DILARANG NIKAHI AKU – 107

Kepala digeleng-geleng melihat aksi temannya seorang itu. Bukan sekadar meleleh air mata tapi siap dengan helaian-helaian tisu yang telah digunakan. Apalah yang disedihkan sangat dengan filem yang sedang tersiar itu? “Woi!”
Tumpuan Beel terganggu bila terdengar jerkahan Fah.Air mata yang masih lagi mengalir dikesat. “Kau ni kacaulah!”
Fah mengambil tempat disisi Beel. “Anak kau mana?
“Tidur” Beel menjawab ringkas. Perhatian masih tertumpu pada filem yang masih belum selesai ditayangkan.
“Kau tengok cerita apa ni?” Fah menepuk paha Beel sekuat hati
Beel melepas nafasnya. Filem sudah tamat. Yang tinggal hanyalah kredit filem yang sedang berjalan. Kepala dilentokkan pada bahu Fah.
“Kau dah sewel ke?” Fah kehairanan bila sikap Beel berubah aneh.
“Kawan baik dia rupanya anak pembunuh mak ayah dia”.
“Sebab tulah kau menangis tak cukup tisu ni?”
“Fah…”
“Kau ni buat aku seramlah!”
“Zaman sekarang susahkan nak cari kawan macam ni. Baru sekarang aku terasa untungnya aku ada kawan macam kau”.
Fah mengumtum senyum manisnya. “Agaknya kau ni berjangkit demam Suria kut..”
Beel menolak tubuh Fah perlahan. Namun cuma seketika. Kepalanya dilentokkan kembali pada bahu milik Fah. “Aku cuma terfikir, kalau ada sesuatu yang berlaku mengancam persahabatan kita.. Kau akan lindungi persahabatan kita atau kau akan lepaskan..?”
Fah mengerut dahinya. “Apa yang kau fikir ni Beel? Apa yang nak mengancam persahabatan kita ni?”
Beel melepas nafas. “Yelah. Cerita ni fasal persahabatan. Dia membesar kat rumah anak yatim. Bila dia masuk sekolah rendah jumpa seorang kawan baik yang memang dia sayang sangat. Bila dah besar, terbongkarlah rahsia rupanya kawan baik dia tu anak pada pembunuh mak ayah dia. Kau dapat bayangkan tak macam mana perasaan dia waktu tu?”
Fah melepas nafas. Mengapalah sahabatnya ini ‘in’ sangat menonton filem? “Apa endingnya?”
“Kawan baik dia mati. Akhirnya kawan baik dia buktikan yang dia memang sayang giler dengan watak utama ni, tapi tetaplah dia terkorban sebab mak ayah tetaplah segalanya..” Beel mengesat sisa air mata yang masih belum habis.
Fah ketawa kecil. “Beel.. Beel.. Kau ni menangis terharu tengok filem atau menangis rindu Abang Haikal?”
Beel mencebik. Namun dia akui nama itu mendatangkan getar di hatinya. Dia sudah tidak marahkan Haikal lagi. Cuma dia masih belum mahu pulang.
Lagi pun lelaki itukan suaminya. Suami lahir juga batinnya. Tipulah kalau dia kata dia langsung tak rindukan lelaki bernama Haikal Hadzim itu.

############

Beel mengerut dahi melihat kereta yang berada di luar rumah. Suria yang berada di sisinya menarik-narik blouse yang dipakai Beel.
“Mama, tu kereta Tok Lan. Kereta Tok Lan”.
Beel mengangguk. Pak Lan dan Mak Jah datang bersama opahnya. Ada sesuatu yang tidak kenakah?
Beel melangkah keluar dan membukakan pintu pagar supaya Pak Lan dapat meletakkan kenderaan di dalam kawasan. Suria di sisinya dibiarkan mengekor bagai anak itik.
Tangan Puan Sri Normah disalam lembut. Beel memeluk opahnya buat beberapa ketika. Melepaskan rindu buat opah yang sudah lebih dua bulan tidak ditemui.
Mak Jah juga disalam. Suria kelihatannya gembira bila nenek-neneknya datang melawat. Maklumlah, sepanjang tempoh ini dia langsung tidak pulang ke villa.
Pak Lan menanti di luar sementara Mak Jah dan Puan Sri Normah masuk ke dalam. Puan Sri Normah melihat-lihat keadaan sekeliling. Rasanya sudah lama dia tidak melangkah masuk ke dalam rumah ini.
“Opah sihat?” Beel menyoal perlahan bila opahnya mengambil tempat.
Puan Sri Normah melepas nafas. “Jah, bawa Suria main dengan Lan”.
Mak Jah mengangguk mematuhi permintaan majikannya. Suria yang berada di sisi Beel diambil dan dia membawa kanak-kanak perempuan itu keluar. Mujur saja anak itu tidak banyak ragamnya.
Puan Sri Normah memandang wajah cucu kesayangannya itu. Nafas dilepas perlahan. “Kenapa Beel rahsiakan hal ni dari opah?”
Beel mengerutkan dahi. Rahsiakan? Rahsiakan hal? Rahsiakan hal apa? Apa yang dia rahsiakan dari opahnya? Apa yang opahnya tahu tentang rahsianya?
Mak Jah melangkah masuk ke dapur menyediakan air buat suami juga Suria. Sekaligus membancuh air untuk Beel dan Puan Sri Normah. Hasrat hatinya mahu menanya Beel tentang keberadaan bahan-bahan, namun niat dibatalkan bimbang mengganggu perbincangan Beel dan Puan Sri Normah.
“Apa maksud opah?”
Puan Sri Normah melepaskan keluhan berat. “Haikal dah bagitahu opah. Beel marahkan dia?”
Beel diam. Memandang wajah opahnya. “Opah…”
“Beel marah dengan Haikal sebab rahsiakan fasal Su, kan?”
“Beel dah ok” Beel memberitahu. Dia sudah tiada apa-apa perasaan marah terhadap Haikal. Semuanya sudah reda.
“Kenapa tak balik?” Puan Sri Normah bertanya lagi.
Beel melepas nafas. “Beel rasa macam tak nak balik”.
Puan Sri Normah mengetap bibir. Nampaknya kematangan Beel tertakhluk pada masa dan keadaan. Hal begini tidak pula dia matang dan pandai berfikir.
Pipi cucu kesayangannya dicubit dan dipulas sepuasnya. “Mengadanya!”
“Opah! Sakit!!” Beel mengusap-usap pipinya.
Puan Sri Normah memberi jelingan tajam. “Jawab macam baru semalam kahwin. Dah ada anak seorang pun perangai macam budak lagi..”
Beel mengetap bibir. Tahu sangat opah marah atas sikap keterlaluan ‘merajuk’nya pada Haikal.
“Bila nak balik rumah ni?”
“Balik villa ke?” Beel sengih menayangkan barisan giginya.
Kali ini, bahunya pula ditampar kuat. Membuatkan wajah Beel berubah menanggung kesakitan. “Sakitlah..”
“Tahu pun sakit. Sakit lagi hati suami Beel tau. Layan dia macam layan kawan”.
“Opahlah yang suruh dia rahsiakan dari Beel. Fasal Suria pun Beel tak tahu…” Beel memuncungkan bibir.
“Jadi marah opahlah. Jangan marah Haikal. Tak kesian ke dengan suami Beel tu?”
“Alah! Opah pun tahu Beel tak reti, tak pandai nak marah-marah dengan opah. Nak merajuk lagilah!”
“Habis? Nak merajuk dengan Haikal sampai bila?”
“Beel dah oklah..” Beel bermain-main dengan jari-jemari opah yang terletak kemas di hadapannya.
“Beel..” kali ini nada suara Puan Sri Normah memujuk.
Beel memandang wajah opah yang sudah berubah. Kepala dilentok perlahan di atas paha Puan Sri Normah. “Opah marahkan Beel ke?”
“Nab sayang.. Opah tak pernah marahkan Beel. Tapi Beel mesti tahu yang Beel buat salah kan?”
Beel mendiamkan diri. Kepala yang berada di ribaan diusap Puan Sri Normah. “Haikal bukan suka-suka nak rahsiakan fasal Su dari Beel. Haikal pun susah hati waktu opah minta Haikal rahsiakan. Malam tu opah tahu, Haikal kalau boleh nak terus telefon Beel bagitahu yang Su dah tak de. Tapi opah sempat halang. Opah tak nak Beel susah hati. Opah kenal sayang opah ni.. Kalau Beel tahu, Beel akan terus balik sini. Habis belajar macam mana? Mula-mula Beel akan tangguh, lepas tu bila tahu ada Suria.. Beel nak berhenti? Kalau macam tu buat apa Haikal susah-susah daftarkan Beel kat USM tu?”
Beel mengangkat wajah memandang opahnya. “Beel tak..”
“Tak apa? Tak suka? Tak larat? Tak sanggup? Ke tak nak..?”
“Opah..” Beel mula mengalirkan air mata. Dia tidak suka mendengar kata-kata bernada begitu dari opahnya. Dia tahu opah sedang mencuba sehabis daya untuk memujuk agar dia pulang pada Haikal.
Puan Sri Normah melepas nafasnya. Dia tahu Beel tidak mahu. Beel tidak mahu pulang pada Haikal. Walau bibirnya menegaskan dia ok, Puan Sri Normah tahu Beel sangat terasa hati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s