Demi Syaqiqah – P71

Jus durian belanda di hadapannya dicapai dan diminum perlahan. “Kau nak bagitahu Uncle Nasir tak?”
Adib membalas pandangan Harraz. Dia sendiri pun tidak tahu apa yang perlu dia katakan pada Tun Adib Nasir. Hasil pertemuan dengan DSP.Ghazali tadi menyimpulkan Jalal sebagai salah seorang yang disyaki. Buat masa ini, pihak polis akan mengawasi tindak-tanduk Jalal bagi mendapatkan petunjuk untuk kes penculikan Syaqiqah. “Aku ingat nak bagitahu, tapi… aku fikir daddy mesti sedih kalau aku cakap fasal Uncle Jalal. Bukan kau tak tahu, saaayangnya daddy kat Uncle Jalal tu..”
“Kalau macam tu, kau serah je lah kat Uncle Zali. Mesti dia tahu nak buat apa”.
Adib mengangguk memberi persetujuan. Pada Adib sendiri pun, dia bukanlah percaya Jalal merupakan dalang sebenar semua ini. Cuma walau apa pun risikonya, dia harus cuba. Mana tahu mungkin ia merupakan satu petunjuk dalam menyelesaikan kes ini. “Tapi Raz, kau percaya Uncle Jalal ada kaitan dengan semua ni?”
“Manusia ni tak diduga.. macam aku. Siapa sangka ada orang boleh jinakkan aku macam Dian tu? Mama aku sendiri pun tak percaya, tu yang cinta mati dengan Dian tu, minat sangat” Harraz ketawa kecil manakala Adib menjeling. KIta tanya lain, lain pula yang dijawabnya. Dan Harraz menyambung lagi, “Samalah macam Uncle Jalal. KIta report kat Uncle Zali sebab mungkin pada Uncle Jalal ada klunya. Tapi siapa tahu? Kalau-kalau dia nak balas dendam kat kau ke, asyik je bagi anak dara dia menangis?”
Adib tersenyum. “Mustahillah kalau itu sebabnya, tapi aku yakin Uncle Jalal tak ada kaitan dengan semua ni. Cuma…”
“Hanya Allah yang tahu.. insya-Allah semua ni akan selesai”.

##############

Pintu bilik yang terbuka tiba-tiba mengejutkan Syaqiqah yang baru selesai menunaikan solat Isya’. “Akak” Im berlari ke arah Syaqiqah dan menghalangnya daripada bergerak.
“Kenapa ni?” Syaqiqah menyoal penuh debaran, bersembunyi di sebalik Im. Namun dia tidak memahami situasi sebenar.
Pintu bilik disepak dari luar dan muncul tiga orang lelaki yang belum pernah dilihat Syaqiqah. Salah seorangnya menjerit sekuat hati. “Im! Ke tepi!”
“Akak duduk belakang Im, jangan pergi tempat lain”.
“Aku cakap ke tepilah!” lelaki yang bersinglet dan berseluar pendek mengheret tubuh Im dan menumbuknya di muka. Im yang masih berdaya, bangun dan mendekati Syaqiqah yang masih bingung dengan apa yang sedang berlaku. “Akak, Im minta maaf siap-siap kalau tak dapat selamatkan akak malam ni”.
“Ya Allah.. Im cakap apa? Akak tak faham…” Syaqiqah sudah menangis kerana ketakutan.
“Im, aku cakap ke tepi. Abang nak perempuan tu” tubuh Im ditarik lagi, kali ini dia dibelasah hingga kehabisan daya. Tiada lagi tenaga yang tinggal untuk melindungi Syaqiqah. Tapi Im sedaya upaya cuba bangun lagi dan mendekati Syaqiqah. Tepat di hadapan Syaqiqah, dia rebah.
“Im bangun! Im!!” Syaqiqah yang masih bertelekung menggerakkan tubuh Im yang sudah terbujur kaku. “Korang nak buat apa?” dia bertanya pada tiga lelaki di hadapannya dengan suara teresak-esak.
“Sila abang” lelaki yang lebih pendek itu memandang lelaki yang berada di tengah.
Syaqiqah menjauhkan diri. Lelaki berbaju hitam yang digelar abang itu mengejar dengan sengihan. “Kau berdua, tunggu kat luar. Jaga pintu, aku nak selesaikan minah ni sebelum bos datang. Kalau bos tahu, matilah aku”.
“Jangan risau bang, Fendi kata bos tak balik malam ni” ujar lelaki bersinglet tadi dan menarik kawannya keluar.
“Jangan!” Syaqiqah menjerit bila telekungnya ditarik dari belakang.
‘Abang’ terus menarik telekung Syaqiqah hingga ia terbuka memperlihatkan tudungnya. Syaqiqah memang sentiasa bertudung di situ kerana dia yakin auratnya tidak akan terjaga di situ, seperti yang dikatakan Im.. dia tidak akan selamat selagi masih berada di situ.
“Kau nak lari mana, malam ni aku akan pastikan kau jadi hak aku. Kalau kau nak tahu, dari awal kau datang aku dah syok kat kau. Tapi bos asyik ulang, cakap tak boleh usik kau, nanti Tuan marah. Tapi malam ni aku tak tahan dah, jadi aku nak kerjakan kau sebelum bos balik” ‘abang’ terus-menerus mengejar Syaqiqah.
Namun Syaqiqah tidak bernasib baik, dia tersadung memakai kain sembahyang yang masih belum dibuka. Dia terjatuh, benar-benar separuh badannya berada di atas sofa lama yang berada di bilik tinggal itu. ‘Abang’ sudah tersengih-sengih melangkah ke arahnya. Syaqiqah cuba bangun namun ‘abang’ yang sudah tiba menolaknya hingga terbaring sepenuhnya di atas sofa. “Kau tak boleh lari lagi. Here I come!”
Wajah Syaqiqah sudah basah dengan air mata. ‘Ya Allah, selamatkanlah aku!’ Mata dipejam dengan suara esakan yang makin kuat. Dia dapat merasakan tubuh lelaki jahat itu sudah berada di atasnya. Sebolehnya dia menyembunyikan wajahnya.
Pang!
Bunyi pintu yang dibuka kasar disambung dengan bunyi tembakan menarik perhatian. “Bodoh! Kan aku dah cakap jangan usik dia!”
“Bos” ‘abang’ segera bangun dari tempatnya dan melutut di hadapan Pisau. “Bos, aku minta ma..”
Sekali lagi tembakan dilepaskan, tepat mengenai lutut ‘abang’. “Diam. Aku dah cakap banyak kali jangan usik dia, kau ni tak faham bahasa ke?” sebuah tumbukan dilepaskan pada lelaki itu hingga dia rebah.
“Bos, aku minta maaf. Lepas ni aku tak buat lagi”.
“Jack, Botak, Din.. korang dengar sini. Jangan usik budak perempuan tu, kalau ada lagi benda macam ni berlaku.. aku tak jamin nyawa kau orang” Pisau membulatkan mata memandang dua lelaki yang bersama ‘abang’ tadi dan Botak.
Syaqiqah membuka mata, segera dia duduk memeluk lutut dan memerhati ‘tayangan’ di hadapannya. Dalam hatinya dia berharap agar Im segera sedar.
“Kau” Pisau memijak kaki ‘abang’ yang terbaring.
“Bos, tolong..”
“Selagi kau ada, kau mesti menyusahkan aku. Jadi..” dan tembakan dilepaskan dua kali, tepat mengenai dada dan kepala.
Syaqiqah benar-benar terkejut dengan tindakan Pisau yang langsung tidak beriak, seolah membunuh adalah perkara yang dia lakukan hari-hari. Tangisannya menjadi kembali, namun hanya air mata yang mengalir. Dia sebolehnya cuba untuk tidak mengeluarkan suara, bimbang Pisau akan lebih marah. Namun dia benar-benar takut dengan kejadian malam ini.
“Jack, Din, ambil mayat ni pergi buang kat hutan belakang tu. Botak, kau kejut Im tu. Malam ni jangan ada yang kacau Syaqiqah lagi. Kalau tak, kau orang.. satu, dua, tiga.. aku cari dulu”.
Syaqiqah melepas nafas lega bila semua manusia bernama lelaki itu keluar dari bilik. Dia benar-benar terkejut akan apa yang berlaku. Dan dia melepaskan tangisan semahunya. Menangis hingga bengkak kedua belah matanya. “Abang.. Dibah nak balik!”

##############

Seterika yang dibawa Dian tiba-tiba terlepas dari tangannya. Dan jatuh tepat di atas kaki Hannan. Dan keduanya menyebut serentak, “Adik!”
“Ibu” Dian mendekati Hannan, mengambil kembali seterika itu dan meletakkan ia sedikit jauh dari mereka. Dia berlari anak pada laci dan mengambil minyak gamat untuk disapu pada kaki ibu yang luka kecil.
“Ibu tak sakit pun. Akak pun teringat adik juga?” Hannan menyentuh pipi Dian.
Dian melepas nafas. Botol minyak gamat ditutup kemas dan diletak ke tepi. Dia meletakkan kepala pada ribaan Hannan. “Tak tahulah kenapa, ibu. Tadi… akak rasa akak terdengar adik menangis. Akak risaulah ibu”.
Hannan senyum nipis. Wajah Dian kesayangannya diusap. “Kita sama-sama risau dengan adik. Tapi akak kena ingat, esok akak nikah.. jadi ibu tak nak buat cerita sedih, kacau-bilau malam ni. Kalau tak, terkejut Harraz esok tengok mata akak jadi mata panda”.
“Ibu ni.. Tak sangka macam ni keadaan akak nak nikah” Dian menjongket kening pada ibu.
“Dah.. nanti Harraz ingat dia salah pilih pengantin pulak. Pergi iron baju kamu tu” Hannan menggesa, tidak mahu mereka bersedih-sedihan lama-lama. Tapi di suatu sudut hatinya, dia sangat merisaukan puteri bongsunya. Jika Dian mendengar suara adiknya menangis, dia pula terlihat anak bongsunya itu menangis memeluk lutut. ‘Ya Allah, walau apa pun yang berlaku.. Kau selamatkanlah nyawa puteriku’.

#############

Majlis pernikahan pagi itu nampaknya berjalan lancar, hanya dengan sekali lafaz Harraz sah bergelar suami Dian. Keluarga Harraz nampaknya sangat menyukai dan meraikan Dian yang merupakan menantu sulung keluarga itu. Adib yang sibuk melayani tetamu yang tidak berapa ramai itu tetap juga memikirkan Syaqiqah tiap kali ada masa dan peluangnya. Dia benar-benar berharap Syaqiqah tidak ditimpa bahaya apa-apa.
Menjelang tengah hari, kebanyakan tetamu pun meminta diri. Keluarga Harraz tinggal sementara di hotel berdekatan, kata mereka mahu tinggal di Melaka untuk dua tiga hari. Boleh berkenalan rapat dengan keluarga Dian dan mengambil peluang untuk berjalan-jalan di bandar bersejarah itu.
“Dian, ada orang cari kau”.
Dian memandang, memberi senyuman pada Sukainah yang merupakah anak Mak Senah yang tinggal selang beberapa buah rumah darinya. “Terima kasih Su”.
“Aku sambung kerja ye” Sukainah berlalu, menyambung kerja mengemasnya yang belum selesai.
Dian maju beberapa langkah dan melihat Amy yang lengkap berbaju kurung bersama selendang yang menutupi separuh kepalanya. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Selamat pengantin baru” Amy menghulurkan tangan, ingin berjabat.
Dian menyambut dengan senyuman, gelaran kau-aku yang biasa mereka gunakan semasa zaman belajar dahulu ditukar menjadi saya-awak. “Awak datang seorang?”
Amy mengangguk. “Sebenarnya masa Harraz jemput hari tu, saya tak terfikir nak datang pun tapi… ada urusan kat Melaka ni, jadi singgahlah”.
“Terima kasih Amy” Dian janggal, tidak tahu apa yang mahu dicakapkan kepada gadis itu.
“Jap” Amy melangkah ke arah keretanya dan mengeluarkan dua buah kotak yang dibungkus daripadanya. Lalu hadiah itu diberikan pada Dian. “Untuk kau dan Harraz. Satu dari aku, satu dari Amelia”.
Dian mengangguk. Ertinya Amy masih lagi berhubungan dengan Amelia. “Terima kasih. Awak nak masuk dulu? Makan?”
“Tak apalah. Saya dah makan. Kirim salam Harraz dengan Adib. Saya balik dululah..”
Dian menguntum senyum, hanya melihat Amy membuka pintu keretanya. Namun Amy menoleh ke arahnya, dan berpatah balik. Dahi Dian berkerut sendiri.
“Dian..” tubuh itu dipeluk Amy, namun tidak rapat kerana ada hadiah yang menghalang. Entah mengapa, dia terasa sebak pula. “Saya.. saya minta maaf atas semuanya. Atas apa yang saya dah buat pada awak, dan Syaqiqah..”
Dian menolak tubuh Amy perlahan, melepaskan pelukan. “Saya dengan Iqah tak pernah salahkan awak. Saya faham apa yang awak buat tu sebab awak tak nak kehilangan Adib..”
“Saya minta maaf” tangan Dian digenggam.
Dian tersenyum. “Saya.. dengan Iqah dah lama maafkan. Awak jangan risau”.
Amy mengangguk. Dia melambai sebagai tanda selamat tinggal namun Dian memanggil, “Amy!”
“Ya”.
“Saya rasa… awak lagi cantik bila bertudung”.
“Terima kasih” dan mereka sama-sama tersenyum lebar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s