Demi Syaqiqah – P67

Pintu biliknya ditutup rapat. Seperti biasa, Amy duduk menghadap cermin besar itu. Perlahan air matanya menitis mengingat pertemuan tadi. Sakitnya tidak mampu dikatakan.
Bagaimana Adib boleh terfikir bahawa dia menculik Syaqiqah? Pada Amy cukuplah terluka sekali. Siapa yang sanggup dilukakan bertalu-talu begitu?
Air mata dikesat perlahan. Tapi yang menghairankan… bagaimana Syaqiqah boleh menghilangkan diri. Bukankah gadis itu menjadi kesayangan ramai? Lalu siapa yang menjadi penyebab misteri kehilangan gadis itu..?
“Amy…”
Air mata dikesat mendengar suara mamanya. Lalu pandangan memandang cermin, memandang wajah mama yang memaut kepalanya. “Mama dah balik?”
“Amy menangis? Adib datang?”
Amy mengangguk. “Mana mama tahu?”
“Mama tengok ada set hidangan tetamu kat ruang tamu. Bibik baru nak kemas. Adib nak apa? Mama baru je sampai ni”.
“Dia singgah kejap je… saja nak melawat katanya” Amy malas mahu bercerita perkara sebenar.
Amnah melepas nafas. Tahu sangat puterinya menipu. Lagipun siapa lagi yang dapat membuat Amy menangis jika bukan Adib? “Mama nak masak.. Nanti papa nak balik makan. Amy turun ye?”
Amy mengangguk. Menghantar mamanya keluar dengan pandangan mata. Untungnya jika di usia tua nanti dia dapat pasangan seperti papa dan mama. Saling menyayangi.. saling menjaga. Walhal dari cerita mama, mereka dijodohkan keluarga. Bukanlah pasangan bercinta. Namun kebahagiaan antara keduanya sangat terserlah. Hingga terkadang Amy sendiri cemburu melihat layanan papa pada mama.

##########

Pintu yang terbuka dari luar menarik perhatian Syaqiqah. Dipandang wajah lelaki yang digelar bos itu. Masuk bersama beberapa lelaki lain yang sepertinya mengiringi.
“Nanti tuan akan datang. Kau pandai-pandailah buat muka comel supaya tuan tak jadi nak habiskan kau”.
“Kenapa kau culik aku? Dari hari pertama aku sampai sini, tak pernah sekali pun aku kena pukul. Untuk apa kau culik aku?” Syaqiqah bertanya sambil membuat muka, namun nada suaranya masih rendah dan lembut.
Pisau ketawa. “Perkahwinan kau… batal. Tulah tujuannya..”
Syaqiqah terdiam. Mereka menculiknya hanya kerana mahu perkahwinannya batal? “Kau siapa?”
“Adibah Syaqiqah Syamran.. aku kenal kau sejak kau belum lahir. Kau ingat dengan tukar nama Syaqiqah Sulaiman tu aku tak dapat cari kau?”
“Kau usik kereta tu! Ada sesuatu yang kau buat kat kereta daddy!”
Pisau menoleh. Kini dia faham maksud kata-kata Syaqiqah tempoh hari. Dia melihatnya hari itu! Syaqiqah nampak kewujudan meragukannya pada hari itu! “Apa kau cakap?”
Saat ini, air mata Syaqiqah sudah pecah. Dia tidak mahu menerima hakikat ini. Kemalangan itu suatu pembunuhan bukan sekadar kemalangan. “Kau bunuh keluarga aku?” dalam soalannya suara pecah dengan tangisan.
Pisau melepas nafas. “Kau nampak..! Patutnya kau pun mati sekali dengan mak bapak kau!”
“Kau….!” Syaqiqah mula beremosi. Langsung dia tidak pernah menyangka ini semua.
“Im, kau jaga perempuan ni elok-elok. Aku nak jumpa tuan”.
“Baik bos”.
Pintu ditutup kasar oleh pengiring Pisau. Syaqiqah memandang Im dengan mata merahnya. Menangis semahunya melepaskan rasa marah, geram, sedih, kecewa dan bermacam lagi perasaan dalam diri. Sungguh dia sangat sangat sedih!

##########

“Buat masa ni kami masih belum temukan apa-apa petunjuk. Tapi tun jangan risau. Pihak kami akan lakukan yang terbaik dalam operasi kali ini” DSP.Ghazali memberi jaminannya pada Tun Adib Nasir.
Tun Adib Nasir mengerutkan dahi. “Dari nombor telefon yang hantar video tu?”
“Maaf tun. Kami dah cari dan nombor serta telefon bimbit tu akhirnya bawa kami ke laut. Lepas je penculik rakam video tu, telefon bimbit tu terus dibuang dalam laut. Setakat ni kami masih mencari telefon bimbit tu tapi… dalam laut, bila makin dekat isyarat makin terganggu…”
“Daddy harap Dibah ok..” Tun Adib Nasir bersuara perlahan.. “Ya Allah, selamatkanlah…” dia mendoakan kesejahteraan dan keselamatan bakal menantunya itu.
“Tapi tun jangan risau. Setakat ini kami masih belum terima laporan kemalangan nyawa lagi” DSP.Ghazali meyakinkan.
Tun Adib Nasir mengangguk. “Saya faham pihak berkuasa cuma buat kerja. Tak ada siapa yang salah dalam hal ni.”
“Cuma.. kalau tun ada maklumat tambahan. Sesiapa yang tun syaki sebagai dalang? Mungkin musuh perniagaan atau sebagainya?”
Tun Adib Nasir mengangkat wajah. Ya, mengapa dia tidak pernah terfikirkan hal itu? Mungkin penculik itu bukan musuh Syaqiqah.. Iyalah, di usia mudah begitu mana mungkin Syaqiqah mampu membuat musuh yang dahsyat ditambah dengan sikapnya yang mudah disayangi dan disenangi. Ertinya… mungkin ada sesuatu lain yang dimahukan sang penculik!
Tapi siapa? Dan mengapa? Apa tujuannya? Tun Adib Nasir buntu memikirkan semuanya.
Di luar pejabat, Jalal menghampiri Qaniah yang leka melakukan tugasnya. “Qaniah”.
“Ya, Dato’? Ada apa yang perlu saya bantu?”
“Tun ada meeting?”
Qaniah mengangguk. “Dan tun dah cakap dia tak nak diganggu”.
Jalal mengangguk memahami. “Siapa datang?”
“DSP.Ghazali, Dato'”.
Jalal mengangguk dan berlalu pergi tidak lama kemudian. Tidak perasan cebikan bibirnya diperhati Qaniah. Di pejabat dia ketawa besar memikirkan ketidakkeruan keluarga itu dengan kehilangan Adibah Syaqiqah. Dan panggilan yang diterima dari Pisau mematikan tawanya.

#########

Lamunannya termati saat Dian menghidu bau hangit dari kuali. Berlari Dian dari sinki mengangkat cucur ikan bilis yang sudah pun hitam. “Allah…”
“Ibu bau hangit”.
Dian melepas tawa kecil melihat Hannan di pintu dapur. “Ibu.. duduk dulu…” Dian menarik tangan ibunya duduk di kerusi meja makan.
Hannan melepas nafas. “Dian ingat adik?”
Dian memandang ibunya. Selama ini dia tidak mahu menyebut nama itu bimbang ibu bersedih tapi nampaknya ibu yang menyebutnya dahulu. “Ibu…”
Hannan menguntum senyum. Dian segera menghidangkan teh o yang sudah dibancuh pada ibu. “Ibu dah sihat ke? Dian ingat nak bagi ibu makan kat bilik je”.
Hannan ketawa kecil. “Alhamdulillah.. ibu ingat esok nak mula mengajar. Kakak pun.. bolehlah mula cari kerja. Kita risaukan adik.. tapi tak boleh hidup macam ni.. Sampai bila ibu nak sakit sebab sedih? Sampai bila kakak nak duduk rumah jaga ibu..? Kalau adik dah tak de, adik pun tak suka kita macam ni”.
Dian menutup api dapur dan membasuh tangan. Cucur ikan bilis diletak di atas meja. Tangannya cekap mencapai sos cili keluaran bumiputera dan menuangnya pada piring. Kemudian Dian bangun dan membancuh milo panas buat dirinya pula. Beberapa saat saja dia sudah duduk semula di samping Hannan, menyertai Hannan bersarapan.
“Sebenarnya ibu… kakak memang dah apply kerja cuma tengah tunggu maklum balas” Dian senyum memandang ibunya. Terima kasihlah pada Harraz yang memintanya melakukan itu, katanya dialah yang harus kuat sekarang. Harraz yang tak putus memberi kata semangat padanya.
Hannan mengangguk. “Alhamdulillah.. Tulah ibu pun nak mula mengajar esok.. Mesti anak-anak tu dah rindu Cikgu Hannan”.
Dian memandang ibunya. “Kenapa dia orang tak jumpa adik lagi? Malaysia ni tak besar pun ibu..”
“Kakak! Semua yang Tuhan jadikan ada hikmahnya. Kita tak tahu tapi kita kena berdoa.. Ibu yakin anak ibu selamat. Kakak pun kenalah yakin adik selamat. Solat hajat banyak-banyak…”
Dian mendiamkan diri. Dapat dia lihat air mata yang sudah pun bertakung pada kolam mata ibunya. Tangan ibu dipaut. “Kakak minta maaf…”
Hannan melepas nafas. “Doa baik-baik. Ibu kesia tengok kakak… ibu tahu kakak tak pernah putus khabar dengan adik.. Ibu lagilah.. mana ada ibu yang sanggup berpisah lama-lama dengan anak tanpa dengar apa-apa berita.. Tengok Adib tu kalau ada peluang mesti datang sini. Melaka dengan KL bukanlah jauh tapi kalau dah selalu datang tu.. bukanlah dekat macam sebelah rumah..”
Dian mengangguk. Tiba-tiba dia teringat pertemua pertama mereka dengan Adib dahulu. Teruk Adib dibahannya kerana memeluk Syaqiqah. Yalah.. tiba-tiba saja datang memeluk adiknya tak mahu lepas-lepas. Kakak mana yang tidak marah? Sudahlah Syaqiqah saat itu masih belum bercakap.
Kelakar pun ada. Sedih tentu sekali. Sayu dan rindu sudah pun mula bersatu. Dian melepas nafas. Automatik matanya juga sudah mula ditakungi air.
“Kan tengah sarapan. Kenapalah kita menangis depan rezeki?” Hannan mengesat air mata puterinya. Kemudian bangun ke sinki membasuh muka. Lama dia berdiri bersama ingatannya yang terbang pada puteri bongsu.
Dian mendekati Hannan, menyedari Hannan terlalu lama membasuh muka. “Ibu.. kakak rindu adik”.
Hannan memaut bahu Dian. “Ibu lagi rindu.. kita sama-sama doakan yang terbaik. Ibu yakin tak lama lagi adik akan kembali pada kita.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s