DILARANG NIKAHI AKU – 94

Dia terkejut disiku oleh Hani secara tiba-tiba. Mata memandang Hani menyoal apa yang berlaku.
“Tu..” Hani memuncungkan mulutnya.
Beel memandang. Reza melangkah ke arah mereka sambil membawa sekuntum mawar merah bersama sebuah kotak kecil. “Lagi?”
Hani ketawa kecil. “Nak lari?”
Beel menggeleng. Makanan di hadapannya dipandang. “Belum makan pun lagi. Nak lari buat apa?”
Hani ketawa kecil. Kalaulah yang datang adalah Qamar, pasti dia sudah berlari sejauh seribu batu.
“Hai..” Reza menghulurkan kuntuman mawar pada Beel.
Beel memandang sambil menyuap mee goreng ke dalam mulut. Namun keberadaan Reza dibiarkan.
Reza menguntum senyum. “Cantik awak hari ni”.
“Saya tak nak” Beel memandang kotak hadiah yang berada di hadapannya.
Reza senyum sendiri. “Bunga ni untuk awak. Tapi kotak ni.. Untuk Hani, dari Qamar”.
Hani mengerut dahi. Beel mengangkat wajah memandang Reza. “Bunga tu saya tak nak. Kotak tu pun Hani tak nak. Kan Hani?”
Hani mengangguk. Memandang Reza yang berwajah serius. “Boleh tak Reza cakapkan kat Qamar jangan kacau Hani lagi?”
Reza sengih. “Cuba Hani bincang elok-elok dengan Qamar. Reza kesian tengok dia..”
Hani mendiamkan diri. Terus menjamah makanannya. Mustahil seribu kali mustahil dia akan berbincang baik-baik dengan Qamar. Jadi lebih baik dia berdiam saja.
“Dah. Kau boleh pergi. Aku dengan Hani nak makan” Beel memandang.
“Kau tak nak ambil bunga ni dulu?”
“Kau nak tak aku bagi prof?”
Reza membuat muka kelat. Beel senyum sinis. “Aku boleh bagi Prof. Amnah. Mesti dia teruja ada orang bagi bunga”.
“Kau ni..”
“Aku cakap banyak kali kau tak nak faham. Aku tak suka kau” Beel membuat muka selamba.
Reza berlalu pergi namun membiarkan kotak dan bunga itu di atas meja. Dia tahu Beel tidak menyukainya namun dia yakin keikhlasan dan kesungguhannya pasti dapat mencairkan hati gadis itu.
“Kesian dia” Hani memandang Beel, menyatakan rasa simpatinya pada Reza.
Beel ketawa kecil. “Saya pun kesiankan Qamar, tapi awak tak kesiankan dia. Betul tak?”
Hani senyum. Dia memang tidak punya akal untuk mematahkan hujah sahabat seorang ini. Akhirnya, dia dan Beel sama-sama ketawa kecil.

############

Mereka berpandangan melihat motosikal yang terletak kemas di tempat meletak kenderaan. Beel ketawa kecil melihat riak wajah Hani.
“Awak nak jumpa dia ke?”
“Tak naklah!”
“Kalau macam tu… Awak tidur rumah saya je lah. Nak?” Beel menjemput.
Hani melepas nafas. “Boleh ke?”
Beel diam seketika. Haikal sudah pulang minggu lepas. Jadi minggu ini mungkin dia tidak pulang. Mahu bertanya bimbang dia diusik pula. Bukan dia tidak kenal perangai suaminya seorang itu.
Anggukan diberikan buat Hani. Dan Beel tersenyum manis memandang Kak Cha. “Kita ke rumahlah Kak Cha”.

#############

“Jomlah..”
Hani ketawa kecil saat melihat Beel menekan nombor kod rumahnya. Beel memandang wajah Hani dengan tanda tanya. “Kenapa awak gelak ni..?”
“Tak de. Teringin nak tahu sebenarnya awak ni siapa? Awak tak nak cerita apa-apa fasal diri awak kan? Tapi rasanya awak tahu separuh tentang diri saya..”
Beel senyum. Pintu dibuka dan dia bersama Hani melangkah masuk. Beel membuka lampu dikeranakan rumahnya yang gelap.
“Surprise!!”
Beel tercengang melihat Haikal yang memakai t-shirt putih bersama seluar sukan berada di hadapannya. Haikal pula tercengang melihat Beel membawa pulang ‘tetamu’ yang tidak dijangka.
“Abang Haikal?” Hani menegur.
Haikal tersenyum. Kepalanya digaru walau tidak gatal. Mempamerkan rasa janggalnya melihat Hani. Beel ketawa yang dibuat-buat. Langkahnya maju menuju pada Haikal. Melihat Hani sekilas dan menyalami Haikal. “Bila abang sampai?”
“Petang tadi..”
“Abang tak cakap abang nak balik?”
“Ingat nak surprise.. Rupanya..” ayat Haikal mati melihat Hani.
Beel senyum kelat. “Hani tumpang tidur malam ni. Boleh kan?”
Haikal mengangguk. Hani memandang dua ‘beradik’ itu. Ada sesuatu di antara mereka berdua tetapi Hani tidak pasti apakah itu. Juga ayat yang diucapkan Beel, ‘abang tak cakap abang nak balik?’ Mengapa bukan ‘abang tak cakap abang nak datang?’
Beel menarik tangan Hani memasuki bilik Fah sementara Haikal mengambil tempat di ruang menonton televisyen. Beel tersenyum-senyum melihat Hani berbaring pada katil.
“Awak.. Nak makan? Kalau nak, saya masak”.
Hani tersenyum. “Tak pe lah. Saya penat sangat hari ni. Ingat nak tidur je..”
Beel mengangguk. “Awak boleh pakai baju Fah. Nanti saya bagitahu dia..”
Hani menguntum senyum sambil mengangguk. Dan selepas itu matanya gelap tidak melihat apa-apa. Dia telah terlelap tanpa sedar.

###############

Beel melangkah laju menuju ke arah Haikal yang ketawa terbahak-bahak menonton rancangan di televisyen. “Kenapa tak cakap nak balik?”
Haikal menghabiskan tawanya. Tangan Beel ditarik hingga gadis itu terduduk di sebelahnya. “Saya ingatkan nak buat kejutan sayang. Kalau bagitahu, kejutan tak?”
Beel melepas nafas. “Tulah kejutan.. Siapa yang terkejut sekarang?”
“Mana saya tahu awak nak bawa Hani balik…” Haikal menguis lengan Beel seperti anak kecil.
“Awak lapar ke? Kalau lapar saya nak masak”.
Haikal mengangguk dengan senyuman. “Saya simpan perut ni untuk makan masakan sayang.. Saya cuma sarapan je hari ni..”
Beel senyum nipis. “Saya nak mandi, sembahyang.. Lepas tu saya masak. Boleh?”
“Thanks, sayang. Hani mana?”
“Dia tidur. Awak jangan bising-bising tau. Saya takut dia bangun..”
Haikal membuat ‘thumbs-up’. Beel melangkah masuk ke dalam biliknya dan mula membersihkan diri.

##############

Fah memandang pintu bilik yang dibuka abangnya. “Fah” Safwan memanggil.
Fah yang sedang membaca mengangguk. “Kenapa?”
“Nah..” Safwan menghulurkan telefon bimbitnya pada adiknya itu.
Fah mengerut dahi seketika. Skrin telefon bimbit abangnya dipandang. Mesej dari Syakir. Dia memandang Safwan sekilas dan membaca mesej itu.

*Salam, Abang Wan. Aku ada benda nak bagitahu. Aku kena ganti pengurus yang baru kemalangan malam tadi. Jadi, Pak Cik Hazan minta aku duduk China buat masa setahun. Tolong bagitahu Fah. Sampaikan salam dan doa aku untuk dia. Terima kasih.*

Fah tersenyum sambil menghulurkan telefon bimbit Safwan semula. Safwan mengangguk-angguk memandang Fah. “Abang nak bagitahu ni je..”
“Ok”.
Safwan tersenyum dan kembali menutup pintu bilik. Fah memandang pintu yang telah ditutup. Cincin yang tersarung pada jari dipandang. ‘Ya Allah, Kau peliharalah Syakir tak kira di mana dia berada. Bantulah dia di dalam setiap hal dan berikanlah dia kejayaan dalam setiap apa yang dia lakukan..’

##############

Ayam mentah yang sudah sedia dipotong digaul bersama kunyit dan garam. Minyak yang telah panas dipandang dan dia memasukkan ayam mentah tadi.
Langkah diatur ke sinki untuk membasuh tangan. Peti ais dibuka mencari sayuran yang boleh disediakan buat Haikal. Dia senyum sendiri melihat durian crepe yang berada di dalam peti ais.
“Senyum seorang, suka tak?”
Beel mengangkat wajah memandang Haikal yang berada di pintu dapur. “Ada ke durian yang saya tak suka?”
Haikal ketawa. Dia melangkah masuk ke dalam dapur dan menjengah kuali. “Laparnya bau ayam goreng ni..”
Beel senyum manis. Durian crepe dikeluarkan dan dia duduk di atas kerusi kecil yang terdapat di dalamnya. Api dapur diperlahankan bimbang dia terleka dnegan durian crepe.
Haikal duduk di sisi Beel sambil menganga mulutnya. “Nak suap..”
Beel memandang dengan senyum kambingnya. “Mengada!”
“Aaaa..”
Beel menyuap durian crepe ke dalam mulut Haikal. Sedikit krim yang comot pada bibir Haikal dibersihkan. “Makan macam budak kecil..”
Haikal ketawa. “Baiknya sayang saya”. Haikal mengusap kepala Beel dan sebuah ciuman di pipi dihadiahkan buat isterinya itu.
Beel menolak tubuh Haikal perlahan. “Ada Hani, dia nampak nanti..!”
“Biarlah. Tapi awak yang kata dia tidur..” dan Haikal menarik wajah Beel. Menghadiahkan sebuah lagi ciuman di pipinya. Dan mereka sama-sama menguntum senyuman bahagia.

#############

Matanya dibuka perlahan dan dia melihat sekeliling. Oh.. Dia tidur di rumah Beel hari ini. Semuanya gara-gara Qamar yang tidak tahu malu. Tidak bosankah lelaki itu menunggunya di rumah saban hari..?
Hani membuka tudungnya dan masuk ke bilik air. Selesai menyiapkan diri, tudungnya disarung kembali. Terasa dahaga pula. Dia mahu ke dapur untuk meneguk segelas air masak.
Langkah diatur perlahan menuju ke dapur. Dahi berkerut mendengar suara manusia ketawa. Apakah Haikal dan Beel berada di dapur?
Dia melangkah lagi hingga sampai di pintu dapur. Melihat Beel dan Haikal sama-sama duduk di bangku yang terdapat di situ. Hani tersenyum sendiri melihat kemesraan dua ‘beradik’ itu.
Barangkali Beel hanya punya abang di dunia ini. Kerana itulah dia mesra benar dengan Haikal. Baru saja langkah diatur untuk masuk, dia tergamam.
Haikal mencium pipi Beel. Juga gaya Beel yang kelihatannya sangat manja dengan lelaki itu. Dan Haikal mengucup pipi Beel yang sebelah lagi. Juga kata-kata yang jelas kedengaran pada telinganya, ‘Sayang..’
Langkahnya automatik terundur. Apakah hubungan diantara Haikal dan Beel sebenarnya.? Apakah ia benar hubungan adik beradik seperti yang dikatakan Beel? Atau apakah.. abang yang dimaksudkan Beel adalah seorang .. suami?!
Hani tergopoh-gapah berlari anak memasuki biliknya. Membuatkan dia terlanggar fail-fail milik Haikal yang agak berterabur di atas meja. Hani menekup mulutnya. Dan dia terus berlari memasuki bilik Fah.
Pintu ditutup rapat dan dia berdiri di belakang pintu. Hani yakin Beel sudah cukup dewasa untuk membezakan pahala dan dosa. Jadi tidak mungkinlah Haikal merupakan seorang teman lelaki atau kekasih.
Tapi apakah benar ia seperti yang dia sangka? Bahawa Abang Haikal adalah suami Beel? Jika difikirkan seperti tidak logik. Umur mereka baru awal 21 tahun, takkanlah Beel sudah mendirikan rumah tangga pada usia sebegini muda?
Dan jika benar Beel sudah berkahwin, mengapa dia merahsiakan statusnya itu daripada semua orang? Mengapa Beel tidak berterus-terang saja?
Hani buntu.

###############

“Siapa tu?” Beel menjerit mendengar bunyi benda jatuh dari hadapan. Ruang tamu mungkin.
Haikal dipandang. “Awak.. Hani ke?”
Haikal membuat muka. “Saya pergi tengok kejap..”
Beel mengangguk sambil dia mengangkat ayam goreng yang telah masak. Bawang merah dan bawang putih yang telah dipotong dimasukkan ke dalam kuali.
Haikal melangkah keluar dari dapur. Dan melangkah ke bilik Fah. Mengikut keyakinannya, dia yakin bunyi itu terhasil dari larian Hani.
Dia tersenyum melihat fail-fail kerjanya berterabur di atas lantai. Pasti Hani melihat ‘drama’ mereka di dapur tadi. Hani berlari masuk ke bilik kerana tidak menyangka adegan yang bakal dilihat.
Haikal ketawa kecil. Nampaknya isteri kesayangannya akan disoal siasat nanti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s