Demi Syaqiqah – P31

Nafas dilepas bila panggilannya tidak dipedulikan kakaknya. Syaqiqah mendekat dan bahu kakaknya disentuh. -Akak..

“Ya adik, kenapa?”

-Akak nampak tak tudung merah adik? Yang arwah abah hadiahkan tu..

“Ada dalam almari, belakang abaya merah akak. Adik tak perasan kut…”

Syaqiqah mengangguk dengan senyuman. Langkah diatur kembali ke bilik. Sekali Syaqiqah menoleh melihat kakaknya yang sudah pun bersiap. Entah apa tidak kena dengan Dian, dua tiga hari ini dia seperti berada di awangan.

###########

Dian menguntum senyum mendengar kata-kata Syaqiqah. Hari ini mereka sama-sama tiada kelas dan Dian mahu bertemu Dr.Soleh.

-Akak fikir apa lagi? Akak kata ada hal dengan Lainah..

“Adik kasi akak keluar?”

Syaqiqah ketawa sendiri. -Iye.. akak pergilah. Yang penting akak jangan balik malam!

“Yes boss. Sayang adik”. Dian terus bangun dan langsung bersiap. Hakikatnya pemandu Adib sudah pun menunggu di bawah. Dia langsung mencapai dress paras lututnya bersama kain duyung hitam. Seperti biasa, shawl instant yang bersusun di dalam almari di sarung ke kepala.

“Adik jaga diri. Assalamualaikum” Dian menghadiahkan sebuah kucupan di pipi Syaqiqah dan langsung keluar rumah.
Syaqiqah ketawa melihat kakaknya. -Akak, akak.. Macam manalah Harraz boleh syok kat akak kalau dah macam ni?

##########

Dian melihat-lihat kawasan apartmentnya. Mana pula Adib ni? Kata Adib dia sudah menunggu tapi mana keretanya? Dian tidak pasti kereta model apa yang digunakan Adib, yang dia tahu kereta itu berjenama Chevrolet dan bernombor plat AMAN dan entah apa nombornya.

Dia menahan dada yang berombak akibat dihon Toyota Alphard yang berada tepat di belakangnya. Dia memandang dan terperasan Adib yang berada di sisi pemandu. Lupa pula Adib menyebut pemandunya yang sudah menunggu.

“Assalamualaikum” Dian memberi salam sebaik pintu itu terbuka secara automatik.

“Waalaikumussalam. Kenalkan ni Pak Khai, driver daddy” Adib memandang Dian di belakang.

Dian menguntum senyum. Untung ada Pak Khai, Adib bagai tahu dia tidak selesa naik kereta berduaan dengab Adib. “Ingatkan Pak Mat tu driver” Dian mengucap perlahan.

Adib ketawa kecil sambil meminta Pak Khai mula memandu ke destinasi. “Pak Mat tu pengawal. Pak Khai ni driver. Kan tak sama”.

Dian mengangguk dengan wajah konon faham. Dalam hati sibuk berkata-kata tentang kekayaan terlebih-lebih keluarga Adib. ‘Pak Mat pengawal, Pak Khai pemandu, Cik Zah tukang masak, Kak Enon pengasuh, Kak Anum tukang kemas rumah. Pening.. aneh-aneh je kerja, tu belum masuk tukang kebun lagi.. Entah-entah ada tukang cuci kolam, tukang cuci longkang, tukang betulkan eletrik..’

“Dian” Adib memanggil melihat Dian bermonolog sendiri.

“Kenapa?” Dian memandang.

“Kalau kau nak tahu, driver keluarga Harraz pun nama Pak Mad juga. Tapi dia Pak Mad.. huruf ‘D’ belakang. Kalau Pak Mat kat rumah tu Pak Mat, huruf ‘T’ belakang..” Adib membuka cerita.

Menyebut nama Harraz, dada Dian berombak kencang. Dia cuba berlagak biasa agar Adib tidak mengesyaki apa-apa. “Harraz apa khabar?”

Adib memandang. Dia sudah agak! Ada yang tidak kena antara Harraz dan Dian, jika tidak masakan Dian memberi soalan begitu? “Macam tulah. Aku selalu sembang dengan dia, tapi dia asyik marah-marah. Aku dah cerita fasal kau kat Ana tau”.

“Apa?”

“Yelah. Aku kesian tengok Ana tu. Harraz tulah satu-satunya abang dia. Aunty dengan uncle lagi aku kesian.. Tapi aku bukan cakap apa pun. Aku cuma bagitahu yang Harraz pernah cakap dia sukakan kau. Aku pun tak tahu apa masalah antara kau dengan Harraz sampai Harraz balik ke kehidupan asal sebelum dia kenal kau”.

Dian diam. Kata-kata Adib membuatkan dia terasa.. berdosa. Apakah dia yang menyebabkan Harraz kembali ke kehidupan gelap itu?

“Kau tahu Harraz sukakan kau?”

“Ha?” Dian tidak menyangka pertanyaan itu yang keluar dari mulut Adib.

“Yelah… Kau tak terkejut pun aku cakap macam tu?”

“Dia.. ada luahkan hari tu”.

Kali ini mata Adib membulat. Langsung tempat duduknya dipusing agar ia menghadap Dian.”Serius?”

Dian terkejut. ‘Mak aih, canggihnya kereta!’

“Betul ke apa kau cakap?”

Dian mengangguk. “Tapi lepas tu kita orang dah tak…”

“I knew it! Maknanya Harraz serius fasal kau. Wow!” Adib menjerit keterujaan.

“Apa kau cakap ni?”

“Kau faham tak? Harraz tak pernah luahkan perasaan kat siapa-siapa. Semua perempuan-perempuan keliling dia tu, kau faham kan.. just for fun. Aku tak cakap ni nak buat Harraz nampak jahat kat mata kau.. Maksud aku..” Adib mula bingung bagaimana mahu menjelaskan.

“Aku faham” Dian membuat muka kelat.

“Maknanya.. Harraz jadi macam ni sebab kau? Yes, kau cakap kau tak pernah jumpa dia dah lepas luahan perasaan dia tu?”
Dian mengangguk. Dan Adib menyambung, “Dia rasa kau tolak dia. Dia kecewa, sebab tu dia buat semua ni. Dia nak perhatian kau! Raz.. Raz…”

Kali ini Dian diam terus. Pandangannya dibuang ke luar tingkap. Dia tidak tahu harus memberi respon yang bagaimana.

“Aku kena bagitahu Ana. Dah ada cara nak tolong Harraz” dan Adib memusing tempat duduknya kembali.

Dian terus berdiam diri di tempatnya.

##########

Skrin telefon dipandang. Kalau tidak salah, Adib ada memberitahu hari ini dia tidak punya hal. ‘Call lah, boleh ajak keluar..’ getus hatinya.

Nombor Adib dicari dalam senarai panggilan dan butang hijau ditekan.

“Assalamualaikum”.

“Waalaikumussalam. Adib…”

“Ya, Amy. Kenapa?”

“Hmm. Adib free kan?”

“Tak. Adib ada hal ni. Amy nak ajak keluar ke?”

“Ye ke.. ingatkan Adib free. Kebetulan Amy pun tengah tak ada benda nak buat” ujar Amy sambil tangan kiri sibuk menukar siaran televisyen.

“Sorry Amy. Adib memang tak boleh, nanti bila-bila kita keluar. Adib bawa Amy shopping?”

“Ok. Amy faham.. Thank you. Bye” dan panggilan dimatikan. Amy melepas nafas. Mata terus memandang skrin televisyen yang menyiarkan rancangan yang langsung tidak digemari Amy.

“Boringnya..”

“Sayang”.

Amy memandang. Mata membulat melihat papanya berpakaian formal, seperti mahu menghadiri majlis penting. “Are you going somewhere?”

Jalal mengangguk. “Papa ada event. Sayang nak ikut?”

“Mama sekali?”

Jalal ketawa kecil. Dia mengambil tempat di sisi Amy. “Of course my dear. She’s my woman, kalau mama tak pergi tak bestlah..”

Amy mencebik. “So lovey-dovey.. Tengoklah, nanti Amy ada boyfriend. Amy nak berlagak dengan papa.. In that case, Amy nak ikutlah”.

“Sure. Cepatlah siap. Mama kamu tu bukannya siap lama pun..” Jalal menggesa.

“I know. Amy anak mama, mestilah Amy pun siap tak lama” Amy menjerit kecil sebelum berlari menuju ke biliknya.

Jalal menguntum senyum. Dia sangat sayangkan Amnah dan Amy, dua mutiara permata dalam hidupnya. Dia akan pastikan tiada sesiapa pun yang dapat merampas kebahagiaan mereka sekeluarga. Segalanya sanggup dilakukan demi dua wanita berharga dalam hidupnya itu.

##########

Setelah panggilan mati, Adib memandang ke arah kanannya. Jadi mereka sudah tiba. Klinik Psikologi dan Psikiatri Soleh.

“Sama macam dulu?” Adib menyoal Dian yang turut memandang.

Dian menggeleng. “Dulu kecil je. Sekarang dah besar. Mesti ramai doktor ni..”

Adib mengangguk. “Memang pun. Tak silap aku ada empat orang doktor dengan lapan orang nurse. Tu tak campur Dr.Soleh”.

Dian mengangguk. “Jom”.

Pintu terbuka dan Dian turun dari kereta. Tidak sabar rasanya bertemu Uncle Soleh yang sudah lama tidak ditemui. Jadi kliniknya sekarang sudah berpusat di Kuala Lumpur.

Dian menuruti langkah Adib yang menuju ke kaunter. Dan jururawat yang menjaga kaunter dengan senyuman membawa mereka ke bilik Dr.Soleh.

“Dian kan?”

Dian menguntum senyum. Langsung tidak menyangka doktor ini mengingati wajahnya. “Ya, uncle. Uncle sihat?” Dian memberi tunduk hormat.

Dr.Soleh ikut senyum. “Sihat alhamdulillah. Ibu macam mana?”

“Ibu sihat, Iqah pun alhamdulillah”.

“Iqah.. kalau kamu dah besar panjang, budak tu mestilah dah besar juga kan?”
Dian menguntum senyum manisnya.

Nampaknya doktor ini masih saja tetap mesra seperti dahulu. Hanya wajah dan gaya saja yang berubah seiring bertambahnya usia.

“Uncle minta maaf tak dapat datang waktu arwah abah kamu meninggal. Ada juga ibu kamu bagitahu..”

Dian senyum lagi. “Tak pe uncle. Hal pun dah lama”.

Lama berbual, barulah Dr.Soleh sedar anak muda sepasang itu tidak duduk. Lantas dia langsung saja menjemput mereka duduk.

“Ni Adib” Dian memperkenalkan.

“Assalamualaikum, doktor”.

“Boleh panggil uncle je macam Dian, anak Tun Adib Nasir kan? Yang buat appoiment?”

Adib mengangguk. “Daddy kirim salam”.

“Waalaikumussalam. Tun Adib Nasir mesti sihat, Tun Maryam ok?”

“Mommy macam biasalah. Sakit tua…”

Dr.Soleh menganggukkan kepala. Dia memandang mereka berdua silih berganti. “Adib kata nak consult fasal Iqah?”

Adib mengangguk. Dr.Soleh memandang keduanya. “Adib dengan Dian ni…”

“Adib ni tunang Iqah, uncle” Dian langsung saja menjawab. Tidak mahu Dr.Soleh tersalah anggap.

Dr.Soleh menguntum senyum manis. Fikirnya Adib berhubungan dengan Dian, ternyata dia adalah tunangan Syaqiqah. Dia memandang skrin laptop dan mula membuka folder pesakitnya sekitar sepuluh tahun lepas.

Dan mereka mula berbincang tentang langkah yang harus diambil buat memulihkan permata hati Adib itu.

###########

Setelah membetulkan hud sweaternya, Harraz menyembur minyak wangi pada seluruh tubuh. Pasti dirinya terlihat kacak, dia langsung saja turun ke bawah.

“Angah nak pergi mana?”

Harraz memandang adiknya yang bangun dari sofa dan menghalanginya. “Dating”.

“Angah, kalau tak de kelas duduk je lah rumah..”

“Yang Ana sibuk ni kenapa?”

Ana melepas nafas. Kalau tidak dating, clubbing. Kalau tidak clubbing, dating. Dia yang naik bosan dengan hidup abangnya itu. “Ana kesianlah dekat mom and dad. Angah keluar balik mabuk-mabuk, bawa balik perempuan mana entah.. don’t you love our mom and dad?”

“Just let me go. Angah tahulah apa angah buat” Harraz menolak tubuh adiknya perlahan sehingga gadis itu tidak menghalanginya.

“Kalau macam ni lah perangai angah, bukan kata Kak Dian. Ana pun tak hingin!” Ana menjerit geram. Dia langsung saja berlari masuk ke biliknya.

Langkah Harraz berhenti seketika. Kepala ditoleh. Apakah Ana menyebut nama Dian tadi? Namun Ana sudah tiada. Harraz langsung maju. Tidak mungkinlah Ana menyebut nama Dian. Bukannya Ana kenal gadis itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s