Demi Syaqiqah – P20

Suasana di pusat membeli belah itu agak sibuk memandangkan hari ini adalah hari minggu. Pun begitu ia tidak mengganggu keseronokan mereka sekeluarga.

Dian dan Syaqiqah sibuk menarik Hannan ke sana ke mari. Maklumlah jarang sekali ibu mereka itu turun ke Kuala Lumpur. Atau lebih tepat lagi, jarangnya Hannan keluar dari Melaka.

“Dah! Ibu penat, akak tak nak ke bawa ibu makan apa-apa?” Hannan memandang Dian yang memaut tangan kanannya.

“Ibu lapar?” matanya membulat.

“Bukanlah lapar. Ibu nak rehatlah, ibu ni dah tua.. Dari tadi akak dengan adik tarik ibu ke sana sini..”.

Syaqiqah senyum manis. Kepalanya terlentok kemas pada bahu ibu tercinta.

Dian membuat muka. “Mulalah adik tu..”

Syaqiqah sengih. -Jomlah makan-makan.. Ibu nak makan apa?

“Apa-apa je lah.. Apa yang ada kat sini?” Hannan menyoal puterinya.

Syaqiqah sengih. -Makan ais krim boleh?

“Ibu ikut je apa anak kesayangan ibu nak…” Hannan mencuit pipi Syaqiqah.

Dian senyum. “Kalau macam tu, akak nak pergi bilik air jap. Adik bawa ibu pergi dulu, nanti akak datang…”

###########

Senyum dikuntum melihat daddynya keluar dari lif yang baru tiba. “Daddy..”

Tun Adib Nasir tersenyum melihat anak tunggalnya. “Adib tak keluar?”

“Sebenarnya daddy, hari ni nak stalk Dibah je all day..”

“Jadi?”

Adib sengih. “Dibah, dia takut sangat dengan Adib.. Takut sangat. Macam Adib ni penjahat dalam movie tu…”

“Apa yang Adib buat kat dia?” Tun Adib Nasir menyoal tapi matanya tertancap pada televisyen yang menayangkan filem hindustan 2008, Ghajini.

Adib ketawa. Teringat kali pertama dia melihat Syaqiqah. Habis gadis itu dipeluk hingga dia tidak dapat melepaskan diri. Sepatutnya dia menegur saja, dia sendiri tidak sangka hingga begitu sekali responnya melihat Adibahnya.

“Lagipun daddy.. kakak dia, Dian. She hates me so much, well.. Dian tu over protective”.

“Adib jangan cari fasal. Kesian daddy nak dapatkan kepercayaan Dibah nanti..”

Adib ketawa yang dibuat-buat. “Daddy tak masuk office hari ni?”

Tun Adib Nasir menggelengkan kepala. “Daddy ada meeting dengan klien, Brunei. Ingat nak bawa mommy sekali, dia tengah pack barang tu. Dah lama tak bawa mommy pergi holidaykan. Harap-haraplah makin sihat bila balik nanti..”

“Daddy tak plan nak bagitahu mommy fasal Dibah?”

“Nak. Tapi belum kut.. tunggu mommy stabil sikit”.

Adib tersenyum. Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra memanglah ibu bapanya.. yang sangat-sangat terserlah kasih sayang antara mereka. Selalu saja Adib merasakan ibu bapanya seperti pasangan pengantin baru, kemanisan rumah tangga yang tidak bernoktah mahupun berhenti seketika.

##########

Paip sinki dibuka dan dia memicit sabun hingga ia jatuh ke dalam tangannya. Selesai mencuci tangan, pemuda itu melangkah keluar dari tandas lelaki.

Nafas dilepas sambil matanya melihat jam tangan. Pasti telah lama temannya menanti. Lantas langkah dilajukan menuju pada kedai baju yang terdapat di dalam pusat beli belah itu.

Dahinya berkerut melihat kelibat seseorang yang dikenali. Langsung saja dia mengejar gadis itu.

“You..!”

“You..!”

Dan gadis itu menoleh ke belakang. “Panggil saya?”

“Yes, you. Dian kan?”

Dian melepas nafas. Siapa lelaki di hadapannya ini? Tiba-tiba saja memanggil. Sudahlah Dian tidak mengenalinya, bagaimana pula dia mengetahui nama Dian?

“Betulkan? Dian Sulaiman?”

“Maaf, saya kenal awak ke?”

Pemuda itu tersenyum lebar. Tangan dihulur sebagai salam perkenalan. “I Harraz”.

Dian mengerut dahi. Lelaki di hadapannya ini a n e h. Pertama, dia mengenali Dian yang tidak mengenalinya. Kedua sesuka hati memanggil orang yang tidak mengenalinya dan yang ketiga tangan yang dihulur.. tidakkah dia tahu bahawa mereka berdua bukan mahram? “Harraz mana?”

Harraz senyum. Tangan yang dihulur bukan saja tidak disambut, malah Dian anggap seolah tangan itu tidak wujud. Memang tidak sama seperti gadis lain.

Selalunya kalau gadis muslimah seperti Dian pasti akan menunduk sebagai tanda menolak huluran tangan lelaki ajnabi, tapi Dian.. berbeza. Dia hanya buat tak tahu, seolah matanya tidak melihat tangan itu. “Tengku Harraz?”

Kerutan di dahi Dian bertambah. Harraz.. Harraz. Sepertinya dia pernah mengenali nama itu. “Tengku Harraz Tengku Hafzan?”

“Yes, that’s me..”

Dian mengangguk dengan senyuman. Tengku Harraz, lelaki kasanova si universiti yang merupakan teman rapat Adib. “Ok, En.Harraz nak apa?”

“Panggil I Harraz je.. Tak sangka jumpa you kat sini”.

Kerutan di dahi Dian meningkat tiga kali ganda. Sejak bila pula lelaki itu harus tahu ke mana dan di mana dia pergi? “Maaf, saya pergi dulu”.

“Kejap!” Harraz menahan.

Dian melepas nafas. Dia memang tidak suka diganggu lelaki sebegini. Wajahnya dimaniskan dan dia kembali memandang Harraz. “Maaf Harraz, awak nak apa?”

“Tak, just nak sembang..”

“Agaknya spesies lelaki macam awak ni main tegur je semua perempuan yang awak rasa awak kenal kan? Sorry, I’m not playing your game. Excuse me..” dan Dian langsung angkat kaki.

Harraz sudah sengih. Awalnya dia sekadar menegur kerana teruja menemui Dian di pusat beli belah mewah begini tapi sekarang.. dia terasa lain. Kata-kata Dian tadi membuatkan dia ingin ‘mencuba’ gadis jinak-jinak merpati itu.

##########

“Kenapa muka masam je ni?”

Dian memandang Hannan. Senyum kelat dihadiahkan buat ibunya. Masih teringat lagi pertemuannya dengan Harraz tadi. Geram berbekas sungguh hatinya. Wujud juga lelaki seperti itu di muka bumi Tuhan ini.

-Akak.. Kenapa?

“Tak de apa-apalah. Akak jumpa orang gila tadi. Macam mana mall besar macam ni boleh ada orang gila masuk? Guard tak buat kerja ke apa?” bebel Dian penuh emosi.

Syaqiqah ketawa melihat Dian. Bukan dia tidak kenal kakaknya itu. Siapa saja yang tidak disukai dipanggil gila oleh Dian. Buktinya sudah beberapa kali dia memanggil Adib gila? Siapalah manusia ‘bertuah’ yang menjadi mangsa gila kakaknya kali ini…

##########

Hairan dirinya bila dia berada dalam dunia gelap itu. Di mana dirinya sebenarnya saat ini? Langkahnya laju berjalan mahu keluar dari dunia gelap itu.

Hingga akhirnya dia ternampak satu pintu. Dia berlari menuju pada pintu itu dan membukanya.

“Uncle bunuh abi! Uncle bunuh umi! Uncle bunuh adik! Dibah benci uncle!!”

Tubuh Jalal terundur ke belakang saat kanak-kanak itu menolaknya. Wajahnya jelas pucat saat melihat wajah marah Adibah di hadapannya. “Uncle jahat!”

Adibah sudah melangkah keluar dari ruang pintu. Dia ikut duduk bersama tubuh Jalal yang terbaring. “Uncle jahat! Dibah benci uncle!!”

Mata terbuka luas. Nafas turun naik yang teramat dahsyat akibat ketakutan yang dialami. Jalal menenangkan diri di pejabat berhawa dinginnya. Bagaimana dia boleh tertidur sambil menyelesaikan kerjanya?

Jalal memicit kepalanya perlahan. Bagaimana dia boleh bermimpikan gadis kecil itu? Tidak pernah dia bermimpikan Adibah seumur hidupnya. Mimpi kali ini juga amat misteri. Bagaimana? Mengapa? Jalal buntu.

##########

Telefon pintar yang berdering dari tadi akhirnya diangkat. Mengganggu saja maghrib begini. Melihat saja nama pemanggil, Adib sudah sengih. Harraz, mana pernah mengenali erti solat.
“Assalamualaikum Tuan Harraz..”

“Dib, aku nak tanya ni.. kau suka Dian ke?”

“Oi, bengong! Jawablah salam aku dulu.. Waalaikumussalam, tak reti ke pak cik?” Adib menegur dengan caranya yang tersendiri.

Harraz ketawa besar dalam talian. “Maaf ustaz.. Waalaikumussalam, ustaz”.

“Bongoklah kau ni Raz. Kau nak apa call aku maghrib-maghrib ni? Tak solat ke?”

“Aku nak tanya ni.. Kau suka Dian ke?”

Kali ini Adib pula ketawa besar. “Kau mimpi apa tanya fasal Dian ni?’

“Siang tadi aku jumpa Dian. Bila dapat cakap dengan dia, aku rasa dia… interesting. Very interesting..”

“No” laju Adib bersuara. “Banyak lagi perempuan kau boleh main kat luar sana, Raz. Dian aku tak bagi, she is a nice girl. Kau jangan main dengan dia Raz” serius nada suaranya.

Harraz senyum senget bagaikan Adib melihat. “Kau serius dengan adik dia kan?”

Adib senyum nipis. Dia tahu apa yang Harraz maksudkan. Disebabkan dia serius dengan Syaqiqah, jadi dia tidak mengizinkan Harraz mempermainkan perasaan kakak pada gadis yang dia cinta, mungkin. “Demi Syaqiqah..”

“Anything?”

“Aku minta maaf tak boleh bagitahu semuanya kat kau. Tapi fasal Dian, aku harap sangat kau tak mainkan dia”.

“Dib.. Aku pun nak minta maaf. Aku takut kalau aku ternampak Dian lagi, aku tak boleh…”

“Anggap kali ini aku merayu. Aku tahu kau dah banyak perempuan, Raz. Atas nama friendship..” Adib memotong kata-kata Harraz yang masih belum habis.

Kedengaran suara Harraz mengeluh sebelum panggilan dimatikan. Adib memandang skrin telefon yang tertera wajah Harraz. Dia tahu Harraz tidak boleh marahkannya berlama-lama.

Cuma Adib masih terasa sangsi. Apa agaknya yang dilakukan Dian hingga temannya Harraz yang kasanova itu boleh tertarik dengannya?

############

Brek kaki ditekan dan gear ditolak pada ‘P’. Kemudian tangan kirinya menarik brek tangan hingga kereta itu benar-benar diam duduknya.

“Dah sampai..” sang ibu memberitahu mesra pada kedua puterinya.

Si kakak langsung memejam mata rapat sebaik mendengar sang ibu berkata begitu. Manakala si adik sudah pun berbaring dengan tudung menutupi wajah.

“Astaghfirullah..” Hannan beristighfar melihatkan perilaku Dian juga Syaqiqah. Terasa bagai menghantar anak kecilnya ke sekolah pula.

Dian membuka mata. “Ibu janganlah balik Melaka lagi…”

“Akak, adik.. ibu dah hantarkan ke U ni pun nak mengelat lagi?”

-Adik nak ikut ibu balik boleh?

Hannan sudah ketawa melihat Syaqiqah. “Dah cepat turun. Memang sengaja nak bagi ibu sampai lambat, biar ibu penat seorang. Akak bukannya ada nak tolong ibu drive.. Biar ibu sampai Melaka lewat malam kan?” Hannan membuat nada berjauh hati.

“Ok ibu. Akak pergi kelas dulu. Sayang ibu, jaga diri. Dah sampai ibu mesej akak tau” Dian membulatkan mata, mencium pipi Hannan dan menyalami tangannya. Terus pintu kereta dibuka dan dia keluar dari kereta.

Syaqiqah senyum melihat kakaknya. Tangan dihulur mahu menyalami ibunya. Usai salam, Hannan menyuakan pipinya untuk dicium sang puteri. Namun saat Syaqiqah baru hendak melangkah, tangan Syaqiqah ditarik.

“Ibu tahu adik ada masalah. Ibu tak paksa adik cerita kat ibu, tapi ibu nak adik tahu.. walau apa pun yang berlaku, ibu tetap ibu. Ibu tetap sayangkan anak-anak ibu..”

Syaqiqah memandang kereta yang sudah berlalu pergi. Nafas dilepas saat mengingat pesanan Hannan tadi. Masalah ya? Semuanya gara-gara lelaki itu. Adib Mubarak bin Adib Nasir, mengapa dia harus berperasaan begini pada lelaki itu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s