Monthly Archives: October 2016

Demi Syaqiqah – P44

Syaqiqah menyelak langsir biliknya. Memerhati ibu dan akak yang berada di ruang hadapan. Apakah ibu akan memarahi akaknya? Syaqiqah tahu ibu kurang gemar anaknya berahsia. Atas sebab inilah juga, dia sentiasa bersikap terbuka dengan ibunya.

Luahan Harraz malam tadi memang mengejutkan mereka. Lebih-lebih lagi Hannan yang langsung tidak tahu menahu. Hannan terus keluar dari bilik dan Dian serta Syaqiqah membontoti. Meninggalkan Harraz termangu sendirian. Sempat juga Dian ‘menghadiahkan’ sebuah jelingan maut buat Harraz.

Sampai rumah, Hannan langsung saja masuk ke bilik. Usai solat subuh, langsung dia menyuarakan hasrat untuk berbual dengan Dian. Dan inilah apa yang disaksikan Syaqiqah saat ini.

“Kenapa akak tak pernah bagitahu ibu?” Hannan menyoal, memulakan perbualan.

Dian membetulkan telekung yang masih tersarung. “Ibu.. akak bukan tak nak bagitahu. Tapi sebab akak dengan Harraz memang tak ada apa-apa…”

“Tak ada apa-apa? Kalau betul tak ada apa-apa, akak ingat Harraz akan mengaku depan ibu macam tu. Ibu tak ajar akak mainkan perasaan hamba Allah yang lain..”

“Ibu.. kalaupun Harraz suka akak, akak belum terima dia lagi”.

“Ibu bukan terasa akak tak bagitahu yang akak dah terima Harraz atau belum. Tapi akak tak pernah cerita dengan ibu yang akak pun kena kacau dengan orang laki. Akak cerita fasal adik, tapi akak rahsiakan hal akak. Macam tu? Kenapa? Ibu tak sayang akak ke? Ibu sayang adik seorang je? Atau akak rasa terpinggir dari ibu? Ibu tak pernah tunjuk kasih sayang ibu pada akak?” Hannan mula beremosi.

Dian melepas nafas. Dia bangun dari tempatnya dan duduk di sisi Hannan. “Ibu.. sesaat sedetik pun akak tak pernah fikir macam tu. Akak tahu ibu sayangkan akak dengan adik, tak lebih tak kurang..”

“Habis tu, kenapa tak bagitahu ibu fasal Harraz?”

“Dia lain ibu..” Dian memaut lengan ibunya.

“Lain?”

“Dia tak macam Adib. Dia sosial, sangat sosial. Masa dia mula-mula bagitahu akak yang dia suka akak, akak sendiri terkejut. Dan akak rasa, dia cuma nak mainkan perasaan akak je. Sebab tu akak jauhkan diri dari dia..” air mata Dian mula menitis. Dan dia menyambung lagi, “Dia bukan lelaki baik. Akak malu nak bagitahu ibu yang akak sukakan lelaki macam tu… akak tak nak ibu risau kalau ibu tahu, sebab akak yakin yang ibu tahu akak akan terluka dengan perasaan akak sendiri…” Dian meluahkan isi hati yang selama ini terpendam. Tubuhnya mula terhinjut-hinjut menahan esakan. Tubuh Hannan dipeluk erat.

Mendengar kata-kata Dian, Syaqiqah yang sudah pun melipat telekungnya berlari ke hadapan. -Tapi ibu, Harraz tengah cuba untuk jadi seseorang yang lebih baik. Adik nampak, akak pun nampak kan?

Hannan melepas nafasnya. “Adik pun tahu? Adik pun rahsiakan dari ibu?”

Syaqiqah duduk di sisi kanan ibunya. “Ibu… a..a..aa..”

“Adik tak perlu minta maaf. Ibu tak marah akak, ibu tak marah adik. Cuma ibu tak nak dua puteri ibu ada simpan rahsia dari ibu. Ibu nak jadi seorang ibu yang tahu semua masalah anak-anak.. Boleh?” Hannan memandang Dian dan Syaqiqah.

Syaqiqah mengangguk. Kepalanya terletak elok di bahu kanan Hannan. Dan Dian hanya mengalirkan air mata mengenangkan Harraz. Anggukan mahupun gelengan tidak diberikan.

 

##########

 

Tun Maryamul Azra menguntum senyum melihat Amy terlelap berbantalkan jemari Adib. Dia lantas bergegas mengejutkan gadis manis itu. “Amy, bangun sayang..”

Perlahan Amy terpisat-pisat bangun dari tidurnya. “Aunty, pukul berapa ni?”

“Dah pukul 10 malam. Amy tak nak balik hotel? Tak sakit badan ke tidur macam ni?” Tun Maryamul Azra menyoal sambil memandang Enon yang melangkah ke bilik rehat untuk meletakkan beg pakaian.

“Amy dah balik kejap tengah hari tadi” Amy melangkah masuk ke bilik air dan membasuh muka. Sejurus keluar, dia langsung menyoal Tun Maryamul Azra tentang keberadaan Tun Adib Nasir.

“Uncle balik KL, ada hal nak settlekan. Mungkin lagi dua tiga hari dia datang balik kalau tak ada kerja”.

Amy mengangguk memahami. Dia menjeling pada Adib yang masih terbaring. Alat bantuan pernafasan sudah tidak lagi digunakan. Kata doktor, mereka hanya boleh menanti Adib sedar. Bila? Semua pun tidak mengetahuinya.

“Amy tak nak balik KL? Mama dengan papa tak risau Amy kat Melaka ni lama sangat?”

Amy tersenyum. “Amy dah bagitahu. Yang Amy kalau boleh nak stay sampai Adib sedar…” tangan Adib dipaut dan digenggam erat.

Tun Maryamul Azra melepas nafas. Dia bersyukur Adib punya seseorang yang menyayanginya sebegini rupa. Tapi muncul rasa kasihan sebaik teringatkan Adibah. Bagaimana nasib Amy jika hal Adibah terbongkar? Dia juga yakin pastinya Adib akan memilih Adibah, jika tidak mengapa dia bergagah mencari Adibah dari dulu?

Dian dan Syaqiqah sudah tidak muncul setelah keluar dari hospital. Separuh mati Tun Maryamul Azra mahu ke rumah mereka, namun rasional menghalang dirinya. Apa pula sangkaan gadis itu jika dia tiba-tiba muncul? Lagipun menurut Adib, dia dan Syaqiqah masih belum punya hubungan apa-apa. Malah dengan Dian pun, Adib kurang rapat.

“Amy…” Tun Maryamul Azra menghampiri Amy. Tangan gadis itu dicapai. “Amy.. aunty ucapkan terima kasih atas apa yang Amy buat untuk Adib. Tapi Amy kena jaga diri juga. Aunty rasa baik Amy balik KL, tenangkan diri seminggu dua. Lepas tu datang balik. Boleh?”

“Tapi aunty, Amy nak jaga…”

“Aunty tahu” Tun Maryamul Azra memotong. “Aunty tahu Amy nak jaga Adib. Tapi kita tak tahu bila Adib akan sedar. Amy balik KL ye sayang..?”

Amy melepas nafas. Akhirnya anggukan diberikan mendengar kesungguhan Tun Maryamul Azra memujuk. “Kalau macam tu, Amy balik hotel dulu. Esok lepas subuh Amy terus balik”.

Tun Maryamul Azra mengangguk. “Tapi Harraz dah balik. Amy nak balik KL macam mana?”

“Tak pe aunty, Amy boleh call driver ambil Amy. Assalamualaikum” Amy mencapai begnya, menyalami Tun Maryamul Azra dan beredar dari bilik mewah itu.

Tun Maryamul Azra melepas nafas. Wajah Adib yang masih lagi tenang dalam tidurnya dipandang. “Bila Adib nak bangun ni sayang? Kesian mommy tengok Amy, ke Adib tunggu Dibah datang?”

 

##########

 

“Adik” Dian melangkah masuk ke dalam bilik Syaqiqah sambil melihat telefon pintarnya.

Syaqiqah memandang. -Ya?

“Adik buat apa ni?” Dian mengerutkan dahi melihat Syaqiqah bergelumang dengan buku di atas katil.

Syaqiqah yang asalnya meniarap mendudukkan diri. -Buat revision, kan lagi dua minggu habis cuti..

Dian ketawa kecil. “Yelah sayang.. Macam tak sabar nak masuk sem je ni..”

Syaqiqah tersenyum. -Akak ada benda nak cakap?

Dian mengangguk. “Dah dekat tiga hari Amy tak ada. Rasanya balik KL kut.. adik tak nak tengok Adib?”

Mendengar nama Adib, wajah Syaqiqah berubah. Tapi bagaimana kakaknya tahu hal itu? Dia memandang Dian dengan wajah curiga.

Dian sengih. Faham benar erti pandangan Syaqiqah. “Akak minta Dr.Arina jadi spy”.

-Akak..! Syaqiqah mencubit lengan Dian, geram pula mendengar pengakuan kakaknya.

“Yelah.. Akak tahu adik tak nak pergi sebab ada Amy kan? Dah berapa kali akak cakap, Amy tu bukan tunang Adib.. dia orang tu cuma kawan baik je..” Dian mula membuka bebelan.

“Akak…” lembut Syaqiqah bersuara, tahu taktik itu sangat berkesan untuk membuatkan kakaknya berdiam.

“Pergilah tengok Adib…” Dian terus memujuk. Rambut Syaqiqah yang tertocang elok dibelai. Matanya dikerdipkan tanda membodek.

Syaqiqah meletakkan pen dan menutup buku notanya. Dian dipandang. -Adik tahu Amy bukan tunang Adib tapi Amy sayang Adib. Adik tak nak lukakan hati sesiapa.. Sama macam akak tak nak lukakan hati ibu kalau ibu tahu akak sayang orang macam Harraz tu…

Dian melepas nafas. Degil, ya degil juga.. sama sepertinya. “Akak teman? Paling kurang kita pergi jumpa Aunty Yam..”

Syaqiqah mengangguk akhirnya. Mengalah dengan pujukan kakaknya yang tidak putus. Dian memeluk Syaqiqah kegembiraan. Dia mahu mencuba, siapa tahu jika Syaqiqah melawat lagi, Adib akan sedar dari komanya?

 

##########

 

“Jaga diri. Balik nanti ibu ambil?” Hannan memandang kedua anak gadisnya.

Dian di sisi menggeleng. “Ibu ada mesyuarat kan? Akak dengan adik boleh naik teksi”.

Syaqiqah yang sedang menyalami ibunya mengangguk. Setelah menghadiahkan ciuman pipi buat ibu mereka, dua beradik itu turun dari kereta.

Langkah teratur perlahan menuju ke blok yang menempatkan wad Adib. Syaqiqah terasa berdebar pula tiba-tiba. Namun mata menangkap satu figura yang dikenali. Dr.Arina. Lantas tangan mencuit Dian di sisi, menunjuk ke arah Dr.Arina yang kelihatan sedang berbual dengan seseorang.

“Eh, Dr.Arina” Dian melajukan langkah, mahu menegur. Namun saat dia berada lebih di hadapan, terlihatlah siapa yang sedang berbual dengan Dr.Arina.

Syaqiqah menepuk dahi. Patutnya dia tidak mencuit Dian tadi. Tidak fasal-fasal mereka melihat ke’mesra’an Dr.Arina dan Harraz pula.

Dian berhenti melangkah. Tidak jadi melangkah ke arah mereka. Langsung dia kembali keluar dan melangkah lurus seiring dengan adiknya. “Jom” Dian menarik tangan Syaqiqah melajukan langkah.

Namun mata Harraz laju menangkap wajah Dian. Lantas dia bangun dan berlari menghalangi langkah dua beradik itu. Dia baru tiba dari Kuala Lumpur dan terserempak dengan Dr.Arina, alang-alang mereka berbual sebagai teman yang pernah rapat.

Dian mengangkat wajah. Wajah kelatnya keluar bila memandang wajah Harraz.

“Assalamualaikum”.

“Waalaikumussalam” Dian menjawab dan menarik Syaqiqah berlalu.

Namun Harraz mengejar dan menghalang lagi. “Kejap”.

Dian menjongket kening. “Ada apa-apa yang boleh saya bantu Tengku Harraz?”

Harraz tersenyum. Suara sarkastik Dian sudah keluar. “Hai Iqah… Dian, you datang nak tengok Adib?”

Syaqiqah menunduk memberi tanda hormat. Tersenyum dia melihat gaya Harraz yang agak ‘aneh’ bila berhadapan Dian.

“Doktor” Dian mesra menyapa Dr.Arina yang baru tiba.

“Hai Cik Dian, Cik Syaqiqah”.

“Doktor sihat?” Dian beramah tanpa mempedulika. Harraz.

“Sihat. Sembanglah, saya ada kerja. Pergi dulu Cik Syaqiqah” Dr.Arina meminta diri, memberi alasan. Hakikatnya menutup kekecewaan hati melihat pandangan mata Harraz terhadap Dian.

Dian merengus. “Jomlah” dia menarik tangan Syaqiqah. Merasakan tidak punya hal untuk diperkatakan pada Harraz.

“Kejap. I ada benda nak cakap” Harraz menghalang.

Dian memandang. Syaqiqah yang memahami menjauh dari mereka. Membiarkan perbualan mereka lebih privasi.

“Ibu you cakap apa?”

“Fasal?”

“Fasal pengakuan I hari tu?”

“Tak ada”.

“Tak ada?” Harraz mengulang, tidak mempercayai kata-kata Dian.

“Kau nak apa?”

“I sayangkan you. I cintakan you. Dan kali ni I tak main-main. I betul-betul nak jadikan you isteri I yang sah” Harraz mengeluarkan isi hatinya. Biar Dian tahu dia bukannya mahu mempermainkan gadis itu.

Dian melepas nafas. “Bukan ini caranya. Aku tak nak jadi macam Ayien, macam Sha.. Macam Dr.Arina.. Jadi aku minta, jangan kacau aku lagi sebab aku tak nak kecewakan umi dengan bersuamikan lelaki macam kau”.

Syaqiqah menoleh ke belakang melihat Harraz yang berwajah sangat hampa. Akak ni, degil sangatlah. Tak nampak ke yang Harraz dah cuba yang terbaik?

“Assalamualaikum” Dian memberi salam sebaik masuk ke dalam bilik Adib.

Tun Maryamul Azra menoleh. Senyuman dihadiahkan buat dua gadis ayu itu. “Waalaikumussalam. Dian, Syaqiqah”.

Dian menyalami diikuti Syaqiqah. Saat tang Syaqiqah menyalaminya, langsung saja tubuh itu ditarik ke dalam pelukan. “Mommy rindu” ucapnya sangat perlahan, dan Syaqiqah pun tak mendengarnya.

Syaqiqah senyum saat pelukan dilepaskan. Tengok mommy buat Dibah teringat umi… Dan buah tangan diberikan pada wanita itu.

“Aunty dah lama kat sini?”

Tun Maryamul Azra mengangguk. “Dah dua hari aunty tak balik hotel. Kak Enon baru balik hotel tadi, kesian aunty tengok dia, penat.. Kalau awal sikit Dian datang, boleh jumpa Kak Enon” ramah dia memberitahu anak muda itu.

“Uncle?”

“Dia kat KL. Ada kerja. Dian dah makan tengah hari?”

Dian mengerutkan dahi. “Kenapa?”

“Aunty belum makan. Boleh temankan aunty?” Tun Maryamul Azra menyoal, dia mahu Adib bersendirian dengan Syaqiqah. Pasti gadis itu punya banyak yang mahu diperkatakan, mungkin.

Syaqiqah membuat muka. Tidak mahu dia ditinggalkan. Sebenarnya mahu tapi juga tidak mahu. Dian sengih. “Boleh, jom. Akak belikan adik roti ye..”

Syaqiqah melepas nafas. Bagai halilintar Dian dan Tun Maryamul Azra keluar dari situ. Nampak benar sengaja mahu meninggalkannya. Langkah diatur perlahan pada katil dan dia mengambil tempat.

“Abang…” Syaqiqah mengucap perlahan. Mata menatap wajah yang tenang dalam tidurnya itu. Bangunlah abang, Dibah tunggu abang ni.. Dibah tahu abang banyak benda nak cakap dengan Dibah. Abang belum jelaskan fasal Kak Amy. Abang tak nak jumpa Dibah dah ke? Abang dah lupa Dibah? Abang tak tahu yang Dibah tunggu abang?

Air matanya menitis perlahan mengenai jemari Adib yang mula merespon. Namun Syaqiqah yang sibuk menangis langsung tidak perasankannya. Ingatannya kembali menerawang pada kenangan mereka saat kecil dahulu.

Saat ketawa, saat sedih.. terasa bagai semuanya baru berlaku semalam. Bagaimanalah dia boleh hidup dalam ketidaktahuan selama ini? Bagaimanalah dia boleh melupakan peristiwa penting dalam hidupnya?

Tubuhnya mula terhinjut-hinjut menahan tangis. Kisah kemalangan yang tidak mungkin dia lupakan.. Dan jika difikirkan kembali, ia sepertinya bukan sebuah kemalangan biasa. Syaqiqah ingat dengan jelas bahawa abinya ada menyebut tentag brek yang tidak berfungsi.

“Dibah nangis?”

Demi Syaqiqah – P43

Sebaik kakaknya hilang dari bilik itu, Syaqiqah langsung bangun dari kerusi roda. Perlahan kakinya melangkah mendekati katil pesakit.

 

Air matanya merembes keluar. “Abang…” perlahan dan lambat dia menuturkan. Tubuhnya mula terhinjut-hinjut akibat menahan tangis. Dia masih belum lancar menuturkan segalanya melalui bibir. Semoga Adib dapat mendengar suara hatinya.

 

Dibah dah ingat, abang bangunlah. Dibah minta maaf sebab lupakan abang, lupa mommy, lupa daddy.. Dibah minta maaf, abang.

 

Suara rengekan mula keluar darinya. Tidak berbutir, hanya kedengaran seperti tangisan anak kecil yang merengek mahu tidur. Kali ini Syaqiqah menangis semahunya. Melepaskan semua beban yang tertanggung di bahu.

 

Bunyi pintu terbuka menyedarkan Syaqiqah. Langsung tangisan dimatikan dan dia berlari anak duduk di kerusi roda. Siapa agaknya?

 

Wajah Amy berubah kelat bila mendapati ada seorang gadis berada di dalam bilik itu. Dia mula berdebar. Apakah benar sangkaannya? Syaqiqah?

 

“Siapa?”

 

Syaqiqah menoleh setelah pasti wajahnya sudah bersih dari air mata. Dia tersenyum nipis memandang Amy yang melangkah penuh berhati-hati. Dia memberi tunduk hormat sebagai ucapan salamnya.

 

Amy terdiam. Jadi benarlah, Syaqiqah orangnya. Tapi mengapa dia memakai baju hospital? Apakah dia pun pesakit hospital ini? Dengan kerusi rodanya.. atau jangan-jangan mereka kemalangan bersama? Dia mula bersangka-sangka.

 

Syaqiqah menolak rodanya agar dia menjauh dari katil. Bimbang Amy menyangka yang bukan-bukan pula. Silap hari bulan, Amy ber’air mata’ di sini pula.

 

“Awak pesakit hospital ni?” Amy tidak dapat membendung rasa ingin tahunya.

 

Syaqiqah mengangguk. Tapi dia tidak mahu Amy salah faham. Dia bangun berdiri, perlahan melangkah ke arah Amy. Tangan Amy dicapai dan sebuah gelengan diberikan.

 

Amy mengerutkan dahi. “Maksud awak?”

 

-Semua ni kebetulan. Syaqiqah membuat bahasa isyarat namun Amy langsung tidak mengerti. Wajahnya jelas kebingungan.

 

“Awak nak cakap semua ni kebetulan ke?” Amy meneka.

 

Syaqiqah mengangguk dan Amy tersenyum tawar. “Jangan risau. Saya tahu awak kotakan janji awak. Awak cakap awak tak berniat rampas Adib dari saya, saya percaya. Kalau tak, tak mungkin Adib ada masa keluar dengan saya hari tu”.

 

Syaqiqah menguntum senyum lega. Tinggal bersama Amy membuatkan dia jadi tidak betah pula. Lantas tangannya memusing roda kerusi, mahu beredar. Tidak mahu menjadi pengacau daun antara Amy dan Adib.

 

Amy lantas memegang pemegang kerusi roda. Menghalang Syaqiqah meninggalkan bilik itu. “Tak apalah. Awak boleh tunggu Dian sampai”.

 

Syaqiqah diam. Amy menguntum senyum. Dia tidak mahu Syaqiqah lekas meninggalkan bilik. Bukanlah dia berniat tidak baik, hanya dia mahu Syaqiqah melihat betapa dia mencintai Adib.

 

Amy mendekat pada katil. Dia duduk di kerusi yang tersedia. Tangan mencapai tangan Adib dan menggenggamnya erat. “Dib.. Amy datang” air matanya mula menitis saat dia mula berkata-kata.

 

Tangannya menyentuh pipi Adib. “Dib bangun ye.. Amy tunggu Adib ni. Adib janji nak bawa Amy pergi shopping kan?” Amy mengetap bibirnya. Bagaimanalah Adib boleh kemalangan sebegini teruk? Apa sebenarnya yang terjadi? Yang dia tahu dari Harraz, Adib dilanggar lori. Hanya itu.

 

“Adib.. bangunlah..” tangisan Amy makin menjadi. Tangannya menggenggam kembali tangan kiri Adib. “Adib… Amy tunggu Adib bawa Amy pergi beli cincin ni…”

 

Syaqiqah menelan liur. Dia tidak pasti niat sebenar Amy memintanya terus berada di situ. Tapi melihat Amy, membuatkan dia sedar.. betapa gadis itu sayangkan Adib. Betapa Adib dicintai Amy. Bukan lakonan dan bukan sandiwara, Amy benar-benar menyayangi Adib.

 

Pun begitu, hati wanitanya tetap juga terusik. Mereka mencintai lelaki yang sama. Pandangannya dialih. Tidak mahu memandang Amy. Seboleh mungkin, dia tidak mahu air matanya menitis di situ.

 

Pintu bilik terbuka. Amy dan Syaqiqah sama-sama memandang. Tun Adib Nasir melangkah masuk bersama Tun Maryamul Azra, Dian dan juga Harraz.

 

“Aunty, uncle” Amy menyapa. Dia bergegas menyalami Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra.

 

“Dah lama Amy sampai?” Tun Maryamul Azra menyoal dengan senyuman.

 

“Amy datang dengan Harraz” Amy menguntum senyum sambil memimpin Tun Maryamul Azra duduk di sisi katil Adib.

 

Tun Maryamul Azra memandang Harraz yang tersengih. “Raz tak cakap dengan aunty pun yang Raz datang dengan Amy?”

 

Harraz ketawa kecil. “Raz lupa nak kasitahu”.

 

Dian terasa janggal pula. Apatah lagi melihat wajah adiknya yang pastinya mempamerkan wajah kurang selesa. Tun Adib Nasir berada di bilik rehat, membuat kerja barangkali.

 

“Amy dah kenal adik Dian?”

 

Amy mengerutkan dahi. Tun Maryamul Azra mengenali dua beradik ini? “Aunty kenal Dian dah lama?”

 

“Hari tu Raz bawa dia datang rumah..” mesra Tun Maryamul Azra memberitahu.

 

Amy mengangguk memahami. Mujurlah, fikirnya Adib yang membawa Syaqiqah menemuinya. Panik juga. “Dah.. Amy dah berkenalan dengan Dian, dan adik Dian”.

 

“Amy ingat?” Tun Maryamul Azra memancing.

 

“Ingat apa?”

 

Tun Maryamul Azra menggeleng kemudiannya. Reaksi Amy jelas memberi pembuktian bahawa Amy tidak mengingati apa-apa. Dia sudah lupa wajah Afiqah pastinya.

 

“Aunty, Amy.. Dian nak minta diri” Dian mendekat pada Syaqiqah.

 

Tun Maryamul Azra dan Amy memandang. Tun Maryamul Azra mengangguk. “Terima kasih datang melawat”.

 

Dian mengangguk. Segera dia menolak kerusi roda Syaqiqah.

 

“Kalau Syaqiqah dah boleh keluar hospital, bagitahu aunty ye..”

 

Dian mengangguk dan langsung mendekat pada pintu. Harraz yang sedari tadi berada di pintu memandang. Sengaja tidak mahu berganjak.

 

“Assalamualaikum Iqah” Harraz menyapa.

 

-Waalaikumussalam. Syaqiqah mempamerkan senyum manisnya. Harraz sudah pandai memberi salam?

 

Dian juga terkejut namun dia bodohkan saja. Wajahnya dikekalkan tidak beriak. Pandangan teruja yang diberikan Syaqiqah tidak dibalas. Namun dalam hati, setinggi kesyukuran diucapkan.

 

“Nak keluar ke?” Harraz menyoal, memandang tepat ke arah Dian.

 

Dian mengangguk. Tidak bersuara. Harraz melepas nafas, hampa. Ajakannya mengajak Dian berbual mahupun bersuara langsung tidak mendatangkan hasil. Menyindir juga tidak mengapa asalkan dia bersuara. Namun hanya anggukan diberikan gadis itu.

 

Harraz membukakan pintu. Saat Dian melalui sisinya, dia bersuara perlahan yang hanya Dian dapat mendengarnya, ” Perasaan I pada you masih sama”.

 

########

 

“Keadaan Cik Syaqiqah ok. Dah tak ada apa-apa. Dah boleh discharge ni” wanita berkaca mata berkot putih labuh itu tersenyum membaca rekod yang diberikan jururawat.

 

“Betul doktor?” Dian menyoal teruja, tidak sabar rasanya menghubungi ibu untuk mengambil mereka. Makin tidak betah dia terus berada di hospital itu.

 

Doktor wanita yang memakai tag nama ‘Arina’ itu mengangguk. “Atau Cik Syaqiqah nak duduk kat hospital lagi?”

 

Syaqiqah laju menggeleng. -Nak balik…

 

Dr.Arina ketawa. Dia membalas dengan bahasa isyaratnya. -Silakan Cik Syaqiqah. Kalau dah balik, jangan lupa doktor kesayangan ni..

 

Dian membuat wajah teruja. Langsung tidak menyangka Dr.Arina yang cantik dan baik hati itu pandai berbahasa isyarat. “Doktor pun pandai guna bahasa isyarat?”

 

“Macam mana kalau ada pesakit bisu? Susah nak communicate, tu yang saya belajar bahasa isyarat” Dr.Arina yang jelasnya peramah itu menguntum senyumnya.

 

Dian tersenyum mendengar jawapan yang diberikan Dr.Arina. Bertuahlah badan untuk lelaki yang beristerikan wanita ini. “Doktor dah kahwin?”

 

Dr.Arina ketawa kecil. “Cik Arina. Saya minta diri ye.. nak tengok patient lain”. Dr.Arina meminta diri. Tidak selesa disoal begitu. Ingatan pada cinta pertamanya langsung menerpa dalam fikiran.

 

“Doktor, kalau keluar malam boleh? Kena tunggu ibu Dian habis kerja”.

 

Dr.Arina mengangguk. “Kalau macam tu, sebelum Cik Syaqiqah discharge nanti, saya buat pemeriksaan lagi. Manalah tahu nak kena stay kan?”

 

Dian tersenyum. Begitu juga Syaqiqah. Dan Dr.Arina keluar dari bilik itu dengan senyum manisnya. Dian mengusap pipi Syaqiqah penuh kasih. “Tak sabar nak balik kan?”

 

Syaqiqah mengangguk. Tapi jauh di sudut hati, dia merisaui. Jika dia tidak berada di hospital lagi, bolehkah dia melawat Adib lagi?”

 

########

 

Tudung bawal berwarna kuning cerah yang tersarung pada kepala Syaqiqah dibetulkan. “Dah siap adik akak seorang ni..!”

 

Dr.Arina ketawa kecil melihat layanan Dian terhadap Syaqiqah yang menganggapnya seperti anak kecil. “Cik Dian dengan Cik Syaqiqah dua beradik je ke?”

 

Dian mengangguk. Syaqiqah mengiakan. Dan tangannya bergerak menyoal sesuatu. -Kenapa doktor tanya macam tu?

 

“Saya tengok cara Cik Dian layan Cik Syaqiqah.. Macam Cik Syaqiqah ni budak enam tahun” dan Dr.Arina ketawa ikhlas.

 

Pintu yang terbuka tiba-tiba mengalih perhatian mereka bertiga. Serentak ketiga gadis manis itu berpaling.

 

“Assalamualaikum..”

 

Syaqiqah tersenyum. Dahi Dian berkerut seribu. Dr.Arina bungkam.

 

Harraz tidak jadi melangkah masuk lebih dalam. Reaksi yang diberikan tiga gadis itu membuatkan dia terasa seperti tidak diundang. ” Err..Saya mengganggu ke?”

 

“Harraz?”

 

Syaqiqah dan Dian saling berpandangan. Kemudian sama-sama memandang Dr.Arina pula. Apakah doktor wanita itu mengenali Harraz?

 

“Arin?” Harraz mendekat. Apakah wanita itu Arina Nasiruddin, yang suatu ketika dahulu pernah menghuni hatinya?

 

Dr.Arina mengangguk dengan senyuman. Baru sahaja ingatannya pada Harraz menerpa. Kini lelaki itu sudah muncul?

 

Harraz tersenyum.”Lama tak jumpa” Harraz memulakan perbualan.

 

Dr.Arina membetulkan rambutnya yang jatuh menutupi separuh wajah.”Lama tak jumpa. Awak buat apa kat sini?”

 

“Saya nak jumpa kekasih hati” Harraz memandang Dian yang sudah kelat wajahnya. Apakah gadis itu cemburukan Arina?

 

Syaqiqah memandang Dian. Sejujurnya dia tidak tahu apa perasan kakaknya ketika itu. Tapi Syaqiqah pasti wajah yang ditunjukkan Dian saat ini adalah wajah rimas dan tidak selesa. Tangan kakaknya ditarik perlahan sekaligus menyedarkan Dian dari lamunan.

 

-Akak…

 

Dr.Arina mengangguk perlahan. Tapi gadis mana yang dipandang Harraz? Siapa yang menjadi pujaan hatinya. Dian atau Syaqiqah?

 

Dian memaling wajah. Bagaimana pula dia boleh mengelamun? Wajah Syaqiqah dipandang sambil mulutnya membebel tanpa suara. Sejujurnya dia terkejut, rupanya Dr.Arina dan Harraz mengenali satu sama lain.

 

Dr.Arina ketawa menutupi rasa hati yang kecewa. Ingatannya pada cinta pertama tidak pernah padam namun ternyata lelaki itu telahpun melangkah maju kehadapan. Malah gadis yang menjadi pilihan hatinya juga bukan calang-calang orang. Dian yang cantik dan lemah lembut itu pastinya boleh menambat hati mana-mana lelaki. “Saya kenal Harraz dari sekolah rendah, dia ni budak nakal kat sekolah saya dulu”. Ucap Dr.Arina sambil tergelak.

 

Pintu terbuka lagi. Dian melepas nafas lega. Syaqiqah ketawa sekilas melihat tindakbalas kakaknya. Ibu sudah tiba!!

 

Hannan meluru masuk dan memeluk Syaqiqah. “Syukurlah adik dah boleh keluar hospital. Ibu minta maaf sayang, ibu lambat. Ada hal kat sekolah tadi”.

 

“Akak dengan adik tak marah pun. Jom balik ibu” Dian langsung mencapai beg Syaqiqah yang sudah dikemas di hujung katil.

 

Syaqiqah mencuri pandang ke arah Harraz. Wajah yang jelasnya mempamerkan rasa hampa itu menimbulkan rasa kasihannya. Baru sahaja dia ingin memberitahu ibu yang pastinya tidak perasan akan keberadaan Harraz, Dr.Arina terlebih dahulu bersuara. “Pn.Hannan”.

 

Hannan memandang dengan senyuman. “Doktor. Boleh saya ambil anak saya?”

 

“Silakan puan. Dah sihat Cik Syaqiqah tu.. Saya minta diri ye..” Dr.Arina mempersila sekaligus memohon untuk berdedar. Sekilas, dia memandang Adib dengan pandangan sayu. Seminit, dua minit.. ternyata namanya memang telab terpadam terus dari hidup lelaki bernama Tengku Harraz.

 

Hannan menguntum senyum memandang Dr.Arina yang telah pun keluar. Dia memandang lelaki muda yang berdiri tegak tidak jauh dari pintu itu. Siapa? Bagaimana dia boleh tidak perasankan kehadiran lelaki itu? “Awak ni…”

 

“Ibu, jom!” Dian menggesa. Dia langsung memaut Syaqiqah hingga adiknya itu turun dari katil. Syaqiqah menahan Dian, apakah kakaknya itu langsung tidak mahu memberi ruang buat Harraz?

 

“Akak” Hannan bersuara tegas.

 

Dian berhenti melangkah. Syaqiqah mengambil peluang itu untuk menghampiri ibunya. -Ibu, kita ada tetamu..

 

Hannan mengangguk memahami. Harraz dipandang. “Awak ni..?”

 

“Harraz, aunty. Kawan Adib”.

 

Hannan mengangguk lagi. “Panggil mak cik je.. Harraz datang sini kenapa ye?”

 

“Ibu.. jom” Dian memanggil lagi. Kali ini wajah memujuk sayu dipamerkan. Benar-benar mengharap ibunya bersimpati.

 

“Akak tunggu ibu kat kereta. Bawa adik sekali..” Hannan mengeluarkan kunci kereta dari beg tangannya.

 

“Ibu!” suara Dian sedikit meninggi, tanda membantah.

 

“Siapa Harraz ni?” Hannan menyoal Dian, tepat di hadapan wajahnya.

 

Syaqiqah terdiam. Mengapa boleh jadi begini tegang pula suasananya? Dia cuma mahu kakaknya dan Harraz punya ruang untuk berbicara. Biar selesai segala kemelut hati. Tapi kelihatannya seperti.. ibu dapat menghidu sesuatu.

 

Dian sudah membuat muka. Kerana inilah dia mengajak ibu beredar sedari tadi. Dia kenal ibunya yang jujur depan belakang dan berterus terang itu. Pasti ibu dapat menghidu sesuatu jika mereka lebih lama berada di dalam bilik itu bersama Harraz.

 

“Akak” Hannan memandang. Dan pandangan dialih pada Harraz pula. Nafas dilepas dan dia memandang Syaqiqah pula. “Adik”.

 

Syaqiqah memandang Harraz. Dia menggelengkan kepalanya. Dia sudah tidak tahu bagaimana mahu menerangkan situasi sebenar pada ibu. Akhirnya dia berundur dan duduk di katil pesakit semula.

 

“Harraz?” Hannan memandang, sememangnya sikap Dian yang bagai cacing kepanasan itu menimbulkan keraguan di hatinya. Apakah Harraz ini punya kaitan dengan Dian? Atau ia seperti Syaqiqah dan Adib?

 

Harraz terdiam. Memang Hannan amat berterus terang. Sama seperti Dian. Segalanya dilepaskan dengan satu ledakan saja. Kini dia tahu dari mana Dian mendapat sikap itu.

 

“Harraz..” Hannan memanggil bila melihat Harraz membisu.

 

“Saya sukakan anak mak cik”.

Demi Syaqiqah – P42

Langsir bilik Syaqiqah ditarik agar ia terbuka. Entah mengapa, walaupun waktu sudah malam Syaqiqah masih belum sedar.
Namun doktor mengesahkan segalanya normal. Tiada tanda-tanda gadis itu mengalami koma atau sebagainya. Hanya.. mungkin dia tidak mahu bangun dari tidur kerana mahu melindungi dirinya.
Dian kurang memahami erti kata-kata doktor sebenarnya. Namun memadai ibu mengerti segalanya. Saat ini ibu sedang menunggu bersama ibu bapa Adib yang baru tiba dengan kapal terbang beberapa jam lalu.
Dian memandang ke luar tingkap yang gelap gelita. Hanya dilimpahi dengan cahaya yang tidak berapa terang dan cerah. Nafas dilepas seketika sambil sekilas memandang pada Syaqiqah.
Kelihatannya Tun Maryamul Azra juga terkejut mendapati dia di sini. Pasti wanita itu hairan bagaimana dia boleh bersama Adib. Pun begitu, mereka masih belum sempat berbual memandangkan Tun Maryamul Azra masih merisaukan Adib yang masih juga belum keluar dari ruang operasi.
Dia sendiri tercengang melihat kemunculan Tun Adib Nasir. Setahunya lelaki itu sangat sibuk dengan kehidupan kerja dan bisnesnya. Dian tersenyum bila mengingati petikan dari satu majalah yang menulis betapa Tun Adib Nasir adalah seorang ‘family-man’.
Langsir itu ditutup tidak berapa lama kemudian. Dian mencapai gelas putih di atas meja kecil di hujung bilik. Dituang air putih ke dalamnya. Haus pula tekak.
“Akak”.
Gelas putih yang mendekat dengan bibir terlepas dari pegangan. Dian langsung memandang ke arah katil. Dia melihat wajah Syaqiqah memandangnya. Nafasnya naik turun menahan debaran. “Adik dah bangun?”
Syaqiqah mengangguk. Matanya melihat sekeliling, dia di hospital. Pakaiannya juga pakaian pesakit. Pasti jururawat yang menyalinnya. -Macam mana adik boleh masuk hospital?
Dian melepas nafas. Dia tersalah dengar, atau dia mendengar benda bukan-bukan? Selalu juga dia mendengar cerita tentang kemunculan makhluk alam lain di hospital.
“Akak”.
Dahinya berkerut. Syaqiqah memanggilnya? “Adik…”
Syaqiqah mengangguk. Dia hanya tersenyum tawar memandang kakaknya. Apakah kakaknya terkejut kerana berita itu? Tangannya yang masih lemah itu bergerak mengikut bahasa isyaratnya. -Akak ok?
“Adik.. panggil akak lagi..” Dian langsung duduk di atas katil, di sisi Syaqiqah.
Syaqiqah senyum lagi. “Akak…”
Dian menggeleng. Air matanya mengalir laju. Tiba-tiba.. Hampir enam belas tahun gadis itu tinggal bersamanya tidak pernah dia mendengar adik kesayangannya itu bersuara. Manalah dia tidak hiba begini?
Tubuh Syaqiqah dipeluk erat. “Adik dah boleh cakap.. Adik dah boleh cakap..” Dian terus menangis.
Syaqiqah senyum. Dia sudah boleh bercakap dan dia sudah ingat semuanya. Namun soal ingatannya, mengapa dia tidak terasa seperti mahu memberitahu kakak tunggalnya itu? Akhirnya air matanya turut menitis mengenangkan ‘kebodohan’nya meninggalkan arwah abi dan umi di dalam kereta sewaktu itu.
“Adik boleh cakap benda lain?” Dian melepaskan pelukan, menyoal mendapatkan kepastian.
Syaqiqah menggeleng. -Perlahan-lahan..
Dian mengangguk. “Tak pe. Tak lancar pun tak pe. Panggil pun dah cukup. Akak nak bagitahu ibu..” Dian bangun dari katil dan mengambil telefon pintarnya di dalam beg galasnya.
Terpandangkan kaca yang bersepah di lantai, Dian tergelak sendiri. Lupa pula dia kerana terlalu teruja mendengar suara adik kesayangan.

#########

Hannan memandang empat orang manusia yang bersamanya di ruang menunggu. Langsung dia tidak menyangka rupanya Adib yang memikat anaknya itu adalah anak tunggal Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra.
Dipandang Tun Adib Nasir yang duduk di kerusi dengan Tun Maryamul Azra yang bersandar dalam pelukannya. Juga seorang lelaki tua yang merupakan pemandu mereka menurut seorang lagi wanita yang mengenalkan dirinya sebagai Enon, pengasuh Adib dari kecil.
Telefon pintarnya bergetar menandakan ada panggilan masuk. Nombor Dian tertera pada skrin. Apakah Syaqiqah sudah sedar? “Assalamualaikum” panggilan dijawab dan salam diberikan.
“Ibu, adik dah sedar. Adik dah boleh cakap ibu…”
“Allah.. betul?”
“Ibu cepatlah datang..”
“Ya, ya” Hannan meletak panggilan dan melangkah pada Enon yang tidak jauh darinya. “Maaf, Enon. Kak Hannan ada hal, apa-apa bagitahu Kak Hannan ye..”.
Enon mengangguk dengan senyuman memandangkan mereka telah bertukar nombor telefon tadi. Hannan langsung saja bergegas menuju ke blok wad Syaqiqah ditempatkan.
“Akak” Hannan memanggil sebaik melihat Dian yang sedang menyuap Syaqiqah bubur ayam yang dimasaknya.
Dian tersenyum. Syaqiqah dipandang. “Cepat. Panggil ibu”.
Syaqiqah menguntum senyum manisnya. Kali ini senyumnya lebih segar dari tadi. Sudah makan juga minum barangkali. Maka tenaganya juga bertambah. “Ibu…” lambat-lambat Syaqiqah menuturkan, bagai anak kecil yang baru hendak belajar bercakap.
Reaksi Hannan lebih mengejutkan. Hampir saja dia rebah mendengar suara itu. Dian segera turun dari katil, menyambut tubuh Hannan.
“Ibu ok?” Dian menyoal khuatir akan ibunya.
Hannan menstabilkan diri. Anggukan diberikan buat puteri sulungnya itu. Langkahnya maju mendekat pada Syaqiqah. Tangan memegang kedua belah pipi Syaqiqah dengan air mata pada wajah keduanya. “Adik…”
“Ibu..” ucap Syaqiqah perlahan.
Air mata Hannan merembes keluar. Sedikit pun dia tidak menyangka Syaqiqah boleh sembuh dari penyakit bisunya. Tubuh itu dipeluk erat, seerat yang mungkin. Setinggi kesyukuran buat Ilahi dipanjatkan dalam hati.

##########

Syaqiqah diam di kerusi roda yang ditolak Dian. Dian bertegas mahu membawanya ke bilik yang menempatkan Adib sebelum dia keluar hospital. Kata kakak kesayangannya itu, Adib sudah stabil namun masih belum sedar dari komanya.
“Adik ok?” Dian menyoal, menyentuh bahu Syaqiqah.
Syaqiqah hanya mengangguk tanpa walau segaris senyuman. Otaknya bagai kosong seketika. Walhal tadinya banyak hal yang difikirkan. Itu, ini dan itu, ini.
Dian menolak daun pintu bilik Adib dan menolak Syaqiqah masuk ke dalam. Dian menguntum senyum pada Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra yang berada di dalamnya. Lupa pula, dia masih belum bertegur sapa dengan mereka berdua.
“Assalamualaikum aunty, uncle” Dian menyalami Tun Maryamul Azra dan mengenalkan adiknya pada kedua warga itu. Sekadar berbasa basi pada Dian, walhal dia tahu pastinya kedua ibu bapa Adib itu mengenali Adibah Syaqiqah kesayangan mereka. Tapi mereka tidak tahu bahawa dia tahu soal itu.
Terketar-ketar Syaqiqah menghulur tangan pada Tun Maryamul Azra yang memandangnya penuh syahdu. Saat tangan mereka bersalaman, langsung saja wanita itu bangkit dari duduk dan menunduk memeluknya. Belakangnya diusap penuh kasih.
“Dibah.. anak mommy” Tun Maryamul Azra berbisik perlahan. Matanya terpejam rapat menyembunyikan air mata yang mula bertakung, bimbang dia dipandang hairan oleh Dian.
Syaqiqah beku di dalam pelukan. Sungguh dia rindukan mommy. Mommy yang dia tahu, sayangnya pada Syaqiqah saling tak tumpah seperti sayangnya umi pada dirinya.
“Yam” Tun Adib Nasir menegur. Tangan isteri ditarik perlahan, bukan dia tidak perasankan pandangan Dian yang agak.. apa ya? Entahlah.
Tun Maryamul Azra melepaskan pelukannya. Dia langsung mengalih wajah, tidak mahu Syaqiqah terperasankan air matanya. Beg tangan dicapai dan dia memandang sang suami.
“Dian dengan Iqah, berbuallah dengan Adib. Doktor kata dia boleh dengar tu. Uncle dengan aunty nak pergi kantin” Tun Adib Nasir menguntum senyum pada Dian yang tegak berdiri tidak jauh dari adiknya.
Dian mengangguk dan menghantar pasangan itu dengan pandangannya. Dian langsung menolak kerusi roda Syaqiqah dekat ke katil. Sekilas dia terperasankan sebuah bilik rehat kecil di dalam bilik itu, mewah benar bilik ini.
Syaqiqah memandang Dian. -Akak..
“Ya sayang?”
-Aunty tu pelik kan? Syaqiqah menyoal, bimbang kakaknya curiga jika dia tidak menyoal apa-apa.
Dian senyum sekilas. Sekadar anggukan sudah lebih mencukupi buat adik kesayangannya. Dian faham akan sikap adiknya yang tidak suka menyibuk hal orang lain itu.
Syaqiqah memandang Adib yang terbaring di katil. Bantuan oksigen pernafasan masih lagi terpasang walaupun lelaki itu sudah stabil. Mungkin kerana doktor bersiap siaga untuk sebarang kemungkinan.
“Dib, bangunlah. Aku bawa Iqah ni” Dian memandang Adib dan Syaqiqah silih berganti. “Adik tak nak cakap apa-apa?”
Syaqiqah menggeleng dengan senyuman. Terlalu banyak yang ingin dibicarakan pada lelaki itu sebenarnya. Tapi biarlah ia tersimpan, menjadi rahsia hatinya.
Dian melepas nafas. “Kau jangan tidur lama-lama, nanti ada orang kebas adik aku.. Melepaslah..”
Syaqiqah ketawa kecil. Abang, bangunlah.. Dibah dah ingat semuanya. Dia menguntum senyum memandang Adib.
Dian memegang perut yang tiba-tiba terasa tidak selesa. Dia lupa untuk menuam perutnya sebelum datang pagi tadi. Ini semua kerana ibu yang tergesa-gesa menghubunginya kerana bimbang terlewat ke sekolah. Walhal apalah sangat jika Syaqiqah yang sudah besar panjang itu ditinggalkan seminit dua.
Memang beginilah keadaan perutnya tiap kali uzur. Nampaknya dia harus ke kantin mencari air panas. “Adik” Syaqiqah dipanggil.
Syaqiqah memandang dengan kerutan dahi. -Ya?
“Akak nak cari air panas. Akak tinggal adik kejap boleh?”
Syaqiqah mengangguk. Tuhan mendengar doanya. Allah memakbulkan doanya. Dia memang perlu suasana yang lebih privasi.
Dian menguntum senyum dan melangkah keluar. Kaki melangkah laju menuju ke arah lif. Perutnya makin tidak selesa pula. Dahi berkerut menahan kesakitan.
Dian tidak jadi melangkah masuk saat terpandang dua wajah di hadapannya. Amy dan Harraz! Mereka berdua melangkah keluar dari lif dan pintu tertutup. Dian masih membeku.
“Hai” Amy menyapa. Dia tahu Dian orang Melaka, datang melawat barangkali. Cuma dia tidak pasti apakah adik Dian datang melawat bersama?
Harraz menunduk setelah matanya lama menatap wajah gadis yang dicintainya itu. Rupanya sudah lama mereka tidak bertemu empat mata begini. Bagaimanalah boleh terserempak saat ini pula?
Dian tersenyum.”Assalamualaikum” dia menyapa selayaknya seorang muslimah.
Amy menjawab salam dengan senyuman, dan Harraz ketawa kecil. Dian tetaplah seorang Dian. Mereka baru tiba dari Kuala Lumpur sebenarnya. Dia merencana mahu datang sendirian namun Amy menghubunginya kerana tidak dapat menghubungi Adib. Rupanya Tun Maryamul Azra tidak sempat memaklumkan kecelakaan yang menimpa Adib kepada Amy. Langsung saja dia menawarkan ke Melaka bersama, dia tahu pasti Amy separuh mati membimbangi keadaan lelaki yang dicintainya.
“Datang melawat Adib ke?” ramah Amy bertanya.
Dian menguntum senyum. Anggukan diberikan. “Adib tak sedar lagi. Saya nak pergi kantin”.
Amy mengangguk dan memandang Harraz. Mahu mengajak lelaki itu bersama.
“You pergi dulu. Nanti I datang” Harraz memandang. Amy mengangguk dan meninggalkan mereka berdua. Jadi benarlah Harraz ada hati dengan gadis bernama Dian ini. Rupanya sangkaan Emily adalah benar.
Dian mengangkat wajah. Memberanikan diri menatap mata itu. Ada apa-apa yang mahu disampaikan? Sesaat, dua saat.. Harraz tetap berdiam diri. Akhirnya Dian melarikan pandangannya.
Harraz masih mendiamkan diri. Dia mahu berbicara. Terlalu mahu menanya itu dan ini. Tapi mengapa suaranya tidak terkeluar? Hanya debaran di dada yang bergoncang hebat dek berhadapan dengan gadis ini.
Dian melepas nafas. Dia memang sudah lama pasrah akan ceritanya dengan Harraz. Andai berjodoh, maka adalah jodohnya. Jika tiada, apa boleh dilakukan? Dia juga malas mahu menyerabutkan kepala dengan cereka dongengan begini. Langkah kaki dibuka, mahu beredar. Untuk apa dia terus berada di situ jika mereka sama-sama tiada apa untuk diperkatakan?
“You sihat?”
Langkah kaki Dian mati. Sekali lagi, pintu lif yang sudah pun terbuka tertutup semula. Pun begitu, dia tidak menoleh. Tidak walau menjeling ke belakang. “Alhamdulillah” jawab Dian beberapa detik kemudian. Dan punat lif ditekan lagi. Sebaik pintu terbuka, Dian langsung melangkah masuk. Tidak menanti lebih lama.
Harraz berpaling. Matanya memandang tepat anak mata Dian. Dan perlahan pintu lif tertutup, menjadi penghalang. Dan keduanya sama-sama melepaskan sebuah keluhan berat.

Demi Syaqiqah – P41

Langsir merah bercorak bunga kuning itu diselak. Nafas dilepas melihat anaknya termenung memandang ke luar tingkap. Mahu ketawa pun ada. Adik, adik.. kalau jumpa empat mata, bincang serius-serius kan dah selesai.
“Adik” Hannan memanggil.
Syaqiqah memandang. Langsir tingkap yang dipegang dilepaskan. Dian menguntum senyum pada ibu yang melangkah masuk. -Dia dah balik?
“Ada kat luar tu. Akak tengah halau. Dah empat hari dia datang rumah lepas tu kena halau macam ni. Adik memang tak nak jumpa dia ke? Tak nak selesaikan salah faham ni?”
Syaqiqah mendiamkan diri. Dia sendiri letih dengan sikapnya yang melarikan diri saat ini. Tapi apa boleh buat? Dia bimbang jika dia bertemu Adib, dia akan lembut hati. Dia hanya tidak mahu ada yang terluka, cuma itu.
“Macam mana? Memang tak nak jumpa?”
-Ibu…
“Akak tu tak suka adik termenung macam ni. Sebab tu dia layankan Adib, supaya Adib tak bosan datang lagi. Adik nak minta Adib duduk Melaka ni berapa lama?” Hannan menjongket keningnya, bahu Syaqiqah dipaut.
-Adik tak nak jadi perampas..
“Adib mengaku dengan ibu sendiri, dia tak ada tunang. Kekasih pun tak ada”.
Syaqiqah mengangguk. -Adik tahu. Tapi dia ada seorang perempuan yang sayang dia sepenuh hati. Adik tak nak lukakan hati dia. Adik pun perempuan, adik tahu macam mana sakit tu ibu…
Hannan melepas nafas. Dian baru memberitahunya tentang Amy malam tadi. Syaqiqah anak ibu… Hannan tidak mampu berkata apa-apa lagi. Hanya mampu memeluk Syaqiqah erat.

##########

“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Mommy apa khabar?”

“Alhamdulillah sihat. Adib bila nak balik? Lama mommy tunggu..” Tun Maryamul Azra tersenyum bercakap melalui telefon rumahnya.
“Mommy sunyi ye.. daddy busy”.
Tun Maryamul Azra ketawa kecil. “Ada Cik Zah temankan mommy. Enon ada, Anum ada.. mommy tak sunyi tapi rindu anak mommy. Semalam Amy pun datang temankan mommy. Seharian lagi…”
Adib mengerutkan dahi. “Amy datang?”
“Ya, sayang mommy. Dia tanya Adib pergi mana. Mommy cakap Adib ada hal kat selatan macam yang Adib suruh”.
Adib melepas nafas lega. Mujur mommy selalu saja membantunya. “Terima kasih mommy”.
“Adib buat apa kat Melaka lama-lama?”
“Sekarang tak boleh cakap lagi mommy. Tapi bila dah selesai, Adib janji Adib cerita kat mommy dari A sampai Z”.
“Baguslah tu. Oklah, mommy nak keluar ni. Adib jaga diri elok-elok”.
“Assalamualaikum”. Adib mematikan panggilan setelah Tun Maryamul Azra menjawab salamnya. Dia tersenyum sendiri saat memandang wajah mommy dan daddy yang menghiasi latar belakang skrin telefon pintarnya.
Dan senyum Adib bertambah lebar saat teringat rancangan yang diatur Dian.

Terima kasih Dian!

########

“Adik, jom pergi bandar jap”.
Syaqiqah yang sedang mengemas meja makan memandang Dian. Bertambah kerutan di dahi melihat Dian yang telah lengkap berpakaian kemas. -Nak buat apa?
“Pergilah temankan akak tu..” Hannan yang sedang membasuh pinggan di sinki menyampuk.
Syaqiqah langsung memandang. Dahinya berkerut memikirkan sesuatu. -Ada apa-apa ke?”
Dian melepas nafas. “Ada apa-apanya? Akak nak beli buku, adik nak suruh akak cari dekat kampung ni ke? Kat mana? Kedai buku hujung kampung tu?”
Syaqiqah melepas nafas. Mana ada buku yang ingin dicari kakaknya di kedai buku hujung kampung itu. -Adik malaslah nak keluar…
Hannan menggelengkan kepala saat Syaqiqah melangkah ke sinki dengan kain buruk di tangannya. “Temankanlah akak tu.. Ibu nak kena pergi sekolah ni, ada mesyuarat PIBG”.
Syaqiqah melepas nafas. Dian dipandang. -Yelah, adik pergi siap kejap.

###########

“Hari tu beria sangat cakap nak terus teranglah, apalah.. alih-alih dah seminggu kau kat sana… tak settle lagi?” Harraz menyoal sambil menjamah makanan ringan yang terhidang di hadapannya.
“Kau ni.. kan aku dah cakap. Iqah tu aku jumpa masa hari pertama je, itu pun aku cakap dia tak jawab. Entah-entah dengar pun tak. Manalah aku ada peluang nak luahkan semua benda. Lepas tu, aku jumpa Dian kau je. Ini pun, nasib baik dia nak tolong aku. Kalau tak entah-entah dua bulan aku kat sini” Adib membebel, menerangkan duduk perkara sebenar terhadap Harraz.
Harraz ketawa kecil. Ana yang tiba-tiba datang menyertainya menonton televisyen dipandang. “Bukan susah pun. Sebenarnya waktu kau jumpa dia tu, kau jerit je ‘Saya sayang awak!’ Confirm lepas tu dia dengar ayat kau sebiji-sebiji. Barulah senang nak buka isi hati kau tu…” Harraz membebel kembali sambil mengusap kepala Ana yang bersandar padanya, nampaknya adik manja kesayangan sudah kembali normal.
“Bernas idea kau. Kenapa aku tak pernah terfikir pun? Patutnya kau cakap awal-awal.. tapi tak apa. Boleh guna lagi cara kau ni” Adib sudah tersengih sendiri di dalam kereta.
“Dia.. apa khabar?”
Adib diam seketika. Dian ya? “Sihat, macam biasa. Tapi dia dekat kampung ni, lain sikit. Aktif sangat. Lasak sikitlah dari kat U.. macam yang aku cakap, tempat dia kan?”
“Baguslah tu. Dahlah, kau pergi cek. Entah-entah dah sampai”.
“Ok, thank you Raz”.
“All the best, good luck. Assalamualaikum” Harraz mengucap.

“Waalaikumussalam” Adib tersenyum.

Harraz sudah pandai memberi salam dan menjawab salam. Kalaulah Dian melihatnya saat ini, betapa temannya itu cuba menjadi lelaki yang lebih baik.. Adib yakin hati Dian tidaklah sekeras mana.
Keluar dari kereta mewahnya, Adib menguntum senyum melihat Dian bersama Syaqiqah yang sudah menanti di jalan seberang. Nafas dilepas, misi memujuk bermula.

##########

Melihat Chevrolet Camaro yang terparkir elok di jalan seberang sudah membuatkan wajahnya cemberut. Wajah manis Dian dipandang. -Apa ni akak?
Dian membulatkan mata. “Adik tak nak jumpa dia, terpaksalah…”
Syaqiqah mendengus. Baru saja ingin membuka langkah, tangannya lebih dulu disambar Dian.
“Jangan lari, akak tak kira.. Macam mana pun, tetap kena jumpa. Selesaikan benda serabut ni..” Dian memberi amaran.
Syaqiqah diam. Keluhan dilepaskan. Akhirnya dia tetap diam di tempatnya. Melihat Adib yang melambai pada Dian, Dian membalasnya pula.
Adib senyum memandang Syaqiqah. Dipandang kiri kanannya, jalan telah kosong. Namun tidak dia perasankan sebuah lori yang asalnya terparkir mahu masuk ke jalan raya.
Dian membebel sambil tangannya kuat menggenggam. Kalaulah dia tidak buat begini, mana mungkin salah faham antara kedua manusia ini boleh selesai.
Adib melintas sambil mengukir senyum memandang Syaqiqah. Serentak pemandu lori bertayar dua belas itu laju menekan minyak sebaik saja lorinya tegak di jalan raya. Dan sebelum Adib sempat sampai ke penghujung…
Dumm!! Tubuh Adib tercampak bila berlanggar dengan lori. Serentak dengan bunyi streeeet yang dihasilkan lori kerana menekan brek dalam kelajuan yang tinggi. Dan Adib terkulai layu di tengah jalan raya.
Pegangan Dian terlepas. Segala sendinya melonggar tiba-tiba. Otaknya bagaikan kebekuan namun tersedar saat melihat orang ramai berlari ke tengah jalan.

“Adib!” Dian berlari ke tengah jalan, meninggalkan Syaqiqah yang tiba-tiba menjadi patung.
Syaqiqah tergamam atas apa yang berlaku. Otaknya bagaikan penuh tiba-tiba. Ingatannya terbang masuk satu demi satu. Dahinya berkerut mengingat segala kisah silamnya. Kemalangan itu.. dan kemalangan ini..
“Abang..” dia bersuara perlahan.

Matanya mula berpinar. Dan pandangan Syaqiqah gelap tiba-tiba saat tubuhnya rebah di hadapan kedai buku itu.

##########

Tun Maryamul Azra keluar dati dapur saat mendengar bunyi sesuatu jatuh dari hadapan. Dia melihat Anum yang kelihatan menunduk di hadapan almari.
“Anum”.
“Maaf tun, bingkai ni terjatuh..” Anum memandang Tun Maryamul Azra yang mendekat.
Tun Maryamul Azra menguntum senyum pudar pada Anum yang cermat mengangkat bingkai gambar. Namun dia terkejut saat melihat kaca yang berterabur.
“Allah, pecah” Anum turut terkejut dengan kecuaiannya.
Tun Maryamul Azra langsung saja menunduk dan mengambil keping gambar itu. Gambar Adib bersama Adibah! Nafasnya turun naik tiba-tiba. Dia mula terasa tidak sedap hati.
“Tun” Anum memaut tubuh Tun Maryamul Azra yang kelihatan mahu rebah.
“Saya ok. Anum bersihkan kaca tu dulu..”
“Duduk dulu tun” Anum membimbing Tun Maryamul Azra ke sofa.
Nafasnya diturun naik. Menenangkan diri setenang-tenangnya. Dia pantas menoleh saat mendengar bunyi telefon rumah berdering.
Enon laju berlari mengangkat panggilan. “Assalamualaikum”.
“Ya, villa Tun Adib Nasir”.
“Hospital?”
“Baik cik. Terima kasih” Enon meletakkan gagang sambil memandang wajah majikannya. “Tun”.
“Siapa?”
“Adib kemalangan” sepatah Enon memberitahu.
Anum memandang. Tun Maryamul Azra membulat matanya. Dan dia rebah di sofa saat itu juga.
“Tun!”
“Tun! Tun!”

#########

Mesyuaratnya baru selesai. Hannan melangkah ke arah kereta dan menghidupkan enjin. Sedang enjinnya dipanaskan, dia mendengar telefon pintarnya berbunyi. Dian menghubungi? “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Ibu, akak kat hospital ni”.
“Hospital? Kenapa?” dada Hannan langsung berdetak kencang.
“Ibu tenang ea.. adik pengsan kat depan kedai tadi”.
“Ya Allah. Macam mana..?”
“Adib accident”.
Hannan terdiam. Tidak sampai separuh hari mereka di luar, sudah jadi begini?
“Ibu, ibu ada lagi?” Dian menyoal, risau ibunya membisu.
“Ada, ada. Ibu ke hospital sekarang” Hannan langsung mematikan panggilan dan bersiap untuk ke hospital. Dalam hati, tidak putus-putus dia berdoa agar Allah melindungi keduanya, baik Syaqiqah puterinya mahupun Adib.

Demi Syaqiqah – P40

“Jadi kau tak sempatlah jumpa Iqah ni?”
“Tak”.
Harraz melepas nafasnya. Dia membawa komputer ribanya ke katil dan bersandar padanya. Saat itu sebenarnya dia sedang ber’skype’ dengan Adib. Tidak punya waktu bertemu membuatkan mereka bertemu di alam maya saja.
“Aku nak pergi Melaka esok. Jom ikut aku..” Adib mengajak.
Harraz mengerutkan dahi. “Aku? Tak naklah”.
“Tak nak jumpa Dian ke?” Adib mengusik.
Harraz melepaskan keluhan. “Kau kena clear dengan Amy patutnya. Jelas-jelas biar dia faham. Kau percayalah cakap aku, nanti dia akan kacau kau lagi..”
“Kau ni cakaplah macam Amy tu sama dengan ex-girlfriend kau yang bersepah tu..”
“Orang laki ni suka anggap perempuan ni baik, boleh handle.. konon hebat sangatlah. Tapi tak tahu yang perempuan ni, kalau dah cemburu tak ada beza dengan hantu” Harraz mula membebel, atas sebab inilah jika dia mahu putus dengan seseorang, dia akan lakukan sehabis mungkin. Dia takkan sesekali berpatah balik atau berlembut hati kerana jika tidak, sampai bila-bila pun dia takkan mendapatkan kebebasannya.
Adib ketawa. Dia tahulah temannya ini seorang kasanova. Pandai menguruskan wanita.. Atas sebab itulah, dia jarang melihat bekas teman wanita Harraz datang membuat kacau. “Ye tahu. Tapi Amy tak macam tu.. aku yakin”.
“Up to you” Harraz mencebik.
“Aku dah tak nak buang masa. Aku jumpa Iqah, aku mengaku perasaan aku, ceritakan balik semuanya. Kalau dia tak ingat aku pun sekurangnya aku tahu apa perasaan dia kat aku” Adib memutuskan. Dia tidak mahu buang masa lagi. Dia tidak mahu lagi menyia-menyiakan tenaganya. Dia hanya mahu mereka kembali seperti suatu masa dahulu.

########

Nafas dilepas perlahan melihat pemandangan dari luar tingkap rumahnya. Angin yang berderu memasuki biliknya membuatkan rambutnya yang dilepas itu berterbangan.
‘ Saya bukan nak halang kebahagiaan awak, tapi saya minta awak jangan halang kebahagiaan saya.. tak senang untuk saya dapatkan hati Adib. ‘ Nafas dilepas lagi. Perlahan air matanya menitis lagi.
Syaqiqah mengamuk sendiri. Sejak bila pula dia jadi mengada begini? Sana sini menangis, sikit-sikit meleleh.. pipinya ditampar sekuat hati. Geram benar dengan diri sendiri.
Kalau betullah dah ada Amy, kenapa sibuk dengan Iqah lagi? Kenapa awak buat Iqah macam ni? Jahat betul! Dan air mata menitis lagi. Dan kaki menghentak lantai kayu biliknya.
“Adik”.
Syaqiqah menoleh. Memandang ibu yang tersenyum di pintu. -Ya?
“Ada orang cari”.
Syaqiqah mengerutkan dahi. -Siapa?
Hannan mengangkat bahu. Syaqiqah mencapai tudung yang terletak kemas di ampai dan menyarungnya. -Akak?
“Dia pergi kedai beli minyak jap. Minyak habis, ibu nak goreng ikan pun tak boleh”.
Syaqiqah mengangguk memahami. Dia melangkah bersama ibu ke hadapan. Namun Hannan hanya menunggu di pintu. Syaqiqah menuruni tangga dan melangkah ke arah pagar.
Langkahnya terhenti saat melihat Chevrolet Camaro yang terletak di luar pagar. Pandangannya ditajamkan, tiada pemandu. Nafas dilepas kelegaan dan dia terus bersembunyi di balik kereta milik Hannan yang terletak kemas.
Nafasnya mula turun naik menahan debaran. Bagaimana ni? Dia masih belum mahu menemui lelaki itu. Ya Allah.. Syaqiqah menggenggam erat jari jemarinya.
Apa yang harus dilakukan? Syaqiqah membongkok dan melangkah menuju tangga. Perlahan satu dua tiga… Dan dia mendengar bunyi motosikal. Akak dah balik!

#########

Motosikal yang dipandu berhenti di sisi Chevrolet Camaro yang berada di hadapan pagar rumahnya. “Bukan kereta Adib ke?” dia menyoal dirinya sendiri.
Nafas dilepas. No plat kereta dilihat. Sah ia memang kereta Adib. Tapi ke mana pula orangnya? “Mana orangnya?”
“Dian ke?”
Dian menoleh ke belakang. Terlihat Adib yang melangkah ke arahnya. “Macam mana kau boleh muncul ni?”
Adib menguntum senyum. “Naik kereta Cik Dian. Nampak ranggi kau bawa motor ea. Ni kalau Harraz nampak..” Adib sengih sendiri.
Dian membulatkan mata, menyatakan dia tidak mahu nama itu disebut. “Dah berapa lama kau kat sini? Tak de orang jemput kau masuk ke?”
“Aku yang tak nak masuk.. tadi mak kau jemput dah.. Mana Iqah? Sementara aku tunggu tadi aku jalan-jalan jap.. tengok kampung kau ni”.
Dian mencebik. “Padan muka, Iqah merajuk lagi tu. Dia mesti tak nak jumpa kau. Tu yang kau terbiar kat luar ni..”
“Dia ni, kat sini pun boleh buat mulut longkang lagi” Adib membuat gaya mahu mencampak telefon pintarnya. Dan dia memandang Dian. “Kau cakap Iqah merajuk tadi?”
Dian mengangguk. “Iqah cakap kat ibu ada laki orang kacau dia.. Oooppss.. salah. Tunang orang” Dian ketawa terkekek. Seronok melihat Adib susah hati begini.
Adib mengerutkan dahi. “Tunang siapa? Kan dia tunang aku?”
“Dahlah. Masuk dulu…” Dian turun dari motosikalnya dan membuka pintu pagar. “Kereta tu parking dalam. Tak fasal-fasal kereta mahal kau tu calar-balar nanti..”
Dian melangkah menuju ke tangga. Senyum diukir saat terlihat adiknya yang sedang bersembunyi. “Adib” Dian memandang Adib yang mengekor di belakangnya.
“Apa?”
“Kau lama ke kat sini?”
“Sampai aku settle dengan Iqahlah. Aku tak sukalah macam ni”.
“Adibah kau nak campak mana?” sengaja Dian menggunakan kata ganti nama lain, agaknya adik kesayangan seorang itu menunjukkan reaksi cemburu atau tidak? Tanpa dia sendiri ketahui bahawa Syaqiqah sudah pun tahu soal Adibah yang telah ‘tiada’.
Adib mencebik. “Kan Dibah aku ada kat sini.. kau dah kenapa? Nak bagi aku masuk ke tak ni?”
“Pergilah naik. Aku masuk kut pintu belakanglah. Nak bagi minyak ni kat ibu. Kau tunggulah kejap”.
Adib mengangguk. Dilihat Dian yang berdiri tegak di sisi kereta itu dari tadi. Mengapa dia menjadi model kereta di situ? Lantaklah..
“Jap. Kau tidur mana?”
“Aku sewa hotel kat bandar tu. Kau nak jemput aku tidur sini ke?”
“Kalau rasa Iqah bagi, silakan cik abang.. Aku dah cucuk adik aku tau, gerenti susah kau nak pujuk dia” Dian menjelir lidah.
Adib malas melayan. Di sini, Dian lebih terbuka sikapnya. Juga lebih lasak dan lebih nakal. Ya, kerana ini adalah tempatnya, kebiasaannya. Kalau ada Harraz, pasti Dian ayu habis bak di universiti.
Dian memandang Syaqiqah setelah pasti Adib sudah naik. “Apa ni?”
-Dia datang cari adik ke? Syaqiqah menyoal sambil kedua beradik itu melangkah ke pintu belakang.
Dian ketawa kecil. Dia mengaku awalnya dia marah saat mengetahui Adib yang menjadi penyebab Syaqiqah menangis. Tapi kini, dia terasa ‘comel’ pula. Entah apa yang comel, dia sendiri tidak tahu. Dia mahu melihat bagaimana Adib berjaya memujuk adiknya seorang ini. “Taklah.. dia cari akak”.
-Eleh.. ibu dah cakap tadi, dia cari adik. Syaqiqah mencebik sambil memandang Hannan yang menyambut huluran Dian.
Hannan senyum melihat kedua anaknya. “Siapa yang datang tu akak?”
“Kalau ibu nak tahu, itulah Adib Mubarak. Pujaan hati adik ni..” Dian mengejek sambil tangan ligat membancuh air untuk dihidangkan.
Hannan membulatkan mata. “Dia datang Melaka dari KL tu?”
“Ya, ibu. Kan akak dah cakap, dia memang serius dengan adik. Adik ni ha.. poyo sangat. Akak dah cakap banyak kali dia bukan tunang orang, tak nak percaya!”
Syaqiqah menarik kerusi di meja makan. -Akak tahu, bukan nak bagitahu..
Hannan ketawa kecil sambil mengecilkan api dapurnya dan mengambil tempat di hadapan Syaqiqah.. “Entah-entah dah ada rancangan nak ambil adik jadi isteri”.
“Memang pun. Dia pun tak nak bercinta, nak tunang lepas tu nikah terus. Biar tahun akhir adik belajar nanti, dah jadi mak boyot” Dian makin galak mengusik adiknya.
Syaqiqah mengetuk meja makan. Geram benar dengan usikan kakaknya. -Ibu, akak tu cemburu dengan orang.
“Ye… percayalah ibu. Orang tu datang nak pujuk dia, hantar ni” Dian meletakkan dulang yang telah terisi dengan air, gelas dan makanan ringan di hadapan Syaqiqah.
Syaqiqah menggeleng. Dian melepas nafas. Hannan dipandang. “Ibu.. nasihat sikit anak manja ibu ni boleh..?”
Hannan memandang Dian, dan kemudian Syaqiqah. “Pergilah hantar, dik. Ibu bukan sokong akak, bukan sokong adik. Tapi dia datang dari jauh cari adik, nak tak nak adik kena jumpa juga..”
-Tapi ibu..
“Ingat apa arwah abah cakap. Kalau kita boleh tolong orang, kita kena tolong. Hari ni hari dia, mungkin esok hari kita” Hannan menjongket keningnya.
Syaqiqah mengerutkan dahi. -Apa kaitan?
“Kaitannya adalah.. tolong jangan buatkan kedatangan dia ke Melaka ni sia-sia. Dahlah, ibu nak masak ni. Jemput dia makan tengah hari kat rumah..” Hannan langsung saja bangun dari kerusi dan memulakan kerjanya.
Syaqiqah memandang Dian, kali ini mempamerkan wajah yang bersungguh tidak mahu. Syaqiqah tidak mahu menjadi penghancur kebahagiaan Amy. Meskipun Adib bukan tunangan Amy, tapi Amy sudah menganggapnya seperti itu. Syaqiqah tidak mahu ada yang terluka kerananya.
Dian melepas nafas. “Adik..” tangan itu dicapai dan digenggam. “Adik pun tahu, akak bukan nak usik atau nak buat adik marah. Adik pergi jumpa, selesaikan salah faham.. nak jadi macam akak? Sakit tau. Sakit sangat…”
Syaqiqah melepas nafas. Akhirnya dia mengalah. Tidak mahu dia menjadi seperti Dian yang asyik menangis sendirian. Dulang ditatang, nafas ditarik sedalamnya sebelum dia melangkah keluar.

#########

Adib ketawa kecil melihat dua ekor burung yang berterbangan seperti sedang berkejaran. Dia menangkap bunyi tapak kaki yang melangkah, pasti Dian. “Cantik juga kawasan kampung kau ni kan?” Adib menoleh.
-Jemput minum.. Syaqiqah memandang Adib yang tiba-tiba kaku.
“Iqah ada rumah?” Adib mengerutkan dahi, fikirnya Syaqiqah tiada di rumah kerana tidak muncul semasa dia meminta ibu mereka memanggilnya.
Syaqiqah menganggukkan kepalanya. Dia masuk ke bilik dan mengambil pen dan buku notanya. Di sini, telefon pintarnya langsung tidak diguna. Hanya sesekali dia melihatnya.
Dia mengambil tempat di hadapan Adib dan mula menulis sesuatu. -Kenapa awak datang?
Adib melepas nafas. “Saya rasa ada benda tak kena”.
Syaqiqah diam. Wajah Adib dipandang. Nafas ditarik dalam. -Awak nak cakap apa, awak cakaplah.
“Kita tengah ada masalah ke?”
Syaqiqah menggeleng.
“Saya rasa.. tak bukan rasa. Ini memang hakikat. Iqah mengelak dari saya kan? Kenapa? Sebab apa? Saya ada sakitkan hati Iqah? Atau.. Iqah marah sebab saya tak ikut Abang Adam ambil Iqah hari tu? Tapi tak logik Iqah merajuk sebab tu. Saya.. boleh saya tahu kenapa Iqah mengelak dari saya?”
Syaqiqah menggeleng lagi.
“Boleh awak cakap apa masalah kita?”
Gelengan diberikan lagi. Syaqiqah mengeraskan hati. Dia tidak mahu Amy terluka lagi. Tidak pantas gadis seperti dia melukakan hati gadis mulia seperti Amy. Dia menulis sesuatu atas buku notanya.
Adib melepas nafas melihat Syaqiqah berlalu masuk ke dapur. Sah, Syaqiqah merajuk dengannya. Tapi kenapa? Buku nota yang ditinggalkan Syaqiqah dipandang. “Tolong makan tengah hari kat sini. Ibu jemput, lepas tu tolong balik dan jangan datang lagi?”
Adib menggaru kepala yang tidak gatal. Adibah, apa salah abang sebenarnya ni?

##########

“Adib orang mana?”
“Memang anak jati KL mak cik. Lahir kat KL, membesar pun kat KL” Adib tersenyum sambil mencedok sayur masak lemak yang terhidang.
Hannan tersenyum. “Mak ayah?”
“Sama juga mak cik, dua-dua anak jati KL”.
Hannan mengangguk. “Dah kerja?”
Adib menggeleng. Sekilas dia mencuri pandang ke arah Syaqiqah yang duduk di sebelah Dian. Gadis itu tunduk memandang pinggan dan proses makannya begitu laju. Pasti mahu segera bangun dari meja makan. “Belum lagi mak cik. Tengah tunggu konvo”.
Hannan tersenyum. Benarlah kata Dian, anak orang berada rupanya. Selalunya sementara menunggu majlis konvokesyen, mereka akan menjadi pelatih di mana-mana syarikat mengikut bidang yang diambil.
Syaqiqah bangun dari duduknya. -Adik dah habis makan. Ibu sembanglah.. adik tak nak.
“Dah habis makan ke?” Dian sengaja menyoal. Mata menjeling-jeling ke arah Adib yang turut memandang.
-Akak! Syaqiqah langsung saja mengangkat pinggannya dan menuju ke sinki. Selesai membasuh pinggan, langkah diatur laju ke bilik tidurnya.
Hannan tersenyum melihay karenah anak bongsunya. “Adib memang datang cari Iqah ye?”
Adib batuk. Terkejut dengan pertanyaan yang diberikan Hannan. Fahamlah dia dari mana Dian mewarisi sikap terus terangnya. “Ya”.
“Aku dah cakap dia marah kau, tak nak percaya!” Dian mencebik sambil melicinkan pinggannya.
“Mak cik minta maaflah fasal Iqah dengan Dian. Budak dua orang ni memang tak pandai jaga tetamu..”
“Ibu, ni kawan Dian… Tapi aku suka tengok Iqah merajuk dengan kau” Dian sengih.
“Dahlah. Sembang dua orang. Pening ibu dengan budak zaman sekarang.. macam-macam” Hannan bangun dari meja. Dian, Dian..
Adib ketawa kecil melihat betapa rapatnya Dian dengan ibunya. Seperti kawan, agaknya ibunya berkahwin muda. “Macam mana aku nak pujuk Iqah?”
“Lepas ni kau balik, kau fikir apa yang jadi sebenarnya. Aku tak tahu kenapa dia marah. Yang aku tahu kalau bukan sebab orang lain, dia takkan marah. Maknanya dah ada orang masuk campur dalam operasi kau nak tackle Iqah..”
Adib terdiam. Ada yang masuk campur? Siapa?