Monthly Archives: January 2016

DILARANG NIKAHI AKU – 110 (AKHIR)

Dia tersenyum mencapai mug yang berada di dalam almari. Suasana di villa sudah mulai bising dengan kehadiran keluarga terdekat walau majlis belum dimulai.
Dia mahu membuat milo panas buat Fah yang tidak lalu makan sejak semalam. Barangkali terlalu cemas untuk melalui hari bersejarah dalam hidupnya.
“Beel..”
Beel yang baru menuang susu pekat di dalam mug memandang sang pemanggil. Wajah mak longnya muncul di dapur dan dia mengambil tempat pada kerusi yang tersedia.
“Ya mak long?” Beel memandang dengan senyuman.
Sakinah melepas nafas melihat anak saudaranya itu. Beel yang dulunya hanya memakai jeans bersama t-shirt berlengan pendek, kini sudah memakai tudung. Juga blouse dan skirt labuh yang mempamerkan ciri-ciri kewanitaannya. “Mak long nak cakap sikit”.
Beel mengangguk. Dia meninggalkan air milo yang masih belum siap dan mengambil tempat di sisi Sakinah.
Sakinah menarik nafas sedalamnya. “Mak long nak minta maaf”.
Beel mengerut dahi. “Minta maaf? Sebab..?”
Sakinah melepas nafasnya. Tangan anak saudaranya diambil dan diusap penuh kasih. “Waktu arwah Su masih hidup, mak long banyak sakitkan kamu. Sakitkan hati kamu. Mak long tak pernah sayang kamu macam mana kamu sayang mak long. Mak long minta maaf”.
Beel menggeleng melihat mata wanita itu sudah mula berkaca. “Beel ok. Mak long jangan macam ni…”
“Sekarang mak long dah faham kenapa Haikal senang-senang jatuh cinta dengan kamu. Padahal dengan arwah Su dulu..”
“Kak Su tak salah. Mak long pun tak salah. Beel pun tak salah. Dalam hal ni, tak de siapa yang salah. Mak long jangan macam ni…”
Sakinah menggelengkan kepalanya. “Mak long salah. Mak long tak anggap kamu sebagai anak saudara. Tapi mak long anggap macam musuh. Tapi sekarang…” Sakinah menguntum senyum dalam air matanya. Pipi anak kepada adik kandung suaminya itu diusap. “Mak long dah tahu, mak long dah sedar. Beel anak saudara terbaik yang mak long ada..”
Beel hanya tersenyum. Kasihan dia melihat air mata mak longnya. Tapi semuanya sudah pun berlalu. Apa yang berlalu biarkanlah ia berlalu. Beel juga tidak menyimpan sebarang dendam buat ibu saudaranya itu.
“Mak long sayang Beel” Sakinah akhirnya memeluk tubuh itu. Tidak lagi dapat membendung rasa bersalahnya. Betapa dia sedar, selama ini bukanlah anak saudaranya itu terlebih nakal tapi dia yang tidak menjalankan tanggungjawabnya sebagai ibu saudara yang baik..

#########

Dia tersenyum memandang mak andam yang sudah selesai menyoleknya. Kata Beel, wanita pertengahan umur itu diupah Haikal. Merupakan kenalan Haikal juga.
“Cantik Cik Sofwah” puji wanita itu.
“Terima kasih”.
Wanita itu ketawa sendiri. Suka dia melihat seri pengantin yang terpancar dari wajah gadis ini. Pastinya dia teruja untuk bergelar isteri.
“Milo panas dah siap!”
Fah memandang Beel yang melangkah masuk menatang segelas milo panas. Mak andam juga ikut mengukir senyum. “Kalau macam tu, mak cik keluar dulu. Tak nak kacau Puan Beel dengan Cik Sofwah”.
Beel ketawa kecil. “Terima kasih Cik Dilah”.
Dia mengangguk dan melangkah keluar. Meninggalkan Beel dan Fah berdua di bilik itu. “Nah, minum ni”.
Fah menyambut huluran Beel. Namun wajah tidak beriak mencerminkan perasaan gemuruhnya saat ini. Beel ketawa kecil melihat reaksi Fah. “Relaxlah..”
“Senanglah kau cakap. Dah berapa tahun lepas kau kahwin. Kak Putih mana?”
“Dia tengah tolong kat dapur. Dia kata nak naik, tapi kejap lagi kut”.
“Suria?”
“Dengan papanya lah.. Haikal tak bagi aku pegang Suria, dia kata pergi tengok Fah. Takut pengsan sebelum akad nikah” Beel berseloroh.
Fah mencubit paha Beel atas rasa sakit hatinya. “Kau ni!”
Beel ketawa lagi. Dia memaut tangan Fah dan memandang wajah itu. “Tahniah Fah. Tahniah”.
Fah ikut tersenyum melihat senyuman Beel. Namun dahinya berkerut melihat air mata yang jatuh dari wajah sahabat sehidup sematinya itu. “Kenapa kau nangis?”
Beel menarik nafas. “Macam tak percaya. Kau dah nak jadi isteri orang”.
Fah menahan air mata yang sudah bertakung. Bimbang solekannya comot akibat air mata yang tumpah. Kasihan pula pada Cik Dilah jika solekannya comot. Harus menacap juga pastinya memakan masa dan tenaga.
“Pengantin tak cantik kalau menangis” Beel memandang dengan senyuman. Dia perasan akan mata Fah yang sudah mula berair.
“Dah tu kau nangis kenapa?” Fah menjeling, mencapai tisu dan mengesat matanya lembut.
“Aku terharu kut. Yelah, kau dah nak kahwin. So status kita dah sama. Tak macam sebelum ni..” Beel sengih sambil mengesat air matanya.
Fah ketawa kecil. Beel.. Beel… Macam-macam!
“Pengantin jangan nangis. Nanti comot muka kau..”
Fah tersenyum memegang pipi Beel. Keduanya tersenyum dan berpelukan. Sesungguhnya dalam persahabatan, apa yang dia rasakan itulah juga yang kita rasa.

##########

Hanya dengan sekali lafaz, Nur Sofwah binti Hisyam sah bergelar isteri kepada Syakir bin Sya’rani. Beel sentiasa di sisi memaut sahabat baiknya itu. Juga Putih di sebelah kirinya membahu perasaan gementar yang dia rasakan.
Haikal mengatakan Syakir sangat gementar dan cemas semasa akad nikah. Tapi dari pemerhatian Beel, pemuda itu tampak berkeyakinan tinggi. Jadi lafaznya hanya sekali sahaja dan ia sudah sah.
Beel keluar dari bilik melayani tetamu. Fah harus bersiap untuk bersanding pula. Nampaknya tenaga Fah akan dikerah habis-habisan hari ini. Putih juga sudah masuk ke dapur semula, banyak kerja yang harus diselesaikan.
Dia terperanjat kecil bila bahunya dipaut tiba-tiba. Beel memandang tukang peluk yang tersengih-sengih. “Sayang..”
Beel melepas nafas. “Ya.. Suria mana?”
Haikal melentokkan kepala mengenai kepala Beel. “Tidur. Kat bilik..”
“Depan orang ni..” Beel menolak Haikal perlahan jauh darinya.
Haikal ketawa. “Macam mana Fah tadi? Meleleh tak..?”
Beel mengerut dahi. Meleleh? “Menangis ke?”
Haikal mengangkat keningnya. Mengiakan pertanyaan Beel.
“Mestilah nangis. Normal-lah perempuan..”
“Kira awak tak normah lah kan?”
“Ha?”
“Yelah. Fah menangis terharu. Awak menangis sebab kena kahwin paksa..” Haikal menyindir dalam diam. Bibirnya sedari tadi mengukirkan senyum, mengimbau kembali saat mereka bernikah dahulu.
Beel menjeling. Lengan Haikal dicubit kuat. Membuatkan suaminya itu mengaduh perlahan. Beel mencebik bila Haikal sibuk membuat muka. Matanya tiba-tiba menangkap susuk tubuh yang terasa bagai dikenali.
“Hani?”
Yang dipanggil menoleh. “Beel!”
“Hani…” Beel maju ke arah Hani yang hanya tidak jauh dari mereka. Mereka berpelukan buat beberapa ketika, melepaskan rindu kerana sudah lama tidak bertemu.
Memeluk Hani erat membuatkan Beel terasa ada sesuatu yang lain pada teman baiknya itu. Dahinya berkerut melihat wajah Hani yang agak tembam dari dulu. Apakah kerana mereka sudah lama tidak bertemu membuatkan dia terasa lain?
“Abang Haikal”.
“Assalamualaikum Hani. Lama tak jumpa kan?” Haikal memandang Hani yang ayu mengenakan tudung bawal jingga bersama blouse labuh.
“Lama tak jumpa. Awak apa khabar?” Pandangan Hani teralih pada Beel yang memandangnya sedari tadi.
“Baik. Macam mana awak boleh ada kat sini? Datang dari Penang?”
Hani tersenyum menampakkan barisan giginya. Dia mengangguk. “Kenduri Fah, mestilah saya datang..”
Beel mengerut dahi. Dia menarik tangan Hani dan memusingkan tubuh temannya itu. Ada kelainan.
Hani mengerut dahi. “Kenapa?”
Beel mengecilkan matanya. Lantas tangannya laju menyentuh perut Hani. Ya, dia tahu! Perutnya ‘buncit’ dari kebiasaan. Juga tegang seakan-akan.. “Awak mengandung ke?”
Hani ketawa kecil. Memandang Haikal yang membuat muka terkejut. Memandang Beel yang menayangkan wajah syak wasangkanya. “Ya”.
“Hani mengandung?” Haikal menyoal, bagai tidak percaya dengan kenyataan yang diberikan Hani.
Hani mengangguk dengan senyuman. “Hani mengandung. Dah masuk tiga bulan”.
“Tak aci! Kenapa tak bagitahu?” Beel menjerit separuh suaranya.
Haikal tersenyum. “Depan orang sayang..” dia mengingatkan.
Beel sengih. “Bila kahwin?”.
“Nak masuk lapan bulan dah”.
Beel mencebik bibirnya. “Tak aci..” Dia mula merengek bagai anak kecil. Rasa tidak percaya sahaja. Rupanya Hani telah berkahwin di luar pengetahuannya.
“Ni kan awak dah tahu. Marah ke?”
Beel mencebik. Mahunya tak marah? Kawan berkahwin tetapi kita tidak tahu. Tup tup sudah hamil. Siapalah yang tidak marah? Tapi bukannya kemarahannya dapat membantu apa-apa.. Bibirnya dimuncungkan sebagai tanda berkecil hati.
“Datang dengan suami lah ni?” Haikal menyoal melihat Beel masih belum hilang rajuknya.
Hani mengangguk. Beel membulatkan mata. “Mana? Siapa?”
Hani senyum nipis. Tangan menunjuk pada seorang lelaki yang membelakangi mereka. Sedang berbual dengan beberapa kenalan Syakir. “Dia kenal pengantin lelaki, pernah kerja sama-sama”.
Beel mengerut dahi. Siapa? Apakah dia mengenalinya atau tidak? Siapa agaknya lelaki bertuah itu? Yang menjadi suami Hani juga ayah pada bayi yang dikandung Hani?
“Abang..” Hani memanggil. Dia mendekati lelaki itu.
Senyuman yang terpancar dari wajah lelaku itu membuatkan Haikal dan Beel berpandangan. “Qamar?”
Hani ketawa kecil. Dia mengangguk. Qamar mengikutinya menuju pada Haikal dan Beel. “Kenalkan.. Suami saya, Qamar”.
“Assalamualaikum, Abang Haikal..” Qamar tersenyum sambil tangannya berjabat dengan Haikal.
“Waalaikumussalam. Panjang umur” Haikal menguntum senyum separuh memerli.
Qamar tersenyum. “Apa cerita Beel?”
“Macam mana kau orang…” Beel membuat muka tidak puas hati. Bencinya bila dia sebagai teman baik tidak tahu apa-apa!
Hani ketawa kecil mendengar kata-kata Beel. Nada yang jelas menggambarkan dia sedang berkecil hati. “Dah jodoh kan..” Hani mencapai tangan Beel sebagai tanda memujuk.
“Bila kau balik?” Beel memandang Qamar.
“Kita orang dah kahwin lapan bulan. Aku dah balik kira-kira setahun” Qamar sengih.
“Tak cakap apa-apa pun..”
Haikal memaut bahu Beel. Bimbang isterinya itu terlalu ikutkan emosi. “Dah jodoh dia orang kan..”
“Bukan nak cerita dengan saya apa-apa. Sampai hati…” Beel memuncungkan bibir. “Tapi… Apa-apa pun, tahniah Qamar. Dapat juga Hani akhirnya..”
Hani tersenyum dan melentokkan kepala pada Qamar yang memaut bahunya. Beel mencebik. Pegangan Hani dilepaskan. Menyampah pula dia melihat pasangan itu.
“Kau pun sama. Rahsia-rahsia je dengan aku. Rupanya suami isteri, cakap adik-beradik..” Qamar memulangkan paku buah keras.
Haikal ketawa. “Kiranya Qamar dah tahu..”
“Mahunya tak tahu Abang Haikal. Reza separuh mati bagitahu. Kecewa betul dia.. Tapi nak buat macam mana kan? Saya sendiri tak sangka yang Beel kesayangan dia ni dah ada suami. Lagilah Reza..”
Beel terdiam. Sementara Haikal mengukir senyum. Beel memandang Hani yang turut memandangnya. Keduanya sedikit janggal dengan topik yang dibuka lelaki berdua itu.
“Reza apa khabar?” Haikal menyoal lagi. Beel memandang dengan kerutan dahinya. Apakah suaminya itu sengaja mahu menyoal atau benar-benar ingin tahu khabar lelaki itu..?
Haikal menguatkan pautannya pada bahu Beel. Tidak mahu isteri kesayangannya tersalah sangka. Dia bukan mahu mengusik isterinya tapi dia benar-benar mahu tahu khabar Reza.
Hani dan Qamar berpandangan. Qamar melepas nafas. Kepala digeleng-geleng. “Masih harapkan isteri Abang Haikal?”
“Apa?” Beel menyoal, serentak dengan Haikal.
“Saya tak tipu. Memang Beel orang pertama yang Reza suka, orang pertama yang Reza cinta. Sampai sekarang dia tak nak balik Malaysia, takut terjumpa Beel dengan Abang Haikal. Saya dah suruh dia lupakan Beel, lepaskan Beel dan dia pun dah cuba.. Tapi…” kata-kata Qamar terhenti.
“Aku tak de niat nak…” Beel mengucap perlahan.
“Bukan salah kau. Soal macam ni, kita pun tak boleh nak paksa-paksa..” Qamar cuba menenangkan hati kawan baik isterinya itu.
“Awak tak salah..” Hani mengusap tangan Beel yang baru dicapai. Kasihan pula dia melihat wajah Beel yang menggambarkan rasa bersalahnya.
“Tak pe. Nanti masa yang akan sembuhkan hati Reza. Sayang jangan risau..” Haikal memandang Beel.
Beel mengukirkan senyum tawar. Kalaulah dia tahu semuanya akan jadi begini, sudah pasti dia tidak berahsia dengan sesiapa tentang statusnya dari dulu. Menyesal dia kerana tidak mahu menuruti kata-kata Haikal.
Tapi semuanya hanya kalau semata. Apa yang telah berlaku tidak dapat diulang semula. Bukankah masa yang telah berlalu tidak akan kembali semula? Kerana itulah orang berkata, apa yang sudah berlaku biarkanlah ianya berlalu, dan apa yang akan mendatang hadapilah ia dengan cemerlang.

###########

Suasana di pantai sangat tenang ketika itu. Safwan tersenyum sendiri sambil tangannya laju mencapai cucur udang yang digoreng Fah tadi. Bersila di atas tikar sambil menikmati angin pantai adalah perkara yang sudah lama tidak dia lakukan.
Fah tersenyum melihat abangnya yang duduk sendirian di atas tikar. Dia dapat lihat apa yang dipandang abangnya. Pasti abangnya memandang ke hadapan. Memandang Beel, Haikal dan Suria yang sedang bermain air pantai bersama.
“Kenapa ni?” Syakir di sisinya memandang. Sudah dua bulan mereka bergelar suami isteri, dia benar-benar gembira memperisterikan gadis itu.
“Taklah. Syakir tengoklah abang tu..”
Syakir memandang pada Safwan yang ditunjuk Fah. Ya, dia melihat perkara yang sama. Safwan memandang Beel, dan masih memandang Beel. Dia tahu abang iparnya itu masih lagi punya perasaan terhadap Beel. Dia lelaki, pastilah dia memahami isi hati lelaki itu.
“Fah risau ke?” Syakir menguatkan pegangan tangannya dengan Fah.
Fah menggeleng. “Nak cakap risau pun tak berapa betul. Fah kesian dengan abang, dia masih sayangkan Beel. Terang-terangan Beel tu dah bahagia dengan Abang Haikal..”
Syakir tersenyum. Kali ini tangan kanannya memaut bahu Fah manakala tangan kirinya erat menggenggam jari-jemari isterinya itu. “Fah jangan macam ni. Lama-lama nanti, Abang Wan akan jumpa orang yang sesuai jadi pengganti Beel dalam hati dia. Cuma masa je…”
Fah tersenyum. Kepalanya dilentokkan pada bahu Syakir. “Terima kasih Syakir…”
“Sama-sama kasih..” Syakir mencuit hidung Fah perlahan. Dan mereka berjalan menyisir pantai. Melangkah bersama menuju ke arah Safwan.

###########

Beel ketawa melihat Haikal terminum air masin akibat tolakan Suria. Boleh tahan ‘ganas’ juga anak gadisnya seorang itu. Apakah dia mewarisi genetik Beel yang agak ‘liar’ suatu ketika dahulu?
“Sayang gelakkan saya?” Haikal mengerut dahi. Sakit hatinya melihat isterinya ketawakannya.
Beel memasang langkah mahu melarikan diri dari Haikal. Tahu sangat dia bakal dikejar suaminya. Tangan Suria ditarik dan dia berlari bersama anaknya itu. “Lari Suria. Papa nak kejar tu..”
“Lari!” Suria berlari sambil ketawa besar. Comel sungguh bila kanak-kanak itu ketawa sepuasnya.
Haikal tersenyum. Tidak jadi dia mengejar isteri dan anaknya itu. Tangannya dilipat sambil dia berdiri melihat isteri dan anaknya bermain bersama. Isterinya, Nabilah Anisah juga anaknya Suria Annisa’.
Keduanya merupakan insan kesayangannya di muka bumi ini. Jika dilihat kisahnya bersama Beel dari dahulu, dia sendiri tidak sangka semuanya akan jadi begini. Tapi takdir Tuhan itu merupakan satu misteri. Yang jelas, semua yang berlaku pasti ada hikmah juga sebab-musababnya.
Apa yang Haikal harapkan kebahagiaan juga kegembiraan ini akan kekal buat selamanya. Sungguh dia adalah suami terbahagia ketika ini. Langkah kaki dipasang untuk mengejar anak-beranak itu.
“Sayang, saya kejar ni…!”

 

*TAMAT*

DILARANG NIKAHI AKU – 109

“Cantik tak mama?”
“Cantiknya.. Pandai anak mama..” Beel ikut meniarap di sisi Suria. Memerhatikan anak gadisnya itu mewarnai buku latihannya. Menyiapkan kerja sekolah yang diberikan Cikgu Farah.
Tumpuannya teralih bila melihat Haikal berlari-lari ke arahnya sambil tangan menunjuk-nunjuk telefon bimbit yang dipegang. Beel bangun berdiri menyambut Haikal yang termengah. “Kenapa ni?”
Haikal menarik nafas sedalamnya. Dia duduk di sisi Suria dan Beel menurutinya. Telefon bimbit di tangan dihulurkan pada Beel.
Beel mengerut dahi. Apa yang mahu dia lakukan dengan telefon bimbit Haikal? Untuk apa perlunya dia menyambut huluran itu?
“Mama” Haikal mengucap perlahan.
Beel membulatkan mata. Dia yang awalnya berada di sisi Haikal langsung berpindah ke sisi Suria. Membuatkan Suria berada di antara mereka. Kepala digeleng-geleng tanda tidak mahu berbual dengan ibu mertuanya.
“Kenapa?” Haikal menyoal separuh berbisik. Pasti mama yang masih belum meletakkan panggilan naik hairan. Kata mama, dia tidak tahu meletak panggilan kerana dia tahu jika panggilannya diletak dia harus menunggu lama. Katanya, Haikal bukan boleh dipercayai.
Beel mula membuat muka mencari simpati. “Seganlah.. Hari tu dah lah buat perangai isteri tak semenggah..”
“Kesian mama ni. Nah..” Haikal bertegas.
Beel memuncungkan bibir namun telefon bimbit itu diambil juga. Diletakkan pada telinga dan ucapan salam disampaikan. “Assalamualaikum mama…”
“Waalaikumussalam. Is that Beel?”
“Ya. Beel ni..”
“Alhamdulillah. Beel dah ok dengan Haikal?”
Beel diam. Memandang Haikal yang sudah mula melayani Suria. Dia tahu sengaja suaminya itu melayani Suria agar dapat mengelak darinya.
“Beel.. Are you still there?” Humaira’ bersuara. Hairan bila menantu kesayangannya lama berdiam.
“Ada lagi. Dah ok. Kita orang dah ok..”
“Baguslah.. Mama risau Haikal tak pandai jaga isteri. Mana mama nak cari menantu baik macam Beel…”
Beel ketawa kecil mendengar cara percakapan mamanya yang masih sama. Tetap tidak berubah. Walau sudah bertahun berlalu, cara percakapannya tetap juga dapat memberitahu bahawa dia bukannya orang Melayu. Bahasa Melayunya agak pelat bercampur dengan ‘sleng’ bahasa lain.
“Beel jangan merajuk dengan Haikal dah tau.. Mama nak minta maaf siap-siap kalau Haikal ada buat Beel marah lagi..”
“Ya mama. Beel dengan Haikal dah ok. Haikal dah baik dengan Beel. Dia takkan buat buat Beel marahlah..”
“Ya? Betul?”
“Betul mama..” Beel bersungguh meyakinkan Humaira’. “Beel yang patutnya minta maaf. Tak jadi isteri yang baik. Tak jadi menantu yang baik. Beel minta maaf mama..”
“Kan mama dah cakap. Mana mama nak cari menantu baik macam Beel ni?”
“Mama..” Beel bersuara separuh memujuk. “Jangan macam ni. Beel bukannya baik sangat..”
Humaira’ ketawa. Sukanya dia mendengar kata-kata menantunya. “Mama sayang Beel. Papa pun sayang Beel. Haikal lagi sayang Beel. Mama minta maaf kalau-kalau keluarga ni tak sempurna untuk Beel. Tak sebaik keluarga yang Beel pernah ada”.
“Mama…” Beel mula mengalirkan air mata. Tersentuh hatinya mendengar ucapan Humaira’. Bersyukurnya dia dikurniakan ibu mertua sebaik Humaira’. Tidak seperti lambakan drama melayu yang mengisahkan perang menantu dan mertua.
Haikal memandang isteri kesayangannya. Suria yang sudah selesai menyiapkan kerja sekolahnya sudah pun tertidur di ribaan Haikal. Haikal mengangkat Suria dan meletakkannya di atas sofa. Lalu dia duduk di sisi isterinya.
“Mama cakap betul. Mama nak pergi Malaysia ni. Tapi banyak sangat hal. Papa pun tak de kat sini. Dia ada kerja kat China, mungkin lagi seminggu baru balik..”
Beel tersenyum bila Haikal menyeka lembut air matanya. Haikal ikut tersenyum melihat senyuman Beel. Tubuh isteri dipaut dan kepala Beel ditarik agar terlentok pada dadanya.
“Kalau mama nak datang, mama bagitahulah. Boleh Beel masakkan masakan istimewa untuk mama..”
Haikal tersenyum mendengar kata-kata Beel. Tangan isterinya itu diambil dan dia mula bermain dengannya. Jemari isterinya dicuit dan dilambung perlahan. Dia ketawa sendiri melihat betapa lamanya Beel berbual dengan mamanya.
Haikal senyum sendiri lagi. Dia merasakan dialah lelaki terbahagia di dunia ketika ini. Punya sebuah keluarga sempurna yang sudah pastinya merupakan impian bagi semua lelaki.

####

Beel tersenyum melihat sampel kad undangan yang diberikan Syakir pada Haikal. “Cantik kad ni. Abang Syakir dah tunjuk kat Fah ke?”
Syakir tersenyum melihat Beel yang baru mengambil tempat di sisi Haikal. Dia ketawa kecil melihat Haikal memaut bahu Beel. Suka benar temannya itu bila isterinya pulang ke pangkuan. “Dah hantar emel kat dia. Dia kata ok”.
“Emel?” Beel menyoal.
Syakir mengangguk. “Fah kenal Abang Wan kan? Dia kata kena kurangkan jumpa, lepas tu jangan call dan jangan mesej. Jadi emel je lah..”
Haikal ketawa mendengar kata-kata Syakir. “Tak pe lah Kir. Yang nak dijaga pun kehormatan bakal isteri kau juga..”
Beel tersenyum memandang Haikal dan Syakir. “Untung Abang Syakir dapat Fah. Beel boleh jamin yang Fah akan jadi isteri terbaik. Bahkan lebih baik dari isteri Haikal ni…”
Syakir ketawa terbahak-bahak. Dia tiba-tiba teringat tempoh awal perkahwinan dua manusia di hadapannya kini. Waktu itu, dia cuma berfikir sampai masanya pasti mereka akan bercerai. Langsung tidak terfikir mereka akan bahagia seperti sekarang.
Iyalah. Siapa yang boleh lupa omelan Haikal saban hari? Bagaimana Beel membuat drama lari dari rumah berkali-kali? Bagaimana hari perkahwinan yang sepatutnya indah menjadi mimpi ngeri?
Haikal dan Beel berpandangan bila Syakir masih tidak berhenti ketawa. “Abang Syakir kenapa?” Beel membuka suara.
Syakir memandang. Dia diam. Nampaknya tersalah masa pula. “Tak delah. Teringat masa kau orang awal-awal kahwin dulu. Pejam celik, pejam celik nak masuk 6 tahun dah kan?”
Beel mencebik. Tahu sangat dia bahawa Syakir pasti ingatkan perangai kanak-kanaknya dulu. Tapi itu sewaktu dia masih belum matang dan dewasa seperti sekarang. Tak hairanlah macam-macam perangai dan ragamnya.
Haikal memandang Beel. “Kelakar kan? Dah nak masuk 6 tahun rupanya, rasa macam baru semalam sayang langgar saya kat airport, sayang simbah air cuci kereta kat saya.. Dah lama rupanya..”
Syakir ketawa. Beel mencubit Haikal sekuatnya. “Tak payah nak teringat macam Abang Syakir ye.. Menyampah”.
Haikal ketawa lagi. Beel dipeluk erat membuatkan isterinya itu meronta minta dilepaskan. Dan Syakir ketawa. Dia bahagia melihat Haikal bahagia. Dan dia pasti Fah bahagia melihat Beel bahagia.
Jadi, sekarang adalah masa untuk dia dan Fah mengecapi kebahagiaan mereka pula.

##########

Melihatkan bakal pengantin perempuan sudah selesai bersiap, pembantu butik bertudung kuning itu menarik langsir yang memisahkan ruang persalinan dan ruang tetamu.
“Cantiknya!”
Fah membuat muka kelat memandang Beel. Dia akui memang baju yang dicuba itu cantik tapi..
“Kenapa ni?” Beel menyoal melihat Fah seperti tidak selesa.
Fah membuat muka. “Tak selesalah. Ketat..”
Beel mengangguk. Dia ketawa kecil. “Nampak biasa je.. Kan?” Beel kemudian menyoal pembantu butik yang melayani mereka.
Pembantu butik mengangguk. “Cik Sofwah nampak cantik”.
Fah memandang cermin di hadapannya. Memang nampak biasa-biasa saja. Tapi tubuh badannya terasa tidak selesa. Dia merasakan baju pengantin itu terlalu kecil buatnya.
Beel tersenyum. “Oklah. Adik, berapa baju yang Abang Syakir sediakan untuk Fah?”.
“Ada 10 helai puan”.
Beel dan Fah saling berpandangan. Mata keduanya membulat. “10 helai?” Keduanya serentak bersuara.
Gadis bertubuh kecil itu mengangguk. Beel mengangguk memahami. “Kalau macam tu, adik bawa semua baju ke sini. Fah ni cerewet sikit..”
Pembantu butik mengangguk lagi. Fah mencuit Beel perlahan. Beel memandang pembantu butik yang masih menanti. “10 helai tu 10 helai kan? Bukan 10 pasang?”
“Bukan puan. 10 helai yang Encik Syakir sediakan tu semuanya sesuai dengan baju Encik Syakir. Jadi baju mana yang Cik Sofwah pilih, semuanya sesuai dengan baju Encik Syakir”.
Beel ketawa kecil. Memandang Fah yang sudah menunduk. Pasti sahabatnya itu malu dengan kenyataan yang diberikan pembantu butik. “Oklah. Adik boleh ambil baju-baju tu..”
Pembantu butik itu mengangguk dan berlalu. Beel menarik Fah agar bersamanya duduk di atas sofa tersedia. “Banyak kan?”
Fah senyum kecil. 10 helai baju yang diberitahu pembantu butik itu sudah cukup untuk membuatkan dia tahu betapa Syakir bersungguh dengan perkahwinan ini.
“Untung kau dapat buat majlis meriah-meriah”.
“Kenapa ni?” Fah menyoal bila melihat Beel melentokkan kepala pada sofa.
“Teringat macam mana aku kahwin dengan Abang Haikal” Beel bersuara perlahan.
Fah memandang wajah sahabatnya itu. “Kau ok tak ni?”
“Aku rasa mesti papa yang sponsor majlis kau ni kan?” Beel mengubah topik.
Fah tersenyum. “Ya kut”.
“Sebab kau kata mak ayah Abang Syakir orang biasa-biasa. Tapi aku tengok preparation Abang Syakir ni beria betul”.
“Abang Syakir pun berduit juga kan. Tapi aku pun rasa yang uncle sponsor” Fah menyokong pendapat Beel. Syakir tidak pula memberitahu dari mana datangnya duit sebanyaknya untuk persiapan majlis mereka.
“Kan? Tapi tak mustahil. Sebab papa dah anggap Abang Syakir macam anak dia sendiri. Lagi pun bakal isteri Abang Syakir ni best friend forever aku! Tapi takkanlah Abang Syakir tak bagitahu kau apa-apa?”
Fah menggeleng. Dia tersenyum melihat tiga orang pembantu butik beriringan membawakan 9 helai baju lainnya. Memang benar Syakir tidak memaklumkan apa-apa padanya.
‘Awak tak payah risau, tak payah buat apa-apa. Cuma tunggu masa untuk jadi isteri saya yang sah’. Fah senyum sendiri mengingat ayat itu.

#########

“Apa opah cakap?”
“Fah nikah, buat kenduri kat villa boleh?”
Mata Fah membulat. Mata Beel juga membulat. “Buat kat villa?” Keduanya menyoal serentak.
Puan Sri Normah ketawa kecil melihat reaksi kedua ‘cucu’nya itu. Anggukan diberikan dalam tawanya.
Fah memandang Beel dan Beel memandang Fah. Beel menarik nafas sedalamnya. “Memang Abang Syakir belum jumpa tempat kan?”
Fah mengangguk. “Tapi tak susahkan opah ke?” Matanya memandang raut wajah wanita tua itu.
Puan Sri Normah ketawa lagi. “Susah apanya? Fah dah macam cucu opah sendiri. Lagipun villa ni besar, boleh jemput ramai. Tak payah susah-susah sewa dewan. Kan?”
Fah mengangguk mengakui kata-kata Puan Sri Normah. “Tapi Fah rasa..”
Beel langsung memaut tangan sahabatnya itu. “Aku rasa bagus juga cadangan opah tu. Mesti opah sunyi kan? Sebab tulah opah suruh buat kat sini”.
Puan Sri Normah tersenyum. Iyalah, villa sebesar ini hanya ada dia, Zamri dan Sakinah, Pak Lan juga Mak Jah, dan Irah serta Putih. Berapa kerat sangatlah yang ada. Sekali sekala ia meriah dengan majlis-majlis apa salahnya?
“Kalau macam tu nanti Beel cakap dengan Abang Syakir. Rasanya dia ok je…”
Fah tersenyum, begitu juga Beel. Nampaknya opah memang menginginkan majlis diadakan di villa. Pada Beel yang tidak sabar menanti status Fah berubah, dia terima saja cadangan opah itu.
Dan pada Fah yang bakal memegang status isteri tidak lama lagi, dia hanya berharap agar semuanya berjalan lancar selancar-lancarnya.

##########

Mata yang masih belum pejam membuatkan telinganya laju menangkap bunyi ketukan pintu. Seluruh anggotanya lantas bergerak membuatkan tubuhnya berlari anak membuka pintu bilik.
“Tak tidur lagi?”
Dia menggeleng. Memandang abang yang berdiri tegak bagai pengawal keselamatan. Rambutnya yang kusut masai dikemaskan dengan sanggul siput yang menjadi kebiasaannya.
“Boleh abang masuk?”
Anggukan diberikan. Fah kembali masuk ke dalam bilik dan Safwan mengikut. Pintu bilik dibiarkan terbuka luas. “Kenapa belum tidur?”
Fah senyum. “Tak boleh tidurlah, abang…”
“Excited? Nervous?”
Fah senyum lagi. Keduanya juga benar. Mana tidaknya, esok adalah hari pernikahannya. Esok adalah hari dia bergelar isteri. Esok adalah hari dia menjadi isteri kepada lelaki bernama Syakir bin Sya’rani.
Safwan memandang wajah adiknya. “Dah nak jadi isteri orang kan adik abang seorang ni?”
Fah senyum nipis. “Fah takut..”
Safwan mengangguk. “Biasalah tu. Nak masuk alam baru, jumpa orang baru, masuk kehidupan baru. Kalau ibu ayah masih hidup, mesti dia orang paling gembira hari ni…”
Diam. Sunyi sepi. Suasana kosong bila kedua beradik itu sama-sama mengingati ibu ayah mereka. Air mata Fah menitis tiba-tiba. “Abang rindu ibu ayah ke?”
“Fah tak rindu? Mesti Fah nak ayah yang jadi wali kan?” Safwan menyoal melihat air mata Fah yang mengalir.
Fah mengangguk. “Tapi ayah tak de. Fah lagi nak abang daripada tak de wali..”
Safwan memaut kepala adiknya. Memeluk erat agar sedihnya hilang. Dia tahu Fah terasa kekurangan kasih dari mereka yang bergelar ibu bapa. Tapi percayalah, dia sudah cuba yang terbaik untuk membesarkan dan menjaga adik kesayangannya itu.
“Abang seronok bila Syakir serius dengan Fah. Tak main-main macam yang abang fikir. Menunjukkan abang berjaya tunaikan tanggungjawab abang dengan baik. Jalankan amanah yang arwah ayah dengan arwah ibu tinggalkan untuk abang..” Safwan bersuara sambil mengusap lembut kepala Fah.
“Terima kasih sebab jaga Fah selama ni..”
Safwan ketawa. “Terima kasih? Kan abang ni abang Fah. Memanglah tanggungjawab abang untuk jaga adik abang ni. Bila Fah dah kahwin, tak bermaksud tanggungjawab abang dah selesai. Dia cuma dah ringan sebab dah terbahagi dua antara abang dengan Syakir. Tapi Fah tetap bawah tanggungjawab abang”.
Fah mengangkat wajah memandang abangnya. “Maknanya Fah ada dua guardian la kan?”
“Pandai” Safwan mencuit hidung adik manjanya itu.
“Abang, terima kasih sebab jadi abang Fah”.
“Fah pun, terima kasih sebab jadi adik abang..”

DILARANG NIKAHI AKU – 108

Langsir rumahnya diselak sedikit setelah membaca mesej yang dihantar abangnya. Senyum manisnya terkuntum bila melihat gerangan yang berada di luar rumah.
Beel memandang Fah yang tersenyum-senyum. “Amboi! Seronoklah orang tu, tunang dia datang! Sampai ke telinga senyumnya..!”
Beel dicubit akibat usikannya. Fah memandang dengan wajah segan. Memanglah dia tersenyum, tapi tidaklah sampai ke telinga. Kenyataan Beel melampau!
“Suria tahu siapa datang?” Beel menyoal puterinya di sisi.
Suria menggelengkan kepala. “Tak tahu mama”.
“Tak tahu sudah. Jom kita tengok kartun. Biar je mak su kamu seorang ni..” Beel ketawa kecil sambil memimpin Suria menuju ke sofa.
Fah memandang sekilas. Dan dia berlari anak mengambil tudungnya yang terletak kemas di bawah tangga. Nafas ditarik sebelum pintu rumahnya dibuka. Memperlihatkan Syakir yang sedang menghadiahkan senyuman rindu buatnya.
Langkah diambil mendekati lelaki itu. “Assalamualaikum”.
Syakir tersenyum lebar. Menatap sepuasnya wajah milik tunangnya itu. Melepaskan rindu yang tertanggung bertahun lamanya. “Waalaikumussalam..”
Fah menganggukkan kepalanya. Dia tahu Syakir sudah pulang. Dia boleh lihat Syakir ada di hadapannya kini. Dia dapat bercakap dan berbual dengan Syakir saat ini.
“Saya dari airport. Terus datang sini, jumpa awak dulu”.
Fah tersenyum mendengar kenyataan yang diberitahu Syakir. Anggukan diberikan buat tunangannya itu.
“Abang Wan dah bagitahu awak yang saya nak datang?”
Fah mengangguk.
“Abang Wan kasi izin. Sebab dia kata ada Beel sekali…?” Syakir memberitahu sekaligus menyoal meminta kesahihan, apakah benar isteri teman baiknya itu ada di rumah Fah?
Fah mengangguk lagi. “Awak mesti tahu yang Beel tengah marah dengan Abang Haikal. Dah tak larat Fah nak pujuk, degil betul dia tu”.
Syakir ketawa bila Fah mula bercerita. Iyalah sedari tadi hanya jawapan pendek yang diberikan. Dia kembali mengingat semua mesej dari Haikal sepanjang dia di sana. Semuanya menceritakan tentang Beel. Adalah juga yang mereka berbincang soal kerja dan syarikat, tapi yang banyaknya Haikal mengadu hari ini bertemu Beel bagaimana. Beel merajuk. Beel marah. Nampaknya tahan lama juga rajuk Beel.
“Opah pun ada datang pujuk. Tapi tak de kesan. Macam sia-sia je opah datang”.
“Ya? Opah pun datang?”
Fah mengangguk lagi. Syakir juga senyum. Biar benar Beel ini. Sudah opah yang memujuk, namun hatinya masih lagi keras? “Marah betul Beel tu..”
“Manalah tak marah. Kak Su je lah kakak yang dia ada. Seorang tulah kakak, adik, sepupu-sepapat dia.”.
“Kesian Haikal”.
“Kesian Abang Haikal” Fah mengulang ayat Syakir semula. “Dia seorang je yang kena. Kita semua rahsiakan hal ni. Abang Haikal juga yang kena. Beel pun satu, bukan nak makan saman. Suruh marah orang lain tak nak, Abang Haikal juga dimarahnya” Fah mula membebel dalam diam.
Syakir senyum. Memanglah jelas terserlah Fah sangat menyayangi Beel. Jika tidak takkanlah sebut tentang Beel langsung panjang ceritanya.
Suasana sunyi bila Fah diam. Syakir juga diam. Keduanya membisu buat sementara. Sudah lama tidak bertemu membuatkan suasana bertambah janggal.
“Saya minta maaf”.
Fah mengangkat wajah. Mengerutkan dahi. “Kenapa awak minta maaf?”
“Sebab semuanya tak sama dengan apa yang kita rancang”.
“Kan manusia tu cuma merancang. Bukan kita yang menentukan”.
Syakir mengangguk. Membenarkan kata-kata Fah. “Mula-mula setahun, lepas tu dua tahun. Sedar-sedar nak masuk tiga tahun saya kat sana”.
“Saya faham. Kerja kan?”
“Awak.. Awak.. Awak belum berubah hati kan? Tak berubah hati kan?”
“Alhamdulillah tak”.
Syakir mengangguk dengan senyum lebarnya. Wajah itu dipandang penuh kasih. Wajah wanita kesayangannya. Yang satu ketika dulu merupakan pujaan hatinya, kini tunangannya dan insya-Allah akan menjadi isterinya.
Fah tertunduk malu dengan jawapan yang diberikan. Dia mengomel sendirian dengan jawapan tadi. Apalah yang dia jawab? Malunya..!
“Saya nak balik Perlis lepas ni” Syakir memaklumkan.
“Jumpa mak ayah?” Fah menyoal namun tak lama menunduk kembali. Siapa lagi yang ada di utara kalau bukan mak ayah Syakir? Terasa bodohnya soalan yang dia berikan!
“Jumpa mak ayah. Saya akan uruskan semuanya cepat-cepat. Awak tak payah risau, tak payah buat apa-apa. Cuma tunggu masa untuk jadi isteri saya yang sah”.

#####

Dia melepaskan keluhan kecil bila melihat makanan yang terhidang di atas meja. Mee goreng kesukaan Beel. Jus durian yang juga kesukaan Beel. Turut bersama adalah durian crepe yang juga pencuci mulut kesayangan isterinya itu.
Mengapalah makanan ini yang dihidangkan Nia? Tidakkan dia tahu ia akan membuatkan dia makin serabut dan makin merindukan isterinya seorang itu?
Haikal menggeleng-geleng kecil bila teringat itu adalah ‘arahan’nya. Siapa juga yang mengamuk sakan bila makanan lain yang dihidangkan di atas meja ini? Siapa juga yang menjadikan Pak Abu tempat melepaskan marah bila durian yang dicari tidak ditemui?
Nia keluar dari dapur bila menyedari Haikal sudah pun mengambil tempat di meja makan. “En.Haikal”.
Haikal menguntum senyum. “Beel tak balik lagi”. Haikal memberitahu namun seperti soalan yang berbaur rintihan.
Nia tersenyum pahit melihat keadaan majikanannya. “En.Haikal nak apa-apa lagi? Saya ambilkan”.
Haikal menggeleng. “Nia tak nak makan sekali. Bosanlah asyik makan seorang..”
Nia menggeleng. Jujurnya dia masih punya banyak kerja di dapur. “En.Haikal rindukan Cik Beel, bukan saya. Saya tak nak jadi pengganti Cik Beel” Nia menolak dalam nada selorohnya.
Haikal melepaskan keluhan. Wajah Nia dipandang. Jenaka yang cuba disampaikan Nia disambut dengan senyum segaris. Sejujurnya, dia langsung tidak merasakan ianya satu perkara yang kelakar. “Tak pelah. Nia boleh sambung kerja”.
Nia tersenyum sambil mengundur dirinya. Kasihan dia melihat majikannya itu. Nampak sangat dia terlalu rindukan Cik Beel. Kalau tidak takkanlah dia mengamuk sakan bila abang iparnya tidak dapat mencarikan buah durian buat majikannya itu?
Haikal hanya memandang sebelum mula menjamah mee goreng di dalam pinggannya. “Sayang, sampai bila sayang nak merajuk..?”

##########

Dia memandang kalendar di hadapan mata. Hari ini adalah hari pertama dalam bulan keempat dia meninggalkan Haikal. Bukan meninggalkan, tapi melarikan diri dari Haikal.
Empat bulan merupakan tempoh yang lama. Bukanlah sekadar pejam celik-pejam celik seperti kata orang. Dalam masa empat bulan telah berbagai peristiwa berlaku. Laci mejanya dibuka dan bingkai gambar dikeluarkan. Gambar dia bersama Haikal berjalan-jalan di tepi pantai.
Ya, itu gambar terakhir mereka di Pulau Pinang. Sehari sebelum mereka pulang ke Kuala Lumpur. Teringat pula dia pada Hani. Bagaimana agaknya keadaan sahabatnya itu?
Dia langsung tidak berhubungan dengan Hani. Kerana kata Hani, kalau benar-benar mereka berjodoh satu hari nanti pasti akan bertemu kembali. Jadi Hani menyarankan mereka jangan berhubungan.
Beel hanya mengikut. Seumur hidup itu kali pertama dia bertemu orang seperti Hani. Tapi bukankah dari awal perkenalan Hani memang jenis manusia yang menyerahkan semuanya pada ketentuan Allah?
Fah di tempat kerjanya sedang Suria masih di tadika. Fah sudah berjanji akan mengambil Suria jadi dia tidak terlalu risaukan puterinya itu. Nafas dilepas perlahan. Dia sudah mula terasa bosan dengan kehidupan begini.
Juga hati tidak dapat ditipu lagi. Rindunya dia pada Haikal yang bergelar suami. Juga dia tahu betapa Suria rindukan Haikal yang bergelar papa. Jika tidak masakan nama papanya disebut saban hari?
Haikal memang sudah tidak muncul setelah kedatangan opah tempoh hari. Nampaknya Haikal benar-benar memberi masa untuk dia bersendiri. Memang dia harapkan begini tapi…
Beel berbaring di atas katil. Apakah ini petanda bahawa dia harus pulang ke pangkuan Haikal? Menghentikan segala permasalahan yang hakikatnya dimulakan dirinya sendiri?

####

Haikal mengambil tempat di dalam kereta sebelum menutup pintu keretanya. Kot bersama briefcase diletak kemas di tempat sebelah pemandu.
Setelah enjin keretanya panas, Haikal mula memandu keluar dari garaj. Mata fokus ke hadapan namun otaknya melayang pada isteri tersayang.
Brek kaki ditekan dan brek tangan ditarik. Dia tergamam melihat dua manusia paling disayangi berada di luar perkarangan rumah. Serta merta enjin kereta dimatikan bila dia tersedar dari lamunan.
Langkah kaki melangkah perlahan namun ia terhenti bila melihat pandangan mata yang diberikan isterinya. Buat beberapa ketika, mata mereka bertatapan. Sama-sama saling berpandangan bagaikan mata mereka punya bahasa yang saling difahami.
“Papa!”
Haikal tersenyum dan mendukung Suria yang berlari memeluknya. “Anak papa sihat?”
Suria mengangguk laju. Dia yang berada di dalam dukungan Haikal langsung melentokkan kepalanya pada bahu Haikal. Haikal mencium kepala anak tunggalnya itu. Rindu sungguh dia pada puterinya.
Beel menguntum senyum manisnya. Langkah kaki menuju pada Haikal. “Assalamualaikum..”
Haikal menguntum senyum. “Waalaikumussalam” salam Beel dijawab. Tidak semena-mena air matanya jatuh menitis. Rindu pada isterinya tidak terkata.
Beel ikut mengalirkan air mata melihat air mata sang suami. Nampaknya dia telah menjadi isteri yang menyusahkan buat beberapa ketika. Tangan kirinya menyeka lembut air mata Haikal. Sedang tangan kanannya menyentuh pipi sang suami dengan penuh kasih.
Haikal tidak dapat membendung perasaannya. Bahunya mula terhinjut-hinjut menahan tangis. Tindakan yang membuatkan Beel spontan ketawa kecil. Langsung tubuh Haikal dipeluk erat.
Jari jemari Haikal erat menggenggam tangan Beel sambil tangannya sebelah lagi setia mendukung Suria yang sudah pun terlelap.
“Kami dah balik” Beel mengucap perlahan.
Haikal mengangguk dengan senyum manisnya. Beel dibawa masuk bersama Suria di dukungan. Kereta yang tersadai dibiarkan. Dia tahu Pak Abu akan memasukkan keretanya ke dalam garaj kembali bila dia melihat kereta itu.
Niat untuk ke pejabat telah mati. Dia hanya ingin menghabiskan masa bersama isteri juga anaknya di dalam rumah mewah berkonsep klasik itu.

DILARANG NIKAHI AKU – 107

Kepala digeleng-geleng melihat aksi temannya seorang itu. Bukan sekadar meleleh air mata tapi siap dengan helaian-helaian tisu yang telah digunakan. Apalah yang disedihkan sangat dengan filem yang sedang tersiar itu? “Woi!”
Tumpuan Beel terganggu bila terdengar jerkahan Fah.Air mata yang masih lagi mengalir dikesat. “Kau ni kacaulah!”
Fah mengambil tempat disisi Beel. “Anak kau mana?
“Tidur” Beel menjawab ringkas. Perhatian masih tertumpu pada filem yang masih belum selesai ditayangkan.
“Kau tengok cerita apa ni?” Fah menepuk paha Beel sekuat hati
Beel melepas nafasnya. Filem sudah tamat. Yang tinggal hanyalah kredit filem yang sedang berjalan. Kepala dilentokkan pada bahu Fah.
“Kau dah sewel ke?” Fah kehairanan bila sikap Beel berubah aneh.
“Kawan baik dia rupanya anak pembunuh mak ayah dia”.
“Sebab tulah kau menangis tak cukup tisu ni?”
“Fah…”
“Kau ni buat aku seramlah!”
“Zaman sekarang susahkan nak cari kawan macam ni. Baru sekarang aku terasa untungnya aku ada kawan macam kau”.
Fah mengumtum senyum manisnya. “Agaknya kau ni berjangkit demam Suria kut..”
Beel menolak tubuh Fah perlahan. Namun cuma seketika. Kepalanya dilentokkan kembali pada bahu milik Fah. “Aku cuma terfikir, kalau ada sesuatu yang berlaku mengancam persahabatan kita.. Kau akan lindungi persahabatan kita atau kau akan lepaskan..?”
Fah mengerut dahinya. “Apa yang kau fikir ni Beel? Apa yang nak mengancam persahabatan kita ni?”
Beel melepas nafas. “Yelah. Cerita ni fasal persahabatan. Dia membesar kat rumah anak yatim. Bila dia masuk sekolah rendah jumpa seorang kawan baik yang memang dia sayang sangat. Bila dah besar, terbongkarlah rahsia rupanya kawan baik dia tu anak pada pembunuh mak ayah dia. Kau dapat bayangkan tak macam mana perasaan dia waktu tu?”
Fah melepas nafas. Mengapalah sahabatnya ini ‘in’ sangat menonton filem? “Apa endingnya?”
“Kawan baik dia mati. Akhirnya kawan baik dia buktikan yang dia memang sayang giler dengan watak utama ni, tapi tetaplah dia terkorban sebab mak ayah tetaplah segalanya..” Beel mengesat sisa air mata yang masih belum habis.
Fah ketawa kecil. “Beel.. Beel.. Kau ni menangis terharu tengok filem atau menangis rindu Abang Haikal?”
Beel mencebik. Namun dia akui nama itu mendatangkan getar di hatinya. Dia sudah tidak marahkan Haikal lagi. Cuma dia masih belum mahu pulang.
Lagi pun lelaki itukan suaminya. Suami lahir juga batinnya. Tipulah kalau dia kata dia langsung tak rindukan lelaki bernama Haikal Hadzim itu.

############

Beel mengerut dahi melihat kereta yang berada di luar rumah. Suria yang berada di sisinya menarik-narik blouse yang dipakai Beel.
“Mama, tu kereta Tok Lan. Kereta Tok Lan”.
Beel mengangguk. Pak Lan dan Mak Jah datang bersama opahnya. Ada sesuatu yang tidak kenakah?
Beel melangkah keluar dan membukakan pintu pagar supaya Pak Lan dapat meletakkan kenderaan di dalam kawasan. Suria di sisinya dibiarkan mengekor bagai anak itik.
Tangan Puan Sri Normah disalam lembut. Beel memeluk opahnya buat beberapa ketika. Melepaskan rindu buat opah yang sudah lebih dua bulan tidak ditemui.
Mak Jah juga disalam. Suria kelihatannya gembira bila nenek-neneknya datang melawat. Maklumlah, sepanjang tempoh ini dia langsung tidak pulang ke villa.
Pak Lan menanti di luar sementara Mak Jah dan Puan Sri Normah masuk ke dalam. Puan Sri Normah melihat-lihat keadaan sekeliling. Rasanya sudah lama dia tidak melangkah masuk ke dalam rumah ini.
“Opah sihat?” Beel menyoal perlahan bila opahnya mengambil tempat.
Puan Sri Normah melepas nafas. “Jah, bawa Suria main dengan Lan”.
Mak Jah mengangguk mematuhi permintaan majikannya. Suria yang berada di sisi Beel diambil dan dia membawa kanak-kanak perempuan itu keluar. Mujur saja anak itu tidak banyak ragamnya.
Puan Sri Normah memandang wajah cucu kesayangannya itu. Nafas dilepas perlahan. “Kenapa Beel rahsiakan hal ni dari opah?”
Beel mengerutkan dahi. Rahsiakan? Rahsiakan hal? Rahsiakan hal apa? Apa yang dia rahsiakan dari opahnya? Apa yang opahnya tahu tentang rahsianya?
Mak Jah melangkah masuk ke dapur menyediakan air buat suami juga Suria. Sekaligus membancuh air untuk Beel dan Puan Sri Normah. Hasrat hatinya mahu menanya Beel tentang keberadaan bahan-bahan, namun niat dibatalkan bimbang mengganggu perbincangan Beel dan Puan Sri Normah.
“Apa maksud opah?”
Puan Sri Normah melepaskan keluhan berat. “Haikal dah bagitahu opah. Beel marahkan dia?”
Beel diam. Memandang wajah opahnya. “Opah…”
“Beel marah dengan Haikal sebab rahsiakan fasal Su, kan?”
“Beel dah ok” Beel memberitahu. Dia sudah tiada apa-apa perasaan marah terhadap Haikal. Semuanya sudah reda.
“Kenapa tak balik?” Puan Sri Normah bertanya lagi.
Beel melepas nafas. “Beel rasa macam tak nak balik”.
Puan Sri Normah mengetap bibir. Nampaknya kematangan Beel tertakhluk pada masa dan keadaan. Hal begini tidak pula dia matang dan pandai berfikir.
Pipi cucu kesayangannya dicubit dan dipulas sepuasnya. “Mengadanya!”
“Opah! Sakit!!” Beel mengusap-usap pipinya.
Puan Sri Normah memberi jelingan tajam. “Jawab macam baru semalam kahwin. Dah ada anak seorang pun perangai macam budak lagi..”
Beel mengetap bibir. Tahu sangat opah marah atas sikap keterlaluan ‘merajuk’nya pada Haikal.
“Bila nak balik rumah ni?”
“Balik villa ke?” Beel sengih menayangkan barisan giginya.
Kali ini, bahunya pula ditampar kuat. Membuatkan wajah Beel berubah menanggung kesakitan. “Sakitlah..”
“Tahu pun sakit. Sakit lagi hati suami Beel tau. Layan dia macam layan kawan”.
“Opahlah yang suruh dia rahsiakan dari Beel. Fasal Suria pun Beel tak tahu…” Beel memuncungkan bibir.
“Jadi marah opahlah. Jangan marah Haikal. Tak kesian ke dengan suami Beel tu?”
“Alah! Opah pun tahu Beel tak reti, tak pandai nak marah-marah dengan opah. Nak merajuk lagilah!”
“Habis? Nak merajuk dengan Haikal sampai bila?”
“Beel dah oklah..” Beel bermain-main dengan jari-jemari opah yang terletak kemas di hadapannya.
“Beel..” kali ini nada suara Puan Sri Normah memujuk.
Beel memandang wajah opah yang sudah berubah. Kepala dilentok perlahan di atas paha Puan Sri Normah. “Opah marahkan Beel ke?”
“Nab sayang.. Opah tak pernah marahkan Beel. Tapi Beel mesti tahu yang Beel buat salah kan?”
Beel mendiamkan diri. Kepala yang berada di ribaan diusap Puan Sri Normah. “Haikal bukan suka-suka nak rahsiakan fasal Su dari Beel. Haikal pun susah hati waktu opah minta Haikal rahsiakan. Malam tu opah tahu, Haikal kalau boleh nak terus telefon Beel bagitahu yang Su dah tak de. Tapi opah sempat halang. Opah tak nak Beel susah hati. Opah kenal sayang opah ni.. Kalau Beel tahu, Beel akan terus balik sini. Habis belajar macam mana? Mula-mula Beel akan tangguh, lepas tu bila tahu ada Suria.. Beel nak berhenti? Kalau macam tu buat apa Haikal susah-susah daftarkan Beel kat USM tu?”
Beel mengangkat wajah memandang opahnya. “Beel tak..”
“Tak apa? Tak suka? Tak larat? Tak sanggup? Ke tak nak..?”
“Opah..” Beel mula mengalirkan air mata. Dia tidak suka mendengar kata-kata bernada begitu dari opahnya. Dia tahu opah sedang mencuba sehabis daya untuk memujuk agar dia pulang pada Haikal.
Puan Sri Normah melepas nafasnya. Dia tahu Beel tidak mahu. Beel tidak mahu pulang pada Haikal. Walau bibirnya menegaskan dia ok, Puan Sri Normah tahu Beel sangat terasa hati.

DILARANG NIKAHI AKU – 106

Dia nekad. Ini adalah kali terakhir dia memujuk sendiri. Jika isteri kesayangannya itu tetap juga tidak lembut hati, terpaksalah dia menggunakan idea papa untuk meminta opah memujuk Beel.
Seperti biasa sedari awal jam 8.00 pagi, dia sudah menunggu di luar rumah. Sengaja kereta diletakkan betul-betul di hadapan pagar supaya Beel tidak dapat melarikan diri.
Jam tangannya dipandang. Sudah pun pukul 9.00 pagi. Tidak mengapa kerana dia akan terus menanti. Bukankah dia sudah nekad hari ini?

############

Beel mencapai tudung yang tersusun kemas di dalam almari baju. Mata dipandang pada Suria yang masih nyenyak tidur.
Kepala gadis kecil itu dicium sebelum dia melangkah keluar dari biliknya. Tudung disarung ke kepala sebelum dia menjengah Fah yang sedang leka memasak sarapan.
Mesej yang diterima dari Haikal dibaca lagi. Kata Haikal dia mahu menyelesaikan semuanya hari ini. Biar mereka berbicara dari hati ke hati tentang segalanya.
Beel awalnya tidak mahu keluar. Padanya tidak ada perkara yang perlu dibincangkan. Bukankah dia sudah berkata dengan jelas bahawa dia mahukan masa untuk bersendirian?
Tapi Haikal mengugut akan membuat bising di kawasan kejiranan itu seandainya Beel tidak muncul-muncul. Beel merasakan sikap Haikal seperti kembali seperti awal perkahwinan mereka dahulu.
Beel melangkah keluar dari rumah dengan wajah bersahaja. Melangkah menuju ke arah Haikal yang setia menanti. Pintu pagar dibuka agar suaminya itu masuk ke dalam.
“Masuklah”.
Haikal memandang dan mengikut langkah Beel. Namun keduanya hanya masuk ke perkarangan yang tidak sebesar mana. Beel duduk di kerusi batu yang terletak di laman kecil itu. Manakala Haikal mengikut.
“Awak nak cakap apa? Cakaplah..” Beel memandang, tidak mahu membuang masa.
“Sayang marah saya lagi?”
“Saya dah cakap saya tak marahkan awak. Ada soalan lain?”
“Saya nak minta maaf sebab rahsiakan fasal arwah Su dari sayang. Tapi percayalah, saya tak pernah ada niat untuk lukakan hati sayang..” Haikal bersungguh memandang isterinya itu.
“Saya percaya. Ada lagi?” Beel membuat muka selambanya.
“Sayang.. Beel, jangan macam ni”.
Beel memandang. Kali ini wajahnya yang bersahaja beriak marah tanda ketidakpuasan hatinya. “Awak fikir awak je tak tenang? Tak sedap hati? Saya pun tak suka kita macam ni. Saya pun tak suka bergaduh tiap kali nampak muka awak. Saya tak suka nak marah Suria bila dia sebut nama awak. Tapi awak ada fikir semua tu?”
“Sayang..”
“Saya dah cakap dengan awak. Perpisahan ni cuma sementara. Saya tak pernah ada niat untuk berpisah dengan awak. Sekali pun tak pernah. Saya cuma nak masa untuk bersendiri. Tu je..” air mata yang beberapa hari ditahan mula mengalir.
“Kalau sayang tak nak tengok muka saya, saya boleh keluar dari rumah tu. Tapi sayang balik boleh?”
Beel melepas nafas. Perkara yang sama lagi. “Awak tahu tak macam mana perasaan saya masa baca surat dari Kak Su hari tu?”
Haikal mendiamkan diri. Namun pandangan matanya masih tetap pada wajah Beel.
“Hati saya, perasaan saya hancur. Kak Su dah tak de, tapi orang dalam villa tu boleh buat seolah-olah saya dah tahu semuanya. Kak Su dah tak de sejak Suria lahir, tapi awak boleh cakap Kak Su sihat, Kak Su kirim salam. Kak Su rindukan saya. Apa lagi? Empat tahun kita kat Penang tu, macam-macam awak cakap fasal Kak Su tapi rupanya semua tu tipu je! Pembohongan semata!” Beel mula tidak dapat mengawal emosi sedang air matanya terus-terusan mengalir.
“Sayang, saya minta maaf. Kalau bukan sebab opah yang minta rahsiakan, dah lama saya bagitahu”.
Beel senyum sinis. “Lagi-lagi opah, lagi-lagi opah! Memang opah yang besarkan saya, opah yang jaga saya dari kecil. Tapi awak suami saya. Awak jaga saya empat tahun tanpa pengetahuan opah tentang keberadaan saya. Tanpa sekali pun opah tengok saya. Mesti awak pun jelas perangai saya kan? Mesti awak tahu, bila saya tahu perkara ni.. Apa akan jadi? Saya tahu opah nak yang terbaik untuk saya. Tapi saya tak boleh terima bila awak tipu saya! Awak tak jujur dengan saya! Lebih-lebih lagilah fasal Kak Su.. Surat beranak Suria, nama saya kan? Awak tak bagitahu saya walau sebesar kuman! Saya ni bodoh ke! Saya ni orang bodoh ke pada mata awak?!”
Haikal langsung memeluk Beel bila isterinya itu mula menangis bagai anak kecil. Marah Beel padanya mungkin saja sudah reda, namun kecewa Beel padanya tidak reda-reda. Dia nampak itu. Jika tidak takkanlah Beel menangis seteruk ini sekarang?
“Sayang, saya minta maaf” Haikal berbisik perlahan.
Beel melepas nafasnya. Tubuh Haikal ditolak perlahan. Tangan diletakkan pada pipi Haikal. “Awak biar saya sendiri dulu boleh? Betul-betul buat sementara je.. Nanti bila saya dah tenang, saya balik ea?”
Haikal mengesat air mata yang masih tersisa pada wajah Beel. Kepala digeleng-geleng tanda tidak mahu. Dia mahu Beel pulang bersamanya. Dia mahu kembali ke rumahnya sebagai sebuah keluarga bersama isteri juga anaknya.
Beel meninggalkan Haikal yang termangu sendirian. Dia tidak mahu pulang. Dia benar-benar masih belum bersedia untuk pulang.
Pintu ditutup rapat dan perlahan. Beel terduduk sendiri di balik pintu. Duduk memeluk lutut menghabiskan sisa tangisnya yang masih belum selesai. Kak Su…

#############

Dia menguntum senyum memandang Putih yang sibuk menggembur tanah pada pasu-pasu bunga yang terdapat di sekeliling taman bunga mini itu.
“En.Haikal” Putih menegur tika menyedari kemunculan Haikal.
“Putih, opah ada?”
Putih mengerutkan dahinya. “En.Haikal nak jumpa opah?”
Haikal mengangguk. Anak mata Putih melilau bagaikan tercari-cari. Haikal menguntum senyum kelat lantas berkata, “Beel tak de”.
Mata Putih membulat. “En.Haikal belum berbaik dengan Beel lagi?”
“Awak pun kenal adik awak tu kan?”
Putih menghela nafas panjang. “Masuklah, opah ada kat dalam”.

############

Puan Sri Normah membetulkan duduk yang membuatkan dirinya berasa tidak selesa. Sedang mata masih tertumpu pada majalah yang berada di tangan.
Pintu yang dibuka dari luar mengalih perhatiannya. Bibir menguntum senyum saat melihat cucu menantunya melangkah masuk. “Haikal”.
Haikal melangkah perlahan ke arah Puan Sri Normah . “Opah sihat?”
Puan Sri Normah menguntum senyum. “Demam rindu cucu-cucu opah ni lah” tangan mengusap kepala Haikal yang duduk bersila di sisinya.
Haikal ketawa kecil tangannya memaut lengan Puan Sri Normah manja. “Kal ada benda nak bagitahu opah”.
Puan Sri Normah membuat pandangan curiga. “Mana Beel? Mana Suria?”
Haikal berdiam diri. Tiba-tiba terasa berat hati pula untuk bercerita. Tapi jika tidak, sampai bila perkara ini akan berterusan?.
“Haikal, mana Beel? Haikal dengan Beel bergaduh ke? Cakap dengan opah betul-betul” Puan Sri Normah bersuara tegas.
Haikal diam lagi. Puan Sri Normah bersuara lagi. Memaksa agar Haikal menceritakan semuanya.Haikal menarik nafas sedalamnya. “Sebenarnya opah…” dan Haikal mula bercerita. Membocorkan segala rahsia yang rapi tersimpan .

DILARANG NIKAHI AKU – 105

Beel menguntum senyum melihat Suria memakai baju seragam tadikanya. “Comelnya anak mama..”
“Pujilah sampai melangit. Dah.. Jom” Fah muncul di muka pintu setelah menghidupkan enjin kereta.
Beel ketawa kecil. Dia memimpin tangan Suria keluar dari rumah dan menutup kemudian mengunci pintu rumah. Bagaimanalah agaknya pertama kali menemani Suria di tadikanya?
Fah mengundur kereta keluar dari kawasan meletak kenderaan. Beel kemudian keluar dan menutup pagar rumah.
“Sayang..”
Beel mengerutkan dahi. Apakah dia yang berhalusinasi atau Haikal benar-benar berada di belakangnya? Lantas kepala ditoleh.
“Sayang..” Haikal memandang wajah itu.
Beel melepas nafas. “Kenapa awak datang?”
“Saya nak minta maaf”.
“Semata-mata? Saya tak marah dengan awaklah!” Beel memandang kemudian berlalu pergi.
“Sayang,kejap”.
“Saya nak pergi teman Suria. Tolong jangan ganggu saya buat masa ni” Beel langsung melangkah laju meninggalkan Haikal.
Haikal melepaskan sebuah keluhan berat. Sampai bila Beel akan keras hati begini?
Beel masuk ke kereta dengan wajah masamnya. Menarik tali pinggang keledar sambil mulutnya membebel perlahan.
Fah memandang wajah Haikal yang hampa dari cermin belakang. Mujur Suria leka dengan buku mewarna di tangannya, jika tidak pasti sudah sibuk mahu mengikut papanya.
“Jomlah” Beel memandang, meminta Fah mula memandu.
Fah tersenyum manis dan mula menekan minyak. “Kau marah Abang Haikal ke?”
“Aku tak nak cakap fasal dia” Beel kemudian menoleh pada Suria yang duduk di bahagian belakang.
Fah mengangguk. ‘Terpulanglah…’

##############

Mereka turun dari kereta bersama. Beel kemudian memimpin Suria masuk ke dalam perkarangan tadika itu.
Dia tersenyum kecil melihat anak-anak kecil berlari-lari mengejar sesama sendiri. Ditambah dengan bunyi hiruk-pikuk suara kanak-kanak membuatkan dia tahu ini pasti tadika yang dipilih pak longnya.
Seorang wanita bertudung bawal melangkah ke arah Beel bila melihat tangannya memimpin tangan Suria. “Assalamualaikum, puan”.
Beel mengangguk dengan senyuman. “Waalaikumussalam”.
“Saya guru kelas Suria”.
Beel tersenyum menampakkan barisan giginya. Suria di sisi dipandang. Anaknya itu tersenyum-senyum simpul melihat gurunya.
“Puan ni..”
“Mama Suria” Beel memperkenalkan diri.
“Jadi puanlah, Puan Nabilah?”
Beel mengangguk lagi. Guru wanita itu menghulur tangannya dan mereka berjabat.
“Saya Farah. Biasa budak-budak ni panggil Cikgu Farah”.
Beel mengangguk. “Saya nak teman Suria sampai akhir kelas boleh?”
Farah ketawa. “Boleh puan. Lagi pun ini kali pertama puan datang sekolah Suria kan”.
Beel mengerutkan dahi. Farah kemudian menyambung, “En.Haikal pernah bagitahu saya yang mama Suria masih belajar. Jadi yang selalu hantar dia ke sini pun, En.Haikal ataupun Cik Putih”.
“Oh” Beel menguntum senyum nipis.
“Jom Suria. Ikut cikgu masuk kelas” Farah menghulurkan tangannya pada Suria.
“Mama ikut?” Suria memandang mamanya.
Beel tersenyum dan mengangguk. Farah melepas nafasnya. “Nak dengan mama juga. Silakan puan..”

###########

Fah mengintai dari dalam rumah. Mahu melihat apakah Haikal masih berada di luar. Dan ternyata suami rakan baiknya itu setia berdiri di sisi keretanya menanti Beel.
Beel yang sedang membaca buku sambil berbaring di sofa dipandang. “Beel” namanya dipanggil.
Beel memandang Fah yang melangkah ke arahnya. “Kenapa?”
“Kau jumpalah Abang Haikal tu. Kesian aku tengok” Fah membuat muka.
Beel ketawa kecil. “Kalau kau kesian, kau jelah jumpa”.
“Dia suami kau, tahu tak?”
“Tahulah dah aku isteri dia” Beel membalas selamba.
Fah melepas nafas. Sejak dari pagi tadi hinggalah sekarang Haikal berdiri di luar. Bahkan bukan hari ini saja, tiap hari cuti pasti Haikal akan terpacak di hadapan rumahnya seawal jam 8.00 pagi. Setelah jam 8.00 malam barulah dia pulang.
Ketika azan berkumandang, dia akan hilang seketika dan kemudian muncul kembali. Fah sudah memberitahunya bahawa tidak ada gunanya memujuk dengan cara ini, Beel tidak akan lembut hati namun Haikal tetap juga tidak berputus asa.
“Jumpalah dia kejap”.
“Aku tak de bendalah nak cakap dengan dia”.
“Marah sangat ke Beel? Kau ingat Abang Haikal suka-suka nak rahsiakan semua ni dari kau? Fahamlah sikit keadaan dia..”
“Habis aku? Kau tak tahu betapa terkejutnya aku bila tahu Kak Su dah tak ada? Kau ada fikir tak kecewanya aku sebab kau orang rahsiakan perkara ni dari aku? Kak Su bukan orang lain tau, dia kakak aku. Kenapa nak rahsiakan perkara serius macam ni?” Beel meninggi suara.
Fah melepas nafas. Dia diam sebentar. “Aku minta maaf kalau kau marahkan aku juga”.
“Memang! Memang aku nak marah. Aku nak marah semua orang. Tapi kau pun tahu, aku tak boleh nak marah kau, aku tak reti nak marah kau. Aku tak pandai nak merajuk-rajuk dengan kau. Jadi kau tolonglah aku, aku tak nak jumpa dia buat sementara ni..” Beel mencapai tangan Fah.
“Kau bagi Abang Haikal jumpa Suria boleh?”
Beel diam. “Suria tidur”.
Fah memandang. “Kalau kau nak bagi Suria jumpa papa dia, dah lama kau bagi kan?”
“Fah…”
“Aku bukan nak marah. Aku bukan nak membebel. Tapi dah lebih sebulan kau kat sini. Kau tu isteri orang Beel. Bukannya bujang macam dulu..”
Beel kembali berbaring di atas sofa. “Aku belum bersedia nak balik..”
Fah mengeluh. Balik-balik itulah jawapannya, belum bersedia. Sekarang Haikal masih memujuk, kalaulah suatu hari nanti Haikal bosan dan mencari yang lain bagaimana? Siapa juga yang susah ketika itu? Beel… Beel…

############

Dia ketawa kecil sambil membukakan pintu kereta buat Suria. “Betul suka pergi sana, nanti mama bawakan Suria pergi sana lagi. Nak?”
Suria terlompat-lompat sambil keluar dari kereta. “Nak pergi lagi! Nak pergi lagi!”
“Ya sayang, nanti kita pergi. Cakap dengan mak su tu kita nak pergi” Beel memandang Fah.
Fah ketawa kecil. Sengaja dia meminta Suria memanggilnya mak su supaya gadis kecil itu biasa dengannya.
Suria menoleh membelakangkan mamanya. Hasrat hati mahu melangkah ke arah Fah namun melihat wajah yang berdiri di luar pintu pagar membuatkan dia menjerit. “Papa!”
Beel mengerutkan dahi. Dia yang sedang mengambil barang di dalam kereta langsung memandang. Matanya membulat melihat Suria sudah berlari ke arah Haikal.
Fah tersenyum melihat Haikal melayani Suria di balik pintu pagar itu. Namun melihat wajah Beel, niatnya untuk membuka pintu pagar dibatalkan. “Aku masuk dulu”.
Beel memandang Fah sekilas dan melangkah ke arah Suria yang sedang berbual dengan papanya. “Awak nak apa?”
“Saya nak jumpa Suria, boleh?”
“Dah jumpa kan? Suria, masuk dalam”.
“Mama! Suria nak balik rumah papa” Suria mula merengek sambil tangan memegang tangan Beel.
Beel memandang Haikal. “Saya harap awak jangan datang lagi”.
“Sayang..” Haikal memandang, mencari simpati.
“Suria masuk! Kalau nak balik rumah papa, mama dah tak sayang Suria lagi lepas ni..”
Suria kelihatannya memahami apa yang mamanya perkatakan. Haikal dilambai dan dia berlari anak masuk ke dalam rumah.
“Sayang, janganlah dimarah Suria tu. Dia tak tahu apa-apa” Haikal melepas nafasnya.
“Saya tak marah dia. Saya marah awak. Kalau awak tak nak saya tinggi suara dengan Suria lagi, jangan datang sini” Beel berlalu pergi.
“Sampai bila kita nak macam ni? Dah dekat dua bulan sayang duduk sini! Sayang memang dah tak nak balik rumah langsung ke?!” Haikal menjerit, meninggikan suaranya.
Beel menoleh. Memberikan pandangan yang terkumpul di dalamnya marah, geram, sakit hati, kecewa juga sedih. Dia langsung masuk ke dalam rumah dan menutup pintu sekuat hati. Membuatkan Haikal tahu, kedatangannya hari ini benar-benar tidak diundang.

############

Haikal masuk ke dalam rumah bersama wajah serabutnya. Menghempaskan diri pada sofa mewah yang berada di ruang hadapan.
Mata terpejam mengingati pandangan yang diberikan Beel padanya petang tadi. Sampai bilalah Beel akan marah padanya?
“Tak dapat pujuk lagi?”
Haikal membuka mata memandang papa yang keluar dari dapur membawa dua gelas air putih di tangannya. “Papa”.
“Macam mana? Mana menantu papa? Mana cucu papa?”
“Lagi nak tanya..” Haikal menyambut huluran papanya.
Hazan ketawa kecil mendengar kata-kata Haikal. “Anak papa.. Jaga isteri pun tak pandai”.
“Papa..” Haikal membuat muka.
“Ingat tak apa mama pesan? Jangan bagi isteri merajuk lama-lama, nanti lain pula jadinya”.
Haikal melepas nafas. “Papa nak Kal buat apa lagi? Kal dah habis idea nak pujuk menantu kesayangan papa tu..”
“Dah cakap dengan Beel kenapa Kal rahsiakan?”
“Kal dah cakap opah yang minta. Menantu papa tu kan keras kepala..”
“Ada otak tak nak guna. Anak papa ke ni?”
“Papa..” Haikal mula merengek bagai anak kecil.
“Opah tahu tak kamu dengan Beel bergaduh ni?”
Haikal menggeleng. “Manalah Kal sampai hati nak bagitahu opah”.
“Kal cakap dengan Beel yang papa ada kat Malaysia?”
“Kan papa yang larang Kal bagitahu Beel”.
“Bagus!”
“Macam mana Kal nak pujuk Beel papa? Kal dah bingung, papa tahu tak?”
Hazan mencebik mulutnya. “Sebab tulah papa cakap ada otak tak nak guna. Beel marah kamu, bukan marah opah kan?”
Haikal memandang papanya. Apakah yang dimaksudkan Hazan sama dengan apa yang dia fikirkan saat ini? “Maksud papa, minta opah pujuk Beel?”
Hazan mengangkat bahunya. “Kal rasa?”
Haikal memandang papa. Iya juga. Beel sangat sayang dengan opah. Mungkin jika opah yang memujuk, Beel akan lembut hati. Adalah peluang untuk mereka berbaik.
Cuma.. Ada satu masalah? Bagaimana dia mahu menceritakan semuanya pada opah..?

DILARANG NIKAHI AKU – 104

Kakinya melangkah lemah turun dari kereta. Mengekori langkah Haikal yang menuju ke kubur Suraya. Haikal berhenti tepat di tengah-tengah tanah perkuburan itu. Memandang Beel sambil menunjuk pada kubur di sisinya.
Beel mendekat. Air matanya merembes keluar saat membaca nama yang tertera pada batu nisan. Dia duduk kemas di sisi kubur arwah Suraya. Tangan diangkat membacakan doa sebelum Suratul Fatihah dibaca.
“Kak Su, Beel minta maaf” Beel mencium lembut batu nisan yang berada tepat di hadapannya.
Haikal memandang Beel yang tidak berhenti mengalirkan air mata sedari tadi. Dia yang awalnya duduk di sisi isteri bangun berdiri bila kehadirannya tidak diendahkan Beel. Jam di tangan dipandang. Sudah hampir pukul 7.00 malam. Apakah Beel tidak mahu pulang?
“Sayang..”
Beel memejam mata lama. Dia bagai tidak percaya dia hidup di dalam sebuah pembohongan selama bertahun lamanya. Dia setiap hari memikirkan Kak Sunya yang rupanya sudah pun tiada lagi di dunia ini. Sampainya hati Haikal merahsiakan segalanya!
“Kenapa awak rahsiakan dari saya?” Beel menyoal perlahan, namun masih dalam nada yang didengari Haikal.
“Sayang, opah yang minta saya rahsiakan” Haikal menerangkan kedudukan perkara sebenar.
“Habis tu, awak ikut je apa opah minta?”
“Opah yang besarkan sayang, opah yang jaga sayang dari kecil. Jadi saya yakin semua keputusan opah mesti yang terbaik untuk sayang”.
“Terbaik? Awak rahsiakan hal kematian Kak Su dari saya, awak kata terbaik?” Beel bangun berdiri. Memandang wajah lelaki yang paling disayanginya itu. Tapi perasaannya sekarang, adalah kecewa yang teramat sangat.
“Sayang..” Haikal cuba memujuk. Tangannya memegang pipi milik Beel.
Beel mengalih wajah. Mengelak dari disentuh Haikal. Dia kembali menghadap kubur. Membiarkan air mata mengalir semahunya. Dia tahu masa tidak boleh berundur kembali. Namun Beel tidak dapat menerima hakikat bahawa dia dibohongi Haikal selama ini.
Haikal melangkah ke kereta bila Beel tidak mengendahkannya. Namun wajah yang dilihat baru melangkah masuk ke tanah perkuburan itu adalah..
“Fah?”
Fah menguntum senyum, terus melangkah menuju pada Haikal. “Abang Haikal”.
Haikal mengangguk namun kerutan dahi masih jelas pada wajah. “Fah buat apa kat sini?”
Fah membuat muka kelat. “Beel minta Fah ambil”.
Haikal mengerutkan dahi. “Minta Fah ambil?”
Fah mengangguk perlahan. Dia berdiri tegak di tempatnya sementara Haikal melangkah menuju pada Beel semula.
“Sayang, dah gelap ni..” Haikal memanggil.
Beel melepas nafas perlahan. Dia berdiri dan menghadap wajah suaminya. Nafas dilepas lagi sebelum dia memandang Fah yang berada tidak jauh dari mereka. “Saya nak duduk dengan Fah kejap”.
“Apa sayang cakap ni?” Haikal maju ke hadapan, lebih dekat pada Beel namun isterinya itu mengelak. Dia melangkah ke hadapan agar jauh dari Haikal. “Sayang..” Haikal mengeluarkan suara sayu.
“Saya rasa kita kena berjauhan sekejap. Saya perlukan masa” Beel mengangkat wajah, mata memandang Haikal.
“Sayang..”
“Saya tahu saya bukannya budak lagi. Boleh nak lari rumah sesuka hati. Jadi saya minta sangat dengan awak, izinkan saya duduk rumah Fah”.
“Sayang nak tinggalkan saya?” Haikal membulatkan matanya.
“Saya tak tinggalkan sesiapa. Saya cuma perlukan masa sendiri. Saya tak boleh nak duduk dengan awak, pandang muka awak setiap hari. Saya akan teringat apa yang awak buat..” Beel bersuara dengan suara letihnya. Sudah hampir seharian dia mengalirkan air mata, bagaimanalah dia tidak lelah?
“Saya minta maaf. Bukan niat saya nak rahsiakan. Kan saya dah cakap opah minta saya rahsiakan dari awak?”
“Izinkan saya pergi” Beel bersuara tegas.
“Sayang…” Haikal menyentuh pipi isterinya itu.
“Saya nak pisah dengan awak buat sementara. Sampai bila saya tak tahu. Tapi saya tak nak balik rumah tu, saya tak nak balik rumah opah! Jadi awak tolonglah, tolonglah izinkan saya tinggal dekat rumah Fah buat sementara”.
Haikal melepas nafas. Mata dipejam rapat memperlihatkan air matanya yang sudah mula bertakung. Dia tahu Beel marah benar padanya. Namun dia masih lagi bersyukur atas tindakan yang diambil Beel. Sekurangnya gadis itu tidaklah melarikan diri tanpa khabar berita seperti yang berlaku sebelum-sebelum ini.
“Awak nak duduk dengan Wan?” Haikal menyoal setelah beberapa minit berlalu.
Beel senyum sinis. “Saya masih sedar yang saya isteri orang. Abang Wan tak de, dia kerja kat Terengganu enam bulan. Fah tinggal seorang kat rumah tu..”
“Awak nak tinggalkan Suria..?” Haikal masih cuba memujuk agar Beel membatalkan niatnya.
“Dia anak saya, takkan saya nak tinggalkan dia kan?”
Haikal mengerut dahi. “Awak dah tahu?”
“Kak Su dah ceritakan semua dalam surat tu. Jelas, terang dan nyata. Bila awak rahsiakan dari saya hal kematian Kak Su, mesti awak sedar yang awak makin hari makin banyak cipta pembohongan kan?”
Haikal mengambil tangan Beel kedua-dua belah. Digenggam erat walau isterinya itu sehabis daya cuba melepaskan. “Sayang, saya minta maaf. Betul-betul minta maaf. Kalau sayang tak nak tengok muka saya, saya boleh keluar dari rumah. Tapi sayang jangan tinggalkan rumah tu, boleh?”
Beel mendiamkan diri beberapa saat. “Saya nak tinggal dengan Fah. Saya dah minta Fah ambil Suria dari rumah opah. Suria ada dalam kereta tu. Saya harap awak izinkan” dan tangannya ditarik perlahan bila genggaman Haikal sudah mulai longgar.
“Kalau saya tak nak izinkan?”
Beel mengangkat wajah memandang Haikal. “Awak yakin awak tak nak izinkan?”
“Sayang, balik rumah kita?” Haikal cuba memujuk lagi.
Beel memandang tanpa riak. Dia sudah tiada daya mahu tertarik dengan pujuk rayu Haikal. Apa yang terlintas di fikirannya saat ini hanyalah mahu menjauhkan diri dari Haikal. Hanya untuk sementara, bukan selamanya. Dia cuma mahu menenangkan emosi.
Haikal mencium kepala Beel di dalam kegelapan malam yang diterangi lampu-lampu jalan. “Saya izinkan” dia mengucap dan melangkah meninggalkan Beel.
Fah dipandang dengan air mata yang sudah mulai mengalir. “Abang Haikal harap Fah boleh jagakan Beel dan Suria untuk Abang Haikal”.
Fah menguntum senyum. “Fah minta maaf”.
Haikal tersenyum. Gadis ini, tunangan Syakir yang sememangnya punya sikap gadis melayu terakhir. Sopan santunnya memang mampu menarik hati sesiapa saja. Tidak hairanlah rakannya yang kasanova itu pun boleh terpikat dengan gadis polos ini. “Fah tak salah. Abang Haikal kenal Beel.. Kira oklah dia minta izin kan?”
Fah ketawa kecil. Memberi laluan buat Haikal dan melangkah menuju ke arah Beel. “Jom”.

###############

“Kau ok tak ni?” Fah menyoal risau.
Beel ketawa kecil mendengar soalan Fah. “Kalau aku ok, aku nak tidur rumah kau tak? Dahlah tak bawa barang apa-apa”.
Fah diam sambil membuka pintu kereta memasuki tempat pemandu. Beel membuka pintu kereta bahagian belakang sementara Fah menghidupkan lampu. Memperlihatkan Suria yang lena tidur terbaring.
“Comelkan?” Fah menyoal, mahu melihat reaksi teman baiknya itu.
Beel menguntum senyum dan kembali menutup pintu kereta. Dia segera memasuki tempatnya di sebelah Fah. “Muka dia memang sama dengan aku kan?”
“Tahu pun. Tu yang selalu Abang Haikal cakap. Opah pun cakap macam tu. Uncle Zamri dengan Aunty Sakinah pun cakap benda yang sama” Fah menyokong kata-kata Beel. Sambil kakinya mula menekan minyak, kereta bergerak meninggalkan kawasan tanah perkuburan.

#############

“Kenapa panggil saya keluar? En.Haikal tak nak masuk ke?”
Haikal menggeleng mendengar soalan Putih. Dia tidak punya niat untuk pulang ke villa pun sebenarnya. Dia hanya ingin bertemu Putih untuk mendapatkan kepastian soal sesuatu.
“En.Haikal ada apa-apa ke?”
“Putih, saya nak tanya”.
“Ya?”
“Tadi siapa yang ambil Suria?”
“Fah. Dia kata Beel suruh ambil. Fah minta semua barang keperluan Suria, dan pakaian dia”.
“Baju sekolah?”
Putih mengangguk.
“Baju harian?”
Putih mengangguk lagi.
“Baju keluar jalan?”
Dan Putih mengangguk lagi. Haikal melepas nafasnya. Bererti sampai bila marah Beel padanya akan reda?
“Kenapa, En.Haikal?”
“Tak de apa-apalah. Terima kasih Putih. Cakap dengan opah, minta maaf tak bagitahu sebelum balik”.
Putih mengangguk. “Mana Beel?”
Haikal menguntum senyum pahit. “Dia dah tahu saya rahsiakan fasal arwah Su”.
“Beel dah tahu?”
“Dia tahu dari surat yang Su tinggalkan. Saya tak sempat nak bagi penjelasan”.
Putih mengangguk kecil. “Jadi Beel marah, bawa Suria lari?”
Haikal ketawa kecil. “Dia tak lari. Dia bawa Suria tinggal dengan dia kat rumah Fah. Dia nak berjauhan kejap. Untuk beberapa ketika..”
Putih tersenyum. “Sekurangnya dia bagitahu kan? En.Haikal tahu nak cari dia kat mana..”
Haikal mengangkat bahu. “Tak tahulah Putih. Memang bagus sebab dia bagitahu. Tapi kalau saya pergi rumah Fah pun, macamlah dia nak jumpa”.
Putih menguntum senyum. Dia kenal benar adik angkatnya itu. Nampaknya agak susahlah mahu meredakan kemarahan dan kekecewaan Beel kali ini. Bukan dia tidak tahu betapa Beel menyayangi Suraya.
“Putih jangan bagitahu opah ea”.
Putih mengangguk. “En.Haikal jangan risau. Rahsia ni selamat dengan saya..”
Haikal mengangguk. “Saya balik dulu. Kalau Beel balik sini, bagitahu saya”.
“Baik”.

#############

“Jom tidur sayang..”
Suria yang sedang menonton Upin Ipin kegemarannya menguntum senyum bila Beel menghulurkan tangan.
Fah yang berada di dapur dipanggil. “Fah, aku nak tidur ni!”
“Ok!” Fah menjawab dari dapur.
Suria dan Beel beriringan masuk ke bilik tetamu yang berada di tingkat bawah. Tubuh Suria dibaringkan dan selimut ditarik menutupi separuh badan.
“Tidur ye..” Beel tersenyum sambil tangan mengusap kepala Suria. Malam pertama dia tidur bersama ‘anak’nya itu.
Suria menghadap Beel dan tubuh Beel dipeluk. Membiarkan Beel menepuk-nepuk tubuhnya. Membuatkan matanya semakin lama semakin berat.
Beel melepas nafas dalam senyuman. Apakah betul tindakan yang dia ambil? Berpisah buat sementara? Sementara itu sampai bila? Sampai bila-bila?
“Mama, papa mana?” Suria tiba-tiba membuka matanya dan memberi soalan cepu emas.
Beel terdiam. “Kenapa Suria tanya?”
“Selalu papa tidur dengan Suria”.
“Selalu?” Beel mengerutkan dahi.
Suria mengangguk. Beel tersenyum pahit. “Malam ni Suria tidur dengan mama. Mama seorang je.. Suka tak?”
“Suka. Tapi papa tak de ke?”
Beel melepas nafas. Benarlah seorang kanak-kanak memang tidak mudah faham bahasa. Dia menguntum senyum dan memeluk Suria hingga matanya terpejam. Dia tidak tahu sampai bila keadaan ini akan berterusan. Yang dia tahu, buat masa ini dia mahu berjauhan.

DILARANG NIKAHI AKU – 103

Ke hadapan adik tersayang, Nabilah Anisah Zahid..
Banyak sangat benda yang aku nak tulis. Tapi aku tak tahu nak susun macam mana. Jadi aku akan tulis ikut apa yang terlintas kat kepala.
Waktu kau baca surat ni, mungkin aku dah tak de kat dunia ni. Masa aku tulis ni, aku kat hospital. Lagi beberapa hari nak bersalin. Aku nak cakap dengan kau tak reti. Dengan orang lain, mungkin aku boleh tulis ayat berbunga-bunga macam aku ni orang sastera tapi dengan adik sendiri tak boleh. Kelakar kan?
Aku ada satu perasaan. Kuat mengatakan yang aku tak boleh teruskan. Lepas baby ni lahir, aku akan tinggalkan kau dan dunia ni. Dan aku sendiri pun hakikatnya dah penat. Dah penat sangat.
Minta maaf Beel. Minta maaf sangat-sangat. Aku minta maaf sebab rosakkan segalanya. Aku rosakkan rumah tangga kau. Aku rosakkan kebahagiaan kau. Aku rosakkan hubungan kau dengan Haikal. Aku rosakkan semuanya, segalanya.
Baby dalam perut ni bukan anak Haikal. Aku rasa kau pun tahu tapi kau sengaja butakan mata dan hati kau. Mula-mula aku tak faham kenapa kau diam, kenapa kau tak melawan. Tapi bila aku tengok balik dari awal, kau selalu mengalah dengan aku. Dari hal pak su, opah, papa sekarang Haikal.
Aku dah nampak kenapa opah sayang sangat dengan kau. Kenapa papa sayang sangat dengan kau. Dan Haikal sebelum ni dengan kau macam anjing dengan kucing. Tapi bila dia dah tinggal sebumbung dengan kau, dia sayangkan kau lebih dari segalanya.
Aku sendiri yang tak boleh terima kenyataan. Waktu dengan aku Haikal tak pernah nyatakan rasa sayang. Semuanya bermula dari wasiat yang atuk tulis. Aku tahu dia tak sayangkan aku, tapi menuruti wasiat atuk dia. Tapi sebab aku fikir dia lelaki, macam mana pun tetap akan cair dengan perempuan.
Tapi malam sebelum perkahwinan.. Apa yang berlaku kau tak perlu tahu. Yang penting aku nak kau tahu, bukan niat aku untuk lari dari perkahwinan tu. Aku dah pertaruhkan segalanya untuk hidup dengan Haikal, tak mungkin aku sia-siakan semua yang aku dah buat.
Siapa sangka keadaan membuatkan kau ganti tempat aku. Aku sendiri tak sangka. Ya, sebab wasiat tu tak tertulis nama aku. Haikal kena buat pilihan antara aku dengan kau. Dan dia pilih aku, sebab umur aku dah sesuai sedangkan kau masih budak lagi.
Tapi akhirnya tetaplah kau yang jadi isteri Haikal. Kau tahu hancurnya hati aku bila dapat tahu kau kahwin dengan Haikal? Betapa kecewanya aku dengan keputusan drastik yang opah buat? Kau tahu deritanya hati aku?
Aku balik dengan satu azam. Walau apa pun, Haikal tetap kena jadi milik aku semula. Aku fikir bila nampak aku, Haikal akan terkejut gembira. Tapi sebaliknya. Haikal layan aku baik, aku akui. Tapi semua tu dah tak sama dengan dulu.
Dia baik sebab itu apa yang perlu seorang lelaki lakukan. Bukan sebab dia sayangkan aku. Dia sanggup bergaduh dengan Wan fasal kau, takkan aku tak faham betapa Haikal sayangkan kau. Aku perasan dia suka sangat makan durian. Sedangkan dulu, bau pun dia tak nak. Semua tu sebab siapa kalau bukan kau?
Bila Haikal berterus terang yang dia langsung tak de niat nak sambung hubungan kita orang, aku macam nak gila. Aku dah kotor Beel. Aku bukan nak cari lelaki untuk tutup kekotoran aku. Tapi aku nak lelaki yang betul-betul sayangkan aku. Cuma sebab aku gila mungkin. Aku tetap nak dapatkan Haikal. Aku tetap nak rampas dia dari kau. Haikal tak tahu aku dah tak suci dan aku tak de niat nak bagi dia tahu. Dia tegas dengan keputusan dia tak nak lukakan hati kau.
Sampailah aku dapat tahu, aku mengandung. Mesti kau fikir jijiknya aku kan? Tiba-tiba mengandung tanpa perkahwinan. Mengandung tapi tak de title ‘isteri’. Mula-mula aku memang sedih, tapi bila fikir balik.. Baby ni boleh dijadikan batu loncatan untuk aku dapatkan Haikal.
Bila Haikal tahu dia lagi tak boleh terima. Tapi aku teruskan. Aku rancang semuanya. Aku buatkan seolah-olah aku akan berkahwin dengan Haikal. Aku siapkan majlis perkahwinan yang gah, bahkan lebih gah dari majlis dulu. Aku jemput semua wartawan, aku upah katering mahal-mahal. Duit bukan masalah kau pun tahu.
Akhirnya Haikal tetap kahwin dengan aku. Tapi sebab kau. Kau paksa dia kahwin dengan aku. Kau paksa dia tutup aib aku. Kau paksa dia jaga nama baik keluarga kita. Dan yang buat aku paling terkejut adalah dia sanggup buat apa yang kau minta.
Kahwin bukan perkara main-main. Aku tahu. Waktu tu aku pernah terfikir kau sengaja paksa Haikal sebab nak tunjukkan yang walaupun aku dah jadi isteri Haikal, dia tetap takkan sayangkan aku macam dia sayangkan kau.
Dari malam pertama kita orang dah tidur asing. Dan dia tak pernah sentuh aku. Tiap hari bergaduh. Tiap hari berselisih faham sampai aku tertekan. Dia sanggup tidur pejabat dari balik rumah. Tiap hujung minggu tak pernah lekat kat KL. Tapi dia pergi mana aku tak tahu.
Aku mula syak dia jumpa kau. Aku tahu dia sorokkan kau tapi aku tak tahu nak cari kau kat mana. Haikal simpan rahsia serapi-rapinya. Perut aku makin besar tapi Haikal tak pernah kisah. Aku pergi klinik, buat check up seorang-seorang. Bila doktor nak jumpa suami, macam-macam alasan aku bagi. Bila aku bagitahu Haikal doktor nak jumpa, dia tak pernah jawab. Dia buat tak tahu je.
Mama tak pernah tahu macam mana Haikal layan aku. Aku buat seolah-olah akulah isteri yang paling bertuah dalam dunia ni dan mama percaya semua lakonan aku. Tapi papa tahu, papa selalu pesan aku muhasabah. Kena banyak tengok diri. Kena banyak tengok masa lalu. Kena banyak tengok salah silap.
Beel.. Aku minta maaf sebab tak pernah jadi kakak yang baik untuk kau. Bila selalu duduk seorang, aku cuba buat apa yang papa suruh. Barulah aku sedar, akulah kakak yang paling kejam. Akulah kakak yang nampak baik tapi sebenarnya lagi jahat dari semua kakak yang jahat.
Dari dulu aku cemburukan kau. Mana kau pergi orang sayang. Apa kau buat orang gembira. Aku rasa kau rampas segalanya dari hidup aku. Tapi aku tak sedar, yang kau sanggup korbankan segalanya untuk aku.
Aku dah faham kenapa opah tak pernah marah bila kau buat perangai. Sebab opah tahu, dalam kau suci tak macam aku. Aku cuba jadi cucu yang baik. Sopan santun, lemah lembut. Tapi tetap tak dapat kalahkan sayang opah pada kau. Aku cemburu. Memang aku cemburu.
Sekarang aku dah tahu. Aku sibuk cemburukan kau sampai aku lupa nak hargai apa yang ada sekeliling aku. Sekurangnya aku masih ada papa, ada mama. Aku ada opah yang sayangkan aku. Aku ada adik yang paling suci di dunia.
Baby ni aku nak namakan Suria Annisa’. Sesuai dengan nama aku. Sesuai dengan nama kau. Hanisah, Anisah dan Annisa’. Aku akan buat permintaan dengan Haikal. Aku nak namakan kau sebagai ibu kandung Suria. Biar nama kau yang isi tempat nama ibu kandung dalam sijil lahir Suria. Itu je cara yang dapat aku fikir untuk tebus balik semua salah aku.
Aku selalu doa supaya muka dan wajah Suria saling tak tumpah macam kau. Aku doa supaya orang pandang muka dia orang nampak kau. Aku nak kau jaga Suria, sayang dia macam anak kau. Sebab aku dah tak de peluang nak jaga dia. Aku dah cakap pada mama papa yang aku nak kau jadi ibu kandung Suria.
Jangan kenalkan aku sebagai mama dia. Tapi kenalkan aku sebagai mak long dia. Aku tak nak dia tahu dia ada mama jahat macam aku. Aku nak dia tahu yang dia ada mama baik macam kau.
Beel.. Aku minta maaf lagi. Betul-betul minta maaf. Atas semua salah silap aku. Waktu kau baca surat ni, aku harap kau tengah rindukan aku. Tapi aku pun tak tahu bila kau akan baca surat ni. Mungkin waktu tu Suria sendiri dah masuk sekolah rendah atau menengah. Tapi yang pasti, waktu tu aku dah tak de.
Aku tinggalkan Suria untuk kau. Aku tahu kau mampu jaga dia. Bahkan lebih dari apa yang aku boleh buat. Beel, aku sayang kau. Aku sayang kau macam aku sayang adik aku. Aku minta maaf sebab baru sedar bertuahnya aku ada adik macam kau.
Kau pelik tak kenapa aku cerita semuanya kat kau? Aku nak kau tahu walau apa pun yang aku lakukan, Haikal setia dengan kau. Tak pernah sekali pun dia terfikir nak curang dengan kau.
Aku nak kau tahu yang aku betul-betul rasa bersalah atas semua yang berlaku. Dan aku dah dapat balasan setimpal. Apa yang lagi teruk dari layanan Haikal pada aku? Dia tak seksa fizikal aku tapi dia seksa batin aku. Dia seksa perasaan aku. Itu dah cukup terseksa.
Beel.. Kau jaga diri elok-elok. Aku dah tak de untuk jaga kau. Satu-satunya benda yang aku tak pernah buat dalam hidup. Jagakan Suria untuk aku dan untuk diri kau sendiri. Aku sayang kau Beel. Aku dah sedar aku sayangkan kau tapi aku dah tak de masa.
Kak Su sayang Beel. Kak Su minta maaf minta ampun atas semuanya. Atas semua benda yang berlaku. Atas semua perkara yang Kak Su dah buat. Moga Beel terima ucapan maaf dari seorang kakak macam Kak Su ni.

Salam sayang
Suraya Hanisah

##############

Pintu bilik Suraya dibuka perlahan. Haikal membulatkan mata melihat Beel sedang menangis sambil melekap surat di dadanya. Dia melangkah masuk dengan berlari anak. Tangan mencapai sampul surat yang berada di sisi Beel dan memandang isterinya itu.
Sahlah Beel sudah selesai membaca surat peninggalan Suraya. “Sayang..” Haikal memanggil melihat Beel terus menangis. Sejujurnya dia juga tidak tahu apa yang tertulis pada surat itu kerana dia tidak membacanya. Tapi dari cara Beel..
Beel terus-terusan menangis. Haikal tidak dipandang langsung. Otaknya ligat memikirkan semua kejadian yang berlaku.
Pantasan saja bila ditanya mana mama, Suria asyik memeluk dirinya. Patutlah opah begitu terkejut bila dia menyoal tentang Suraya. Dia sudah mengerti mengapa mak long membuat muka saat ditanya keberadaan Suraya. Rupanya…
Beel terus menangis. Rasa hati Kak Su benar. Dia benar-benar meninggalkan dunia setelah kelahiran Suria. Tapi mengapa dia dirahsiakan hal sebesar ini?
“Sayang..” Haikal terus memanggil. Tangannya memaut bahu Beel.
Beel mengangkat wajah. Memperlihatkan matanya yang sudah bengkak kerana mengalirkan air mata. “Kenapa awak buat saya macam ni?”
Haikal mengerut dahi. “Sayang, kenapa?”
Beel ketawa kecil dalam tangisannya. Dia tidak percaya Haikal masih lagi boleh memberi soalan sebegitu. “Kak Su dah meninggal dunia kan?”
Haikal terdiam. Apa yang tertulis di dalam surat itu? Mengapa Beel…?
“Saya tanya ni, betul tak?”
“Sayang..” Haikal cuba memujuk.
“Jangan panggil saya sayang. Cakap dengan saya, Kak Su dah mati kan? Kenapa awak rahsiakan dari saya yang Kak Su dah tak de? Kak Su dah tak de awak faham tak! Kak Su dah mati, Kak Su dah meninggal dunia..” Beel mengesat air mata yang tidak mahu berhenti mengalir.
Haikal mencapai tangan Beel namun ditarik semula gadis itu. “Sayang..”
“Awak cakaplah dengan saya, betul ke Kak Su dah tak de?” Beel memandang wajah itu.
Haikal mengangguk. “Dia meninggal lepas lahirkan Suria..”
Beel mengangguk perlahan. Air mata masih lagi mengalir dengan laju. “Kak Su..”
“Sayang, saya minta maaf. Saya tak de niat nak lukakan hati awak macam ni..”
“Awak tipu saya. Awak tipu saya selama empat tahun. Empat tahun saya belajar, awak tipu saya. Awak boleh cakap awak tak de niat?” Beel menyoal namun nada suaranya masih rendah.
Haikal mula risau bila Beel tidak marah-marah sebaliknya terus menyoal dengan nada sayu. Pada fikirannya isterinya itu akan mengamuk tapi yang terjadi sebaliknya pula. Bererti Beel benar-benar sedih dan kecewa. “Sayang..”
Beel memejam mata lama. Kemudian nafas ditarik dan dia bangun dari katil. “Saya nak pergi kubur Kak Su..”
“Sayang, dah nak maghrib ni..”
Beel menjeling jam dinding yang tergantung. “Belum, baru pukul enam”.
“Sayang, kan dah nak malam. Esok tak boleh ke?” Haikal berlembut memujuk.
“Saya kata saya nak pergi kubur Kak Su!”
“Sayang..” Haikal berdiri mengikut rentak Beel.
“Saya nak pergi sekarang!” Kali ini suaranya ditinggikan sedikit. Sedari tadi suaranya dikawal agar opah tidak tahu apa yang berlaku. Tapi kali ini..
Haikal melepas nafas perlahan. Bimbang ada yang mendengar pergaduhan mereka, dia mengalah. “Jom”.