Demi Syaqiqah – P29

Roti bakar bersama telur sepenuh masak di hadapannya dipandang. Selalunya dialah yang paling teruja melihat gandingan makanan itu, tapi hari ini…

Nafas dilepas berat. Kejadian dua hari lalu masih segar terbayang pada matanya. Sakit hati melihat Dian yang asyik mengukir senyum pada mamat miskin itu! ‘Pakai MyVi je pun..’ hati tidak sudah-sudah menegakkan dia yang lebih baik.

Sudahlah dua hari ini Dian tidak kisahkannya. Mereka tidak bertemu secara sengaja atau tak sengaja, apatah lagi berselisih. Sebal!

Dia sengaja mahu melancar perang terhadap Dian. Mahu melihat apakah Dian akan mencarinya terlebih dahulu. Rupanya hampeh! Dian sibuk dengan tugasan penting yang diberikan dekan kerana penarikan hukumannya.

Harraz memandang telur rebus di hadapan mata. Telur itu di ambil dan dihancurkan menggunakan sudu. Wajah Dian yang terbayang pada mata membuatkan makin galak dia menyudu telur rebus itu.
Harraz menghentak kaki tiba-tiba. Geram! Mujur dia berada di bilik makan yang hanya menempatkan pelajar berdarjat tinggi sepertinya, jika tidak pasti banyak mata yang melihat.

“Assalamualaikum”.

Harraz bungkam. Mata memandang sisi kanannya sekilas. Bibir yang asalnya mahu mengukir senyum ditahan. “Yes, Miss Dian?”

Dian terdiam. Wajah itu, mata itu.. tampak lain dari selalu. Tiba-tiba dia terasa takut pula. “Saya nak ucapkan terima kasih”.

“Thanks, but no thanks” ringkas jawapan Harraz namun membuatkan Dian terasa.. dia tidak diundang.

“Kalau macam tu.. saya pergi dulu. Kalau awak nak minta tolong apa-apa, bagitahulah saya..” Dian menjawab perlahan. Dia berniat mahu berbaik-baik dengan Harraz setelah pemuda itu banyak membantunya. Kerana itulah dia tidak lagi menggunakan kau aku seperti kebiasaan. Tapi ditukar pada saya awak.

Harraz membuat muka toya. Nilai harga dirinya terlalu tinggi untuk dia mengaku yang dia tak suka lelaki lain menghampiri Dian. Dibiarkan Dian membuka langkah.

Harraz mendengus. Tapi tak boleh! Dia tidak boleh tidur malam dua hari ini semata kerana masalah ini. Tahan ego kau, Raz. Harraz meyakinkan diri. Membuat selamba menjamah roti bakar yang hakikatnya langsung tiada rasa.

“Wait!” Harraz memejam mata memanggil. Ego menggunungnya runtuh juga kerana tidak suka perkara begini mengganggu hidupnya.

Langkah Dian terhenti. Tubuhnya berpaling. Harraz bangun dari kerusi dan merapati Dian. “I nak you clearkan something”.

Telefon pintarnya ditunjuk pada Dian. “Who’s this guy?”

Dian memandang. “Oh.. ni Ubadah. Abang Lainah”.

“Who is Lainah?”

“Kawan saya. Perempuan lagi seorang dalam gambar tu..” Dian memberitahu.

“Dah berapa lama you kenal dia?”

“Lainah? Ke Ubadah?”

“Mamat ni lah!”

“Waktu tu pertama kali jumpa”.

“Lie!”

Dian mengerutkan dahi. Ada apa dengan Harraz? Riak wajahnya, nada suaranya juga pertanyaan anehnya.. Adakah kasanova itu cemburukan dia dan Ubadah? Tapi mereka tiada apa-apa! Kejap, dia dengan Harraz juga tiada apa-apa. Bahkan istilah kawan pun belem diberikan buat Harraz. Lalu mengapa dia harus semarah ini?

“You dah kenal lama dengan mamat ni kan?”

“Saya tumpang Lainah balik hari tu. Lepas saya jumpa dekan”.

“I texted you. Why you tak suruh I hantar you balik?” suara Harraz makin meninggi.

“Yang awak nak marah-marah ni kenapa?”

“From this second, orang yang boleh hantar you balik only me and Adib. I tak benarkan you balik dengan orang lain!”

Dian memejam mata. “Kau ni mencabar kesabaran aku betul lah. Apa hak kau nak halang aku balik dengan sesiapa pun yang aku nak?” hilang sudah kelembutan yang diberikan Dian tadi. Sikap Harraz benar-benar menaikkan amarahnya.

“I forbid it”.

“Hak?”

“I tak suka!” mata Harraz membulat.
Dian menarik nafas dalam. “Sebagai apa? Kau nak halang aku dengan status apa? Kau bukan sesiapa pada aku, dan aku pun tak de kaitan dengan kau”.

Harraz senyum sinis. “I like you. I do care about you! Isn’t it obvious Dian? I buat apa I boleh untuk you! Tak pernah seumur hidup I masuk campur dalam hal perempuan lain macam mana I buat dekat you. Fasal you kena gantung kursus.. and about the carrot juice! Don’t you see it or you buat-buat tak nampak?”
Kali ini Dian bungkam. Dia kematian kata. Apakah Harraz sedang meluahkan perasaannya? Atau lelaki itu sedang mengaku kecemburuannya?

Wajah itu dipandang. Ya, Harraz memang berserabut. Dan Dian melihat sekeliling. Banyak mata yang melihat. Tidak ramai, mungkin dalam sepuluh pasang mata. Nafas ditarik menenangkan diri. “Emosi awak tengah tak stabil. Tunggu sampai awak dah tenang, awak boleh cari saya bila-bila masa” dan Dian terus berlalu.

Meninggalkan Harraz yang baru menyakitkan hatinya. Entah apa yang tidak kena dengan lelaki itu hari ini. Gila!

“Whoa! Someone ordinary dumped Harraz, The Casanova”.

Harraz memandang pada pemuda yang bersuara. “What?” dia menjerkah.
Gadis itu diam. Hanya senyum kambing melihat Harraz yang tidak tentu arah. Jadi lelaki playboy itu ditolak mentah-mentah oleh gadis kebanyakan?

“All of you.. dengar sini. Kalau I tahu benda ni kecoh, I cari semua ni.. sampai lubang cacing! And you…” jari ditunjuk pada gadis tadi. “Dian is not someone ordinary! She’s special” tangan lantas mencapai beg galas tepinya dan keluar dari situ.

Hatinya sebal dengan apa yang berlaku, dan lebih berbekas kerana Dian berlalu setelah mendengar luahan perasaannya.

#########

“Saya nak minta tun buatkan En.Adib sebagai pemilik tunggal untuk Adib-Ah”.
Tun Adib Nasir melepas nafas. Sekali lagi? Tapi kali ini permintaannya agak berlainan. Selalunya dia meminta Tun Adib Nasir memansuhkan nama Adibah dari senarai pemilik bersama Adib, tapi kali ini dia meminta Tun Adib Nasir menamakan Adib sebagai pemilik tunggal?

“Ok. Dismiss” Tun Adib Nasir bersuara pada tiga kakitangan lain yang menyertai mesyuarat mereka.

Jalal memandang. Dia tahu Tun Adib Nasir mahu hal ini antara mereka sahaja. Atau Tun Adib Nasir takut akannya?

“Jalal, sila..”

“Fasal Hotel Adib-Ah..”

“Apa lagi Jalal? Dah berapa kali saya cakap jangan masuk campur dalam urusan Adib-Ah!”

“Kenapa tun tak nak keluarkan nama Adibah dari senarai pemilik? Atau tun tahu apa-apa tentang dia?” Jalal menebak. Mahu melihat reaksi Tun Adib Nasir.

Tun Adib Nasir berdehem. “What do you mean?”

“I mean, Adibah kan dah tak ada. Dia meninggal dalam kemalangan tu..”

“Macam ni lah Jalal. Hotel dan segala hak yang berkaitan dengan hotel tu adalah milik Adib. So, kalau awak ada apa-apa yang tak puas hati, awak boleh direct dengan Adib. In fact, dia yang tak nak keluarkan nama Adibah dari senarai” Tun Adib Nasir menjawab dengan penuh ketenangan.

Jalal menganggukkan kepalanya. Nampaknya telahannya benar. Tun Adib Nasir tahu bahawa anak kecil itu masih hidup. Lantas dia meminta diri dan melangkah keluar dari pejabat mewah milik Tun Adib Nasir.

Nampaknya siasatan Pisau telah mula menampakkan hasilnya. Dia memberitahu bahawa tiga nyawa yang meninggal itu adalah Syamran, Afiqah dan bayi yang dikandung Afiqah. Jadi nama Syaqiqah tidak tersenarai.

Pisau masih mencari tahu bagaimana Syaqiqah boleh terlepas dari kemalangan itu. Yang penting saat ini, dia harus memastikan Pisau tidak terlepas pandang akan keselamatannya. Bukan Jalal tidak tahu tentang Inspektor Ghazali yang masih memburu pembunuh Syamran sekeluarga.

Dan.. dia harus menemukan Adibah sebelum Tun Adib Nasir. Ini yang utama dan paling utama.

#########

Matanya hanya memerhati kakaknya yang berwajah masam sejak menunggunya di hadapan kelas. Sambil itu mulutnya sibuk membebel patah perkataan yang panjang.
Syaqiqah sesekali ketawa. Ya dia bisu, dan kerana itu dia dapat membaca gerakan bibir meskipun dia tidak mendengarnya. Kerana apa? Itu kelebihannya.

Kepala digeleng melihat kakaknya sibuk menyumpah seranah tapi tidak menyebutkan siapa. Begnya dicapai dan dia mendekati Dian. Bahu kakaknya disentuh.
-Akak ok tak?

Mata Dian membulat. Anggukan diberikan tidak beberapa lama kemudian. “Ok. Akak ok. Kelas adik dah habis?”

Syaqiqah mengangguk. -Jom!

Dian memaut lengan Syaqiqah dan mereka melangkah beriringan. Syaqiqah memandang Dian sambil berjalan. -Akak..

“Ya sayang…” Dian sengih sambil melentokkan kepala pada bahu adik kesayangannya.

-Gila tadi tu siapa?

Dian memandang. Wajahnya jelas mempamerkan riak terkejut. ‘ From this second, orang yang boleh hantar you balik only me and Adib. I tak benarkan you balik dengan orang lain. ‘

Ayat itu tiba-tiba terdengar pada pendengarannya. ‘ I like you. I do care about you! Isn’t it obvious Dian? I buat apa I boleh untuk you! Tak pernah seumur hidup I masuk campur dalam hal perempuan lain macam mana I buat dekat you. Fasal you kena gantung kursus.. and about the carrot juice! Don’t you see it or you buat-buat tak nampak? ‘

Mata Dian terpejam seketika. Yang dilakukan Harraz tadi.. luahan perasaan ke? Atau apa?

-Akak.. Syaqiqah memanggil.

“Akak ada benda nak cerita. Tapi tunggu kita sampai rumah lah”.

Syaqiqah mengangguk. Dan mereka melangkah bersama menuju ke luar. Masa untuk pulang!

Saat mereka melangkah maju, entah bagaimana Syaqiqah tiba-tiba berlanggar dengan seorang gadis yang datang dari arah berlawanan.

“Maaf” gadis manis bertudung lilit itu menunduk.

Syaqiqah ikut tunduk. Dia mempamerkan senyuman pada gadis itu.

“Adik ok?” Dian memaut tubuh Syaqiqah. Membantu adiknya itu berdiri tegak.
Syaqiqah menganggukkan kepala. Wajah gadis manis di hadapannya diamati. Terasa bagai pernah mengenalinya. Tapi dia langsung tak mengingatnya. Kepalanya dipicit bila terasa berpinar.

“Adik” Dian memanggil. Menyedari ada sesuatu yang tidak kena dengan adiknya itu.

“Awak ok?” gadis di hadapan mereka ramah bertanya.

Dian memandang. Wajah itu.. Kalau tidak salah, bukankah itu Amy yang dikatakan tunang Adib? Amelia anak Dato’ Jalal?

Syaqiqah menguntum senyum. Dia merapati Dian. Dian memandang Syaqiqah sekilas. “Adik saya ok. Kami nak balik dulu. Terima kasih”.

Amy mengangguk. Dia berkejar mahu berjumpa Adib yang sudah menanti di kantin hampir setengah jam. Sibuk berbual dengan rakannya tadi membuatkan Amy lupa dia telah berjanji dengan Adib sejak semalam.

Wajah sang kakak seperti pernah dilihat. Dian? Dian? Gadis yang diberitahu Emily tempoh hari. “Awak Dian ke?”

Dian memandang dan anggukan diberikan. “Ya saya”.

Amy menguntum senyum. Wajahnya manis, meyakinkan Amy pastinya dia seorang gadis yang baik. Jadi pemberitahuan Emily adalah fitnah semata. Tangan dihulur sebagai salam perkenalan. “Saya Amelia, just call me Amy”.

“Dian”.

“Nice to meet you. Awak yakin adik awak ok?”

“Cuma pening sikit. Saya balik dulu”.

“Sure. Kalau ada jodoh, kita jumpa lagi..” dan Amy berlalu menuju ke kantin manakala Dian memimpin Syaqiqah keluar melalui pagar utama.

Dalam hati Dian dan Amy sama-sama merasakan keduanya adalah gadis baik tanpa menyedari masing masing hakikatnya sudah diikat dengan tali ‘Adibah Syaqiqah’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s