Demi Syaqiqah – P22

Sengihan jelas terpamer pada wajah saat melihat wajah terkejut Adib. “Kau kata, anything and everything kan?”

“Kau nak suruh aku jadi bodyguard Iqah untuk seminggu?” Adib menyoal, meminta kepastian. Biar benar! Memanglah dia suka mendengar permintaan Dian, tapi tidakkah dia tahu itu akan mengundang sesuatu menimpa Syaqiqah?

“Kenapa? Tak boleh?”

“Dian, kau jangan anggap ini game boleh tak? Kau tahu tak kalau aku sentiasa melekat dengan Iqah nanti..”

“Nanti apa?” Dian memintas kata-kata Adib. “Emily and the gang? Atau siapa? Tunang kau, Amy kan nama dia? Dia nak mengamuk dengan adik aku macam dalam drama-drama tu?”

Adib terdiam. Dan Dian senyum sinis. “Kau dah nampak kan? Kalau kau dekat dengan adik aku, hanya akan mendatangkan bahaya untuk dia”.

“Dian aku..”

“Jadi, aku minta. Anything and everything yang kau cakap tu, just stay away from us. Aku tak nak tengok adik aku sakit. Aku tak nak tengok adik aku nangis siang malam kalau kau buat dia kecewa” Dian mengakhiri ayatnya.

Kali ini Adib terdiam terus. Dian mengeluh untuk kali ke berapa entah. Ditinggalkan Adib di situ dan Dian masuk ke dalam kelas Syaqiqah. Dan dia bersama Syaqiqah keluar melalui pintu hadapan.

###########

“Hei!”

Dia mengangkat wajah memandang Harraz. Dan senyum dihadiahkan buat temannya itu. “Kenapa ni?”

“Syaqiqah tu… tunang aku dari kecil” perlahan ucapan Adib namun masih jelas pada pendengaran Harraz.

“What?”

“Syaqiqah Sulaiman.. tunang aku dari kecil. Nama sebenar dia Adibah Syaqiqah Syamran. Dan hakikatnya, Dian tu bukan kakak kandung dia pun..” Adib bersuara lemah.

“What? Maksud aku.. what?” Harraz tidak tahu apa harus dikata.

Adib melepas nafas. Jika Harraz yang baru mendengar cerita pun sudah bingung sebegitu rupa, apatah lagi dia yang mengalaminya?

“Aku ingatkan.. Amy?”

“Kan aku dah cakap. She’s just a sister. Hubungan kita orang adik-beradik je..”

“Tapi kau tipulah kalau kau tak nampak yang dia anggap kau lebih dari seorang abang” Harraz memandang, menegaskan.

Adib mengangguk sambil melepas nafasnya. “Tak pe, hal Amy tu nanti aku settle. Sekarang ni aku nak selesaikan hal Iqah dengan Dian dulu”.

Harraz tiba-tiba tersengih lebar. “Dian?”

Adib membuat muka garang. “Tak habis-habis lagi?”

“Sorry ustaz. Aku suka dia”.

“Kalau setakat suka nak try je, kau tak payahlah susah-susah nak tunjuk suka tu kat aku. Kau nak dengar whole story tak ni?”

“Ok, bos!”

##########

Adib berlari memasuki lif bila melihat kelibat daddynya yang baru memasuki lif dari tingkat tiga.

“Daddy” Adib memanggil.

Tun Adib Nasir yang sudah siap berpakaian pejabat memandang anak tunggalnya itu.

“Daddy dah bagitahu mommy fasal Dibah?”

“Bagitahu apa?”

“Bagitahu yang Dibah masih hiduplah”.

Diam. Adib membuntangkan mata menyedari yang menyoal bukan daddy tapi… mommy!

Tun Maryamul Azra yang mahu naik ke atas sebenarnya menunggu di hadapan lif. Saat pintu lif terbuka, dia menyedari suami dan anaknya punya rahsia darinya. Namun bila mendengar kata-kata Adib, dia jadi tidak keruan.

Tun Adib Nasir mengerutkan dahi bila isterinya berlari menghindari mereka. “Yam! Yam!”

Tun Maryamul Azra terus berlari menaiki tangga. Niat hendak menaiki lif dibatalkan. Lagipun villa mereka bukanlah setinggi bangunan pencakar langit yang memerlukan sepenuh tenaga untuk sampai ke tingkat atas.

“Mommy! Dengar dulu apa Adib dengan daddy nak cakap” Adib turut mengejar.

Tun Maryamul Azra mendengar namun dia buat tidak peduli. Hakikat yang dia sendiri tidak tahu, mengapa dia berlari? Dia terkejut? Kerana apa? Kerana berita yang diperkatakan Adib tadi? Lalu perasaannya apa? Gembira? Sedih? Terharu? Dia sendiri kebingungan.

“Mommy..”

“Yam”.

Tun Maryamul Azra berhenti di kepala anak tangga. Dia menanti kedua lelaki kesayangannya itu berdiri di hadapannya.

“Daddy dengan Adib tak de niat nak rahsiakan dari mommy. Betul”.

“Apa yang awak rahsiakan dari saya?” Tun Maryamul Azra memandang tepat wajah sang suami.

Tun Adib Nasir membalas pandangan. Dia tahu isterinya bukan perempuan tidak munasabah yang akan meninggi suara bila saja dia marah atau berkecil hati. Lantas anak lelakinya dipandang, “Adib turun dulu. Biar daddy bincang dengan mommy”.

Adib mengangguk dan mula menuruni tangga. Namun hanya separuh anak tangga kerana dia risau keadaan mommynya.

“Sebenarnya Adib dapat tahu yang Dibah belajar satu U dengan dia”.

Tun Maryamul Azra mengerutkan dahi. “Saya tak faham”.

“Dibah hidup lagi. Memang masih hidup macam yang kita sangka selama ni. Tiga nyawa yang melayang tu arwah Syam, Fika dan bayi dalam kandungan. Dibah tak tersenarai. Dan sekarang ni dia ada kat Kuala Lumpur”.

Kepala Tun Maryamul Azra terasa bagai berpinar. Entah apa yang mengejutkan, tapi dia memang terkejut. Tanpa sedar dia mula terundur sendiri. Dan saat kakinya tidak dapat mencapai keseimbangan pada anak tangga pertama..

“Yam!” jerit Tun Adib Nasir. Terkejut melihat isteri tersayang jatuh berguling melalui anak tangga.

Adib kaku dan beku. Dia tidak tahu apa yang berlaku. Yang dia tahu sekarang mommy berada di kakinya dan tidak sedarkan diri. Itupun mujur dia berdiri di tengah dan kakinya kuat untuk menahan tubuh kecil mommynya, jika tidak pasti mommynya sudah ‘tiba’ di bawah.

“Adib!” Tun Adib Nasir kelam kabut memanggil anak lelakinya. Tubuh isteri segera dicempung, mahu dibawa ke bilik.

“Cepat call Uncle Omar. Minta dia datang sekarang!”

############

Stetoskop disimpan kembali dalam beg ‘doktor’nya. Dia memandang Tun Adib Nasir, Tun Maryamul Azra dan Adib silih berganti.

“Adib, minta Enon hidangkan air untuk uncle. Lepas tu minta Kak Zah masakkan bubur ikan untuk mommy” Tun Adib Nasir memberi arahan.

Adib mengangguk dan meninggalkan mereka bertiha di dalam bilik itu. Omar memandang sahabatnya saat Adib menutup pintu bilik. “Apa cerita ni?”

“Dia ok ke?”

Omar mengangguk. “Tak de yang serius. Cuma mungkin dalam dua tiga bulan ni dia tak boleh berjala, kau kena belikan wheelchair”.

Tun Adib Nasir melepaskan nafas lega. Mujurlah isterinya tidak kenapa-apa. Jika tidak, bagaimana dia boleh menjalani hidup normal kerana asyik merisaui isterinya itu?

“Apa yang terjadi?”

“Yam jatuh tangga”.

Omar mengerut dahi. Kalau tidak salahnya, bukankah Tun Adib Nasir pernah mengatakan dia melarang isterinya itu menggunakan tangga kerana risau apa-apa terjadi?

“Dia marah sebab dapat tahu aku dengan Adib rahsiakan fasal Dibah dari dia. Jadi dia naik tangga tu, bila aku explained betul-betul.. dia terkejut”.

Omar melepas nafas. Dia mengerti. Kerana mereka bertikam lidah di tangga, itulah yang terjadi. “Kau macam tak tahu keadaan Yam macam mana, Sir. Kena jaga dia elok-elok. Trip ke oversea hari tu terapi je. Bukannya boleh sembuhkan dia seratus peratus”.

“Saya minta maaf, doktor”.

“Banyaklah kau punya maaf” Omar tergelak sendiri bila Tun Adib Nasir sengaja menggunakan bahasa formal terhadapnya. Tapi niatnya tetap, jika selepas ini ada apa-apa terjadi pada Tun Maryamul Azra lagi, dia tidak akan teragak-agak mencipta alasan supaya wanita itu ‘berehat’ di hospital sahaja.

##########

Adib melangkah keluar dari bilik komputer. Urusannya di situ telah pun selesai. Telefon pintar diambil memerhati skrin. Tiada mesej mahupun panggilan yang masuk.

Dan Adib menyimpan kembali telefon pintarnya sambil mengangkat wajah memandang hadapan. Dari kejauhan mata Adib menangkap susuk tubuh Syaqiqah.

Adib menarik nafas menenangkan degupan jantungnya. Naik turun dan naik turun lagi. Tiap kali melihat wajah itu, sering saja jantungnya berdegup kencang.

Dia senyum sendirj melihat wajah tidak beriak Syaqiqah. Dan saat mereka berselisihan, Adib kecewa. Dia tidak memberi erti pada Syaqiqah dan kerana itulah, gadis itu langsung tidak berhenti memandangnya.

“Awak” Adib memanggil, tidak mahu dia menyesal nanti.

Gadis itu berhenti. Dia menoleh memandang Adib dengan senyuman. Saya?

‘ Anything and everything yang kau cakap tu, just stay away from us. Aku tak nak tengok adik aku sakit. Aku tak nak tengok adik aku nangis siang malam kalau kau buat dia kecewa ‘. Entah bagaimana kata-kata Dian itu tiba-tiba berulang main di pendengarannya.

Lama dia berteleku sendiri. Dan mata kembali memandang Syaqiqah. “Awak nampak cantik hari ni”. Terus kakinya melangkah pergi. Syaqiqah harus dijauhi, itu yang terbaik buat masa ini.

Syaqiqah mengerutkan dahi. Sebaik Adib hilang dari pandangan, tangan dibawa ke dada. Nafasnya ditarik dan dihembus agar dia lebih tenang.

Mengapalah jantungnya berdegup kencang saat ini? Dia sebenarnya tidak tahu reaksi apa harus diberikan saat melihat Adib keluar dari bilik komputer. Akhirnya bila berselisih, dia tidak buat apa-apa.

Syaqiqah menunduk agar lebih tenang lagi. Dia tidak pernah mengalami keadaan begini. Jantung berdegup laju, berdebar-debar saat melihat seseorang. Apakah ini yang dinamakan.. j a t u h h a t i?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s