Monthly Archives: October 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 78

Dia khusyuk mendengar cerita sahabat tercinta di talian. Sambil menghirup udara segar dari restoran jambatan itu, dia terangguk-angguk mendengar cerita Fah. Cerita tentang pencarian yang dilakukan Suraya.
Kepala sesekali tertoleh ke belakang, meninjau kalau-kalau Haikal tiba-tiba muncul. Sebaik melihat kelibat Haikal muncul dari tandas lelaki, Beel langsung menamatkan perbualannya dengan Fah.
Fah berjanji akan menemuinya selesai urusannya minggu ini. Mungkin dia akan datang minggu hadapan kerana waktu belajarnya sudah mula berkurang dan tidak sesibuk tahun pertama dahulu.
Beel menguntum senyum melihat Haikal datang ke arahnya. Haikal mengusap pipi isteri kesayangannya itu sebelum mengambil tempatnya semula.
“Siapa call?”
“Kawan” Beel tersenyum membalas.
“Siapa?” Haikal menyoal ingin tahu.
Beel sengih. Takkanlah dia mahu memberitahu Fah yang menelefon, pasti Haikal marah jika tahu bahawa Fah telah pun mengetahui kedudukan sebenarnya.
“Kawan U. Awak tak kenal”.
Haikal mencebik beberapa saat dan tersenyum. “Nanti saya pergi U awak, saya tengok siapa kawan awak tu. Kalau awak ada rapat dengan mana-mana lelaki..”
Beel menjelir lidahnya. “Awak ingat saya ni perempuan gatal ke?”
Haikal sengih mengikut sengihan Beel. “Janganlah marah. Saya cuma tak nak awak pandang lelaki lain je..”
Beel menjeling namun dalam hati gembira bila Haikal menunjukkan sisi cemburunya. Sekurang-kurangnya dia tahu dia mendapat tempat di hati Haikal. Jadi semuanya tidak sia-sia.
“Pagi tadi saya cek bilik kat kondo tu. Awak siapkan bilik untuk Fah?” Haikal menyoal, sekadar ingin mencari jawapan bagi persoalan yang bermain di fikirannya sejak pagi tadi.
Beel memandang. Mencari riak kalau-kalau Haikal mempamerkan tanda marah. Setelah Haikal diam sambil matanya menyoal Beel, barulah Beel memberi anggukan buat suami.
Haikal mengangguk memahami. “Dia tahu awak kat mana?”
“Saya bagitahu”.
Haikal awalnya memandang serius. Dan tidak lama kemudian, mempamerkan senyumnya. Dia maklum betapa Beel sangat sayangkan Fah. Dan dia juga percaya Fah bukanlah jenis gadis yang mulutnya tempayan, sesuka hati membocorkan rahsia keberadaan Beel di bumi Pulau Mutiara ini.
“Awak marah ke?” Beel menyoal, bimbang pula jika Haikal tiba-tiba terasa hati dengannya.
Haikal menggeleng dengan senyuman semanis mungkin. “Tak de sebab nak marah. Syakir pun tahu awak ada kat sini. Jadi tak salah awak bagitahu Fah kan?”
Beel melepas nafas lega. Sambil tersenyum memandang Haikal, matanya menangkap wajah seorang pelayan restoran yang menarik perhatiannya. Seorang gadis bertudung bawal dan berpakaian seragam pekerja. Pada mata Beel, gadis itu punya sesuatu yang tidak dapat dia tafsirkan. Senang bahasanya, dia suka gadis itu. Barangkali umur mereka juga tidak jauh beza, atau mungkin sebaya.
Gadis itu menatang dulang yang terisi dua cawan air horlick panas mungkin. Melangkah menuju ke arah sebuah meja yang dihuni dua orang lelaki. Beel mula tersenyum melihat ayunya gadis itu, membuatkan dia terfikir persamaan gadis itu dengan Fah.
Matanya kemudian menangkap kaki salah seorang lelaki itu sengaja diletakkan di luar kawasan bawah meja. Dahinya berkerut merasakan lelaki itu sengaja mahu mengenakan gadis pelayan restoran.
Dan benar mengikut sangkaannya, gadis itu tersadung menyebabkan secawan air horlick panas tertumpah pada kawan lelaki itu dan secawan lagi pula jatuh ke lantai dan kacanya pecah berderai.
Suara tinggi berupa jeritan yang keluar dari sang teman menarik perhatian seisi restoran. Haikal turut menoleh dan melihat gadis itu dimarahi oleh pelanggannya.
“Cuai betul” Haikal menggeleng kepala dan kembali menyambung santapannya.
Beel memandang Haikal. Lama, dengan bibir muncungnya. Bukan gadis itu yang salah. Dia melihat semuanya dari awal.
“Makanlah” Haikal menyedut air menggunakan penyedut minuman sambil mata melihat Beel.
“Tolonglah dia”.
Tersedak Haikal mendengar permintaan Beel. “Tolong siapa?”
“Tu” Beel menunjuk pada pelayan restoran yang masih dimarahi oleh sang pelanggan yang menyakitkan hati itu.
Haikal membulatkan matanya. “Kenapa nak tolong pula? Ada kaitan dengan awak ke?” Dia memang tidak suka mencampuri urusan orang lain, kalau boleh biarlah hidupnya hidupnya saja.
“Kesianlah..” Beel mula merengek.
Haikal menggeleng kepalanya. “Tu hal dia orang, biar dia orang selesaikan sendiri”.
“Bukannya perempuan tu yang salah. Lelaki tu yang cari fasal dulu” Beel mempertahankan alasan mengapa mereka harus membantu.
“Makan” Haikal buat tidak tahu.
Beel mendiamkan diri. Degil betul. “Oklah. Kalau awak tolong dia, hari ni kita tak yah balik kondo. Awak nak bawa saya pergi mana, saya ikut je”.
Haikal mengangkat wajah, kembali memandang Beel. Senyuman lebar terpamer pada wajah. Beel menggesa. Bimbang Haikal terlambat menghulurkan bantuan. Tidak mahu kalau-kalau pengurus restoran sudah dipanggil.
“Ehem…” Haikal berdehem sambil mencelah di antara sang pemarah dan sang dimarahi. Sementara Beel hanya memerhati dari tempat duduknya.
Ketiganya memandang Haikal. Haikal memandang gadis yang sedari tadi menunduk itu. “Abang rasa.. Awak berdua ni yang cari fasal dengan adik ni kan?”
Sunyi seketika. Lelaki yang tadinya menahan kaki gadis itu berdiri. “Kau ni siapa? Tiba-tiba nak masuk campur?”
Haikal melepas nafas. Matanya meninjau sekeliling keadaan restoran. “Nampak macam restoran mewah. Agak-agak ada CCTV tak?” dan Haikal memandang kedua lelaki yang kelihatan lebih muda darinya itu.
Lelaki yang tadinya berdiri kelihatan gelisah. Begitu juga dengan temannya. Gadis itu mula kelihatan serba salah. “Encik tak pe. Saya boleh minta maaf”.
“Awak diam. Benda betul apa nak takut?” Haikal memandang gadis itu.
“Maaf encik. Ada apa-apa yang boleh saya bantu?” muncul satu suara dari belakang Haikal.
Haikal menoleh. “Awak pengurus restoran ni kan?”
Pengurus itu diam sebentar memandang wajah Haikal dan kemudian menjawab, “Ya En.Haikal”.
Haikal mengerutkan dahinya. “Awak kenal saya?”
Pengurus itu diam lagi. Dan anggukan diberikan. “Kita pernah jumpa sebelum ni”.
Haikal mengamati wajah itu. Tetap juga dia tidak mengecamnya. “Kat mana? Bila?”
“Pejabat Tuan Fuad”.
“Restoran Uncle Fuad ke ni?” Haikal melihat sekeliling.
Pengurus itu mengangguk. Haikal tersenyum sambil menjongket keningnya. Memandang kedua lelaki yang wajah sudah mula resah, menggelabah. “Ok. Macam ni lah encik pengurus. Sebenarnya dah tak de apa-apa. Budak-budak nak mengusik. Tu je, tapi saya rasa ada benda yang belum selesai”.
Semua yang melihat kejadian itu masih memerhati. Tak kurang yang kagum dengan cara Haikal menyelesaikan masalah. Beel sesekali tersenyum bila Haikal di sana bukan lagi Haikal yang dia kenal.
“Ya?” sang pengurus kelihatan terpinga-pinga.
“Encik tunggu kat sini jadi saksi. Awak berdua” Haikal memandang dua lelaki ‘nakal’ itu. “Minta maaf kat adik ni”.
Dahi keduanya berkerut. Haikal menanti. “Minta maaf sekarang”.
Keduanya mula membuat muka. Namun mahu tidak mahu terpaksa juga mengalah. Nampaknya mereka telah mencari fasal di tempat yang salah.
“Sekarang” Haikal meninggikan suaranya.
“Sorry”.
“Minta maaf!”
“Sorry” suara keduanya dikuatkan.
Haikal mengerutkan dahi. Kedua budak lelaki ini tidak faham bahasakah? “Minta maaf!!”
“Sorry” kali ini suara mereka kedengaran seisi restoran.
“Adik, abang cakap MINTA MAAF. Bukan say sorry. Ingat kita ni dekat Amerika ke? Kita kat Malaysia kan?” serius Haikal bersuara.
“Minta maaf” ucap keduanya serentak.
Haikal tersenyum. “Bagus. Awak pergi balik kerja” Haikal memandang gadis itu. Dia mengangguk. Kemudian Haikal memandang pengurus itu pula. Melihat tag nama yang tertera. ‘Harith’.
“Awak En.Harith betul?”
Anggukan diberikan. Haikal menguntum senyum. “Nanti saya cakap dengan Uncle Fuad boleh naikkan gaji awak. Terima kasih”.
Dan Haikal berjalan melewati mereka. Harith terpaku sebentar. Hanya dengan menjadi saksi dia akan mendapat kenaikan gaji? Nampaknya ini memang harinya!
Beel ketawa kecil melihat Haikal berjalan penuh keyakinan ke arahnya. Tiba-tiba terasa bangga kerana Haikal adalah suaminya. Lelaki yang bertakhta di hatinya, jiwa raganya.
“Suka sangat ke?” Haikal menyoal melihat Beel yang tidak habis-habis tersenyum.
Beel mengangguk. “Terima kasih.. sangat-sangat”.
Haikal senyum menampakkan giginya. “Nanti saya nak hadiah” Haikal menunjuk pipinya pada Beel.
“Ha?” Beel terpinga-pinga.
“Kiss” jawab Haikal selamba.
Beel sudah membuat muka menyampah. Habislah dia nanti. Pun begitu, dia gembira Haikal sudi membantu gadis pelayan restoran itu.

#############

“Awak pergi mana dua hari ni?”
Dia yang baru melangkah masuk ke dalam rumah menoleh pada sang empunya suara.
“Saya tanya ni, awak pergi mana dua hari ni?” Suraya mengulang soalannya.
“Outstation” balas Haikal malas.
“Linda cakap awak dah clearkan kerja awak, jadi dua hari ni awak memang free. Mana awak pergi?”
Haikal melepas nafas. “Apa yang awak nak cakap sebenarnya?”
“Saya nak tahu mana awak pergi”.
“Outstation. Saya tak de kat KL” Haikal mengulang jawapan yang sama.
“Pergi mana?” Suraya mula meninggi suara.
“Outstation. Ke luar negeri” Haikal memandang. Juga tidak mahu mengalah.
“Pergi?”
“Luar negeri”.
“Haikal!” Suraya menjerit akibat terlalu geram.
“Awak jangan lupa saya suami awak. Awak tak berhak tahu semua hal saya. Dan awak tak boleh marah saya macam tu je”.
Suraya menarik nafas sedalam mungkin. Memegang perutnya yang mula terasa sakit. “Sebab saya tak lupa yang awak suami saya, saya ambil tahu. Siapa yang lupa sebenarnya? Pernah awak jalankan tanggungjawab awak sebagai suami?”
Haikal sengih. “Habis tu, awak dah jalankan tanggungjawab sebagai isteri ke?”
“Awak nak tanggungjawab apa? Saya masak, saya buat kerja rumah, saya tunggu awak balik kerja, makan pakai awak semua saya urus. Apa lagi yang awak nak?” Suraya menyoal, nadanya sudah mula berbaur rayuan.
Haikal memandang. Memandang Suraya memang menyedihkan hatinya, bukan dia tidak kasihan namun melihat perut Suraya yang makin membesar hari demi hari… “Sayang anak yang awak kandung bukan anak saya” dan Haikal berlalu pergi. Melewati Nia yang kebetulannya melalui ruang depan.
Suraya berpaut pada dinding. Kepalanya tiba-tiba terasa berpinar bagai dunia hampir gelap pada matanya.
“Puan Suraya!” Nia berlari memaut tubuh Suraya.
Suraya menenangkan diri. Menarik dan menghembus nafas. Tangan Nia yang memegang ditolak. “Kak Nia nak gelakkan saya kan? Nak padan mukakan saya kan? Kak Nia jangan ingat saya kalah dengan Beel. Suatu hari nanti, Haikal akan melutut minta saya terima dia!”
Nia melepas nafas melihat Suraya menggagahkan diri berjalan ke biliknya. Mengapalah sudah jadi begini Suraya masih juga tidak sedar-sedar? Haikal tidak akan mencintainya walau apa pun yang dilakukan.

DILARANG NIKAHI AKU – 77

“Good morning” wajah itu tersenyum menuju ke arahnya dan langsung menyinggahkan bibirnya ke dahi Beel.
Beel yang sememangnya bangun lewat kerana uzur bersolat membuat muka. Tangannya mengesat bekas kucupan Haikal pada dahi.
Haikal ketawa kecil dan mencubit lembut pipi isterinya itu. “Comel-lah awak ni”.
Beel melepas nafas. Mahu berkata-kata tidak boleh kerana dia baru bangun tidur, akhirnya matanya saja yang membulat menunjukkan dia tidak suka.
“Pergi mandi lepas tu kita sarapan. Saya dah buatkan durian crepe yang awak suka sangat tu” Haikal menarik tubuh Beel agar dia bangun dari katil. Tuala isterinya itu dicapai dan disangkut ke leher Beel. Seterusnya tubuh kecil itu ditolak masuk ke bilik air.
Beel termangu sendiri. Sedar-sedar dia sudah di bilik air. Kepala teringat kata-kata Haikal tadi. ‘Buatkan durian crepe?’ Bila masa pula Haikal pandai memasak?

###########

Matanya dibuka perlahan. Melihat-lihat keadaan sekeliling dahulu sebelum dia bangun dan duduk di katilnya. Jam dinding dipandang dengan wajah kosong.
Pukul 9.00 pagi. Perut yang sudah mula membesar sesuai kandungannya yang berusia 3 bulan disentuh perlahan. Senyum diukir buat seketika. Dan air mata tiba-tiba bertakung di kolam mata.
Nafas ditarik perlahan. Dia bukan gadis yang lemah. Dia tidak akan sesekali mengalah dengan situasi yang sedang berlaku.
Dia meninggalkan bilik tidur sesudah menyiapkan diri. Langkah menuju ke ruang makan. Melihat makanan yang sudah tersedia berada di atas meja.
“Kak Nia!” Suraya menjerit memanggil Nia yang berada di dapur.
Nia terkocoh-kocoh berlari masuk ke ruang makan. Bukan dia tidak tahu singa yang akan keluar dari Suraya bila arahannya lambat dipatuhi. “Ya puan?”
“Haikal mana?” Suraya menyoal serius.
“En.Haikal tak ada puan”.
“Dia tak tidur bilik Beel?”
Nia menggeleng. Menunduk di hadapan Suraya. Suraya mengangguk. “Pergilah sambung kerja awak”.
Ke mana perginya Haikal? Apa benar sangkaannya bahawa Haikal pergi menemui Beel?
Ini tidak boleh jadi. Cepat-cepat Suraya menjamah sarapannya dan keluar dari rumah. Dia harus tahu di mana Haikal berada.

############

Beel membeku di hadapan pintu kondominiumnya. Terkejut dengan kehadiran budak penghantar barang yang menghulurkan sejambak bunga matahari padanya.
“Untuk Cik Nabilah”.
Beel mengerut dahi. “Saya”.
“Sila tandatangan di sini” budak penghantar barang itu menghulurkan kertas untuk ditandatangani.
Usai mengucapkan terima kasih, budak penghantar barang itu mengangkat kaki beredar. Beel memandang bunga matahari dengan pandangan aneh. “Awak!” Beel memanggil budak penghantar barang yang dirasakan seusianya itu.
Budak penghantar barang itu menoleh kembali.
“Siapa bagi?” Beel menyoal.
Diam tiada jawapan. Hanya senyuman menghiasi wajah budak penghantar barang itu. Beel melepas nafas. Pintu kondominium ditutup rapat. Siapa pula yang melakukan perkara luar tabi’i ini? Sudahlah tiada ucapan atau kad apa-apa yang terselit pada bunga itu.
Bunyi telefon bimbit menandakan ada mesej masuk menarik perhatian Beel. Telefon bimbitnya diambil dan mesej ‘Whats App’nya dibuka. Mesej dari Haikal.

– Hadiah petang untuk matahari yang menyinari hidup saya.
– Jom pergi dating buat pertama kali sebagai suami isteri yang sedang bercinta.
– Saya tunggu awak kat bawah. Sayang awak.

###########

“Haikal mana?” Suraya menyoal Linda yang tekun membuat kerjanya.
Linda menelan liur. Dari nada suara Suraya dia sudah tahu bahawa Suraya sedang tidak begitu senang hati.
“Saya tanya Haikal mana?”
“Encik Haikal tak masuk pejabat hari ni”.
Suraya melepas nafas. “Awak faham soalan ke tak? Saya tanya Haikal mana? Bukan tanya dia masuk pejabat atau tak”.
“Tak tahu puan”.
Suraya mengecilkan mata memandang Linda. “Betul awak tak tahu?”
Linda mengangguk. Mengakui bahawa dia langsung tidak tahu ke mana majikannya pergi.
“Mustahil awak tak tahu. Awak setiausaha dia. Mesti awak tahu mana dia pergi?”
“Maaf puan. Memang saya tak tahu. Encik Haikal tak bagitahu saya mana dia pergi”.
Suraya mendiamkan diri. Nombor Haikal tidak dapat dihubungi. Mesej tidak berjawab. Begitu juga dengan lain-lain. Ke mana perginya lelaki itu?
Mahu bertanya pada siapa lagi? Sekarang Suraya lebih yakin bahawa Haikal berada bersama Beel. Tapi keberadaan Beel.. Di mana?
Senyuman menghiasi wajah Suraya. Sekarang dia sudah tahu. Dia tahu siapa yang boleh membantunya. Seseorang yang pastinya tahu di mana Beel di’sorok’kan.

#############

“Abang, cepatlah. Fah dah lambat ni!”
“Ya. Kejap” Safwan laju-laju meneguk teh ‘o’ panas yang telah dibancuh Fah. Dari semalam Fah sudah memberitahunya dia punya acara di universiti pagi ini dan Fah tidak boleh lewat. Tapi Safwan terlupa, menyebabkan Safwan sengaja bersiap lambat.
“Tulah abang ni. Abang kasi Fah drive sendiri je lah” Fah membebel sambil kakinya menyarung kasut.
“Tak boleh. Biar abang ambil dan hantar” Safwan muncul di sebelahnya. Melakukan perbuatan yang sama, memakai kasut.
Fah melepas nafas. Abangnya ini terlalu ‘protective’. Hingga dia sendiri naik rimas. Semak, serabut dan apa-apalah lagi yang boleh menggambarkan betapa dia tidak suka dengan sifat terlalu melindungi abangnya.
Keretanya dipandang. “Kalau macam ni, baik abang tak yah belikan Fah kereta. Bukan Fah boleh guna pun” Fah mengomel.
Safwan ketawa kecil. Fah yang berjalan laju menuju ke kereta dikejar. “Adik abang marah ke?”
“Bukan Fah boleh marah pun. Fah kan dah besar, naklah bawa kereta sendiri. Awal-awal dulu abang ok je. Sekarang ni sibuk nak jadi driver Fah kenapa?”
Safwan memandang Fah. Syakir. Itulah orangnya yang membuatkan dia risau tak henti-henti. Bukan dia tidak dapat lihat bahawa Syakir memang sukakan Fah. Cuma dia tidak suka dengan cara lelaki itu, kalau benarlah Syakir serius dengan Fah, mengapa tidak gunakan cara yang lebih manis?
Asyik mengganggu Fah di universiti, apa kata orang lain nanti? Soal perasaan Fah pada Syakir dia tidak tahu. Setakat ini, belum lagi dia melihat tanda-tanda bahawa adiknya itu juga sukakan Syakir.
Dia bukan apa. Dia mahu Fah fokus pada pelajaran buat masa ini. Bila sudah ada kerja yang stabil, tidaklah dia keberatan melepaskan Fah pada sesiapa saja. Ketika itu terpulanglah pada Fah apa yang mahu dilakukan.
“Abang dengar tak Fah tanya ni?” Fah tidak berpuas hati kerana pertanyaannya tidak berjawapan.
Bunyi kereta berhenti di hadapan rumah mereka membuatkan keduanya saling memandang. Safwan dan Fah sama-sama menoleh ke arah pintu pagar. “Kak Su?” Fah menyoal Safwan dan Safwan memberi anggukan.
Suraya turun dari kereta. Menanggalkan cermin mata hitam yang dipakai. Melihat Fah dan Safwan yang bersiap mahu meninggalkan rumah. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam” dua beradik itu menjawab serentak.
Safwan membuat muka menyuruh Fah melayani Suraya. Fah yang pada awalnya menolak akhirnya mengalah kerana tahu abangnya itu memang tidak berapa sukakan Suraya walaupun mereka berkawan dari kecil.
“Ya?”
“Beel mana?” Suraya langsung menyoal tanpa berbasa-basi.
Riak wajah Fah automatik mempamerkan riak terkejut. “Beel?” dia bagaikan menyoal kembali.
Suraya melipat tangannya. “Saya yakin Fah tahu mana Beel. Jadi baik Fah jawab soalan saya”.
“Fah tak tahu” Fah menjawab serius. Dia dapat mengagak jika Suraya tahu di mana Beel berada, pasti dia akan mencari fasal.
“Fah jangan main-main dengan saya. Saya tanya mana Beel?”
“Fah tak tahu Kak Su. Betul Fah tak tahu”.
“Fah kan best friend Beel. Takkan Beel tak bagitahu Fah?”
“Maaf Kak Su. Fah memang tak tahu” Fah sehabis boleh cuba berlembut.
“Nur Sofwah Hisyam!” Suraya meninggi suara.
Bunyi pintu kereta dibuka kedengaran bila Suraya meninggi suara pada Fah. Safwan turun dari kereta seraya memaut bahu adiknya. “Kau nak apa?” dia menyoal Suraya.
“Aku cari Beel. Tak de kaitan dengan kau”.
“Kan adik aku dah cakap dia tak tahu”.
Suraya memandang Safwan dengan wajah sakit hati. “Tak de kaitan dengan kau”.
Safwan melepas nafas. Inilah sikap Suraya yang paling dia benci. Sukar bertolak ansur dan pasti mendapatkan kehendaknya walau dengan apa cara sekalipun. “Fah, masuk kereta”.
Fah memandang Safwan dengan kerutan dahi. Safwan mengangguk. “Masuk kereta” arahannya diulang lagi.
Sebelum melangkah ke kereta milik Safwan yang telah pun dihidupkan enjinnya, Fah menghadiahkan senyuman ikhlas buat Suraya tanpa memohon kemaafan darinya. Namun bagi Suraya, senyuman Fah bukanlah senyuman memohon maaf tapi senyuman me’madanmuka’kan dirinya.
“Kau baliklah Su. Aku dengan Fah nak keluar. Nak pergi belajar, nak pergi kerja. Kau tak kerja ke?”
“Aku nak cari Beel. Aku tahu adik kau tahu mana Beel” Suraya tetap dengan pendiriannya.
“Kan Fah dah cakap dia tak tahu. Kau ingat adik aku tu pandai menipu ke?”
“Aku cuma nak tahu mana Beel je!”
Safwan ketawa. “Tak cukup kau hancurkan perasaan dia, kau nak hancurkan hidup dia pula? Bukan sebab kau ke dia hilangkan diri macam ni?” Safwan menyindir. Dia langsung berpaling dari Suraya dan membuka pintu pagar. Terus dia masuk ke dalam kereta dan menukar gear ‘reverse’.
Suraya, mahu tidak mahu akhirnya terpaksa mengalah. Memandu keretanya pergi dari kawasan perumahan itu. Namun dalam hati dia berjanji pasti akan mencari tahu di mana Beel berada.

DILARANG NIKAHI AKU – 76

Skrin telefonnya yang memaparkan gambar Beel sedang tidur disentuh dan diusap. Rindunya dia tidak terkata pada isterinya itu. Rindu, seribu kali rindu.
Geram benar dia kerana Beel sengaja tidak menjawab panggilan darinya. Risau juga ada kerana itulah isteri yang sangat disayangi. Tapi sejujurnya jauh di sudut hati yang terdalam, Haikal faham mengapa Beel melakukan ini semua.
Dia tahu Beel tidak mahu dia melukakan hati Suraya. Haikal tahu bahawa Beel sangat menyayangi Suraya yang langsung tidak menyayanginya. Tapi sekarang nampaknya dia yang tersepit di tengah-tengah.
“Beel…” perlahan Haikal mengucap. Yang kelakarnya, sekuat mana pun keinginannya untuk menemui Beel dia tidak dapat pergi terus kepada isterinya itu. Urusan pejabatnya bertimbun dan dia sibuk ke sana ke mari. Pulang ke rumah juga hanya sekadar untuk menukar baju dan mengambil barang.
Tapi bagi Haikal bagus juga begini. Sekurangnya mengurangkan pertemuannya dengan Suraya. Boleh gila rasanya jika tiap hari dia menatap wajah itu dan mendengar rintihan Suraya yang bukan-bukan.
Haikal juga bukanlah suka untuk bertindak kejam sebegitu. Bagaimana pun, Suraya sedang hamil dan emosinya terumbang-ambing. Tapi, jika dia ingin berlembut dengan Suraya ada saja perbuatan dan kata-kata dari Suraya yang menyakitkan hati. Bila ia melibatkan soal Beel, sudah tentulah dia tidak boleh menahan marahnya.
Akhirnya dia yang baru berkahwin dua lebih banyak menghabiskan masa di pejabat. Bersama isteri pertama tidak, bersama isteri kedua lebih-lebih lagilah tidak.

#########

Irah berlari anak mendapatkan telefon yang sedang berdering. Meninggalkan kerjanya buat seketika untuk menjawab panggilan.
“Assalamualaikum” Irah memberi salam, memberitahu sang pemanggil bahawa panggilan telah dijawab.
“Waalaikumussalam” suara kecil di hujung talian menjawab.
Irah mengerutkan dahi. Terasa bagai pernah mendengar suara ini. Suara siapa ya? “Nak cakap dengan siapa?”
“Puan Sri Normah”.
Irah diam seketika. Suaranya agak sama agak mirip dengan suara Cik Beelnya. Tapi takkanlah Cik Beel menggelarkan opahnya sendiri dengan nama penuh?
Irah membiarkan otaknya berfikir sendiri sambil kaki melangkah keluar menuju ke arah Puan Sri Normah yang leka melayani ikan-ikan peliharaannya. “Puan sri”.
Puan Sri Normah menghulurkan senyum buat pengasuh Beel itu. “Ya?”
“Ada orang telefon”.
Puan Sri Normah mengangguk dan masuk ke dalam rumah. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam”.
Puan Sri Normah melepas nafas. Isyarat diberi pada Irah agar dia menyambung kerjanya semula. Sebaik Irah hilang dari pandangan, Puan Sri Normah mengambil tempat di atas sofa. “Beel..”
“Opah..” mula terdengar suara esakan dari talian.
Puan Sri Normah mendiamkan diri. Tidak lama selepas Beel puas menangis, barulah Puan Sri Normah memulakan perbualan. “Beel sihat?”
“Sihat alhamdulillah. Opah sihat? Beel rindu..”
“Sihat. Kalau rindu baliklah sekejap..” Puan Sri Normah menahan air mata yang mula bertakung di kolam mata akibat terlalu rindukan Beel.
Beel mendiamkan diri. Terlalu banyak sebab untuk dia terus bertahan menyembunyikan diri dari keluarganya mengikut perancangan Haikal. Dia mahu pulang ke Kuala Lumpur, tapi dia juga mahu terus kekal di Pulau Pinang.
“Opah takkan tanya Beel kat mana sebab opah tahu Beel dah besar panjang. Beel dah boleh fikir apa yang patut apa yang tak. Cuma opah nak Beel jaga diri elok-elok. Walau apa pun yang Beel buat, ingat opah tetapp sayang Beel..”
Kata-kata dari Puan Sri Normah membuatkan dia menangis teresak-esak. Sungguh dia rindukan opah kesayangannya. Bagaimana pun pulang ke Kuala Lumpur bukanlah pilihan yang bijak. Dia masih belum bersedia untuk menghadapi Suraya. Dia masih belum punya keberanian untuk bertemu empat mata dengan Kak Sunya.

#########

“En.Haikal tak de kat pejabat?”
“Ya Puan Suraya. En.Haikal dah keluar pukul 4.00 petang tadi”.
“Tak pelah kalau macam tu. Terima kasih Linda” Suraya mematikan telefon bimbitnya.
Ke mana pula perginya Haikal? Sudahlah seminggu mereka menjadi suami isteri Haikal langsung tidak pulang. Dia banyak menghabiskan masa di pejabat dan hanya singgah di rumah untuk menukar pakaian dan mengambil barang.
Suraya melepas nafas. Telefon bimbitnya diletakkan di atas katil. Apakah Haikal sengaja melakukan ini semua? Membuatkan dia menyesal sekali menikahi Haikal.
Haikal ada berkata bahawa dia menikahi Suraya kerana Beel. Apakah Haikal benar-benar mencintai adik sepupunya yang nakal itu? Sebelum mereka bernikah, dia amat yakin Haikal akan jatuh sayang padanya akhirnya. Tapi sekarang… Bagaimana mungkin Haikal akan jatuh sayang padanya jika Haikal sendiri pun tidak pulang ke rumah?
Bunyi kereta dari luar mengalih perhatian Suraya. Lantas dia keluar dari biliknya dan menuju ke ruang utama. Senyuman terpamer pada wajah sebaik melihat Haikal turun dari kereta.
Dia yang awalnya berniat ingin menggembirakan Haikal langsung berubah angin bila tangan yang dihulur untuk bersalaman dengan Haikal tidak bersambut. Haikal selamba melintasinya dan menuju ke bilik tidur yang pernah dihuni bersama Beel suatu ketika dahulu.
Suraya menarik dan melepas nafas sekaligus menahan marah. “Haikal!!” dia menjerit sekuat hati memanggil.
Haikal masuk dan memilih baju yang sesuai untuk ditukar. Berfikir-fikir baju apa yang harus dipakai untuk menemui cinta hatinya.
Suraya makin marah bila Haikal buat tidak tahu dengannya. “Haikal..!” lengan lelaki itu ditarik.
Haikal memandang Suraya buat seketika. Hanya seketika dan dia kembali memandang almari bajunya.
“Awak dengar tak saya cakap ni?”
Haikal memekakkan telinga. Dia tahu ini akan berlaku. Selama seminggu ini Suraya hanya diam dan mengikut rentaknya. Nampaknya Suraya sudah tidak dapat bersabar lagi.
“Haikal!”
“Awak nak apa?” Haikal menyoal serius memandang Suraya.
“Awak tanya saya nak apa? Saya ni isteri awak tau! Awak tinggal saya seminggu kat rumah, balik sekali-sekala macam rumah ni hotel.. tak pun macam kedai baju, kedai runcit. Awak boleh tanya saya nak apa?”
“Awal-awal lagi saya dah cakap dengan awak, yang saya setuju kahwin dengan awak sebab Beel! Apa lagi yang awak tak puas hati?” Haikal menyoal namun nada suaranya masih rendah.
“Jadi awak nak pergi jumpa Beel lah ni? Mana awak sorok budak tu? Saya nak jumpa dia”.
Haikal sengih. Jangan haraplah dia akan memberitahu pada sesiapa pun di mana Beel berada. Kalau Beel sendiri memberitahu itu haknya, tapi dia sama sekali tidak akan membuka mulut.
“Apa lebihnya dia dari saya? Kenapa awak buat saya macam ni? Saya orang, saya ada perasaan! Awak tak boleh buat saya macam ni!” Suraya mula mengamuk, menghamburkan perasaan kecewanya pada Haikal. Air mata yang tadinya bertakung sudah mula mencurah-curah keluar.
Haikal mencapai baju kemeja yang dirasakan paling cantik dan paling sesuai untuk dipakai. Memandang Suraya yang sedang menangis teresak-esak. Pasti Suraya sedih juga letih dengan semua yang berlaku.
“Awak fikir awak je orang? Awak fikir awak je ada perasaan? Habis saya dengan Beel bukan orang ke? Kita orang tak de perasaan?”
Suraya terduduk mendengar pertanyaan Haikal. Haikal melepas nafas dan meninggalkan Suraya yang tangisannya semakin lama semakin kuat.

#########

Dia ketawa sendiri melihat gelagat watak utama lelaki yang sedang tersiar di kaca televisyen. Cerita komedi seram ini benar-benar membuatkan Beel ketawa pecah perut.
Dahi berkerut bila mendengar bunyi loceng ditekan. Mata memandang jam dinding yang menunjukkan tepat pukul 9.30 malam. ‘Siapa pula yang datang?’
Lantas alat kawalan jauh dicapai dan tahap kelantangan suara diturunkan. Langkah bangun dan membuka pintu kondominiumnya.
Wajah yang tersenyum di luar membuatkan matanya tidak berkelip. “Assalamualaikum”.
Beel mendiamkan diri. Menjawab salam di dalam hati. Sambil tangan membuka selak rantai dan memberi ruang untuk Haikal melangkah masuk.
Haikal tersenyum lebar melihat Beel tidak bersuara. Pintu ditutup dan beg pejabatnya diletakkan. Lantas tubuh Beel dirangkul erat. “Rindunya saya dekat awak”.
Rangkulannya diperkemaskan. Tangan mengusap kepala Beel yang sememangnya lebih rendah. Beel bagai anak patung di dalam rangkulan Haikal. Tidak tahu tindak balas bagaimana yang harus diberikan.
Haikal melepaskan pelukan dan tangan kanan menarik Beel manakala tangan kiri mencapai beg pejabatnya. Menarik Beel duduk bersamanya di sofa berhadapan televisyen.
“Kenapa diam je?” Haikal meletakkan lengannya pada bahu Beel, memaut agar Beel melentokkan kepala di bahunya.
Beel perlahan menolak tubuh Haikal. “Terkejut”.
Haikal ketawa kecil bila Beel tiba-tiba bangun dari sofa. Lantas tangannya laju menarik tangan Beel hingga isterinya itu terduduk kembali. “Awak marah saya ke?”
Beel mencebik. “Awak nak datang tak cakap apa-apa. Memanglah saya terkejut, tiba-tiba muncul je kat depan pintu tu”.
Haikal ketawa lagi. Dia rindukan Beel yang banyak cakap. Dia rindukan Beel yang suka membahas. Dia rindukan Beel yang tidak mahu mengalah. Dia rindukan segalanya tentang Beel. Dia rindukan Beel.
Tubuh kecil Beel dipeluk lagi. “Maaf sebab balik tak bagitahu dulu. Lain kali kalau saya cakap dulu, awak nak bagi kejutan ke?” Haikal memohon maaf sekaligus mengusik isterinya.
Beel yang berada dalam pelukan mencubit perut Haikal. Dia sebenarnya gembira Haikal datang padanya di Pulau Pinang. Tapi dia masih merisaui Kak Su. Risau yang mengatasi kegembiraannya waktu ini. Bagaimana agaknya keadaan Kak Su bila tahu Haikal menemuinya?

DILARANG NIKAHI AKU – 75

Dia bergegas ke bilik tidur bila mendengar telefon bimbitnya berdering. Seketika mata melihat nama pemanggil yang tertera dan menjawab panggilan.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Sayang…”
Beel mendiamkan diri mendengar suara mengada Haikal. Mata melihat jam dinding. Tahulah dia Haikal akan menikahi Kak Su hanya dalam beberapa minit lagi.
“Beel..” Haikal memanggil bila Beel berdiam diri.
“Ya. Kalau panggil Beel je tak boleh ke?”
Haikal ketawa kecil. Mendengar suara Beel mengomel saja sudah meringankan beban yang ditanggung ketika ini. “Saya rindu…”
Beel mencebik. “Mengada! Awak kat mana ni?”
“Kalau saya cakap jangan gelak tau”.
“Cakaplah kat mana. Tak de orang cari ke tiba-tiba pengantin lelaki hilang?”
“Saya dalam tandas” Haikal menjawab jujur.
Beel ketawa besar. “Dah lah. Pergi keluar, dah nak pukul sebelas ni. Kesian Kak Su..”
“Awak kesian Kak Su je? Saya tak kesian ke?”
Beel melepas nafas. Kemudian tersenyum. Haikal, Haikal. Sejak bila dia menjadi kebudak-budakan sebegini? “Selamat pengantin baru” ucap Beel perlahan.
“Saya sayang awak”.
“Dah lah. Saya nak letak ni, assalamualaikum”.
“Kejap!” Haikal menjerit perlahan.
“Ya?” Beel kembali meletakkan telefon bimbit di telinga.
“Saya cintakan awak”.
Beel ketawa kecil. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam” dan Haikal memandang telefon bimbitnya. Nafas ditarik sedalamnya. Semuanya tidak lama. Dia hanya perlu bersabar. Dia pasti akan pergi kepada Beel nanti.

#########

Matanya melilau mencari kelibat seseorang di kalangan pihak keluarga namun tidak terlihat. Kemudian beralih pula di bahagian tetamu dan tidak terlihat juga. Kepala ditoleh ke sana ke mari bagi memastikan dia tidak tersalah lihat dan keputusannya sama. Dia tidak nampak Beel.
“Abang” Fah menegur Safwan yang kelihatan tercari-cari.
Safwan menguntum senyum bila Fah memaut lengannya. “Mana Beel? Abang tak nampak pun”.
Fah menguntum senyum. Dia juga tidak tahu Beel di mana sebenarnya. Cuma dia ada menerima panggilan dari Beel pagi tadi. Kata Beel dia tidak boleh bercerita di telefon apa yang terjadi sebenarnya. Dia cuma menghubungi Fah kerana tidak mahu Fah risaukan dia.
Beel juga meminta dia berpesan pada opah bahawa Beel sihat dan selamat. Dan Beel tahu apa yang Beel lakukan. Meminta agar opah tidak merisaui dirinya.
Sebenarnya Fah mahu bertanya dan mahu tahu secepatnya, tapi mendengar suara Beel membuatkan dia tidak jadi mahu bertanya lebih banyak. Kata Beel, nanti dia akan menghubungi Fah lagi dan menjelaskan segalanya. Fah tidak dapat menyimpan nombor telefon Beel kerana Beel menggunakan ‘nombor yang tidak diketahui’.
“Fah dengar tak abang tanya ni?” Safwan meninggikan nada bila Fah kelihatan bingung sendiri.
Fah mengangguk. “Entahlah abang, Fah pun tak tahu”.
Safwan mengetap bibir. Risau sungguh dia dengan pujaan hatinya itu. Ke mana perginya Beel sebenarnya?

#########

Suraya merenung dirinya di hadapan cermin bilik. Wajahnya disaluti alat solek dan rambutnya dilepas separuh. Baju kebayanya berwarna putih menaikkan seri wajahnya. Dia merasakan dialah pengantin perempuan tercantik di Malaysia. Tapi apakah dia pengantin perempuan terbahagia? Bukan di Malaysia… walau hanya di Kuala Lumpur, apakah dia pengantin perempuan terbahagia.
Kini dia di sini. Di rumah Haikal. Tapi bukan di bilik yang dulu dia siapkan. Dia di bilik lain. Kata pembantu rumah Haikal yang bernama Nia, bilik itu dikunci dan hanya En.Haikal yang memegang kunci bilik itu.
Suraya melepas nafas. Itu saja sudah membuktikan bahawa Haikal sudah jatuh hati sepenuhnya pada adik sepupunya yang nakal. Iyalah, bukankah bilik itu dihuni Beel setelah dia tidak jadi menikahi Haikal dulu. Bilik tidur Beel dan Haikal. “Tapi kenapa Beel?”
Pintu bilik dibuka dari luar dan Haikal melangkah masuk. Suraya menoleh memandang pada Haikal yang sudah pun menukar baju tidurnya. Haikal mengangkat wajah dan membalas pandangan Suraya namun cuma seketika.
Suraya bangun dari duduknya dan mendekati Haikal yang duduk di sisi katil. “Haikal…”
“Dah lah saya penat. Awak pun tidurlah cepat” Haikal berbaring dan menarik selimut hingga menutupi seluruh tubuh.
Suraya kaku. Langsung tidak menyangka begini rupanya layanan yang akan diterima dari Haikal pada malam pertama mereka.
Nafas ditarik menahan air mata. Mengingat pesan mama ‘ Su kena sabar dengan Haikal. Awal-awal kahwin mesti dia banyak meragam tapi Su jangan risau, macam mana pun Haikal tu tetaplah lelaki juga’.
Dia mengangguk mengiakan kata-kata mama. Langkah diatur mencapai tuala dan dia masuk ke bilik air. Haikal menolak selimutnya bila mendengar pintu bilik air tertutup.
Kalau bukan kerana papa memaksanya tidur sebilik dengan Suraya, dia langsung tidak ingin melangkah masuk ke bilik ini. Dia ingin tidur di biliknya bersama Beel. Bukan di bilik ini. Namun kata-kata papa ada benarnya. Sebaik kata lafaz akad nikah disahkan, ertinya dia telah bersetuju untuk bertanggungjawab atas Suraya dunia akhirat. Jadi mahu tidak mahu, dia tetap harus menunaikan kewajipannya.
Keluhan dilepaskan. Ini semua demi Beel. Beel mahu dia menikahi Suraya untuk menutup aib Suraya mengandungkan anak luar nikah dan dia melakukannya kerana dia sayang pada Beel. Jika dia menyayangi Beel pastilah dia harus menjaga nama baik keluarga Beel, tak begitu?

#########

Matanya tidak berkelip melihat seorang wanita bertopi yang berdiri tegak di sisi Innova berwarna emas itu. Beel pergi lebih dekat untuk melihat nombor plat kereta yang diberitahu Haikal. PJJ 4546. Ertinya benarlah itu keretanya.
Fikirnya pemandunya lelaki tapi yang berdiri di hadapannya seorang wanita. Dalam diam Beel ketawa sendiri. Kuat cemburu juga suaminya ini rupanya.
“Assalamualaikum”. Beel tersenyum memandang wanita bertopi itu.
“Waalaikumussalam. Cik Nabilah”.
Beel diam seketika. Cik Nabilah? Dia ok dengan gelaran cik yang diberikan tapi… Nabilah? “Nabilah?”
Wanita bertopi itu tersenyum. “Saya Salsabila. Cik Nabilah boleh panggil saya Kak Cha kalau Cik Nabilah nak”.
Beel mengangguk-angguk sambil wanita bertopi itu membukakan pintu kereta bahagian belakang. “Boleh Beel duduk depan?”
Kak Cha menggeleng. “Maaf Cik Nabilah, tapi En.Haikal dah pesan..”
“Apa je yang Haikal pesan?” Beel memotong kata-kata Kak Cha.
Kak Cha kelihatan berdiam buat seketika. Beel melepas nafas. “Kak Cha beritahu Beel boleh?”
Kak Cha memandang isteri majikannya itu. Teringat pesan-pesan En.Haikal yang bukan main keras lagi. Patutkah dia memberitahu pesanan-pesanan itu pada Cik Nabilah?
“Kalau Kak Cha tak bagitahu, Beel tak nak pergi U”.
Kak Cha tersenyum lebar. Memang sama dengan sikap yang digambarkan En.Haikal padanya. “Kalau Cik Nabilah tak nak pergi U, nanti Kak Cha kena pecat” ujar Kak Cha perlahan.
Beel melepas nafas. Ini pasti taktik yang diajar Haikal untuk menangani sikapnya. Dia memandang Kak Cha dengan bibir muncungnya. Memprotes dengan sikap yang ditunjukkan Kak Cha.
Kak Cha sengih. “Boleh Cik Nabilah masuk sekarang?”
Beel menoleh memandang Kak Cha namun kelihatannya Kak Cha tegas dengan keputusannya. Haikal pun satu, takkanlah diugut orang yang baru mula bekerja untuk dipecat?
Bila kereta mula bergerak, Kak Cha pun mula berkata-kata. “Cik Nabilah marah Kak Cha ke?”
“Beel tak marah cuma Beel tak suka duduk belakang kalau depan kosong. Kak Cha tak nak bagitahu ke apa yang Haikal pesan?”
“Apa yang Cik Nabilah nak tahu?”
Beel diam seketika. “Tak boleh panggil Beel je ke?”
“Boleh, Cik Beel”.
“Tak de cik tak boleh?”
“Kalau Kak Cha minta nak guna cik boleh?”
Beel diam. Kemudian menyoal lagi, “Kenapa Beel tak boleh duduk depan?”
Kak Cha tersenyum. “En.Haikal ada cakap… Perangai Cik Beel ni kurang matang, jadi sesiapa pun senang rasa sayang. Walau apa pun yang Cik Beel minta, Kak Cha kena buat, Kak Cha kena tunaikan kecuali kalau Cik Beel nak duduk depan”.
“Sebab apa?” Beel menyoal dengan jongketan keningnya.
“En.Haikal cuma tak nak Kak Cha lupa yang Cik Beel ni majikan bukan kawan”.
Beel ketawa. “Majikan tak boleh jadi kawan ke? Tak munasabah langsung syarat Haikal ni..”
“Cik Beel jangan cakap macam tu. En.Haikal tu nampak sangat sayang Cik Beel. Bertuah Cik Beel dapat En.Haikal”.
Beel malas mahu melayan pujian yang diberikan Kak Cha pada Haikal. Takut melambung-lambung pula pujiannya. Jadi dia mengubah topik.
Barulah Beel tahu rupanya Kak Cha sudah 10 tahun berkhidmat pada Haikal. Sejak Kak Cha berumur 22 tahun, ertinya sekarang Kak Cha berumur 32 tahun. Kerana itulah, Haikal menaruh kepercayaan padanya untuk menjadi pemandu Beel.
Kak Cha sudah hampir 5 tahun berkahwin dan memiliki 2 orang anak. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Suaminya juga bekerja dengan syarikat Keluarga Sdn. Bhd. Dia merupakan seorang pengurus.
Beel seronok mendengar Kak Cha bercerita tentang keluarganya. Dalam hati dia menyimpan cita-cita untuk menemui keluarga Kak Cha suatu hari nanti.

#########

Beel melihat nombor Villa An dalam senarai nama kenalannya. Masuk hari ini sudah 5 hari Haikal dan Suraya menjadi suami isteri. Sudah 5 hari Suraya menjadi madunya.
Nafas dilepas. Dalam 5 hari ini, sudah hampir 200 panggilan diterima dari Haikal. Selalunya selesai melakukan urusan dengan telefon bimbitnya, dia akan terus mematikan telefon atau menutup signalnya. Ini kerana dia tidak mahu Haikal menghubunginya.
Bukan dia tidak belajar. Dia tahu Haikal harus menghabiskan masa seminggu 7 hari bersama Suraya. Kerana itulah dia mencuba sehabis baik agar Haikal tidak menghubunginya. Cuma sekarang.. bagaimana keadaan opah agaknya?
Dia juga sudah mula sibuk dengan kehidupan belajarnya. Dengan Fah juga dia masih belum menceritakan hal sebenarnya. Fah juga baru selesai menduduki peperiksaan, pastilah Fah mahu berehat dahulu.
Beel melepaskan keluhan sambil mata masih menatap pada telefon bimbit. Patutkah dia menelefon?