Monthly Archives: November 2016

Gelap Hitam + Cerah Putih = Kelabu

Matanya terbuka luas memerhati langit. Langit? Iya, langit berwarna putih yang cerah secerah cerahnya. Dunia mereka hanya ada itu. Cerah, terang juga putih.

“Jeed”.

Kepalanya ditoleh saat mendengar namanya dipanggil. Rambutnya yang berwarna putih berkilat itu beralun mengikuti gerak badannya.

“Bonda..”

Maharani Araya melangkah masuk menuju pada puteri kesayangannya. Belum sempat dia sampai pada puterinya, Jeed terlebih dahulu mengepakkan sayap dan terbang laju memeluknya.

“Bonda” Jeed memeluk erat Maharani Araya yang merupakan bonda terbaik buatnya.

Maharani Araya memandang lama wajah Jeed. Pertabalan permaisuri yang bakal tiba beberapa bulan saja lagi membuatkan dia tidak senang duduk. Puterinya itu harus ditabalkan menjadi permaisuri Kerajaan Cerah Putih namun masih belum ada seorang putera yang menjadi pendampingnya, sekaligus membuatkan dia layak ditabalkan menjadi Permaisuri Kerajaan Cerah Putih.

“Apa yang bonda menungkan?”

“Ayahanda tanya.. Jeed dah ada pilihan hati?”

Jeed mengerut dahi buat beberapa ketika. Lupa pula dia akan pertabalan yang bakal menjelang. “Bonda tahu kan yang Jeed..”

“Baru habis belajar. Belum ada masa bercinta. Kan?”

Jeed ketawa senang hati. Sekaligus memperlihatkan kegembiraan yang jelas terpancar pada wajahnya. Rambut putihnya, berterbangan beralun bersama gaun putih yang tersarung pada tubuh. Sayap putihnya tidak kelihatan memandangkan Jeed tidak terbang dan ia tersembunyi di balik abdomen tubuh.

“Ayahanda nak carikan”.

Jeed terdiam. Wajah yang tadinya tersenyum kini bertukar cemberut. “Jeed nak cari teman hidup sendiri. Tapi mana Jeed nak cari?”

Maharani Araya memandang. “Ayahanda kata.. Jeed boleh keluar dari istana. Berjalan, melangkah, merantau dan merayau di seluruh kerajaan. Tapi hanya untuk tiga hari. Dan kalau belum jumpa, ayahanda akan carikan”.

Jeed memandang. Ya, dunia mereka. Teman hidup, mereka tidak perlu berbicara melalui kata-kata. Hanya hati yang menjadi perantara. Dan sejauh mana mereka terpisah, mereka masih boleh berbual dengan hati. Kerana itulah dari tadi bondanya berkata, ayahanda itu dan ayahanda ini. Kerana mereka sedang berbual walau bonda di biliknya dan ayahanda sedang membuat pertemuan dengan pembesar-pembesar kerajaan.

“Macam mana?”

Jeed mengangguk. Dia setuju. “Kalau macam tu, Jeed keluar sekarang. Jumpa lagi bonda” sayap dikepakkan. Sebuah ciuman di pipi dihadiahkan buat bonda tersayang. Misi mencari teman hidup bermula.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Dia ketawa melihat balingan yang dihantar Preuk padanya. Tubuhnya menunduk membuatkan balingan Preuk terkena tepat pada Got yang berada di belakang.

“Preuk!” Got memandang geram.

Preuk ketawa, begitu juga Fai. Tidak menyangka elakkannya membuatkan balingan Preuk terkena pada Got.

Got mengetap bibir. But hitam yang tersarung pada kaki sudah mula mengeluarkan telinga. Langsung saja keluar api kecil dari sebelah kaki kanan juga kirinya. Dan tubuhnya mula melayang sedikit demi sedikit.

Preuk lebih dahulu mendahului. Api yang keluar dari kakinya semakin membesar menandakan betapa laju dia berlari. Membuatkan Got yang baru ‘memanaskan badan’ tidak terkejar.

Fai yang menjadi pemerhati ketawa terbahak-bahak. Sudah lama rasanya mereka tidak bermain seperti ini. Memandangkan ketiga-tiganya sibuk dengan urusan kerja masing-masing.

“Abang!”

Fai menoleh memandang. Wajah terukir senyum saat melihat adik perempuan tunggalnya berlari anak menuju ke arahnya. Saat itu, tumpuan Preuk dan Got yang sedang bermain di awangan terhenti. Keduanya menoleh pada Nam yang memanggil Fai. Mengapa Nam memanggil Fai sedangkan dia jarang sekali memasuki ruang persendirian milik abangnya? Melainkan…

“Ye adik..” rambut Nam yang panjang dan hitam pekat itu diusap penuh kasih.

Api yang keluar dari but hitam mereka langsung terpadam sebaik kaki memijak lantai hitam itu. Keduanya melangkah laju menuju pada Fai dan Nam yang sedang bergurau senda.

Nam mendepakan tangan meminta didukung. Fai ketawa kecil dengan kemanjaan adiknya. Dia yang baru saja hendak mengangkat Nam membatalkan niat melihat wajah mencuka Got. Lupa pula dia, bukankah Got merupakan tunangan Nam?

Preuk sudah tergelak kecil. Lengan Got disiku. “Kau ni biar betul. Cemburu dengan abang dia sendiri”.

Got mengetap bibir. Dia tahulah Fai abang kepada Nam. Yang dia tidak suka melihat betapa manjanya Nam terhadap abangnya.

Sejurus ditunangkan, pasangan yang telah pun ditunangkan tidak boleh bersentuhan. Bila mereka sah bertunangan, rambut mereka akan berubah menjadi hitam pekat sepekat pekatnya. Dan jika mereka bersentuhan sekaligus melanggar pantang larang pasangan bertunang, rambut mereka akan berubah menjadi hitam cair dan mula mengalami keguguran dari masa ke semasa.

Dan ia hanya akan kembali normal jika masing-masing telah pun menemui pasangan lainnya. Itupun hanya mereka yang bertuah saja akan mendapat peluang kedua. Selalunya mereka yang melanggar pantang yang tidak sepatutnya dilanggar tidak akan dipandang. Umumnya mereka akan dipulaukan di Negara Gelap Hitam.

Nam yang tidak memahami hanya memandang. Tangan Fai ditarik dan dia mendepakan tangannya. Meminta didukung lagi. Fai sudah tersengih melihat wajah geram Got. “Minta izin ye, bakal adik ipar”.

“Kenapa adik cari abang?”

“Bapa panggil”.

Fai diam. Got diam. Preuk juga diam. Mengapa pula Ketua Negara panggil menghadap sedangkan dia berada di balai pertemuan dengan pegawai negara? Apakah punya sesuatu hal penting yang mahu dibicarakan?

Got yang lebih lambat proses akalnya langsung saja memandang Fai. “Kau ada buat apa-apa ke?”

Preuk geram. Kepala Got diketuk menggunakan tangannya. “Tak de pendamping. Tak boleh naik takhta”.

Got membulatkan mata. Benar, Fai akan menaiki takhta lagi beberapa bulan saja lagi. Dan Fai telah memenuhi semua syarat kelayakan, kecuali.. dia tidak punya seseorang yang menjadi pendamping hidup.

Fai melepas nafas. Teringat pesan ibu beberapa bulan lepas. Cari pendamping hidup sebelum abah yang carikan. Kalau tak menyesal kemudian hari.

Saat Fai dan Nam melangkah masuk ke dalam balai, semua mata jelasnya menumpukan perhatian ke arah mereka. Masakan tidak, bukan mudah dapat bertemu putera dan puteri Ketua Negara yang terkenal dengan kecantikan juga kebijaksanaan mereka.

“Abah..” Fai memanggil.

Ketua Negara menguntum senyum. Nam berlari anak ke arahnya, memberi ciuman sekilas di pipi sebelum dia duduk di sisi ibunya.

“Anakku Fai..” Ketua Negara tersenyum lagi. Memandang putera kesayangan yang merupakan satu-satunya putera yang dia miliki.

“Ya, Ketua Negara” Fai langsung saja duduk berlutut menyedari dia dipanggil kerana hal negara, bukan hal keluarga.

Ketua Negara menguntum senyum. “Fai akan naik takhta. Lagi beberapa bulan lagi.. Aku dah jumpa calon yang sesuai untuk menjadi pendamping kau”.

Mata Fai membulat. “Tapi Ketua Negara..”

“Ada yang tak kena?”

Fai terdiam. Para pembesar negara semua memandangnya. Lalu bagaimana dia mahu mengutarakan ketidaksetujuannya terhadap perkara itu?

Ketua Negara memerhati. Rambut Fai yang tiba-tiba beralun jelas membuktikan puteranya itu tidak bersetuju dengan cadangannya.

Fai yang menyedari abahnya memandang langsung menarik hud baju yang tersarung pada tubuh. Ah, dunia mereka. Sudahlah segalanya gelap hitam.. Segala tumbesaran dan perubahan yang berlaku dapat pula dilihat oleh Ketua Negara yang merupakan ketua negara.

Semua pembesar negara mula meninggalkan dewan itu sebaik diarah Ketua Negara. Sebaik dewan itu hanya tinggal mereka sekeluarga, Ketua Negara langsung saja berdiri dan mengangkat tangan. Menghantar angin pada Fai sekaligus membuatkan hudnya terbuka.

“Abah..”

Ketua Negara melepas nafas. “Kau dah punya pilihan sendiri?”

Fai menggeleng. Hudnya ditarik semula, tidak mahu abahnya terus terusan melihat rambutnya yang masih belum berhenti beralun.

“Apa yang tidak kau setujui?”

“Abah, aku mahu mencari pendamping hidup sendiri..!” berani Fai bersuara.

Tangannya diangkat lagi. Kali ini angin yang dihantar lebih kuat membuatkan Fai sedikit terpelanting ke belakang.

Wanita Ketua Negara, ibu Fai.. sudah siap-siao menidurkan Nam agar dia tidak melihat kejadian ini. Dia tahu pastinya Fai akan membantah rencana Ketua Negara. Anak muda masa kini, mana ada yang mahu menikahi pendampingnya tanpa cinta.

Fai bangkit dari jatuhnya. “Siapa pun calon yang abah tunjukkan, Fai tak nak..!” dia bertegas. Mana mungkin dia sepenuh hati menyerahkan soal pendamping hidup pada abahnya? Yang akan menjalani sepanjang hidup bersama gadis itu adalah dia, bukan abahnya.

“Fai!” Ketua Negara meninggi suara.

Tatkala itu, Wanita Ketua Negara bangkit dan menghampiri Ketua Negara. Tangannya mengusap-usap belakang Ketua Negara agar kemarahannya reda. “Ketua, itu anak kita..”

“Tapi dia tidak mendengar kataku..!”

Fai membekukan diri. Permintaaan ibunya agar dia memohon maaf diendahkan. Baginya, dia tidak salah!

“Keluar dari dewan ini. Aku tidak mahu melihat wajahmu!”

Fai mengangkat wajah memandang abahnya. Kata-kata tadi.. Apakah dia sedang dihalau? Apakah dia telah dihalau?

Wanita Ketua Negara menghampiri Fai. “Anakku, keluar dahulu. Biar ibu cakap dengan abah..”

“Maafkan Fai. Abah, ibu. Fai minta izin untuj keluar istana hari ni”.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Dia berlegar-legar di ruang taman tema utama dunia mereka. Segalanya putih bercahaya. Ada papan gelongsor, ada buaian dan ada juga jongkang jongket.

Yang paling menggembirakan Jeed adalah kanak-kanak yang bermain dengan riang. Yang telah matang sayapnya sibuk berterbangan sini sana. Yang masih belum matang sibuk pula berlari sini sana.

Terpandangkan seekor kelinci dari atas, Jeed langsung saja turun. Sayapnya terlipat rapi tersembunyi di balik rambutnya yang panjang mengurai.

Kelinci tadi dicari. Dan dia mengejarnya. Entah bagaimana Jeed akhirnya kehilang kelinci tadi dan tersesat di dalam hutan. Melihat hutan yang tidak berapa cerah itu, Jeed mengepakkan sayapnya.

Tapi rasa ingin tahu di hati lebih kuat. Sayap yang telah dikepak akhirnya disimpan kembali. Dia tidak jadi mahu terbang. Tapi sebaliknya mahu terus meneroka hutan tebal itu.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Api yang agak marak di but dimatikan. Fai mendarat di hutan kegemarannya. Sebelum ini dia masuk hutan hanya seketika. Tapi hari ini dia merencana mahu meneroka seluruh hutan itu. Biarlah walau berapa lama, dia tidak peduli. Masih terasa hatinya dengan sikap abah tadi.

Tangannya menepis tumbuh-tumbuhan hitam yang menjalar. Tumbuhan hidup itu bagai mengusik dirinya agar tidak melangkah lebih dalam. Fai tahu mereka jelas mengenalinya yang merupakan anak Ketua Negara.

Namun Fai terus melangkah dengan rasa ingin tahu. Kali ini tumbuhan besar-besar semuanya meninggi. Tidak memberi laluan buat Fai. Fai tidak peduli. Tindakan tumbuh-tumbuhan itu membuatkan dia lebih ingin tahu apa yang berada di balik sana.

Dia satu-satunya jejaka yang mewarisi kuasa Ketua Negara. Walaupun kuasa itu masih belum matang, tapi Fai telah lama berlatih menggunakannya secara diam-diam. Jadi tidak susah untuk dia mengalahkan tumbuh-tumbuhan itu.

Langkahnya terhenti bila berhadapan dengan hujung hutan yang menyambungkan dunianya dengan dunia lain? Fai termangu sendiri. Ada dunia lain? Dia fikir dunia ini hanya ada mereka. Gelap hitam.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Langkah Jeed mati. Matanya membulat melihat jejaka itu. Gaya mereka jelasnya berlainan. Jejaka itu, rambutnya hitam berbeza dengannya yang berambut putih.

Sayapnya dikepakkan. Jeed tidak mahu terus melangkah. Dia sudah mula ketakutan.

“Tunggu!” jejaka itu memanggil.

Jeed mendiamkan diri. Saat matanya bertemu mata sang jejaka, dirasakan bagai ada aliran eletrik yang mengalir pada tubuh. Menusuk masuk ke dalam hati.

“Kau.. siapa?” jejaka itu menyoal.

Jeed hanya menggelengkan kepala. Dia cuba untuk tidak berbual dengan jejaka itu. Dia tidak mengenali siapa jejaka itu, dan yang jelasnya. Mereka berlainan.

“Kau dari mana?”

“Kau tak boleh bercakap?”

“Aku Fai”.

Jeed terus terusan berdiam. Dia hanya menunggu masa untuk terbang pulang. Tubuhnya mula terbang di awangan perlahan-lahan.

“Kau tahu aku tak boleh masuk sana kan?” Fai terus cuba menarik perhatian Jeed agar bercakap dengannya.

Kali ini Jeed mengangguk. Kakinya kembali mendarat pada tanah. “Saya Jeed”.

Fai tersenyum manis mendengar kata-kata Jeed. Suara itu, suara itu benar-benar merdu pada pendengarannya. “Boleh kita jumpa lagi?” Fai menyoal saat Jeed sudah mula terbang.

Jeed menoleh sekilas dan menghadiahkan sebuah senyuman termanis pernah dilihat Fai. Dan sebaik Jeed hilang dari pandangan, Fai langsung berbaring di atas tanah. Dia tersenyum sendiri mengingat wajah Jeed tadi.

Apakah perasaannya pada Jeed saat ini sama dengan perasaan yang dirasakan Got pada Nam? Apakah ini yang dinamakan c i n t a?

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Maharani Araya menanti cemas di gerbang istana. Dia merasakannya. Di dunia mereka, semua ibu boleh merasakan perasaan yang putera puteri mereka rasakan. Itulah kelebihan mereka sebagai para ibu.

Dia merasakan apa yang baru Jeed rasakan. Dia dapat melihat siapa lelaki itu. Lelaki yang diinginkan Jeed sebagai teman hidupnya.

Wajah Jeed yang baru tiba dipandang. “Jeed..”

“Bonda.. bonda tunggu Jeed balik?”

“Jeed…” air mata Maharani Araya mula menitis.

Jeed mengerutkan dahinya. Air mata bondanya yang mengalir dikesat. “Jeed tak faham… Kenapa bonda menangis?”

Maharani Araya mengetap bibir. Wajah Jeed dibelai penuh kasih. Dia langsung tidak menyangka ini akan berlaku. Dia takut memikirkan masa depan. Dia tidak boleh membayangkan apa yang akan terjadi nanti.

Bagaimana Jeed boleh jatuh cinta dengan putera dari Dunia Gelap Hitam? Kerajaan Cerah Putih dan Dunia Gelap Hitam, bermusuhan sejak berabad lamanya. Apakah yang akan berlaku jika pemimpin dua negara ini mengetahui apa yang telah berlaku?

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

“Kau buat apa kat sini? Kau tak balik istana?”

Fai sengih. Got dipeluk. “Aku dah jumpa!”

Got mengerutkan dahi. Dia langsung tidak memahami kata-kata Fai. Tubuh Fai yang memeluknya ditolak perlahan dan dia membuka pintu rumahnya. “Masuklah. Ibu abah aku tak de. Pergi hantar Gilyra balik sekolah”.

Fai mengangguk dengan kening diangkat sedikit. Dia langsung saja berbaring pada katil air yang terdapat di ruang tetamu itu.

Got datang dari dapur dengan membawa segelas air. “Minum”.

Fai menggeleng. “Aku dah jumpa..”

“Dari tadi kau geleng. Apa yang kau dah jumpa ni?”

“Calon pendamping hidup aku”.

Got mengerutkan dahi. “Bukan Nam cakap Ketua Negara dah ada calon sendiri?”

“Kau memang dah sayang Nam sejak dia lahir. Bila kau bertunang dengan dia, kau suka dia pun suka. Aku pun macam tu, Got. Nak seseorang yang aku sayang..”

Got mengangguk memahami. “Memanglah…” dia mengangguk lagi. Dan matanya membulat tiba-tiba,”Maknanya kau tolak calon Ketua Negara?!”

Fai mengangguk. Dan dia tersengih. Bukan sengih kerana menolak calon abahnya tapi sengih teringat gadis yang ditemui di ‘sempadan’ tadi.

“Kau cari fasal Fai. Mampus aku kalau Ketua Negara tahu kau ada kat sini..”

“Aku dah jumpa calon aku Got!” Fai bangun dari katil dan memeluk Got lagi.

Got menolak tubuh Fai. Kali ini lebih kuat hingga temannya itu terbaring kembali. “Kau memang dah angau betul ke?”

“Dia memang…” dan Fai memeluk bantal erat. Dia tersenyum sambil tangan erat memeluk bantal. Esok dia mahu ke sana lagi. Jika nasibnya baik pasti dia dapat menemui Jeed.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Terasa lama pula dia menanti. Memandang ke atas kerana dia tahu Jeed akan tiba dari atas. Matanya sudah galak menanti. Bilakah Jeed akan tiba?

Fai terus menanti dengan sabar. Hingga akhirnya dia tertidur berikutan angin yang terus menderu sepoi-sepoi bahasa.

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Got mengerut dahi melihat wajah Fai. Semalam datang dengan wajah ceria habis. Hari ini pula datang dengan wajah masam mencuka. “Kau ok tak ni?”

Fai mengangkat wajah memandang Got. Anggukan diberikan buat bakal adik iparnya itu. Dia.. kecewa. Bangun dari tidur ternyata waktu sudah lewat namun Jeed tiada. Bukan orangnya malah tanda juga tiada.

Apakah Jeed tidak sudi menemuinya? Atau.. apa? Sangkanya dapat menemui Jeed hari ini. Ternyata…

“Kau ok ke tak ni?” Got menyoal, risau pula dia dengan keadaan Fai dua hari ini.

“Dia tak datang Got. Aku dah cakap nak jumpa lagi hari ni tapi dia tak datang”.

Got melepas nafasnya. “Dia ada cakap nak jumpa kau ke?”

Fai memandang. Iya juga. Pertanyaan Got benar. Mana ada Jeed mengangguk semalam. Dia hanya memberi sebuah senyuman.

“Tak delah tu kan?” Got menebak.

Fai sengih. Got mengetuk kepala Fai perlahan. “Apa susah? Esok kau pergilah lagi, mana tahu esok dia datang. Esok tak datang, lusa ada. Kau tunggulah sampai dia datang”.

Kali ini Fai mengukir senyum. Kata-kata Got ada benarnya. Langsung temannya itu dipeluk erat.

“Eh! Kau ambil serius ke apa aku cakap?” Got bagai terpinga.

Fai mengangguk penuh semangat. Mestilah!

“Kau nak tunggu sampai perempuan tu muncul? Kalau tak muncul..?”

“Tunggulah sampai dia muncul!”

Got menggeleng kepala. Lantak kau lah Fai!

 

**gel4ph!t4mcer4hput!hkel4bu**

 

Jeed memandang cermin di hadapannya. Masuk hari ini sudah tiga hari berlalu. Dia masih ingat permintaan lelaki aneh itu untuk menemuinya .

‘Patutkah aku pergi?’

Pintu kamar yang terbuka mengalih perhatian. Mata melihat langkah Maharani Araya yang melangkah menuju ke arahnya. “Bonda..”

“Jeed, jangan pergi”.

Jeed mengerutkan dahi. Dia tahu ibunya dapat membaca fikiran dan perasaannya. Tapi dia tidak mengerti, mengapa dia dihalang?

Maharani Araya memeluk erat tubuh puteri tunggalnya. “Jangan pergi sayang..”

“Jeed tak faham..”

“Bonda tak boleh terangkan semuanya tetapi.. dengar cakap bonda. Dia bukan lelaki yang baik untuk Jeed..”

Jeed bertambah bingung. ‘Bukan lelaki yang baik untuk Jeed?’ “Tapi bonda, Jeed dengan dia bukan..”

Maharani Araya melepaskan pelukan. Benarlah, anak gadisnya itu masih belum dewasa. Masih belum memahami perasaan sendiri. Masih belum mengerti apa yang sedang berlaku pada diri.

“Jeed nak pergi?”

Jeed duduk di kerusi yang berada di anjung kamarnya. “Jeed nak pergi boleh?”

Maharani Araya diam. Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan. Apakah dia perlu menghalang atau membenarkan?

 

**gelaphitamcerahputihkelabu**

 

“Awak.”

“Kau datang?”

Senyuman dihadiahkan buat lelaki itu. Sayapnya disimpan di balik tubuh. Langkahnya perlahan mendekati pepagar bergigi itu.

“Awak sihat?”

Fai menguntum senyum. “Aku sihat” langkahnya maju ke hadapan.

Kini mereka berada dekat antara satu sama lain. Hanya dihalang pagar bergigi yang berlainan bentuk dan kejadiannya.

“Aku ingat kau tak sudi jumpa aku”.

“Saya minta maaf baru datang hari ni”.

Fai menguntum senyum. Dia mengeluarkan sesuatu dari poket seluar kulitnya. “Nah, aku bagi”.

Jeed mengerutkan dahi. Dia buntu bagaimana mahu mengambil pemberian Fai. “Macam mana..”

Fai memandang pagar bergigi itu. Kotak kecil itu dimasukkan melalui lubang-lubang kecil yang terdapat padanya. “Boleh kau ambil?”

Jeed menguntum senyum bila kotak kecil itu berada di tangannya. Kotak itu dipandang. Ia berlainan darinya. Jika ia dibawa pulang, pasti seisi istana mahupun seisi kerajaan akan perasan kotak itu.

“Bukalah”.

Jeed membuka perlahan. Dahi berkerut melihat sebentuk cincin cerah putih berada di dalamnya. Wajah diangkat memandang Fai.

Fai senyum. “Aku buat.. Tiga hari ni, aku buat tu sementara tunggu kau. Aku tahu kau tak boleh bawa kotak tu sebab dia gelap hitam. Tapi cincin tu kau boleh pakai kan? Aku buat guna isi pokok”.

Jeed mengangguk senyum. Dan senyumnya bertambah lebar saat melihat cincin itu benar-benar sesuai dengan jari manisnya.

“Aku suka kau”.

Kotak yang dipegang Jeed terjatuh mendengar kata-kata Fai. Terkejut, amat terkejut. Ini baru kali kedua mereka bertemu dan Fai sudah mengungkapkan perasaannya? Tidakkah ia terlalu awal?

“Aku nak kau jadi pendamping hidup aku, boleh?”

Mata Jeed membulat mendengar kata-kata Fai. “Saya tak boleh lama, saya balik dulu”.

“Kejap!” Fai menjerit perlahan.

Jeed yang sudah berpaling seluruh tubuhnya menoleh kembali. Fai melepas nafas. “Kau takut aku? Atau pun kau tak percaya aku?”

“Saya..”

“Kalau kau.. sama dengan aku, boleh kau sarung cincin tu?” Fai menyoal, merujuk pada cincin yang berada dalam genggaman Jeed.

Jeed memandang ‘penumbuk’nya. Perlahan ia dibuka dan matanya memandang cincin kayu putih itu. Seminit, dua minit bertukar menjadi sepuluh minit. Fai setia menanti. Hanya melihat Jeed memandang cincin pemberiannya.

Dan perlahan Jeed menyarung cincin itu pada jari manisnya. “Awak… sudi jadi teman hidup saya?”

Fai senyum. Matanya galak memandang pipi Jeed yang sudah kemerahan. “Jaga diri kau. Jumpa lagi”.

Jeed mengangguk perlahan dan sayapnya dibuka. Dia memandang Fai sekilas sebelum sayapnya dikepakkan, terbang meninggalkan Fai yang tersenyum sendirian.

 

#########

 

“Kau tak nak balik istana ke?”

“Dia sudi jadi pendamping hidup aku!” Fai langsung saja memeluk Got yang membuka pintu.

“Fai..”

Fai mengangkat wajah. Dia tersenyum pada Preuk yang berada di ruang tetamu. “Kau ada juga?”

“Fai, kau baliklah. Kau tahu tak Ketua Negara risaukan kau?” Preuk berdiri memandang Fai.

Fai melepaskan pelukannya. Dia berjalan menuju ke arah Preuk. Got menutup pintu rumah dan ikut masuk ke dalam.

“Kau datang sebab Ketua Negara?” Fai menyoal, duduk pada sofa yang berhadapan dengan Preuk.

Got memandang Fai. “Aku pun rasa macan tu. Dah seminggu kau kat rumah aku, aku risaukan Nam”.

Fai memandang. “Kau risaukan Nam, kau risaukan abah! Siapa yang risaukan aku? Siapa yang fikir aku?”

Got dan Preuk saling berpandangan. “Fai.” keduanya bersuara serentak. “Kau jangan macam ni Fai. Baliklah..” Preuk terusan memujuk. Dan dia menyambung lagi, “Ketua Negara tak salah. Dia cuma jalankan tanggungjawab untuk cari pendamping hidup kau”.

Fai melepas nafas, melepaskan keluhan. Kali ini dia bersuara tenang sedikit. “Aku akan balik. Tapi tunggu dulu, aku nak bawa dia jumpa abah”.

 

##########

 

Suasana di ruang santapan meriah dengan dayang-dayang istana yang sibuk menyiapkan santapan malam buat mereka sekeluarga.

Seperti biasa, Jeed mengambil tempatnya di meja makan. Maharani Araya duduk di hadapan puterinya. Dan tentunya Maharaja Visaruth mengambil tempat di antara kedua wanita tercintanya.

Makan malam mereka berjalan seperti biasa. Dayang mengambil makanan buat setiap seorang dari mereka. Namun, Jeed terasa bagai mahukan kek yang berada di hadapan bondanya. Lantas tangan kanannya disua.

“Jeed” Maharaja Visaruth tiba-tiba bersuara.

Jeed memandang. Begitu juga Maharani Araya. Sedang tangannya masih lagi tersua.

Jemari Jeed dicapai. “Dari mana kamu dapatkan perhiasan ini?”

Jeed lantas menarik tangannya dari genggaman Maharaja Visaruth. “Jeed..”

“Jawab soalan ayahanda!” Maharaja Visaruth mula berubah serius.

“Ayahanda..”

“Kanda” Maharani Araya cuba mencampur tangan. Bagaimanalah dia tidak boleh perasan cincin itu sewaktu menunggu Jeed pulang tadi?

“Ayahanda kenal tumbuhan ini. Ia tiada di kerajaan kita. Dari mana Jeed dapatkan?”

Jeed diam. Dia sendiri tidak tahu bagaimana harus menjelaskan. Dia tidak sangka ayahandanya akan perasan kehadiran cincin itu. Jeed lupa, hatta sekecil perkarap pun akan sampai ke pengetahuan ayahandanya. Kerana dia maharaja.

“Jeed berhubungan dengan Dunia Gelap Hitam?”

Jeed mengangkat wajah. Maharani Araya sudah tidak senang duduk. Bimbang Maharaja Visaruth mengorek apa yang dia tahu.

Maharaja Visaruth memandang maharaninya. “Araya..”

“Jeed, balik ke kamar” Maharani Araya perlahan bersuara.

“Dinda tahukan apa hukumnya bersekutu dengan musuh kerajaan?” Maharaja Visaruth terus menyoal sang isteri.

Maharani Araya memandang Jeed. “Jeed, kembali ke kamar” kali ini suaranya meninggi.

“Araya!” Maharaja Visaruth menengking.

Jeed bangun berdiri. Hasratnya mahu kembali ke kamar terbatal bila melihat semua santapan di atas meja mula berterbangan dan berlaga sesama sendiri. Ayahandanya sudah murka.

“Jeed tak salah. Jeed tidak mengetahui asal usul lelaki itu”.

“Araya, kamu yang tahu sepatutnya memberi amaran. Dunia Gelap Hitam dan Kerajaan Cerah Putih tidak mungkin bersatu kembali. Kamu sebagai bonda harus menerangkan. Bukan membiarkan mereka bertemu begini. Jika Ketua Negara Dunia Gelap Hitam tahu hal ini, apa kamu fikir mereka akan berdiam? Atau Araya mahu perang tercetus sekali lagi?” Maharaja Visaruth bersuara penuh emosi.

Jeed yang telah pun berada di pintu berpatah balik. Tidak sanggup melihat bondanya menelan satu persatu kemarahan ayahandanya. Kerusi yang diduduki bonda sudah mula terapung namun bonda masih berdiam diri.

“Ayahanda, Jeed nak jadikan lelaki ini teman hidup Jeed..”

Semua benda terapung terjatuh serta merta. Maharaja Visaruth memandang dengan mata bulatnya. Maharani Araya sudah menunduk. Mengetahui apa yang bakal terjadi.

“Anakanda ayahanda hukum. Dan hukuman bermula sekarang…”

“Kanda, Jeed tak salah!”

“Jeed..!”

Hanya itu yang dapat Jeed dengar dari bondanya. Dan selepas itu, dia juga tidak tahu apa yang terjadi. Dunianya gelap. Jeed pengsan tidak sedarkan diri.

 

##########

 

Dia bangun awal hari itu. Mengambil angin di kawasan rumah Got. Suasana yang sangat tenang pastinya. Atau mungkin saja kerana kegembiraan yang dia alami membuatkan dunia turut gembira bersama.

Langkah diteruskan masuk ke Hutan Larangan. Harapannya hari ini mahu menghabiskan masa seharian suntuk bersama gadis tercintanya itu.

Fai sudah terintai-intai dari balik pagar. Mana Jeed? Mengapa masih belum tiba? Atau barangkali dia yang terlalu awal?

Fai menanti lagi. Dari sesaat berubah ke seminit. Dari seminit berubah menjadi sepuluh minit. Sepuluh minit, dua puluh minit, tiga puluh minit dan berubah menjadi sejam.

Satu jam, dua jam, tiga jam dan empat jam. Masa terus berjalan hingga menjadi sehari suntuk. Fai melepas nafas perlahan. Hari sudah lewat dan dia harus pulang. Apakah Jeed sudah tidak sudi bertemunya?

 

##########

 

Got memandang Fai yang masih belum melelapkan mata. Nafas dilepas melihat Fai yang masib belum lelap walaupun hari sudah lewat.

Sudah beberapa hari Fai berkeadaan begitu. Keluar awal dan pulangnya lewat. Namun keadaannya tidak berubah-ubah. Wajahnya masam mencuka, katanya setelah dia bersetuju menjadi pendamping hidup Fai, gadis itu sudah tidak muncul-muncul.

“Fai..” Got menegur.

“Kau tidurlah. Aku ok”.

Got melepaskan sebuah keluhan. “Kalau macam tu, aku masuk bilik dulu”.

 

##########

 

Matanya terpejam rapat. Sudah lewat.. namun sekali lagi, Jeed tidak muncul-muncul. Apakah gadis itu sudah tidak sudi menemuinya? Atau.. mungkin ada sesuatu yang menimpa gadis itu?

Sehari bertukar menjadi dua hari. Dua hari bertukar menjadi seminggu dan berubah menjadi sebulan. Hinggalah akhirnya berubah menjadi sebulan. Namun masih sama. Jeed yang ditunggu tidak kunjung tiba. Dan tetap juga tidak kunjung tiba.

Fai mengeluh lagi. Dia sudah membuat keputusan. Ini adalah hari terakhir dia menanti dan menunggu. Esok, dia akan pulang ke istana. Masa untuk dia menaiki takhta juga makin berkurang.

Semakin dekat pada tarikh, tubuhnya harus berkuarantin. Jika dia terlalu terdedah pada angin luar, tubuhnya tidak akan dapat menerima proses pemindahan takhta yang bakal dijalankan.

Ya, Fai sudah memutuskan. Cerah Putih juga Jeed harus dilupakan.

 

**gelaphitamcerahputihkelabu**

 

Tubuhnya terasa lesu bagaikan segala tenaganya telah diserap habis. Perlahan dia mengangkat kelopak matanya yang bagai sudah tidak mahu terbuka.

“Sayang…”

Dia menarik dan melepas nafasnya. Menenangkan diri. Dipandang sisinya yang cerah putih semuanya. Dan wanita dengan wajah penuh kasih di hadapannya.

“Jeed dah sedar?” Maharani Araya mengusap pipi puterinya. Hampir dua bulan lamanya puterinya tidak sedarkan diri.

Dia mengerutkan dahi. “Siapa Jeed?”

Kali ini air putih berkilau mengalir dari mata Maharani Araya. Hukuman Maharaja Visaruth berjalan lancar nampaknya. Jeed telah lupa segala-galanya. Ingatannya telah diambil Maharaja Visaruth dan sama sekali tidak akan dipulangkan.

“Anda siapa?”

Tubuh kecil itu dirangkul Maharani Araya. Bonda minta maaf, sayang. Sayang kena kuat untuk teruskan hidup.. Dan air matanya terus mengalir.

 

**gelaphitamcerahputibkelabu**

 

Dia memandang jauh ke dalam hutan itu. Kuasa yang diperoleh dari abahnya membolehkan dia melihat sejauh mana pun sesuatu itu selagi ianya masih berada dalam dunianya.

Hutan itu masih sama. Persis seperti setahun lalu. Semuanya masih sama. Hanya tumbuhan yang makin galak menumbuh dan meliar sana sini.

Sudah setahun berlalu sejak peristiwa itu berlaku. Kisah antara dia dan Jeed, kisah antara dia dan gadis dari Kerajaan Cerah Putih. Kisah cinta dua dunia.

Sebaik menaiki takhta, dia mempelajari segalanya tentang ‘dunia’ yang sebenar. Tidak hanya ada mereka, ada juga Kerajaan Cerah Putih. Juga banyak lagi dunia yang lain. Namun Kerajaan Cerah Putih adalah musuh utama Dunia Gelap Hitam.

Fai tidak tahu bagaimana keadaan Jeed sekarang. Tapi dia, telah selamat menaiki takhta bersama gadis pilihan abahnya. Dia tidak berupaya menolak memikirkan jutaan nyawa yang harus dijaga.

Harapan Fai saat ini biarlah apa yang terjadi menjadi kenangan terindah buatnya. Gelap hitam dan cerah putih jika bersatu menjadi kelabu atau tidak, dia sendiri tidak tahu. Namun satu yang Fai tahu, nama Jeed akan kekal terpahat dalam hatinya buat selamanya.

Demi Syaqiqah – P48

Mereka berempat mengambil tempat di penjuru restoran mewah. Meja ekslusif yang memang boleh menempatkan sekadar empat orang manusia.

Ubadah berada di dalam, duduk di sisi Lainah. Manakala Dian pula bersebelahan Syaqiqah. Tapi pastilah Syaqiqah berada di bahagian dalam, akibat dipaksa kakaknya yang sentiasa risau tak tentu fasal itu.

“Saya nak pergi bilik air” Dian tiba-tiba bangun dari meja setelah pelayan selesai mengambil pesanan.

Lainah ikut bangun berdiri. “Kejap Dian, nak ikut” dan kedua gadis itu melangkah bersama menuju ke bilik air.

Ubadah tersenyum memandang Syaqiqah dan Syaqiqah membalas. Hakikatnya keduanya terasa janggal ditinggalkan bersama.

 

#########

 

Amy tersenyum-senyum memaut tangan Adib di sisinya. Bahagianya rasa dapat berjalan bersama begini. Sebenarnya Amy bahagia sejak hari pertama dia masuk kerja sebagai setiausaha Adib, kerana mereka sentiasa bersama!

Dan untuk kesekian kalinya, mereka berjalan di pusat beli belah mewah itu bersama setelah selesai menemui pelanggan penting yang datang dari negara seberang.

Mata Amy melilau melihat apa yang boleh dilihat. Sesekali dia ketawa kecil melihat gelagat manusia di situ.

“Amy..” Adib berhenti melangkah, lengannya ditarik dari pautan Amy. Sudah berpuluh kali dia pesan pada gadis itu jangan berkelakuan sedemikian. Dia tidak selesa, dan juga mereka akan disalah anggap oleh orang lain. Apatah lagi dengan perwatakan bertudung Amy, bukankah ia tidak manis?

“Kenapa?” Amy buat-buat tidak mengerti.

“Kan Adib dah cakap. Tak elok pegang tangan macam ni. Kan tak manis?” lembut Adib menegur.

Amy membuat muka. “Alah.. orang bukan peduli hal kita pun. Lagi pun, kalau Amy pegang Adib.. orang akan fikir kita suami isteri..” Amy menayangkan barisan giginya yang putih bersih itu.

Adib ketawa. “Amy kan adik.. sampai bila-bila pun adik..” Adib berkata lembut namun menegaskan hakikat itu.

Amy memaling. Geram benar dengan kekerasan hati yang ditonjolkan Adib. Saat itu dia terpandang seorang gadis bersama seorang lelaki di restoran bertentangan. Adib dipanggil. “Adib, cuba tengok tu. Tu Syaqiqah kan?”

Adib memandang. Dia terpana melihat Syaqiqah sedang duduk di meja makan bersama seorang lelaki yang tidak dia kenali. Perasaan cemburu menguasai namun dia masih waras. Segala sangkaan cuba ditolak tepi.

“Sepadan kan?” sengaja Amy menduga melihat wajah Adib yang berubah secara drastik.

Adib berdehem beberapa kali. “Jom balik office” Adib berjalan laju meninggalkan Amy di belakang. Sakit hatinya tidak terkata dengan pemandangan ‘indah’ yang dilihat.

Amy tersenyum sendiri. Nampaknya nasib berpihak kepadanya. Terima kasihlah pada Syaqiqah yang muncul tanpa diduga. Sebelum beredar, sempat Amy mengambil gambar mereka. Mahu menghantar pada Emily, biar Emily tahu sangkaannya bahawa Syaqiqah turut menyimpan perasaan pada Adib adalah salah sama sekali.

 

#########

 

Dian dan Lainah kembali dengan wajah yang lebih segar. Saat itu meja mereka telah pun dipenuhi dengan makanan yang terhidang. Ketawa kecil dia melihat Syaqiqah yang jelasnya tidak selesa ditinggalkan berdua dengan Ubadah.

-Akak minta maaf..

Lainah tergelak. “Amboi, Dian. Mentang-mentanglah aku tak faham…”

Mereka memulakan santapan beberapa saat kemudian. Syaqiqah perasan mata Ubadah sesekali yang mencuri pandang ke arah kakaknya. Namun Syaqiqah tahu Dian tidak melihatnya. Maklumlah, kakaknya itu jika bertemu makanan dunianya hanya dengan makanan. Namun dia juga hairan, bagaimanalah kakaknya itu boleh kekal kurus begini dengan selera makannya yang ‘besar’ itu?

“Dian” Ubadah memanggil.

Dian mengangkat wajah dengan kerutan dahi. Saat terlihat kotak cincin yang diletak Ubadah di atas meja, pantas tangannya menggenggam tangan Syaqiqah dari bawah meja.

Lainah yang bagai sudah tahu langsung mengeluarkan fon telinga dan mula bermain dengan telefon pintarnya. Sedang Syaqiqah hanya menjadi pemerhati.

“Apa ni?”

Ubadah menarik nafas sedalamnya. Sekaligus mengumpul segenap keberanian untuk meluahkan rasa yang telah lama bertamu dalam hati. “Dian tahu kan selama ni apa yang saya rasa?”

Dian mendiamkan diri. Baru saja dia dikejutkan ibu dengan pinangan dari anak Tok Imam, kini muncul Ubadah pula? Memanglah dia tahu Ubadah menyukainya, tapi dia tidak menyangka abang teman baiknya itu akan bertindak sebegini rupa.

“Dian tahu tak yang saya, Ubadah Abdullah mencintai Dian. Tulus ikhlas dari sudut hati saya yang terdalam..” Ubadah mencari anak mata gadis itu.

Dian menahan rasa. Tidak sangka pula abang Lainah ini pandai bermain kata. Pun begitu, ia bukanlah tiket untuk Dian memenuhi permintaannya. “Saya…”

“Saya nak sunting Dian jadi suri hati saya. Wanita yang akan dipanggil ibu oleh anak-anak kesayangan saya” Ubadah bijak bermadah.

Dian mengangkat wajah. Sekilas, sedetik, sesaat.. wajahnya diangkat. “Saya…”

“Jangan tolak dulu” Ubadah memintas kata-kata Dian yang masih belum terkeluar.

Dian mengerutkan dahi. “Ubadah..”

“Saya tahu Dian tak pernah fikirkan saya. Tapi saya minta untuk Dian bagi peluang untuk saya buktikan, saya betul-betul nak jadikan awak sebagai kekasih halal” Ubadah mengharap.

Dian melepas nafas. Dipandang sekeliling, dipandang Syaqiqah yang berpura leka dengan telefon pintarnya. Dipandang Lainah yang pastinya sedang menontong sesuatu kerana sesekali dia akan tersenyum dan tergelak sendiri.

“Boleh awak bagi saya peluang?”

“Saya minta maaf” Dian meninggikan suara.

Ubadah terpana. Baru saja dia mahu membuka suara minta diberikan peluang, Dian lebih dahulu memotong. “Sama ada hari ni, esok atau lusa.. keputusan saya takkan sesekali berubah. Saya tak boleh terima awak”.

“Awak dah ada pilihan lain..?”

Dian mengangguk, mengakui penuh jujur. “Saya dah ada orang lain. Tapi walaupun dia tak ada, tetaplah.. saya tak boleh terima awak. Bukan saya tak nak pertimbangkan, tapi saya tak nak bagi harapan pada sesuatu yang jelasnya takkan berlaku”.

“Lelaki tu.. yang hon kita hari tu? Yang naik kereta mewah Bentley tu?”

Dian menelan liur. Nafasnya ditahan turun naik. Apakah Ubadah memang mengingati Harraz atau dia sememangnya mencari tahu. Lainah dipandang. Penjelasan diperlukan.

“Dian jangan marah Lainah. Saya yang paksa dia cerita. Jadi betul lah, lelaki tu… Patutlah waktu kat restoran hari tu, dia risau sangat…” Ubadah melepaskan sebuah keluhan.

Dian diam. Atau lebih tepat lagi, mendiamkan diri. Dia langsung tidak menyangka Ubadah akan bertindak secepat ini. Lagipun, mereka bukanlah saling berkenal pun.

“Dia bertuah. Sebab awak yang pilih dia. Tapi cincin ni, saya dah niatkan untuk awak.. Kalau awak tak nak ambil sebagai tanda penolakan, boleh saya anggap awak masih bagi peluang pada saya?” Ubadah memaksa Dian menerima cincin pemberiannya dalam nada lembut berbaur ugutan. Sesungguhnya dia memang berniat membelinya hanya untuk Dian, jikapun tidak sebagai tunangan.. mungkin sebagai dua insan yang pernah berkenalan.

Dalam terpaksa, kotak kecil berwarna biru gelap itu diambil juga. Mulutnya terkumat kamit mengucapkan terima kasih. Dan juga minta maaf atas apa yang dilakukan.

Ubadah hanya mampu tersenyum lemah. Hakikatnya Lainah sudah pernah memberi amaran. Sekarang dia benar-benar ditolak di dunia nyata. Bukankah ibarat sendiri yang mencari penyakit? Pun begitu, Ubadah tetap merasa bertuah kerana sempat mengenali Dian. Wanita yang dirasakan teramat-amat istimewa.

 

###########

 

Pemandangan yang dilihat dua hari lalu masih lagi jelas terbayang pada mata. Sakit hati tidak terkata melihat wajah yang dicintai bersama lelaki selain dirinya.

Adib melepaskan sebuah keluhan. Apakah dia yang salah kerana memburu cinta lama? Bukankah sekarang Adibahnya bukan lagi Adibah yang dulu? Apakah dirinya sendiri yang tidak mahu menerima hakikat bahawa Adibahnya sudah berubah hati?

‘Tak, dia sayangkan aku!’ suara hatinya melawan dalam diam.

Memang Syaqiqah masih tidak ingat akan kejadian lalu. Namun bukankah Adib telah mencuba sehabis daya untuk mendapatkan kembali hati gadis itu? Tapi sekarang apa yang berlaku?

Bunyi pintu terbuka membuatkan lamunan Adib patah seribu. Orang yang boleh masuk ke biliknya tanpa ketukan hanya.. “Daddy”.

Tun Adib Nasir mengangguk. Dia duduk di hadapan putera tunggalnya. “Daddy nak minta tolong” sebuah fail bertukar tangan.

Adib menyambutnya dengan kerutan dahi. Fail itu dibuka dan diteliti. “Daddy nak minta…”

Tan Sri Adib Nasir menganggukkan kepalanya. Dia tersenyum menyedari Adib memahami permintaannya.

“Daddy nak minta Adib pergi U ganti daddy?”

Tan Sri Adib Nasir mengangguk. “Boleh kan? Daddy ada meeting, flight petang ni nak ke Thailand”.

Adib melepas nafas. Sebuah senyuman kelat dihadiahkan. Dia terasa aneh pula mahu ke universiti menjadi pengganti daddynya. Itu membuatkan statusnya bila bertemu pengetua berubah sama sekali. “Tinjauan ke mana?”

“Bilik komputer.. boleh kan tolong daddy?”

Adib mengangguk. Selalunya Syaqiqah lebih gemar mengambil maklumat di perpustakaan berbanding bilik komputer, semogalah dia tidak menemui Syaqiqah di sana. Payah juga bila dia dan Amy bertemu Syaqiqah nanti.

 

##########

 

-Saya tahu Dian tak pernah fikirkan saya. Tapi saya minta untuk Dian bagi peluang untuk saya buktikan, saya betul-betul nak jadikan awak sebagai kekasih halal.

“Adik!” Dian mencubit lengan adik kesayangan sekuat hati. Mana tidaknya, sudah tiga empat hari berturut adiknya itu asyik mengusik dengan mengulang ayat Ubadah di restoran tempoh hari. Hinggakan ada kata-kata yang dia tidak berapa faham ketika di restoran tempoh hari, dia jadi hafal kerana Syaqiqah asyik mengulang. Seronok benar dapat mengusik kakaknya.

“Akak ada kelas lagi lepas ni. Adik nak tunggu kat mana?” Dian menyoal, mengetahui bahawa adiknya itu hanya punya kelas sebelah pagi untuk hari ini.

Syaqiqah diam berfikir. Dia juga tiada assignment untuk diselesaikan kerana semuanya sudah lengkap dan hanya menunggu masa untuk dihantar. -Bilik komputerlah.

Dian mengerutkan dahi. Bukankah Syaqiqah jarang sekali meluangkan masa di bilik komputer? “Tiba-tiba je.. selalu nak duduk library”.

-Tukar angin.. Syaqiqah sengih menampakkan barisan giginya.

Dian mengangguk. “Ada-ada aje..” dan mereka melangkah mengikut haluan masing-masing. Dian bergegas ke kelasnya, tidak mahu masuk kemudian dari pensyarahnya.

“Dian” Lainah memanggil sebaik Syaqiqah melabuhkan punggungnya. “Kau tahu tak, hari ni Adib nak datang buat lawatan. Katanya wakil bapa dia.. bapa dia ada kerja tak boleh datang”.

Mata Dian membulat. “Lawatan? Mana?”

“Bilik komputer kalau tak salah”.

“Bilik komputer?!”

Lainah memandang. Kuatnya suara Dian mengalahkah petir! “Kenapa menjerit?”

Dian menggeleng. Wajah Syaqiqah langsung muncul pada fikirannya. Sambil menggeleng kepalanya, dia tersenyum sendiri. Bagaimanalah agaknya jika Adib dan Syaqiqah bertemu? Namun Dian tidak mahu Syaqiqah berendam air mata. Lagi.

Ah, tak mungkinlah mereka bertemu. Lagipun bukan sebuah dua bilik komputer di universiti ini.

Demi Syaqiqah – P47

Hannan memicit kepalanya, pening dengan kehadiran rombongan meminang yang datang berkunjung tadi. Siapa sangka anak gadis sulung yang sikap kasarnya serupa lelaki itu diminati anak Tok Imam kampung mereka? Apatah lagi, anak lelaki Tok Imam itu baru saja pulang dari menyambung pelajarannya di Dubai.

Nafas dilepas perlahan. Mahu tidak mahu terpaksalah dia menolak pinangan itu. Walau jasad Dian tiada di sini, tapi Hannan tahu pasti anaknya itu akan menolak habis-habisan. Nampaknya dia harus memaklumkan hal ini pada puterinya. Siapa tahu jika kemudian hari rombongan lain pula yang datang?

“Assalamualaikum, ibu..” Dian merengek sambil memberi ucapan sejahtera.

Hannan tersenyum menjawab salam. Dia melihat skrin telefon yang baru diubah pada mod ‘video call’ oleh puteri sulungnya. Terserlahlah wajah dua beradik yang sedang menghadap buku-buku mereka.

“Ibu..” Syaqiqah bersuara riang, namun nadanya teramat perlahan. Mujur saja dapat didengari Hannan.

“Akak pula.. ibu!” Dian separuh menjerit. Membuatkan Syaqiqah yang sedar dirinya diusik langsung saja mencubit pipi Dian sekuat hatinya.

Hannan ketawa melihat gelagat kedua puteri itu. Ah, rasa rindu yang membuak pula. Walhal dia baru saja menjenguk kedua puterinya di Kuala Lumpur dua minggu lalu.

“Akak” Hannan mengubah nada suaranya, serius dan tegas.

Automatik hilang tawa mahupun senyuman dari wajah Dian dan Hannan. Tahulah mereka bahawa Hannan menghubungi kerana punya hal penting yang mahu dibicarakan.

“Ada orang masuk meminang akak” pendek saja ayat Hannan namun maksudnya sangat difahami.

Dian mengerutkan dahi. Syaqiqah memandang. Nafas dilepas serentak. “Meminang?”

Hannan mengagguk mendengar pertanyaan Dian. “Tok Imam”.

“Untuk?” Dian masih lagi ingin tahu.

“Anak sulung dia. Ingat tak Abang Fakri? Yang baru balik dari Dubai?”

Dian mengangguk. Syaqiqah dipandang. Mana mungkin dia tidak ingat anak sulung Tok Imam yang sememangnya dipandang tinggi itu. Peribadi baiknya bukan dibuat-buat, kerana itulah menjadi kesayangan orang kampung.

Kalau sebelum ini, pasti dia terima. Bukan mudah mencari orang baik begini di zama serba canggih ini. Tapi saat ini.. Dian melepas nafas. “Ibu terima?”

“Akak yang kena pinang. Akak terima ke tolak?”

“Ibu nak jawapan sekarang?”

“Ibu rasa, walau seratus tahun sekalipun jawapan akak, sekarang atau pun akan datang.. sama je kan?”

Dian mengeluh. Anggukan diberikan. “Akak minta maaf ibu, akak tak nak”.

Hannan ketawa kecil. “Ibu dah tolak dah pun..”

“Ibu!” Dian meninggi suara, geram benar dia diusik sebegini. Baru hendak feeling-feeling.

“Ibu tahu akak tunggu Harraz. Ibu selalu doa untuk anak ibu. Adik pun.. kalau yakin Adib adalah orang yang tepat, macam abah pada ibu. Jangan buang masa. Hidup tak boleh jangka adik.. Ibu tak nak adik menyesal kemudian hari. Ibu tak suruh adik bercinta, tapi buat sesuatu yang adik pasti adik takkan menyesal.. Faham tak?”

Syaqiqah melepas nafas. Anggukan diberikan. Dan usai meninggalkan pesan, Hannan langsung meletak panggilan. Dian dan Syaqiqah sama-sama berpandangan dan pecah tawa Dian yang tidak seberapa kuat itu.

 

##########

 

Adib menguntum senyum selebarnya melihat kemunculan Syaqiqah dari balik deretan kereta yang terparkir elok di tempat meletak kenderaan apartment. Tangannya diangkat menyapa. Tersenyum dan bertambah tersenyum dia melihat wajah itu.

“Abang Adam, Dib turun”.

“Senyum lebar nampak muka Cik Syaqiqah” Adam mengusik.

Adib ketawa sekilas dan turun dari kereta. Sesaat kemudian, dia terpacak di hadapan Syaqiqah dengan sengihannya. “Assalamualaikum”.

Syaqiqah mengangguk dengan senyuman. Namun dia cuba mengawal senyumannya agar tidak berlebih-lebih. Jika tidak, untuk apa dia mengelak dari Adib hampir setengah tahun ini?

“Boleh kita bincang elok-elok?” Adib langsung saja ke perkara utama, tidak mahu membuang masa.

Syaqiqah mengangguk. Adib bersandar pada Toyota Alphard. Tidak mahu perbualannya didengari Abang Adam, kerana itulah dia berdiri di luar saja.

“Adib tahu Iqah mengelak sebab Amy kan?”

Syaqiqah diam. Telefon pintarnya dikeluarkan. Ruangan nota dibuka dan dia mula menulis. -Amy betul-betul sayangkan awak.

“Tapi Iqah, Adib macam mana? Iqah fikir perasaan Amy, habis perasaan Adib macam mana? Susah Adib nak jumpa orang yang tepat buat Adib lepas tu Iqah nak lari macam tu je? Buat macam kita tak ada apa-apa?”

-Kenapa awak yakin Iqah adalah orang yang ‘tepat’?

‘Sebab Iqah adalah Dibah Adib!’ Namun jawapan itu hanya bergema dalam hati. “Iqah.. Adib tahu Iqah memang utamakan orang lain berbanding diri sendiri. Tapi Adib minta sekali ni je.. fikir fasal sendiri juga. Adib sayang Amy tapi sebagai adik je.. Adib tak boleh anggap Amy lebih dari tu. Tak boleh.. dia memang adik je, Iqah” Adib berusaha meyakinkan.

-Iqah tak nak gembira atas kesedihan orang lain.

Adib langsung membisu. Tidak terkata apa lagi. “Iqah memang tak pernah sayangkan Adib dari dulu. Adib yang salah sangka” Adib mengeluarkan rajuk di hati. Benar dia berkecil hati dengan Syaqiqah. Nampaknya didikan Hannan benar-benar membuat Syaqiqah menjadi seorang gadis yang sangat tetap pendirian.

Syaqiqah melihat Adib melangkah perlahan semula ke kereta. Liurnya ditelan. Dia terasa bagai disiat-siat melihat Adib berpaling. Tapi… Air mata dibiarkan mengalir. Tubuhnya dipaling. Dia tak mungkin berpatah balik dari keputusannya.

 

#########

 

‘Mengapa sebenarnya Syaqiqah berkeras hati tidak mahu kembali seperti dahulu? Apakah benar-benar kerana Amy atau dia punya hati pada orang lain? Ada lelaki lain yang sudah berjaya memancing hatinya? Tapi siapa? Di mana mereka bertemu? Mengapa aku, Adib tak pernah tahu?’

Adib bermonolog sendirian. Jika benar Adibahnya sudah punya orang lain, dia akan menjejaki jejaka itu hingga ke lubang cacing. Tapi masalahnya Adib tidak kenal siapa orangnya?

Tapi apakah benar Syaqiqah punya orang lain? Mustahil! Adib jadi geram bila memikirkan pertemuan dengan Syaqiqah tempoh hari. Dia mulai sangsi dengan pendirian keras Syaqiqah yang mengatakan dia tidak mahu bahagia di atas kekecewaan orang lain.

Mengapa Syaqiqah sedegil ini? Apa sebenarnya perjanjiannya dengan Amy? Adib sudah tidak tahu cara memujuk. Mahu tanya Harraz, diketawakan adalah! Sedangkan hal dia dengan Dian pun tergantung juga. Serasa Adib, sudah setahun lebih mereka langsung tidak bercakap antara satu sama lain.

“Adib!”

Adib tersentak. Wajahnya berubah pucat. Tun Adib Nasir di sisi kiri dipandang. Baru dia perasan dia sedang bermesyuarat!

“Adib ok tak?” Tun Adib Nasir menyoal berbisik. Pandangannya dibuang pada semua ahli lembaga pengarah yang sedang menanti penjelasan seterusnya.

Adib mengangguk dengan senyuman. Amy di sisi kanan dipandang dan dokumen di tangan Amy diambil. Nafas ditarik. “Maaf. Baiklah…” dan mesyuarat petang itu berjalan lancar.

 

#########

 

Senyum dikuntum melihat Adib melambainya dari jalan seberang. Tangan dilambai kembali, dan Adib membuat persediaan untuk melintas. Dia sudah menanti.

Namun kereta yang meluncur laju lebih dahulu melanggar Adib yang sudah tiba di pertengahan jalan raya. Melihatkan wajah pemandu yang mengukir senyum, membuatkan Syaqiqah amat terkejut.

“Abang!!”

Matanya terbuka. Suasana sekeliling dilihat. Dia masih di biliknya. Syaqiqah melepas nafas lega. Mimpi tadi.. terasa bagai benar. Terasa bagai ianya benar-benar berlaku.

Dian yang baru selesai menunaikan solat Subuh memandang Syaqiqah yang duduk di katil. “Adik ok?” dia bergegas menghampiri adiknya.

Syaqiqah mengangguk. Tubuh Dian dipaut erat sambil melepaskan tangisannya perlahan. Dia bermimpi Adib kemalangan dilanggat kereta dan pemandu itu adalah Amy!! Manalah dia tidak terkejut yang amat.

“Adik..” Dian yang agak terkejut mengusap belakang Syaqiqah lembut. Selalunya jika adiknya uzur, tepat pukul 7.00 pagi baru dia terjaga. Namun hasrat untuk menyoal terbatal sebaik mendengar bunyi esakan Syaqiqah.

 

##########

 

Matanya tertancap pada skrin telefon bimbit yang tertera nombor telefon yang disimpan di dalam kenalannya sebagai ‘Adib Mubarak’.

Nafasnya turun naik. Ikon gagang telefon berwarna hijau sedari tadi dipandang. Kemudian ikon mesej pula dipandang. Seterusnya ikon Whats App pula menjadi mangsa pandangannya.

Syaqiqah menekan butang kunci membuatkan skrin telefonnya tiba-tiba gelap. Dan sesaat telefon pintar berjenama ‘Lenovo’ itu disimpan di dalam beg. Namun benar hanya sesaat.

Telefon pintar itu dikeluarkan kembali dan dia menghidupkan skrin semula. Nombor telefon itu ditatap. Matanya terpejam, dan sebuah keluhan berat terhembus. ‘Iqah!! Apa masalah kau ni?’

Skrin dikunci kembali dan dibuka sesaat dua kemudian. Langkah itu diulang lagi untuk kali entah ke berapa. Membuatkan akhirnya telefon pintarnya itu digunakan untuk mengetuk kepalanya yang terasa bingung.

“Dah tak sayang fon ke adik?”

Syaqiqah tergamam saat telefon pintarnya dirampas kakak yang baru tiba. Baru dia perasan kelasnya sudah tiada pelajar. Semuanya sudah pulang. Hanya tinggal dia seorang diri tadi, dan sekarang bertiga. Dia, Dian dan Lainah.

“Iqah berangan ye..?” Lainah ketawa sambil mengambil telefon pintar milik Syaqiqah dari Dian dan memulangkannya pada Syaqiqah.

Syaqiqah hanya menguntum senyum. Dia memandang Dian, mengapa mereka berdua berkunjung bersama ke kelasnya? Pasti ada sesuatu.

“Jom! Ada orang nak belanja makan” Dian sengih.

“Jom. Iqah ikut kan? Abang Kak Lainah nak belanja” Lainah memberitahu lebih jelas.

Syaqiqah mengangguk. Mana mungkin dia tidak mengikut. Pastilah dia merisaui kakaknya seorang itu. Dan… dia masih ingat dengan jelas pandangan Ubadah terhadap Dian membawa maksud apa.

Demi Syaqiqah – P46

Penumpang tidak berhemah di sisinya dipandang. Sebuah jelingan maut dihadiahkan. “Patutlah beria tak nak balik KL dengan aunty. Ada agenda!” bebelannya yang terhenti seketika tadi disambung.

Adib sengih. Dipandang Harraz yang bengang saja dari tadi. Dia tahu dari awal dia meminta mahu pulang ke Kuala Lumpur bersama Harraz, sahabatnya itu sudah naik hairan.

Saat dia menyuarakan hasrat untuk singgah ke rumah Syaqiqah terlebih dahulu, mulalah peluru bebelannya dikeluarkan. Sejak mendalami ilmu agama, pandai benar Harraz membebel itu dan ini. Mungkin penangan mendengar kuliah di masjid.

Dia memujuk Harraz dengan mengatakan Harraz boleh tahu tempat tinggal Dian tapi nampaknya pujukan Adib langsung tidak memberi makna apa-apa. Harraz masih lagi dengan bebelan panjang lebarnya.

“Masuk kiri, lorong kecil ni.. nanti sampai kampung” Adib memberi arahan.

Harraz melepas nafas. “Kalau Amy tahu ni.. mahu meletup dia”.

“Kau janganlah bagitahu dia….” Adib mendengus.

Harraz mengerutkan dahi. Brek tangan ditarik sebaik sahaja kereta berhenti. “Bila kau nak berterus terang dengan Amy ni? Cakap sampai dia faham, yang kau tak suka dia. Yang kau anggap dia tak lebih dari seorang adik…”

Adib mengeluh. Bukan dia tidak mahu. Tapi sebaik melihat wajah mulus Amy, dia jadi tidak sampai hati. Dia tidak sanggup bila memikirkan betapa kecewa, remuk redamnya hati Amy saat mendengar pengakuan jujurnya.

“Asal aku cakap, mengeluh. Hakikatnya apa yang jadi sekarang, sebab kau juga! Kalau kau tegas sikit, tak adalah si Amy tu berani nak kacau Iqah…”

Adib membuka pintu kereta. Dia tidak tahu mahu menjawab apa lagi. Syaqiqah dan Amy, dua-dua juga gadis penting dalam hidupnya. Dia memang mahu berlaku jujur pada Amy, cuma dia mahu menunggu masa yang lebih tepat.

Langkah diatur ke hadapan rumah. Sebaik muncul Hannan yang siap berpakaian lengkap, Harraz terpacul di sebelahnya. Adib ketawa kecil, fikirnya Harraz mahu terus berada di dalam kereta. Rupanya turun juga melihat wajah wanita yang mirip Dian ini.

“Assalamualaikum, mak cik..” ucap keduanya serentak.

Hannan menjawab salam dengan senyuman. Sebenarnya dia baru sahaja hendak keluar ke sekolah. Tidak sangka pula, muncul dua jejaka ini di hadapan rumahnya.

“Syaqiqah ada?” Adib lebih dulu menyoal.

Hannan mengerutkan dahi. Apakah kedua puterinya memang mahu mengelak dari dua putera di hadapan matanya ini? Mengapa kepulangan mereka ke ibu kota tidak dimaklumkan? “Iqah dengan Dian dah balik KL”.

“Dah balik KL?!” Adib dan Harraz sama-sama membulatkan mata.

“Adib dengan Harraz tak tahu ke? Tak silap mak cik dah tiga hari dia orang balik sana” Hannan berkira-kira.

Adib melepaskan keluhan berat. Harraz sama-sama melepaskan keluhannya. Licik benar dua gadis ini melarikan diri dari mereka. Pada Adib, dia masih lagi tidak memahami apa yang disampaikan Amy hingga Syaqiqah berubah 360°c. Pada Harraz pula, dia pasrah. Segalanya diserahkan pada Yang Maha Esa. Andainya dia dan Dian memang berjodoh, tak lari gunung dikejar. Suatu hari pasti Dian akan kembali padanya.

Hannan tersenyum kelat. Apalah nasib dua pemuda ini.. Dia sendiri tidak faham anak muda zaman sekarang. Entah mengapa, perkara yang sepatutnya mudah menjadi susah. Bagaimana pun, dia sebagai ibu tetaplah menyokong dan mendoakan yang terbaik buat puterinya.

 

##########

 

Menjadi pelajar tahun dua nampaknya tidak sukar buat Syaqiqah. Dia sudah mula membiasakan diri dengan kehidupan pelajar universiti. Belajar, ulangkaji dan tugasan adalah istilah biasa dalam hidupnya. Walau terkadang memang ada sedikit tertekan, namun dengan keberadaan kakak tersayang.. semuanya menjadi lebih mudah.

Buat Dian yang berada di tahun tiga, pastinya kursus menjadi lebih sukar sesuai status senior yang dipegangnya. Pun begitu, dia memang sudah biasa dengan kehidupan belajar universiti. Saat ini, dia hanya mahu fokus menimba ilmu agar dia dan Syaqiqah sama-sama dapat pulang ke Melaka dengan segera.

“Akak…”

Dian menoleh. Senyuman dihadiahkan pada Syaqiqah yang baru muncul dari belakangnya. “Kelas habis lewat?”

Syaqiqah mengangguk. -Lambat sikit. Lepas makan ni, boleh balik kan?

Dian mengangguk. “Makanlah dulu. Akak dah ambilkan makanan”.

Syaqiqah tersenyum manis. Doa dibaca dan dia memulakan santapan. Dian memandang Syaqiqah yang berselera. Semalam, Adib ada menghubunginya. Adib meminta dia membantu untuk memujuk Syaqiqah. Menurut Adib, selama setengah tahun ini dia sibuk mahu memujuk namun Syaqiqah langsung tak memberi peluang. Apakah Syaqiqah memang mahu menamatkan hal antara mereka begitu saja?

-Kenapa akak tengok adik macam tu? Adik bukan makanan tau…

Dian ketawa kecil. “Adik.. adik dengan Adib.. macam mana?”

Syaqiqah tersedak. Terbatuk-batuk dia menghadam maggi goreng yang sudah berada di dalam mulut. Terkejut benar dengan soalan kakak yang langsung tidak diduga.

Dian menghulurkan limau ais yang berada di sisi kanannya. Pun begitu, wajahnya tidak beriak terkejut dengan respon yang diberikan Syaqiqah.

“Dah dekat enam bulan ni… Adik marahkan Adib lagi?” Dian menyoal.

-Adik dah kenyang, jom balik. Syaqiqah menyudahkan, dan bangun dari tempat duduknya. Melangkah laju meninggalkan kantin dan perkarangan universiti dalam keadaan dikejar oleh Dian.

Dian nekad, malam ini dia akan menyelesaikan semuanya dengan adiknya seorang itu. Dia pasti akan menemui jawapannya. Dia juga sudah letih dengan ayat meraih simpati yang saban hari diterima dari Adib.

 

########

 

“Assalamualaikum, bos!”

Adib memandang pintu pejabat. Wajah Harraz yang muncul membuatkan dia terus mengalih pandang. “Waalaikumussalam, pak ustaz” Adib ketawa melihat kopiah yang terletak kemas di atas kepala Harraz.

Harraz sengih dan menanggalkab kopiahnya. “Aku ikut kelas mengaji tadi. Kau apa khabar?”

Adib mencebik. “Baru seminggu tak jumpa, dah tanya soalan pelik?”

Harraz ketawa. Maklumlah.. Adib sudah mula bertugas di Adib Legacy sejak lima bulan lepas. Sibuknya mengalahkan Uncle Nasir pula. Harraz tahu, Uncle Nasir memang mengharapkan bantuan dari satu-satunya anak lelakinya walaupun dia sudah punya Uncle Jalal sebagai pembantu.

“Aku dengar dah dua tiga projek masuk sejak kau kat sini.. tahniahlah..”

Mendengarkan hal itu, Adib langsung bersandar pada kerusi. Ya, dia menumpukan sepenuh perhatian pada kerjanya kerana tidak mahu terlalu memikirkan Syaqiqah. Manakan tidak, sejak pulang dari Melaka pada cuti semester lalu.. Syaqiqah langsung tidak mahu menemuinya

Bahkan saat berselisih pun, Syaqiqah pantas saja akan melarikan diri. Bingung kepala Adib dibuatnya. Sudahlah di pejabat berhadapan dengan Amy yang menjadi setiausahanya. Dari awal Amy masuk, pekerja syarikat sudah menyangka mereka punya hubungan istimewa.

Memang Amy sangat profesional. Pandai membezakan hal peribadi dan hal kerja. Tapi mulut orang, memanglah tidak boleh tutup. Apatah lagi melihat kemanjaan Amy terhadap Tun Adib Nasir.

“Kau tak selesai lagi dengan Iqah?”

“Tulah, Raz. Aku jumpa dia, dia lari. Aku cari, dia sembunyi. Call mesej tak jawab, sekarang dah tukar nombor baru. Aku macam dah tak tahu nak pujuk guna cara apa…”

Harraz ketawa. Suka pula dia melihat Adib begitu. Lain pula bagi Adib, sakit hatinya melihat Harraz ketawa. “Yang kau gelak-gelak ni, kau dengan Dian apa cerita?”

Harraz menyambung tawa kecilnya. “Tak de apa. Aku dengan Dian, kita orang just go with the flow. Ada jodoh, adalah. Tak ada jodoh, aku harap dia sentiasa bahagia. Lagipun kau sendiri yang cakap, takkanlah perempuan sebaik Dian tu nak bersuamikan orang macam aku. Ya tak?”

Adib melepas nafas. Bila difikirkan, Harraz di hadapannya kini sangat berlainan dengan Harraz yang dia kenali dulu. Terima kasih yang amatlah pada Dian. Kalau bukan kerana ‘penolakan’ Dian, pasti Harraz masih hanyut dalam dunianya.

“Aku ada idea macam mana nak bagi Iqah hilang merajuk”.

“Idea?”

Harraz mengangguk. “Sebenarnya aku dah lama fikir. Tapi aku sengaja diamkan, suka aku tengok kau macam ni….”

“Tak guna!” Adib membaling fail di hadapan matanya. Geram benar dia mendengar pengakuan jujur Harraz. Tahulah dia pakar menguruskan soal ‘wanita’.

“Aku yakin, Iqah mesti akan hilang merajuk…!”

 

###########

 

Telekungnya dilipat dan disangkut di dalam almari setelah selesai menunaikan solat Isya’ berjemaah bersama kakaknya.

“Adik, akak nak cakap sikit” Dian yang masih bertelekung dipanggil.

Syaqiqah memandang. Nada formal yang diberikan Dian membuatkan hatinya berteka-teki sendiri. Selalunya bila Dian membuat wajah begitu, pastinya ia hal yang penting.

Dian melepas nafas memandang Syaqiqah yang sudah pun duduk bersimpuh di hadapannya. “Adik dengan Adib ni macam mana?”

Syaqiqah membuat muka. Tidak suka nama itu disebut-sebut di hadapannya.

“Jangan nak buat muka. Akak nak jawapan. Adik nak biar Adib macam tu je.. tak kesian ke dengan dia? Dia selalu datang U cari adik, selalu datang rumah cari adik. Kerja adik apa? Menyorok?”

Syaqiqah diam. -Akak dengan Harraz?

“Akak tengah cakap fasal adik. Adik tahu tak yang Adib tu sebenarnya…”

Syaqiqah meletakkan tangan di telinga membuatkan Dian berhenti berkata-kata. Syaqiqah tidak mahu Dian terlepas kata memberitahu tentang masa lalunya. Dia masih belum mahu membuka rahsia itu pada sesiapa. Dia tidak mahu ada walau seorang pun tahu bahawa ingatannya telah kembali.

Dian menarik tangan Syaqiqah lembut, tangan itu digenggam erat. “Kenapa sebenarnya? Ada apa yang adik rahsiakan dari akak? Sebelum ni adik dengan Adib kan ok je..”

Syaqiqah diam. Dia tahu, dia tahu Adib sayangkannya. Tidak kira sebagai Adibah mahupun Syaqiqah. Adib menyayanginya tidak bersyarat. Namun dia juga punya pendiriannya. Tidak mahu kebahagiaan terbina di atas penderitaan orang lain.

“Adik…”

Syaqiqah diam. Dian bersuara lagi. “Adik…” dan Syaqiqah masih lagi diam tidak berkutik.

“Adik…” Dian masih lagi memujuk. Pun begitu Syaqiqqh tetap tidak mengalah. Dian melepas nafas. Nampaknya senjata rahsia harus digunakan. ” Adik tak sayang akak ye…?”

Syaqiqah merengek, tidak suka kakaknya memberi soalan cepu emas begitu. Dian membulatkan mata. “Tak sayang akak kan…? Tahu… Memang tak sayang akak. Entah-entah dah menyampah tengok muka akak ni…” Dian menguis-nguis hujung kain telekungnya.

“Akak” Syaqiqah bersuara perlahan tetapi tegas.

“Apa ceritanya?”

-Adik kesiankan Amy.

“Diri sendiri tak kesian? Diri sendiri tak derita? Kalau tak fikir diri pun, Adib? Tak kesian kat Adib? Perasaan Adib macam mana?”

Syaqiqah terdiam mendengar persoalan bertubi-tubi yang dikeluarkan Dian. Ya, selama ini dia langsung tidak pernah memikirkan perasaan ‘abang’. Dialah Adibah yang hanya mementingkan orang lain dan Syaqiqah yang hanya berfikir tentang diri.

“Adib tak suka Amy. Walau apa pun yang berlaku, cuma ada Iqah dalam hati dia. Akak yang keras hati ni pun cair tengok kesungguhan Adib. Macam mana adik boleh keras hati sampai macam ni sekali?” Dian mula beremosi. Bagaikan berada di tempat Adib. Ya, dia faham perasaan itu. Mungkin.

-Dibah? Syaqiqah menguji.

Dian melepas nafas. “Adik.. suatu hari nanti, semuanya akan terbongkar. Yang akak tahu dan akak yakin, akak pasti.. orang yang ada dalam hati Adib sekarang adalah adik kat depan akak ni”.

Syaqiqah terdiam. Dia tahu, lalu Amy bagaimana? Teringat pula janjinya pada Amy yang mengatakan dia langsung tidak berniat untuk merampas Adib dan sama sekali tidak akan merampas Adib dari Amy. Tegakah dia menghancurkan hati gadis yang sudah dianggap sebagai kakaknya di masa lalu?

“Bagi peluang kat Adib. Bagi peluang kat diri sendiri” Dian mengakhiri sesi menasihatnya.

Demi Syaqiqah – P45

Nasi di dalam pinggan disuap ke dalam mulut. Kelihatannya Dian sedikit hairan dengan tingkahnya yang makan menggunakan tangan dan bukannya sudu. “Dian”.

Harraz

Harraz

“Ya aunty?”

“Kenapa Dian tengok aunty macam tu?”

“Aunty makan tak guna sudu” Dian jujur.

Tun Maryamul Azra ketawa kecil. “Ni kawan baik aunty ajar. Dia tak suka makan guna sudu, tak sunnah katanya”.

Dian tersenyum memahami. Terasa bagai tahu pula, apakah kerana Tun Maryamul Azra pernah memberitahu atau dia melihat semuanya melalui Syaqiqah?

Telefon pintar milik Tun Maryamul Azra yang tiba berdering memancing perhatiannya. Lantas panggilan dari nombor tidak diketahui itu dijawab.

“Assalamualaikum”.

“Ya doktor?”

“Adib? Dah sedar?”

“Ya..Ya doktor, saya ke sana sekarang”

“Waalaikumussalam”.

Mata Dian tidak lepas dari memandang, telinga pula tidak lepas dari mendengar. Adib sudah sedar dari tidurnya? “Aunty..” wanita itu dipanggil.

“Dian, Adib dah sedar. Jom kita pergi wad” Tun Maryamul Azra langsung mencapai beg dan bergegas keluar dari kantin.

Dian beku sesaat dua. Tadi dia dan Tun Maryamul Azra meninggalkan Syaqiqah di bilik Adib, apakah dia sedar kerana Syaqiqah? Dian mula bersangka.

#######

“Macam mana doktor?” Tun Maryamul Azra menyoal doktor yang memeriksa keadaan Adib.

“Keadaan En.Adib bagus. Nampaknya tak ada apa-apa yang merisaukan. Kita tengok keadaan. Kalau ok macam ni dalam dua tiga hari, boleh keluar hospital” doktor lelaki segak itu memberi penerangan.

Tun Maryamul Azra menguntum senyum. Ubun-ubun Adib dicium penuh kasih. Dia sudah menghubungi suaminya, Tun Adib Nasir sedang mencari penerbangan secepat mungkin untuk ke Melaka. “Alhamdulillah..”

“Baiklah tun, saya minta diri. Ada kerja nak kena sambung”.

Tun Maryamul Azra mengangguk dengan senyuman. Doktor pun keluar bersama dua orang jururawat wanita yang masuk bersamanya.

Dian memandang Syaqiqah di sisi. Wajah adiknya tiada sebarang tanda-tanda ‘aneh’ atau ‘pelik’ sekalipun ‘luar biasa’. Semuanya biasa-biasa saja. Atau memangnya perasaan Adib terhadap adiknya itu terlalu kuat hingga dapat menyedarkannya dari koma?

Syaqiqah menunduk sedari tadi. Seboleh mungkin tidak mahu bertemu mata dengan jejaka itu. Dia masih

belum bersedia untuk memberitahu bahawa ingatannya telah kembali.

Mendengar pertanyaan Adib tadi, dia langsung beralih dari katil. Pantas saja butang kecemasan dipanggil dan dia tidak lagi mendekati katil itu. Doktor dan jururawat juga lekas tiba membuatkan Adib juga tidak sempat mendapatkan jawapan darinya.

“Adik” Dian memanggil.

Syaqiqah memandang dengab jongketan kening. -Ya?

“Adik ok ke? Akak tengok macam lain je..” tangan Syaqiqah dicapai. Jangkaannya benar! Tangan itu sejuk ibarat baru keluar dari peti sejuk!

Syaqiqah langsung menarik tangannya dari genggaman Dian. Ah, kakaknya yang satu ini. Senang sangat dapat membaca setiap tindak tanduknya. -Bilik ni sejuk sangat.

Dian mengecilkan mata. Membuktikan kata-kata Syaqiqah langsung tidak dipercayai. “Betul ke?”

Adib memandang dua beradik yang leka berbual itu. Dia yakin ada sesuatu pada Syaqiqah. Dia terasa bagai ingatan gadis itu telah kembali. Namun dia sendiri tidak punya cara untuk membuktikan telahannya benar sekarang.

“Adib”.

Adib memandang mommynya. “Mommy, daddy tak datang?” segera dia memberikan soalan, bimbang Syaqiqah perasan dirinya diperhati.

“Daddy busy sangat sejak dapat tender baru. Tapi jangan risau, mommy dah cakap dengan daddy, nanti sampailah daddy tu” Tun Maryamul Azra memujuk anak manja tunggalnya itu.

Dian dan Syaqiqah dipandang. “Dian, Syaqiqah.. kenapa berdiri tegak kat pintu tu. sinilah..” kedua gadis itu dipanggil.

Dian dan Syaqiqah masing-masing mempamerkan senyuman. Dian terlebih dulu maju namun langkahnya terhenti melihat Syaqiqah yang tetap tidak berganjak. Tangan molek itu ditarik membuatkan tubuh Syaqiqah hilang sedikit imbangan. Mujur Tun Maryamul Azra tidak melihat perilaku ‘kasar’ Dian itu.

“Macam mana Adib boleh bangun ni?” Tun Maryamul Azra menyoal, hakikatnya dari tadi lagi dia ingin menanya tapi tidak berkesempatan sama sekali.

Adib memandang Syaqiqah yang berada tepat di hadapan katilnya. Sambil menatap wajah gadis itu dia menjawab, “Adib dengar Dibah panggil”.

Dian memandang Syaqiqah. Tun Maryamul Azra turut memandang Syaqiqah. Dan Syaqiqah, bagai terkena renjatan elektrik. Kaku sekaku-kakunya. Namun hanya beberapa saat. Syaqiqah terlebih dahulu sedar dari kejutan. Lantas tangannya menjadi perantara -Siapa Dibah?

Dian terdiam. Usaha Adib nampaknya sia-sia. Dian mengerut dahi. Fikirnya setelah Syaqiqah boleh berbicara, ingatannya akan kembali semula. Jadi sangkaannya meleset sama sekali?

“Adib nak makan apa-apa ke? Mommy boleh belikan?” Tun Maryamul Azra segera menyoal menyedari suasana yang agak tidak selesa di dalam bilik itu.

Adib diam seketika. Bagaimanapun dia harus memikirkan caranya agar dia tinggal berdua dengan Syaqiqah di dalam bilik itu. Barulah dia boleh menyoal siasat habis habisan. “Boleh tak mommy belikan Adib ayam golek madu dekat Roasted Chicken?”

Wajah Tun Maryamul Azra berubah serta merta. “Dib kan baru sedar? Sihat pun tak lagi. Takkan terus nak makan makanan macam tu?”

“Please mommyyy… Teringin sangat ni” Adib meyakinkan.

“Tak boleh!! Ayam golek madu tu bukan makanan orang sakit!” Tun Maryamul Azra bertegas.

Adib memandang Dian. “Dian kau tolong aku ea… Kau kan orang Melaka, mesti kau tahu kat mana Roasted Chicken. Serius, teringin giler ni.. meleleh tekak tau..”

Dian mencebik. Tahu sangat itu taktik Adib agar dia boleh berbicara lebih privasi dengan Syaqiqah. “Yelah. Aunty, biar Dian pergi”.

Syaqiqah membulatkan mata. -Nak ikut!

Dian menjegilkan mata. “Tak boleh” dia bersuara tegas namun perlahan. Terasa sama seperti Tun Maryamul Azra yang menghalangi Adib makan makanan tidak sepatutnya pula.

Syaqiqah membuat muka. Dia tahu ini rencana kakaknya agar dia tinggal dengan Adib, tapi bagaimana dia mahu menolak jika Tun Maryamul Azra ada bersama?

Adib senyum lebar saat Tun Maryamul Azra dan Dian melangkah keluar bersama. Namun senyumannya hilang serta merta melihat wajah pucat milik Syaqiqah. “Iqah ok?”

Syaqiqah mengangguk. Dia berundur ke belakang tiga langkah. Menjauh dari katil Adib. -Nak apa?

“Iqah tahu saya tak faham kan? Saya dengar suara menangis tadi.. dan saya pasti yang saya dengar orang sebut abang..”

Syaqiqah diam. Dia masih belum bersedia untuk membocorkan rahsia tentang kembalinya ingatan masa lalu miliknya. Muka selamba ditayang.

Adib melepas nafas melihat respon itu. Fikirnya, Syaqiqah akan memberikan reaksi. Dia cukup pasti itu adalah suara Syaqiqah. Bukan Adibah yang ditemui di alam mimpinya. Atau dia tersalah membezakan realiti dan fantasi?

Dia cukup yakin ingatan gadis kesayangan di hadapannya ini telah kembali. Tapi mengapa apa yang dilihat bagai tidak sama dengan apa yang difikirkan? Syaqiqah sepertinya tiada klu mahupun petunjuk tentang apa yang dia cuba sampaikan.

Syaqiqah masih mengekalkan riak wajah. Kalau dia bersuara, memanggil lelaki itu abang.. apa agaknya yang akan terjadi? Apakah Adib akan langsung memeluknya seperti pertemuan pertama mereka dahulu? Atau mungkin.. pengsan kerana terlalu terkejut?

Senyumnya disembunyi dari pemandangan mata Adib. Tidak mungkinlah seorang lelaki boleh pengsan sewenang-wenangnya. Seperti orang perempuan pula.

Adib tidak puas hati. Dia turun dari katil dan melangkah menuju pada Syaqiqah. Dia mahu memujuk agar gadis itu mengakui segalanya. Namun saat dia hampir lagi tiga empat langkah, pintu biliknya terbuka.

“Adib!!”

Adib tergamam. Amy menerpa masuk dan langsung memeluk membuatkan tubuhnya sedikit terundur ke belakang. Membuatkan pinggangnya mengenai katil hingga dia hampir terbaring separuh badan.

“Amy…” suara lembut seorang lelaki menegur. Adib menoleh, oh.. daddy. Jadi Amy datang bersama daddynya?

Amy sengih menampakkan barisan giginya memandang Tun Adib Nasir. “Sorry uncle, excited” perlahan Amy melepaskan pelukan.

Adib melepas nafas membuat gaya bagai orang baru lega dari sesak nafas. “Terkejut Adib, nasib baik tak koma balik”.

Adib kembali ke katilnya. Tun Adib Nasir mendekat dan Adib menyalami daddy yang dirindui. “Macam mana anak daddy sekarang?”

“Alhamdulillah daddy.. Daddy datang dengan Amy?”

“Kebetulan daddy jumpa dia kat airport. Dia pun nak datang tengok Adib. Daddy angkutlah sekali.. ” Tun Adib Nasir ketawa kecil bila menyebut perkataan angkut.

“Uncle, Amy bukan barang tau.. Adib ok? Ada rasa pening-pening tak? Dahaga tak? Lapar tak? Nak apa-apa tak? Boleh Amy belikan. Kalau Adib mengantuk lagi..”

“Banyaknya cakap.. mana satu Adib nak jawab ni?” Adib memotong.

Syaqiqah menelan liur. Apa yang dilihatnya membuatkan hati bagai disiat-siat. Apakah dia cemburukan kemesraan yang tertonjol di antara Adib dan Amy? Tapi ya tak ya juga.. sepanjang kehilangannya bukankah Amy sentiasa di sisi Adib?

“Syaqiqah” Tun Adib Nasir menegur, baru terperasan kehadiran gadis itu.

Amy memandang. Begitu juga dengan Adib. Wajah Amy berubah mendapati Syaqiqah berdiri tegak di situ selama dia bergurau dengab Adib. Apakah sebelum mereka datang, Adib berdua dengan Syaqiqah.?

Syaqiqah menundukkan kepala memberi salam pada Tun Adib Nasir dan Amy. Melihat wajah Amy, dia jadi tidak betah pula. Apatah lagi pandangan kecewa yang diberikan Amy membuatkan dia serba-salah.

Adib melepas nafas. Fahamlah dia apa yang berlaku. Jadi orang ketiga yang dimaksudkan Dian adalah Amy? Dia teringatkan kata-kata Harraz pula. Jika dia tidak menerangkan duduk perkara sebenar terhadap Amy, pasti Amy akan menyangka Syaqiqah merampas Adib darinya? Adib.. Adib, kenapalah kau ni slow sangat? Dia mengutuk diri sendiri. “Mommy dengan Dian belikan makanan. Tu yang Iqah tinggal”.

Tun Adib Nasir menguntum senyum. Senyum persis Syamran yang dihadiahi Syaqiqah membuatkan rindunya pada arwah sedikit terubat. Syam… Dibah dah besar dan aku cuma tunggu masa untuk sunting dia jadi pasangan hidup Adib. Kau tolong aku ye..

“Hai” Amy menyapa. Langkahnya maju pada Syaqiqah. Dan tubuh Syaqiqah dipeluk erat. “Terima kasih jagakan Adib bagi pihak saya..” suaranya perlahan berbisik.

Syaqiqah tersenyum walau tidak pasti ucapan terima kasih yang dilontarkan Amy membawa erti apa? Apakah amaran, atau mungkin ikhlas.. mungkin juga sindiran? Entahlah, Syaqiqah tidak tahu.

“Adib nak minum? Amy ambilkan”.

Adib menggeleng memandang Amy. “Adib dah minum tadi..”

Amy tersenyum sambil mendudukkan diri di kerusi yang terdapat pada sisi katil. Tangan Adib digenggan erat. Dan air mata mula menitis. “Adib tahu tak Amy risau sangat-sangat…?”

Adib tersenyum mengangguk. Pun begitu, tangannya yang digenggam Amy membuatkan dia kurang selesa. Wajah Syaqiqah yang redup lebih lagi menggundahkan hati. Perlahan tangan ditarik dari genggaman Amy dan tangan itu juga digunakan untuk mengusap kepala Amy yang dibalut selendangnya.

Amy dapat merasakan Adib mengelak dari disentuh. Apakah kerana keberadaan Syaqiqah? Jadi benarlah, Adib pedulikan gadis itu. Adib kisah akannya. Tapi mengapa Adib tidak mengaku bila ditanya? Atau Adib tidak mahu dia kecewa? Sebenarnya apa yang Adib fikirkan? Atau… mungkin Adib hanya menganggap Syaqiqah sebagai pengganti Adibah yang telah tiada? Maklumlah, Amy juga mengakui gadis itu punya ciri yang hampir sama seperti Adibah. Tapi orang yang telah meninggal dunia sama sekali tidak boleh kembali lagi. Jadi.. dia masih punya peluang..! Amy yakin Syaqiqah tidak akan memungkiri perjanjian mereka. Dia.. sangat-sangat-saaaaaaangat senang hati..!!

Syaqiqah melepas nafas lega bila kakak masuk bersama Aunty Yam. Dia mahu pulang segera. Cukuplah hari ini perasaan mental dan fizikalnya telah berserabut dikeranakan seorang lelaki bernama Adib Mubarak. Bingung sungguh otaknya sekarang ini.

Melihat wajah adiknya, Dian maklum Syaqiqah mahu segera keluar dari bilik itu. Langsung saja dia bersuara meminta diri. Sebaik meninggalkan bilik itu, keduanya melepaskan nafas lega bagai baru keluar dari kurungan.

“Adik ok?” Dian menyoal Syaqiqah, risau benar dia.

Syaqiqah tersenyum. -Ok.. cuma sakit kat sini.. sikit. Syaqiqah menunjuk pada dadanya.

Dian mengangguk. “Tak apalah. Kalau betul Adib tu untuk adik, pusing-pusing balik kat adik juga. Dan… kalau bukan untuk adik, lagilah senang.. tak payah pening kepala fikir”.

Syaqiqah menguntum senyum dan lengan Dian dipaut. Dua beradik itu berjalan berkepit keluar dari perkarangan hospital sambil bergurau menonjolkan kasih sayang antara kakak dan adik.