Demi Syaqiqah – P28

Telefon pintar yang berdering diangkat. “Yes?”

“Bos, aku dah tahu bos”.

“Apa yang kau tahu?”

“Budak tu memang hidup lagi”.

Matanya membulat mendengar kata-kata Pisau. “Ok. Kita jumpa kat cafe depan office aku. Sekarang”.

#########

“Saya minta maaf atas kesulitan yang telah saya buat pada awak. Awak boleh keluar”.

“Baik puan. Terima kasih puan”. Dian bangun dari duduk dan melangkah keluar dari pejabat dekan.

“Macam mana?” Lainah menyoal cemas, semasa Dian mendapat panggilan tadi dia bersama Dian. Alang-alang itu, Lainah terus menemani Dian ke pejabat dekan.
Tubuh Lainah dipeluk erat. “Hukuman aku dibatalkan!”

“Apa? Betul ke?”

“Ya, Lainah!” dan dua gadis itu melompat kegembiraan. Terkinja-kinja meraikan penarikan hukuman Dian. Jika ada yang melihat pasti keduanya malu sakan.

Saat itu telefon pintar Dian bergetar menandakan ada mesej masuk. Dian membuka lambang aplikasi Whats App dalam telefon pintarnya.

“Siapa mesej?” Lainah melepaskan pelukan.

Dian menggeleng. Nombor tidak diketahui namun mesejnya berbunyi ‘Dekan dah jumpa? Ada terasa nak ucap terima kasih tak?’

“Siapa tu?” Lainah sekali lagi menyoal sambil matanya melirik pada skrin telefon pintar milik Dian.

Dian mengukir senyum tanpa sedar. Tahu sangat siapa yang menghantar mesej. Pasti Adib yang memberikan nombornya pada pemuda itu.

“Siapa? Nak tahu! Senyum-senyum pula tu” suara Lainah meninggi, geram.

Dian menggeleng. “Sibuklah kau ni. Bukan siapa-siapa pun. Lagi satu, mana ada aku senyum!” Dian menafikan.

Lainah mencebik. “Yelah tu.. In love ke?”

Dian membulatkan mata. Tapi tahu Lainah langsung tak takutkan matanya yang bulat itu. “Dah lah, jom. Abang kau dah tunggu kat depan kan?”

“Kau nak balik dengan aku ke?”
Dian mengangguk. “Bukan kau ajak ke? Lagi pun Iqah dah habis kelas, dia pun dah tunggu”.

“Yeay!” Lainah bersorak kegembiraan.

#########

Dia melambai pada bos yang baru melangkah masuk ke dalam restoran mewah dan tertutup itu.

“Apa yang kau dapat?” Jalal langsung saja menyoal, tidak mahu membuang masa.
Sebuah sampul surat diserahkan pada Jalal. Jalal mengambil dan melihat gambar-gambar itu. Adibah berjaya membesar dengan jayanya. Gambarnya dari tadika, sekolah rendah hinggalah sekolah menengah.

Dan memang, wajahnya saling tak tumpah seperti Afiqah. Jalal menenangkan diri agar ketakutan dan kebimbangan tidak terserlah pada wajahnya. “Kau tahu dia kat mana sekarang?”

“Tak bos. Keluarga angkat dia duduk kat Melaka. Dan dia membesar kat Melaka. Tapi dah sebulan aku intip rumah dia, tak pernah aku nampak dia. Yang ada cuma mak angkat dia je kat rumah tu” Pisau menjelaskan.

Jalal berfikir. Jadi Melaka? Iya, kampung Syamran di Muar. Dan kemalangan itu berlaku di Muar. Jadi selama ini Adibah hanya di Melaka? Hanya sedekat itu? Melaka dan Muar yang perjalanan antara satu sama lain hanya memakan masa empat puluh lima minit hingga satu jam.

“Aku nak kau cari budak tu sampai dapat. Bawa pada aku tapi jangan apa-apakan dia”.

“Baik bos. Tapi kalau dia melawan bos?”

“Banyak cara nak diamkan dia. Yang penting jangan bagi dia mati. Sebab budak tu mungkin ada gunanya nanti”.

##########

“Meet my brother, Ubadah”.

Dian menguntum senyum dan memberi sebuah anggukan. Begitu juga dengan Syaqiqah di sisinya. Memandang jejaka tinggi lampai yang berdiri di hadapan mereka.

“Abang, ini Dian. Ini adik Dian, Iqah”.

“Assalamualaikum” Ubadah menguntum senyum.

“Waalaikumussalam” perlahan Dian menjawab.

Lainah ketawa kecil melihat wajah terpesona Ubadah. Dia tahu abangnya itu sudah terpikat pada Dian sejak terpandangkan wajah Dian pada telefon pintarnya. Pasti abangnya itu tidak menyangka wajah di hadapan mata rupanya lebih cantik dari wajah di skrin telefon.

“Kami nak tumpang balik boleh?” Dian menyoal, menyedari Ubadah tidak putus memandangnya membuatkan dia tidak selesa.

“Boleh. Nak tumpang setiap hari pun boleh”.

Dian mengerutkan dahi. Tidak memahami maksud kata-kata Ubadah. Saat itu Syaqiqah sudah tersenyum sendiri. Sejak bila kakak kesayangannya itu ramai peminat?

#########

Anggukan diberikan berkali-kali pada mom yang asyik meninggalkan pesan di talian.

“Yes mom. Sure mom. Okay mom. Ada lagi?”

“Okay, Raz tak lupa. Kena singgah sekolah Ana ambil dia. Pak Mad EL, dia tak ada. Anything else?”

“Fine mom. Love you mom”. Dan nafas dilepas sesudah talian diputuskan.
Adik manjanya sudah menunggu. Alat kawalan jauh ditekan dan pintu kereta dibuka. Namun matanya menangkap satu figura yang amat dikenali, Dian!

Tapi siapa lelaki itu? Dian, Syaqiqah, kawan Dian yang dia sendiri tidak tahu namanya dan.. lelaki itu. Wajah Harraz yang tadinya ceria bertukar cemberut. Sakit hati melihat kemesraan Dian dan lelaki itu. Tersenyum-senyum!

Harraz masuk ke dalam kereta dan terus menghidupkan enjin. Tidak menunggu sesaat dua untuk membiarkan enjinnya panas seketika, kereta mewah miliknya dipandu laju keluar dari perkarangan universiti. Ikutkan hati mahu saja kereta MyVi murahan milik lelaki itu dilanggar!

########

Adib berlari memasuki villa mewah milik daddynya. Terkejut dia mendapat panggilan dari Enon yang memberitahu Tun Maryamul Azra tiba-tiba pengsan di dapur.

Tun Adib Nasir yang berada di Sabah juga langsung mengambil penerbangan segera untuk pulang ke Semenanjung. Adib tahu daddynya itu, bukan boleh buat kerja jika merisaukan satu-satu wanita kesayangannya itu.

“Kak Anum” Adib menegur Anum yang sedang mengelap wajah mommynya menggunakan kain putih yang direndam bersama ais.

Anum menoleh. Menguntum senyum terhadap tuan mudanya. “Masuklah Adib. Dr. Omar baru je balik, dia cakap ada pembedahan penting”.

Adib mengganggukkan kepala. Dia melangkah masuk perlahan. Tuala di tangan Anum dipinta dan dia menyuruh Anum keluar dari bilik. Meminta Cik Zah memasakkan bubur ikan buat mommynya.

“Mommy” Adib bersuara perlahan sambil tangannya sibuk mengelap tangan kanan mommynya.

Mata wanita itu perlahan terbuka. “Adib dah balik?”

Adib menggangguk lagi. “Macam mana mommy boleh pengsan ni?”

“Tak ada apa-apalah. Enon tu.. gelabah sangat”.

“Badan mommy panas” ujar Adib sambil menyentuh dahi mommynya.
“Tak ada apa-apalah. Mommy ok. Adib..”

“Ya, mommy?”

“Mommy nak jumpa Dibah”.

Adib terdiam memandang mommynya. Mommynya mahu bertemu Syaqiqah? Tapi mengapa? Bagaimana caranya? Bila? Adib kebingungan.

“Boleh?”

“Mommy..”

“Maksud mommy, mommy nak tengok dia dengan mata kepala mommy sendiri. Mommy tahu dia tak ingat mommy pun.. tengok dari jauh je…”

Adib mengangguk perlahan. Pasti Tun Maryamul Azra sudah tidak mampu menanggung rindu yang menggunung terhadap gadis itu. Kerana inilah dia membuat permintaan begini. Nampaknya dia harus menghubungi Dian untuk memulakan rencana mereka.

############

Buku yang sedang dibaca ditutup seketika. Tubuhnya diregangkan sambil dia melihat-lihat sekeliling bilik mencari kelibat sang kakak.

Telefon pintar milik Dian yang berbunyi lantas mencuri perhatian Syaqiqah. Segera dia bangun dan mencapai telefon pintar itu. Mata terpandang skrin telefon milik Dian yang tertulis ‘Adib Poyo’.

“Adik!” Dian memanggil dari luar bilik.
Syaqiqah tersenyum. Telefon pintar kakaknya dihulurkan. Dian melihat nama yang tertera. “Jap ye..”

Dia melihat kakaknya keluar kembali dari bilik. Adib Poyo? Siapa Adib Poyo itu? Apakah dia Adib Mubarak? Apakah ada sesuatu yang dirahsiakan Dian darinya? Syaqiqah menggeleng. Biarlah, itu urusan kakaknya. Sampai masa nanti, kakaknya pasti akan berkongsi juga.

Dian menoleh-noleh kalau-kalau. Syaqiqah mengikutinya keluar dari bilik. Setelah memastikan, baru panggilan Adib dijawab. “Assalamualaikum, kenapa kau call sekarang?”

“Waalaikumussalam. Kau sibuk ke?”

“Taklah. Ada apa?”

“Mommy aku demam”.

“Ya Allah! Panas sangat tak?”

“Dah ok. Aku nak cakap fasal plan kita, kau betul-betul nak tolong aku?”

“Kan aku dah cakap, aku akan tolong”.
Adib melepas nafas. Dian dengan kekasaran bahasanya. “Manalah tahu kalau kau berubah hati”.

“Gila! Ingat aku ni jenis tak kotakan janji ke?” Dian hampir menjerit namun kembali memperlahanlan sura, bimbang didengati Syaqiqah.

“Good then. Aku dah tahu.. fasal Dr.Soleh yang kau cakap tu. Dia kawan daddy aku. Dan aku rasa kita boleh rujuk dengan dia, minta bantuan dia untuk pulihkan Iqah”.

“Ok”.

“Dian.. aku minta sangat.. kau jagakan Iqah untuk aku. Aku, Adib Mubarak betul-betul perlukan seorang Adibah Syaqiqah dalam hidup aku”.

“Tahulah!” Dian membalas kasar, mula menyampah bila Adib mengeluarkan bahasa berbunga sebegitu. “Dah tak ada apa-apa kan? Aku letak. Assalamualaikum” dan talian dimatikan.

Sebuah nafas keluhan dilepaskan. Hingga saat ini Dian masih lagi ragu dengan keputusannya. Apakah dia telah membuat keputusan yang tepat dengan membantu Adib? Apakah ini jalan terbaik buat mereka semua? Baik Syaqiqah, dirinya sendiri, ibu, Adib dan Aunty Yam?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s