Demi Syaqiqah – P25

Dua jejaka itu bertenggek di tangga menonton drama ciptaan mereka itu. Keduanya tersenyum melihat mesranya kedua wanita yang baru mereka kenalkan.

“Kau nampak apa yang aku nampak, Raz?”
Harraz tersenyum mendengar kata-kata Adib. “Nampak. Tapi kau yakin plan ni menjadi?”

Adib sudah senyum senget. “Kali ni 100 per cent. Aku yakin Dian mesti akan setuju lepas ni”.

“Bagus juga plan kau ni. Macam… kebetulan sangat”.

Adib menyiku Harraz yang memerli. “Kau dah uruskan budak tu?”

“Dah. Aku dah kasi duit upah, lepas tu tambah duit untuk dia beli motor baru. Motor tu aku suruh buang. Manalah tahu nanti Dian tiba-tiba perasan kan?”

“Thanks Raz. Kau memang selalu tolong aku”.

“Anything for Dian” dan dia tersenyum nakal.

Adib mencebik. “Kalau macam ni aku suruh driver hantar Dian baliklah. Tak boleh percaya langsung kau ni”.

“Gurau je ustaz. Janganlah marah ustaz..” Harraz ketawa kecil. “Lagi pun plan ni tak rugikan sesiapa. Kau untung, aku lagi untung..!”

###########

Dia gelisah menunggu kakaknya yang tidak kunjung tiba. Mata terus melihat jam dinding dan kembali memandang televisyen. Sudah malam, tapi mengapa Dian masih saja belum pulang ke rumah.

Syaqiqah menanti lagi. Gelisah dibuatnya menunggu kakaknya seorang itu. Sudahlah tidak meninggalkan pesanan apa-apa.
Jam dipandang lagi. Syaqiqah tekad. Jika pukul 8.30 kakaknya masih belum muncul, dia akan menghubungi Dian.

##########

“Lama urusan kau dengan Adib?”

Harraz sengih memandang Dian yang membetulkan tali pinggang keledarnya.
“Ter.. lama pula”.

Dian mengangguk sesaat. “Tapi tak de lah rasa lama sangat. Sebab mommy Adib.. dia baik kan?”

“Kalau you jumpa my mom, mesti you lagi suka dia” Harraz sudah ketawa sendiri sambil memandu keretanya.

“Apa kau cakap?”

“Nothing. Seronok sembang dengan Aunty Yam?”

Dian mengangguk laju. Langsung dia tidak menyangka Tun Maryamul Azra yang dikenali ramai seramah dan sebaik itu. Fikirnya watak wanita itu seperti kebiasaan isteri orang kaya.

“Tak sangka Adib ada mommy baik macam ni” Dian masih lagi tersenyum manis.

“You suka Aunty Yam?”

Dian mengerut dahi. Saat itu telefon pintarnya berdering menandakan panggilan masuk. Nama Syaqiqah tertera di skrin. Lantas panggilan itu dijawab.

“Assalamualaikum”.

“Ya adik”.

Diam seketika. “Maaflah, ada hal sikit”.

“Akak tahu adik risau. Akak bukan tak nak call”.

“Ya adik, akak minta maaf sayang..”

“Ok. Kejap lagi akak sampai”.

“Assalamualaikum”.

Dan talian mati. Dian melepas nafas melihat skrin telefonnya. Sudah pukul 8.30 malam, pantasan saja adiknya itu risau separuh mati.

“Macam mana you sembang dengan adik you?”

Dahi Dian berkerut memandang Harraz di sisi. “Kau tanya apa?”

“Macam mana you sembang dengan adik you? I means dia kan tak boleh bercakap. Macam mana you tahu apa yang dia nak sampaikan pada you kalau melalui call?”

Dian diam seketika. “Kalau kau ada adik bisu nanti, kau fahamlah kut”.

Harraz ketawa kecil mendengar kata-kata Dian. Dian mengerutkan dahi mendengar tawa Harraz. “Apa yang kelakar?” laju mulutnya menyoal.

“No.. you ni out spoken kan?”

“Ok. Habis apa masalahnya?”

“Tak. Bukan masalah. I like it, you buat I rasa… selesa” dan kaki Harraz menekan brek kereta. “Dah sampai”.

Dian melihat sekeliling. Ya sudah sampai. Tapi bagaimana Harraz tahu rumahnya? Bukannya dia ada memberitahu jejaka itu.

“Ok, jangan tanya. I tahu rumah you dari Adib. Jangan fikir bukan-bukan ye..”
Dian mengangguk. “Terima kasih. Terima kasih sebab selamatkan aku, terima kasih sebab hantar aku balik” dan Dian terus saja keluar dari kereta mewah milik Harraz.

Harraz tersenyum dan bersandar pada kerusi sebaik Dian hilang dari pandangan. Dia benar-benar sukakan gadis itu. Dia sangat sukakan Dian. Tapi bagaimana caranya untuk dia tahu apakah Dian gadis yang tepat buatnya dan dia betul-betul serius dengan Dian?

#########

“Dian tu siapa?”

Adib yang sedang menyuap nasi ke dalam mulut tersedak. Dicapai gelas yang berisi air putih dan langsung diteguk.

“Mommy?”

“Adib kenapa?” Tun Adib Nasir yang duduk di antara isteri dan anaknya menyoal.

Adib menggeleng. “Terkejut sikit. Mommy tanya apa?”

“Dian tu siapa?”

Adib diam sebentar, akalnya ligat mencari jawapan. “Kawan sekelas”.

“Belajar pengurusan bisnes juga ke?”

“Tak.. Diam ambil undang-undang”.

Tun Maryamul Azra mengangguk memahami. Kiranya bakal hakim atau peguam. Tapi lazimnya wanita yang mengambil jurusan undang-undang akan memilih untuk menjadi seorang peguam. Pasti cerdik akalnya.

“Mommy suka dia?”

“Who’s Dian?” Tun Adib Nasir yang sedari tadi menjadi pendengar akhirnya mengeluarkan soalan.

“Semalam Harraz datang, dia bawa kawan. Dian namanya. Cantik, baik, sopan.. nampak lemah lembut.. Saya suka berbual dengan budak tu”.

Tun Adib Nasir mengangguk. “Teman wanita baru Harraz ke?”

“Bukan daddy. Dian tu kawan je..” Adib segera membangkang. Tidak mahu mommy dan daddy nya salah faham.

“Mama suka Dian, kalaulah Harraz tu baik sikit.. mesti padan dengan Dian” Tun Maryamul Azra terus memuji.

Adib hanya menguntum senyum meraikan pujian mommy yang melambung terhadap Dian. Nampaknya gadis keras hati itu benar benar menambat hati mommynya. Ini baru Dian, bagaimanalah respon mommy bila bertemu Syaqiqah agaknya?

###########

-Akak ke mana semalam?

Dian diam memandang Syaqiqah. “Semalam?”

Syaqiqah mengangguk. Awalnya dia mahu menanti hingga kakaknya pulang. Namun matanya sangat mengantuk hingga dia terlelap sesudah menunaikan solat Isya’.

“Akak.. ada hal sikit. Masa akak masuk rumah, tengok adik dah tidur”.

Syaqiqah senyum. -Akak balik dengan siapa? Siapa hantarkan akak balik?

Dian diam lagi. Mahu berbohong atau menceritakan duduk perkara sebenar? Mahu berselindung atau berterus terang?

-Akak.. Syaqiqah memanggil. Diamnya Dian membuktikan ada sesuatu yang dia risaukan. Syaqiqah tahu itu.

“Adik.. ingat Harraz?” soal Dian lambat.

-Siapa tu..?

“Kawan baik Adib”.

-Kenapa dengan dia?

“Dialah yang hantar akak balik semalam”.

Dahi Syaqiqah berkerut. -Kenapa dia hantar akak balik?

“Akak terserempak dengan dia masa nak balik. Jadi dia tawarkan diri nak hantar”.

Syaqiqah mengangguk. Harraz, kawan baik Adib menghantar kakaknya pulang rupanya. Dan senyuman dihadiahkan buat sang kakak tercinta.

Dian melepas nafas lega dalam diam. Jika Syaqiqah sudah tersenyum ertinya dia sudah tidak meragui apa-apa. Kalau tidak pasti akan dikeluarkan semua persoalan di kepalanya.

‘ Nama dia Adibah Syaqiqah. Aunty rasa sekarang ni mungkin umur dia lebih kurang Dian. Kaki ni.. tak boleh berjalan sebab dia lah. Aunty terkejut sangat masa Adib bagitahu yang dia dah jumpa Dibah. Sebab tu aunty jatuh tangga, sudahnya macam nilah.. Tapi aunty seronok, sekurangnya aunty tahu Dibah sihat dan selamat selama ni. ‘

Entah bagaimana kata-kata itu berulang main di pendengaran Dian. Apakah dia terlalu keras hati terhadap Adib?

Mungkin Adib benar tentang kesilapannya memeluk Syaqiqah sewaktu kali pertama bertemu. Apakah Dian yang dalam diam membuatkan kesihatan Tun Maryamul Azra menurun?

“Adik, akak ada soalan”.

Syaqiqah yang telah selesai bersarapan memandang. Asalnya mahu membawa pinggan ke sinki namun niat dibatalkan mendengar kata-kata Dian. Menanti pertanyaan kakaknya itu.

“Kalaulah ada seseorang yang adik benci, yang adik tak percaya langsung minta tolong adik. Adik akan tolong tak?”

Syaqiqah mengerutkan dahi sesaat. Dan tidak lama terus anggukan diberikan.

“Walaupun orang tu orang yang adik benci?”

Angguk lagi.

“Tapi adik tak percayakan dia..”

-Akak, kan arwah abah pernah cakap.. kita kena tolong orang dalam kesusahan tak kiralah dia siapa. Mungkin hari ni hari dia, siapa tahu esok lusa hari kita?

“Maknanya adik nak suruh akak tolong ke?”

Syaqiqah tetap mengangguk walau keadaan sebenar tidak diketahui. -Ada kerugian ke kalau akak tolong orang tu?

Dian diam. ‘Ada, akak takut kehilangan adik..’ namun hanya hatinya yang bersuara. Bibirnya kekal membisu. Apakah nasihat Syaqiqah harus dituruti?

-Akak, tolonglah dia.. adik tahu akak sebenarnya nak tolong kan?

Dian melepaskan sebuah keluhan. Ya, mungkin. Mungkin ya mungkin juga tidak.

Tapi memikirkan wajah Tun Maryamul Azra yang amat menarik simpati bersama jawapan Syaqiqah, rasanya dia harus bersetuju dengan permintaan Adib. Lagi pun, ini hidup Syaqiqah. Bukankah jawapan juga diberikan olehnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s