mengangguk-angguk. “Suka hatilah. Aunty cuma nak cakap sekali je. Haikal kena bertanggungjawab atas kandungan Su”.
“Aunty!” Haikal langsung berdiri tegak.
Sakinah mengangkat keningnya. “Haikal nak cakap anak tu bukan anak Haikal? Haikal nak tuduh Su macam perempuan murahan kat luar sana tu ke?”
Beel memejam mata. Dia sudah agak semua ini akan berlaku. Mahu saja dia berlari meninggalkan mereka berdua di ruang tamu. Tapi memikirkan Haikal yang akan menahannya, niat dibatalkan.
“Tapi anak tu bukan anak Haikal. Haikal rasa aunty sendiri tahu anak siapa yang Su kandungkan” Haikal berbicara dengan suara tegangnya.
“Haikal jangan nak cakap yang Su tu sesuka hati tidur dengan laki sana-sini!” Sakinah meninggi suara. Marah benar orang merendahkan martabat puteri kesayangannya.
“Aunty, tolonglah. Haikal tak cakap Su macam tu. Tapi anak tu bukan anak Haikal. Kenapa Haikal nak kena bertanggungjawab pula? Lagi satu, Haikal dah ada isteri. Beel isteri Haikal yang sah” Haikal menarik tangan Beel hingga gadis itu berdiri.
Sakinah menguntum senyum sinisnya. “Suka hatilah. Yang penting, Haikal kena bertanggungjawab atas apa yang Haikal dah buat pada Su. Kalau Haikal tak ikut cakap aunty, jangan cakap aunty tak bagi amaran bila satu Malaysia dapat tahu yang Haikal Hadzim anak pengusaha terkenal mengandungkan cucu sulung Puan Sri Normah tapi tak nak bertanggungjawab!”

#########

“Papa dah dengar semuanya”.
Haikal memandang. Semasa Sakinah sibuk bercakap tadi, datang pula Hazan entah dari mana. Tapi Hazan tidak memunculkan diri. Ditunggu sehingga Sakinah beredar, barulah ditonjolkan dirinya buat tatapan anak menantu.
“Papa percayakan Kal kan?” Haikal memandang penuh mengharap.
Hazan mengangguk. “Papa jaga anak papa dengan baik. Papa besarkan Kal dengan ilmu agama. Papa tahu Kal takkan buat macam tu. Tapi.. Kal tahu ke anak siapa yang Su kandung?”
Haikal menggeleng. “Beel pula diam je dari tadi. Kal nak buat apa ni papa?”
Hazan melepas nafas. “Kalau mama kamu tahulah.. Papa pun tak tahu nak cakap apa. Tapi Kal…”
Haikal mengangkat wajah memandang papa. Riak wajah dan nada suara yang berubah membuatkan dia merasakan sesuatu. “Kenapa?”
“Papa ingat Kal lepaskan Beel. Papa kesian kat dia. Kal pun tahu dia budak lagi kan? Kalau biar dia terlibat dengan semua ni…”
“No! Never! No!” Haikal meninggikan suaranya.
Hazan mengerut dahi melihat reaksi Haikal. “Kal sayang Beel ke?”
Haikal ketawa kecil. “Of course. She’s my wife after all. Kal takkan lepaskan Beel walau apa pun yang berlaku”.
Hazan tersenyum. “Good. Sekurang-kurangnya Haikal dah ada prinsip sendiri. Papa cuma nak pesan, walau apa pun yang berlaku, walau apa pun keputusan yang Kal buat… Fikir sebelum bertindak. Fikir Beel, fikir mama, fikir semua orang yang ada kat sekeliling Kal. Boleh?”
Haikal tersenyum. Sesungguhnya kepalanya makin berserabut dari masa ke semasa. Langsung tidak membantu keadaannya saat ini.