Monthly Archives: November 2015

DILARANG NIKAHI AKU – 86

Langkahnya terhenti bila Reza menahan. Sekali lagi sekuntum mawar merah dihulurkan padanya.
Beel melepas nafas. “Aku tak nak”.
“Untuk kau.”
“Aku tak nak” Beel menegaskan.
Reza menguntum senyumnya. “Aku tengah nak pikat kau ni. Atau dalam erti kata lain, aku tengah mengurat kau. Dan aku takkan berhenti sampai kau terima aku” Reza mengambil tangan Beel dan menyerahkan mawar merah itu padanya. Dan berlalu pergi bersama sebuah senyuman bahagia.
Beel merungut sendirian. Wajah yang tadinya tunduk memandang mawar merah di tangan diangkat. Matanya membulat melihat wajah itu. Wajah yang padanya tidak ada riak. Namun Beel tahu dia menyatakan rindu.
“Siapa tu?”
Beel sengih. “Dia bagi ni”.
“Saya nampak. Dia nak pikat awak ke?”
Beel memberi anggukan lambat-lambat. “Awak cemburu?”
“Mestilah cemburu. Awak tu isteri saya. Takkan saya buat bodoh je kalau ada lelaki lain pikat awak?” bahu Beel dipaut.
Beel ketawa kecil mendengar kata-kata Haikal. Kepalanya melentok di dalam dakapan Haikal. Dan mereka mula melangkah tidak beberapa lama kemudian. “Bila awak balik?”
“Baru je. Sampai KLIA, saya ambil flight datang sini. Rindu sangat kat sayang seorang ni..”
Beel ketawa lagi. “Manisnya mulut..”
Langkah Beel terhenti bila Hani muncul di hadapannya. Tangannya yang berpegangan dengan Haikal dilepaskan. Haikal mengerut dahi sendiri. Dan bila dia perasan seorang gadis bertudung melangkah ke arah mereka, bahu Beel dipaut.
“Beel.”
Beel sengih. Haikal dipandang. Dan Hani dipandang. “Kenalkan ini..”
“Saya Haikal. Su..” Haikal memotong kata-kata Beel.
“Abang saya..” Beel memintas kata-kata Haikal kembali.
“Awak ada abang?” Hani menyoal dan Beel mengangguk. Hani meneliti wajah itu. Terasa macam pernah berjumpa. Tapi di mana ya?
Haikal menguntum senyum memandang Hani yang berkerut dahi melihatnya. “Abang Haikal restoran?”
Haikal mengangguk. Dan Beel ketawa kecil. Pasti Haikal tidak menyangka gadis ini akhirnya menjadi temannya di Pulau Pinang.
Hani ketawa kecil. Bagai tidak menyangka dengan sebuah kejadian yang dianggap kebetulan tanpa mengetahui Beel penyebab semuanya. Jika bukan kerana Beel, tidak mungkinlah Haikal membantunya ketika kejadian di restoran dahulu.
“Siapa ambil awak?” Beel menyoal memandang Haikal.
“Awak?” Hani mencelah. Jika Haikal adalah abang Beel, mengapa Beel memanggilnya awak?
Haikal tersenyum mendengar suara Hani. Dia menjongket kening memandang Beel. “A.. Abang balik dengan Salsabila. Dia ambil abang kat airport tadi..”
Beel mengangguk. Dan sengih-sengih memandang Hani. Tahu abangnya merujuk pada Kak Cha. Ertinya dia akan pulang bersama Haikal.
“Dah habis kelas kan? Jom balik..”
“Kita hantar Hani dulu boleh?”

##############

“Haikal tak datang?”
“Maaf Puan Suraya. Encik Haikal belum balik”.
Suraya melepas nafas. Dan kembali bersandar pada katil. Melihat Nia yang sibuk menghidangkan makanan untuknya. “Haikal tahu Su masuk hospital?”
“Kak Nia dah maklumkan pada Encik Haikal”.
Suraya melepas nafas. Memandang keluar tingkap yang kelihatan kereta lalu lalang di jalan raya. “Haikal memang tak pernah kisahkan Su kan?”
Tangan Nia terhenti. Dia memandang Suraya yang kelihatannya sudah mengalirkan air mata. Hakikatnya Nia faham keadaan Suraya. Iyalah, isteri mana yang tidak sedih jika dilayan sebegini rupa.
Sudahlah mengandung, dirinya ditinggalkan. Masuk hospital pula, namun suami masih belum muncul. Jangankan batang hidung, kelibatnya juga masih tidak ada.
“Encik Haikal bukan bencikan Puan Suraya” Nia cuba memujuk hati wanita itu.
“Tapi dia tak sayang Su. Besar sangat ke salah Su pada dia?”
Nia mengambil tempat di sisi Suraya. “Encik Haikal sayangkan Puan Suraya. Cuma bukan sebagai seorang isteri. Kalau dia tak sayang, dia takkan tanya khabar Puan Suraya pada akak. Dia takkan ambil tahu keadaan Puan Suraya. Salah Puan Suraya pada Encik Haikal mungkin tak besar, tapi salah Puan Suraya pada Cik Beel, itu yang Encik Haikal kisahkan..”
Suraya memandang Nia. Akhirnya tetaplah Beel yang ‘menang’. Akhirnya tetaplah Beel. “Beel..”

##########

“Cantik..”
“Suka?”
Beel mengangguk. Senyum memandang skrin telefon Haikal. Gembira dia melihat cincin yang dibelikan Syakir buat Fah. “Sesuai dengan Fah. Simple. Mahal tak?”
Haikal diam seketika. “Rasanya?” Haikal mengambil tempat di sisi Beel dan membuka televisyen.
Beel mengangkat bahu. “Tapi Syakir serius nak masuk meminang?”
Haikal mengangguk. Kepala Beel yang tegak ditarik lembut agar terlentok pada bahunya. “Nampaknya macam tulah..”
Beel mengangguk dan menghulurkan telefon bimbit Haikal semula. Matanya mula tertarik dengan filem yang disiarkan di siaran Tv3.
“Kalau awak nak hadiah apa?” Haikal tiba-tiba memberi soalan cepu emas.
Beel mengangkat bahu. “Entah. Asal awak pergi balik selamat cukuplah kut..”
Haikal mengerut dahi. Wajah Beel dipandang lama. Bagai tidak percaya kata-kata itu keluar dari mulut Beel. “Betul?”
Beel memandang Haikal. “Kenapa?”
Haikal tersenyum nipis. Kepala digeleng dan dia kembali bersandar. Dan Beel kembali pada kedudukannya tadi. Haikal menggenggam jari-jemari isterinya itu. Perasaannya ketika ini adalah sangat bahagia. Sangat bahagia.
Beel diam seketika melihat tangan Haikal yang meramas tangannya. “Kenapa ni?” Beel mengangkat kepalanya. Memandang Haikal.
Haikal senyum. “Saya sayang awak tau..”
Beel mengerut dahi. Anggukan diberikan dan dia kembali melentokkan kepalanya. Diam-diam Beel mula tersenyum. Senyum sendiri mengingat kata sayang dari Haikal. Sungguh dia beruntung mempersuamikan lelaki bernama Haikal Hadzim.

############

“Beel apa khabar?”
Membulat mata Fah mendengar pertanyaan Safwan. “Apa?”
“Beel apa khabar?”
Fah diam sebentar. Dia sebenarnya masuk ke bilik abangnya untuk menyoal rancangan abangnya untuk hari esok. Sebaliknya dia yang terkejut mendengar soalan cepu emas dari Safwan.
“Fah” Safwan memanggil bila mendapati adiknya berkhayal.
Fah menguntum senyum. Langkahnya maju pada Safwan yang berada di meja kerjanya. “Kenapa abang tanya?”
Safwan melepas nafas. Tersenyum memandang Fah. Apakah Fah mengerti akan kerinduan yang dirasakannya saat ini?
“Abang ok tak ni?”
Safwan mengangguk. Hambar. “Beel apa khabar?” Safwan menyoal soalan yang sama buat kesekian kalinya.
“Baik. Dia tengah belajar sekarang..”
Safwan mengangguk. “Sihat?”
Fah mengangguk lagi. “Abang..”
“Rindu. Fah marah kalau abang cakap yang abang rindu Beel?”
Fah menggeleng. Langsung tubuh abangnya dipeluk erat. Sudah lama dia tidak melihat wajah sedih dan kecewa milik abangnya. Bererti selama ini, abang memendam rasa hatinya sendirian.
Safwan membalas pelukan adik tersayang. Melihat gambar Beel yang berada di dalam komputer ribanya membuatkan rindu yang awalnya hampir terkubur kembali semula. Jika beginilah keadaan hatinya, mampukah dia melupakan dan melepaskan Beel yang jelasnya sudah bahagia dengan suami?

############

Lampu tidurnya dibuka dan bilik itu sedikit cerah. Telefon bimbitnya dicapai dan panggilan dijawab.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Encik Haikal dah sampai Malaysia ke? Puan Suraya dah masuk bilik pembedahan”.
“Ok. Saya datang sekarang. Dekat HKL kan?”
“Ya”.
Talian dimatikan dengan menekan butang merah. Beel yang sedang lena tidur dipandang. Sambil itu Haikal menukar baju tidur kepada baju kemeja. Pen di atas meja diambil dan Haikal mula menulis sesuatu.
Nafas dilepas membaca pesanannya pada sang isteri. Beel didekati dan sebuah ciuman di dahi dihadiahkan buat isteri tercinta. ‘Saya janji saya akan balik’.

###########

Sakinah dan Zamri gelisah menanti di pintu bilik pembedahan. Suraya enggan membenarkan doktor membedahnya selagi Haikal belum tiba. Sedangkan air ketubannya sudah pecah tapi jalan masih belum terbuka.
Doktor mahu membuat pembedahan kerana bimbang bayinya lemas. Namun Suraya mengamuk tidak mahu dibedah selagi suaminya belum tiba.
“Mak long, pak long” Haikal termengah-mengah memandang pasangan suami isteri itu.
“Baru nak datang?” Sakinah memandang dengan senyum sinisnya.
“Pergi masuk dalam dulu. Su tengah tunggu tu..” Zamri menarik Haikal dan menolak tubuhnya masuk ke bilik pembedahan.
“Encik Haikal?” Seorang jururawat menuju ke arahnya dan mengajukan soalan.
Haikal mengangguk dan dia mengikuti langkah jururawat. Dibawa masuk ke sebuah bilik yang hanya terdapat Suraya yang mengerang kesakitan bersendirian bersama alat-alat bantuan.
“Su?” Haikal bersuara.
“Maaf Encik Haikal. Doktor nak bedah pesakit secepat mungkin sebab takut membahayakan nyawa kandungan. Harap encik tak ambil masa lama..”
Haikal mengangguk. Dia berlari anak mendapatkan Suraya yang kelihatannya sudah berpeluh menahan kesakitannya. “Su..”
“Haikal…” tangan kanannya memegang pipi Haikal manakala tangan kiri sudah menggenggam jemari lelaki itu.
“Awak tahan ye? Saya doa awak bersalin dengan selamat..”
“Saya minta maaf. Saya tak de niat nak rosakkan rumah tangga awak dengan Beel. Saya minta maaf..” Suraya masih cuba bersuara walau kudratnya sudah mulai hilang.
Haikal mengangguk. Teringat pesanan jururawat tadi. “Saya maafkan. Saya dengan Beel maafkan awak.. Su..”
“Jagakan anak saya. Jagakan anak saya” dan Suraya akhirnya terbaring tak sedarkan diri.
Haikal mengerut dahi. Pipi Suraya ditampar lembut. “Su! Su!”
Lantas nafas yang sememangnya sudah tidak selari bertambah serabut. “Doktor! Doktor!” Haikal menjerit sekuat mungkin.
Dan dua orang doktor berlari masuk bersama beberapa orang jururawat yang membantu. Haikal melangkah keluar dari bilik itu dengan nafas yang masih kelam-kabut. Dan keluar lagi melihat Zamri dan Sakinah yang gelisah menunggu.
“Macam mana dengan Su?”
“Doktor dah mulakan pembedahan..” Haikal memandang Zamri dan Sakinah yang menyoal.
Sakinah memandang suaminya. “I takut…”
Zamri menguntum senyum sambil kepala Sakinah diusap. Suraya sudah berada di tangan doktor. Tiada apa yang boleh mereka lakukan melainkan berdoa dan berharap.

###########

Bunyi jam loceng dari telefon bimbit menyedarkannya. Beel melihat jam yang menunjukkan pukul 5.00 pagi. Lampu biliknya dibuka dan dahi berkerut melihat katil yang kosong.
“Awak?” Beel melangkah menuju ke bilik air. Tiada. Dia melihat sekeliling biliknya. Tiada orang. Dan Haikal melangkah keluar dari bilik. Mencari di ruang tamu, bilik Fah dan juga bilik tamu. Tiada sesiapa.
Beel melangkah semula ke biliknya. Mencari kalau ada apa-apa yang ditinggalkan Haikal. Dan dia terperasan sehelai kertas yang ditindih dengan sebatang pen.

• Sayang..
Saya ke KL. Kak Nia call bagitahu Su masuk hospital. Apa-apa hal saya call awak nanti. Jaga diri, saya janji saya akan balik sini bila semuanya selesai..
Salam sayang,
Haikal Hadzim•

Kertas itu diletak semula di atas meja. Kak Su masuk hospital? Lalu bagaimana keadaan Kak Su? Apakah dia baik-baik saja? Apakah kandungannya baik-baik saja?
Apakah Kak Su telah selamat melahirkan atau ada apa-apa masalah? Beel menenangkan hati yang mulai risau memikirkan Kak Sunya?
Langkah diatur ke bilik air. Dia mahu membersihkan diri dan mengambil wudhu’. Memohon kepada Allah S.W.T agar Kak Su dan kandungannya selamat dari sebarang masalah mendatang.

DILARANG NIKAHI AKU – 85

“Siapa?”
Beel menggeleng dan menguntum senyum pada Hani. Hani mengerut dahi melihat Beel menggeleng. “Tak tahu?”
“Pergi-pergi tak de orang” Beel berbohong. Takkanlah dia mahu memberitahu Hani Reza yang memanggil dan meluahkan cinta padanya?

############

“Fai!”
Hani melepas nafas. Begitu juga dengan Beel. Dan keduanya ketawa.
“Kenapa?” Keduanya saling menyoal antara satu sama lain.
“Saya tak suka dengar suara tu” Hani mengeluh.
Beel senyum. “Saya dah tahu mesti kena lari. Kalau betul penat, apa kata awak berhenti dan berbincang dengan Qamar elok-elok?”
Hani menggeleng. Mustahil!
“Fai”.
Hani melangkah laju bila suara itu tepat di belakangnya. Tangan Beel ditarik dan mereka sama-sama berlari anak.
“Fai, dengar dulu apa yang saya nak cakap!”
“Saya tak de benda nak cakap dengan awak” ucap Hani perlahan.
“Fai!” Qamar memanggil lagi. Ikutkan hati mahu saja tangan Hani ditarik. Tapi Qamar tahu jika dia bertindak demikian akan menambahkan kemarahan Hani padanya.
Beel tercengang sendiri bila tangannya dilepaskan dan Hani melangkah sendirian. Agaknya Hani terlalu mahu melarikan diri dari Qamar hingga tidak sedar pegangannya telah terlepas.
“Fai!”

############

Hani menahan nafas yang turun naik kerana terkejut. Dia membuka mata dan melihat Qamar yang menahan tubuhnya dari terjatuh di atas jalan raya. Lantas tubuhnya menjauh dari Qamar.
“Hani” Beel berlari mendekati Hani yang nyaris dilanggar kereta. Mujur Qamar sempat menariknya. Jika tidak apalah yang akan terjadi.
“Awak ok?” pemandu kereta Nissan Sentra keluar dari keretanya. Mendekati Hani yang masih membisu.
“Cik..” lelaki bertopi itu menegur lagi.
“Hani!” Beel meninggikan suara. Bimbang pula dia bila Hani terus-terusan dengan ‘terkejut’nya.
“Ok” balas Hani sepatah.
“Saya minta maaf. Saya tak nampak cik tadi” lelaki itu memohon maaf.
Beel tersenyum nipis. Begitu juga Hani. Maklumlah… Kawasan Universiti Sains Malaysia bukannya kecil. Tidak mustahil pun kemalangan boleh berlaku di perkarangan.
“Tu..” Lelaki itu menunjuk pada Qamar yang masih belum sedarkan diri.
Beel mengangguk. “Tak pe. Encik boleh pergi. Terima kasih”.
Lelaki itu tersenyum dan memandu keretanya. Hani mendekati Qamar. “Awak.. Awak..”
Kelihatan Qamar memisat mata yang baru dibuka. Nafas ditarik dan dilepas. “Awak ok tak?”
Hani mengangguk. “Terima kasih sebab tolong saya”.
Qamar tersenyum manis. Gembiranya tidak terkata walau sekadar mendapat ucapan terima kasih.
Hani memandang Qamar yang tersenyum. Sedikit pun tidak terusik dengan senyuman itu. Beel dipandang dan dia mengajak Beel meninggalkan Qamar.

###########

-Apa pendapat kau bila ada lelaki bagi bunga?
–Entah. Kalau bukan sebab suka, mungkin ucap tahniah atau terima kasih.

Beel ketawa membaca mesejnya dengan Fah. Nampaknya dia telah tersalah bertanya. Menyoal Fah tentang perkara-perkara sebegini pastilah dia akan mendapat jawapan yang tidak pasti.
Sejak kejadian di taman sains tempoh hari, Reza saban hari menghadiahi sekuntum mawar merah. Cuma ianya secara diam-diam dan tidak diketahui sesiapa. Beel tidak mahu Hani tahu kerana bimbang Hani menganggap Reza sengaja mengganggunya kerana Hani tidak mahu melayan Qamar.
“Senyum baca mesej siapa?”
Beel menggelengkan kepalanya. Tersenyum memandang Hani yang masih sibuk menyiapkan tugasan.
“Kalau awak nak balik dulu boleh.. Saya boleh balik dengan teksi je..” Hani memandang sambil menyelak helaian buku yang sedang dibaca.
Beel menggeleng seakan Hani sedang memandang. “Saya nak teman awak. Kita boleh balik sama-sama”.
Hani mengangguk sambil tangan sibuk menyalin catitan dan isi-isi penting untuk tugasannya. Bunyi buku diletak di hadapan menarik perhatiannya. Hani mengangkat wajah dan memandang gerangan yang mahu mengambil tempat di hadapannya.
Qamar duduk dan mula membelek buku yang diambilnya. Tidak dihiraukan Hani yang memandang. Hani mencebik. Padanya Qamar bukan sengaja buat tidak perasan, tapi dia buat begitu kerana tahu mereka berada di perpustakaan. Iyalah, jika membuat bising di perpustakaan pasti ada pustakawan yang memberi amaran.
Bukunya ditutup dan pen di tangan diselit di buku. “Beel, jom”. Langkah kaki diambil untuk beredar. Beel bangun dari duduknya. Memandang Qamar buat beberapa ketika dan mengikut langkah Beel.
“Kalau betul awak berterima kasih sebab saya selamatkan awak, saya minta awak duduk” Qamar berkata dalam suara yang perlahan namun masih didengari Hani dan Beel.
Langkah Hani terhenti. Begitu juga dengan Beel. Beel memandang Hani dan Qamar silih berganti. Kemudian dia tersenyum sesaat dua. Teringat kata-kata Fah bahawa Qamar dan Hani kelihatan seperti pasangan pengantin baru yang berselisih faham.
Hani melepas nafas. Bukannya dia ada pilihan lain. Dia berundur dan mengambil tempatnya semula. Buku yang tadinya ditutup dibuka kembali. Dan dia mula menyambung apa yang dilakukan tadi.
Beel setia menanti di tempatnya. Mungkin ini saja cara yang Qamar ada untuk memujuk Hani. Beel melepas nafas. Dia mula bermesej dengan pujaan hati yang berada jauh di Kuwait. Mengirimkan salam rindu buat ibu ayah mertuanya.
Qamar memandang Hani yang sudah mula membuat tugasan. Dia mula menulis sesuatu di atas buku notanya. Beberapa saat menulis, dan buku nota dihulurkan pada Hani.
Hani mengerut dahi dan memandang Qamar. Qamar buat-buat tidak nampak perilaku Hani. Berpura-pura membaca buku yang diambilnya tadi. Hani melepas nafas dan mengambil buku nota Qamar. Dia mula membaca tulisan yang ditulis Qamar.

+Saya minta maaf sebab tak bagitahu awak yang saya dah tahu dari awal awak tunang saya.

Hani melepas nafas. Entah mengapa terasa sebak membaca tulisan ‘awak tunang saya’ itu. Cerita dari umi tentang asal usul kisah pertunangan mereka bagai bermain di telinga.
Abi berhutang nyawa dengan papa Qamar. Hanya papa Qamar yang tahu betapa susahnya hidup abi dan umi dahulu. Jika bukan kerana papa Qamar, tidak mungkin Hani boleh punya keluarga yang tidaklah mewah namun tidaklah terlalu miskin.
Papa Qamar sememangnya sangat menyayangi abi yang merupakan teman sekampung dari kecil. Bila papa Qamar mendapat tahu umi hamil anak perempuan, langsung papa Qamar membuat keputusan untuk tunangkan bayi di dalam kandungan umi dengan Qamar.
Dan akhirnya lahirlah dia yang diberi nama Ummu Hani. Abi dan umi tidak sampai hati untuk membantah melihat sukanya papa dan mama Qamar. Sedang abinya tahu soal jodoh pertemuan itu semua kerja Allah. Apatah lagi, tika anak sudah dewasa pastilah mahu memilih jodohnya sendiri.
Dia dirahsiakan soal tunangnya. Namun Qamar sebaliknya. Dia membesar dengan mengenali dan mengetahui segalanya tentang Hani. Ketika abi meninggal dunia di waktu Hani berusia belasan tahun, kali pertama dia menemui Qamar di tanah perkuburan.
Siapa tahu esoknya Qamar menjadi pelajar baru di kelas dan bermulalah episod dia dibuli habis-habisan. Mengapa dan kenapa? Siapa yang tahu. Jika perhatian yang Qamar inginkan, itu semua membuang masa. Kerana apa yang Qamar lakukan bukan membuatkan dia mahu memandang Qamar, tapi mahu mengelak darinya.
Yang paling dahsyat adalah sehari sebelum umi memberitahunya hal pertunangan ini. Dia dibuli ketika sedang bekerja di sebuah restoran. Tidak cukup dimalukan dan disalahkan, hal itu melibatkan pelanggan dan pengurus restoran. Siapa yang suka diperlakukan begini?
Tambah malu bila pengurus rupanya mengenali pelanggan yang membantunya. Memang untung bila pelanggan membantu, tapi tidakkah malu jika semuanya tahu itu bukan salahnya tapi kerana sikap Qamar yang terlalu suka membuli dan mengusik?

~Ok.

Buku nota ditolak kepada Qamar semula. Dia tidak mahu mengingati lebih lanjut. Cukup jawapan ok yang diberi pada Qamar. Sesungguhnya dia tidak mahu meneruskan pertunangan ini dan keputusannya muktamad.
Qamar melepas nafas melihat jawapan Hani. Dia tahu Hani bukan sekadar marah dan geram. Tapi perasaan benci sudah mula tertuai untuk dirinya. Dia sendiri tidak menyangka pilihannya membuli Hani habis-habisan membuahkan hasil sebegini.

+Awak maafkan saya atas apa yang saya buat pada awak selama ni? Saya betul-betul minta maaf. Saya betul-betul menyesal sebab suka buli awak. Saya cuma nak awak tahu yang saya wujud dalam dunia awak.

Dan buku notanya dihulurkan pada Hani semula. Hani membaca tulisan Qamar dan melepas nafas. Beel di sebelah dipandang. Adakah lebih bahagia menjadi Beel dari menjadi dirinya? Bagaimana Beel boleh menjadi gadis periang dan ceria sentiasa?

~Kalau awak nak saya maafkan, putuskan pertunangan ni.

Buku nota dipulangkan kembali dan Hani mengajak Beel beredar dari perpustakaan. Qamar melepas nafas berat membaca jawapan Hani. Hanya memandang Hani dan Beel yang telah pun beredar. Apakah tiada walau sedikit ruang kemaafan dari Hani buatnya?

############

“Puan Suraya?”
Suraya membuka mata memandang Nia di hadapannya. Wajah wanita pertengahan umur itu kelihatan sangat bimbang akan keadaan dirinya.
“Puan ok?”
“Perut Su sakit. Sangat..” Suraya memegang perutnya. Belakangnya diusap untuk meredakan kesakitan namun kesannya kurang.
Nia membantu Suraya menarik dan menghembus nafas agar lebih bertenang. Jika diikutkan tarikh yang diberi doktor, Suraya masih ada masa lagi dua minggu sebelum tarikh melahirkan. Apakah akan ada kesukaran untuk Suraya melahirkan bayinya?
“Nia.. Sakit sangat ni..” Suraya mengaduh. Tangan Nia yang mengurut kakinya dicengkam kuat.
“Nak Kak Nia panggilkan doktor ke?”
Suraya menggeleng. “Boleh Kak Nia telefonkan mama?”
Nia mengangguk. Dia mengmbil tualan panas dan meletakkannya di kaki Suraya agar dia tidak terlalu sejuk. Dan bergegas ke ruang tamu untuk menghubungi Sakinah.

DILARANG NIKAHI AKU – 84

Puan Sri Normah tersenyum memandang gambar Beel yang terletak kemas di dalam frem. Frem itu dicapai dan diletakkan pada dada sebagai tanda sangat merindukan cucunya.
“Puan sri teringat Cik Beel?”
Puan Sri Normah memandang Mak Jah yang baru masuk ke biliknya. Anggukan diberikan buat wanita yang telah lama berkhidmat untuk keluarganya itu.
“Cik Beel tak ada kirim khabar?” Mak Jah menyoal sambil tangan lincah menghidang minum petang buat majikan kesayangannya itu.
“Selalu telefon. Tapi biasalah nenek mana tak rindu cucu. Pandai Haikal jaga cucu kita kan?”
Mak Jah menguntum senyum. “Pandai dia lembutkan hati Cik Beel kan?”
Puan Sri Normah ketawa kecil. Dia yakin Beel bahagia saat ini. Barangkali keputusan Haikal melarikan Beel adalah keputusan yang tepat. Suara saat Beel menghubunginya selalu saja diselangi dengan gelak tawa. Tidaklah hanya menangis dan mengiyakan saja kata-katanya.
Harapan Puan Sri Normah saat ini biarlah kebahagiaan Beel berkekalan. Dia tidak mengharapkan lebih. Cuma mahu cucunya itu sihat dan bahagia di dalam rahmat Allah S.W.T.

#############

“Kejap” tangan Beel ditarik.
Beel menoleh ke belakang. Tangannya ditarik dari pegangan lelaki itu. “Kau nak apa?” Beel menyoal. Dalam hati tertanya sendiri, mengapa Reza tiba-tiba memanggilnya sedangkan mereka tidak pernah bercakap empat mata sebelum ini?
Reza melepas nafas. “Aku tengok kau rapat dengan Hani”.
“So?”
“Aku nak kau tolong Qamar”.
Beel mencebik. “Kau nak tolong kawan kau. Mestilah aku pun nak tolong kawan aku”.
“Qamar betul-betul nak minta maaf kat Hani”.
“So?”
Reza menggenggam penumbuk dengan sikap teman baik Hani itu. Bagaimanalah gadis di hadapannya ini boleh menjadi teman rapat Hani sedang sikap berbeza bagai langit dan bumi? “Kau tolonglah. Aku tahu Hani dengar cakap kau”.
“Aku tak nak tolong. Tak faham bahasa ke?” Beel menolak tubuh Reza dan tersenyum manis.
Reza bagai terpaku di tempatnya. Apa yang tidak kena dengan dirinya? Mengapa senyuman itu kelihatan sangat cantik pada pandangannya?

###########

Beel membebel sendirian sambil tangan membawa buku-buku yang baru tiba untuk disusun di dalam perpustakaan. Hani yang sedang mengemas kaunter menegur. “Kenapa Beel?”
Beel memandang. Dan gelengan diberikan. Mahu saja hati memberitahu, jangan sesekali mengalah dengan Qamar. Tapi didiamkan saja kerana lebih baik dia tidak masuk campur urusan mereka.
“Woi!” Fah muncul dari luar perpustakaan.
Beel dan Hani menoleh. Fah melangkah masuk. “Lamanya kau ambil buku?”
Beel sengih. “Ada beruk kacau aku tadi.”
Fah mengerutkan dahi. Memandang Hani yang sibuk dengan tugasannya. Dia mengikut langkah Beel, memasuki ruangan bacaan.
“Siapa kacau kau?” Fah menyoal perlahan, tidak mahu Hani mendengar.
Beel mengintai. Setelah mendapati Hani tidak tercari-cari barulah dia memberitahu, “Reza”.
“Kawan tunang Hani tu?”
Anggukan diberikan. Fah termenung sendiri. Pasti Reza mahu meminta kerjasama Beel untuk mem’baikpulih’ hubungan antara Hani dan tunangnya.

###########

Hani melepas nafas. Melepaskan keletihan yang dirasakan untuk hari ini. Kerja sudah hampir siap. Cuma tinggal dirapikan beberapa kawasan.
Dia yang duduk di taman bunga berehat di atas kerusi batu yang tersedia. Nafas ditarik dan dilepas. Ditarik dan dilepas lagi. Sesekali tersenyum melihat beberapa orang ‘adik’nya bermain dengan Fah di padang.
‘Comel betul Fah ni’ detus hatinya.
“Untuk awak”.
Hani mengerut dahi. Memandang segelas air sirap limau ais di hadapannya. Kemudian wajah diangkat pada yang menghulurkan.
“Untuk awak”.
Hani memandang wajah itu. Qamar. Qamar bersungguh meminta Hani mengambil air yang dihulurkan. Hani bangun dari duduknya, melepasi Qamar.
“Fai” Qamar memanggil.
Hani keluar dari taman bunga dan langsung ke kolam ikan. Menghampiri Beel yang sibuk mencuci kolam bersama dua orang ‘adik-adik’nya. “Beel” Hani menegur.
Beel memandang. Dan melihat Qamar melangkah ke arah Hani. “Fai”.
Beel melepas nafas. Dia kemudian memandang Hani yang beranggapan bahawa Qamar tidak wujud.
“Kak Hani tak nak jumpa Abang Qamarlah!” sampuk seorang budak perempuan yang menjadi pembantu Beel.
Beel memandang dan Hani ketawa kecil. Dia mengangguk tanda bersetuju dengan ucapan ‘adik’nya. Qamar melepas nafas. “Jia cakaplah dengan Kak Hani yang abang nak cakap dengan dia” Qamar memandang budak perempuan berambut paras bahu yang menyampuk ‘rayuan’nya pada Hani tadi.
Jia mencebik bibirnya. Dia langsung tidak sukakan Abang Qamar yang gemar membuli Kak Haninya. Bukannya dia tidak tahu bagaimana Qamar membuli Hani satu ketika dahulu.
Hani menjeling Qamar yang sudah pun mengambil tempat di sisinya. Jia yang berada di dalam kolam ikan keluar dan menolak Qamar agar menjauh dari Hani. “Jangan kacau Kak Hanilah!”
Terkedip-kedip mata Beel memandang. Fikirnya Jia sekadar bergurau. Rupanya memang benar dia bencikan Qamar?
Qamar yang terjatuh memandang Jia. “Jia marah abang ke?”
Jia diam. Kelihatan ‘rasa bersalah’ pada raut wajah. Hani mendekati Jia dan mengusap kepalanya. Sekalipun dia suka dengan apa yang Jia lakukan, Jia tetap perlu ditegur kesalahannya.
“Jia kena hormat orang tua. Minta maaf dengan Abang Qamar boleh?” Hani memandang Jia.
Jia diam membisu. Membekukan tubuh badannya sebagai tanda protes. Hani melepas nafas. Qamar memandang dengan senyuman manisnya. Gembira melihat sisi lain Hani yang jarang-jarang dilihat.
“Jia.. Sayang Kak Hani tak?” Hani menyoal lagi.
“Jia minta maaf. Tapi Jia bukan tak sengaja, Jia sengaja tolak. Jia tak suka abang dekat-dekat dengan Kak Hani” Jia memandang dengan wajah marahnya, menyatakan betapa dia tidak sukakan Qamar.
Beel ketawa kecil dengan drama itu. Benar-benar menghiburkan hatinya. Gelagat Hani dan Qamar seperti pasangan baru berkahwin yang sedang berselisih faham.
Qamar memandang Jia. “Jia memang tak suka abang ke?”
“Jia benci abang. Kalau bukan sebab abang, sekarang Kak Hani dah..”
Hani langsung menutup mulut Jia menggunakan tangannya. Qamar memandang Hani. Sepertinya ada sesuatu yang dia tidak tahu tentang Hani. Apakah yang dirahsiakan Hani daripadanya? Patutkah dia bertanya pada Hanifah tentangnya?

#############

“Hani dengan Qamar tu comel kan?”
Beel ketawa mendengar kata-kata Fah. “Memang kau rasa macam tu ke?”
Fah mengangguk. Dia ketawa sendiri teringat pelbagai kejadian di Rumah Anak Permata Baiduri tadi. Tangan Beel ditarik dan dia melentokkan kepala di atas bahu Beel. “Dah lama kita tak habiskan masa macam ni kan?”
Beel ketawa geli hati. “Dah kenapa kau ni?”
“Tak delah. Aku teringat masa kita sekolah dulu-dulu. Best kan? Pergi sana sini sama-sama. Kan?”
Beel ketawa lagi. “Kalau rindu selalulah datang sini”.
“Aku je kena datang Penang? Kau tak nak datang KL? Tak rindu opah?”
Beel diam. Mendiamkan diri. Membisukan mulutnya. Membiarkan Fah berteka-teki sendiri. Bukannya Fah tidak tahu mengapa dan sebab apa dia tidak boleh ke Kuala Lumpur. Beel menoleh ke belakang melihat keadaan dua anak Kak Cha. Sudah tidur terlentang pun. Pasti letih kerana membantu seharian.
Kak Cha yang memandu melihat melalui cermin belakang. Akhirnya Beel juga ikut tertidur bersama kepala Fah di bahunya. Kak Cha tersenyum. Nampaknya ini hari yang baik buat mereka semua.

#############

“Beel, ada orang cari!”
Beel menoleh memandang sang pemanggil. Hani di sebelah turut memandang. Dan keduanya sama mengangkat bahu.
Beel melangkah keluar dari kelas. Meninggalkan Hani di dalam kelas. Pensyarah mereka meninggalkan mereka di dalam kelas kerana dia punya mesyuarat pensyarah seuniversiti.
“Kat mana?” Beel menyoal teman yang memanggil.
“Taman sains”.
Beel mengerut dahi. Siapa pula yang tiba-tiba memanggilnya? Ataupun.. Apakah Haikal sudah pulang? Tapi mengapa dia tidak muncul saja di kelas?
Beel senyum sendiri. Haikal tahu dia tidak mahu teman kelasnya tahu dia sudah punya suami. Jadi mungkin memanggil ke taman sains untuk kejutan.
Dahi berkerut memandang sekliling. Diteliti kawasan kolam ikan, pokok dan bunga sekeliling taman itu. Tapi tiada sesiapa.
“Awak..”
Beel menoleh. Wajah yang asalnya ceria berubah terkejut dengan kerutan dahi. Disangkanya Haikal rupanya.. “Reza?”
Reza tersenyum memandang gadis itu. “Hai”.
“Kau ke yang panggil aku?”
Reza mengangguk. Sekuntum mawar merah di tangannya dihulurkan pada Beel. “Untuk kau”.
Beel mencebik. “Gila ke apa?” Dan dia berlalu meninggalkan Reza.
“Kejap” Reza menahan.
Langkah Beel terhenti bila Reza muncul di hadapannya. Menahan langkahnya dari maju. “Ni untuk kau?”
“Nak masuk hospital bahagia ke?”
Reza mengerut dahi. Dan dia menguntum senyum. “Aku.. Suka kau”.
Beel memandang wajah itu. “Suka?”
Reza mengangguk. “Aku cintakan kau”.
Beel ketawa geli hati. Ketawa dan ketawa lagi. Entah mengapa pengakuan Reza dirasakan satu jenaka buatnya. Dia ketawa hingga akhirnya memegang perut kerana terlalu beria ketawa.
“Kenapa?” Reza hairan dengan tawa Beel.
“Kau ingat aku ni apa? Tiba-tiba kau nak cakap suka aku” Beel ketawa sambil menggeleng-geleng. Dan dia melangkah pergi. Meninggalkan Reza sendirian di taman sains.

DILARANG NIKAHI AKU – 83

Dia ketawa membaca mesej dari Haikal. Sedang berada di kedai barang kemas bersama Syakir. Tulis Haikal lagi, Syakir mahu membeli cincin buat Fah. Cincin masuk meminang.
Baguslah kalau akhirnya Syakir sudah mula serius. Semoga Safwan berlembut hati dan melihat kesungguhan Syakir. Benar-benar mahu menjadikan Fah sebagai pendamping hidupnya.
Jujurnya Beel merasakan umur 20 tahun terlalu muda untuk hal-hal sebegini. Tapi bukankah dia sudah terlebih dahulu mendahului. Jadi pastilah dia mahu Fah juga mengalami hal itu seusianya. Supaya mereka dapat berkongsi cerita tentang segalanya.
Nafas dilepas sambil tubuh bersandar pada rumah kecil pengawal bangunan. Kalaulah Syakir bukan kawan Haikal, dia juga berperasaan yang sama seperti Safwan. Syakir merupakan lelaki yang tidak boleh dipercayai.
Iyalah, Syakir tidak berkata apa-apa sebaliknya terus melakukan. Fah juga kurang faham hal-hal sebegini. Dia sendiri menyoal Beel mengapa Syakir selalu menemuinya di universiti dan mengapa pula Safwan marah bila Fah mengatakan dia dan Syakir tidak mempunyai hubungan?
Bunyi hon kereta di hadapannya mematikan lamunan. Serta merta senyumnya ke pipi melihat kereta itu. Fah! Lantas Beel berpaling pada sang pengawal yang berbangsa cina. “Uncle, buka pagar. Ni kawan saya..”
Uncle itu tersenyum dan menuruti. Beel berlari anak menuju ke tempat parkir kenderaan. Setia menunggu hingga Fah selesai mematikan enjin keretanya. Dan saat Fah keluar dari kereta ..
“Fah!”
“Beel!” keduanya berlari bagai lagak hero heroin filem hindustan. Melepaskan rindu setelah tidak bertemu berbulan lamanya.
“Kau apa khabar? Macam mana duduk sini? Rindu gila kat kau. Nak mati aku sebab rindu!” Fah memegang kedua belah pipi Beel.
Beel ketawa. “Jomlah naik dulu. Banyak benda aku nak cerita kat kau ni..”

#############

Matanya tergamam melihat keindahan kondominium itu. Fah terhenti seketika di ruang tamu. Kemudian melangkah masuk ke dalam dapur dan seterusnya ruang makan. Ruang tamu sudah sepakej dengan ruang menonton namun keluasannya tidak dinafikan.
Dia mula melangkah lagi. Membuka pintu-pintu bilik yang ada. Bilik pertama.. bilik Beel dan Haikal. Fah mengangguk-angguk. Kemudian dimasuki bilik kedua pula. Barangkali ianya bilik tetamu kerana biliknya seperti disiapkan untuk tetamu. Dan bila dibuka bilik ketiga, Fah tersenyum.
Benarlah kata-kata Beel bahawa dia sudah mempersiapkan bilik untuk Fah. Jadi Fah bebas mahu ke Pulau Pinang bila-bila masa. Kerana Fah sudah punya bilik khas di kondominium Haikal.
Fah melangkah masuk. Membuka almari yang ada. Ada baju-baju dan juga beberapa helai tudung yang sememangnya mengikut cita rasanya. Di belek almari buku yang ada. Buku-buku yang memang memenuhi keinginannya dan diperhati pula frem yang terdapat di meja hiasan.
Dia ketawa kecil bila mendapati ada gambar dia sendirian, ada gambar dia bersama Beel, ada gambar dia bersama abangnya, ada juga gambar dia bersama Beel dan abangnya dan satu gambar dia, Safwan, Beel dan Haikal. Kalau tidak silap Fah itu gambar selepas beberapa hari pernikahan Beel.
“Kau tengok apa?” Beel muncul di pintu bilik.
Fah tersenyum. “Tengok bilik sewa aku. Baguslah kau ni..”
Beel ikut menguntum senyum. Fah melangkah dan mengambil tempat di sisi Beel. “Haikal dah tengok bilik ni?”
Beel memberi anggukan. Fah turut mengangguk, “Respon?”
“Kalau Fah tu lelaki, dah lama saya fikir dia kekasih gelap awak” Beel mengulang kata-kata Haikal tempoh hari.
Fah ketawa. Dan dia ikut berbaring di sisi Beel. Letih benar rasanya memandu sejauh perjalanan dari Kuala Lumpur ke Pulau Pinang. Namun disanggupi juga memikirkan Beel yang sangat dirindui.
Beel mula membuka cerita. Menceritakan tentang kehidupannya di Pulau Pinang. Nafas ditarik saat dia menyoal Fah. Ternyata Fah sudah pun lena tidur di tempatnya. Perlahan Beel menanggalkan tudung Fah dan menarik selimut menutupi tubuh Fah. Semoga Fah lena tidur dibuai mimpi.

#############

Dia terjaga dari tidurnya. Memisat mata dan memegang kepalanya. Jam dinding dipandang. Jam sembilan malam. Dia melihat-lihat sekeliling.
Dan dia bangun dari katil dengan sepenuh daya. Kandungannya yang sudah berusia hampir lapan bulan diusap. Dan keluhan dilepas lagi. Air mata mula mengalir di pipi.
Sudah hampir tiga minggu Haikal di Scotland namun tiada khabar berita darinya. Suraya tahu Haikal langsung tidak teringat akannya di sini. Kalau dengan Beel, mungkin setiap hari gadis itu dihubungi dan ditanya khabarnya.
“Sabar ye sayang..” Suraya terus memujuk hati dengan mengusap kandungannya. Dia sudah temui jawapannya. Dia yang menyebabkan hidupnya jadi begini. Kerana sikapnya yang mahu sangat menang terhadap Beel dia jadi begini. Sedang Beel langsung tidak bertindak apa-apa namun nasib selalu saja menyebelahi.
Kalaulah dia biarkan saja hidup Beel, pasti dia tidak akan melalui hidup yang sebegini tertekan. Mungkin dia akan menanggung malu bila masyarakat tahu dia mengandung anak luar nikah, tapi sekurangnya dia bahagia dijaga mama dan papa. Sekarang walaupun orang menganggap dia hamil anak Haikal, tapi dia dibiarkan. Dia ditinggalkan sendirian bersama kandungan yang semakin membesar. Bukankah ianya lebih menyedihkan..?
Hakikatnya Suraya sudah letih. Dia benar-benar letih dengan semua ini. Sudahlah badan tidak secergas dahulu. Kakinya sudah mula membengkak. Sakit belakang tidak usah dikatakan. Saban hari Nia yang mengurutnya sana sini. Nia yang menuamkan kakinya saat kakinya terasa kebas. Nia jugalah yang membantunya bila dia menghadapi kesukaran berjalan.
Sesekali mama dan papa akan datang melawat. Opah ada mengirimkan salam dan buah tangan namun turut serta mengunjungi tidak pernah. Sesekali Suraya berfikir, apakah opah masih marah atas apa yang telah dilakukannya terhadap Beel?
Mama asyik bertanya soal Haikal. Dan sudah 1001 lebih pembohongan yang dicipta Suraya. Tidak mungkinlah dia memberitahu mama layanan dingin Haikal padanya. Bimbang mama turut terasa hati.
Tapi papa seperti tahu. Acap kali disuruh Suraya bersabar dan muhasabah. Memikirkan apa sebenarnya yang berlaku. Berpunca dari siapa dan salah siapa. Suraya melepas nafas lagi. Tinggal sebulan lebih dia akan melahirkan jika mengikut jangkaan doktor. Apakah ketika itu Haikal akan berada di sisinya?

############

“Dah habis ber’gayut’ dengan opah?”
Beel tersenyum mendengar soalan Fah. Anggukan diberikan buat sahabatnya itu.
“Opah tak tanya kau kat mana?”
Beel menggeleng. Mee goreng mamak yang dimasak Fah dicedok ke dalam pinggannya. “Opah kata aku sekarang dah jadi isteri orang, dah ada hidup sendiri. Opah tak kisah mana aku pergi, apa aku buat selagi aku tahu jaga air muka suami, tahu jaga air muka keluarga”.
Fah ketawa terbahak-bahak mendengar kata-kata Fah. Beel mengerut dahi. Jarang dia dapat mendengar Fah ketawa begini. Apa yang begitu kelakar hingga merubah tawa Fah yang asalnya sangat perlahan?
“Kenapa?” Beel menyoal.
Fah menggeleng. “Tak sangka kau cakap macam tu. Memang betullah orang cakap perkahwinan ni mematangkan kita…”
Beel mencebik. Ingatkan apa, rupanya Fah sengaja mengusik. “Aku ulang ayat opah aku je” Beel membela diri.
“Tapi baguslah kau dah matang sikit. Tak sia-sia abang aku lepaskan kau pada Haikal”.
Beel diam. Terus menikmati mee goreng mamak di dalam pinggannya. Dalam fikiran tiba-tiba teringat akan Safwan? Bagaimana agaknya keadaan pemuda itu? Apakah sama seperti dahulu atau sudah berlainan? “Abang Wan apa khabar?”
Fah menghentikan suapannya. Tersenyum memandang Beel. “Khabar apa kau nak?”
“Ha?”
“Kalau kerja dia memang toplah.. Sekarang ni asyik naik pangkat. Aku rasa sepanjang kau kat sini, dah tiga kali dia naik pangkat. Kalau soal hati, kau nak tahu dia dah ada pengganti? Memang taklah..kau macam tak kenal abang aku tu. Setia pada yang satulah bagai..” Fah bercerita sambil mulut menjamah makanan.
Beel mendiamkan diri. Dia sekarang baru mengerti segala perbuatan, layanan dan kata-kata Safwan terhadapnya. Bererti Safwan pasti telah membuat keputusan terbesar dalam hidup saat melepaskan dia pada Haikal. Timbul rasa kasihan di jauh sudut hatinya, tapi apakan daya.. Soal hati bukan boleh dipaksa. Dia sendiri tidak sedar sejak bila dia mula mencintai suaminya sendiri.

#############

Mata tidak berkelip memandang wanita bertopi dan berjaket putih itu. Dahinya berkerut bagai tidak percaya apa yang dilihat. Kemudian mata memandang sahabat di sisi.
Biar betul ini pemandu yang diupah Haikal! Selalunya yang menjadi pemandu adalah lelaki, tapi yang berada di hadapannya saat ini terang-terangan adalah seorang wanita!
“Fah!” Beel menepuk.
Fah memandang. “Saya Fah”.
Kak Cha ketawa sendiri. “Cik Beel selalu cerita tentang Cik Fah. Memang cantik, lemah-lembut macam Cik Hani juga..”
Fah memandang Beel. Iya, Hani. Nama yang sering disebut Beel saat mereka bermesej atau berbual melalui telefon. Dia juga sering mendengar cerita Beel akan persamaan dirinya dengan Hani.
“Mana anak Kak Cha?” Beel menyoal.
Kak Cha membuka pintu kereta. Dan turun dua orang budak, seorang lelaki dan seorang perempuan. “Kenalkan anak Kak Cha. Salim, Salimah”.
Fah tersenyum memandang kedua budak itu. Dia sememangnya suka dengan kanak-kanak. Kepala keduanya diusap. Kelihatannya Salim seperti enam tahun manakala Salimah mungkin tiga atau empat tahun.
“Jomlah.. Hani dah tunggu tu…”

#############

Hani leka membantu uminya membersihkan kawasan laman hadapan. Tersenyum-senyum dia menggubah bunga asli di laman itu. Sesekali dia menjeling memandang uminya yang juga sibuk menggembur tanah di dalam pasu.
“Assalamualaikum..”
Hani mengerut dahi. Suara.. Suara,,
“Waalaikumussalam” uminya terlebih dahulu menjawab. Tangannya yang disarung menggunakan sarung tangan dilambai pada sang empunya suara. Hani menoleh. Mata membulat melihat Qamar berdiri tegak di situ. Dengan senyuman memandangnya.
“Umi!”
Hanifah menguntum senyum. Tahu sangat anaknya kurang senang dengan kehadiran Qamar di situ. “Umi ajak Qamar tolong. Kan Hani yang cakap dengan umi, lagi ramai lagi bagus”.
“Mama dengan papa kirim salam. Qamar ada bawa pembantu, ramai.. Nak tolong supaya kerja cepat siap”.
Hani menjeling. Bibirnya terherot-merot kerana dimuncungkan. Menyampah dengan kata-kata Qamar yang berlagak sopan. Kalaulah uminya tahu akan sikap Qamar yang sebenar..
Seorang budak perempuan berumur sekitar 11 tahun berlari ke arah mereka. Baju Hani ditarik seraya dia berkata, “Kak Hani, ada orang nak jumpa. Dia kata dia kawan Kak Hani”.
Hani memandang Qamar sekilas dan menarik muka. Hanifah dipandang dengan senyuman. “Umi, Hani pergi tengok kejap”.

############

Beel memandang papan tanda yang tersergam di hadapan rumah besar itu. ‘Rumah Anak Permata Baiduri’. Jadi rupanya Hani membesar di rumah anak yatim. Keluasannya memang luas dan rasanya ramai yang diperlukan untuk melakukan kerja gotong royong.
Jauh di satu sudut Beel melihat sekumpulan lelaki bermotor sedang berbincang antara satu sama lain. Mungkin sukarelawan yang datang membantu.
Lalu siapa umi Hani? Adakah dia pekerja atau yang empunya rumah kebajikan ini? Beel dapat melihat ramai kanak-kanak yang berlari sana sini. Sesekali dia melihat Fah yang sudah pun mula mengejar kanak-kanak comel di situ.
Kak Cha di sisi dipandang. Iya, Salim dan Salimah sudah mengikut Fah bermain bersama kanak-kanak lain. Nampaknya Fah memang diminati kanak-kanak di situ.
“Beel!”
Beel tersenyum. Hani memeluk Beel seketika. “Terima kasih sudi datang. Kita orang pun baru nak mula”.
Beel mengangguk. “Saya nak kenalkan awak dengan seseorang”.
Hani mengerut dahi. Kak Cha dan Beel dijemput masuk ke dalam. Dan Beel berlari anak menuju pada Fah. “Fah! Fah!” nama itu dipanggil.
Fah memandang. Seketika, anak-anak yang dikejar turut terhenti lariannya. Dan mereka bermain sesama sendiri bila Fah berjalan menuju ke arah Beel.
Fah memandang wajah itu. “Hani ke?”
Hani tersenyum. “Ya saya”.
Fah ketawa kecil. “Selalu dengar Beel cerita fasal awak. Baru hari ni dapat jumpa”.
Beel ketawa. “Hani, ni kawan baik saya dari kecil. Fah.. Nama dia Sofwan. Tapi awak boleh panggil Fah je…”
Hani mengangguk. Dan mereka berjabat tangan. Beel melepas nafas lega. Tercapai juga hasratnya untuk mempertemukan Fah dan Hani.

DILARANG NIKAHI AKU – 83

Dia ketawa membaca mesej dari Haikal. Sedang berada di kedai barang kemas bersama Syakir. Tulis Haikal lagi, Syakir mahu membeli cincin buat Fah. Cincin masuk meminang.
Baguslah kalau akhirnya Syakir sudah mula serius. Semoga Safwan berlembut hati dan melihat kesungguhan Syakir. Benar-benar mahu menjadikan Fah sebagai pendamping hidupnya.
Jujurnya Beel merasakan umur 20 tahun terlalu muda untuk hal-hal sebegini. Tapi bukankah dia sudah terlebih dahulu mendahului. Jadi pastilah dia mahu Fah juga mengalami hal itu seusianya. Supaya mereka dapat berkongsi cerita tentang segalanya.
Nafas dilepas sambil tubuh bersandar pada rumah kecil pengawal bangunan. Kalaulah Syakir bukan kawan Haikal, dia juga berperasaan yang sama seperti Safwan. Syakir merupakan lelaki yang tidak boleh dipercayai.
Iyalah, Syakir tidak berkata apa-apa sebaliknya terus melakukan. Fah juga kurang faham hal-hal sebegini. Dia sendiri menyoal Beel mengapa Syakir selalu menemuinya di universiti dan mengapa pula Safwan marah bila Fah mengatakan dia dan Syakir tidak mempunyai hubungan?
Bunyi hon kereta di hadapannya mematikan lamunan. Serta merta senyumnya ke pipi melihat kereta itu. Fah! Lantas Beel berpaling pada sang pengawal yang berbangsa cina. “Uncle, buka pagar. Ni kawan saya..”
Uncle itu tersenyum dan menuruti. Beel berlari anak menuju ke tempat parkir kenderaan. Setia menunggu hingga Fah selesai mematikan enjin keretanya. Dan saat Fah keluar dari kereta ..
“Fah!”
“Beel!” keduanya berlari bagai lagak hero heroin filem hindustan. Melepaskan rindu setelah tidak bertemu berbulan lamanya.
“Kau apa khabar? Macam mana duduk sini? Rindu gila kat kau. Nak mati aku sebab rindu!” Fah memegang kedua belah pipi Beel.
Beel ketawa. “Jomlah naik dulu. Banyak benda aku nak cerita kat kau ni..”

#############

Matanya tergamam melihat keindahan kondominium itu. Fah terhenti seketika di ruang tamu. Kemudian melangkah masuk ke dalam dapur dan seterusnya ruang makan. Ruang tamu sudah sepakej dengan ruang menonton namun keluasannya tidak dinafikan.
Dia mula melangkah lagi. Membuka pintu-pintu bilik yang ada. Bilik pertama.. bilik Beel dan Haikal. Fah mengangguk-angguk. Kemudian dimasuki bilik kedua pula. Barangkali ianya bilik tetamu kerana biliknya seperti disiapkan untuk tetamu. Dan bila dibuka bilik ketiga, Fah tersenyum.
Benarlah kata-kata Beel bahawa dia sudah mempersiapkan bilik untuk Fah. Jadi Fah bebas mahu ke Pulau Pinang bila-bila masa. Kerana Fah sudah punya bilik khas di kondominium Haikal.
Fah melangkah masuk. Membuka almari yang ada. Ada baju-baju dan juga beberapa helai tudung yang sememangnya mengikut cita rasanya. Di belek almari buku yang ada. Buku-buku yang memang memenuhi keinginannya dan diperhati pula frem yang terdapat di meja hiasan.
Dia ketawa kecil bila mendapati ada gambar dia sendirian, ada gambar dia bersama Beel, ada gambar dia bersama abangnya, ada juga gambar dia bersama Beel dan abangnya dan satu gambar dia, Safwan, Beel dan Haikal. Kalau tidak silap Fah itu gambar selepas beberapa hari pernikahan Beel.
“Kau tengok apa?” Beel muncul di pintu bilik.
Fah tersenyum. “Tengok bilik sewa aku. Baguslah kau ni..”
Beel ikut menguntum senyum. Fah melangkah dan mengambil tempat di sisi Beel. “Haikal dah tengok bilik ni?”
Beel memberi anggukan. Fah turut mengangguk, “Respon?”
“Kalau Fah tu lelaki, dah lama saya fikir dia kekasih gelap awak” Beel mengulang kata-kata Haikal tempoh hari.
Fah ketawa. Dan dia ikut berbaring di sisi Beel. Letih benar rasanya memandu sejauh perjalanan dari Kuala Lumpur ke Pulau Pinang. Namun disanggupi juga memikirkan Beel yang sangat dirindui.
Beel mula membuka cerita. Menceritakan tentang kehidupannya di Pulau Pinang. Nafas ditarik saat dia menyoal Fah. Ternyata Fah sudah pun lena tidur di tempatnya. Perlahan Beel menanggalkan tudung Fah dan menarik selimut menutupi tubuh Fah. Semoga Fah lena tidur dibuai mimpi.

#############

Dia terjaga dari tidurnya. Memisat mata dan memegang kepalanya. Jam dinding dipandang. Jam sembilan malam. Dia melihat-lihat sekeliling.
Dan dia bangun dari katil dengan sepenuh daya. Kandungannya yang sudah berusia hampir lapan bulan diusap. Dan keluhan dilepas lagi. Air mata mula mengalir di pipi.
Sudah hampir tiga minggu Haikal di Scotland namun tiada khabar berita darinya. Suraya tahu Haikal langsung tidak teringat akannya di sini. Kalau dengan Beel, mungkin setiap hari gadis itu dihubungi dan ditanya khabarnya.
“Sabar ye sayang..” Suraya terus memujuk hati dengan mengusap kandungannya. Dia sudah temui jawapannya. Dia yang menyebabkan hidupnya jadi begini. Kerana sikapnya yang mahu sangat menang terhadap Beel dia jadi begini. Sedang Beel langsung tidak bertindak apa-apa namun nasib selalu saja menyebelahi.
Kalaulah dia biarkan saja hidup Beel, pasti dia tidak akan melalui hidup yang sebegini tertekan. Mungkin dia akan menanggung malu bila masyarakat tahu dia mengandung anak luar nikah, tapi sekurangnya dia bahagia dijaga mama dan papa. Sekarang walaupun orang menganggap dia hamil anak Haikal, tapi dia dibiarkan. Dia ditinggalkan sendirian bersama kandungan yang semakin membesar. Bukankah ianya lebih menyedihkan..?
Hakikatnya Suraya sudah letih. Dia benar-benar letih dengan semua ini. Sudahlah badan tidak secergas dahulu. Kakinya sudah mula membengkak. Sakit belakang tidak usah dikatakan. Saban hari Nia yang mengurutnya sana sini. Nia yang menuamkan kakinya saat kakinya terasa kebas. Nia jugalah yang membantunya bila dia menghadapi kesukaran berjalan.
Sesekali mama dan papa akan datang melawat. Opah ada mengirimkan salam dan buah tangan namun turut serta mengunjungi tidak pernah. Sesekali Suraya berfikir, apakah opah masih marah atas apa yang telah dilakukannya terhadap Beel?
Mama asyik bertanya soal Haikal. Dan sudah 1001 lebih pembohongan yang dicipta Suraya. Tidak mungkinlah dia memberitahu mama layanan dingin Haikal padanya. Bimbang mama turut terasa hati.
Tapi papa seperti tahu. Acap kali disuruh Suraya bersabar dan muhasabah. Memikirkan apa sebenarnya yang berlaku. Berpunca dari siapa dan salah siapa. Suraya melepas nafas lagi. Tinggal sebulan lebih dia akan melahirkan jika mengikut jangkaan doktor. Apakah ketika itu Haikal akan berada di sisinya?

############

“Dah habis ber’gayut’ dengan opah?”
Beel tersenyum mendengar soalan Fah. Anggukan diberikan buat sahabatnya itu.
“Opah tak tanya kau kat mana?”
Beel menggeleng. Mee goreng mamak yang dimasak Fah dicedok ke dalam pinggannya. “Opah kata aku sekarang dah jadi isteri orang, dah ada hidup sendiri. Opah tak kisah mana aku pergi, apa aku buat selagi aku tahu jaga air muka suami, tahu jaga air muka keluarga”.
Fah ketawa terbahak-bahak mendengar kata-kata Fah. Beel mengerut dahi. Jarang dia dapat mendengar Fah ketawa begini. Apa yang begitu kelakar hingga merubah tawa Fah yang asalnya sangat perlahan?
“Kenapa?” Beel menyoal.
Fah menggeleng. “Tak sangka kau cakap macam tu. Memang betullah orang cakap perkahwinan ni mematangkan kita…”
Beel mencebik. Ingatkan apa, rupanya Fah sengaja mengusik. “Aku ulang ayat opah aku je” Beel membela diri.
“Tapi baguslah kau dah matang sikit. Tak sia-sia abang aku lepaskan kau pada Haikal”.
Beel diam. Terus menikmati mee goreng mamak di dalam pinggannya. Dalam fikiran tiba-tiba teringat akan Safwan? Bagaimana agaknya keadaan pemuda itu? Apakah sama seperti dahulu atau sudah berlainan? “Abang Wan apa khabar?”
Fah menghentikan suapannya. Tersenyum memandang Beel. “Khabar apa kau nak?”
“Ha?”
“Kalau kerja dia memang toplah.. Sekarang ni asyik naik pangkat. Aku rasa sepanjang kau kat sini, dah tiga kali dia naik pangkat. Kalau soal hati, kau nak tahu dia dah ada pengganti? Memang taklah..kau macam tak kenal abang aku tu. Setia pada yang satulah bagai..” Fah bercerita sambil mulut menjamah makanan.
Beel mendiamkan diri. Dia sekarang baru mengerti segala perbuatan, layanan dan kata-kata Safwan terhadapnya. Bererti Safwan pasti telah membuat keputusan terbesar dalam hidup saat melepaskan dia pada Haikal. Timbul rasa kasihan di jauh sudut hatinya, tapi apakan daya.. Soal hati bukan boleh dipaksa. Dia sendiri tidak sedar sejak bila dia mula mencintai suaminya sendiri.

#############

Mata tidak berkelip memandang wanita bertopi dan berjaket putih itu. Dahinya berkerut bagai tidak percaya apa yang dilihat. Kemudian mata memandang sahabat di sisi.
Biar betul ini pemandu yang diupah Haikal! Selalunya yang menjadi pemandu adalah lelaki, tapi yang berada di hadapannya saat ini terang-terangan adalah seorang wanita!
“Fah!” Beel menepuk.
Fah memandang. “Saya Fah”.
Kak Cha ketawa sendiri. “Cik Beel selalu cerita tentang Cik Fah. Memang cantik, lemah-lembut macam Cik Hani juga..”
Fah memandang Beel. Iya, Hani. Nama yang sering disebut Beel saat mereka bermesej atau berbual melalui telefon. Dia juga sering mendengar cerita Beel akan persamaan dirinya dengan Hani.
“Mana anak Kak Cha?” Beel menyoal.
Kak Cha membuka pintu kereta. Dan turun dua orang budak, seorang lelaki dan seorang perempuan. “Kenalkan anak Kak Cha. Salim, Salimah”.
Fah tersenyum memandang kedua budak itu. Dia sememangnya suka dengan kanak-kanak. Kepala keduanya diusap. Kelihatannya Salim seperti enam tahun manakala Salimah mungkin tiga atau empat tahun.
“Jomlah.. Hani dah tunggu tu…”

#############

Hani leka membantu uminya membersihkan kawasan laman hadapan. Tersenyum-senyum dia menggubah bunga asli di laman itu. Sesekali dia menjeling memandang uminya yang juga sibuk menggembur tanah di dalam pasu.
“Assalamualaikum..”
Hani mengerut dahi. Suara.. Suara,,
“Waalaikumussalam” uminya terlebih dahulu menjawab. Tangannya yang disarung menggunakan sarung tangan dilambai pada sang empunya suara. Hani menoleh. Mata membulat melihat Qamar berdiri tegak di situ. Dengan senyuman memandangnya.
“Umi!”
Hanifah menguntum senyum. Tahu sangat anaknya kurang senang dengan kehadiran Qamar di situ. “Umi ajak Qamar tolong. Kan Hani yang cakap dengan umi, lagi ramai lagi bagus”.
“Mama dengan papa kirim salam. Qamar ada bawa pembantu, ramai.. Nak tolong supaya kerja cepat siap”.
Hani menjeling. Bibirnya terherot-merot kerana dimuncungkan. Menyampah dengan kata-kata Qamar yang berlagak sopan. Kalaulah uminya tahu akan sikap Qamar yang sebenar..
Seorang budak perempuan berumur sekitar 11 tahun berlari ke arah mereka. Baju Hani ditarik seraya dia berkata, “Kak Hani, ada orang nak jumpa. Dia kata dia kawan Kak Hani”.
Hani memandang Qamar sekilas dan menarik muka. Hanifah dipandang dengan senyuman. “Umi, Hani pergi tengok kejap”.

############

Beel memandang papan tanda yang tersergam di hadapan rumah besar itu. ‘Rumah Anak Permata Baiduri’. Jadi rupanya Hani membesar di rumah anak yatim. Keluasannya memang luas dan rasanya ramai yang diperlukan untuk melakukan kerja gotong royong.
Jauh di satu sudut Beel melihat sekumpulan lelaki bermotor sedang berbincang antara satu sama lain. Mungkin sukarelawan yang datang membantu.
Lalu siapa umi Hani? Adakah dia pekerja atau yang empunya rumah kebajikan ini? Beel dapat melihat ramai kanak-kanak yang berlari sana sini. Sesekali dia melihat Fah yang sudah pun mula mengejar kanak-kanak comel di situ.
Kak Cha di sisi dipandang. Iya, Salim dan Salimah sudah mengikut Fah bermain bersama kanak-kanak lain. Nampaknya Fah memang diminati kanak-kanak di situ.
“Beel!”
Beel tersenyum. Hani memeluk Beel seketika. “Terima kasih sudi datang. Kita orang pun baru nak mula”.
Beel mengangguk. “Saya nak kenalkan awak dengan seseorang”.
Hani mengerut dahi. Kak Cha dan Beel dijemput masuk ke dalam. Dan Beel berlari anak menuju pada Fah. “Fah! Fah!” nama itu dipanggil.
Fah memandang. Seketika, anak-anak yang dikejar turut terhenti lariannya. Dan mereka bermain sesama sendiri bila Fah berjalan menuju ke arah Beel.
Fah memandang wajah itu. “Hani ke?”
Hani tersenyum. “Ya saya”.
Fah ketawa kecil. “Selalu dengar Beel cerita fasal awak. Baru hari ni dapat jumpa”.
Beel ketawa. “Hani, ni kawan baik saya dari kecil. Fah.. Nama dia Sofwan. Tapi awak boleh panggil Fah je…”
Hani mengangguk. Dan mereka berjabat tangan. Beel melepas nafas lega. Tercapai juga hasratnya untuk mempertemukan Fah dan Hani.

DILARANG NIKAHI AKU – 82

Beel menguntum senyum manis malu-malunya membaca mesej selamat pagi cinta dari Haikal. Hingga tidak menyedari langkah kakinya sudah pun tiba di hadapan kelas.
Hani menegur. Dalam hati merasa sangsi akan lagak aksi Beel yang tersenyum sendiri. Namun Hani cuba mentidaktahukan hal itu. Bukannya dia sudah mengenali Beel sepenuhnya. “Beel, senyum sorang-sorang dari tadi. Kita dah sampai ni…”
Beel tersenyum. Anggukan diberikan dan mereka sama-sama melangkah masuk ke dalam kelas.
Hani mengerutkan dahi bila perasan ada mata-mata memandangnya dengan ketawa. Ada juga yang tersenyum-senyum, tak kurang yang berbisik sesama sendiri.
“Hani” Beel menarik Hani, meminta Hani menoleh ke belakang memandang papan putih yang sebesar-besarnya.

‘FAI love QAMAR’

Hani memandang tulisan itu. Tidak ramai yang tahu nama manjanya itu. Tapi kalau sudah setiap hari Qamar mengejarnya dan terjerit-jerit memanggil Fai, siapa yang tidak tahu dia adalah Fai?
Nafas ditahan. Riak wajah dijaga agar tidak menunjukkan wajah marah walau sekelumit. Beel di sisi dipandang.
“Awak ok?” Beel menyoal.
Hani menguntum senyum. “Ok. No worries”. Langkah diteruskan ke kerusinya. Langsung tidak mempedulikan apa yang dilakukan seisi kelas.
“Awak betul-betul ok?” Beel menyoal.
Hani ketawa kecil. “Saya dah biasa kena macam ni. Nanti prof masuk, nampak tulisan tu kena denda. Kalau dia rasa cara macam ni dapat buatkan saya berdepan dengan dia, jangan mimpilah” Hani mula membuka tugasan yang baru diselesaikan semalam.
Suara wanita berdehem menarik perhatian seisi kelas. Tidak kurang yang serta-merta mematikan perbualan. Beel dan Hani sama-sama memandang pensyarah yang bersanggul tinggi dan berkaca mata bulat itu.
Hani menarik nafas. Ini bukan kali pertama. Perlahan tangan dimasukkan ke dalam tudung untuk menutup telinga.
“Siapa punya kerja ni?!”
Terkejut Beel mendengar jeritan yang bagai menggegar kelasnya. Pantasan saja suasana langsung sunyi sepi saat pensyarah itu melangkah masuk.
“Hani! Qamar!”
Hani berdiri. Dan langkah diatur menuju ke pensyarah di hadapan. Beel mengerut dahi. Belum dipanggil sudah melangkah?
Dan tidak lama, Qamar mengikut perbuatan Hani. Berdiri bagai patung di sisi Hani. Tapi semakin Qamar mendekat, semakin Hani menjauh. Hingga Qamar akhirnya memutuskan untuk menjarakkan diri. Bimbang juga diperasan pensyarah yang sememangnya terkenal sebagai ‘Prof Petir’ itu.
“Qamar atau Hani?”
“Salah saya prof. Kalau nak hukum, hukum saya seorang je. Hani tak salah”.
“Saya bukan nak berbincang!” Prof Petir membulatkan mata. Dan dia berpusing menghadap kelasnya pula. “Ingat! Universiti adalah tempat belajar! Tempat menimba ilmu, bukan tempat bercinta. Bukan tempat berdating. Dan bukan juga tempat untuk main macam ni. Faham?”
“Faham, prof.” Seisi kelas merespon bagai anak-anak sekolah rendah.
“Hani, Qamar, berdiri kat luar kelas sampai kelas saya habis.”
Beel memandang Hani yang masih dengan wajah tenangnya. Dan dipandang pula Qamar dengan wajah bersalahnya. Apa agaknya perasaan Hani saat ini? Apakah sama dengan perasaannya sewaktu dibuli Haikal saat mereka belum berkahwin dahulu?

###############

“Aku minta maaf” Qamar memandang Hani yang berada di sebelah kirinya, berjarak sekira-kira enam hinggah tujuh langkah.
Hani berdiam diri. Dia sudah merasa terbiasa akan akibat dari perbuatan Qamar. Memang kata-kata Kak Fisah benar, jika begini sampai bila perkara ini akan selesai. Tapi dengan sikap Qamar yang suka nak menang, yang merasakan dirinya boleh punya segalanya.. siapa yang sanggup tahan?
“Fai..”
Hani diam lagi. Tidak mempedulikan panggilan Qamar yang bertalu-talu. Qamar melepas nafas. “Kau marah aku lagi ke?”
Hani diam lagi. Wajah berlagak tenang. Suara berlagak tidak mahu keluar. Sedang gelodak hati tiada siapa yang tahu? Hani kalau boleh mahu berlari sejauhnya dari Qamar. Dia bencikan lelaki itu. Dia bencikan lelaki bernama Qamaruddin.

###############

“Kau pergi mana semalam? Kenapa tak balik?”
Terbatuk-batuk Hani menahan sedaknya. Memandang sang empunya wajah yang bertanya. Ditemani sang sahabat yang menjadi pendamping setia.
Beel di sisinya hanya membisu. Sesekali dia mencuri memandang Hani. Mahu tahu apa agaknya tindakan Hani bila Qamar menyoalnya di tengah-tengah kantin universiti mereka.
Hani melepaskan keluhan. Wajah Qamar dipandang sesaat dua dan dia memandang Beel semula. Menyambung perbualannya dengan Beel yang terpotong akibat disergah tiba-tiba.
“Saya tanya ni.. Fai”.
Hani menarik pinggannya dan buat tak tahu. Beel memandang Qamar yang bersungguh memanggil. Kemudian dipandang Reza yang memandangnya. Reza membuat muka agar Beel membantu Qamar tapi Beel buat tak endah.
“Fai”.
“Beel, awak dah kenyang? Jom, tiba-tiba rasa tak lalu pula”.
Beel menguntum senyum dan mengikuti langkah Hani yang berjalan keluar dari kantin universiti sesudah meletakkan pinggan kotor pada tempatnya.
“Fai!” Qamar mengejar dan Reza mengikut di belakangnya.
Hani melajukan langkah. Hampir berlari namun tidak lagi. Beel di sisi dipegang erat agar Beel tidak berganjak darinya.
“Awak tidur mana malam tadi? Risau saya bila awak tak muncul-muncul” Qamar menahan langkah Hani. Hani menarik Beel melepasi Qamar namun Reza menahan.
“Reza” Hani bersuara.
“Fai please..” Qamar memandang Hani.
“Saya tak de benda nak cakap dengan awak!” Hani membulatkan matanya dan menarik Beel berlalu dari situ. Mempedulikan langkah Qamar dan Reza yang mengejar. Mujur saja Kak Cha sudah sedia menunggu di hadapan pintu pagar utama. Langsung saja mereka menaiki kereta. Sesekali Beel memandang Qamar, entah mengapa terasa kasihan pula. Nampak saja lembut Haninya, tapi hatinya boleh tahan keras juga.

##########

“Cik Beel lari lagi?” Kak Cha yang sedang memandu menyoal melihat keduanya termengah-mengah.
Beel ketawa kecil. “Pandai Kak Cha teka”.
Hani membuat muka. Dan Beel ketawa lagi. Sambil melepaskan lelahnya dia memandang Hani. “Saya sebenarnya dah lama nak tanya awak..”
Hani memandang. “Kenapa?”
“Kenapa Qamar panggil awak Fai?”
Hani diam sebentar. “Tu nama manja. Arwah abi dengan umi je yang panggil nama tu..”
“Macam mana Qamar boleh tahu?”
“Dia dah tahu dari awal yang kita orang ni tunang..”
Beel membulatkan mata. “Jadi dia buli awak tu kira macam nak tarik perhatianlah.. Betul tak Kak Cha?”
“Mungkin” balas Kak Cha sepatah, mengakui kebenaran kata-kata cik mudanya.
“Sebab dia dah tahu lagilah saya marah. Buat apa nak tarik perhatian? Lagi pun baru tunang je..belum jadi suami isteri pun” Hani mengomel dengan wajah seriusnya.
“Awak pernah minta nak putus tunang tak?” Beel menyoal.
Hani senyum kecil. “Dalam proses. Saya kena cari alasan kukuh dulu nak bagitahu umi..”
Beel mengangguk memahami. Dalam kepala memikirkan bagaimana agaknya jika Qamar dan Hani benar benar berjodoh? Apakah sama seperti dirinya dan Haikal?
Tapi.. Tidak mungkinlah sama. Kerana Hani lebih terserlah ciri kewanitaannya. Bukan seperti dia yang kasar dan suka bertindak sesuka hati. Namun melihatkan kekerasan hati yang ditonjolkan Hani, mungkin Qamar harus berusaha lebih daripada Haikal.
“Cakap fasal umi baru saya teringat. Cuti hujung minggu ni ada gotong royong kat rumah umi saya. Awak nak datang? Kalau Kak Cha nak datang tolong pun boleh juga..”
Beel terus memberi anggukan sebagai jawapannya. Lusa Fah akan datang menaiki keretanya sendiri. Tidak sangka abang Wan akan melepaskan adik kesayangannya yang satu itu.
Tidak sabar rasanya mempertemukan Fah dengan Hani. Dia selalu bercerita tentang Hani pada Fah namun jarang menceritakan tentang Fah pada Hani. Beel maju ke depan memandang Kak Cha. “Kak Cha bawalah anak-anak Kak Cha sekali. Teringin nak jumpa..”
Kak Cha tersenyum dalam anggukannya. Untungnya dia mempunyai majikan seperti Cik Beel. Sedang Beel tersenyum-senyum sendiri memikirkan cuti minggu yang bakal menjelang. Pastinya cuti minggu yang gembira buatnya.

#############

Mata Syakir sedari tadi tertumpu pada kedai barang kemas itu. “Kir, jom” Haikal memanggil.
Syakir memandang Haikal. Dan tangan Haikal ditarik memasuki kedai barang kemas di hadapan mereka.
“Kau nak buat apa?”
“Kata nak suruh masuk meminang Fah..” dan Syakir langsung meneliti cincin-cincin yang terdapat di ruangan cincin. Cincin manakah yang harus dipilih buat Fah?

DILARANG NIKAHI AKU – 81

“Awak ok ke tak ni?”
Beel mengangguk. Tersenyum memandang Hani yang berdiri tegak menunggu dia menyaingi. “Macam orang dilamun cinta”.
Beel mengerut dahi. Langsung matanya memandang wajah Hani. “Kenapa awak cakap macam tu?”
“Yelah. Sekejap gelak, sekejap termenung. Saya tengok awak asyik senyum seorang diri je..”
Beel diam. Hanya berjalan di sisi Hani. ‘Dilamun cinta?’ Apakah benar itu perasaan yang dirasakannya? Cinta? Apakah benar sekarang dia benar-benar dilamun cinta? Apakah ia membawa erti dia sudah jatuh cinta pada Haikal?
“Fai! Fai!”
Panggilan itu mematikan lamunan Beel. Langkah Beel dan Hani sama-sama terhenti. Keduanya saling memandang sebelum Hani akhirnya menarik tangan Beel untuk pergi jauh dari sang pemanggil.
“Fai!”
Mereka dikejar. Beel memandang Hani. Dia langsung tidak memahami apa yang sedang berlaku. Mengapa mereka melarikan diri setiap kali? Kalau begini, bilakah ianya akan selesai?
Hani menarik Beel masuk ke dalam perpustakaan. Dan bersembunyi di sebalik kaunter yang pastinya tidak boleh dimasuki oleh pelajar. “Hani” Beel menegur. Mahu memberitahu Hani mereka telah melangkah ke kawasan larangan tapi nampaknya Hani lebih bimbang ditemui lelaki itu.
“Fai” kedengaran suara memanggil namun Hani diam di tempatnya.
Beel memandang. Namun Hani buat tidak peduli. Dia memejam mata serapat mungkin, bersembunyi dari lelaki itu.
“Dia dah pergi Hani” kedengaran suara seseorang berkata dari kaunter.
Hani mengangkat wajah memandang wanita itu. “Kak Fisah”.
Wanita itu menganggukkan kepala dan Hani keluar dari tempat persembunyiannya. Beel mengikut jejak langkah Hani. Dalam hati tertanya-tanya, ‘Tidakkah penjaga kaunter ini marah pada Hani kerana masuk ke kawasan larangan?’
“Sampai bila Hani nak lari macam ni?”
“Kak Fisah..” Hani menarik kerusi dan duduk di sebelah wanita yang dipanggil Fisah itu.
“Qamar kejar Hani lari. Qamar kejar Hani lari. Sebab tulah Qamar suka buli Hani, dia ingatkan buli Hani dapat tarik perhatian, rupanya makin tak dipedulikan” Fisah membebel sambil tangannya memeriksa fail-fail di hadapannya.
Beel yang mendengar membuat kesimpulan sendiri. Jadi nama lelaki itu adalah Qamar. Dan lelaki itu memang suka membuli Hani. Tapi dia mengejar dan mengucapkan kata maaf berulang kali. Dan membuli Hani lagi. Apa sebenarnya hubungan mereka berdua ini?
“Hani tak sukalah dengan dia. Dia tu yang tak faham bahasa” Hani duduk menongkat dagu.
Fisah melepas nafas. Fail ditutup dan mata memandang Hani. Kedua belah tangan diletakkan pada pipi Hani. “Kalau macam tu, Hani nak lari dari kenyataan selamanya? Jangan lupa, umi Hani cakap Hani dah ditunangkan dengan Qamar sejak lahir, cuma Hani yang baru tahu”.
Beel memandang Fisah. “Tunang?”
Fisah mengangkat pandangan. Baru perasan ada seseorang di belakang Hani. Yang setia berdiri dan menjadi pendengar. Tapi, selama enam tahun bertugas sebagai penyelia perpustakaan dia tidak pernah melihat wajah ini. “Budak baru ke?”
Hani memandang. Dan dia tersenyum. Tangan Beel ditarik agar mendekatinya. “Kenalkan ini kawan Hani. Beel. Beel, ini..”
“Kakak angkat Hani. Nafisah”.
Beel mengangguk. Tangan Nafisah yang terhulur disambut. Fisah mencuit pipi Beel. Beel tercengang sendiri dengan perilaku Fisah. “Comel kawan Hani ni”.
Beel tersenyum bila dipuji. Dan Hani ketawa kecil. “Kak Fisah jangan cerita dengan umi apa yang berlaku kat sini”.
“Ya dik. Tapi akak rasa Hani kena bersemuka dengan Qamar tu. Kadang-kadang, kesian akak tengok dia”.
“No! No! No! Hani tak de benda nak cakap. Dia yang kejar Hani.”
“Lelaki yang selalu kejar kita tu tunang awak?” Beel akhirnya bersuara. Tidak dapat menahan perasaan ingin tahunya.
Hani memandang Beel dengan wajah tidak suka. Fisah pula memandang Beel dengan wajah terkejut. “Beel tak tahu?”
Beel menggeleng. Fisah memandang Hani. “Hani tak bagitahu Beel ke?”
Hani juga menggeleng. Fisah membuat muka. “Macam mana kau orang berkawan ni? Habis tu selama ni, Beel ikut je Hani lari kalau kena kejar?”
Beel mengangguk. Fisah ketawa sendiri. “Beel tak tanya Hani kenapa lari?”
Dan Beel menggeleng lagi. Ketawa Fisah makin kuat namun masih tidak mengganggu suasana sunyi perpustakaan. “Beel tak nak tahu ke kenapa Hani lari?”
“Nak”.
“Habis kenapa Beel tak tanya?”
Beel diam sebentar. “Sebab Beel rasa satu hari nanti, kalau Hani nak cerita mesti dia akan cerita. Mungkin sekarang dia tak bersedia lagi nak cerita pada sesiapa”.
Hani memandang Beel. Spontan dia berdiri memeluk gadis yang baru dikenali selama beberapa bulan itu. “Terima kasih Beel”.
Beel diam di dalam pelukan Hani. Dia melihat Fisah tersenyum lebar. Dia sedikit bengong. Dia hanya mengatakan perkara sebenar. Mengapa Hani dan Fisah kelihatan begitu tersentuh?

#############

“Syakir ada kacau Fah lagi tak?”
Fah yang baru ingin menyuap nasi ke dalam mulut memandang Safwan.
“Kacau Fah lagi tak?” Safwan mengulang pertanyaan.
“Siapa?”
“Syakirlah. Ada kacau Fah lagi tak?”
Fah menggeleng. Suapan tadi tidak jadi dimasukkan ke dalam mulut. Mata memandang abang sambil tangan menguis-nguis nasi di dalam pinggan.
“Baguslah macam tu. Abang tak suka dia dan abang tak rasa dia serius dengan Fah” Safwan mengeluarkan pendapat yang sememangnya sudah diketahui oleh adik kesayangannya itu.
Fah hanya berdiam. Bukan itu yang mengganggu dirinya. Dia tidak kisah soal Syakir. Lagi pula lelaki itu tidak membawa makna besar di dalam hidupnya. Yang dikisahkan sekarang adalah…
“Kenapa dimain nasi tu? Makanlah.. Fah dah kenyang ke?”
Fah memandang Safwan. Gelengan diberikan. Teringat perbualannya dengan Beel petang tadi. Beel mengajaknya ke Pulau Pinang hujung minggu ini. Kebetulan Haikal ke luar negara, bolehlah mereka menghabiskan hari minggu bersama.
Dia pastinya mahu menemui gadis itu. Beel tidak boleh keluar dari Pulau Pinang atas arahan Haikal. Fah lega Haikal dan Beel sudah menjalani kehidupan suami isteri normal. Tapi normalkah?
Biarlah. Yang penting dia sedang berfikir bagaimana mahu meminta izin dari abangnya. Mahu berbohong bagaimana? Mustahillah dia memberitahu abangnya dia mahu menemui Beel. Nanti pastilah Safwan berteriak mahu mengikut.
Bukannya Fah tidak tahu abangnya itu merindui Beel. Selalu terlepas memanggil nama Beel. Tapi Fah gembira. Sekurangnya abang sudah menerima kenyataan bahawa Haikal boleh menjaga dan menggembirakan Beel. Bahkan mungkin lebih darinya.
“Abang” Fah memanggil.
Safwan mengangkat kening. Dia tahu ada sesuatu yang mahu Fah perkatakan. “Nak cakap apa, cakap jelah. Jangan nak main-main nasi tu, nanti dah tak lalu nak makan”.
“Weekend ni..”
“Kenapa?”
“Fah nak keluar dari KL”.
Safwan diam. Lama. Memandang wajah Fah. Umur Fah sudah hampir menjangkau 21 tahun. Patutkah dia melepaskan Fah pergi? Sendirian? “Dengan siapa?”
“Seorang?”
“Pergi mana?”
Fah diam. Seketika. “Fah tak pergi buat jahatlah..”
“Tahu. Pergi mana?”
Fah diam. Macam mustahil saja akan mendapat keizinan. Dia meneruskan suapannya bila abangnya menyoal sebegitu.
Safwan melepas nafas. “Pergi dengan apa?”
“Kalau boleh Fah nak drive”.
“Drive sendiri pergi keluar KL?”
Fah mengangguk. Safwan memandang mata adiknya. Mata yang penuh mengharap. “Pergilah”.
Fah memandang. “Abang izinkan?”
“Kalau Fah rasa Fah boleh jaga diri, Fah pergilah. Abang tahu Fah bukannnya budak dua tahun yang nak kena jaga setiap masa”.
Fah tersenyum lebar. “Terima kasih abang. Fah sayang abang sangat-sangat”.
“Agaknya kalau abang tak bagi izin, Fah sayang abang tak?”
Fah ketawa. “Fah tahu abang mesti izinkan. Sebab abang lagi sayang Fah dari Fah sayang abang”.

#############

“Tak boring ke asyik tengok gambar dia je?”
Haikal memandang Syakir di katil sebelah. “Kau tu tak boring ke asyik teringat Fah?”
Syakir ketawa. “Fah tak suka aku. Selama ni aku ingatkan dia suka aku juga. Rupanya…”
Haikal mengerut dahi. Telefon bimbitnya diletak di tepi. Dan dia melangkah mengambil tempat di sebelah Syakir. “Mana kau tahu Fah tak suka kau?”
“Kebelakangan ni, aku pergi jumpa dia, dia buat tak layan je. Sibuk, nak balik, ada kerja, ada tugasan.. Macam-macamlah alasan” Syakir bercerita.
Haikal mengerut dahi. Berfikir sebentar. Dia bukan tahu banyak tentang perempuan. Syakirlah yang lebih tahu memandangkan dia bekas kasanova. Tapi mengapa dia tidak merasakan Fah tidak menyukai temannya itu? “Kau tanya kenapa?”
“Nak tanya macam mana kalau dia asyik elakkan diri?” Syakir melepas nafas. Melepaskan sebuah keluhan yang teramat berat.
“Aku tak rasa yang Fah tak suka kau” Haikal mengangkat bahu sambil dia kembali ke katilnya.
“Kenapa kau cakap macam tu?” Safwan langsung memandang.
Haikal mengangkat bahu lagi. “Tapi memanglah. Kau pergi jumpa dia selalu kat universiti, kau nak dia fikir apa? Perempuan macam Fah tu bukannya kau boleh main buat, lepas tu nak dia faham sendiri. Tengok pun tahu yang Fah tu zero bab-bab macam ni. Katakanlah dia faham pun, kau nk suruh dia buat apa? Kau ingat Fah tu jenis yang nak bertindak dulu ke?”
Suasana sunyi seketika. Syakir yang sedang berbaring mendudukkan diri. Berfikir-fikir hakikat kata-kata Haikal yang sememangnya benar. Lalu bagaimana harus dia menyelesaikan semua ini?
“Aku nasihat kau betul lah. Baik kau masuk meminang dia. Tunjuk kat dia, tunjuk kat Wan yang kau memang betul-betul serius dengan Fah tu..” Haikal mencapai telefon bimbitnya kembali.
“Meminang?”
“Kau jangan cakap dengan aku yang kau tak pernah fikir nak kahwin dengan Fah. Mati aku kena bunuh dengan Beel nanti” Haikal memandang sahabatnya itu.
Syakir melepas nafas. “Memanglah ada tapi Fah tu budak lagi”.
Haikal mencapai majalah yang dilihatnya dan membalingnya pada Syakir. “Aku bukannya suruh kau kahwin! Aku suruh masuk meminang je.. Boleh tunang dulu. Dua tiga tahun, bila Fah dah habis belajar kahwinlah…”
Syakir mendiamkan diri. Tapi bagaimana kalau ternyata Fah tiada perasaan padanya? Malulah dia nanti. Seumur hidupnya belum pernah dia ditolak mana-mana gadis.
“Aku nasihat je. Kalau tak nak sudah! Fah tu ramai peminatnya. Bukan tak cantik, bukan tak pandai. Walaupun tak kaya, tapi ‘sweet’nya Fah tu dah boleh pikat sepuluh lelaki. Jangan nanti kalau Wan dah terima pinangan orang lain, kau datang menangis-nangis cerita kat aku. Waktu tu dah terlambat tahu, Beel cakap Fah tu abang dia cakap apa pun, dia ikut je. Senang kata adik taatlah. Tak mustahil kalau abang dia suruh kahwin dengan lelaki lain, dia kahwin. Kau ingat dia tu jenis nak bangkit melawan kasi tahu abang dia suka orang ni, suka orang tu? Dibuatnya Fah tu terus kahwin tak tunang dulu, padan muka kau!” Haikal membebel bagai ’emak’ Syakir.
Syakir diam. Lampu tidurnya ditarik mematikan suis, menggelapkan bilik tidur. Bantal ditarik menutup wajahnya. Tertekan betul dia mendengar bebelan Haikal yang betul dan benarnya 100 %.

#############

“Nama dia Qamaruddin”.
Beel memandang wajah itu. “Kalau awak tak nak cerita, tak pelah”.
“Tengah nak cerita ni. Saya minta maaf, tak sangka pula awak tak berani tanya sebab fikir tu hal peribadi. Kita kawan kan? Saya cerita sebab saya fikir awak nak tahu”.
Beel tersenyum. Kepala diangguk tanda bersetuju. Dan Hani mula membuka cerita. “Nama dia Qamaruddin. Kawan dia yang lagi seorang tu, Reza. Dia orang tu memang rapat dari sekolah lagi. Berbalik pada cerita saya, saya satu sekolah menengah yang sama. Mula-mula jumpa si Qamar tu, saya tak sengaja buat dia terjatuh dalam longkang. Tapi sebab dah jadi. Nak buat macam mana? Lepas tu saya ni jadi mangsa buli budak dua ekor tulah. Mula-mula tensionlah juga. Selalulah bergaduh. Saya ni melawan juga kadang-kadang. Sampailah satu hari, baru-baru nilah..umi saya panggil balik. Dia bagitahu yang sebenarnya saya ni dah ada tunang. Tunang dari lahir. Arwan abi berjanji dengan bapa dia. Tunang dari lahir. Saya mulanya ok je, tahu apa yang umi itulah yang terbaik. Tapi bila tengok muka si Qamar tu, siapa nak tunang macam dia? Dah puas kena buli, dia nak minta maaf pula. Memang tak lah. Lepas tu dia jadi gila. Kejap minta maaf, kejap buli. Kejap minta maaf, kejap buli. Kadang-kadang kesian je. Tapi dah lama-lama tu malas nak layan. So akhirnya sekarang saya lari jelah. Dia kejar saya lari. Kalau dia buat apa-apa yang menyakitkan hati, butakan mata pekakkan telinga. Senang!”
Beel tersenyum. “Comel kau orang ni kan?”
Hani menjelir lidah. “Comel apa bendanya? Saya comel, Qamar tu macam lembu!”
Dan Beel ketawa lagi. “Dah sampai rumah awak”.
Hani melihat sekeliling. Baru dia perasan, kereta sudah sampai di apartmentnya. Namun mata terperasan sebuah motorbike di tempat parkir. Keluhan dilepaskan.
“Kenapa?” Beel menyoal.
Hani sengih memandang Beel. “Boleh saya tidur rumah awak malam ni?”
Beel memandang dengan wajah bingung seketika. Namun tak berapa lama dia tersenyum. “Boleh” badan diinjakkan agar mendekati Kak Cha yang setia menjadi pemandu, “Kak Cha jangan bagitahu Haikal ea!”

#############

Suraya melepas nafas. Menghilangkan lelahnya dengan berbaring di atas sofa. Puas dia meminta maaf pada jururawat atas ketidakhadiran suaminya di klinik tadi.
Dahinya berkerut. Matanya sayu dan kuyu. Senyuman juga tiada pada wajah. Jelas menggambarkan betapa dia sedang dilanda masalah ketika ini.
Kandungan yang sudah berusia lima bulan diusap. Hanya tinggal empat bulan saja lagi sebelum dia melahirkan. Apakah kehidupannya setelah menjadi ibu juga begini?
Apakah Haikal masih akan dingin padanya? Apakah Haikal masih menjauhkan diri darinya? Apakah Haikal tetap juga jarang pulang ke rumah? Apakah Haikal tidak akan menyayangi anak ini walau sekelumit?
Dia berbaring mengiring. Air mata yang ditahan akhirnya tumpah jua. Melepaskan 1001 beban yang tertanggung pada bahu. Turut dirasakan oleh anak yang berada di dalam kandungan.
Lama Suraya berfikir. Apakah semua ini kerana Beel? Adakah Beel yang menyebabkan dia menjalani hidup yang begini menyedihkan? Atau semuanya disebabkan dirinya sendiri?

DILARANG NIKAHI AKU – 80

Suraya tersenyum mengangguk mendengar penerangan dari doktor bahawa kandungannya sihat sejahtera. Perutnya diusap menandakan dia kasih pada anak itu. Lagi pula, anak itu bakal dilahirkan sebagai anak Haikal dan bukan sebagai anak seorang lelaki yang tidak berperikemanusiaan.
“Maaf, Puan Suraya”.
“Ya?”
“Temu janji akan datang, saya harap suami puan boleh datang sekali. Pihak klinik perlukan ujian darah dari ibu bapa bayi”.
Suraya mendiamkan diri. Memandang doktor di hadapannya dengan seribu satu perasaan. Dan fikiran. Dan juga sangkaan.
“Puan Suraya” doktor memanggil bila kelihatannya wanita itu berdiam.
Suraya mengangguk dengan senyuman. “Baik”.

############

“Fai! Fai!”
Beel menoleh. Hani di sebelahnya ikut menoleh. Memandang gerangan yang memanggil.
Mata Hani membulat melihat wajah itu. Beel yang sedang memandang Hani mengerut dahi. Dan ikut memandang arah pandangan Hani.
Dahi Beel berkerut. Lelaki itu! Lelaki yang membuli Hani di restoran tempoh hari. Dia memandang Hani yang tiba-tiba bersembunyi di belakangnya.
“Fai” lelaki itu berhenti di hadapan mereka.
Beel memandang lelaki itu. Dan memandang Hani di belakangnya. Juga mendengar nama yang dipanggil lelaki itu? Fai?
“Fai” lelaki itu memanggil lagi.
Beel memandang keduanya silih berganti. Akhirnya dia beralih dari hadapan Hani ke sebelahnya. Membuatkan Hani kini berhadapan lelaki itu.
“Kau marah aku lagi?” lelaki itu menyoal.
Hani diam. Tangan Beel ditarik dan dia bergegas meninggalkan lelaki itu. Beel terpinga. Kepala ditoleh ke belakang dan terlihat lelaki yang bersamanya di restoran tempoh hari sedang berjalan ke arahnya.
Saat Hani berhenti, dia memandang Hani. Wajah Hani lain dari yang biasa dilihat. Beel bingung. Apa yang sedang terjadi sebenarnya? Jadi sebenarnya mereka bertiga saling kenal antara satu sama lain?

#############

Kereta berhenti tepat di hadapan mereka. Beel memandang Hani yang tersenyum padanya. Mood Hani sudah baik? Sejak bertemu lelaki tadi, wajah Hani masam mencuka saja.
“Awak balik dengan apa?” Beel menyoal.
“Teksi. Ni kereta awak ke?”
Beel mengangguk. “Kalau macam tu jom balik sekali” Beel menarik tangan Hani sebelum temannya itu sempat menolak.
Kak Cha memandang dari cermin. Mahu bertanya bimbang Beel tidak suka. Akhirnya wajah gadis itu hanya ditenung.
“Kak Cha, ni kawan Beel, Hani. Hani, ni kakak saya, Kak Cha” Beel menguntum senyum
Hani ikut senyum namun dahinya berkerut. Memandang Beel dan Kak Cha bersilih ganti. Kalaulah Beel adik kepada Kak Cha, mengapa pula dia duduk di bahagian belakang tidak di sebelah Kak Cha?
Kak Cha yang memahami maksud kerutan dahi Hani langsung saja berkata, “Kak Cha driver Cik Beel”.
Hani memandang Beel. Matanya dibulatkan meminta penjelasan. Beel memuncungkan mulutnya. Tidak suka dirinya dianggap majikan oleh Kak Cha. Kalaulah boleh, dia memanglah mahu duduk di bahagian hadapan bersama Kak Cha. Jika bukan memikirkan seandainya dia duduk di hadapan Kak Cha akan dibuang kerja, sudah lama tempat itu menjadi hak milik mutlaknya. ‘Haikal memang!’ Beel merungut dalam hati.
Hani ketawa kecil. “Jadi Beel ni macam cik mudalah?”
Kak Cha mengangguk. Mengiakan kata-kata Hani. Di dalam hati, ingin saja dia membetulkan bahawa bukan cik muda tetapi cik puan. Namun didiamkan saja kerana dia tahu Beel tidak mahu sesiapa tahu dia sudah bersuami.
“Awak tak selesa ke?” Beel menyoal, bimbang keadaan itu akan men’jurang’kan mereka.
Hani menggeleng. “Tak sangka dapat kawan dengan orang kaya” dan dia ketawa mesra.
Beel melepas nafas lega. Dia memang masih dalam proses perkenalan dengan Hani, dan dia berharap Hani selesa dengannya seperti mana dia selesa dengan gadis itu.

###############

“Macam mana hidup awak hari ni?”
Beel ketawa mendengar soalan itu. “Macam mana…? Seronok sangat!”
Haikal memuncungkan bibir. Merasakan Beel langsung tidak rindukannya seperti dia rindukan isteri kesayangannya. Telefon bimbitnya dijauhkan dari telinga, terasa dengan kata-kata Beel.
“Haikal” Beel memanggil, mengapa tiba-tiba Haikal berdiam?
Haikal yang membuka pembesar suara mendiamkan diri. Menyatakan pada Beel bahawa dia merajuk.
Beel mengerut dahi. “Awak.. Merajuk ke?”
Haikal senyum. Pembesar suara dimatikan dan telefon bimbit diletakkan semula di telinga.
“Haikal..” Beel memanggil lagi. Kali ini dia tidak lagi berbaring tetapi sudah duduk. Risau pula dia bila Haikal berdiam. Marahkah Haikal padanya?
Beel menarik nafas. Teringat pesanan opahnya tempoh hari. Jadilah isteri yang baik. Jadilah isteri yang mendengar kata. Jadilah isteri yang menggembirakan suami. Jadilah isteri solehah. “Saya pun rindu awak juga..”
“Ha?” Haikal langsung bersuara, sejujurnya tidak menyangka Beel akan mengeluarkan pengakuan sebegitu.
Beel melepas nafas. ‘Haikal mengada!’, jerit hatinya. Namun suara hatinya ditahan dari terlahir di mulut.
“Apa awak cakap tadi?” Haikal menyoal, mahu meminta kepastian apakah benar Beel mengatakan rindub padanya atau sekadar salah dengar?
Beel diam sebentar. Haikal dari tadi mendiamkan diri tetapi bila dia mengucap rindu langsung bersuara pula? “Awak merajuk ke tadi?”
“Saya tanya awak cakap apa tadi?”
“Tadi bukan awak diam je?” Beel sedaya upaya cuba mengubah topik.
“Awak cakap apa tadi?” Haikal mengulang soalannya buat kali ketiga.
“Cakap apa?” Beel mula merengek, geram Haikal terus-terusan memberi soalan yang sama.
“Awak cakap apa tadi?”
Beel menelan liur. Dalam hati menyumpah Haikal kerana kegeraman. Kalau Haikal berada di hadapannya, pasti Haikal dapat melihat wajahnya yang kemerahan kerana malu.
“Beel.. Awak cakap apa tadi?”
“Saya rindu awak” lantang Beel bersuara dan talian dimatikan. Beel menghempaskan diri di atas katil. Wajah dibenamkan ke bantal. Malu! Dia malu! Langsung tidak percaya dia akan mengeluarkan perkataan sebegitu pada Haikal.
Telefon bimbitnya diambil dan dimatikan. Pasti Haikal akan menghubunginya lagi. Biarlah untuk seketika. Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan jika Haikal menghubungi.

#############

Mata membulat melihat kelakuan suaminya. Langkah kaki laju menuju pada Haikal yang sibuk mengemas barang. “Awak nak pergi mana?”
“Outstation” jawab Haikal ringkas tanpa memandang.
“Outstation lagi? Tak boleh ke awak duduk je kat rumah ni diam-diam?”
Haikal mendiamkan diri. Terus-terusan memilih pakaian yang patut dibawa.
Suraya naik marah bila Haikal tidak mempedulikannya. “Saya cakap dengan awak ni!”
Haikal melepaskan kemeja yang berada di tangan. “Saya kerja. Biasalah kalau kena outstation. Takkan awak nak suruh saya jadi suri rumah macam awak juga? Habis awak nak makan apa?”
“Kalau awak tak kerja pun, kita tak mati. Awak dah ada syarikat sendiri. Awak boleh mengarah dari rumah je..” Suraya tidak mahu mengalah.
“Awak ingat saya ni ketua kejam ke? Nak biar anak buah buat kerja, saya goyang kaki?”
“Haikal!”
“Senang kata macam nilah” Haikal berhenti seketika. “Saya selalu outstation sebab saya tak suka balik rumah ni. Balik rumah ni buat saya teringat Beel, tapi yang saya jumpa awak!”
Suraya terdiam. Namun hanya beberapa saat. Langkahnya laju dan tangannya menarik tangan Haikal. “Pergi mana?”
Haikal menarik tangannya dari pegangan Suraya. Tidak mempedulikan pertanyaan Suraya dan terus menyambung kerjanya. Merapikan bagasi dan menutup zip bagasinya.
“Pergi mana?” Suraya menyoal buat kali kedua.
“Scotland. Lepas tu mungkin singgah Kuwait tengok mama dengan papa. Nak tahu apa lagi?” Haikal memandang dengan wajah seriusnya.
“Berapa lama?”
“Kalau boleh selama-lamanya.”
Suraya melepas nafas. Dia tahu Haikal sudah marah. Ikutkan hati mahu saja dia menghalang. Tapi memikirkan keselamatan bayinya, bimbang juga kalau Haikal bertindak luar kawalan bila dia marah.
Pun begitu, Suraya tidak berputus asa. Dia menghubungi Linda yang pastinya tahu apakah kata-kata Haikal fakta atau sekadar sebuah pembohongan?
Nombor Linda di dail setelah Haikal meninggalkan rumah. Mencari tahu apakah benar Haikal perlu ke Scotland atas urusan kerjanya?
“Ya Puan Suraya. En.Haikal akan pergi Scotland sebab ada mesyuarat dengan klien dari sana”.
“Dengan siapa?” Suraya menyoal bagai inspektor.
“Dengan En.Syakir puan”.
Suraya mematikan talian. Haikal pergi dengan Syakir? Teman rapat merangkap pembantunya? Apakah mungkin mereka menemui Beel? Apakah Haikal menyembunyikan Beel di Scotland?

#############

“Kita buat apa kat sini?” Beel menyoal Kak Cha yang memasuki perkarangan lapangan terbang.
“Sambut bos” Kak Cha menjawab sambil tersenyum memandang Beel melalui cermin belakang.
“Bos? Siapa?”
Kak Cha ketawa lagi. Beel bingung sendiri. Setelah menghantar Hani ke rumahnya, Kak Cha langsung memandu ke sini. Siapa yang mahu diambilnya?
Mata memandang pintu keluar utama yang menjadi tempat Kak Cha memberhentikan kereta. Siapa? Dahi berkerut menangkap susuk tubuh itu. Haikal?
Beel memandang Kak Cha yang tersenyum-senyum. Jadi Haikal-lah orangnya? Dia menggaru kepala yang tidak gatal. Bukankah hari ini hari rabu? Mengapa Haikal datang pada hari rabu? Tidakkah dia berkerja?
“Cik Beel tak sambut suami ke?” Kak Cha menyoal dalam nada mengusik.
Beel tersengih. Lantas dia turun dari kereta dan melangkah menuju pada Haikal yang juga menuju padanya.
Haikal ketawa melihat wajah Beel yang dia tahu ia membawa erti ‘kebingungan’. “Rindu saya tak?” Haikal memaut bahu Beel.
Beel membuat muka rimas. Melepaskan diri dari pautan Haikal. “Tiba-tiba je datang, tak kerja ke?”
Haikal memuncungkan mulut. “Tak sukalah tu suami dia datang.”
Beel yang pada awalnya malas mahu melayan ketawa melihat wajah merajuk Haikal. “Dah lah! Jom masuk kereta” tangan kiri Beel menarik bagasi Haikal manakala tangan kanannya menarik tangan Haikal. Dan perlahan Haikal tersenyum.

#############

‘Saya kena pergi Scotland ada hal. Mungkin sebulan kat sana, lepas tu ingat nak singgah Kuwait dua tiga hari. Dah lama tak jumpa mama. Sebenarnya, kalau awak tak belajar saya ingat nak heret je awak sekali. Tapi jenuh nanti awak nak catch-up dengan member kelas awak. Sebulan lebih tak jumpa awak, boleh jadi gila saya. Awak macam mana? Kalau sebulan lebih tak jumpa saya, rindu banyak ke rindu sikit?’
“Beel.. Beel”.
Beel tersedar dari lamunan. Memandang sekeliling, mengambil tahu kembali di mana kedudukannya. Oh.. Beel tersenyum memandang Hani. Dia masih di dalam kelas.
“Jomlah makan. Awak tak lapar ke?” Hani yang sudah berdiri memandang Beel yang tercengang.
Beel senyum lagi. Anggukan diberikan dan beg galas tepinya dipakai. Sambil mengikut langkah Hani, sesekali dia tersenyum sendiri. Bagaimanalah dia boleh terfikirkan Haikal pada waktu begini?

DILARANG NIKAHI AKU – 79

Beel yang berada di dalam kereta mengerut dahi melihat nama pemanggil. Mengapa Haikal menghubunginya waktu begini? Bukankah biasanya dia punya mesyuarat di pagi hari?
“Siapa call?” Kak Cha yang sedang memandu menyoal melihatkan Beel yang hanya memandang skrin telefon tetapi tidak menjawab panggilan.
“Haikal”.
“Kenapa Cik Beel tak angkat?”
Beel menguntum sengihnya. Kedudukannya didekatkan pada Kak Cha. “Kak Cha rasa kenapa dia call?”
Kak Cha menggeleng. “Mungkin En.Haikal rindu Cik Beel”.
“Merapu!” Beel segera membidas. Baru saja berpisah pagi tadi, takkanlah tidak sampai 24 jam sudah rindu? Melampau!
Kak Cha ketawa kecil. “Jawablah Cik Beel. Tak baik buat suami risau”.
Beel diam seketika sebelum menekan butang hijau. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Awak ok tak?”
“Ok” Beel senyum sendiri.
“Kenapa lambat angkat?”
“Saya.. Tengah bersembang dengan Kak Cha”.
“Pergi mana?”
“Pergi U lah. Mana lagi? Kenapa banyak sangat tanya ni?” Beel akhirnya menjawab dengan soalan kembali. Kak Cha yang mendengar tersenyum sendiri. Geli hati mendengar cara perbualan kedua majikannya.
“Saya risaulah. Awak tu seorang kat sana” Haikal mengomel.
“Siapa yang tinggal kita kat sini?”
Haikal ketawa kecil. “Terubat rindu saya dengar awak merajuk macam ni”.
Beel diam seketika. “Bila masa pula saya merajuk?”
Haikal ketawa lagi. Terhibur benar dia dapat mendengar suara itu. Tidak salahlah tindakannya menghubungi Beel akibat hati yang masih bengkak dengan sikap Suraya sebentar tadi.
“Cakap sikit gelak, cakap sikit gelak. Kenapa mood baik sangat ni?” Beel menyoal sambil mata melihat sekeliling, kelihatannya kereta sudah masuk ke perkarangan universitinya.
“Saya rindu awaklah..” Haikal merengek bagai anak kecil.
Beel ketawa terbahak-bahak yang dibuat-buat. Sedaya upaya cuba menyembunyikan hakikat bahawa hatinya terusik dengan ucapan rindu dari Haikal.
“Saya cakap betul lah. Awak.. Tak rindu saya ke?”
Telinga Beel mendengar namun kepalanya tidak menangkap butir bicara Haikal. Matanya sudah teralih pada wajah dua lelaki yang sedang berkejaran masuk ke dalam bangunan.
“Dengar tak?” Haikal menyoal bila kata-katanya lama tidak bersambut.
“Saya nak masuk kelas ni. Nanti kita sembang lagi” dan Beel langsung menekan butang merah.
Kak Cha menarik brek tangan. Memberhentikan Beel betul-betul di hadapan bangunan kelasnya. Beel menguntum senyum dan mengucapkan terima kasih pada pemandu yang sudah dianggap kakaknya.
Langkah sudah menuju ke kelas. Namun dia masih tidak dapat melupakan apa yang dilihatnya. Dua lelaki tadi bukankah lelaki yang sama di restoran hari itu? Lelaki yang mengusik pelayan restoran tempoh hari?
Sudah pun tiba di kelas, langkahnya teratur menuju ke mejanya. Namun dia masih berfikir, betapalah kecilnya dunia ini!

###############

Dia sebolehnya cuba menyembunyikan mata yang bengkak kerana menangis sedari tadi. Iyalah, isteri mana yang tidak sedih bila diperlakukan suami sebegitu?
Foundation disapu pada bawah mata memastikan tanda ‘panda’nya hilang. Setelah itu, maskara dicapai dan dipilih warna yang paling sesuai untuk dikenakan pada matanya. Kemudian dicalit pula dengan celak menampakkan matanya konon ceria.
Barulah Suraya keluar dari bilik menemui mama yang datang untuk melawatnya. Nafas ditarik sebelum lakonan dimulakan. Dia tidak mahu mama tahu dia sangat berduka tinggal di rumah itu. Dia tidak mahu mama turut bersedih bersamanya.
“Mama” Suraya tersenyum sambil tangan memegang perut yang mula nampak rupanya.
Sakinah bingkas bangun membantu Suraya mengambil tempat di hadapannya. Wajah itu dibelai penuh kasih dan tubuh puteri kesayangan didakap lama. “Su sihat?”
Suraya ketawa kecil. “Mama ada nampak macam tak sihat ke?”
Sakinah mencuit pipi puterinya. “Seronok mama nampak Su bahagia macam ni”.
Suraya menguntum senyum. “Papa tak datang sekali?”
Sakinah mengangguk. “Papa ada meeting dengan klien dari Jepun hari ni. Mungkin tak balik dua tiga hari kut..”
“Papa selalu keluar, balik jarang-jarang. Kadang-kadang sampai tak balik dua tiga hari, mama tak risau?”
Sakinah ketawa. “Kenapa Su tanya mama macam tu? Su rasa papa curang?”
Suraya menggeleng dengan senyuman manisnya. “Su cuma tanya je..”
“Su rasa papa berani ke nak curang dengan mama?”
Suraya mengerutkan dahi tanda tidak memahami maksud kata-kata dari Sakinah. Sakinah ketawa lagi. “Papa sayang mama kan? Kalau betul dia fikir perasaan mama, takkan dia nak curang kan?”
Suraya tersenyum. Automatik tangan memaut bahu mama. Memeluk mama seeratnya. Menyembunyikan air mata yang sudah mula bertakung pada kolam matanya. Dia tidak boleh membiarkan mamanya tahu bagaimana rasa sebenar hidupnya di rumah ini.

#############

‘Cinta..
Umum manusia mencari cinta
Umum manusia memerlukan cinta
Umum manusia menagih-nagih cinta
Umum manusia memperkatakan tentang cinta
Umum manusia tersenyum bila disebut tentang cinta
Tapi..
Apa itu cinta?
Apa erti cinta?
Apa maknanya cinta?
Apa rasanya hidup dengan cinta?
Apa rasanya pula hidup tanpa cinta?
Dan apa cinta yang tertinggi di antara semua cinta?’

Beel mengusap tubuhnya yang tiba-tiba meremang membaca ‘ayat-ayat cinta’ itu. Automatik mulutnya membebel mengeluarkan kata-kata yang menggambarkan perasaannya.
“Ya?”
Beel mengangkat wajah memandang bila sang pembaca buku bercakap dengannya. Nampaknya dia telah membuat kesalahan dengan mengeluarkan suaranya.
Sudahlah membaca kulit belakang buku yang sedang dibaca orang lain. Mengeluarkan pendapat tidak diundang pula.
Namun wajahnya terpaku melihat gadis yang duduk di kerusi sebelahnya di dalam kelas. “Awak?”
Gadis bertudung ungu itu menguntum senyum. “Kita pernah jumpa?”
Beel mengangguk. Mengingati peristiwa di restoran yang juga tempoh hari. Gadis bertudung ungu di sebelahnya kini… gadis yang menjadi pelayan restoran itu. Ya, pelayan restoran yang dibuli.
Tapi Beel teringat bahawa gadis itu tidak melihatnya. Yang muncul sebagai penyelamat bukan dia tetapi Haikal. Sudah tentulah gadis itu tidak mengenalinya.
“Beel” Beel menghulurkan tangan, mahu berjabat.
Respon dari gadis itu agak lambat sedikit. Kelihatan agak teragak-agak mahu menyambut tangan Beel. Kerana tidak sabar, Beel langsung menarik tangan itu dan menjabatnya.
Spontan gadis itu ketawa dengan tindakan Beel. Beel menguntum senyum menampakkan barisan gigi. “Nama awak?”
“Hani Ibtisam”.
Beel mengangguk-angguk. “Nak panggil apa?”
Gadis itu ketawa lagi. “Boleh panggil Hani je..”
Beel mengangguk lagi. Senyum-senyum dan senyum lagi. Senyum yang makin melebar kerana langsung tidak menyangka dia akan bertemu gadis itu. Gadis yang menarik perhatiannya sejak kali pertama bertemu. Nampaknya itu jugalah kawan pertamanya di negeri Pulau Pinang itu.

###############

“Hai!”
Fah membuat muka melihat wajah itu. Dia melajukan langkah agar dapat mengelak dari lelaki itu. Hampir saja dia berlari supaya lelaki itu tidak dapat mengejarnya.
“Fah!!” Syakir berlari mengejar, dia tidak faham mengapa Fah melarikan diri.
Fah melajukan langkah. Syakir yang tidak tahu bagaimana harus menahan Fah akhirnya menarik tangan gadis itu. “Kejap!”
Fah menarik tangannya dari pegangan Syakir. Automatik riak wajah berubah menjadi riak wajah yang tidak pernah Syakir lihat.
Sunyi seketika. Fah menjauhkan diri dari Syakir sedikit demi sedikit. Syakir mendiamkan diri menyedari dia berbuat salah pada Fah.
“Maaf” Syakir mengucap perlahan.
“Awak nak apa?” Fah menyoal perlahan, namun wajah masih memandang bawah. Tangan kanan masih mengusap tangan kiri yang sedikit lenguh kerana ditarik tiba-tiba.
“Kenapa awak lari dari saya?”
“Awak nak apa?”
“Saya rindu, jadi saya datang jumpa awak” Syakir mengucapp perlahan.
Fah mengetap bibir. Dia tidak mahu menemui Syakir lagi. Teringat kebelakangan ini dia kerap bergaduh dengan abangnya kerana Syakir. Safwan merasakan Fah dan Syakir sedang bercinta namun sudah pasti Fah menafikannya kerana itu bukan hakikat. Apalagi melentinglah Safwan, mengungkit itu dan ini.
Kalau betul-lah mereka tidak bercinta, mengapa Safwan selalu menemuinya? Kalaulah memang mereka tidak bercinta, mengapa Safwan ke universitinya semata-mata mahu bertemu Fah? Kalau benarlah mereka tidak bercinta, mengapa keduanya selalu bertemu?
Dia berkali menerangkan kepada abangnya bahawa Syakir menyukainya sebelah pihak. Kalau pun dia menyukai Syakir, dia tidak mungkin bercinta dengannya. Dia sedar dia masih muda dan perlu belajar. Juga, bercinta bukanlah perkara yang perlu dalam hidupnya.
Kata-kata abangnya benar. Jika benar Syakir serius dengannya, lebih baik dia melakukan semuanya dengan cara yang betul.
“Lepas ni jangan datang jumpa saya lagi” Fah mengangkat wajah memandang Syakir dan berjalan meninggalkan lelaki itu.
Syakir melepas nafas. Apa yang sedang berlaku sebenarnya?

DILARANG NIKAHI AKU – 79

Beel yang berada di dalam kereta mengerut dahi melihat nama pemanggil. Mengapa Haikal menghubunginya waktu begini? Bukankah biasanya dia punya mesyuarat di pagi hari?
“Siapa call?” Kak Cha yang sedang memandu menyoal melihatkan Beel yang hanya memandang skrin telefon tetapi tidak menjawab panggilan.
“Haikal”.
“Kenapa Cik Beel tak angkat?”
Beel menguntum sengihnya. Kedudukannya didekatkan pada Kak Cha. “Kak Cha rasa kenapa dia call?”
Kak Cha menggeleng. “Mungkin En.Haikal rindu Cik Beel”.
“Merapu!” Beel segera membidas. Baru saja berpisah pagi tadi, takkanlah tidak sampai 24 jam sudah rindu? Melampau!
Kak Cha ketawa kecil. “Jawablah Cik Beel. Tak baik buat suami risau”.
Beel diam seketika sebelum menekan butang hijau. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Awak ok tak?”
“Ok” Beel senyum sendiri.
“Kenapa lambat angkat?”
“Saya.. Tengah bersembang dengan Kak Cha”.
“Pergi mana?”
“Pergi U lah. Mana lagi? Kenapa banyak sangat tanya ni?” Beel akhirnya menjawab dengan soalan kembali. Kak Cha yang mendengar tersenyum sendiri. Geli hati mendengar cara perbualan kedua majikannya.
“Saya risaulah. Awak tu seorang kat sana” Haikal mengomel.
“Siapa yang tinggal kita kat sini?”
Haikal ketawa kecil. “Terubat rindu saya dengar awak merajuk macam ni”.
Beel diam seketika. “Bila masa pula saya merajuk?”
Haikal ketawa lagi. Terhibur benar dia dapat mendengar suara itu. Tidak salahlah tindakannya menghubungi Beel akibat hati yang masih bengkak dengan sikap Suraya sebentar tadi.
“Cakap sikit gelak, cakap sikit gelak. Kenapa mood baik sangat ni?” Beel menyoal sambil mata melihat sekeliling, kelihatannya kereta sudah masuk ke perkarangan universitinya.
“Saya rindu awaklah..” Haikal merengek bagai anak kecil.
Beel ketawa terbahak-bahak yang dibuat-buat. Sedaya upaya cuba menyembunyikan hakikat bahawa hatinya terusik dengan ucapan rindu dari Haikal.
“Saya cakap betul lah. Awak.. Tak rindu saya ke?”
Telinga Beel mendengar namun kepalanya tidak menangkap butir bicara Haikal. Matanya sudah teralih pada wajah dua lelaki yang sedang berkejaran masuk ke dalam bangunan.
“Dengar tak?” Haikal menyoal bila kata-katanya lama tidak bersambut.
“Saya nak masuk kelas ni. Nanti kita sembang lagi” dan Beel langsung menekan butang merah.
Kak Cha menarik brek tangan. Memberhentikan Beel betul-betul di hadapan bangunan kelasnya. Beel menguntum senyum dan mengucapkan terima kasih pada pemandu yang sudah dianggap kakaknya.
Langkah sudah menuju ke kelas. Namun dia masih tidak dapat melupakan apa yang dilihatnya. Dua lelaki tadi bukankah lelaki yang sama di restoran hari itu? Lelaki yang mengusik pelayan restoran tempoh hari?
Sudah pun tiba di kelas, langkahnya teratur menuju ke mejanya. Namun dia masih berfikir, betapalah kecilnya dunia ini!

###############

Dia sebolehnya cuba menyembunyikan mata yang bengkak kerana menangis sedari tadi. Iyalah, isteri mana yang tidak sedih bila diperlakukan suami sebegitu?
Foundation disapu pada bawah mata memastikan tanda ‘panda’nya hilang. Setelah itu, maskara dicapai dan dipilih warna yang paling sesuai untuk dikenakan pada matanya. Kemudian dicalit pula dengan celak menampakkan matanya konon ceria.
Barulah Suraya keluar dari bilik menemui mama yang datang untuk melawatnya. Nafas ditarik sebelum lakonan dimulakan. Dia tidak mahu mama tahu dia sangat berduka tinggal di rumah itu. Dia tidak mahu mama turut bersedih bersamanya.
“Mama” Suraya tersenyum sambil tangan memegang perut yang mula nampak rupanya.
Sakinah bingkas bangun membantu Suraya mengambil tempat di hadapannya. Wajah itu dibelai penuh kasih dan tubuh puteri kesayangan didakap lama. “Su sihat?”
Suraya ketawa kecil. “Mama ada nampak macam tak sihat ke?”
Sakinah mencuit pipi puterinya. “Seronok mama nampak Su bahagia macam ni”.
Suraya menguntum senyum. “Papa tak datang sekali?”
Sakinah mengangguk. “Papa ada meeting dengan klien dari Jepun hari ni. Mungkin tak balik dua tiga hari kut..”
“Papa selalu keluar, balik jarang-jarang. Kadang-kadang sampai tak balik dua tiga hari, mama tak risau?”
Sakinah ketawa. “Kenapa Su tanya mama macam tu? Su rasa papa curang?”
Suraya menggeleng dengan senyuman manisnya. “Su cuma tanya je..”
“Su rasa papa berani ke nak curang dengan mama?”
Suraya mengerutkan dahi tanda tidak memahami maksud kata-kata dari Sakinah. Sakinah ketawa lagi. “Papa sayang mama kan? Kalau betul dia fikir perasaan mama, takkan dia nak curang kan?”
Suraya tersenyum. Automatik tangan memaut bahu mama. Memeluk mama seeratnya. Menyembunyikan air mata yang sudah mula bertakung pada kolam matanya. Dia tidak boleh membiarkan mamanya tahu bagaimana rasa sebenar hidupnya di rumah ini.

#############

‘Cinta..
Umum manusia mencari cinta
Umum manusia memerlukan cinta
Umum manusia menagih-nagih cinta
Umum manusia memperkatakan tentang cinta
Umum manusia tersenyum bila disebut tentang cinta
Tapi..
Apa itu cinta?
Apa erti cinta?
Apa maknanya cinta?
Apa rasanya hidup dengan cinta?
Apa rasanya pula hidup tanpa cinta?
Dan apa cinta yang tertinggi di antara semua cinta?’

Beel mengusap tubuhnya yang tiba-tiba meremang membaca ‘ayat-ayat cinta’ itu. Automatik mulutnya membebel mengeluarkan kata-kata yang menggambarkan perasaannya.
“Ya?”
Beel mengangkat wajah memandang bila sang pembaca buku bercakap dengannya. Nampaknya dia telah membuat kesalahan dengan mengeluarkan suaranya.
Sudahlah membaca kulit belakang buku yang sedang dibaca orang lain. Mengeluarkan pendapat tidak diundang pula.
Namun wajahnya terpaku melihat gadis yang duduk di kerusi sebelahnya di dalam kelas. “Awak?”
Gadis bertudung ungu itu menguntum senyum. “Kita pernah jumpa?”
Beel mengangguk. Mengingati peristiwa di restoran yang juga tempoh hari. Gadis bertudung ungu di sebelahnya kini… gadis yang menjadi pelayan restoran itu. Ya, pelayan restoran yang dibuli.
Tapi Beel teringat bahawa gadis itu tidak melihatnya. Yang muncul sebagai penyelamat bukan dia tetapi Haikal. Sudah tentulah gadis itu tidak mengenalinya.
“Beel” Beel menghulurkan tangan, mahu berjabat.
Respon dari gadis itu agak lambat sedikit. Kelihatan agak teragak-agak mahu menyambut tangan Beel. Kerana tidak sabar, Beel langsung menarik tangan itu dan menjabatnya.
Spontan gadis itu ketawa dengan tindakan Beel. Beel menguntum senyum menampakkan barisan gigi. “Nama awak?”
“Hani Ibtisam”.
Beel mengangguk-angguk. “Nak panggil apa?”
Gadis itu ketawa lagi. “Boleh panggil Hani je..”
Beel mengangguk lagi. Senyum-senyum dan senyum lagi. Senyum yang makin melebar kerana langsung tidak menyangka dia akan bertemu gadis itu. Gadis yang menarik perhatiannya sejak kali pertama bertemu. Nampaknya itu jugalah kawan pertamanya di negeri Pulau Pinang itu.

###############

“Hai!”
Fah membuat muka melihat wajah itu. Dia melajukan langkah agar dapat mengelak dari lelaki itu. Hampir saja dia berlari supaya lelaki itu tidak dapat mengejarnya.
“Fah!!” Syakir berlari mengejar, dia tidak faham mengapa Fah melarikan diri.
Fah melajukan langkah. Syakir yang tidak tahu bagaimana harus menahan Fah akhirnya menarik tangan gadis itu. “Kejap!”
Fah menarik tangannya dari pegangan Syakir. Automatik riak wajah berubah menjadi riak wajah yang tidak pernah Syakir lihat.
Sunyi seketika. Fah menjauhkan diri dari Syakir sedikit demi sedikit. Syakir mendiamkan diri menyedari dia berbuat salah pada Fah.
“Maaf” Syakir mengucap perlahan.
“Awak nak apa?” Fah menyoal perlahan, namun wajah masih memandang bawah. Tangan kanan masih mengusap tangan kiri yang sedikit lenguh kerana ditarik tiba-tiba.
“Kenapa awak lari dari saya?”
“Awak nak apa?”
“Saya rindu, jadi saya datang jumpa awak” Syakir mengucapp perlahan.
Fah mengetap bibir. Dia tidak mahu menemui Syakir lagi. Teringat kebelakangan ini dia kerap bergaduh dengan abangnya kerana Syakir. Safwan merasakan Fah dan Syakir sedang bercinta namun sudah pasti Fah menafikannya kerana itu bukan hakikat. Apalagi melentinglah Safwan, mengungkit itu dan ini.
Kalau betul-lah mereka tidak bercinta, mengapa Safwan selalu menemuinya? Kalaulah memang mereka tidak bercinta, mengapa Safwan ke universitinya semata-mata mahu bertemu Fah? Kalau benarlah mereka tidak bercinta, mengapa keduanya selalu bertemu?
Dia berkali menerangkan kepada abangnya bahawa Syakir menyukainya sebelah pihak. Kalau pun dia menyukai Syakir, dia tidak mungkin bercinta dengannya. Dia sedar dia masih muda dan perlu belajar. Juga, bercinta bukanlah perkara yang perlu dalam hidupnya.
Kata-kata abangnya benar. Jika benar Syakir serius dengannya, lebih baik dia melakukan semuanya dengan cara yang betul.
“Lepas ni jangan datang jumpa saya lagi” Fah mengangkat wajah memandang Syakir dan berjalan meninggalkan lelaki itu.
Syakir melepas nafas. Apa yang sedang berlaku sebenarnya?