Demi Syaqiqah – P1

Pagi yang tenang menjadi sebab dia bersama keluarga berkelah kecil-kecilan di laman villa milik Tun Adib Nasir yang merupakan majikan tersayangnya. Villa yang menyerupai istana itu merupakan villa yang menempatkan Tun Adib Nasir bersama isterinya Tun Maryamul Azra. Juga anak lelaki tunggal mereka merangkap satu-satunya pewaris segala harta dan kemewahan Tun Adib Nasir, Adib Mubarak.
“Abi…” anak gadisnya, Adibah Syaqiqah datang membawa sebiji mangkuk yang sudah kosong isinya. Syamran ketawa kecil melihat Adibah.
“Kenapa ni?” Isterinya, Afiqah menyambut huluran Adibah dan menariknya ke ribaan. Dahinya berkerut melihat mangkuk yang sudah tiada isinya. Tadi dia mengisinya dengan donut gula sebanyak tiga biji untuk dijamah anaknya itu. Takkanlah tidak sampai beberapa minit ianya sudah habis dimakan?
“Tu…” tangannya menunjuk pada seorang budak lelaki yang sedang berlari anak ke arah mereka.
“Dibah, abang minta maaf” ucap budak lelaki yang tua tiga tahun dari Adibah itu.
Adibah buat tidak tahu. Kedatangan budak lelaki itu dibiarkan. Geram benar dia dengan budak lelaki itu. Berani-beraninya dia menghabiskan ketiga-tiga biji donut yang diberi umi padanya.
“Abi, tengoklah Dibah tu..”
Syamran ketawa lagi. Dipandang wajah Adib Mubarak yang sememangnya menenangkan hati. Sememangnya anak majikannya itu punya tarikan yang dapat membuatkan sesiapa saja tersenyum.
Tun Adib Nasir majikan merangkap teman baiknya. Mereka berkenalan sejak di zaman sekolah menengah. Walaupun temannya itu berasal dari keluarga yang sangat berada, itu tidak menjadikan dia seorang yang lupa diri.
Kerapatan mereka membuatkan Tun Adib Nasir mengambil dia menjadi pembantu peribadi setelah dia mendirikan keluarga. Tun Adib Nasir berkahwin dengan Tun Maryamul Azra yang merupakan pilihan keluarga merangkap pilihan hatinya. Kisah cinta antara mereka hanya Syamran manusia yang mengetahuinya.
Dia juga bertemu jodoh dengan Afiqah beberapa tahun kemudian. Hakikatnya, Afiqah adalah kenalan Tun Maryamul Azra di sekolah menengah. Namun mereka hanya kenalan biasa-biasa dan tidaklah rapat mana. Tapi setelah keduanya berkahwin dengan Tun Adib Nasir dan Syamran yang sememangnya berkawan rapat, maka rapatlah mereka berdua.
Juga gelaran yang mereka gunakan. Adib memanggilnya abi dan memanggil Afiqah umi. Manakala, Adibah memanggil Tun Adib Nasir daddy, juga memanggil Tun Maryamul Azra dengan gelaran mommy. Sama-sama memanggil dengan gelaran yang masing-masing gunakan.
“Adib buat apa kat Dibah?” Afiqah memandang Adib yang sibuk mengadu pada suaminya.
“Abang habiskan Dibah punya donat! Tak nak kawan abang!” Adibah memandang uminya.
Afiqah ketawa. Kanak-kanak berdua ini selalu saja begini. Jika Adibah merajuk, Adib memujuk. Jika Adib merajuk, Adibah pula yang menjadi tukang pujuknya.
Syamran menolak Adib pada Afiqah. “Duduk sini, makan sama-sama. Banyak lagi yang umi buat..”
Adib memandang Adibah. Dia tidak suka gadis itu marahkannya. Donat di hadapan mata dihulurkan pada Adibah. “Jangan marah abang dah boleh tak?”
Adibah mencebik bibirnya. Afiqah dan Syamran ketawa. Adibah, merajuknya mengalahkan wanita dewasa.
“Janganlah merajuk.. Abang dah tak de kawan lain..”
Adibah memandang. Hatinya sudah mulai lembut barangkali. “Janji tak buat lagi?”
Adib bersungguh mengangguk. “Janji!”
Dan Adibah bangun dari ribaan Afiqah dan memeluk Adib. “Ok. Dibah tak marah dah..”

############

“Ok. Kalau macam tu, ada sesiapa lagi yang nak keluarkan cadangan atau komen apa-apa?”
Tun Adib Nasir memandang semua ahli lembaga pengarah yang berada di bilik mesyuarat. Kalau-kalau ada yang mahu menokok-tambah untuk kebaikan bersama. “Kalau tak de..”
“Tun”.
Tun Adib Nasir memandang yang empunya suara. Lelaki itu,anak arwah kawan baik bapanya. Yang sama-sama berganding bahu dengan bapanya, Adib Uthman dalam membina Legasi Adib yang begitu berjaya saat ini.
“Ya, Jalal”.
“Tentang projek di Pulau Langkawi..”
“Dah berapa kali saya cakap? Tentang projek di Langkawi jangan masuk campur. Itu saya akan uruskan sendiri” Tun Adib Nasir meninggi suara. Sudah berapa kali diulangi kepada ahli lembaga pengarah semuanya bahawa projek terbaru yang akan dilancarkan di Pulau Langkawi adalah haknya seorang. Projek itu dilakukan khas buat anaknya, Adib Nasir. Tidak mungkinlah dia mahu mereka semua masuk campur.
Jalal melepas nafas perlahan. Sakit hatinya dimalukan sebegitu di hadapan ahli lembaga pengarah yang lain. Dia tidak mahu mengaku kalah, tidak akan sekali-kali mengaku kalah. “Tapi Tun..”
“Kalau dah tak de apa-apa, kita bersurai..” Tun Adib Nasir memotong kata-kata Jalal dan menutup komputer ribanya. Membuatkan semua ahli lembaga pengarah yang lain menuruti perilakunya.
Jalal yang ditinggalkan sendirian di dalam bilik mesyuarat menggenggam penumbuknya. ‘Kurang ajar kau Nasir! Kau tengoklah nanti, aku akan kerjakan kau habis-habisan!’

############

“Kenapa kau mencuka je ni?” Syamran menyoal Tun Adib Nasir di sebelahnya. Hairan dengan wajah masam yang ditunjukkan Tun Adib Nasir sejak dia mengambilnya di Legasi Adib tadi.
“Aku bengang betul dengan Jalal tu..”
“Kenapa?”
“Yelah. Kau tahu kan projek kat Langkawi tu aku nak hadiahkan untuk Adib Adibah. Aku tak naklah orang lain masuk campur. Sejak aku umumkan fasal projek tu, tak habis-habis si Jalal tu menyibuk..” bebel Tun Adib Nasir beremosi.
Syamran menguntum senyum. “Mungkin Jalal nak membantu?”
“Yelah tu. Aku tahu sangat dia nak masukkan nama anak dia dalam shareholder! Jangan haraplah..”
“Nasir, Nasir. Mestilah Jalal sakit hati sebab Dibah dapat apa yang anak dia tak dapat. Habis, yang lain tak marah ke kau masukkan nama Dibah sebagai shareholder dalam projek Langkawin tu? Baru lima tahun si Dibah tu, Nasir”.
“Lima tahun.. Lagi dua puluh tahun dah boleh jadi isteri orang.. Eh, bukan isteri orang. Isteri Adib, menantu aku. Lagipun Syam, semua orang tahu yang aku dah cop Dibah tu untuk Adib” Tun Adib Nasir tersenyum sendiri memikirkan masa depan yang dirancang di dalam akal fikirannya.
“Yakin sangat kau ni. Kalaulah Adib dengan Dibah tu dah ada pilihan masing-masing bila besar nanti, apa kau nak buat?”
Tun Adib Nasir ketawa besar mendengar kata-kata teman baiknya. “Syam, Syam.. Kalau Dibah ada pilihan lain, aku percaya. Kalau Adib, sampai mati pun aku tak percaya. Kau tak nampak ke betapa si Adib tu sayangkan Dibah..”
Syamran hanya ketawa. ‘Suka hati kaulah Nasir…’

############

Tun Maryamul Azra tersenyum melihat Adib dan Adibah yang sedang membaca buku bersama. Entah apa yang dibaca dia juga tidak tahu. Entah yang dibaca Adibah betul atau tidak dia juga tidak tahu.
Adib yang berbaring di sisi Adibah membuatkan dia tambah tersenyum. Seorang lima tahun, seorang lagi lapan tahun tapi lagaknya sudah seperti orang dewasa.
“Adib! Dibah!” Tun Maryamul Azra memanggil.
“Ya mommy” Adib dan Adibah menjawab serentak. Keduanya berlari ke arah Tun Maryamul Azra yang berada tidak jauh dari mereka.
“Ada nampak umi?” Tun Maryamul Azra bertanya. Sedari tadi dia mencari kelibat Afiqah tapi tidak ketemu. Ke mana pula hilangnya teman baiknya itu?
Adib memandang Adibah yang sedang memegang anak patung beruang di tangannya. Kemudian dia memandang mommynya, “Adib rasa umi ada kat dalam. Adib tak nampak umi keluar pun”.
Adibah hanya mengangguk menyokong kata-kata Adib. Baginya, ianya tidak penting. Dia hanya mahu menyambung bacaan mereka tadi.
Tun Maryamul Azra tersenyum. “Tak pelah kalau macam tu. Pergilah sambung main, mommy nak cari umi. Kalau ada apa-apa, Adib panggil Cik Zah ye..”
Adib mengangguk. Tahu mommynya merujuk pada Cik Zah yang merupakan pembantu rumah di situ. Pembantu rumah merangkap pengasuh dia juga Adibah. Dan Cik Zah dibantu dua pembantu lain, Enon dan Anum.
Tun Maryamul Azra kembali melangkah masuk. Atau memang benar Afiqah berada di biliknya?
“Fika! Fika!” Tun Maryamul Azra mengetuk pintu bilik Afiqah. Bila ianya tidak dibuka, Tun Maryamul Azra memulas tombol pintu. Ternyata pintu tidak berkunci dan dia melangkah masuk.
Bunyi mencurigakan dari bilik air membuatkan Tun Maryamul Azra langsung menolak daun pintu. “Fika!”
Afiqah yang lemah di hadapan sinki memandang Tun Maryamul Azra. “Yam..”
“Kau kenapa ni?” Tun Maryamul Azra langsung memapah Afiqah keluar dari bilik air. Wanita itu didudukkan di atas katil.
Afiqah menggelengkan kepalanya. “Aku ok. Cuma tak sedap badan je..”
“Tak sedap badan?”
Afiqah mengangguk. “Pening-pening sikit, rasa nak muntah je..”
Tun Maryamul Azra memandang wajah temannya itu. Pening-pening dan muntah-muntah? Rasanya sewaktu Afiqah mengandungkan Adibah dahulu, beginilah keadaannya. Atau jangan-jangan…
“Kenapa?”
Tun Maryamul Azra diam tidak menjawab soalan Afiqah. Tangan Afiqah dicapai dan dia mula memeriksa nadi temannya itu. Afiqah membiarkan kerana dia tahu Tun Maryamul Azra ada ilmu kedoktoran serba-sedikit.
“Aku rasa..”
“Rasa?”
“Kau mengandung”.
Mata Afiqah membulat. “Aku mengandung?”
Tun Maryamul Azra mengangguk. “Tapi tak sure sangat, kita pergi kliniklah”.
Afiqah menggeleng dengan senyuman. Dia bangun dari katil dan membuka laci di meja lampu tidur. Dia mengeluarkan alat penguji kehamilan di dalamnya dan menguntum senyum teruja pada Tun Maryamul Azra.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s