Monthly Archives: December 2016

Demi Syaqiqah – P59

Tun Maryamul Azra memandang suaminya di sisi. Bagai tidak percaya dengan kenyataan yang diberikan Adib tadi. Ingatan Syaqiqah sudah kembali, dan hari ini dia akan datang sebagai Adibah.. bukan Syaqiqah.
“Dibah dah balik… Dibah dah balik…” tubuh Tun Adib Nasir dipeluk erat.
Tun Adib Nasir mengusap belakang isteri kesayangan penuh kasih. Dia sudah pun tahu akan perihal ingatan Adibah yang telah kembali. Cuma dia tidak memberitahu isterinya kerana mahu Adib memberitahunya sendiri.
Cik Zah yang memerhati bersama Enon dan Anum memberanikan diri maju ke hadapan. “Maksud puan?”
Tun Maryamul Azra maju mendekati Cik Zah. Tangan Cik Zah dipaut. “Kak Zah… Anum, Enon” dia memanggil ketiga-tiga pembantu rumahnya. “Dibah dah balik… Hari tu, dia datang sebagai Syaqiqah tapi sekarang.. ingatan dia dah sembuh. Dia datang sebagai Adibah..! Dibah kita dah balik” air mata Tun Maryamul Azra menitis perlahan.
Anum dan Enon saling memandang. Adibah mereka sudah kembali! Enon yang sememangnya menjaga Adibah sedari kecil pantas saja teresak-esak mendengar hal itu.
“Enon happy ye?” Tun Maryamul Azra memandang Enon yang berdiri berkepit dengan Anum.
Enon menganggukkan kepalanya. Sewaktu bertemu Syaqiqah hari itu, dia terasa pilu saat Syaqiqah hanya senyum kosong memandangnya. Tapi kini, ingatannya telah kembali. Enon ingin sekali tahu apa pandangan Syaqiqah terhadapnya.
Suara Pak Mat berbunyi di interkom memberitahu Pak Khai sudah pulang. Mereka semua menanti di pintu. Melihat Adib membukakan pintu untuk Syaqiqah saja sudah membuatkan semuanya mengukir senyum lebar.
Syaqiqah menggenggam erat jari jemari Dian, menyembunyikan rasa gemuruh yang menguasai diri. “Assalamualaikum.. Mommy, daddy, Dibah… dah balik…”
Tun Maryamul Azra menerpa memaut tubuh kecil milik Syaqiqah. Kepalanya diusap dan dicium penuh kasih. Sekilas hatinya menjerit memanggil sahabat baik yang telah lama meninggalkan dunia ini.
“Mommy rindu…” ucap Tun Maryamul Azra perlahan.
Adib ketawa melihat. Nampaknya selepas ini, keadaan kesihatan mommynya akan kembali dan mungkin bertambah sangat baik dengan keberadaan Adibah. “Sembang kat dalamlah, mommy. Ni kat pintu tau..”
Tun Maryamul Azra menguntum senyum. Tangan laju menarik tangan Syaqiqah minta dipapah. “Jom..”
Adib ketawa melihat. Tun Adib Nasir dan Adib melangkah bersama. Cik Zah memandang Dian yang termangu sendiri. Bagai ditinggalkan pula.
“Silakan Cik Dian, maaflah sebab satu rumah ni gembira sangat bila tahu Dibah dah sihat..” Cik Zah berkata sambil menyambut bakul buah yang dihulur Dian.
Dian tersenyum. Dia mengerti. Maklumlah di villa mewah inilah Syaqiqah dilahirkan dan dibesarkan hingga berumur enam tahun. Pasti saja seisi villa ini menyayanginya sepenuh hati.
Syaqiqah bangun dari kusyen setelah Tun Maryamul Azra sudi melepaskannya dari pelukan. Menuju pada Enon yang berdiri tidak jauh dari mereka. Hanya memerhati sedari tadi. “Kak Enon..”
Enon yang sememangnya sangat sensitif orangnya langsung saja mengalirkan air mata saat mendengar namanya dipanggil. “Dibah…”
Tubuh Enon dipaut dan dipeluk erat. “Dibah dah balik..”
Enon mengangguk laju mendengar kata-kata Syaqiqah. Tubuh itu dipeluk erat, wajah itu dipandang dan dicium berulang kali. Dipeluk dan dicium lagi, sungguh benar dia rindu pada anak ini.
Adib yang melihat tergelak. “Kak Enon, melebih nampak.. Bakal isteri Adib tu!” sengaja Adib menjerit, mengusik.
Enon ketawa mendengar kata-kata Adib. “Kak Enon rindu sangat… Adib cemburu ke?”
Adib langsung bangun dari sofa dan mendekati Syaqiqah dan Enon. “Mestilah cemburu.. Lagi beberapa minggu nak sah ni…”
Enon mengerutkan dahi. Bukannya masih ada tempoh lagi lima bulan? Apa yang berlaku? Mengapa tarikh pernikahan dipercepatkan?
Syaqiqah hanya menggeleng kepala melihat ‘ketidakmatangan’ yang sengaja Adib pamerkan. Mereka masih belum berbincang soal tarikh nikah yang mahu disegerakan. Ini juga tujuannya ke mari hari ini.
Tun Adib Nasir menguntum senyum sambil memaut tubuh isteri. Jika ingatan Adibah sudah benar-benar sembuh, dapatlah dia meneruskan rencananya. Dia mahu membuka kes kemalangan itu kembali. Kerana Tun Adib Nasir yakin ia bukan sebuah kemalangan biasa, dan kini saksi utamanya telah kembali.
Dian hanya memerhati dengan senyum nipisnya. Syaqiqah sebagai Adibah tampak sangat bahagia pada matanya. Setidaknya dapatlah Syaqiqah melupakan peristiwa buruk beberapa hari lalu. Dan kini, Dian sebagai kakak harus berfikir bagaimana mahu menjelaskan semuanya pada ibu.

#########

Wajah itu dipandang menyinga. “Bodoh! Aku bayar kau buat kerja, bukan duduk goyang kaki!”
“Tapi bos..”
“Aku tak minta jawapan!” sekali lagi kepala itu diluku.
Pisau terdiam. Tahu benar Jalal sangat marah padanya. Tapi bukannya dia tak buat kerja, cuma keadaan benar-benar tidak memihak padanya. Manalah dia tahu rupanya Tun Adib Nasir sudah lama menemukan Adibah Syaqiqah.
Jalal mengetuk meja mengikut nada, memikirkan sesuatu. Bagaimana harus dia selesaikan soal ini? Kata Amy, ingatan gadis itu sudah kembali. Jika benar ingatannya sudah kembali, pasti Tun Adib Nasir akan mencuba segala cara untuk mencari kebenaran di sebalik kemalangan berbelas tahun lalu.
“Bos nak aku habiskan budak tu?”
Jalal mengetap bibir. “Bodoh! Kalau aku habiskan budak tu, dengan kita sekali habis tau! Dah confirmlah laki tua tu cari separuh mati kalau budak tu hilang..”
Pisau diam. Dalam diam, hatinya sedikit membengkak. Ucapan pertama bodoh, ucapan kedua juga bodoh. Sedangkan selama ini dialah yang setia berkhidmat pada lelaki itu. “Bos nak aku buat apa?”
Jalal melepas nafas. “Macam nilah.. buat sementara ni kau perhati dulu budak tu.. Mungkin beberapa hari sebelum tarikh nikah, kita simpan budak tu.. Tengok laki tua tu macam cacing kepanasan nanti.. puas juga hati aku”.

#########

Dia tenang di pejabat sambil memerhati fail kes-kes di bawah jagaannya. Sesekali DSP.Ghazali mengangguk-angguk sendiri. Dan terkadang dia tersenyum membaca nota kecil yang tertulis di lampiran.
Bunyi ketukan pintu menarik perhatian DSP.Ghazali, menunggu hingga Fazri yang masih kekal sebagai pembantunya membuka pintu bilik. “Maaf tuan”.
“Ya?”
“Tun Adib Nasir nak jumpa”.
Dahi DSP.Ghazali berkerut. Tun Adib Nasir? Jika Tun Adib Nasir mahu menemuinya, hanya punya satu sebab. Apakah Tun Adib Nasir benar-benar mahu membincangkan hal itu? Rasanya kali terakhir mereka bertemu sekitar lima tahun lepas.
“Tuan” Fazri memanggil.
“Ya, dia kat bawah?”
Fazri mengangguk. DSP.Ghazali lantas bangun dari kerusi dan menyalin pakaian seragamnya. Fazri beredar dari bilik. Dan DSP.Ghazali melangkah maju menuju ke tingkat bawah, menemui Tun Adib Nasir yang semestinya menunggu di dalam kereta. Nampaknya selepas ini, bolehlah dia membuka kembali kes kemalangan yang misterinya tidak selesai itu.

#########

Adib menekan brek kaki Bentley Mulsanne milik Harraz yang dipandunya. Harraz di sisi masih lagi lena dibuai mimpi. Maklumlah, sejurus Harraz pulang dari London, dia langsung memaksa Harraz mengikutnya menghantar Dian dan Syaqiqah ke Melaka.
Dia tidak mahu Syaqiqah ke Melaka menaiki bas kerana bimbang Amy akan bertindak di luar kawalan lagi. Dan Harraz mengikut kerana Adib tahu, jauh di sudut hati Harraz pastilah dia juga merisaukan bakal tunangannya yang bernama Dian itu.
Syaqiqah langsung membuka pintu kereta sebaik saja Adib mematikan enjin. Berlari masuk ke dalam rumah yang sememangnya pintu terbuka luas. “Ibu!!”
Sudip yang berada di pegangan Hannan terlepas. Terkejut mendengar jeritan yang tidak pernah didengar. Tubuhnya terhinjut akibat dipeluk dari belakang secara tiba-tiba.
“Ibu…”
Hannan mengerut dahi. Bukan suara Dian.. juga bukan sikap Dian manja sebegitu. Syaqiqah? “Adik?” Hannan berpaling.
Syaqiqah tersenyum dan menghadiahkan ciuman di kedua pipi Hannan. “Ibu, adik balik” lancar Syaqiqah berkata-kata.
Hannan mengetap bibir. Menahan air mata yang hampir saja mengalir. Tangan mengusap pipi Syaqiqah yang sangat disayangi. Anak bongsu yang tidak mungkin ada gantinya.
“Adik cakap dah lancar” Syaqiqah memaut tangan Hannan.
Hannan mengangguk. Air matanya dikesat Syaqiqah. “Kenapa ibu nangis ni?”
Hannan menggeleng. Menghidu sesuatu terbakar, Hannan langsung berpaling kembali. Ayam gorengnya di dalam kuali hampir saja gelap gelita. Pantas ayam goreng itu diangkay dari kuali.
“Tak pe ibu, yang hangit ni.. adik makan” Syaqiqah sengih sambil memandang kuali.
“Yelah sayang.. mana akak?”
Syaqiqah ketawa kecil. “Akak tertidur… adik tinggal je. Ibu tahu, dengan Harraz pun tertidur sekali.. Jodoh tak?”
Hannan mencekak pinggangnya. “Amboi adik.. adik tu ada lagi setahun nak habis belajar. Akak dah janji dengan ibu, selagi adik tak habis belajar.. adik dengan akak tak boleh kahwin”.
Syaqiqah sengih. Tahu ibunya bergurau. Jenuh juga Hannan bersilat dengan Tun Maryamul Azra soal tempoh pertunangan dia dan Adib dahulu. Akhirnya ibu bersetuju juga dengan Tun Maryamul Azra. Lalu, jika Adib mahu mempercepatkan lagi tarikh pernikahan tanpa memberitahu sebab musababnya, apakah ibu bersetuju?

Demi Syaqiqah – P58

Kamera di hujung katil diambil dan dihidupkan. Sesaat Amy mengalirkan air mata lagi. Kepalanya sudah berpinar kerana asyik menangis namun air mata tidak mahu berhenti mengalir.
Papa sudah pun ke pejabat. Papa ada mencadangkan mereka sekeluarga pergi bercuti, biar Jalal memohon cuti namun Amy tidak mahu. Dia tidak suka kerja papanya terbengkalai kerana masalah kecil yang dia hadapi.
Mama pula meneruskan kerja rumah seperti kebiasaan. Dan dia menangisi nasibnya di dalam bilik. Gambar yang diambil dilihat satu persatu dan wajahnya basah kembali.
“Dibah…” air matanya tumpah lagi.
Siapa yang harus dia persalahkan atas semua ini? Adib, Adibah ataupun.. dirinya sendiri? Dia yang tidak redha dengan semua takdir ini. Habis maruahnya tergadai saat dia membuka aurat untuk dipertonton pada umum.
Tapi.. Amy terbaring lemah. Gambar Syaqiqah diperhati. Mengapa baru saat ini Dibah muncul? Setelah bermatian dia cuba melupuskan Dibah dari Adibnya.
Amy berbaring meringkuk. Kot milik Adib dipeluk erat. Seerat mungkin. Dan dia menangis lagi. Gambar-gambar itu… Tangan pantas menekan butang bertanda tong sampah. Semua gambar-gambar itu dipadam dengan banjiran air mata.
Cukuplah. Cukuplah dia merosakkan diri dan hidup kerana seorang lelaki bernama Adib Mubarak. Sudahlah Amy.. Mulai saat ini tiada lagi Adib Mubarak dalam hidupnya. Mulai detik ini, tiada lagi Adib Mubarak di dalam hidup seorang Amelia Jalal.
Susah bagaimana pun, Amy akan cuba. Nafas dilepas perlahan. Tangisan dilepas lagi. Menangis semahunya. Hari ini dia mahu menangis hingga kering air mata. Dan setelah ini, tidak akan ada lagi air mata untuk lelaki bernama Adib Mubarak.

#########

Hannan menyarung baju kurung berwarna hitam ke tubuh. Dan jam dinding dijeling. Sudah hampir pukul tujuh pagi, mengapa Syaqiqah masih belum menghubunginya?
Tudung berwarna kelabu cair dicapai dan diletakkan di atas katil. Setelah sanggul rambutnya dirapikan, barulah tudung itu tersarung pada kepala. Dan jam dinding diperhati lagi.
Ke mana pula perginya Syaqiqah saat ini? Bila mendengar telefon pintarnya menjerit minta diangkat, langsung saja Hannan berlari ke ruang tamu.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Akak.. adik mana?”
“Ada dengan akak ni…”
Hannan melepas nafas lega. Air matanya jatuh kerana terlalu risau. Langkah kaki diatur ke luar setelah semua begnya diambil. Fail-fail di atas meja turut dimasukkan ke dalam kereta. “Kenapa akak tak buat video call?”
Dian mendiamkan diri. Dipandang Syaqiqah di sisi. Syaqiqah tersenyum mengambil telefon pintar dari pegangan Dian. “Ibu”.
“Adik?”
“Ya ibu, adik ni” Syaqiqah bersuara lemah.
“Adik sihat? Ibu risau sangat, ibu tak tahu kenapa ibu tak sedap hati sangat malam tadi”.
“I..bu jangan risau… Adik o…k”.
“Alhamdulillah..” Hannan mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. “Jangan lupa balik Melaka tulat ni. Ibu tunggu tau..”
“Ya ibu. Ibu.. nak ke se..kolah kan?”
“Ya.. Ibu dah masuk kereta ni. Ibu tunggu adik call. Risau tau..” Hannan menghidupkan enjin kereta. Membiarkan enjin panas seketika.
Syaqiqah menggenggam erat jemari Dian. Air matanya mengalir, rasa bersalah menggunung kerana menyusahkan hati ibu kesayangan. Tapi dia juga sama seperti Dian. Peristiwa ini sama sekali tidak akan diceritakan pada ibu. Dia tidak mahu ibu bersusah hati. “Adik minta ma…af buat.. ibu risau. Ibu pergi se..ko..lah dulu ye.. Nanti adik.. call lagi. Assa..la..mualai..kum”.
Hannan meletakkan telefon pintar ke dalam beg tangannya. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan dua puterinya. Tapi dia tidak mahu memaksa mereka bercerita. Hannan yakin puteri-puterinya sudah cukup dewasa untuk tidak buat dia susah hati.
Sementara Syaqiqah di rumah menyerahkan semula telefon pintar pada Dian. Dian mengambil dan memandang Syaqiqah. “Akak dah masak sarapan.. adik nak makan?”
Syaqiqah tersenyum. Jujur dia langsung tidak punya keinginan untuk bersarapan, namun usaha Dian tidak mahu dipersiakan. Syaqiqah tahu sedalam mana kasih sayang Dian padanya. “Lapar…”
Dian ketawa kecil. Dian mahu menghidang di bilik tidur saja namun Syaqiqah tidak mahu. Katanya bilik tidur adalah tempat tidur. Syaqiqah bertegas mahu bersarapan di meja makan.
Dian mencadangkan agar mereka tangguhkan saja keinginan untuk berkunjung ke villa Adib namun Syaqiqah menegah. Katanya berehat sehari sudah lebih dari cukup. Lagi pula, dia tidak sabar bertemu Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra sebagai Adibah.

##########

Dia ketawa menggeleng kepala melihat Adib yang baru selesai berbual dengan Dian. “Sudah-sudahlah tu Dib..”
Adib menjeling memandang Harraz yang sedang membaca dokumen kerja usaha sama syarikat mereka. “Sibuklah kau”.
Harraz melepas nafas. Adib dipandang sekilas dan dokumen kerja kembali dibaca. “Kalau aku jadi Dian, dah lama aku tutup fon. Mana taknya, selang setengah jam call.. tak rimas ke?”
Adib sengih. “Dian tahu aku risaukan tunang aku. Tapi kan.. memang lainlah Dian hari ini. Kalau ikut perangai dia yang selalunya, paling-paling pun mesti ada membebel sebab aku kacau dia. Tapi ni.. dia jawab je apa aku tanya”.
Harraz tersenyum mendengar. Apa mungkin kerana peristiwa pagi tadi? Dia senyum saja sendiri.
Adib mencapai pen di hujung meja. Matanya berkelip kelip melihat Harraz yang tersenyum-senyum. “Mesti ada benda jadi pagi tadi kan?”
“Apa?” Harraz mengangkat wajah.
Adib mencebik. “Yelah. Yang kau senyum melebar bila aku sebut nama Dian ni kenapa? Korang dah baik ke?”
Harraz sekadar mengangkat bahu. Adib memandang, membuat wajah serius. “Tengku Harraz Tengku Hafzan..”
Harraz ketawa. “Dian suruh aku masuk meminang”.
Mata Adib membulat, penuh teruja. “Apa? Betul ke? Serius?”
Harraz ketawa kecil. Adib ikut tersenyum. Baguslah jika salah faham antara Dian dan Harraz sudah selesai. Saat itu dia menangkap emel masuk melalui komputer ribanya.
“Raz..” Adib memusingkan skrin agar Harraz melihat.
Harraz melepas nafas membaca emel yang dihantar Amy. Surat perletakan jawatan serta merta. “Mungkin ni yang terbaik, Dib”.
Adib mengangguk menyetujui. “Aku ingat nak jumpa Amy”.
“Tak payahlah Dib. Kalau kau jumpa dia sekarang, akan buat dia lagi marah dengan kau, dengan Iqah. Baik kau lepaskan je…” Harraz akhirnya menanda tangani dokumen yang sudah selesai dibaca dan diteliti.
Adib mendiamkan diri mendengar kata-kata Harraz. Mengakui kebenarannya. Pun begitu, dia langsung tidak menyangka pengakhiran hubungannya dengan Amy akan hancur sebegini.

#########

Batu nisan berwarna hitam itu dicium lama. Dibah minta maaf sebab tinggalkan umi hari tu. Dibah minta maaf sebab lambat datang ziarah umi. Dibah minta maaf, umi.
Kubur di sebelah kiri pula dipandang. Batu nisannya dibelai dan dicium lama juga. Abi.. Dibah dah datang. Dibah minta maaf abi, tinggalkan abi macam tu je.. Minta maaf sebab Dibah lambat ziarah abi. Maafkan Dibah, abi.
Seterusnya dia maju pada kubur kecil yang berada sedikit atas dari kubur umi dan abinya. Batu nisan itu dicium lama. Adik.. akak dah datang. Batu itu diusap penuh kasih. Nama Abidah Afisya terukir pada batu nisan kecil itu.
Adib memberitahu semasa pihak polis menemukan Syamran dan Afiqah, keduanya sudah tidak bernyawa lagi. Afiqah dikejarkan ke hospital untuk diperiksa kandungannya. Namun bayi itu sudah tidak bernyawa, kelemasan terlalu lama.
Namun jasadnya sudah sesempurna bayi yang baru dilahirkan. Doktor sudah mencuba segala cara namun bayi itu tetap tidak bernyawa semula. Sementara namanya diberikan oleh umi. Afiqah ada memberitahu Tun Maryamul Azra tentang nama itu beberapa hari sebelum mereka bergerak ke Muar.
Air mata Syaqiqah mengalir perlahan melihat ketiga-tiga pusara keluarga kesayangannya itu. Dian di sisinya memaut bila terperasan Syaqiqah menangis lagi. “Adik…”
“Adik sa..lah kak.. Kalaulah adik cari ban..tuan, bukan pergi macam.. tu je.. Mungkin seka..rang ni.. abi, umi dan adik ada lagi… Adik yang salah…” tubuh Dian dipeluk erat.
“Dibah tak salah” Adib yang mendengar menegaskan. Tidak mahu Adibahnya asyik terlalu menyalahkan diri.
Syaqiqah memejam mata. Buku Yaa Sin yang sudah selesai dibaca dimasukkan semula ke dalam beg. Jag terisi air bunga yang disediakan Dian dituang pada ketiga-tiga pusara. Keadaan pusara yang sangat baik membuktikan Adib sekeluarga menjaganya dengan begitu teliti.
“Adik ok tak ni?” Dian menyoal risau, bimbang benar emosi adiknya terganggu semula. Dia tidak mahu Syaqiqah menjadi pendiam semula. Dia tidak mahu Syaqiqah kembali menjadi gadis yang tidak ‘pandai’ bercakap.
Syaqiqah tersenyum memandang Dian dan Adib yang jelasnya kedua merisaui. “Adik ok. Cu…ma ter…kesan…. sikit…” dan air matanya perlahan mengalir.
Dian melepas nafas. Syaqiqah telah menceritakan peristiwa kemalangan itu. Sejujurnya, jika dia berada di tempat adiknya itu… dia juga pasti akan rasa bersalah. Tapi soalnya tiada siapa yang patut dipersalahkan saat ini. Bukankah ketika itu Syaqiqah terlalu muda untuk memahami erti kemalangan?
“Dibah jangan salahkan diri. Kalau mommy tahu Dibah macam ni, mahu mati mommy kerjakan abang nanti” Adib cuba bergurau.
Syaqiqah menganggukkan kepalanya. Saat ini dialah Adibah dan dialah Syaqiqah. Dialah Adibah Syaqiqah yang palinh beruntung di dunia. “Ok! Jom jumpa… mommy dengan… dad..dy pula!”

Demi Syaqiqah – P57

Kamera di hujung katil diambil dan dihidupkan. Sesaat Amy mengalirkan air mata lagi. Kepalanya sudah berpinar kerana asyik menangis namun air mata tidak mahu berhenti mengalir.
Papa sudah pun ke pejabat. Papa ada mencadangkan mereka sekeluarga pergi bercuti, biar Jalal memohon cuti namun Amy tidak mahu. Dia tidak suka kerja papanya terbengkalai kerana masalah kecil yang dia hadapi.
Mama pula meneruskan kerja rumah seperti kebiasaan. Dan dia menangisi nasibnya di dalam bilik. Gambar yang diambil dilihat satu persatu dan wajahnya basah kembali.
“Dibah…” air matanya tumpah lagi.
Siapa yang harus dia persalahkan atas semua ini? Adib, Adibah ataupun.. dirinya sendiri? Dia yang tidak redha dengan semua takdir ini. Habis maruahnya tergadai saat dia membuka aurat untuk dipertonton pada umum.
Tapi.. Amy terbaring lemah. Gambar Syaqiqah diperhati. Mengapa baru saat ini Dibah muncul? Setelah bermatian dia cuba melupuskan Dibah dari Adibnya.
Amy berbaring meringkuk. Kot milik Adib dipeluk erat. Seerat mungkin. Dan dia menangis lagi. Gambar-gambar itu… Tangan pantas menekan butang bertanda tong sampah. Semua gambar-gambar itu dipadam dengan banjiran air mata.
Cukuplah. Cukuplah dia merosakkan diri dan hidup kerana seorang lelaki bernama Adib Mubarak. Sudahlah Amy.. Mulai saat ini tiada lagi Adib Mubarak dalam hidupnya. Mulai detik ini, tiada lagi Adib Mubarak di dalam hidup seorang Amelia Jalal.
Susah bagaimana pun, Amy akan cuba. Nafas dilepas perlahan. Tangisan dilepas lagi. Menangis semahunya. Hari ini dia mahu menangis hingga kering air mata. Dan setelah ini, tidak akan ada lagi air mata untuk lelaki bernama Adib Mubarak.

#########

Hannan menyarung baju kurung berwarna hitam ke tubuh. Dan jam dinding dijeling. Sudah hampir pukul tujuh pagi, mengapa Syaqiqah masih belum menghubunginya?
Tudung berwarna kelabu cair dicapai dan diletakkan di atas katil. Setelah sanggul rambutnya dirapikan, barulah tudung itu tersarung pada kepala. Dan jam dinding diperhati lagi.
Ke mana pula perginya Syaqiqah saat ini? Bila mendengar telefon pintarnya menjerit minta diangkat, langsung saja Hannan berlari ke ruang tamu.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Akak.. adik mana?”
“Ada dengan akak ni…”
Hannan melepas nafas lega. Air matanya jatuh kerana terlalu risau. Langkah kaki diatur ke luar setelah semua begnya diambil. Fail-fail di atas meja turut dimasukkan ke dalam kereta. “Kenapa akak tak buat video call?”
Dian mendiamkan diri. Dipandang Syaqiqah di sisi. Syaqiqah tersenyum mengambil telefon pintar dari pegangan Dian. “Ibu”.
“Adik?”
“Ya ibu, adik ni” Syaqiqah bersuara lemah.
“Adik sihat? Ibu risau sangat, ibu tak tahu kenapa ibu tak sedap hati sangat malam tadi”.
“I..bu jangan risau… Adik o…k”.
“Alhamdulillah..” Hannan mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. “Jangan lupa balik Melaka tulat ni. Ibu tunggu tau..”
“Ya ibu. Ibu.. nak ke se..kolah kan?”
“Ya.. Ibu dah masuk kereta ni. Ibu tunggu adik call. Risau tau..” Hannan menghidupkan enjin kereta. Membiarkan enjin panas seketika.
Syaqiqah menggenggam erat jemari Dian. Air matanya mengalir, rasa bersalah menggunung kerana menyusahkan hati ibu kesayangan. Tapi dia juga sama seperti Dian. Peristiwa ini sama sekali tidak akan diceritakan pada ibu. Dia tidak mahu ibu bersusah hati. “Adik minta ma…af buat.. ibu risau. Ibu pergi se..ko..lah dulu ye.. Nanti adik.. call lagi. Assa..la..mualai..kum”.
Hannan meletakkan telefon pintar ke dalam beg tangannya. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan dua puterinya. Tapi dia tidak mahu memaksa mereka bercerita. Hannan yakin puteri-puterinya sudah cukup dewasa untuk tidak buat dia susah hati.
Sementara Syaqiqah di rumah menyerahkan semula telefon pintar pada Dian. Dian mengambil dan memandang Syaqiqah. “Akak dah masak sarapan.. adik nak makan?”
Syaqiqah tersenyum. Jujur dia langsung tidak punya keinginan untuk bersarapan, namun usaha Dian tidak mahu dipersiakan. Syaqiqah tahu sedalam mana kasih sayang Dian padanya. “Lapar…”
Dian ketawa kecil. Dian mahu menghidang di bilik tidur saja namun Syaqiqah tidak mahu. Katanya bilik tidur adalah tempat tidur. Syaqiqah bertegas mahu bersarapan di meja makan.
Dian mencadangkan agar mereka tangguhkan saja keinginan untuk berkunjung ke villa Adib namun Syaqiqah menegah. Katanya berehat sehari sudah lebih dari cukup. Lagi pula, dia tidak sabar bertemu Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra sebagai Adibah.

##########

Dia ketawa menggeleng kepala melihat Adib yang baru selesai berbual dengan Dian. “Sudah-sudahlah tu Dib..”
Adib menjeling memandang Harraz yang sedang membaca dokumen kerja usaha sama syarikat mereka. “Sibuklah kau”.
Harraz melepas nafas. Adib dipandang sekilas dan dokumen kerja kembali dibaca. “Kalau aku jadi Dian, dah lama aku tutup fon. Mana taknya, selang setengah jam call.. tak rimas ke?”
Adib sengih. “Dian tahu aku risaukan tunang aku. Tapi kan.. memang lainlah Dian hari ini. Kalau ikut perangai dia yang selalunya, paling-paling pun mesti ada membebel sebab aku kacau dia. Tapi ni.. dia jawab je apa aku tanya”.
Harraz tersenyum mendengar. Apa mungkin kerana peristiwa pagi tadi? Dia senyum saja sendiri.
Adib mencapai pen di hujung meja. Matanya berkelip kelip melihat Harraz yang tersenyum-senyum. “Mesti ada benda jadi pagi tadi kan?”
“Apa?” Harraz mengangkat wajah.
Adib mencebik. “Yelah. Yang kau senyum melebar bila aku sebut nama Dian ni kenapa? Korang dah baik ke?”
Harraz sekadar mengangkat bahu. Adib memandang, membuat wajah serius. “Tengku Harraz Tengku Hafzan..”
Harraz ketawa. “Dian suruh aku masuk meminang”.
Mata Adib membulat, penuh teruja. “Apa? Betul ke? Serius?”
Harraz ketawa kecil. Adib ikut tersenyum. Baguslah jika salah faham antara Dian dan Harraz sudah selesai. Saat itu dia menangkap emel masuk melalui komputer ribanya.
“Raz..” Adib memusingkan skrin agar Harraz melihat.
Harraz melepas nafas membaca emel yang dihantar Amy. Surat perletakan jawatan serta merta. “Mungkin ni yang terbaik, Dib”.
Adib mengangguk menyetujui. “Aku ingat nak jumpa Amy”.
“Tak payahlah Dib. Kalau kau jumpa dia sekarang, akan buat dia lagi marah dengan kau, dengan Iqah. Baik kau lepaskan je…” Harraz akhirnya menanda tangani dokumen yang sudah selesai dibaca dan diteliti.
Adib mendiamkan diri mendengar kata-kata Harraz. Mengakui kebenarannya. Pun begitu, dia langsung tidak menyangka pengakhiran hubungannya dengan Amy akan hancur sebegini.

#########

Batu nisan berwarna hitam itu dicium lama. Dibah minta maaf sebab tinggalkan umi hari tu. Dibah minta maaf sebab lambat datang ziarah umi. Dibah minta maaf, umi.
Kubur di sebelah kiri pula dipandang. Batu nisannya dibelai dan dicium lama juga. Abi.. Dibah dah datang. Dibah minta maaf abi, tinggalkan abi macam tu je.. Minta maaf sebab Dibah lambat ziarah abi. Maafkan Dibah, abi.
Seterusnya dia maju pada kubur kecil yang berada sedikit atas dari kubur umi dan abinya. Batu nisan itu dicium lama. Adik.. akak dah datang. Batu itu diusap penuh kasih. Nama Abidah Afisya terukir pada batu nisan kecil itu.
Adib memberitahu semasa pihak polis menemukan Syamran dan Afiqah, keduanya sudah tidak bernyawa lagi. Afiqah dikejarkan ke hospital untuk diperiksa kandungannya. Namun bayi itu sudah tidak bernyawa, kelemasan terlalu lama.
Namun jasadnya sudah sesempurna bayi yang baru dilahirkan. Doktor sudah mencuba segala cara namun bayi itu tetap tidak bernyawa semula. Sementara namanya diberikan oleh umi. Afiqah ada memberitahu Tun Maryamul Azra tentang nama itu beberapa hari sebelum mereka bergerak ke Muar.
Air mata Syaqiqah mengalir perlahan melihat ketiga-tiga pusara keluarga kesayangannya itu. Dian di sisinya memaut bila terperasan Syaqiqah menangis lagi. “Adik…”
“Adik sa..lah kak.. Kalaulah adik cari ban..tuan, bukan pergi macam.. tu je.. Mungkin seka..rang ni.. abi, umi dan adik ada lagi… Adik yang salah…” tubuh Dian dipeluk erat.
“Dibah tak salah” Adib yang mendengar menegaskan. Tidak mahu Adibahnya asyik terlalu menyalahkan diri.
Syaqiqah memejam mata. Buku Yaa Sin yang sudah selesai dibaca dimasukkan semula ke dalam beg. Jag terisi air bunga yang disediakan Dian dituang pada ketiga-tiga pusara. Keadaan pusara yang sangat baik membuktikan Adib sekeluarga menjaganya dengan begitu teliti.
“Adik ok tak ni?” Dian menyoal risau, bimbang benar emosi adiknya terganggu semula. Dia tidak mahu Syaqiqah menjadi pendiam semula. Dia tidak mahu Syaqiqah kembali menjadi gadis yang tidak ‘pandai’ bercakap.
Syaqiqah tersenyum memandang Dian dan Adib yang jelasnya kedua merisaui. “Adik ok. Cu…ma ter…kesan…. sikit…” dan air matanya perlahan mengalir.
Dian melepas nafas. Syaqiqah telah menceritakan peristiwa kemalangan itu. Sejujurnya, jika dia berada di tempat adiknya itu… dia juga pasti akan rasa bersalah. Tapi soalnya tiada siapa yang patut dipersalahkan saat ini. Bukankah ketika itu Syaqiqah terlalu muda untuk memahami erti kemalangan?
“Dibah jangan salahkan diri. Kalau mommy tahu Dibah macam ni, mahu mati mommy kerjakan abang nanti” Adib cuba bergurau.
Syaqiqah menganggukkan kepalanya. Saat ini dialah Adibah dan dialah Syaqiqah. Dialah Adibah Syaqiqah yang palinh beruntung di dunia. “Ok! Jom jumpa… mommy dengan… dad..dy pula!”

Demi Syaqiqah – P57

Matanya sayu memandang Syaqiqah yang sudah lena di atas katil. Wajah itu dibelai dan selimut ditarik menutupi separuh tubuh Syaqiqah. “Adik…”
Jam yang menunjukkan tepat pukul empat pagi dipandang sekilas. Semalam dan hari ini pastinya adalah hari yang meletihkan buat adiknya itu. Sebuah ciuman dihadiahkan di kepala Syaqiqah sebelum adiknya itu dibiarkan berehat.
Dian memandang Harraz yang sudah pun terlelap di kusyen ruang tamu. Sebuah nafas berat dilepaskan. “Awak” Dian mengejut.
Namun Harraz diam tidak berkutik. Dian membuat muka melihat wajah Harraz yang dipenuhi lebam yang sudah mula menujukkan ‘kehodohannya’. Lupa pula dia lelaki itu bertumbuk separuh nyawa tadi.
Langkah kaki diatur menuju ke dapur. Mengambil kotak kecemasan yang tersimpan kemas di dalam laci berdekatan dengan peti ais. Setelah itu, dia membancuh jus anggur buat minuman Harraz.. sekadar menggunakan kordial yang tersedia di dalam peti ais.
Harraz terjaga bila terdengar bunyi mengganggu tidurnya. Dia tersenyum memandang Dian yang menatang dulang terisi air dan.. kotak kecemasan. “Terima kasih”.
Dian mengangguk. “Saya yang patut ucapkan terima kasih. Awak minumlah, lepas tu bersihkan luka lebam-lebam kat muka awak tu”.
Harraz mengangguk dengan senyuman. Dian tidak betah tinggal berdua dengan Harraz sekali pun pintu rumahnya terbuka luas. Dia yang mundar-mandir di situ pada awalnya memutuskan untuk masuk ke bilik.
“Kejap” Harraz memanggil, bangun dari duduknya.
Dian menoleh. Memandang wajah Harraz yang menunduk. “Awak nak apa-apa lagi?”
“Boleh kita selesaikan hal kita?”
Dian terdiam. Dia memaling tubuh sesaat dua namun kembali berpatah balik. Tanpa melihat wajah Harraz, Dian langsung mengambil tempat di kusyen berhadapan Harraz.
Harraz duduk kembali. “Saya nak minta maaf atas semua salah faham yang berlaku antara kita”.
Dian mendiamkan diri. Namun telinga mendengar setiap butir bicara yang dilontarkan Harraz. Melihat Dian sangat memberi peluang untuknya berbicara, Harraz menyambung lagi. “Apa yang berlaku pada Iqah hari ini buat saya sedar yang… masa kita kat dunia terlalu pendek. Terlalu banyak perkara yang kita tak sempat nak duga, bahkan tak pernah terfikir pun nak buat. Tapi berlaku dalam hidup sekelip mata. Dian…”
Harraz memandang wajah itu. Kali ini Dian turut memandang. Buat beberapa ketika, mereka saling bertatapan. Namun menyedari ketelanjuran, Harraz mengalih pandangannya. Menutupi hati yang mulai berkocak. “Saya tak nak terus bazirkan masa. Saya nak awak tahu yang selama ni, bila saya cakap saya sayangkan awak.. saya betul-betul maksudkan apa yang saya cakap. Memang saya jahil dulu, tapi sekarang.. saya dah cuba untuk jadi orang baru..”
Dian terus mendengar. “Memang asalnya kerana awak. Tapi sekarang, saya dah faham yang kalau tak kerana awak hadir dalam hidup saya.. selamanya saya akan hidup dalam kejahilan. Hidup dalam tunjang yang tak berteraskan agama. Terima kasih banyak Dian…”
Sungguh naluri wanita Dian tersentuh saat itu. Tidak semena-mena air matanya jatuh, mengalir perlahan. “Saya harap awak masih sudi untuk bagi peluang pada saya. Saya nak jadi imam awak, dunia akhirat…”
Dian memejam matanya rapat. Dia memberanikan diri memandang Harraz. Anggukan diberikan pada lelaki itu. “Awak hantarlah rombongan. Tapi saya minta lepas semua hal ni reda…”
Harraz sudah mengukir senyum lebar. Air mata lelakinya tumpah saat itu. Jadi inilah watak Dian yang sebenar. Inilah watak yang dilihat Ubadah sebenarnya. Watak yang membuatkan mana-mana lelaki pun jatuh cinta. Cakapnya tidak banyak, namun gerak bahasa tubuh membuktikan semuanya.
Telefon pintar Dian berdering saat itu. Dian mengangkat panggilan Adib yang memberitahu dia sudah berada di bawah. Dian meminta Adib naik ke atas saja memandangkan Harraz berada di atas. Juga Adib pastinya mahu menemui Syaqiqah.
Dian bangun dari duduknya setelah selesai berbicara di telefon pintar. Dia harus menyiapkan Syaqiqah sebelum Adib tiba. Lagi pula, Subuh juga sudah hampir.
“Adib kata ada orang masuk meminang..” Harraz bersuara.
Dian tersenyum, mujur saja dia sudah berpaling. Tanpa menoleh, Dian menjawab, “Ibu dah tolak, ibu tahu cuma ada seorang yang saya tunggu…” dan langsung masuk ke biliknya.
Harraz melepas nafas dalam senyuman. Syukur pada Allah atas segalanya. Syukur, syukur, syukur… Dia benar bersyukur atas segalanya.

#########

Dian menghulurkan cardigan nipis berwarna putih pada Syaqiqah yang menanti. Instant shawl berwarna pic turut diberikan pada adiknya itu. “Adik ok?”
“Akak…” Syaqiqah bersuara perlahan. Dia memberi anggukan meyakinkan.
Setelah memastikan Syaqiqah benar-benar bersedia, Dian membuka pintu bilik. Ternyata Adib sudah pun menunggu dengan gelisah di luar. “Masuklah”.
Adib masuk saat Dian memberi laluan. Dan Dian duduk di meja belajar yang tidak jauh dari katil, sekadar menjadi pemerhati. Sementara Harraz berdiri tegak di pintu, menjadi pemerhati sekaligus pengawal barangkali.
Syaqiqah menghulurkan senyum pada Adib. Adib duduk di sisi katil. Wajah itu dipandang sayu. “Adib minta maaf fasal Amy…”
Syaqiqah menggeleng kepalanya. “Bu…bukan sa..lah a..abang…”
Mata Adib membulat. Harraz terkejut, melafazka. Allahu Akbar di dalam hati. Syaqiqah sudah boleh bercakap? Keduanya memandang Dian serentak. Dan Dian sekadar tersenyum dan mengangguk. Walhal dia sendiri terkejut kerana Syaqiqah sudah mula bercakap banyak, fikirnya Syaqiqah sekadar boleh memanggil nama.
Adib tersenyum memandang Syaqiqah. Saat itu, air matanya tumpah lagi. Mudah benar tumpah kerana gadis kesayangannya ini. Syaqiqah… Tapi.. Apa yang dipanggil Syaqiqah tadi? “Iqah panggil Adib..”
“Abang” Syaqiqah sudah membuat keputusan. Tiada guna lagi dia merahsiakan semuanya.
Adib mengerutkan dahi. Yang memanggilnya abang hanyalah… “Dibah?”
Syaqiqah mengangguk dalam air mata. Memberitahu ingatannya telah kembali. Meyakinkan dia telah kembali semula. Adibah dah balik…
“Dibah dah ingat semua? Dibah dah tak…”
“Dibah.. dah.. i..ngat..”
“Kalau tak boleh cakap, tak cakap pun tak pe…” Adib tersenyum, susah hati melihat Syaqiqah mencuba.
Syaqiqah menggelengkan kepala. “Dibah.. dah.. ingat.. la…ma. Tak berani…”
“Tak berani bagitahu abang?” Adib menyudahkan.
Syaqiqah mengangguk. “Kak Amy?”
Adib melepas nafas. “Abang minta maaf. Abang tak sangka langsung Kak Amy…” Adib melepaska. sebuah lagi keluhan berat. Membiasakan diri bercakap dengan Adibah, sesuatu yang hakikatnya selalu dia lakukan walaupun tanpa Adibah di hadapan mata.
“Bukan.. salah.. abang kan?” ucap Adibah lambat-lambat. Namun Adib di sisi setia menanti. Baginya mendengar suara Adibah Syaqiqah adalah perkara yang sangat membahagiakan.
“Abang nak cepatkan tarikh nikah, kita buat yang utama dulu.. Abang takut Kak Amy…”
Syaqiqah mengangguk, menyetujui. “Dibah.. nak.. jumpa.. mommy dengan dad..dy. Nak ziarah.. ku..bur umi, a..bi. Boleh?”
Adib mengangguk laju. Tangannya mengesat air mata yang makin galak mengalir. Dian yang melihat turut mengalirkan air mata. Tugasnya kini adalah memberitahu ibu semuanya. Nampaknya panjanglah ceritanya nanti. Yang pasti, dia tidak akan menceritakan kejadian hari ini, tidak mahu ibu risau.
Syaqiqah menguntum senyum. Adib memejam mata rapat, membiarkan air mata terus mengalir. “Dibah ada luka-luka? Atau lebam kat mana-mana ke?”
Syaqiqah menggelengkan kepala lagi. “Teri..ma ka..sih.. selamatkan Dibah…”
Adib menguntum senyum. Dia sudah menyusun rencana. Kata Dian, Hannan meminta mereka pulang ke Melaka hujung minggu ini. Dia akan menghantar mereka sekaligus berbincang dengan Hannan soal penikahannya. Dia bimbang Amy akan bertindak di luar jangkaan lagi.
“Abang jangan.. salahkan.. Kak Amy. Di..bah yang sa..lah sebab balik.. Abang jangan..”
“Jangan risau. Abang takkan buat laporan polis. Abang pun tak nak apa-apa jadi kat Kak Amy… Macam mana pun, Kak Amy tetap adik manja abang. Lagi satu, Dibah tak salah sebab balik. Abang yang cari Dibah, abang yang bawa Dibah balik dan terima kasih sangat-sangat sebab balik..”

##########

“Amy, apa jadi ni?”
Amy memandang Emily dengan mata yang sudah begitu sembap. Kamera yang berada tidak jauh darinya diambil dan dipeluk erat. “Hantar I balik”.
“Amy, you ok?”
“I nak balik” Amy bangun sambil dipapah Emily. Kot Adib yang tersarung pada tubuhnya dikemaskan. Beg tangan dicapai dan mereka melangkah perlahan meninggalkan kelab malam yang masih meriah itu.
“You memang tak nak bagitahu I apa yang jadi?” Emily menyoal sebelum Amy turun dari kereta. Dia langsung tidak memahami apa yang berlaku. Tadi Harraz menelefon, menanyakan keberadaannya. Harraz memberitahu Harraz sangat merinduinya dan mahu mereka kembali bersama. Langsung saja, kod GPS dihantar pada lelaki itu.
Namun lama menanti, Harraz masih juga tidak muncul. Dia jadi curiga sendiri. Dan saat dia sampai di bilik Amy, Fatah sudah tidak sedarkan diri. Amy pula sedang menangis bagai ibu hilang anak di tengah bilik. Syaqiqah sudah hilang entah ke mana.
“See you” Amy bersuara lemah dan meninggalkan Emily. Langkahnya lemah memasuki banglo milik papanya. Saat ini, dia hanya mahu tidur kerana terlalu penat dan letih.
Namun saat melewati bilik kerja papanya, Amy melihat lampu menyala. Ertinya papa ada di dalam bilik itu. Langsung saja dia menyerbu masuk ke bilik itu dan memeluk papanya.
Jalal yang sedang berbincang dengan Pisau mengerutkan dahi melihat Amy yang sudah menangis semahunya. “Amy…”
“Papa.. Papa… Papa…”
Mendengar tangisan Amy yang mulai teresak, Jalal memberi isyarat pada Pisau agar dia segera berambus dari rumah itu. Tidak mahu Amy mahupun Amnah terlihatnya.
“Kenapa ni sayang..?” Jalal memandang wajah puteri kesayangan yang sudah basah dengan air mata.
“Papa.. Dibah dah balik, papa. Dibah dah balik…” wajahnya disembamkan pada dada Jalal. Menangis dan menangis lagi.
“Apa Amy cakap?” Jalal memandang wajah itu. Apakah mungkin Dibah yang diperkatakan Amy adalah Adibah Syaqiqah puteri Syamran dan Afiqah?
Amy mengesat air matanya yang tumpah lagi. “Adib jatuh cinta dengan seorang perempuan. Dia yakinkan Amy takkan ada orang boleh ganti tempat Dibah.. Tapi dia bertunang dengan perempuan tu, papa. Bila Amy tanya.. Adib cakap dialah Dibah. Syaqiqah dengan Dibah orang yang sama… Dibah hidup lagi, papa. Dia tak mati dalam kemalangan tu papa…” Amy merintih sayu. Menangisi nasib diri sendiri yang kalah pada seorang gadis yang langsung tak punya kelebihan darinya, setidaknya buat Amy.
Jalal mengalih pandangan. Cuba menyembunyikan riak terkejutnya. Jadi benarlah Adibah memang masih hidup.. Tapi.. “Amy kata Adib dah bertunang dengan Dibah?”
Amy mengangguk lagi. Setidaknya papa mendengar semua luahan hatinya, meneliti setiap butir bicaranya. “Majlis tunang kecil-kecil je.. sebab Adib tak nak kecoh-kecoh”.
Jalal menggenggam sebuah penumbuk. Fikirnya dia telah selangkah lebih maju dari Tun Adib Nasir namun sangkaannya meleset. Tun Adib Nasir telah melangkaui berpuluh langkah lebih maju. “Selama ni Amy tak tahu dia Adibah?”
Amy menggelengkan kepala. “Dibah hilang ingatan papa.. Dia sendiri tak kenal Adib. Tapi Adib cuba sedaya upaya kembalikan ingatan dia… Papa, Amy kalah papa.. Adib memang tak pernah kisah dengan Amy…”
Kertas yang berdekatan Jalal sudah pun remuk lunyai dikerjakan. Geram benar dia dengan semua ini. Ternyata Adibah masih hidup, dan kini telah menjadi tunang Adib. Jika ingatannya kembali, pasti saja dia akan menjadi saksi utama kes kemalangan itu. Dan pastinya kes itu dibuka kembali memandangkan saksi utamanya masih hidup.
Dendamnya pada Tun Adib Nasir bertambah melihat keadaan Amy yang bagai sudah tidak punya harapan untuk hidup. Berani-beraninya Adib melukakan hati puterinya sebegini rupa!! Kesalahan yang sama sekali tidak akan dia maafkan adalah melukakan hati puteri dan permaisurinya.
Amnah yang baru selesai menunaikan solat Subuh masuk ke bilik kerja Jalal dengan bertelekung. “Kenapa ni? Abang belum solat Subuh kan?”
Mendengar suara mamanya, Amy mengangkat wajah. Langsung saja tubuh itu diterpa dan dipeluk erat. Dan dia menangis lagi. “Mama….”
Melihat Amy, Amnah bingung. “Sayang.. kenapa ni?”
Jalal hanya menguntum senyum. Dan Amy pula menangis di dalam dakapan mama semahunya.

Demi Syaqiqah – P56

“Assalamualaikum. Amy kat mana?” lembut suara Adib menyoal, sebolehnya tidak mahu Amy mengesyaki apa-apa.
“Sejak bila Adib ambil kisah? Bukannya tengah sibuk dengan wedding”.
Adib diam seketika. “Adib selalu kisahkan Amy. Mungkin Amy terasa hati dengan kehadiran Iqah tapi…”
“Enough! Amy dah cakap banyak kali.. I hate her! Amy tak nak dengar nama dia!” kali ini Amy menjerit mengamuk, menyebabkan Adib terpaksa menjauhkan telinga dari telefon pintar.
Adib mengaktifkan mod pembesar suara. Biar Dian dan Harraz sama-sama mendengar suara Amy. “Amy kat mana? Adib nak minta maaf, boleh kita jumpa?”
Amy mencebik. Langkah kakinya mendekati Syaqiqah yang terbaring sementara Fatah berada di sebelahnya. Wajah itu dicengkam sekuat hati melepaskan geraman. “It’s too late!”
Adib dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Dia tiba-tiba terasa tidak sedap hati. “Amy..” dia memanggil lembut, berniat mahu memujuk.
Harraz dan Dian saling berpandangan. Apakah mereka dapat menemukan Syaqiqah sebelum waktunya?
“You dah siap ke?”
Panggilan dimatikan dari talian sebelah sana. Adib memandang Harraz dan Dian. Dia menggeleng kepalanya memberitahu tiada hasilnya menyoal Amy.
Harraz mengerutkan dahi. “Ada orang lain, suara perempuan tadi tu… aku macam pernah dengar”.
Dian dan Adib memandang Harraz. “Pernah dengar?”
Harraz mengangguk. Sambil langkah kakinya menuju pada kusyen dan mengambil tempat di sebelah Adib. Otaknya ligat berfikir soal suara yang dia yakin pernah didengari itu.
Dian melepas nafas. Dipandang Harraz yang masih lagi berfikir. Air matanya menitis lagi. Jam dinding dilihat, sudah jam satu pagi. Bagaimana keadaan adiknya saat ini?
Merasakan tangisannya tidak dapat ditahan, Dian berlari masuk ke bilik. Di kala kebuntuan menguasai ini, hanyalah Tuhan menjadi tempatnya mengadu. Dian masuk ke bilik air dan mengambil wudhu’. Adalah lebih baik dia bermunajat saat ini.
Adib dan Harraz saling berpandangan. Adib melepas nafas. “Kau tak ingat lagi ke suara siapa tu?”
Harraz menggeleng. “Tengah cuba ni…”
“Ya Allah, Kau selamatkanlah tunangku..” Adib tidak putus memanjat doa pada Ilahi. Ya Allah…
Harraz membulatkan mata memandang Adib. “Aku tahu!”
“Siapa?”
“Tu suara Emily”.
“Emily?” Adib menyoal dan Harraz mengangguk yakin.

##########

Wajah yang baru masuk itu dipandang. “You nak apa?”
Emily sedikit terkejut dengan soalan kasar dari Amy namun dia buat selamba. “I nak ajak you keluar. Kita boleh tinggal Fatah dengan minah ni…” Emily memandang Syaqiqah yang masih tidak sedarkan diri.
Amy memandang skrin telefon pintarnya yang sudah gelap. Mujur sempat dia mematikan panggilan tadi. Jika suara Emily dapat didengar, pecahlah rahsianya. “Belum lagi”.
Emily mengerutkan dahi. Fatah dipandang. Pasti lelaki itu sudah tidak sabar mahu ‘membaham’ Syaqiqah yang tersedia di sisinya. “Lama lagi?”
Amy memandang Emily. “Kenapa? Lambat macam mana pun, tak ada orang akan jumpa minah ni… Macam mana pun, minah ni takkan selamat malam ni…” Amy bersuara yakin.
Emily sekadar mengangguk, menyetujui. Akhirnya dia keluar dari bilik itu. Membiarkan Amy meneruskan ‘urusan’nya.
Amy melepas nafas melihat Emily keluar dari bilik. Gambar-gambar yang sudah diambil diperhati satu persatu. “Ok, Fatah. Lagi sikit je ni.. Pose bagi real tau..”
Fatah memandang wajah mulus itu. Cantiknya gadis ini..! Segera wajah itu dicium seupaya mungkin. Selimut yang menutupi tubuh Syaqiqah dialih ke tepi, Amy menguntum senyum bila gambar yang diambilnya semuanya cantik belaka.. persis seperti realiti.
Syaqiqah terjaga. Nafasnya terhimpit dengan wajah lelaki itu yang sangat dekat dengannya. Dia meronta-ronta minta dilepaskan. Namun kudratnya yang sememang lemah itu tidak dapat melawan kudrat lelaki botak itu. Ya Allah…
“Ok dah..” Amy yang selesai meneliti gambar memandang ke arah katil. Dia ketawa kecil melihat wajah Syaqiqah yang sudah merah dan basah dengan air mata. Langkahnya maju mendekati katil.
Wajah Syaqiqah dicengkam, dan Fatah menjauh. Membiarkan Amy memperlakukan sepuas hatinya. Keyakinannya begitu kuat bahawa keinginannya untuk memiliki gadis itu akan tercapai malam ini.
“Aku dah bagi kau laki.. bersyukurlah sikit! Asyik nak melawan” wajah gadis itu ditampar. Melihat darah yang mula mengalir dari bibir selepas ditampar beberapa kali, Amy ketawa lagi. Saat ini segala ilmu agamanya yang menjadi pegangan selama ini hancur berkecai. Hanya kepuasan nafsunya yang terlalu bencikan Syaqiqah difikirkan.
“Kak Amy…” Syaqiqah bersuara. Entah mengapa, perkataan itu yang terkeluar dari mulutnya? Apa…
“Bodoh! Aku bukan kakak kau, faham?! Yang kau asyik panggil aku kakak ni kenapa? Dah lembam sangat?” Amy terus memarahi.
Fatah dipandang. “Ok Fatah. Ni hadiah kau.. Aku keluar”. Amy melangkah meninggalkan katil. Dia ketawa sendiri mendengar tangisan Syaqiqah yang makin menjadi. Senyuman makin melebar saat mendengar bunyi pakaian dicarik namun Amy langsung tidak menoleh.
Beberapa langkah sebelum ke pintu, Amy menoleh sekilas. Baru saja ingin membuka pintu, pintu terlebih dahulu dibuka dari luar.
“Amy!!!”
Senyumannya mati. Kamera yang berada di pegangan terlepas dari tangannya. Wajah Adib menyinga muncul di hadapan matanya membuatkan segala urat sarafnya terkejut.
Dian meluru masuk sebaik saja Adib dan Harraz berjaya membuka pintu bilik itu. Mujur saja ada Harraz yang punyai raaamai kenalan di situ. Mulutnya dikatup menggunakan tangan melihat Syaqiqah yang terbaring tidak bermaya di atas katil. “Adik!”
Harraz langsung mencengkam lengan lelaki yang berbaring di sisi Syaqiqah. Awalnya mereka saling bertumbuk antara satu sama lain. Dian yang menyelimuti tubuh Syaqiqah menjeling. Melihat Harraz yang sudah mulai lemah Dian langsung mencapai sebuah pasu kaca dan langsung mengetuk kepala lelaki itu sekuat hati. Membuatkan Fatah terbaring tidak sedarkan diri dengan darah yang mengalir.
“Apa yang Amy buat ni?” Adib memandang wajah itu. Kekecewaan jelas terpancar pada wajahnya.
Dian menggeleng kepalanya. Langsung tidak menyangka ini semua angkara Amy. Sudah terkejut dengan kejadian, Amy yang dilihatnya sekarang juga sangat berlainan dari Amy yang dikenalinya.
“Akak…” Syaqiqah menangis semahunya di dalam pelukan Dian. Dian memeluk Syaqiqah seerat mungkin. Mahu mencari pakaian yang boleh menutup aurat Syaqiqah namun baju dan tudung adiknya itu tidak ditemukan.
Harraz yang melihat langsung membuka baju sejuk berhud yang tersarung pada tubuh. Diserahkan pada Dian agar Dian menyarung pada Syaqiqah. Dian tersenyum memandang Harraz yang memahami. Nampaknya hari ini dia telah banyak berhutang pada Harraz.
“Cakap dengan Adib sekarang.. apa yang Amy buat ni?!” kali ini Adib menengking.
Tengkingan itu membuatkan tubuh Amy terundur ke belakang. Tidak pernah dia melihat Adib semarah ini. “Adib…”
Adib melepas nafas. Syaqiqah yang sudah begitu teruk keadaannya dipandang penuh sayu. “Raz, kau bawa Dian dengan Iqah balik dulu. Nanti aku datang”.
Harraz mengangguk mendengar permintaan Adib. Langsung saja dia membantu memapah Syaqiqah yang sudah tidak mampu berjalan. Mujur saja kelab malam itu sangat meriah dengan lampu berkelip-kelip bersama lagu yang dipasang sangat kuat membuatkan keadaan mereka tidak disedari.
Adib memandang Amy. “Amy tahu tak apa yang Amy buat ni? Amy hantar orang untuk rosakkan Iqah? Amy bukan setakat hilang agama, tapi perikemanusiaan pun dah tak ada. Tahu tak?!”
Berkali ditengking membuatkan Amy yang asalnya berdiam langsung mengalirkan air mata. “Adib marah Amy sebab perempuan tu?”
“Amy!” Adib mengerutkan dahi. Apakah dia yang sebenarnya menyebabkan Amy berubah begini?
“Salah siapa? Adib yang buat Amy dulu.. Adib janji takkan ada orang lain, Adib cakap…”
“Amy! Dah berkali Adib cakap, Adib anggap Amy sebagai adik. Hanya sebagai adik.! Kenapa nak libatkan orang lain?”
“Adib tipu! Adib tipu Amy dulu.. Adib kata..”
“Adib kata Amy cuma adik!” Adib memotong, sekarang dia mengerti. Ini memang salahnya. Kalaulah dari awal dia menjelaskan semuanya pada Amy…
Amy menangis semahunya. “Adib pilih perempuan tu!” dia tetap tidak mahu mengalah.
Adib melepas nafas. “Amy…” langkah kakinya mendekat. Sebolehnya mahu memujuk.
“Amy benci Adib! Amy benci Adib!! Adib kata tak ada siapa boleh ganti tempat Dibah tapi…”
“Dia Adibah, Amy!” Adib memotong. Nafasnya turun naik menangkap nada suara Amy yang sangat tinggi.
Amy mengerutkan dahi. “A.. apa?”
Adib memejam mata. Sudah tiba masanya barangkali. “Amy tak perasan? Atau Amy buat-buat tak perasan? Syaqiqah dengan Adibah orang yang sama…Adibah Syaqiqah Syamran dengan Syaqiqah Sulaiman orang yang sama, Amy..!”
Mendengar kata-kata Adib, Amy langsung rebah terduduk di atas lantai. Air matanya merembes keluar lebat selebat lebatnya. Syaqiqah dengan Adibah orang yang sama?
“Adibah Syaqiqah Syamran. Amy tak ingat?” Adib maju lebih dekat.
“Jangan dekat.. Maksud Adib, selama ni Adib tak pernah berhenti cari Dibah? Adib dah jumpa Dibah…?” Amy menyoal dalam sedunya. Matanya terpejam rapat membiarkan air mata mengalir laju… Pantasan saja, pantas saja Syaqiqah memanggilnya Kak Amy. Bagaimana dia boleh tidak perasan itu? Satu-satunya manusia yang memanggilnya dengan nama itu adalah Adibah!
“Adib fikir Amy akan perasan sendiri. Memang tak ada siapa boleh gantikan Dibah, kenapa Amy nak…?”
“Tipu! Adib tipu Amy lagi kan? Amy benci Adib!” Amy bangun dari duduk dan mula mengamuk.
“Amy! Dibah hidup lagi, dia tak meninggal dalam kemalangan tu!” Adib berusaha meyakinkan.
Amy menggeleng kepalanya berulang kali. “Dibah hidup lagi.. Dibah hidup lagi…” kali ini Amy terus duduk memeluk lutut. Baginya khabar itu sangat-sangat menduka citakan.
“Amy..” Adib jatuh simpati melihat keadaan Amy saat itu.
Amy mengangkat wajah memandang Adib. “Please go.. Leave me alone..”
“Amy..”
Amy menggeleng kepala. “Dibah hidup lagi. Adib pergilah.. Amy dah tak nak tengok muka Adib, Amy dah tak nak tengok muka Adib..!”
Kot yang tersarung pada tubuh dibuka dan disarung pada Amy. “Adib nak Amy yang dulu…” wajah itu dipandang dan dia melangkah ke arah pintu.
Amy menghamburkan tangisan semahunya. Mengapa semuanya jadi begini? Mengapa semuanya jadi begini? Mengapa???

Demi Syaqiqah – P55

“Assalamualaikum cik abang. Bila kau nak pulangkan adik aku ni?”

“Waalaikumussalam. Apa kau cakap ni Dian?”

Dian mula tidak sedap hati mendengarkan kata-kata Adib yang kelihatannya seperti tidak tahu apa-apa. “Apa apa? Adik aku ada dengan kau kan?”

Adib mengerutkan dahi. Telefon pintarnya dialih dari telinga dan dipandang. “Biar betul minah ni”.

“Kenapa?” Harraz yang sedang memandu menyoal.

Adib mengangkat bahu. Lantas pembesar suara diaktifkan agar Harraz sama-sama mendengarnya.

“Kau ada lagi tak?”

“Ada ni. Kenapa?”

“Kau keluar dengan Iqah kan?”

Adib mengerutkan dahi. Mendengar pertanyaan Dian membuatkan dia tidak sedap hati tiba-tiba. “Tak ada. Aku dah cakap dengan Iqah semalam yang hari ni aku ada kerja kat Perlis”.

“Kau ada kat utara? Habis Iqah mana?” suara Dian meninggi.

“Bila last awak nampak Iqah?”

Dian terdiam mendengar suara itu. Harraz bersama Adib? Jika Harraz menyampuk, ertinya Adib mengaktifkan mod pembesar suara?

“Dian, Dian” Harraz memanggil.

Melihat Dian di talian sunyi sepi, Adib meluku kepala Harraz kegeraman. Dia meletakkan jari di bibir meminta temannya itu men’jahit’ mulutnya. “Dian, ada lagi tak?”

Mendengar suara Adib, Dian langsung menyahut. “Ya ada. Tadi tengah hari Iqah tidur. Aku tengah siapkan assignment. Bila aku bangun, Iqah dah tak ada dalam bilik dan rumah ni. Aku call tak angkat, bila aku mesej dia cakap dia keluar dengan kau” panjang lebar Dian bercerita.

“Tak ada. Memang tak ada Iqah dengan aku. Kau memang tak tahu ke Iqah pergi mana?”

Dian mengetap bibir. Geram benar dengan soalan bodoh yang disoal Adib. “Kalau aku tahu, kau ingat aku nak ke tanya kau? Mana Iqah ni..?”

Adib melepas nafas. “Aku ke KL sekarang. Kau tunggu aku, kita cari Iqah sama-sama”.

 

########

 

Amy memandang Syaqiqah yang masih lena. Kamera yang sudah pun dihidupkan diletak kemas di suatu sudut yang pastinya dapat merakam semua kejadian yang berlaku di atas katil.

“Cik Amy”.

Amy memandang sang empunya suara. Dia melemparkan senyum sinis pada Fatah yang baru melangkah masuk. “Silakan”.

Fatah yang berkepala botak dan berparut di dahi itu mengangguk dengan wajah tanpa secalit senyuman. “Ada apa yang boleh saya buat?”

Amy mengangguk. Jari telunjuknya ditunjuk pada Syaqiqah, masih setia lena dalam ‘pengsan’nya. Fatah menurut, dia mendekati Syaqiqah dan menanti di tepi katil.

“Sit” Amy memberi arahan. “Riba kepala minah tu”.

Fatah menurut. Sekilas senyuman terukir sesaat pada wajah melihat kecantikan gadis yang menjadi ‘mangsa’ Amy ini.

 

#########

 

Saat Adib dan Harraz tiba di apartment Dian, gadis itu sudah pun menangis hingga bengkak matanya. Harraz yang melihat tegas mengawal diri melihat Dian. Ikutkan sebelum ini, sudah lama gadis itu menjadi mangsa pelukannya. Iyalah menangis teruk begitu,siapa yang tidak kasihan?

“Macam mana ni Adib..?” Dian menyoal Adib yang masih lagi berfikir.

Adib menggeleng kepalanya. Nafas dilepas berat. “Aku nak cari, tapi aku pun tak tahu nak mula dari mana. Nak buat report tak boleh. Belum 24 hours polis tak nak terima report hilang. Lagi pun Iqah dah besar panjang”.

Harraz hanya memandang dua manusia itu berbual di kusyen sedang dia berdiri tegak di belakang kusyen yang diduduki Adib. Tidak mahu perhatian Dian terganggu dengan keberadaannya.

“Adik aku tak pernah cari fasal dengan sesiapa. Aku pun tak boleh nak fikir Iqah hilang pergi mana?” Dian masih lagi teresak-esak dalam tangisannya. Memikirkan bahaya yang mungkin akan menimpa Syaqiqah membuatkan Dian makin teresak-esak. Sudahlah adiknya itu tidak boleh bercakap, kalau bercakap pun suaranya lebih perlahan dari bunyi angin. Bagaimana dia mahu menjerit meminta tolong jika diri sendiri ditimpa kesusahan?

Adib menarik dan menghembus nafas. Di mana Adibahnya saat ini? Mengapa keluar tanpa memberitahu? Dan siapa pula yang menghantar pesanan mengatakan Syaqiqah keluar dengannya?

Harraz tidak henti berdoa di dalam hati. Dia sendiri tidak punya cara untuk membantu. Melihat Dian menangis membuatkan dia lebih sakit hati dengan dirinya yang tidak dapat membantu keadaan.

Bunyi telefon Dian yang berdering mengalih suasana. Dian membulatkan mata membaca nama pemanggil. “Ibu aku call.. Ibu aku call. Nak buat apa ni? Nak buat macam mana ni?”

Adib menarik nafas sedalamnya. “Angkatlah.. jawab call tu”.

Dian menggeleng. “Nak cakap apa?”

Harraz maju ke depan. Dia tahu saat ini otak Dian terlalu bingung hingga tidak boleh berfikir. “Awak pergi basuh muka. Call ibu awak balik, cakap awak masuk bilik air tadi”.

Dian menganggukkan kepala. Dia bergegas bangun dan menuju ke dapur. Wajah dibasuh hingga dirasakan suaranya tidak lagi sengau dek tangisan. Air putih diteguk segelas dan dia mengambil telefon pintar yang berada di pegangan Harraz.

“Assalamualaikum ibu” Dian cuba mengawal suara.

“Waalaikumussalam. Akak…” tenang suara Hannan berbunyi.

“Sorry ibu.. akak masuk toilet tadi. Ada apa ibu call tengah malam ni?” Dian menyoal sambil menjeling jam dinding yang menunjukkan tepat jam 12.00 malam.

Hannan melepas nafas. “Tak adalah. Ibu tak sedap hati ni.. nak tidur pun tak boleh tidur.. Akak ok?”

Mendengar kata-kata Hannan, membuatkan air mata Dian hampir merembes keluar. Namun Harraz di hadapan membuat muka agar Dian menahan tangisannya. Matanya dibulatkan bersama ketapan bibir agar Dian tidak menangis semula.

Dian mengelipkan mata berkali-kali agar air matanya tidak merembes. “Alhamdulillah. Akak ok”.

“Adik? Adik ok? Ibu call adik tak dapat ni” Hannan menyuarakan kerisauannya.

“Adik…” Dian memandang Harraz. Harraz lantas menemukan dua tapak tangannya dan meletakkannya di sisi wajah, membuatkan gaya tidur. Dian mengangguk, “Adik.. adik tengah tidur.. Tu yang dia tak angkat ibu call. Hari ni adik sibuk siapkan tugasan yang prof bagi..”

“Oh.. tidur matilah agaknya tu..”

“Ya ibu”.

Hannan mengerutkan dahi. Selalunya jika Syaqiqah sudah tidur, pasti Dian akan turut masuk tidur. Tapi mengapa anak gadis sulungnya itu masih berjaga? “Adik dah tidur, akak belum tidur?”

“Akak belum tidur sebab…” sekali lagi Dian memandang Harraz. Bengang betul dia denga. dirinya saat ini, mengapa langsung tidak boleh berfikir apa-apa?

Harraz memegang perut. Perutnya diusap berpusing dan gaya makan dibuat. Bibirnya berkata ‘Lapar’. Dian mengangguk lagi. “Akak lapar.. Jadi akak bangun sebab nak makan..”

Hannan melepas nafas lega. “Alhamdulillah kalau anak-anak ibu sihat. Hujung minggu ni balik Melaka tau. Ibu cemas pula..”

“InsyaAllah ibu..”

“Oklah. Makan lewat malam jangan banyak sangat, nanti gemuk. Esok kalau adik dah bangun, minta adik call ibu. Assalamualaikum sayang…”

Dian melepas nafas lega bila Hannan mematikan panggilan. “Waalaikumussalam.”

Harraz turut melepas nafas lega. Dian yang memandangnya dengan senyum hambar dipandang. Dia membalas senyuman itu dengan senyuman hambar juga.

“Aku tahu!!”

Jeritan Adib membuatkan Dian dan Harraz sama-sama memandang. Adib memandang. “Iqah tak pernah cari fasal dengan sesiapa. Iqah tak pernah sakitkan hati sesiapa kecuali… Amy”.

Harraz terdiam, Dian terpempan. Amy?

 

##########

 

“Good” Amy tersenyum melihat kepala Syaqiqah berada di atas ribaan lengan Fatah.

Kamera yang berada di tangan mengasilkan bunyi ‘klik’ beberapa kali. Namun melihat gambar itu membuatkan Amy merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Fatah dan Syaqiqah dipandang.

“Baju, buka baju kau tu” Amy mengarah.

Fatah mengangguk. Kot kulitnya ditanggalkan dan memperlihatkan tubuh yang dipenuhi tatu berwarna hijau merah.

Amy mengangguk. “Buat balik pose tadi. Tapi kali ni kau peluk dia rapat sikit” Amy memberi arahan lagak seorang jurukamera.

Fatah berbaring. Namun lebih rapat. Tubuh Syaqiqah dipelum erat dan wajahnya menatap wajah itu.

Dan Amy menjalankan tugasnya. Sesekali dia mengukir senyum melihat peluh yang menitik keluar dari tubuh Fatah. “Kau jangan risau. Dah habis kerja aku, aku tinggal dia kat kau. Kau boleh buat apa yang kau nak, dan…” Amy yang memandang skrin kamera memandang Fatah dengan senyum sengetnya. “Dan kalau kau boleh buat dia mengandungkan anak kau.. aku akan bagi habuan tiga kali ganda dari gaji kau sebulan”.

Fatah sudah tersenyum-senyum mendengar ‘durian runtuh’ yang diberikan Amy. Bibirnya rakus mencium pipi mulus milik Syaqiqah. Saat itu, Syaqiqah tersedar.

Syaqiqah mengerut dahi merasakan dirinya dihimpit. Saat memandang wajah menakutkan itu, tubuh itu ditendang sekuat hatinya. Air matanya merembes keluar menyedari dia berada di atas katil bersama lelaki yang sudah pun jatuh dari katil itu.

Tangisannya bertambah lebat bila menyedari kepalanya tidak bertutup dan tubuh hanya tinggal singlet dalamnya. Selimut ditarik menutupi seluruh tubuh.

Fatah bangun dari jatuh. Selimut yang menutupi tubuh Syaqiqah direntap dan tubuh gadis itu dihimpit. Syaqiqah meronta-ronta dan menolak tubuh Fatah sekuat hati.

“Stop!” Amy bersuara. Langkahnya laju diatur memuju ke katil.

Syaqiqah mengerutkan dahi melihat Amy. Melihat Amy di situ sudah terlalu mengejutkan. Melihat Amy berbaju tanpa lengan bersama skirt ketat paras betis lebih lagi mengejutkan. Tudung di kepalanya juga tiada sama sekali.

“Kau ingat kau tu bagus sangat?” Amy menolak tubuh Syaqiqah hingga dia terbaring di atas katil.

“Abang…” Syaqiqah bersuara perlahan.

“Hah” Amy senyum senget. “Kau dah boleh cakap? Bagus! Kau dengar sini.. Aku benci kau! Dasar perempuan tak tahu malu!” rambut Syaqiqah direntap. Membuatkan Syaqiqah yang sudah basah wajahnya dengan air mata terdongak memandangnya.

“Kak Amy…” Syaqiqah bersuara perlahan.

“Aku bukan kakak kau..! Kau rampas Adib dari aku, tak tahu malu!” wajah itu ditampar membuatkan pipi Syaqiqah berbekas.

Fatah dipandang. “Fatah, sambung”.

Fatah maju ke hadapan. Tubuh itu dihimpit. Namun Syaqiqah bergelut, meronta minta dilepaskan. Dalam hati tidak putus memanjat pertolongan dari Yang Maha Berkuasa.

Fatah geram dengan sikap Syaqiqah membuatkan tangannya automatik menumbuk perut Syaqiqah, membuatkan Syaqiqah pengsan tidak sedarkan diri.

Amy yang sudah bersedia dengan kamera mendengus bila telefon pintarnya menjerit minta diangkat. Mata menatap skrin, nama Adib tertera. Dia mencebik sebelum memandang Fatah. “Fatah, jangan bersuara, jangan buat apa-apa”.

“Yes, En.Adib?”

Demi Syaqiqah – P54

“Dibah..”

“Dibah…”

Dahi Syamran berkerut bila panggilannya tidak disahut anak perempuannya itu. Afiqah menoleh ke belakang untuk melihat apa sebenarnya yang sedang dilakukan Adibah. “Tidur dah..”

“Tidur? Dibah, kita dah nak sampai ni…” Syamran meninggikan suaranya.

“Biar je la dia tidur. Nanti dah sampai, bangunlah tu..” Afiqah menguntum senyum.

Syamran ketawa mengalah. “Yelah sayang..”

Afiqah mengurut bahu suaminya yang sudah mula mengantuk. Syamran tersenyum memandang Afiqah yang mengusap kandungan yang sudah mula membesar. “Macam dah tak lama baby nak keluar..”

Afiqah ketawa. Begitu juga Syamran. Kereta yang sudah mula hampir dengan lampu isyarat membuatkan kaki Syamran menekan brek kaki.

Afiqah hanya berdiam diri sambil melihat hadapan. Syamran mula panik bila brek yang ditekan kakinya tidak memberi kesan. “Fika..”

“Kenapa Syam tak berhenti? Lampu merah tu..” Afiqah memandang, kereta makin hampir dengan lampu isyarat.

“Brek tak makan” Syamran bersuara serius.

Afiqah mengerut dahi. Kaki Syamran masih cuba menekan brek. Namun tidak memberi kesan pada kereta. “Syam..” Afiqah mula bersuara panik.

Syamran cuba menenangkan diri. Mata sudah menangkap sebuah lori yang melepasi dari arah selatan. Kereta yang laju berjalan membuatkan Syamran bertambah panik. Dan sebaik kereta melepasi lampu isyarat…

Lori mengelak dari terkena kereta, membuatkan lori melanggar pembahagi jalan. Pemandu yang hilang kawalan tidak dapat mengawal stereng menyebabkan lori terbalik serta merta.

Mujur jalan kosong ketika itu. Jadi tiada kenderaan lain. Kereta yang dipandu Syamran juga hilang kawalan ketika cuba mengelak dari lori membuatkan kereta terbabas masuk ke dalam hutan yang berada di sepanjang jalan.

Kereta akhirnya melanggar sebuah pokok dan remuk di bahagian hadapan. Kepala Syamran terhantuk mengenai stereng dan kepalanya berdarah. Tangannya menyedarkan Afiqah yang sudah tidak sedarkan diri. “Sayang bangun…”

Syamran memandang perut Afiqah yang sudah terperosok ke dalam. Hanya sekali lihat Syamran sudah tahu kandungannya tidak dapat diselamatkan. “Fika..”

Tangan cuba mencapai Adibah yang berada di tempat meletak kaki. Namun pergerakannya terbatas disebabkan terhimpit membuatkan tangannya tidak mengenai anak perempuannya itu.

Syamran cuba bertahan. Namun keadaannya membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Dan akhirnya dia tidak sedarkan sedang tangan kirinya memegang tangan Afiqah.

Matanya terbuka perlahan. Badannya terasa tidak selesa dengan kedudukannya. Dia bangun mengambil tempat di tempat yang sepatutnya.

Mata terbuka luas bila melihat abi dan umi di hadapan. “Umi.. Bangun.. Umi” Adibah mula mengalirkan air mata.

Mata memandang abi di sisi umi. “Abi.. Bangunlah..abi..”

Adibah memandang sekeliling. Dia tidak tahu dia berada di mana. Tangannya mengejutkan Afiqah tapi uminya itu tetap juga tidak sedar. Dia menjerit dengan tangisan memanggil abi tapi abi tidak menyahut.

Adibah mula takut melihat darah yang ber’sepah’ di dalam kereta. Wajah abi umi keduanya berdarah. Tangan abi juga berdarah. Tangan umi juga berdarah.

Adibah masih lagi menangis. Kepala terasa sakit dan matanya mula berpinar. Tapi Adibah tidak mahu pengsan. Matanya gagah dibuka dan mula terasa sesuatu mengalir keluar melalui dahinya. Adibah mencalit cairan di dahi dan melihatnya.

Darah… Adibah mula meronta. Dia tidak suka darah. Dia tahu dia akan demam panas bila ada darah yang mengalir keluar. Adibah akhirnya membuka pintu kereta dan keluar dari kereta.

Syaqiqah terjaga dari tidur.Tangannya diletakkan di dada menenangkan jantung yang berdegup kencang. “Abi… Umi…” dia bersuara perlahan. Sangat perlagan hingga dirinya sendiri juga hampir tidak mendengar.

Apa yang dia tidak tahu soal kemalangan itu ya? Apa yang dia lupa? Dia sudah berkali cuba mengingat namun kenyataannya sama. Tidak berjaya. Berkali kali namun tak berjaya juga.

Syaqiqah beristighfar beberapa kali sebelum melangkah keluar dari bilik tidur. Senyum dikuntum melihat Dian sedang leka menyelesaikan tugasan di ruang tamu. Pasti sengaja tidak membuat kerja di bilik agar tidak mengganggunya.

Dia memaling sekilas dan terperasan telefon pintarnya yang berada di atas meja belajarnya. Telefon pintar itu dicapai dan dia mula memeriksa segala pesanan yang masuk.

Dahinya berkerut membaca mesej dari pemanggil bernombor itu. ‘Amy nak jumpa you, I kat bawah. -Emily’.

Tidak susah bagi gadis seperti Emily mendapatkan nombor telefonnya, Syaqiqah maklum hal itu. Tapi sejak bila pula Amy rapat dengan Emily? Menurutnya, sikap mereka yang berbeza pastilah membuatkan mereka hampir tidak mesra antara satu sama lain.

Tapi ini mungkin cara yang terbaik untuk dia menyelesaikan salah faham yang sedang berlaku antara dia dan Amy. Suara hatinya menegaskan. Dia juga tidak suka salah faham ini berterusan. Siapa tahu Emily tahu caranya untuk memujuk Amy.

Langkah dibuka. Mahu memberitahu Dian bahawa dia akan ke bawah untuk menemui Emily. Tapi dua tiga langkah, Syaqiqah berhenti. Jika dia memberitahu Dian, pasti kakaknya itu tidak mengizinkan bukan?

Lama Syaqiqah berfikir akhirnya dia masuk ke dalam bilik dan bersiap. Kerana Dian memakai fon kepala, kerjanya jadi lebih mudah. Langsung saja Syaqiqah yang lengkap bertudung, bertshirt lengan panjang bersama skirt labuh itu keluar senyap-senyap.

“Hai”.

Syaqiqah tersenyum kelat melihat Emily yang rupanya sudah menunggu. Dia menunduk memberikan salam di dalam hati.

Emily tersenyum sekadar meraikan. “Kakak you tahu you keluar?”

Syaqiqah diam sesaat dua dan mengangguk. Parah juga jika dia beritahu Emily dia keluar tanpa pengetahuan Dian. Syaqiqah juga masih belum kenal benar akan sikap Emily.

“Silakan. Amy dah tunggu” Emily membukakan pintu kereta.

Syaqiqah diam mengikut. Mengambil tempat di sisi pemandu. Emily ketawa sendiri dengan kelurusan yang ditonjolkan Syaqiqah. Tidakkah dia takut melihat ada dua orang lelaki di tempat duduk bahagian belakang?

Setelah jauh meninggalkan kawasan apartment, Emily memberi isyarat pada lelaki yang berada di belakang Syaqiqah. Perlahan sapu tangan yang telah diletakkan kloroform ditekup pada wajah Syaqiqah, membuatkan gadis itu terkapai-kapai perlahan mencari udara pernafasan.

Syaqiqah menarik nafas sedalamnya. Namun sapu tangan yang ditekup pada wajah membuatkan dia sesak nafas. Dia cuba memandang Emily di sebelah tapi dia tidak dapat melihat. Dan akhirnya pandangannya gelap berkala.

Emily ketawa bila Syaqiqah sudah tidak sedarkan diri. Lelaki yang menekup wajah Syaqiqah membuka pintu kereta dan sapu tangan itu dibuang ke luar tingkap.

“Thanks for your cooperation, Syaqiqah” Emily tersenyum meneruskan pemanduan. Amy dihubungi, meminta gadis itu menemuinya di tempat biasa.

 

#########

 

Fon kepala ditanggalkan. Jam pada telefon pintarnya dilihat. Sudah jam enam petang, takkanlah Syaqiqah masih belum bangun? Sudahkah adiknya itu menunaikan solat Asar?

Dia bergerak ke bilik tidur. Dahi berkerut mendapati Syaqiqah tiada. “Adik.. Adik!” Dian mula memanggil.

Dia ke bilik air pula. Tiada. Dapur juga tiada. Beranda juga tiada. Rumah mereka bukanlah besar mana pun hingga Syaqiqah tidak mendengar jika dia sudah menjerit memanggil begitu.

“Adik!” Dian menjerit kuat. Langkah kaki laju mencapai telefon pintar yang berada di sebelah komputer riba. Nombor Syaqiqah dicari dan didail berkali-kali.

Tiada jawapan. Seterusnya ikon ‘Whats App’ ditekan dan dia menghantar mesej. Bertalu-talu dan panggilan ‘Whats App’ juga dibuat. Namun masih juga tiada suara.

Dian melepas nafas lega sebaik saja muncul perkataan ‘online’. Dia menanti sementara Syaqiqah menaip sesuatu. Namun mesejnya ringkas. -Adik keluar dengan Adib.

Dian berasa tidak sedap hati namun dia cuba menyedapkan hatinya. Selalunya jika Syaqiqah mahu keluar dengan Adib, dia akan memaklumkan. Tapi ini… tidak mengapalah. Nanti bila Syaqiqah sudah pulang, dia akan memberi ceramah percuma pada adiknya itu.

 

#########

 

Kelab malam masih belum beroperasi kerana jam baru pukul enam petang. Namun melihat Emily yang melangkah masuk, pengawal tempat itu tersenyum memberi laluan memandangkan Emily adalah salah seorang pelanggan tetap di situ.

“Fatah, Damak. Bawa perempuan tu masuk” Emily memberi arahan.

Dua lelaki yang dipanggil Fatah dan Damak memapah Syaqiqah yang masih tidak sedarkan diri ke dalam kelab malam. Mereka menaiki tingkat atas menggunakan lif dan mengikut langkah Amy menuju ke kawasan bilik-bilik di belakang.

Syaqiqah ditempatkan di atas katil yang berada di bilik belah kanan paling hujung. Bilik yang sememangnya sering menjadi tempat ‘lepak’ Emily dan Amy.

Amy memandang Syaqiqah yang sedang terbaring tak sedarkan diri. Sekilas dia tersenyum dan pandangan dialih pada Emily. Emily lantas menyuruh dua pembantunya keluar dari bilik.

“You buat apa ni?”

Emily ketawa kecil. “I nampak you senyum. Suka hatilah you nak buat apa”. ”

Amy mengangguk perlahan. Saat itu, telefon pintar berdering minta diangkat. Amy memandang Emily namun Emily mengangkat bahu. Lantas Amy terperasan sebuah saku pada skirt labuh yang dipakai Syaqiqah. Lantas saku itu diseluk.

Telefon bimbit yang berdering dipandang. Senyumnya melebar melihat panggilan dari ‘Akak Sayang’. Ertinya Dian tidak tahu Syaqiqah keluar, mungkin. Kemudian, telefon pintar itu ditayang pada Emily.

“Who?”

“Akak sayang”.

Emily mengerutkan dahi. “Dian?”

Amy mengangguk. “Kenapa?”

“Tadi perempuan ni kata dia dah bagitahu kakak dia, kenapa Dian call?”

Amy ketawa kecil. “Maknanya dia tipu you…” Amy tersenyum saat telefon pintar berhenti berdering. Aplikasi ‘Whats App’ dibuka. Mesej dari Dian dibaca. “Dia tak bagitahu kakak dia..” Amy berkata sambil sibuk membaca mesej.

Emily mengangkat bahu. “Pandai juga minah ni menipu” langkah diatur pada Syaqiqah yabg masih terbaring. Wajah itu diperhati. Dia tiba-tiba mendapat satu akal.

Kepala Syaqiqah diusap sekilas dan tudung yang tersarung pada gadis itu ditanggalkan perlahan. Dia mengangkat kepala Syaqiqah perlahan dan rambut yang tersanggul dilepaskan. “Nice hair” sebuah pujian diucapkan.

Amy senyum sendiri membaca mesej dari Dian. Akhirnya dia menaip sesuatu. “Adik keluar dengan Adib” dia mengucapkan dan butang ‘send’ ditekan.

Emily tersenyum mendengar ucapan Amy. “Okey. I’d done my part.. and tak nak kacau dah.. Bye!”

“Kejap” Amy memanggil. Wajah itu dipandang. “I nak pinjam pembantu you seorang”.

Emily mengangguk. “Fatah or Damak?”

Amy sekadar mengangkat bahu dan Emily melangkah keluar dengan senang hati. Amy ikut tersenyum melihat Syaqiqah yang sudah ‘free hair’.

Telefon pintar milik Syaqiqah yang berada di dalam pegangan dimatikan dan dicampak ke atas katil. “Goodbye Dian..!”

Tshirt yang dipakai Syaqiqah dipandang. “Sorry ye Iqah.. You yang sakitkan I dulu” dan tshirt itu ditanggalkan dan terserlah singlet labuh berwarna hitam yang dipakainya. Dibiarkan tangan dan bahagian atas dada Syaqiqah terdedah.

Lantas selimut ditarik hingga menutupi dada Syaqiqah dengan senyuman. Wajah itu dipandang dan pipi itu disentuh. “I tak nak sakitkan you, tapi you sakitkan I. So I just… Sorry sayang”.

Lantas dia menuju ke meja dan kamera yang berada di atas meja itu diambil dengan senyuman menampakkan barisan giginya.

Demi Syaqiqah – P53

Lelaki berumur puluhan itu mundar mandir di bilik pejabatnya. Perkhabaran yang baru diberitahu Pisau amat mendukacitakan.

Menurutnya, beberapa minggu lepas Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra berkunjung ke rumah keluarga angkat Adibah di Melaka. Jalal tidak boleh berhenti berfikir, mengapa mereka berkunjung ke rumah itu?

Siasatan seterusnya dari Pisau masih tidak membuahkan hasil. Jalal kadang kala geram dengan kelambatan Pisau dalam kerjanya tapi mahu mengupah orang lain lebih menyusahkan.

Jadi lebih baik dia gunakan Pisau sebaik mungkin. Dan bila tiba masanya, nyawa lelaki itu akan dihabisi. Lelaki itu memegang terlalu banyak rahsianya. Siapa yang dapat menjangka andai suatu hari nanti Pisau akan menggunakan semua rahsia itu untuk menikam belakangnya?

Mengapa Tun Adib Nasir ke rumah itu? Atas sebab apa? Dan dia mengunjungi siapa? Apakah itu bererti Tun Adib Nasir dan keluarga angkat Adibah saling berkenalan? Apakah Tun Adib Nasir tahu bahawa Adibah adalah anak angkat keluarga itu?

Semakin difikirkan semakin banyak persoalan. Semakin tertekan Jalal dibuatnya. Yang paling menyakitkan hati adalah sikap Pisau yang asyik memberitahu dia masih tiada peluang untuk menangkap Adibah. Dari dahulu!

Nafas ditarik perlahan. Amnah yang sudah lelap diatas katil dipandang penuh kasih. Isterinya dunia akhirat, isteri kesayangan yang selalu saja menjadi penyejuk hati andai dia bersusah hati.

Puas menatap wajah Amnah, Jalal melangkah keluar dari bilik tidur dan menenangkan diri di ruang tamu. Nafas ditarik dan dihembus perlahan bagai orang yang melakukan yoga.

Bunyi pintu terbuka mengalih perhatiannya. Amy muncul dengan bertshirt lengan panjang berwarna pink bersama seluar jeans ketat berwarna merah. “Papa” gadis itu berlari memeluk Jalal yang duduk di sofa.

“Anak papa baru balik? Dah pukul tiga pagi sayang…” Jalal mencuit hidung Amy.

Amy sengih. “Amy keluar dengan Emily. Kawan dia ada buat birthday party. Tu yang tak sedar masa berlalu…Tapi, bila papa balik dari oversea? Tak bagitahu Amy pun…”

Jalal mengangguk dengan senyuman. Kepala Amy diraih dan dicium penuh kasih. “Asalkan anak papa happy, papa pun happy… Papa baru je sampai petang tadi. Kalau papa bagitahu awal, surprise ke?”

Amy sengih. Jalal mencari anak mata puterinya. Amnah ada memberitahu tentang perubahan drastik anak perempuan tunggal mereka itu. “So, apa cerita ni?”

Amy mengerutkan dahi. Buat seketika dia bingung dengan pertanyaan Jalal. “Cerita? What?”

“Your hijab?”

Amy membuat mulut berbentuk ‘o’. Kepala dipegang dan perlahan tangan Jalal dipaut. “Amy buka tudung boleh?”

Jalal melepas nafas perlahan. “Sebab?”

Amy memuncungkan bibirnya. “Amy penatlah.. I’m trying to hard, be a better person for Adib, ready to do everything, anything for him tapi dia tak nampak Amy langsung. For once in a lifetime, Amy nak hidup untuk diri Amy sendiri..Tak perlu fikir fasal dia. Bebas hidup cara Amy sendiri.”

Jalal tersenyum. Dia tidak tahu apa masalah Amy dan Adib tapi dia tahu masalah itu tidak akan kekal lama kerana Adib sangat sayangkan puterinya. Juga tiada wanita lain yang dapat menggugat rasa sayang itu kecuali.. Adibah. Tapi Adib bukannya tahu bahawa gadis itu masih hidup. Walhal dia belajar di universiti yang selalu saja Adib kunjungi. Jalal terasa mahu ketawa mengekek memikirkan kebodohan keluarga Adib itu. Namun tidak boleh, Adib Mubarakkan bakal menantunya..

“Papa tak marah?”

“Kenapa papa nak marah?”

“Sebab… Amy buka tudung?”

Jalal senyum lagi. “Cik Amelia Dato’ Jalal. Anak papa dah besar, dah cukup matang untuk fikir sendiri kan? Lagi pun.. kan papa dah cakap tadi, asalkan anak papa happy, papa pun akan happy. Yang penting bagi papa, Amy dengan mama. Amelia and Amnah. Yang lain , I don’t mind, I don’t care”.

Amy langsung memeluk tubuh Jalal. Sayangnya pada lelaki yang bergelar papa ini tidak terkata. Papa selalu saja menyokong keputusannya kalau benar itu yang dia mahukan. Papa yang sangat memahami, manalah dia tidak sayangkan papanya. “Tapi mama tu…”

“Amy sayang… Jangan marah mama macam tu. Jaaaangan terasa dengan mama. Amy kan kenal mama macam mana. Mama marah tanda sayang, mama tegur tanda peduli. Tak lama lagi baiklah mama tu, manalah dia sanggup nak marah puteri papa ni lama-lama”.

Amy hanya menguntum senyum mendengar kata-kata papa. Dia benar-benar berharap mama segera hilang marahnya. Amy tahu mama terasa hati kerana dia begitu berahsia soal perubahan yang berlaku terhadap dirinya. Bukan Amy tidak mahu berkongsi, tapi dia merasakan masanya masih belum tiba.

 

##########

 

Senyum dikuntum lebar menjemput Syaqiqah turun dari Toyota Alphard itu. Nampaknya Adibahnya itu diam saja di dalam kereta. Masih segan agaknya, walhal sudah pun bergelar tunangan.

“Iqah ok?” Adib menyoal sambil melangkah masuk ke dalam kedau barangan kemas.

Syaqiqah mengangguk dengan senyuman. Malunya bertimpa-timpa dengan pandangan Adib yang tidak lepas darinya. Akhirnya telefon pintarnya dikeluarkan dan ruangan nota dibuka.

-Jangan tengok macam tu. Iqah takut.

Adib ketawa kecil. Dia memohon maaf atas ketelanjurannya. Maklumlah bukan main gembira dan sukanya dia, Syaqiqah sudi keluar bersamanya untuk mencari cincin nikah.

“Iqah pilihlah mana Iqah nak. Kalau Iqah suka, Adib suka” Adib tersenyum memandang barisan cincin yang terdapat di balik meja kaca.

Syaqiqah menggaru kepalanya yang tidak gatal. Banyaknya pilihan. Itu juga sudah satu masalah. Lagi satu, dia bukannya pernah berhadapan dengan barang kemas sebanyak ini. Jangan kata barang kemas asli, yang tiruan juga tidak pernah dia lihat. Juga bukanlah sikapnya mahu memakai barang kemas sini sana.

Adib dipandang, meminta simpati. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Dia tidak pandai memilih barang kemas. Bagaimana jika pilihannya nanti tidak cantik namun harganya mahal melambung-lambung?

“Iqah…” Adib memanggil. Rasa bersalah pula pada pembantu kedai yang dari tadi menanti.

Syaqiqah sengih. Telefon pintar dihulur pada Adib. -Iqah tak tahu nak pilih…

Adib ketawa. Terhibur dengan Adibah Syaqiqahnya. Adibah Syaqiqab kesayangannya. Pembantu kedai dipandang. “Adik pergilah buat kerja lain dulu. Ada apa-apa, nanti saya panggil”.

Syaqiqah mengucapkan terima kasih di dalam hati atas pertolongan Adib. Tapi dia memang bingung berhadapan dengan barang kemas sebanyak itu. Terlalu banyak, hingga Syaqiqah terasa mahu keluar dari kedai itu.

“Iqah jangan risau. Adib akan buat Iqah selesa dengan Adib. Adib takkan biar Iqah sesuaikan diri seorang tapi Adib akan bantu…” Adib menenangkan dan Syaqiqah memandang dengan senyum manisnya sambil melepas nafas lega.

 

##########

 

Tangannya menggenggam sebuah penumbuk melihat pemandangan itu. Geramnya dia melihat Adib yang sibuk melayani Syaqiqah di kedai barang kemas itu. Nafasnya turun naik mengawal emosi yang hampir saja ‘meletup’.

“Amy, enough. Let’s go!” Emily di sisi menarik tangan Amy agar segera beredar dari situ. Bimbang gerak geri mereka menimbulkan kecurigaan.

Air mineral yang disediakan di restoran itu diteguk hingga habis sebotol. Namun bila teringat saja pemandangan menyakitkan hati tadi, emosinya kembali berkocak.

“Amy..” Emily berusaha menenangkan.

“Shut up, Emily” Amy membulatkan mata. Geramnya pada Syaqiqah masih belum habis. Dasar perempuan tak tahu malu! Perampas, penggoda.. Syaqiqah, go to hell!!

Emily melepas nafas dengan senyum kambingnya. Suka benar dia melihat Amy begitu. Itulah kau, aku dah cakap dari dulu kau tak nak percaya. Now what. Padan muka. “Dahlah tu.. I ada cara nak settlekan perempuan tu”.

Amy mengerutkan dahi. “Maksud you?”

Emily ketawa kecil. “You jangan risau. I faham apa yang you rasa. Sama macam apa yang Dian buat pada I… I akan pastikan dia terima akibatnya” Emily berkata penuh dendam.

Amy mengerutkan dahi. “You nak buat apa?”

“Just wait and see. I jamin you akan ketawa bahagia dengan plan I”.

“You nak bunuh dia ke?” soalan itu terpacul keluar dari mulut Amy.

Emily ketawa. “Nope! Senang sangat.. I akan pastikan dia merana perlahan-lahan. Dan dia akan keluar dari hidup Adib dengan sukarela.. You tak perlu bazir masa nak bergaduh bertampar dengan dia..”

“Sure?”

Emily ketawa kecil. Tunggulah Syaqiqah Syamran. Aku akan pastikan kau hidup dalam neraka.. Gadis cantik baik macam kau, kalau dah tak ada maruah macam manalah nak teruskan hidup agaknya..? Emily ketawa suka hati.

Demi Syaqiqah – P52

Dia perasan akan pandangan rakan sepejabat yang memandang semacam kerana penampilan barunya. Namun dia hanya mempamerkan senyum. Peduli apa dia dengan pandangan orang lain, yang penting… Adib.

Fail di atas meja diambil dan dibawa masuk ke bilik pejabat Adib. “Maaf En.Adib”.

Adib mengangkat wajah. Tidak perasan bila Amy masuk ke pejabat tapi dia tahu itu suara Amy. Namun penampilan baru Amy lebih lagi mengejutkan.

“Nak minta En.Adib tanda tangan dokumen ni” Amy berlagak normal, profesional.

Adib menyambut namun matanya tidak lepas dari memandang Amy. Masakan dia tidak terkejut dengan penampilan itu. Memang dia berpakaian seperti kebiasaan, tapi yang membuatnya terkejut adalah kepala Amy yang tidak lagi dilitupi tudung. Sebaliknya berganti dengan rambut hitam lurus bertocang kuda. “Amy…”

Amy memandang. Dia tahu erti nada panggilan itu. Ertinya Emily benar. Adib punya rasa bersalah yang tinggi kerana menjadi penyebab dia membuka tudung. Namun hatinya menjerit kesukaan. “Maaf En.Adib, boleh tanda tangan sekarang?”

Adib melepas nafas. “Tudung mana?” Adib menyoal sambil matanya membaca dokumen yang diserahkan Amy. Sekadar berlakon walhal perhatiannya sepenuh terganggu kerana Amy.

“Kita kat office” Amy mengelak menjawab pertanyaan.

Adib menutup fail yang telah ditanda tangani. Namun fail itu tidak diserahkan pada Amy. “Sebagai seorang pekerja, awak wajib menjawab semua soalan saya”.

“Sebagai seorang majikan, adalah tidak patut menyoal hal peribadi pekerja yang tidak mengganggu sebarang urusan kerja”.

Adib diam. Amy dipandang. “Amy pergi mana seminggu tak masuk kerja? Amy marahkan Adib?”

“Ada je kat rumah.. Kalau orang tu betul-betul peduli, dia akan cari kat rumah. Bukan macam ni.. One more thing, Amy tak marah” Amy seboleh mungkin mengawal nada suaranya.

Adib mengangguk. “Adib minta maaf kalau Amy marahkan Adib. Tudung…?”

“Amy penatlah pakai tudung. Amy dah buat everything for you, tapi akhirnya.. Adib pandang orang lain. Amy kekal sebagai adik”.

“Amy bertudung sebab Adib?” Adib mengerutkan dahi. Takkanlah…

Amy mencebik. “Bukan sebab Adib, tapi sebab Amy nak jadi perempuan baik demi Adib. But at last…”

“Tak patut Amy buka tudung sebab hal ni. Syaqiqah tak…”

“Amy tak nak dengar nama dia. I hate her! I hate Syaqiqah! And most impartant thing, I hate both of you” Amy merampas fail dari tangan Adib dan segera keluar dari bilim pejabat Adib. Dan di luar, dia tersenyum meraikan kemenangan.

Adib melepas nafas. Berulang kali dia beristighfar, memohon keampunan dari Allah. Apa sebenarnya yang telah dia lakukan? Pasti Aunty Amnah bersusah hati dengan perubahan drastik dari Amy.

“Ya Allah, apa yang berlaku ni…?”

 

#########

 

Harraz tersenyum membaca mesej dari Ana. Sejak adik kesayangannya itu pergi sambung belajar di Kuwait, rajin benar dia bermesej. Maklumlah itulah satu-satunya adik perempuan yang dia miliki.

Dek kerana mata asyik menatap skrin, dia akhirnya terlanggar seorang wanita yang kebetulan keluar dari bangunan Adib Legacy.

“Amy?”

Amy tersenyum hambar. “Hai, you nak jumpa Adib ke?”

“Assalamualaikum. Ya, saya nak jumpa Adib. Dia ada?” Harraz menyoal dengan kerutan dahi. Amy masih sama, namun ketiadaan tudung yang menutupi kepala dan seluruh rambutnya membuatkan dia sangat berlainan.

Amy menjawab salam perlahan. “Ada kat atas. I pergi dulu”.

“Amy!” Harraz memanggil. Sebenarnya dia tidak mahu mencampuri urusan gadis itu, tapi sifat ingin tahu begitu menguasai.

Amy tidak jadi melangkah. “Yes?”

“Tudung..?”

“I buka. Any problem?”

“Kenapa?”

“Kepala I, rambut I. Hak I nak buka tudung. Apa kena mengena dengan you?” bicara Amy masih lagi bernada lembut namun sudah mula berbisa.

Harraz menarik nafas. Apakah gadis ini sedar bahawa dia telah melakukan hal yang begitu tidak sepatutnya? “Saya minta maaf. Langsung tak berniat nak masuk campur. Tapi kenapa Amy buat macam ni?”

“Sorry Raz. I tak banyak masa, I nak keluar lunch dan I nak sambung kerja. I tak rasa I kena jelaskan semua ni pada you..” Amy menguntum senyum nipis.

“Tak elok awak mempermainkan soal aurat” Harraz menegaskan.

Amy senyum sinis. “Well, I tahu sejak you kenal dengan Dian you dah jadi ustaz. I pun belajar agama, jadi I rasa you…” jari telunjuk ditunjuk pada Harraz. “Masih belum cukup layak untuk ajar I. Dan jangan nak sebut soal niat kat sini. Sebab hakikatnya, you pun belajar agama sebab seorang perempuan” Amy bersuara tegas.

Harraz mendiamkan diri. Sungguh dia begitu kasihan melihat Amy saat ini. Apakah perbuatannya merosakkan diri itu kerana mahu mendapatkan perhatian Adib? Lalu siapa yang menanggung salah paling besar? Amy atau Adib? Atau mungkin dia yang pernah menasihati Adib dengan nasihat yang kurang enak didengar suatu masa dahulu? Atau Syaqiqah yang tiba-tiba muncul semula setelah sekian lama?

Harraz hanya mampu melepas nafas perlahan. Dia mengucapkan istighfar berulang kali, memohon keampunan dari Allah S.W.T. sambil mata melihat Amy yang melangkah keluar.

 

##########

 

 

“Dibah..”

“Dibah…”

Dahi Syamran berkerut bila panggilannya tidak disahut anak perempuannya itu. Afiqah menoleh ke belakang untuk melihat apa sebenarnya yang sedang dilakukan Adibah. “Tidur dah..”

“Tidur? Dibah, kita dah nak sampai ni…” Syamran meninggikan suaranya.

“Biar je la dia tidur. Nanti dah sampai, bangunlah tu..” Afiqah menguntum senyum.

Syamran ketawa mengalah. “Yelah sayang..”

Afiqah mengurut bahu suaminya yang sudah mula mengantuk. Syamran tersenyum memandang Afiqah yang mengusap kandungan yang sudah mula membesar. “Macam dah tak lama baby nak keluar..”

Afiqah ketawa. Begitu juga Syamran. Kereta yang sudah mula hampir dengan lampu isyarat membuatkan kaki Syamran menekan brek kaki.

Afiqah hanya berdiam diri sambil melihat hadapan. Syamran mula panik bila brek yang ditekan kakinya tidak memberi kesan. “Fika..”

“Kenapa Syam tak berhenti? Lampu merah tu..” Afiqah memandang, kereta makin hampir dengan lampu isyarat.

“Brek tak makan” Syamran bersuara serius.

Afiqah mengerut dahi. Kaki Syamran masih cuba menekan brek. Namun tidak memberi kesan pada kereta. “Syam..” Afiqah mula bersuara panik.

Syamran cuba menenangkan diri. Mata sudah menangkap sebuah lori yang melepasi dari arah selatan. Kereta yang laju berjalan membuatkan Syamran bertambah panik. Dan sebaik kereta melepasi lampu isyarat…

Lori mengelak dari terkena kereta, membuatkan lori melanggar pembahagi jalan. Pemandu yang hilang kawalan tidak dapat mengawal stereng menyebabkan lori terbalik serta merta.

Mujur jalan kosong ketika itu. Jadi tiada kenderaan lain. Kereta yang dipandu Syamran juga hilang kawalan ketika cuba mengelak dari lori membuatkan kereta terbabas masuk ke dalam hutan yang berada di sepanjang jalan.

Kereta akhirnya melanggar sebuah pokok dan remuk di bahagian hadapan. Kepala Syamran terhantuk mengenai stereng dan kepalanya berdarah. Tangannya menyedarkan Afiqah yang sudah tidak sedarkan diri. “Sayang bangun…”

Syamran memandang perut Afiqah yang sudah terperosok ke dalam. Hanya sekali lihat Syamran sudah tahu kandungannya tidak dapat diselamatkan. “Fika..”

Tangan cuba mencapai Adibah yang berada di tempat meletak kaki. Namun pergerakannya terbatas disebabkan terhimpit membuatkan tangannya tidak mengenai anak perempuannya itu.

Syamran cuba bertahan. Namun keadaannya membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Dan akhirnya dia tidak sedarkan sedang tangan kirinya memegang tangan Afiqah.

Matanya terbuka perlahan. Badannya terasa tidak selesa dengan kedudukannya. Dia bangun mengambil tempat di tempat yang sepatutnya.

Mata terbuka luas bila melihat abi dan umi di hadapan. “Umi.. Bangun.. Umi” Adibah mula mengalirkan air mata.

Mata memandang abi di sisi umi. “Abi.. Bangunlah..abi..”

Adibah memandang sekeliling. Dia tidak tahu dia berada di mana. Tangannya mengejutkan Afiqah tapi uminya itu tetap juga tidak sedar. Dia menjerit dengan tangisan memanggil abi tapi abi tidak menyahut.

Adibah mula takut melihat darah yang ber’sepah’ di dalam kereta. Wajah abi umi keduanya berdarah. Tangan abi juga berdarah. Tangan umi juga berdarah.

Adibah masih lagi menangis. Kepala terasa sakit dan matanya mula berpinar. Tapi Adibah tidak mahu pengsan. Matanya gagah dibuka dan mula terasa sesuatu mengalir keluar melalui dahinya. Adibah mencalit cairan di dahi dan melihatnya.

Darah… Adibah mula meronta. Dia tidak suka darah. Dia tahu dia akan demam panas bila ada darah yang mengalir keluar. Adibah akhirnya membuka pintu kereta dan keluar dari kereta.

Mata terbuka luas bersama nafas termengah yang turun naik menyalahi kebiasaan. Sekali lagi, peristiwa itu menjadi mainan tidurnya. Dia bagaikan penonton yang dibawa menonton tayangan ulangan peristiwa kemalangan itu.

Wajah yang sudah basah dengan air mata dipegang. Langsung tidak menyedari bila saatnya air mata merembes keluar. Jari jemarinya erat menggenggam antara satu sama lain. Meredakan debaran di hati yang amat dahsyat.

Mengapa sejak dua menjak ini peristiwa hitam itu selalu bermain dan berulang tayang dalam mimpinya? Apa sebenarnya yang mahu disampaikan mimpi itu? Mengapa dia mengalami mimpi yang sama berulang kali?

Apa sebenarnya yang berlaku? Mata Syaqiqah dipejam rapat. Perlahan meredakan tangisan yang hampir teresak. Tidak mahu Dian yang tidur lena di sisinya terjaga.

‘Brek tak makan. Brek tak makan’. Syaqiqah mengulang ayat yang disebut abinya berulang kali. Mana mungkin brek kaki tidak berfungsi sedangkan kereta milik daddy kerap kali diservis. Syaqiqah masih ingat sikap abinya yang suka sekali menghantar kereta ke bengkel untuk memastikan kebaikan enjinnya. Jadi tak mungkin brek kereta tidak berfungsi.

Atau… Syaqiqah memejam mata. Peristiwa sebelum mereka keluar dari villa cuba diimbas berulang kali. Syaqiqah pasti ada petunjuknya di situ. Pasti ada sesuatu yang Syaqiqah terlepas pandang.

Namun cubaannya yang terlalu memaksa membuatkan kepala berdenyut tiba-tiba. Memaksa Syaqiqah mengaduh namun mulutnya ditutup, tidak mahu Dian terjaga.

“Adik tak boleh tidur ke?”

Terkejut Syaqiqah disapa begitu. Mujur sempat dia membersihkan wajah. Senyuman dihadiahkan buat kakak kesayangan yang sudah ikut duduk.

Dian tersenyum. Bahu Syaqiqah dipaut. “Tak boleh tidur ke…? Teringat Adiblah tu.. Esok kan Adib nak bawa keluar? Nak pergi beli cincin kan…?”

Syaqiqah hanya mendiamkan diri. Sekadar membiarkan Dian dengan kata-katanya. Dan mereka sama-sama tidur semula setelah itu.

Demi Syaqiqah – P51

“Dia tipu I. Betul cakap you, Emily… You cakap betul.. Adib lain sejak kenal perempuan tu.. Syaqiqah perampas…!! Kau kata kau nak tinggalkan Adib, tapi kenapa kau datang balik?!” Amy memarahi Syaqiqah dalam tangisannya.

Emily di tempat pemandu melepas nafas perlahan. Terkejut dia mendapat panggilan dari Amy yang menangis tersedu sedan. Langsung saja Amy diambil dari villa mewah milik Adib. Dan hingga saat ini, Amy masih juga tidak berhenti menangis. “I dah banyak kali kasi warning. You yang tak nak percaya… Syaqiqah tu sama je macam kakak dia. Dua-dua gunting dalam lipatan. Bitch!” sengaja Emily menambah minyak pada api yang telah marak.

Amy menjerit melepaskan kemarahan. “Dasar perempuan tak guna!”

Emily tersenyum melihat Amy. Suka pula dia melihat Amy berkelakuan begitu. Padan muka! bisik hatinya. “Sabarlah Amy.. Bukan tak ada cara you nak kenakan perempuan bisu tu..”

“Sabar? I tunggu Adib dari dulu. Lepas tunang dia meninggal pun dia masih tak pandang I. Tapi sekarang, bila Adib dah mula pandang I, sesuka hati perempuan tu nak rampas Adib dari I. You boleh suruh I sabar lagi?”

“Chill-lah… Soal Syaqiqah, I akan tolong you. Tapi sekarang.. kita sejukkan hati dulu” Emily memandang keluar tingkap.

Amy mengerutkan dahi. Air matanya dikesat dan dia turut memandang apa yang dipandang Emily. “Night club?”

Emily mengangguk. “Have fun. I yakin, you akan lupa semua masalah you…”

Amy mengerutkan dahi. Tidak pernah terlintas di fikirannya untuk menjejakkan kaki di tempat sebegini. Wajah Emily dipandang.

“Tak berani ke?” Emily menyoal, sekaligus mencabar.

“Tapi…”

“Come on. Amy, you cantik. You kaya, you pandai. Kerja bagus, gaji tinggi, family kaya-raya. You boleh dapat apa yang you nak.. Tak petik jari pun boleh dapat. Setakat Adib Mubarak, small matter. Takkan masuk night club pun nak takut?”

Amy diam. Matanya memandang pintu kelab malam yang cermin kacanya jelas berwarna gelap. Wajah Emily dipandang lagi.

“Dahlah.. tak yah fikir lama-lama. Jom” Emily langsung menarik tangan Amy. Namun dia berhenti. Senyum diukir memandang tudung yang terletak elok di kepala Amy. “Ini kena buka.. Mana ada orang masuk club bertutup macam you…” perlahan sebatang demi sebatang jarum peniti ditanggalkan.

Amy bagai dipukau. Perbuatan Emily dibiarkan. Hingga akhirnya tudung itu dicampak Emily ke tempat duduk bahagian belakang keretanya. Dan sanggul Amy dibuka memperlihatkan rambut lurusnya yang separas pinggang. “Wow… cantiknya rambut you. Sayang you cover your hair…”

Amy menjauh tiba-tiba. Tangannya memegang rambut yang sudah pun terlepas. Memegang kepala yang tidak lagi bertutup.

“Why? Takut?”

Amy diam. Dia menyoal diri sendiri, apakah benar tindakannya ini? Apakah dia melakukan perkara yang betul?

“You pakai tudung sebab nak Adib pandang you sebagai perempuan yang baik kan? Mungkin dengan you buka tudung, Adib akan rasa bersalah sebab kecewakan you?” Emily menyatakan analisanya sendiri. Pun begitu dia yakin akan kebenarannya melihatkan Amy yang membisu.

Emily sudah tersenyum sinis. Topi di bahagian belakang dicapai dan diletakkan di kepala Amy. “Sama je.. tutup kepala juga. Jom!” Emily turun dari kereta dan menarik tangan Amy agar mengikutinya. Amy bagai lembu dicucuk hidung, mengikut sahaja.

 

##########

 

“Amboi.. adik kesayangan. Lambatnya balik…”

Syaqiqah memandang Dian yang muncul dari bilik. Dia tersengih-sengih memandang Dian yang melangkah ke arahnya. -Akak..

“Siapa hantar?”

-Pak Khai.

“Pak Khai seorang je?” Dian melipat kedua tangan sambil berdiri bersandar pada dinding.

Syaqiqah tersenyum menunduk. -Dengan Adib..

“Dengan Adib” sengaja Dian meninggikan suara.

Syaqiqah mengerutkan dahinya. Dian didekati. -Dah hilang pening kepala ke?

Dian ketawa besar. Bukan sikapnya terus berpura andai kepuraan awalnya sudah mempamerkan hasil terbaik. “Tadi tu berlakon tau adik.. Kalau tak, manalah adik kesayangan akak ni nak ikut si Adib tu.. Bahkan takkan pernah tahu yang Adib tu cinta mati kat dia…”

Syaqiqah ketawa kecil. Dian dicubit geram dengan helah Dian. -Tapi akak.. ada Amy tadi.

Dian mengerutkan dahi. “Amy?”

Syaqiqah menganggukkan kepalanya. -Adik takut…

Dian melepas nafas. Tangan Syaqiqah dicapai dan gadis itu dibawa ke kusyen. “Adik.. Adib tahu cara nak uruskan Amy. Adik janganlah rasa yang adik tu penyebab semua ni. Sebab kalau tak ada adik pun, Adib takkan anggap Amy lebih dari seorang adik”.

-Tapi akak.. Adik tak sampai hati tengok Amy menangis tadi. Adik ingat adik nak pergi minta maaf esok.

“No! Akak tak izinkan.. Akak tak nak adik jumpa dia. Hal dia dengan Adib, biar Adib selesaikan. Adik jangan masuk campur…”

Syaqiqah melepas sebuah keluhan berat. Wajah kecewa Amy masih jelas terbayang pada mata. Apakah kehadiran semulanya ke dalam hidup Adib telah mendatangkan kesusahan buat orang lain? Apakah ia satu kesalahan?

Dian memaut bahu Syaqiqah. Tahu benar adiknya itu bersusah hati. Kepala Syaqiqah diletakkan pada dadanya dan tubuh itu diusap. Menenangkan hati Syaqiqah yang gundah gulana.

 

#########

 

Harraz tersenyum sendiri melihat wajah Adib yang berseri-seri di dalam pejabat. Meja kerja Adib diketuk kuat agar temannya itu berhenti mengelamun.

“Raz! Bila kau sampai?”

“Sejak orang tu sengih sorang-sorang macam orang gila..”

Adib senyum senget. “Semalam aku bawa Iqah jumpa my parents”.

Mata Harraz membulat. “Apa? Serius?”

Adib mengangguk. “Kita orang dah discuss. Weekend ni nak hantar rombongan. Tunang enam bulan, lepas tu nikah..”

“Wow.. rapinya rancangan kau” Harraz mencebik.

Adib tersenyum manis. Saat ini dia benar-benar bahagia. Jika ingatan Adibahnya benar-benar tidak akan kembali pun tidak mengapa. Apa yang penting bukanlah masa lalu, tapi masa di mana kita berpijak sekarang. Dia akan mencipta memori baru buat Syaqiqah kesayangannya. Adibah Syaqiqah kesayangannya. Demi Adibahnya, demi Syaqiqahnya. Ya, demi Syaqiqah.

“Menyampah pula I tengok you senyum”.

Adib ketawa. Sudah lama rasanya tidak mendengar Harraz berbahasa I-You begitu. Pemuda itu sudah benar-benar berlainan dari Harraz yang dia kenali dulu. Contohnya sekarang, dia sudah lama tidak menemui Harraz kerana temannya itu baru pulang dari mengerjakan umrah di Tanah Suci.

“Kalau you menyampah, cepatlah tangkap bakal kakak ipar I, bro”.

Harraz mencebik. “Ayat tangkap kau guna? Sejak bila Dian jadi binatang ni?”

Adib ketawa lagi. “Cepatlah selesaikan salah faham korang. Dah lama sangat ni. Iqah bagitahu hari tu ada anak pak imam masuk meminang kakak dia”.

Harraz hanya mampu tersenyum. “Dia baik. Dia cantik. Dia beradab. Dia berakhlak. Dia sopan, dia santun. Tak hairanlah ramai orang suka”.

Adib menjulingkan matanya. “Ni rela ke pasrah?”

“Both maybe. Ada jodoh adalah. Kalau tak ada… aku cuma nak yang terbaik untuk Diana Nadia”.

Adib tersenyum lagi. “Lain kau sekarang..”

Harraz tersenyum walau dalam hatinya begitu sayu dan sebak mendengar khabar yang dimaklumkan Adib. Namun dia yakin, Dian adalah jodohnya. Dari mana dia mendapat keyakinan itu, sukar dia jelaskan. Tapi keyakinannya hampir seratus peratus. “Amy tak masuk lagi?” Harraz menjeling meja setiausaha yang berada di luar pejabat Adib.

“Dia tak masuk office hari ni”.

“Tak sihat ke?”

Adib melepas nafas. “Semalam, ada Amy sekali. Aku ikut nasihat kau.. kuatkan hati kalau tak nak dia terus salah faham. So…”

Harraz mengangguk memahami. “Kesian.. Moga Allah temukan jodoh yang lebih untuk Amy” Harraz menyatakan simpati sekaligus mendoakan.

 

########

 

Amnah menanti penuh gelisah di pintu masuk rumahnya. Tidak pernah puteri tunggalnya membuat perangai tidak pulang malam tanpa memberitahu begini. Risaunya tidak terkata.

Suaminya pula berada di luar negara atas urusan kerja. Ke manalah perginya Amy? Mengapa jam sudah jam sembilan pagi masih belum pulang?

Dahinya berkerut melihat seorang gadis melangkah masuk ke dalam pagar. Setelah diteliti, barulah dia mengenali gadis itu. Amy!

“Astaghfirullahal adzim” Amnah beristighfar melihat keadaan Amy.

“Mama..” Amy menyapa sebelum melangkah masuk ke dalam rumah.

“Amy”.

“Ya?” Amy menghentikan langkah.

“Mana tudung? Kenapa balik dengan rambut lepas macam ni? Pagi baru balik, malam tadi tidur mana? Pergi mana tak bagitahu mama? Keluar dengan siapa?” bertalu soalan Amnah.

Amy melepas nafas. “Mama… Amy tak nak pakai tudung dah. It’s so tired, so hot, so boring… Malam tadi tidur rumah kawan, pergi rumah kawan, keluar dengan kawan…”

“Astaghfirullahal adzim. Amy, sedar tak apa Amy cakap ni?”

“Mama, please.. Amy penat, Amy nak rehat, Amy nak tidur. Boleh kan?”

Amnah melepas nafas melihat Amy melangkah menaiki tangga. Pasti ada sesuatu yang berlaku pada puterinya membuatkan puterinya bersikal begitu. Takkanlah Amy benar-benar mahu membuka tudung yang dipakai sejak kecil? Apakah pakaiannya juga makin lama akan makin mendedahkan tubuh badan? Tapi pada siapa harus Amnah menyoal? Dia sendiri tidak tahu dengan siapa Amy keluar semalam.

 

##########

 

“Sudah-sudahlah senyum bermesej tu dik” Dian menjeling skrin telefon pintar milik Syaqiqah.

Syaqiqah yang berjalan beriringan dengan Dian hanya tersenyum nipis. Sekarang, dia sudah sah bergelar tunangan kepada Adib Mubarak. Majlis pertunangan mereka dua hari lepas nampaknya berjalan lancar.

Dan kini, mereka di universiti lagi. Meneruskan hidup seperti biasa. -Akak menyampah ke?

Dian ketawa dengan soalan Syaqiqah. “Bukan menyampah.. Tapi penat tengok adik senyum. Tahulah bahagia, tapi sampai setiap kali tengok fon tersenyum-senyum, parah tu…”

Syaqiqah senyum lagi. Lantas telefon pintar dimasukkan ke dalam beg dan tangan Dian dipaut. -Adik nak akak pun bahagia macam ni…

“Bahagia, bahagia juga. Jangan lupa yang kita ni student lagi ye…” dagu Syaqiqah dicuit.

Mereka terus melangkah ke kelas. Dian tiba-tiba terfikir. Syaqiqah sudah boleh bercakap, walau sedikit-sedikit kerana dia tidak berapa lancar berkata-kata. Lalu bagaimana dengan ingatan masa lalunya? Apakah ingatan itu sudah kembali? “Adik”.

Syaqiqah memandang. Panggilan Dian kali ini berbaur aneh. Dian mengecilkan kelopak mata. “Adik…”

Kening Syaqiqah terangkat. Mengapa kakaknya tiba-tiba bersuara nada begini? Wajah Dian dekat pada wajah Syaqiqah. “Adik memang tak ingat siapa Adib?”

Sesaat Syaqiqah tergamam dengan soalan Dian. Namun dia lebih cepat mengelak. Senyumnya dikuntum ketawa dengan soalan Dian. -Adib tunang adik… Sambil tangannya menunjukkan cincin perak yang tersarung kemas pada jari manis di tangan kiri.

Dian memandang. Dia merasakan Syaqiqah seperti berahsia dengannya. Bukan dia tidak kenal adiknya itu. Tapi…

-Kenapa? Syaqiqah lebih dulu menyoal, tidak mahu Dian terus curiga.

Dian menggeleng. “Tak ada apa… Saja tanya. Entah-entah adik dengan Adib dah bertunang sejak hayat lepas..”