Demi Syaqiqah – P33

Nafasnya dilepas sebaik saja pinggannya licin. Dian menguntum senyum melihat wajah Ubadah. Hanya sekilas dan adiknya di sisi dipandang. Tangannya bergerak membuat bahasa isyarat pada adiknya. -Akak nak pergi toilet kejap..

Syaqiqah mengangguk dengan senyuman. Dia menghantar kakaknya dengan pandangan mata. Namun saat menoleh, matanya terpandang figura tubuh yang terasa bagai dikenali. Harraz!

Dian membasuh tangan di sinki. Tisu diambil dan ia dibuang ke dalam tong sampah. Entah bagaimana, sewaktu melangkah keluar tubuhnya melanggar seorang gadis yang kebetulan ingin masuk ke bilik air.

“Hey, you buta ke?”

Dian mengerutkan dahi. Kasarnya! “Saya minta maaf”.

“Kalau tak nampak tu, pakai spek!”

“Cik.. kan saya dah minta maaf” Dian cuba menegur kekasaran gadis itu dengan berhemah.

“So.. you ingat your apology tu, berharga sangat?” sepertinya gadis itu tetap tidak berpuas hati dengan Dian.

Dian menggelengkan kepala. Malas melayan orang sebegini. Langkah diatur keluar dari bilik air. Dan nampaknya gadis itu tetap juga tidak berpuas hati, Dian dikejar hingga ke depan.

“Kejap!” tangan Dian ditarik.

Dian memandang. “Apa lagi?”

“You ingat you bagus sangat?”

Dian melepas nafas. Apa gadis di hadapannya ini fikir dia jenis gadis yang diam saat dibuli? “Saya terlanggar cik dan saya dah minta maaf. Apa lagi yang cik tak puas hati ni?”.

“Fine!” gadis itu mencapai segelas air putih dari meja berdekatan mereka dan mencurahnya ke atas kepala Dian. “Ooppss… Sorry, I sengaja!”

Dian mengetap bibir. Geramnya tidak terkata. Tapi jika dia membalas, ertinya dia dua kali lima dengan gadis ini. Pandangannya melihat sekeliling. Nampaknya seisi restoran itu sudah memandang mereka.

Syaqiqah, Lainah dan Ubadah bangun dari meja menghampiri Dian. Syaqiqah langsung saja memaut tubuh Dian bila dia melihat kakaknya menggenggam sebuah penumbuk. Tidak mahu kakaknya membalas.

“You takut ke?”

“Sya.. that’s enough!”

Gadis itu memandang jejaka di sebelahnya. “Sayang… budak ni yang cari fasal dulu..”

Ubadah melihat Dian yang memeluk dirinya. Kotnya ditanggalkan dan dia menghulurkan kot itu pada Dian. Namun.. dia sudah terlambat. Jejaka yang berada di sisi gadis itu lebih dulu menghulurkan.

Syaqiqah memandang. Jadi gadis ini kekasih Harraz? Dia memandang Dian, tidak pasti apa yang mahu dilakukan kakaknya itu. Mahu menyambut huluran Harraz dari hadapan atau Ubadah dari sisinya?

Dian mengangkat wajah. Harraz.. Wajahnya jelas mempamerkan rasa terkejut. Mengapa dalam ramai-ramai manusia.. Harraz juga yang muncul?

“Sayang.. no! Kenapa you bagi you punya kot?” gadis yang dipanggil Sya itu menjerit separuh suaranya.

Harraz membulatkan mata. Tangan dihalakan pada Dian. “Ambil ni.. nampak bentuk tu..”

“Sayang!” Sya menjerit.

Dian memandang sakit hati. Entah apa yang menyakitkan hati. Gaya Sya, atau kata-kata Harraz? Mungkin wajah selamba Harraz? Yang pasti dia terasa bagai mahu menumbuk seseorang!

Harraz langsung saja menyarung kotnya pada tubuh Dian bila terpandang Ubadah yang sudah merapati Dian, tidak rela lelaki itu yang dipilih Dian. Membuatkan Syaqiqah automatik menjauh.

“Sayang!” kali ini Sya langsung saja menjerit, langsung tidak kisah dengan orang sekeliling.

“Kita putus! I’m not your sayang anymore!” Harraz memandang dengan wajah menyinga.

“Iqah ambil beg. Saya hantar awak dengan Dian balik” dan Harraz menarik lengan Dian, membuat gadis itu tidak sempat berbuat apa-apa.

Syaqiqah memandang. Apa yang berlaku? Dia sendiri kebuntuan. Wajah Lainah dan Ubadah dilihat. Kemudian pandangan dihala pada Sya yang sudah terpekik terlolong kerana baru ditinggalkan.

Dia menunduk memohon maaf pada Lainah.
Wajah Ubadah jelasnya kebingungan bercampur kecewa. Langsung saja Syaqiqah berlari anak mengambil beg mereka berdua di meja dan membuntuti Dian dan Harraz.

“Lepaslah!” Dian menarik lengannya dari pegangan Harraz sebaik tiba di sisi kereta lelaki itu.

“You ok?”

“Kau rasa?” mata Dian membulat.

“I minta maaf fasal Sya..”

Dian senyum sinis. “Kau masuk uruskan teman wanita kau lah.. aku boleh balik sendiri..”

“You dah dengar kan tadi? I dengan dia dah tak de apa-apa. I hantar you balik” Harraz menekan punat buka kunci. Memandang Syaqiqah yang sudah menanti tidak jauh dari mereka.

“Mudahnya! Macam tu je kau putus dengan dia? Kalau kau cuma fikir kau sendiri, memang kau tak layak hidup dalam dunia ni. Teruk mana pun perempuan tu, dia tetap ada perasaan sebab dia manusia! Kau cakap kau suka aku? Pedulikan aku? Habis kalau suatu hari nanti, kau dah bosan dengan aku.. Aku akan jadi macam perempuan tadi? Kena tinggal kat tengah-tengah restoran depan orang ramai macam tu? Kalau kau betul-betul nak buat aku rasa.. sekurang-kurangnya kau ni lelaki yang boleh dipertimbangkan.. jangan fikir fasal diri sendiri je. Fikir fasal orang sekeliling kau. Utamakan orang sekeliling lebih dari diri kau sendiri..” Dian membuka kot milik Harraz dan meletakkannya kemas di atas bumbung kereta.

Langkah diatur mahu meninggalkan Harraz. Saat itu, air mata sudah pun mula bertakung pada mata. “Kalau kau betul sayang aku, aku nak bukti. Keadaan kau sekarang bukan buat aku kesian atau simpati, tapi buat aku takut”.

Harraz hanya mampu memandang. Hanya melihat Dian dan Syaqiqah berjalan beriringan menuju keluar dari perkarangan restoran. Dan tidak lama, MyVi itu datang mengambil mereka.

#########

Dian menangis semahunya di dalam bilik. Syaqiqah hanya memerhati dari hujung katil. Melihat kakak kesayangannya mengamuk memukul bantal peluk kesayangan.

“Bongok!”

“Dasar lelaki bongok!”

“Aku benci kau!”

“Harraz gila!”

Sesekali Syaqiqah ketawa. Tapi dia benar-benar kasihan pada kakaknya itu. Ini kali pertama seorang lelaki memberi kesan mendalam pada kakaknya.

Dia mahu memujuk. Tapi Syaqiqah kenal benar perangai kakaknya itu. Kerana perasaan yang menguasai kakaknya sekarang adalah perasaan marah mengatasi perasaan sedih. Jadi dia harus memberi Dian ruang untuk bertenang dulu.

“Gila!”

“Harraz gila! Aku benci kau.. jahat!”

“Bongokkk!!” kali ini Dian menjerit. Sakit hati masih terasa. Geram, marah, sedih dan kecewa bergabung menjadi satu. Kalaulah Harraz ada di depannya sekarang… “Gila!!”

Dan Dian duduk melipat lutut. Wajahnya disembam pada lutut dan dia mula menangis teresak-esak. Hilang sudah segala makian yang dilemparkan pada Harraz. Rambutnya yang dilepas turun mengelilingi lututnya. Membuatkan Dian kelihatan seperti gadis tak terurus.

Syaqiqah bangkit dari kerusi. Menghampiri Dian dan mengusap belakang tubuhnya. Pengepit rambut Dian diambil dan rambut panjang Dian dikepit.

-Akak… Bahu Dian dipaut.

Tubuh Dian terhinjut-hinjut kerana tangisan yang sangat teresak. “Adik…”

Syaqiqah terus mengusap belakang tubuh Dian. Dia tidak memahami apa yang kakaknya itu rasakan. Tapi Syaqiqah pasti tahu ia pasti perit. Melihat cara Dian menangis pon sudah buat Syaqiqah tahu keperitannya.

#########

Adib memandang nama Harraz dalam senarai kenalannya. Ikon gagang telefon disentuh. Jam menunjukkan pukul10.30 malam. Biasanya waktu begini Harraz masih di kelab malam. “Assalamualaikum”.

“Ya ada apa?”

Adib mengerutkan dahi. Sunyi saja. Tiada suara latar, tiada bunyi hiruk-pikuk mahupun suara manusia ketawa. “Kau kat mana?”

“Biliklah.. nak apa?”

“Kau tak keluar?”

Harraz diam. Jika dia masih ada mood untuk keluar, memanglah dia gila seperti yang dikatakan gadis itu. “Tak. Ada apa kau call aku ni?”

“Tak..” Adib cuba memujuk mendengar suara Harraz yang tegang seperti hendak marah. “Aku just nak kasitahu yang aku dah jumpa Dr.Soleh. And aku dengan Dian dah plan macam mana nak buat apa yang Dr.Soleh cakap..”

“Wow. Great news”.

“Raz, kau ok tak ni?” Adib menyoal risau. Dia mengatakan ia berita gembira namun nada suaranya langsung tiada tanda teruja.

“Now.. aku penat, nak rehat. Nantilah aku cerita” dan panggilan mati.
Adib melepas nafas. Sah ada sesuatu yang tidak kena dengan temannya itu. Apalah agaknya ya? Apakah ia masih lagi punya kaitan dengan Dian?

#########

Syaqiqah memandang Dian di sisi. Rasanya ada sesuatu di antara Adib dan kakaknya. Masuk hari ini sudah hari ketiga Adib mengambil mereka dari rumah.

“Jom, driver dah sampai”.

Syaqiqah membekukan diri. Dia perlukan penjelasan! Apa rencana Dian dan Adib? Dia tahu ada sesuatu yang disembuyikan dari pengetahuannya!

“Adik..” Dian memujuk, walhal dia tahu sangat mengapa adiknya itu marah akannya.

-Akak dengan Adib ada apa apa ke? Syaqiqah mengecilkan mata, membuat wajah mengesyaki sesuatu.

“Adib kata dia nak ngurat adik. So akak suruhlah dia ambil hantar kita setiaaaaap hari…”

Kata-kata Dian membuat Syaqiqah langsung diam membisu. Badannya yang ‘membeku’ menjadi ‘cair’. Dian terus saja menarik tangan Syaqiqah masuk ke dalam kereta dengan senyum kambingnya.

Melihat wajah Adib yang sengih memandangnya, wajah Syaqiqah yang memang sudah sedia memerah berubah menjadi ‘tomato’.

##########

Dian mencuri pandang Lainah yang langsung tidak menegurnya dari pagi tadi. Sebaik pensyarah melangkah keluar dari kelas, Dian langsung memaut lengan Lainah.
“Lainah…”

Lainah diam. Hatinya masih berbekas dengan peristiwa semalam. Jadi benarlah Dian dan Harraz ada sesuatu di antara mereka. Dia bukan marah bagi pihaknya, tapi dia kasihankan abang kesayangannya itu.

“Lainah.. maaflah fasal semalam”.

Lainah masih diam. Tidak mahu pedulikan kata-kata Dian.

“Ok, aku ganti balik. Tapi kali ini aku belanja kau, boleh?”

Lainah memandang dengan senyuman. “Promise?”

“InsyaAllah kalau tak ada apa-apa..”

“Abang aku?”

Dian melepas nafas. “Sekalilah…”

“Tapi kau dengan kasanova tu ada apa sebenarnya?”

“Ada apa ek?”

Lainah mencebik. “Kau jangan buat tak tahulah Dian.. Aku nak tahu”.

Dian melepas nafas bila suara Lainah berubah serius. “Kau memang nak tahu ke?”

“Gila tak nak! Kau tahu tak masa kasanova tu hulur kot kat kau, aku tercengang tahu tak? Bukan tu je.. siap tanda soal penuh kat kepala ni.. Lagi-lagi masa aku dengar, ‘I’m not your sayang anymore’ tu.. Kasanova putus dengan minah gedik tu sebab kau ke?”

Dian tersenyum tak bermakna. Pandangannya menangkap pensyarah yang melangkah masuk. “Nanti aku cerita”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s