DEMI SYAQIQAH – P74

Air mata Dian tumpah melihat video yang sedang ditonton Harraz. Laju saja mulutnya menyoal, “Dari mana awak dapat video ni?”
Harraz terkejut, langsung saja menoleh ke belakang. “Dian”.
“Mana awak dapat video ni?” Dian mengambil telefon bimbit di tangan Harraz.
“Ada orang send kat saya”.
“Bila?”
Harraz diam seketika sebelum menjawab, “Baru, saya memang nak tunjuk kat awak”.
Dian memejam mata, kejamnya mereka yang memperlakukan Syaqiqah begitu. Apa salah Syaqiqah pada mereka? Apa dosa Syaqiqah pada mereka?
Harraz merangkul erat tubuh si isteri. Sebagai seorang kakak wajarlah Dian bersikap begitu. Tambahan pula Syaqiqah itulah adiknya seorang. Sekalipun bukan adik kandung, tapi rapatnya mereka kerana kehadiran Syaqiqah dalam keluarga sedari kecil sangatlah membuatkan mereka menyayangi Syaqiqah seperti keluarga kandung.
“Awak dah bagitahu ibu?” Dian menyoal setelah emosinya agak tenang. Dia duduk di sisi katil memandang bingkai gambar keluarga yang terletak di atas meja.
Harraz menggeleng. Dan Dian mengangguk. “Eloklah, saya rasa tak perlu bagitahu ibu lagi. Sejak adik tak ada, ibu dah cukup sedih. Kesihatan pun dah mula merosot”.
Harraz mengangguk dan mencapai jemari Dian. “Adib pun ada pesan, kalau tak ada hal mungkin saya tak perlu turun KL. Jaga awak, jaga ibu.. takut juga apa-apa jadi kalau tinggal awak dengan ibu je. Kita pun masih tak tahu apa yang penculik tu nak sebenarnya”.
Dian mengerutkan dahi. “Maksud awak? Penculik ada minta habuan ke?”
Harraz memberi anggukan kecil. “Lima juta” perlahan saja tutur katanya.
Dian menekup mulut, matanya membulat. “Lima juta?” Dalam hatinya terdetik, Ya Allah mana nak cari duit sebanyak itu?

#

Imran menangis sambil tangan mencuci luka di wajah Syaqiqah. Maafkan Im, kakak. Im minta maaf. Hanya itu yang terdetik di hatinya.
Ikutkan hati mahu saja dia melawan habis-habisan tadi, namun dia tahu semakin dia melawan semakin suka pula mereka membelasah Syaqiqah. Kerana itulah dia cuba mengawal marahnya.
Mata Syaqiqah terbuka perlahan mendengar suara esakan Imran yang tidak dapat dikawal. Segera Imran menjauh, tahu benar dia kakaknya itu sangat menjaga perbatasan lelaki dan wanita bukan mahram.
“Im” sebut syaqiqah perlahan.
“Im cuci luka muka akak tadi” Imran menunjukkan kapas di tangannya.
Syaqiqah mengangguk perlahan. Pening kepalanya semalam masih tidak lega. Tambah pula dibelasah tadi membuatkan kepalanya benar-benar berat.
“Akak ok tak?” Imran menyoal, risau benar dia melihat keadaan Syaqiqah yang separuh nyawa itu.
“Im ambilkan air boleh?”
Terkocoh-kocoh Im mengambil air putih di atas meja. Dihulurnya botol itu pada Syaqiqah. Baru dia tersedar sepatutnya air itu dituang ke dalam cawan. Dia mengambil semula botol itu dari Syaqiqah dan berlari anak memgambil cawan di atas meja.
Gerak geri Imran yang gelabah itu membuatkan Syaqiqah tersenyum kecil. Terhibur dia melihat telatah dan kekalutan anak muda itu.
“Nah kak..” Imran menghulurkan cawan yang berisi air putih pada Syaqiqah. Dan dia tergelak kecil melihat Syaqiqah yang lemah menyambut cawan itu.
“Kenapa?” Syaqiqah menyoal perlahan.
Imran menggeleng, “Kita tak ada straw akak, susah akak nak minum. Nanti Im keluar beli straw ye..”
Dan Syaqiqah ikut tersenyum. Air itu diminum, barulah terasa lega sedikit. “Pukul berapa?”
Imran diam. Dia jujur tidak tahu kerana dari tadi tidak keluar dari bilik, bimbang mahu meninggalkan Syaqiqah sendirian dalam keadaan tidak sedarkan diri.
Syaqiqah membuat muka, tanda menanti jawapan. Imran sengih kecil, “Kejap kak. Im pergi tengok”.
Imran berlari anak keluar dari bilik. Syaqiqah melepas nafas. Kepalanya bersandar pada sofa usang itu. Jujur dia merasakan dirinya sudah tiada harapan lagi utk kembali pada ibu dan Dian. Apalah yang akan berlaku nanti ya? Perjalanan hidup di sini barangkali masih panjang. Tapi ya, dia harus kuat. Dia pun tidak tahu berapa lama diab tidak sedarkan diri. Dia mahu solat, bermunajat dan mengadu pada Yang Esa agar dia segera dilepaskan dari ujian ini.

#

Tun Adib Nasir melepas nafas mendengar kata-kata DSP Ghazali. “Maknanya memang Jalal ada kaitan ke?”
Adib memnadang daddynya. Pasti pedih mendengar penerangan tadi. Dia tahu papanya sayangkan Uncle Jalal, dia sendiri menghormati Uncle Jalal. Tetapi mereka tidak boleh menafikan, Uncle Jalal selama ini memang banyak menimbulkan masalah tapi Tun Adib Nasir diamkan saja kerana sangat menyayangi Uncle Jalal.
“Mcam ni Tun, benda ni pihak kami pun tak boleh nak cakap confirm seratus perarus, tapi kemungkinan terbesar adalah Jalal. Buat masa sekarang, dia antara supsek. Tapi bukanlah suspek utama” DSP Ghazali menambah keterangan.
Tun Adib Nasir menangguk. Tanda memahami walau berat menerima. “Jadi apa yang patut kita buat?”
DSP Ghazali mengeluarkan sekeping kad nama. “Ini adalah penyiasat peribadi yang saya upah untuk intip Dato’ Jalal buat masa ni. Ini saya upah untuk bantu tun dan Adib. Secara peribadi, bukan atas nama pihak polis. Jadi Adib bolehlah hubungi dia secara terus untuk sebarang maklumat dan saya pun dah bagi nombor Adib pada dia”.

#

Langkahnya cermat menuruni tangga, sebolehnya Amy tidak mahu papa dan mama tahu dia turun ke bawah. Perlahan saja langkahnya memasuki ruang perjabat ayahnya di banglo itu. Semua nampak normal.
Amy berdiri tegak di meja papanya. Patutkah dia melakukan ini? Apakah patut dia menyelongkar fail fail kerja papanya untuk mencari tahu?
Hampir saja dia membatalkan niat. Tapi Amy sendiri tidak mampu menghalang rasa ingin tahu yang mendalam terhadap kata-kata yang didengar beberapa hari lalu. Apa yang sebenarnya terjadi? Siapa pemangsa dan siapa pula mangsa? Yang dihabiskan itu siapa? Dan pembantu papa yang dilihat tempoh hari, rasanya tidak pernah dia temui sebelum ini. Tapi kata papanya, pembantu itu sudah lama bekerja untuk papanya.
Amy mula membuka almari yang melekat pada dinding. Diperiksa satu persatu fail yang ada di situ. Dari almari atas hingga ke laci bawah.
“Amy”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s