Monthly Archives: October 2017

Demi Syaqiqah – P66

Bibirnya menguntum senyum mengingat gambar yang dihantar Pisau tadi. Seronok rasanya melihat Adibah Syaqiqah terikat begitu. Puas hatinya memikirkan gundah gulana yang dialami Tun Adib Nasir sekeluarga. Inilah akibatnya memainkan perasaan puteri kesayangan.
Dia yang baru pulang dari pejabat memasuki bilik puterinya terlebih dahulu. Wajah Amy yang sedang lena diulik mimpi ditatap dan diusap penuh kasih. Puteri kesayangannya, hasil perkahwinan dengan wanita yang sangat dicintai.
“Papa akan pastikan dia orang terima akibatnya sayang..” ucapnya lembut dan sangat perlahan.
Jalal membetulkan selimut Amy sebelum mencium dahinya. Senyum dikuntum lagi sedamai mungkin.
“Abang”.
Jalal berpaling. Senyum dipamerkan pada Amnah, isteri kesayangan yang barang kali muncul dari bilik.
Amnah duduk di sisi suaminya, tersenyum dia melihat Amy yang tidur lena. “Abang baru balik?”
Jalal mengangguk. “Anak kita dah besar sayang” tangan isteri dipaut dan digenggam erat.
Amnah melentokkan kepala dalam dakapan Jalal. Anggukan diberikan. “Nah pun rasa macam tu”.
Jalal tersenyum. Setelah beberapa minit mereka beredar dari bilik Amy, bimbang gadis itu terjaga akibat gangguan mereka.

#########

Harraz yang berada di tempat pemandu memandang Adib di sebelahnya. Pagi tadi beria Adib menelefon dan menyatakan sangkaannya. Tapi bila mereka tiba di hadapan rumah Amy, dia pula yang serba salah mahu menemui Amy atau tidak.
“Kau nak turun ke tak sebenarnya ni?”
Adib melepas nafas. Masalah yang lalu dengan Amy masih belum diselesaikan. Dia sebenarnya malas mahu berjumpa Amy tapi rasa hatinya kuat mendorong untuk berjumpa kerana itu satu-satunya petunjuk yang ada.
Harraz menggeleng. Pengantin tak jadi itu benar-benar tidak keruan sejak kehilangan bakal pengantin perempuannya. “Dib, aku tanya ni”.
“Kau rasa aku patut jumpa ke tak?”
Harraz melepas nafas. Gelengan diberikan. “Tapi kau tarik aku pagi-pagi buta drive ke KL ni.. takkan kita tak nak cuba cari jawapan?”
Adib melepas nafas. Masih terbayang wajah kecewa Amy berbulan dahulu, sungguh dia tidak sampai hati mahu melukakan Amy. Lagi.
Harraz mematikan enjin Bentley milik Adib. Malas dia mahu menunggu jawapan dari teman tak bertuahnya itu. “Dah jom, buang masa je.. mana tahu ada klu. Try and error”.
Adib mengejar Harraz yang sudah tiba di pintu pagar banglo mewah itu. Langsung saja tangan Harraz laju memetik loceng.
Menunggu di ruang tamu membuatkan Adib tidak senang duduk. Setiap detik hatinya tidak putus-putus mendoakan keselamatan buat kesayangannya.
“Raz” satu suara berbunyi dari belakang mereka.
Harraz menoleh. Senyum dihadiahkan buat Amy yang memakai t-shirt bersama jeans merah jambu pekat. Alhamdulillah, sudah tidak seseksi saat kali terakhir dia bertemu dengan gadis itu.
Adib memandang Amy yang duduk di hadapan mereka. Suasana antara dia dan Amy sangat-sangatlah canggung. Memang dia sendiri sudah tidak menemui gadis itu sejak dia meletak jawatan.
Amy memulakan perbualan. Mengetahui jika tidak ada hal yang penting dan benar-benar mustahak, mustahil Adib datang menemuinya. “Ada apa datang jumpa aku?”
Harraz memandang Adib. Adib sekadar mengangguk. Dia tidak tahu bagaimana mahu menerangkan situasi sebenar pada Amy. Harraz menarik nafas dalam, wajah Amy dipandang. Sepertinya gadis itu benar-benar tidak tahu apa-apa.
“Syaqiqah hilang. Berapa hari sebelum majlis, dia kena culik”.
Amy terdiam. Terkejut ya juga, dan mungkin terasa bagai mahu ketawa namun lekas disembunyikan. Bimbang Adib dan Harraz tersalah faham. Ertinya Adib dan Syaqiqah masih belum disatukan sebagai suami isteri! Lalu bagaimana dengan kenduri yang telah dirancang? Apakah ia terbatal begitu saja?
Dia terasa kelakar memikirkan betapa malangnya nasib gadis itu. Iyalah, ketika kecil dilanda kemalangan dan disangka mati oleh orang tersayang sedangkan dia dibesarkan keluarga angkat tak dikenali. Setelah itu trauma hingga menjadi bisu pula. Sudah bertemu Adib, diculik hingga hampir dirogol. Tapi ini salah Amy, dia sendiri menyesal terlalu ikutkan Emily yang bersikap entah apa-apa. Dan beberapa hari sebelum pernikahan, diculik lagi. “Aku tak tahu apa-apa”.
Harraz melepas nafas. “Bukan kau yang culik dia?” dia berterus terang. Malasnya mahu berdolak dalih lagi.
Adib memandang Harraz. Begitu juga dengan Amy. Nampaknya keduanya terkejut dengan soalan lurus Harraz. Adib pula yang merasa bersalah.
“Kau rasa aku nak ulang kisah lalu ke? Aku dah penat asyik dilukakan” Amy memandang Harraz dan kemudiannya Adib.
Harraz melepas nafas. “Listen.. kita orang bukan nak cari fasal. Datang ni memang nak tanya fasal Syaqiqah. Kau mesti tahu kan yang dia hilang sebelum majlis?”
Amy senyum sinis. “Bukan sebab dia nak pernikahan tu dibatalkan?”
Adib mengangkat wajah. Dia tahu Amy masih terasa hati dengannya. Iyalah, selama ini dialah yang paling banyak berada di sisinya namun soal hati bukan boleh dipaksa. “Amy…”
Amy diam. Suara Adib memeritkan. Dia terasa mahu menangis sekarang juga mendengarkan suara itu.
“Adib minta maaf atas semuanya. Dari kecil sampai sekarang. Tapi perasaan Adib pada Amy hanya perasaan seorang abang. Dan Adib tak ada siapa yang bahagia dengan kehilangan Syaqiqah, termasuk Amy sendiri. Jadi kalau Amy boleh bagi kerjasama…”
Amy melepas nafas. “Yang lepas tu sudahlah. Tapi sekarang, Amy memang tak tahu. Amy tak terlibat dengan kehilangan Syaqiqah”.
Harraz dan Adib melepas nafas. Jika begitu, Syaqiqah di mana?

##########

Anak kecil itu tersenyum melihat umi abinya sibuk mengemas barang keperluan selama beberapa bulan mahu berada di kampung. Tidak sabar rasanya mahu pulang ke Muar.
“Dibah…” dia memandang sang empunya suara. Seorang budak lelaki menerpanya dan memeluknya. “Abang sedih ke?”
Budak lelaki itu mengangguk. Dan dia ketawa. “Dibah pergi kejap je lah. Nanti Dibah baliklah”.
“Nanti abang tak de kawan” budak lelaki itu merengek.
Dia ketawa lagi.”Dibah pergi sekejap je. Abang nak ikut?”
Budak lelaki itu menggeleng dan keluar dari rumah. “Abang sekolah. Tak boleh pergi”.
Saat itu dia turut melangkah keluar. Namun matanya menangkap seseorang yang berada di luar rumah mereka. Matanya tajam memerhati perilaku lelaki yang mencurigakan itu.
Wajahnya berparut dan menakutkan. Baru saja dia mahu memberitahu keberadaan lelaki itu pada kedua orang tuanya ternyata lelaki itu sudah tiada. Lalu niatnya dibatalkan begitu saja.
Syaqiqah terjaga dari tidurnya. Dia sudah ingat sekarang. Dia sudah ingat di mana dia melihat wajah lelaki yang dipanggil bos itu. Rupanya…
Jadi ada sesuatu yang lelaki itu lakukan pada kereta yang akhirnya kemalangan. Apakah kemalangan itu dirancang? Apakah lelaki itu dihantar seseorang untuk membunuh dia sekeluarga? Atau sebenarnya mahu membunuh Adib sekeluarga? Kerana kereta itu hakikatnya kepunyaan Tun Adib Nasir.
Syaqiqah memandang Im yang kelihatannya sibuk dengan telefon pintar. “Im”.
Im menoleh. “Cik dah bangun? Cik nak makan tak?”
Syaqiqah menggeleng. “Bos Im mana?”
Im diam seketika. “Bos kata nak pergi jumpa Tuan”.
Tuan? Ya ada Im memberitahunya hari itu. Tapi siapa lelaki yang dimaksudkan dengan Tuan itu? Mengapa dia memberi arahan untuk menculiknya. Apa yang lelaki itu mahukan?
Nafas dilepas. Terasa rindu dengan ibu dan kakaknya. Begitu juga mommy dan daddy. Dan tentu sekali.. bakal suaminya. Pasti mereka semua kerisauan amat dengan kehilangannya. Apakah pengakhiran semua ini?