Monthly Archives: May 2016

Demi Syaqiqah – P9

Adib Mubarak

Adib Mubarak

“Assalamualaikum. Villa Tun Adib Nasir”.

“Waalaikumussalam. Jalal ni”.

“Oh.. Ya En.Jalal. Ada apa yang boleh dibantu?”

“Saya nak pergi rumah. Ada orang tak?”

“Maaf En.Jalal. Buat masa ni, Tun tak nak terima tetamu”.

“Boleh saya tahu apa yang berlaku?”

“Maaf En.Jalal, sebenarnya..”

“Anum!!!”

“Maaf En.Jalal, kalau tak de hal penting tun pesan jumpa kat syarikat. Assalamualaikum”.

Jalal memandang telefon rumahnya. Bibirnya mengukirkan sebuah senyuman. Nampaknya ada sesuatu yang disembunyikan di villa itu daripadanya.

Barangkali ianya perkara yang besar. Jika tidak mengapa telefon yang berada pada Anum dirampas dan Cik Zah yang mengakhiri perbualannya? Apa yang sedang berlaku di rumah mewah itu? Jalal ingin tahu tapi dia juga berasa senang hati. Boleh jadi dia akan menerima satu lagi khabar baik.

Tun Adib Nasir sakit? Atau Tun Adib Nasir tenat? Atau mungkin Tun Adib Nasir telah pun menghembuskan nafasnya yang terakhir? Jalal ketawa senang hati.

 

#########

 

Tun Maryamul Azra memandang Omar yang sedang memberi penerangan pada Tun Adib Nasir. Memanglah kata-kata seorang doktor itu tidak seratus peratus boleh dipercayai, tapi sebagai seorang doktor pastilah dia melakukan yang terbaik dalam memastikan kesihatan pesakitnya berada pada paras normal.

“Aku rasa Adib ni terlalu rindukan Dibah.. Kau ada cakap apa-apa kat dia?” Omar menyoal Tun Adib Nasir.

Tun Adib Nasir menghela nafas panjang. Sekilas dia memandang sang isteri yang setia membelai putera tunggal mereka, dan memandang sahabat merangkap doktornya semula. “Aku rasa baik kita sembang kat luar je..”

Omar mengangguk memberi persetujuan. Tun Adib Nasir mengusap isterinya sejenak sebelum membuntuti Omar ke luar.

“Aku tak tahu nak jawab apa kalau Adib tanya fasal Dibah” Tun Adib Nasir memulakan bicara.

Omar melepas nafasnya. “Kalau susah sangat, kau cakap dengan dia, Dibah terlibat dalam kemalangan tu sekali. Memang permulaannya dia akan sedih tapi lama-lama mesti dia boleh terima. Waktu tu, dia sendiri akan move-on”.

Tun Adib Nasir memandang. Kata-kata Omar ada benarnya. Tapi dia langsung tidak bersedia untuk menghadapi respon dari putera kesayangannya itu. Bukannya dia tidak tahu betapa sayangnya Adib pada Adibah.

 

########

 

“Macam mana dengan anak saya, doktor?” Hannan memandang doktor wanita yang kemas bersanggul di hadapannya.

Doktor wanita yang memakai tag nama ‘Nurul’ itu menguntum senyum. “Puan jangan risau. Dia cuma demam panas biasa. Tiada tanda-tanda yang perlu untuk puan risaukan…”

Hannan melepas nafas kelegaan. Hanya Tuhan yang tahu betapa risaunya dia mendengar Adibah meracau sepanjang perjalanan ke hospital yang tidak sejauh mana.

“Cuma…”

Hannan mengerutkan dahi. “Cuma apa doktor?”

“Tentang masalah yang puan cakap tadi. Anak puan tak boleh bercakap..?”

Hannan menganggukkan kepalanya. “Saya jumpa dia kat tepi jalan. Dan saya dah uruskan soal pengambilan anak angkat di jabatan pendaftaran…”

Dr.Nurul mengangguk tanda memahami. Hati kecilnya sedikit kagum dengan Hannan. Kalaulah dia, mustahil anak yang tidak tahu asal usulnya itu diambil sebagai anak angkat.

“Ada apa-apa yang tak kena ke?” Hannan menyoal melihat reaksi doktor yang berlainan dari yang dia jangka.

“Saya ingat..” Dr.Nurul menanggalkan cermin mata yang menghiasi wajahnya.

Hannan menanti penuh cemas. Apa agaknya yang mahu diperkatakan Dr.Nurul?

“Mungkin anak puan kena tinggal kat hospital untuk beberapa ketika. Supaya kita boleh kaji apa sebenarnya masalah anak puan. Samada dia tak boleh bercakap atas sebab-sebab tertentu atau dia memang tak boleh bercakap dari lahir”.

 

#########

 

“Dibah…”

Enon melepas nafas mendengar nama yang dipanggil Adib. Tuala putih yang digunakan untuk mengelap kepala Adib direndam di dalam mangkuk yang terisi air batu.

Lalu asam jawa yang sudah direndam Cik Zah diambil dan diletakkan di dahi anak majikannya itu. “Adib…” Enon memanggil lembut.

“Dibah..” Adib memanggil lagi.

Enon hanya memandang kosong. Matanya masih terpejam tapi mulut meracau-racau memanggil Adibah.

Pintu yang terbuka membuatkan Enon mengalih pandangan. Senyum dikuntum manis buat Tun Maryamul Azra yang melangkah masuk. “Macam mana dengan Adib?”

Enon menggelengkan kepalanya. “Tak tahulah tun. Dari tadi dia asyik panggil Dibah je..”

Tun Maryamul Azra melepas nafas. Dia mengambil mangkuk asam jawa dari tangan Enon dan meminta Enon meninggalkan mereka berdua di dalam bilik itu.

Hakikatnya bukan Adib saja yang rindukan Adibah, dia juga begitu. Walau Adib tidak tahu bahawa Adibah tidak terlibat dalam kemalangan, dia pasti merasakan Adibah masih hidup. Kerana itulah dia tidak putus memanggil Adibah.

Bagaimanalah agaknya keadaan Adibah sekarang? Apa agaknya khabar berita anak kawan terbaiknya itu?

 

###########

 

Jalal mengerut dahi melihat Tun Adib Nasir melangkah masuk ke dalam bilik mesyuarat utama. Dalam fikirannya lelaki itu sedang tenat. Jadi ianya tidak benar?

“Kita mulakan meeting kita. Sebelum tu, saya nak minta maaf sebab dah beberapa kali tak ikut meeting dan tak datang syarikat. Anak saya Adib jatuh sakit disebabkan cuaca panas melampau”.

Kelihatan semua ahli lembaga pengarah memberi anggukan bersetuju dengan alasan yang Tun Adib Nasir katakan. Jalal memandang dengan senyum sinis.

Adib jatuh sakit. Pasti kerana dia sudah tahu bahawa Adibah sudah terbunuh dek kemalangan yang berlaku. Bagus juga, inilah masa yang sesuai untuk dia lihatkan Amy adalah orang yang paling sesuai berada di sisi Adib.

 

###########

 

Syaqiqah membuka mata seluasnya. Melihat suasana sekeliling. Di mana dia ya?

Mata memandang sebelah kanan. Dia menguntum senyum melihat Hannan yang sedang membancuh air di dalam mug.

“Iqah dah bangun?”

Syaqiqah mengangguk perlahan. Hannan merasa dahi Syaqiqah menggunakan tangan kanannya. Hannah mencium kepala Syaqiqah lembut. Nampaknya suhu badan Syaqiqah masih juga belum turun.

Tapi Hannan tidak terlalu risau. Dr.Nurul telah memberi pengesahan bahawa demamnya hanya akan berlarutan buat beberapa hari. Juga ia tidak mendatangkan mudharat buat tubuh Syaqiqah yang mampu menampung panas badan yang ditanggung.

“Iqah nak makan? Ibu ada masak bubur untuk Iqah. Nanti petang abah dengan Kak Dian datang”.

Syaqiqah menggeleng. Dia bangun dari pembaringan dan memandang Hannan. Hannan mengerutkan dahi. Dia tahu ada sesuatu yang mahu disampaikan Syaqiqah tapi mereka tidak punya cara untuk berinteraksi.

“Iqah nak apa?”

Syaqiqah memandang seketika. Bagaimana mahu dia katakan bahawa dia ingin ke bilik air? Syaqiqah akhirnya turun dari katil dan memakai seliparnya. Hannah hanya melihat dan membuntuti Syaqiqah dari belakang.

Pabila Syaqiqah berhenti di hadapan bilik air, Hannan ketawa kecil. Dia membongkok memandang Syaqiqah yang memandangnya. “Iqah nak masuk bilik air?”

Syaqiqah mengangguk dengan senyum menampakkan giginya. Hannan mencuit pipi Syaqiqah. “Iqah masuk, ibu tunggu kat luar?”

Syaqiqah mengangguk lagi. Dia melangkah masuk ke dalam bilik air bila Hannan membuka pintu. Hannan ketawa sendiri dengan gelagat anak gadisnya itu. Terasa untungnya dia yang bertemu dengan Adibah Syaqiqah.

 

Demi Syaqiqah – P8

Dia membaringkan puteri kesayangannya di atas kusyen yang berada di ruang hadapan. Wajah mulus itu dicium penuh kasih sebelum dia menanggalkan kotnya dan menyelimuti tubuh anak kecilnya itu.

Amnah menguntum senyum melihat perilaku suami tercinta. Jelas memperlihatkan betapa suaminya itu menyayangi puteri tunggal mereka. “Abang” Amnah memanggil.

Jalal tersenyum memandang isteri. “Saya ingat nak pergi ziarah Tun Adib Nasir esok. Ada benda nak bincang, boleh ucap takziah atas apa yang menimpa keluarga Syam”.

Amnah mengangguk menyetujui. “Macam tak sangkakan.. Sekelip mata je melayang nyawa satu keluarga”.

Jalal mengangguk mengiakan kata-kata sang isteri. “Ajal maut bukan kerja kita kan?”

Sedang di dalam hatinya ketawa besar kerana salahnya Pisau membunuh Syamran sekeluarga mula memperlihatkan hasil bila keadaan di Legasi Adib sedikit kucar-kacir akibat ketiadaan Syamran. Nampaknya Pisau tetaplah pembantu yang boleh dia harapkan.

Jalal ketawa lagi dalam hati. Sepertinya akan tiba suatu saat nanti di mana dia harus memanggil Pisau pulang ke Malaysia. Namun saatnya bukan sekarang kerana Jalal tahu Tun Adib Nasir tidak akan mendiamkan diri terhadap kemalangan yang menimpa Syamran sekeluarga.

 

##########

 

Hannan melepaskan sebuah senyuman kelegaan di dalam kereta. Nampaknya kunjungannya ke Jabatan Pendaftaran Negeri membuahkan hasil. Anak kecil yang diselamatkannya dipandang penuh kasih.

Nama penuh kanak-kanak itu adalah Adibah Syaqiqah bt Syamran. Saat ini usianya adalah empat tahun. Dia telah pun bertanya tentang asal-usul kanak-kanak itu. Dan pegawai yang bertugas ada bercerita tentang kemalangan yang baru menimpa pemilik nama ibu bapa anak gadis itu.

Dan tiada laporan polis yang dibuat oleh mana-mana pihak terhadap ketiadaan atau kehilangan Adibah Syaqiqah bt Syamran. Itu pun pegawai yang bertugas bermurah hati dan ringan mulut untuk membantunya. Agak lama jugalah dia menanti pegawai itu menghubungi orang sana-sini untuk mendapatkan maklumat.

Dan setelah pasti tiada yang mencari Adibah Syaqiqah, langsung saja disuarakan hasratnya untuk mengambil Adibah Syaqiqah sebagai anak angkatnya. Dan semuanya berjalan lancar dengan keizinan suaminya Sulaiman.

Jadi sekarang Adibah Syaqiqah sudah menjadi anak angkatnya. Sah di sisi undang-undang, juga perkara yang sangat menggembirakannya. Bagaimana agaknya respon Dian puterinya saat tahu dia bakal mendapat seorang adik?

 

#########

 

Adib membuka baju sekolahnya dan melangkah masuk ke bilik air. Sesudah mandi, dia menunaikan solat zohor dan mengambil tempat di sisi katil.

Adib termenung sendiri memandang gambar dia bersama Adibah sewaktu dia masuk ke sekolah darjah satu. Gambar itu diambil dan wajah Adibah dipandang. Nafas kanak-kanak lelaki berumur lapan tahun itu dilepaskan.

“Dibah.. Dibah kat mana sekarang? Abang tanya umi dengan abi, semua tak nak jawab. Dibah kat mana…?” Adib merintih dengan air mata yang mulai mengalir membasahi pipinya. Dia benar-benar merindui Adibah. Sangat-sangat rindukan Adibah Syaqiqah.

Dan pandangan Adib mula berpinar-pinar sebelum dunianya menjadi gelap-gelita.

 

##########

 

Dia membuka mata perlahan bila terdengar namanya dipanggil. “Adibah Syaqiqah.. Bangun sayang. Kita dah sampai rumah ni..”

Adibah memandang wajah wanita itu. Dia tahu wanita itu yang telah melanggarnya dan juga menyelamatkannya.

“Kenapa Dibah..?” Hannan menyoal penuh kasih. Entah dari mana nama panggilan Dibah itu muncul, tapi dia merasakan itulah nama yang baik buat Adibah Syaqiqah.

Adibah mengeraskan tubuhnya. Tidak suka dipanggil Dibah. Ada sesuatu pada nama itu. Sesuatu yang mengingatkan dia pada sejarah hitam hidupnya. Dia tidak mahu dipanggil dengan nama Dibah lagi.

“Dibah..” Hannan mengusap wajah Adibah namun anak kecil itu tidak memberikan sebarang respon. “Turun sayang. Kak Dian dengan abah dah tunggu kat dalam”.

Adibah membuat wajah selamba. Tidak beriak, tidak merespon apa-apa. Dia mahu memberitahu dia tidak suka dipanggil Adibah, tapi dia tidak tahu bagaimana caranya. Dia mahu bercakap tapi dia tidak mampu bersuara.

Hannan mengerutkan dahi. Sepertinya ada sesuatu yang Adibah tidak puas hati, tapi apa? Hannan bingung sendiri. Dia hanya punya seorang anak, itu pun Dian sudah berumur enam tahun dan merupakan seorang anak yang sangat mudah dijaga. Dian bukan jenis budak yang menunjukkan sesuatu dengan tindakan.

Jika tidak berpuas hati, dia akan menyuarakannya. Bila marah, dia akan memberitahu apa yang dia marahkan dan bagaimana caranya untuk membuatkan dia hilang marah. Jadi Hannan juga Sulaiman tidak perlu pening-pening memikirkan caranya untuk memujuk puteri tunggal mereka itu.

“Ibu!” Kedengaran suara jeritan dari pintu.

Hannan memandang. Tersenyum melihat Dian yang sedang memakai kasut lantas berlari menuju ke arahnya. “Abah kata ibu nak bawa balik adik untuk Dian. Mana?”

Hannan menunjuk ke arah Adibah yang membeku di dalam kereta. Lantas Dian melangkah mendekati Adibah. Dan memandang ibunya bersilih ganti. “Comellah ibu”.

Hannan mengangguk. Dia mengusap kepala Dian untuk beberapa saat.

Adibah memandang gadis di hadapannya. Menurutnya usiia mereka tidak berapa berbeza. Tapi cara gadis itu memandangnya, membuatkan dia sedikit takut. Adibah mula berundur ke belakang menjauhi Dian.

Dian memandang Hannan. “Nama dia siapa?”

“Adibah Syaqiqah”.

Dian menguntum senyum. “Nama adik Adibah Syaqiqah?”

Adibah diam. Mengangguk tidak, menggeleng juga tidak. Soalan Dian dibiarkan tidak berjawapan.

Dian memandang lama. Dia dapat merasakan ‘adik’nya itu takut padanya. “Kalau macam tu, Kak Dian panggil Adibah boleh?”

Adibah membuat muka. Dia tidak mahu! Dia bukan Adibah! Dia tidak suka nama itu! Dia tidak mahu dipanggil Adibah lagi..!!!!

Dian senyum sendiri. Dia tahu Adibah tidak suka dia memanggilnya Adibah. “Kalau panggil Syaqiqah suka?”

Adibah lantas mengangguk. Wajahnya yang cemberut tadi pantas mempamerkan senyuman manisnya.

Dian ketawa kecil. “Syaqiqah panjang sangat. Kak Dian panggil Iqahlah.. Boleh kan?”

Adibah mengangguk lagi. Dia ketawa tanpa suara. Dian memandang ibunya. Ada sesuatu yang dia musykilkan. Mengapa Syaqiqah tidak mengeluarkan suara apa-apa? Apakah dia bisu?

Hannan bagai memahami maksud pandangan Dian. “Iqah sakit” dia berbisik pada anaknya.

Dian mengangguk. Tangannya dihulurkan pada Syaqiqah dan dia menarik Syaqiqah masuk ke dalam untuk bertemu abah pula. Hannan menguntum senyum manis. Leganya dia bila Dian dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran Syaqiqah.

Syaqiqah menguntum senyum menampakkan barisan giginya. Perlahan dia menapak mengikut jejak langkah Dian. Ya, mulai hari ini, saat ini dan detik ini, dia adalah Syaqiqah bukan lagi Adibah. Dia mahu dikenali dengan nama Syaqiqah. Dia mahu semua orang memanggilnya Iqah seperti yang dipanggil Dian.

 

 

##########

 

Jalal memandang Amy yang sibuk menggayakan gaun kembang yang dibelinya sewaktu bercuti di Eropah tempoh hari. Anak gadisnya itu memanglan cantik. Cantik dan sangat comel.

Nampaknya Adib yang bodoh kerana lebih memilih untuk menyayangi Adibah berbanding anak kesayangannya. “Amy” Jalal memanggil.

“Papa!!” Amy berlari memeluk papa kesayangannya.

Jalal menyambut tubuh kecil Amy seraya mendukungnya. “Anak papa tengah buat apa?”

“Amy nak tunjuk baju ni kat Adib. Cantik tak?”

“Cantik sayang..” Jalal mencium pipi mulus milik Amy.

Amy tersengih memandang Jalal. “Bila kita nak pergi rumah Adib? Mama kata hari ni papa nak bawa pergi rumah Adib?”

Jalal menguntum senyum. Terlupa pula mahu menghubungi villa milik Tun Adib Nasir terlebih dahulu. Jika Tun Adib Nasir sekeluarga tiada di rumah, sia-sia jugalah kedatangannya ke sana.

 

###########

 

Pintu bilik Adib diketuk perlahan. “Adib.. Adiiib…”

Nafas dilepas. Enon kehairanan sendiri. Jam sudah pukul 3.00 petang namun Adib masih juga belum muncul di dapur. Selalunya jika lebih jam 2.00 petang, dia sudah terpacak di dapur memberitahu dia lapar.

Enon mengetuk pintu bilik Adib lagi. Nama tuan mudanya itu dilaung agar Adib mendengar panggilannya. Enon mula tidak sedap hati bila ketukannya tidak mendatangkan hasil. Langsung saja pintu bilik Adib dibuka perlahan.

Membulat matanya melihat Adib terbaring dengan separuh tubuhnya menjulur ke lantai. “Adib!” Enon meluru masuk.

Tubuh tuan mudanya itu disentuh perlahan. Enon melepas nafas. Tubuh Adib panas, nampaknya Adib demam. Bingkai gambar yang berada di lantai diambil dan diletakkan semula ke tempatnya.

Lantas tangan laju mencapai telefon dan menghubungi bilik Tun Maryamul Azra memberitahu akan keadaan puteranya itu.

 

###########

 

 

“Ibu! Ibu! Iqah demam!”

Hannan yang sedang memeriksa kertas peperiksaan muridnya langsung memandang Dian yang memanggilnya. “Apa Dian cakap?”

“Iqah demam. Badan dia panas sangat..” Dian menarik tangan Hannan, meminta dia meninggalkan kerjanya buat seketika.

Merasa tubuh Syaqiqah yang panas membuatkan Hannan tidak senang duduk. Akhirnya, dia meminta Dian bersiap. Dia mahu membawa Syaqiqah ke hospital. Alang-alang sudah bertemu doktor, bolehlah dia menanyakan hal ‘kebisuan’ Syaqiqah.