Demi Syaqiqah – P65

Tun Adib Nasir melepaskan sebuah nafas. Lega rasanya dapat pulang ke rumah sendiri. Esok dia harus berangkat ke Melaka pula, menyertai isteri serta anaknya. Pasti persiapan majlis hampir siap sepenuhnya.
Cik Zah melangkah keluar dari belakang. Menghampiri Tun Adib Nasir yang sedang berehat di atas sofa. “Tun..”
Saat itu, Pak Khai masuk membawa sebuah bagasi kecil yang dikeluarkan dari kereta. Melihat Cik Zah yang hendak memberitahu sesuatu pada Tun Adib Nasir, Pak Khai menyertai mereka.
“Kenapa ni?” Tun Adib Nasir menyoal, hairan dengan perilaku suami isteri itu.
Cik Zah memandang Pak Khai dan suaminya itu memandangnya kembali. Bagaimana harus mereka menyampaikan amanat Tun Maryamul Azra tadi? Tidak sanggup rasanya bila melihat wajah penat Tun Adib Nasir.
“Zah, Khai.. Cakap dengan saya, ada apa?”
Pak Khai menarik nafas dalam. Wajah isteri dipandang sesaat dan dia menatap wajah majikannya. “Tun, tadi Adib ada call.. katanya Dibah hilang. Tak lama lepas tu Tun Yam bagitahu.. Dibah kena culik”.
“Allah!” Tun Adib Nasir memandang wajah pemandu dan pembantu rumahnya. “Kenapa baru cakap sekarang? Cepat, kita ke Melaka sekarang juga”. Tun Adib Nasir segera menyarung semula kotnya, manakala Cik Zah bergegas mengambil beg bajunya di bilik. Pak Khai segera memasukkan semula bagasi kecil milik Tun Adib Nasir ke dalam kereta. Enjin dihidupkan dan perjalanan ke Melaka Bandar Bersejarah dimulakan.

##########

Rekod kemalangan yang menimpa Syamran dan Afiqah disemak semula, untuk kali yang entah ke berapa malam ini. DSP.Ghazali melepas nafas perlahan.
Dia yakin itu adalah sebuah kemalangan yang dirancang untuk membunuh Tun Adib Nasir sekeluarga, tapi mengapa tiada sebarang bukti untuk mencari dalang sebenar?
Ianya mudah. Pembunuh memotong wayar brek kereta dan melarikan diri. Tapi tiada sebarang petunjuk yang menuju kepada penjenayahnya. Apatah lagi, kejadian itu sudah berbelas tahun dahulu.
Bukan saja dia yakin ianya sebuah pembunuhan, malah hasil siasatan juga membuktikan ianya memang sebuah pembunuhan tapi mengapa tiada sebarang petunjuk?
Semasa dia menjadi inspektor dahulu, dia sudah pun memeriksa segalanya. Kamera tertutup di hadapan rumah Tun Adib Nasir pun tidak dapat memberi petunjuk. Pandai benar penjenayah itu bersembunyi dari kamera.
Dia sudah menyiasat semua yang disyaki Tun Adib Nasir namun sebarang jawapan masih belum ditemukan. Keluarga Syamran pula semuanya maut di dalam kemalangan itu. Kalaulah ada saksi yang boleh membantu…
Telefon yang berdering mengalih perhatiannya. Segera panggilan itu dijawab dengan kata-kata salam. “Ya?”
“Maaf, tuan. Ini Adib Nasir” suara di talian memperkenalkan diri.
DSP.Ghazali diam sejenak. “Ya saya. Ada apa yang saya boleh bantu, Tun?”
“Saya nak minta tuan tolong carikan bakal isteri anak saya”.
“Adib?”
“Ya tuan. Sepatutnya lusa majlis nikah, tapi pengantin perempuan tak dapat dikesan”.
“Baiklah, saya akan cuba yang terbaik. Di mana kita boleh jumpa?” DSP.Ghazali menyoal, manalah tahu kes kali ini boleh membawa petunjuk.
“Maaf tuan, saya dalam perjalanan ke Melaka sebab..”
“Kalau macam tu saya akan ke sana. Tuan tolong send location ye.. Assalamualaikum”.
DSP.Ghazali mematikan talian. Hasratnya untuk berjaga di pejabat sepanjang malam terbatal bila mendapat panggilan itu. Segera dia mengemas mejanya yang bersepah dan memandu pulang menemui anak isteri sebelum memulakan pemanduan ke Melaka.

##########

“Cik”.
Dia terjaga dari tidur. Satu-satunya manusia yang memanggilnya begitu adalah Im, tercari-cari Syaqiqah akan kelibatnya.
“Cik” suara itu memanggil lagi. “Sini” Im rupanya berada jauh di sisi kirinya.
Di sebelah Im berdiri seorang lelaki berparut di wajahnya. Dahi Syaqiqah berkerut melihat wajah itu.
“Ni bos kami” Im memperkenalkan.
“Keluar” Pisau memberi arahan pada Im. Rimas dia melihat Im yang dipenuhi rasa selamat itu. Patutlah Syaqiqah tenang saja walaupun diculik.
Im keluar, tidak berani melawan. Tidak sanggup rasanya nyawa melayang. Dia pernah terdengar mereka berbual tentang perilaku bos yg tidak ada hati perasaan kecuali pada tuan.
Dahinya berkerut melihat wajah berparut itu. Dia merasakan seperti…
“Adibah Syaqiqah…” Pisau tersenyum sinis sambil mengelilingi Syaqiqah.
Kepala Syaqiqah tiba-tiba terasa berpusing. Matanya berpinar-pinar. Dia memejam mata berulang kali melegakan sakit kepala yang datang tiba-tiba.
“Kau tahu kenapa kau kena tangkap?” Pisau tersenyum. Telefon pintarnya dikeluarkan dan gambar gadis itu ditangkap. Mahu dihantar pada Jalal, barangkali ia dapat menggembirakan bosnya yang asyik saja moody kebelakangan ini.
Syaqiqah tambah pening saat Pisau mengajukan soalan. Entah gambaran apa yang asyik bermain di kepalanya. Matanya dipejam rapat namun pusing kepalanya tak juga hilang. Imej yang tidak jelas berputar dalam fikiran.
“Aku tanya ni!” Pisau naik marah melihat Syaqiqah menunduk begitu.
Syaqiqah terkejut. Wajah itu dipandang. Dahinya berkerut melihat wajah itu. Mengapa… mengapa?
“Kau tahu tak kenapa kau kena tangkap?”
Laju Syaqiqah menggeleng. Tidak sanggup rasanya ditengking lagi. Tidak mampu kepalanya menanggung kesakitan akibat ditengking dan disergah sebegitu.
Pisau menguntum senyum. Dia ketawa melihat gelengan Syaqiqah. Asyik pula rasanya dia memadanmukakan gadis yang dibenci bosnya itu.
“Aku kenal kau” Syaqiqah akhirnya bersuara memandang lelaki itu.
Pisau terdiam. Gadis ini mengenalinya?

#########

Gambar gadis kesayangan pada telefon pintarnya ditatap lama. Entah bagaimana keadaan gadis itu saat ini, tiada khabar dan beritanya.
Sudahlah lokasi tak dapat dikesan. Signal yang datang dari telefon pintar yang menghantar video padanya pun tidak tahu sumbernya dari mana. Bagaimanalah dia boleh hidup dengan normal seperti ini?
Adib meraup wajah. Dian memberitahu Hannan tidak berhenti menangis kerana terlalu risaukan Syaqiqah. Ya, Adib mengerti. Bahkan Tun Maryamul Azra yang sudah semakin sihat itu pun kesihatannya menurun kembali sejak kehilangan Syaqiqah hingga Adib sendiri naik risau.
Lalu bagaimana? Daddynya pasti sedang mencuba sehabis baik untuk mengesan lokasi Syaqiqah bersama DSP.Ghazali. Tapi ia bukanlah mudah, apatah lagi segala teknologi yang boleh digunakan ditutup oleh pihak penculik dari sana.
“Iqah.. Iqah kat mana ni…” Adib merintih sendirian. Esok adalah hari sepatutnya mereka bernikah. Namun semuanya sudah dibatalkan. Kerugian bukanlah diambil kira berbanding kerisauan mereka sekeluarga atas kehilangan Syaqiqah.
Mujur tetamu jemputan tidaklah terlalu ramai. Mereka juga telah dimaklumkan akan pernikahan yang tidak akan terjadi itu. Bukan tidak akan terjadi tapi ditangguhkan. Siapalah yang menculik bakal isterinya dan mengapa dia melakukan hal sebegini jika tidak mahu meminta wang tebusan?
Bunyi mesej masuk mengalih perhatiannya. Dia baru berkira-kira mahu menunaikan solat Tahajjud andai matanya tetap tidak mahu lelap. Telefon pintar dicapai dan dahinya berkerut melihat nombor tidak dikenali tertera pada nama sang penghantar mesej.
Jantungnya mula berdegup kencang. Cemas dan takut bagai bersatu dalam rasa. Gambar yang dihantar adalah gambar Syaqiqah! Gadis itu sedang tidur namun tubuhnya masih juga terikat pada kerusi dan pemakaiannya masih kelihatan kemas seperti video beberapa hari lalu.
Nombor itu segera dihubungi namun tidak diangkat. Dan tidak lama kemudian ianya sudah tiada di dalam perkhidmatan. Adib menghantar mesej balas namun ia tidak terhantar.
Adib memejam mata. Ini pun dia tidak mengerti. Syaqiqah tidak diusik walau sedikit apatah lagi diseksa atau didera. Lalu mengapa dia diculik? Takkanlah hanya kerana mahu membatalkan majlis pernikahan mereka?
Adib membulatkan mata. Atau benar? Penculiknya mahu melihat majlis pernikahannya batal? Kerana itu ia diculik saat majlis hampir tiba namun wang tebusan tidak diminta walau satu sen!
Harraz yang lena di sebelah dipandang. Nafas ditarik. Dia mahu segera menunaikan solat Tahajjud dan mengajak Harraz ke Kuala Lumpur. Hanya ada seseorang yang mahu melihat pernikahannya dibatalkan. Amy!

Demi Syaqiqah – P64

Matanya terbuka perlahan memerhati suasana sekeliling. Ruangan itu kosong dari manusia. Hanya ada dia saja namun ia dipenuhi denga kayu-kayan yang entah dari mana.
Tangannya terasa lenguh yang amat namun Syaqiqah baru menyedari ia diikat. Nafas dilepas perlahan. Tangan diikat? Dia cuba menjerit namun suaranya tidak terkeluar kerana mulutnya ditutup dengan pita pelekat.
Syaqiqah cuba menenangkan diri. Tadi dia keluar, ya pakaiannya masih sama tiada yang berbeza. Dia ditegur oleh seorang lelaki yang tiba-tiba menekup mulutnya dengan sapu tangan berbau ubat pelali dan setelah itu, Syaqiqah tidak ingat apa-apa lagi.
Dahinya berkerut memikirkan, ertinya sekarang dia diculik?
Nafasnya turun naik tiba-tiba. Hati tidak putus beristighfar agar dia terselamat dari musibah ini. Dia juga risaukan kakak dan ibu di rumah. Rumah? Syaqiqah melepas nafasnya. Dia tidak tahu apakah saat ini dia masih di Melaka atau tidak?
Dia tidak tahu mengapa dia diculik? Dia tidak bermusuh dengan sesiapa. Hanya Adib yang mempunyai musuh. Takkanlah musuh Adib yang menculiknya? Mereka pasti tidak mengenali dirinya.
Syaqiqah terdengar bunyi tapak kaki berjalan dari belakang lantas dia menoleh. Lelaki yang menegurnya di hadapan rumah tadi memandang kosong. “Cik dah bangun?” dia mendekati Syaqiqah dan mencabut pita pelekat di mulutnya. “Bos kata cik ni baru pandai cakap.. jadi boleh buka sebab tak cakap banyak”.
Syaqiqah diam. Bos? Bererti lelaki ini adalah orang suruhan. Apa lelaki yang dipanggil bos itu mahu darinya?
“Kat sini ada lima orang, semua lelaki. Jadi kalau-kalau cik cuba nak lari, cik faham-faham je lah.. Saya kena jaga cik, yang lain ada kat luar. Kalau nak apa-apa, cik boleh minta dengan saya” lelaki itu membebel sambil memandang Syaqiqah.
Syaqiqah mengangguk perlahan. Apa yang dia mahu dia pun tidak tahu. Yang pasti dia bukanlah Dian yang sudah tentu akan melawan dan mencuba sehabis daya untuk lari dari situ. Hatinya tiba-tiba sayu teringat kakak kesayangan.
“Cik boleh panggil saya Im” lelaki itu mengenalkan diri, namun sambil itu tangannya memegang kain yang memperlihatkan sepucuk pistol di dalamnya. Membuatkan Syaqiqah langsung kelu untuk bersuara.
Im tersenyum memandang Syaqiqah. Kain diletakkan di atas meja dan telefon pintarnya dikeluarkan. Bosan melayani tebusan yang jelasnya tidak melawan walau sedikit.
“Im” Syaqiqah memanggil.
Im memandang. Syaqiqah menelan liur, mengumpul keberanian. “Bos awak nak apa dari saya?”
“Bukan bos, tuan yang nak. Tapi kami pun tak pernah jumpa tuan, selalu bos yang buat urusan” Im memberitahu sekadar yang boleh.
Ada bos, ada tuan juga? Jika benar yang menculiknya adalah tuan seperti yag diberitahu Im, apa yang tuan itu mahu darinya?

#########

Tubuh ibu yang terhinjut-hinjut menangis diusap penuh kasih. “Ibu.. sudahlah tu” Dian terus memujuk.
Hannan menggeleng kepalanya. “Mana ibu tak risau akak. Dah lewat ni.. mana adik?”
Adib melepas nafas. Dari tadi Syaqiqah tidak dapat dikesan. Hinggalah jam sudah menunjukkan pukul satu pagi Syaqiqah masih tidak dapat dikesan. Hati ibu pastinya risau. Ya, sedangkan mommy di hotel pun tidak boleh tidur memikirkan Adibahnya yang hilang.
Dian melepas nafas. Dia yakin adiknya tidak akan membuat onar lari dari rumah begini, tapi ke mana pula dia? Diculik? Atau sudah dibunuh dan ditinggalkan tepi jalan? Dian langsung beristighfar, mintalah dijauhkan itu semua.
Mahu membuat laporan polis pun tidak boleh kerana masih belum mencukupi dua puluh empat jam. Apatah lagi Syaqiqah sudah melewati usia dewasa. Ibu dari tadi menangis membuatkan Dian sedikit pening dengan keadaan.
“Macam nilah mak cik. Mak cik dengan Dian rehat dulu, saya dengan Adib akan cuba cari. Kalau tak jumpa, esok kita buat laporan polis” Harraz bersuara memecah kesunyian yang dihiasi tangisan Hannan.
Dian mengangguk tanda bersetuju. “Kita tidur dulu ye ibu.. Nanti akak cakap dengan orang kampung yang esok tak yah datang. Tahulah akak macam mana nak buat” Dian memujuk.
Hannan memandang Dian. “Macam mana kalau orang kampung fikir adik lari sebab tak nak kahwin?”
Dian ketawa kecil. Namun senyumnya mengendur melihat wajah serius Hannan. Ya, memang tidak mustahil itu akan berlaku. Biarlah, bukan mudah menjaga mulut orang.
“Tapi kita sendiri tahu tu tak betul kan ibu?”
Hannan mengangguk. Hakikatnya dia sendiri sudah terlalu mengantuk dan tidak dapat berfikir dengan jelas. “Tak pelah akak, ibu masuk tidur dulu lah..” Hannan langsung beredar dari ruang tamu.
Dian melepas nafas berat. Adik.. adik.. Lepas satu, satu. Ada saja peristiwa. Adib dan Harraz dipandang. “Kau orang baliklah dulu. Apa-apa hal nanti aku kasitau”.
Harraz mengangguk. Dia menarik Adib keluar. Temannya itu sedari tadi mendiamkan diri, entah apalah yang difikirkan. “Awak jaga diri, kunci pintu tau”.
Dian mengangguk dengan senyuman. Sebaik kereta Adib keluar dari perkarangan rumah, Dian langsung mengunci pintu. Tudung yang tersarung di kepala ditanggalkan. Ke manalah adiknya menghilang? Jenuh Dian memikirkan hingga dia akhirnya terlelap di atas kusyen itu.

##########

“Dengan ini termeterailah perjanjian antara Adib Legacy dan Empayar Bumi” lelaki berkot putih itu menunjuk pada Tun Adib Nasir dan lelaki berwajah kacukan India-Melayu di sebelahnya.
Beberapa orang di dalam bilik mesyuarat itu bertepuk tangan. Begitu juga dengan Jalal yang turut serta dalam mesyuarat penting Adib Legacy.
Tun Adib Nasir dan rakan kongsi barunya berjabat tangan. Setelah itu, terdapat beberapa orang dari media yang sibuk mengambil gambar dan menemu ramah dua orang itu.
Jalal melihat telefon pintarnya yang bergetar memandakan ada panggilan masuk. Dia tersenyum melihat nombor pembantu yang paling dipercayai menghubungi.
“Ya Pisau?”
“Bos, aku dah dapat budak tu” suara dari talian memberitahu.
Jalal senyum sinis. Bertambah senyumnya melihat Tun Adib Nasir yang ketawa berbual dengan pengarah urusan Empayar Bumi. Dia mengangguk puas. “Bagus, jaga budak tu elok-elok. Esok aku balik Malaysia”.
Dan talian dimatikan. Dia tidak sabar-sabar mahu pulang, tidak sabar rasanya menemui puteri tunggal Syam dan Fika yang dibunuhnya beberapa tahun lalu. Dan kini… anak itu pula bakal menyusul.
‘Rasakan, Nasir. Nilah akibatnya sakitkan anak aku!’

##########

Telekung dilipat kemas dan diletakkan di atas katil. Dia langsung tidak boleh tidur memikirkan puteri bongsu yang keberadaannya entah di mana.
Hannan masuk ke bilik Dian dan melihat puterinya itu baru keluar dari bilik air. Pasti Dian juga tidak boleh tidur malam tadi, “Akak dah bangun?”
Dian senyum melihat ibu yang mengambil tempat di hujung katil. “Tak tidur pun ibu, akak teringat adik”.
Hannan melepas nafas. Saat Dian mendekati ibu, telefon pintarnya berdering. Melihat nama Adib yang tertera, segera panggilan itu dijawab. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Dian, aku on the way ni”.
Dian mengerutkan dahi. Cuaca masih gelap.. “Awalnya?”
“Dah ada petunjuk. Nanti aku sampai”.
Talian dimatikan, Dian memandang Hannan. “Ibu, Adib dah tahu adik kat mana”.
Hannan melepas nafas perlahan. “Alhamdulillah…” walau dia tidak tahu apakah puterinya selamat atau tidak, sekurangnya dia sudah punya petunjuk di mana keberadaan puterinya.

#########

“Aku nak kau tengok ni” telefon pintarnya dihulur pada Dian.
Huluran Adib disambut Dian dengan debaran. Wajah Harraz dan Tun Maryamul Azra jelasnya menandakan ada perkara buruk yang berlaku pada adiknya.
“Astaghfirullah…” Dian menutup mulut melihat gambar yang dihantar pada Adib. Hannan dipandang, “Ibu..”
Hannan mengambil telefon pintar itu dari Dian. Gambar Syaqiqah diikat dalam keadaan tertidur atas kerusi itu benar-benar merentap hatinya. “Ya Allah..!! Adik..” air matanya laju saja menitis melihat gambar itu.
Tun Maryamul Azra melepas nafas. Dia juga begitu tadinya sewaktu Adib menunjukkan gambar itu padanya. Tangan Hannan dicapai dan digenggam. “Hannan..”
Dian memulangkan semula telefon pintar itu pada Adib. “Kau dah tahu siapa yang send tu?”
Adib memandang Harraz. “Raz dah minta orang cek. Nombor ni berdaftar dengan nama orang dah mati. Aku dah try call banyak kali tak berjawab juga”.
“Kau nak lapor polis ke? Dia dah cakap jangan buat report tu.. aku risaukan Iqah” Dian meluahkan rasa risaunya.
“Aku tak buat report tapi nak minta Uncle Zali. Dia yang tengok kes umi abi dulu..”
Dian mengangguk. Wajah Hannan yang sudah membengkak dipandang. Hati ibu… rapuhnya. Siapa sangka adiknya akan diculik lagi seperti ini? Nafas dilepas perlahan. Ya Allah… lindungilah adikku.

########

Bunyi pintu dibuka kedengaran dan Syaqiqah melihat Im masuk membawa sebuah bungkusan. Pasti makanan. Dia tidak tahu sudah berapa lama dia terkurung di dalam bangunan ini.
Mungkin sehari, dua hari atau dua minggu. Yalah, bilik ini langsung tidak punya tingkap. Bagaimanalah dia mahu tahu siang atau malam? Sudahlah jam juga tiada. Ya, dia sedang menjadi tebusan.. itu semua bukanlah satu keperluan buat seorang tebusan sepertinya.
“Makan cik” Im meletakkan makanan itu di hadapan Syaqiqah. Tali di tangan Syaqiqah dibuka dan tangan kanannya dilepaskan namun tangan kirinya diikat kembali pada kerusi.
Syaqiqah memandang bekas makanan di hadapannya. Perlahan ia dibuka. Alhamdulillah, masih juga ada makanan untuk dimakannya. Dia mula menyuap setelah doa dibaca.
“Kejap lagi bos datang, segala soalan cik yang pelik tu bolehlah tanya bos kalau berani” Im berkata sambil memerhati Syaqiqah makan.
Syaqiqah tersedak. Segera air diteguk. “Bos?”
Im mengangguk. Dia senyum sinis. “Saya peliklah.. Kenapa cik langsung tak melawan?”
Syaqiqah diam. Dia tidak suka melakukan sesuatu yang sia-sia. Sudah tahu dia tidak boleh melarikan diri, duduk sajalah diam-diam. Jika tidak bukan sahaja tidak dapat lari malah tubuh badan pula yang akan menanggung sakitnya.
“Tapi bagus juga, tak adalah saya penat nak jaga” Im akhirnya memberi kata putus sebelum kembali ke tempatnya.
“Kenapa awak panggil saya cik?” Syaqiqah akhirnya mengeluarkan soalan itu.
Im mengangkat bahu. “Tak tahu nak panggil apa. Lagi pun, orang kat luar tu cakap… cik ni bakal isteri orang kaya terkenal”.
Nafas dilepas. Mungkin Im tidak tahu, tapi dari jawapan Im membuktikan penculik ini tahu dia dan Adib berhubungan. Apakah mereka meminta wang tebusan dari Adib?
Dia sangat-sangat risaukan ibu. Sangat-sangat merisaui kakak kesayangannya. Bagaimanalah keadaan mereka saat ini? Apakah mereka tahu dia di mana? Apakah mereka tahu dia menjadi seorang tebusan saat ini? Syaqiqah buntu mencari jawapan kepada persoalan yang dia sendiri tidak tahu.

Demi Syaqiqah – P63

Nafas dilepas perlahan melihat kad undangan yang diserahkan papa sebentar tadi. “Jadi juga…” hanya itu kata-kata yang Amy ucapkan.
Kadnya tidak semewah mana. Lebih tepat lagi, langsung tak sesuai dengan taraf kekayaan keluarga Tun Adib Nasir. Namun mereka hanya buat majlis kecil-kecilan. Katanya tidak mahu terlalu kecoh. Dengarnya, jemputan pun tidak sampai lima ratus orang.
Di kad itu juga tidak ditulis nama sebenar Adibah. Tapi ditulis Syaqiqah binti Sulaiman. Pasti Sulaiman ini bapa kepada Dian yang mengambil Adibah sebagai anak angkat.
“Adib Mubarak dan Syaqiqah…” Amy membaca nama pengantinnya sekali lagi. Dan nafas dilepas, keluhan dilepaskan buat kali entah ke berapa.
Amy melepas nafas lagi bila terasa air matanya jatuh menitis. Dan matanya dipejam, air matanya dibiarkan mengalir ke pipi. Dan badannya mula terhinjut-hinjut bersama esakan yang lebih kuat. Hanya beberapa minit kemudian, dia sudah menangis teresak-esak.
“Sayang…”
Amy tersentak melihat Amnah di muka pintu biliknya. “Mama…”
“Sayang ok?” Amnah bergegas masuk mendekati puteri kesayangannya. Tubuh anak gadisnya itu dipeluk erat.
“Mama… Amy ingat Amy dah tak sedih bila baca ni…” kad undangan itu bertukar tangan.
Amnah melepas nafasnya. “Anak mama… Mama sebenarnya nak cakap… Emily call tadi” tubuh itu dirangkul. Diusap penuh kasih dan sayang. Sepenuh rasa cinta ibu dicurahkan. Amnah mahu Amy lega di dalam pelukannya.
Esakan Amy makin dahsyat. Makin dahsyat saat mendengar nama Emily. Dia menghabiskan sehabis daya melepaskan semua rasa sedih pilu yang berhimpun di dalam hatinya. Dia sudah berjanji tidak mahu menangis lagi namun janjinya hanya sekadar janji.
Nafasnya didengus melihat puteri tersayang menangis lagi di dalam pelukan isteri. Dendam yang sememangnya bersarang di dalam hati makin membara. Aku takkan berdiam diri, Nasir!

#########

“Termenung..?”
Syaqiqah menguntum senyum memandang Dian yang melangkah masuk ke biliknya. “Akak…”
“Apa nak ditenung kat barang hantaran tu?”
Syaqiqah ketawa kecil. Kepala digeleng perlahan. “Tak sangka kan?”
“Tak sangka apa?” Dian mengambil tempat di sisi adiknya.
Syaqiqah ketawa sekilas. “Adik langkah bendul…”
Dian membuat muka. Namun dilayankan saja ‘angin’ adiknya itu. “Iye… memang tak sangka. Tak sabar sangat nak kahwin…”
Syaqiqah ketawa. “Bukanlah.. Adik tak sangka yang adik akan kahwin. Memanglah sebelum akak tu pun tak sangka tapi…”
“Lagi tak sangka yang adik akan kahwin dengan Adib kan?”
Syaqiqah ketawa sejenak, lengan Dian dipaut. “Akak tau..?”
Dian ketawa dengan sikap adiknya hari ini. Maklumlah mood pengantin, mulalah hendak berfeeling bagai. “Tau apa..?”
“Masa first time adik jumpa Adib, masa Adib peluk adik tu… adik takut sangat, takut yang amat sangat” Syaqiqah melepas nafas, teringat pertemuan semula pertamanya dengan lelaki yang kini bergelar bakal suami itu.
Dian ketawa mengekek. “Taulah.. Takkan tak tahu tengok muka adik yang pucat macam orang nak mati tu pun dah tahu…”
Syaqiqah tersenyum. Dian memandang, “Serius akak tanya ni.. tak sangka kahwin dengan Adib atau tak sangka jumpa balik dengan keluarga yang adik sangka dia orang dah buang adik tapi.. faktanya adik yang buang dia orang?”
Syaqiqah melepas nafas. “Hakikatnya.. dua-dua”.
Dian ketawa mengekek. “Adib kata orang dari KL sampai esok.. berdebar tak?”
Syaqiqah hanya tersenyum. Yalah, majlisnya pun lagi empat hari. Dan ini permintaan Hannan mahu buat majlis di Melaka. Tun Maryamul Azra ikutkan saja kerana setelah berkahwin pastilah Syaqiqah akan tinggal bersamanya di Kuala Lumpur.
“Pengantin oh pengantin..” seorang wanita sekitar lima puluhan menjengah di pintu.
“Ya, Mak Nab” Syaqiqah tersenyum memandang Mak Nab yang merupakan jiran belakang rumah mereka.
“Comel Syaqiqah ni” sempat Mak Nab memuji gadis berdarah manis itu. “Ada orang cari, katanya nak jumpa pengantin perempuan”.
Syaqiqah mengangguk, “Kat luar ye?”
Mak Nab mengangguk dan segera berlalu pergi bila mendengar namanya dipanggil orang kampung. Dian memandang Syaqiqah yang sedang menyarung tudungnya. “Adik nak akak teman ke?”
Syaqiqah tergelak mendengar soalan Dian. Depan rumah saja pun! “Tak payahlah kak… depan rumah je..”
Dian menggaru kepala yang tidak gatal. Ya juga, depan rumah saja pun. Mengapalah dia memberi tawaran yang langsung tak menarik itu? “Dahlah… akak nak tengok ibu”.
Syaqiqah mengangguk dan mereka sama-saa keluar. Dian ke belakang manakal Syaqiqah ke hadapan, melihat siapa yang mahu menemuinya.
Dahi berkerut melihat depan rumah yang kosong dengan manusia. Siapa yang memberitahu Mak Nab mahu menemuinya? Syaqiqah menyarung selipar dan menuruni tangga hingga keluar kawasan rumahnya. Namun tetap juga tiada orang yang ditemukan.
Mungkin orang itu sudah pulang, fikir Syaqiqah. Lantas tubuh dipaling mahu kembali ke dalam rumah.
“Cik”.
Syaqiqah menoleh. Seorang lelaki yang tidak dikenali tersenyum memandangnya. Membuat wajah tidak mengerti.
“Cik Adibah Syaqiqah kan?”
Syaqiqah mengangguk, menanti kata-kata seterusnya dari pemuda itu. Namun wajahnya tiba-tiba ditutup dengan sapu tangan yang telah dicalit ubat pelali. Sempat Syaqiqah mendengar bunyi kenderaan mengambilnya sebelum dia akhirnya pengsan tidak sedarkan diri.

##########

Adib tersenyum memandang mamanya yang telah selamat masuk ke dalam bilik hotel ditemani Enon. Anum masih lagi mengambil barang keperluan mereka di dalam kereta manakala Cik Zah tidak ikut serta. Dia akan datang ke Melaka bersama suaminya dan Tun Adib Nasir lusa.
“Mommy rehat ye.. nanti petang Adib bawa mommy ke rumah Dibah. Sekarang biar Adib pergi dulu” Adib menyalami kedua orang tuanya.
Harraz yang menanti di luar tersengih memandang Adib. Rindu pula mahu menatap wajah bakal suri hatinya. Dia sudah berbincang dengan kedua orang tuanya, sebaik saja majlis Adib dan Syaqiqa selesai dia akan terus masuk meminang Dian. Bak kata Hannan, bertunang dahulu hingga Dian habis belajar. Harraz tidak mahu Dian yang ramai peminat itu tiba-tiba disambar orang lain.
“Tersenyum lebar macam kau yang nak kahwin” Adib menjeling pada Harraz yang sedari tadi tersengih.
“Cik adik, ingat sikit aku ni status atas kau tau…” Harraz ketawa kecil.
Adib menggeleng kepala dan mematikan enjin. Setelah itu, mereka sama-sama masuk ke dalam rumah. Awalnya mereka merancang untuk datang esok namun Tun Maryamul Azra sangat bimbang tidak dapat membantu persiapan, maka digagahkan diri untuk datang juga. Namun dia juga yang penat kerana Tun Adib Nasir masih lagi berada di luar negara.
Kata Dian, khemah akan dipasang awal pagi esok. Dapatlah dia dan Harraz membantu apa yang patut. “Assalamualaikum” Adib memberi salam pada Dian yang muncul di ruang depan.
Dian tersenyum sambil menjawab salam. “Patutlah beria ibu kata kau datang.. kuat betul rasa hati. Aku ingat kau nak datang esok?”
Adib menjeling Harraz di sebelahnya, “Ada orang angau.. dah gila bayang pun”.
Pipi Dian memerah membuatkan Adib tergelak besar. “Mommylah nak datang awal.. rindu sangat dengan Dibah”.
Dian mengangguk memahami. Mata menjeling pintu bilik Syaqiqah yang tertutup. “Aunty Yam tak datang?”
Adib menggeleng. “Penat sangat kan… tengah rehat kat hotel tu. Dia kata kalau larat nak datang malam ni.. Tapi aku ingat esok je lah aku bawa dia” Adib memberitahu.
“Kejap aku panggil ibu.. Iqah ada dalam bilik tu. Air kena tunggu kejaplah..”
Adib mengangguk. Harraz di sisi dari tadi menguntum senyum memandang Dian, pantasan saja gadis itu tak keruan.
Dian melangkah ke dapur memberitahu ibu rasa hatinya soal kedatangan Adib dan Harraz adalah benar sama sekali. Hannan yang sibuk memeriksa segala persiapan dan hantaran bergegas ke hadapan menyambut bakal menantu.
Pintu bilik Syaqiqah ditolak. “Adik..” Dian memanggil. Tiada orang, hairan.. ke mana pula adiknya itu?
“Adik!” suara Dian ditinggikan. Bimbang adiknya tidak mendengar. “Adik!”
Masih juga tiada jawapan, ke mana pula Syaqiqah pergi? Dian bergegas ke biliknya dan mengambil telefon pintar. Pantas nombor telefon adiknya dihubungi sambil Dian melangkah ke bilik Syaqiqah. Ternyata telefon pintar adiknya ada di dalam bilik.
‘Tinggal fon pula. Mana adik ni?’ segera dia bergegas ke luar. “Ibu adik tak de dalam bilik”.

Demi Syaqiqah – P62

Lama wajahnya ditatap di hadapan cermin. Tudung yang satu ketika dahulu pernah dipakai harian diambil. Dia menyarungnya untuk beberapa minit sebelum ditanggalkan semula.
Amy melepas nafas. Dia belum punya kekuatan untuk bertudung semula. Ya, mungkin kerana semuanya dilakukan demi Adib dahulu. Tapi sekarang.. saat ini, dia pasrah. Walau apa pun yang dia lakukan, Adibah takkan dapat digantikan. Dia juga tidak mahu terhegeh-hegeh pada lelaki yang tidak pandai menghargainya.
Pintu terbuka dari luar dan mamanya masuk. Amy menguntum senyum melihat Amnah menatang dulang terisi makanan dan minuman. “Amy dah sihatlah mama. Amy boleh turun..”
Amnah ketawa kecil. “Mama tahu, apa salahnya sekali sekala?”
Amy memeluk Amnah. Manalah dia tidak cinta mati dengan mamanya seorang itu? Sentiasa ada untuknya dalam apa juga keadaan. “Mama..”
“Ya sayang..?”
“I love you…”
Amnah menjongket kening. “Bukan love Adib ke?”
Amy memuncungkan mulut. Dia tahu mama cuba menguji untuk melihat apakah dia sudah benar-benar ok. “Love you more!” dan pipi Amnah dicium.
“Mama love you too..” Amnah mengucapkan dan mencium dahi puteri tersayang.
“Amboi… papa ni nak campak mana?”
Amnah dan Amy berpaling. Tidak perasan pula papanya sudah pulang dari kerja. Amy sengih, “Papa”.
Jalal melangkah masuk dan duduk di sisi Amnah. Bahu isterinya dipaut. “Papa pun love mama juga”.
Amy ketawa. “Seriously papa? Jealous dengan anak sendiri?”
Jalal mengetap bibir. Membuat wajah garang. Dan seketika, mengalih pandangan konon merajuk. Amnah di tengah antara kedua beranak itu hanya ketawa kecil.
Amy ketawa. Amnah dicuit. “Mama, look at your hubby.! Mengadanya papa ni…”
Jalal berpaling. Pipi dan hidung Amy dicuit. “Ok, serious time! Papa sayang Amy, sayang mama…” dan kedua wanita itu dipeluk. “Dan papa takkan benarkan sesiapa pun rampas kebahagiaan ni!” dia berbisik perlahan.

##########

Tun Maryamul Azra memandang jam dinding. Sudah jam sepuluh malam, mengapa anaknya masih belum pulang dari kerja?
“Tun”.
Tun Maryamul Azra menoleh. Menguntum senyum pada Anum yang menatang segelas air susu. “Minum?”
Tun Maryamul Azra menyambut dengan ucapan terima kasih. Anum mengerutkan dahi. Selalunya jam sebegini, Tun Maryamul Azra sudah pun masuk tidur. Memang Tun Adib Nasir marah jika dia tidur lewat kerana akan menjejaskan kesihatan yang telah pun terjejas.
“Anum bawa masuk tidur?” Anum memegang kerusi roda Tun Maryamul Azra.
Tun Maryamul Azra menggelengkan kepala. “Saya tunggu Adib jap..”
“Tun tak boleh cakap esok? Kalau Tun Nasir tahu ni…”
“Tak pe, kejap je..” Tun Maryamul Azra menguntum senyum. “Kalau Anum mengantuk, boleh tidur dulu. Nanti saya minta Adib hantar ke bilik”.
Anum hanya menguntum senyum. Tidak mungkinlah dia meninggalkan Tun Maryamul Azra sendirian. Akhirnya dia duduk melihat-lihat majalah yang tersusun di almari.
Bunyi enjin kereta benar-benar membuatkan Tun Maryamul Azra gembira. Tidak sabar rasanya menyampaikan amanah Hannan buat putera tunggalnya itu.
“Mommy tak tidur lagi?” Adib menyoal hairan melihat Tun Maryamul Azra di hadapannya. Segera briefcase dan kot diletakkan di atas sofa, dan tangan mommynya disalam hormat.
Tun Maryamul Azra tersenyum. “Mommy ada good news nak bagitahu”.
Adib melepas nafas. “Good news pun boleh tunggu esok kan? Kalau daddy tahu Adib biar mommy tidur lewat, teruk daddy bising nanti. Dengan Kak Anum sekali kena” Anum yang sengih memandangnya dijeling.
Tun Maryamul Azra ketawa kecil. “Mommy dah halau Anum masuk tidur, dia yang tak nak”.
Adib melepas nafas. Mommynya.. sakit-sakit begini pun masih lagi degil dan keras kepala. Mentang-mentanglah daddy ke luar negara bersama Uncle Jalal atas urusan syarikat. “Mommy nak cakap apa?”
Tun Maryamul Azra tersenyum. Adib yang duduk di hadapannya dipandang, pipi Adib diusap. “Tadi Hannan datang. Dia cakap boleh teruskan.. mungkin lagi dua minggu..?”
Adib menguntum nafas lega dan tersenyum. Dia tahu bagaimana pun Hannan pasti bersetuju jika dia berlaku jujur atas kejadian hari itu. Iyalah, hati ibu mana yang tidak risau?
Tun Maryamul Azra memandang. “Tapi kenapa Hannan nak cepatkan tarikh nikah. Mommy tak tahu pun Adib ada jumpa dia?”
Adib terdiam. Ya, dia merahsiakan hal itu dari semua orang. Yang tahu hanya dia, Harraz, Dian dan Syaqiqah sendiri. “Mak Cik Hannan datang?” Adib mengalih perhatian.
Tun Maryamul Azra mengangguk. “Dia datang hantar Dibah dengan Dian balik KL. Lepas tu ke Melaka terus. Katanya dah dua hari kat KL ni”.
Adib tersenyum. “Oklah mommy, esok kita bincang ye.. sekarang, Dib nak bawa mommy masuk tidur dulu..” Adib bangun dari kerusi dan menolak kerusi roda Tun Maryamul Azra.
Anum dipandang. “Giliran Kak Anum temankan mommy tidur?”
Anum mengangguk. Adib mengangguk. “Kak Anum tolong sediakan air panas ye.. Adib nak rendam kaki mommy jap.. dah tidur lambat ni..”
Anum tersenyum dan melihat Adib menolak kerusi roda memasuki lif. Untungnya Tun Maryamul Azra mempunyai anak sebaik ini. Lantas Anum bergegas ke dapur menunaikan permintaan Adib.

########

Mereka tersenyum dengan tanda tangan yang diturunkan Mr.Supatchai itu. Entah mengapa, lelaki berumur pertengahan yang berbangsa Siam itu tinggal di negara eropah ini.
Setelah urusan menanda tangani kontrak selesai, Tun Adib Nasir dan Jalal memandang melepaskan senyum lega. Nampaknya kedatangan mereka ke sini tidak sia-sia.
Tengah hari itu, Jalal dan Tun Adib Nasir menikmati makan tengah hari yang disediakan hotel buat mereka. Mereka ditemani dua orang pembantu yang turut terbang bersama mereka dari Malaysia.
Jalal hanya memandang Tun Adib Nasir yang nampak benar bahagianya. Dalam hati dia ketawakan lelaki itu besar-besar. ‘Kau tak kenal aku lagi, Nasir! Aku nak tengok kau boleh tersenyum lagi tak nanti…’
“Dengar kata Adib nak kahwin?” Jalal memancing perhatian Tun Adib Nasir.
Tun Adib Nasir menguntum senyum. Dia masih belum memberitahu soal itu pada Jalal, mungkin Jalal ada mendengar gosip-gosip di pejabat. “InsyaAllah.. Amy macam mana?” ingatan pada gadis itu tiba-tiba menerpa.
Jalal mengangguk dengan senyum. Jika diikutkan hati, Tun Adib Nasir sudah dibelasah habis-habisan mengenangkan air mata Amy dua tiga kebelakangan ini. Namun ditahan-tahan agar rencananya mahu menghabiskan gadis bernama Adibah Syaqiqah tidak rosak. “Adalah buat drama sikit.. tapi nak buat macam mana,kan? Jodoh tu kerja Tuhan…”
Tun Adib Nasir melepas nafas lega. Kasihan juga dia pada Amy, mujur gadis itu cepat move-on. Siapa sangka Adib yang dia sangka hanya bermain mahu menemui Adibah setelah kemalangan itu berlaku dulu benar-benar menemuinya? Hotel Adib-Ah di Pulau Langkawi juga sudah berjaya menarik pelanggan ternama menginap di hotel itu. Hanya belum dia memberitahu bahawa hotel itu adalah milik Adib dan Adibah seratus peratus. “Alhamdulillah. Risau juga aku teringat Amy.. maaflah, Jalal”.
“Aku tak salahkan kau. Lagipun yang nak cari bakal isteri tu anak kau.. dah tak de jodoh..” Jalal sengih sambil memotong stik yang dibayangkan persis wajah Adib.
Tun Adib Nasir menguntum senyum. “InsyaAllah nanti aku bagi kad untuk kau, jangan lupa datang. Mesti kau tak sabar nak kenal bakal menantu aku…”
Jalal tersenyum sinis. Bakal menantu ya… Memang! Bakal menantu yang bakal menjadi mayat tak lama lagi..! Ikutlah jejak Syam dengan Fika yang kau sayang sangat tu Nasir..!!

#########

Syaqiqah memandang dirinya di hadapan cermin. Wajahnya yang dioles make-up sedikit oleh pembantu butik itu dipandang. Perlahan air matanya bergenang dan jatuh mengalir.
Dian yang menanti di luar masuk ke dalam ruang persalinan. Nafas dilepas melihat Syaqiqah merenung diri di hadapan cermin. “Adik.. Adib tengah tunggu tu. Sempat pula dia buat drama kat sini…”
Syaqiqah tersenyum bila wajah Dian hinggap di bahunya di hadapan cermin. Wajah Dian dipandang. “Adik tak sangka…”
“Tak yah nak berdrama sangat. Jom keluar cepat, Adib tak sabar nak tengok baju yang dia pilihkan.. Nak tengok sesuai ke tak” Dian menarik tangan Syaqiqah keluar dari ruang persalinan.
Adib yang kegelisahan menunggu langsung mengangkat wajah sebaik mendengar bunyi tapak kasut mendekati. Dia terpana seketika melihat Syaqiqah yang persis Adibah yang selalu dia mimpikan.
Harraz sudah tergelak melihat wajah Adib. “Woi! Agak-agaklah kau…” kepala Adib diketuk perlahan.
Adib menjeling. Malu diperlakukan begitu di hadapan gadis tercintanya.
Syaqiqah janggal ditatap begitu. “Ok tak?” soalnya perlahan.
“Cantik kan adik aku?” Dian tersenyum memandang Syaqiqah.
Adib mengangguk. “Jangan lupa adik kau tu bakal isteri aku!”
Syaqiqah tersenyum nipis. Adib memandangnya. “Tapi Dibah selesa tak? Ke nak tukar baju lain?”
Syaqiqah menggeleng. “Tak payahlah. Baju yang abang pilih ni dah ok sangat…”
Adib mengangguk. Suka dia dengar Syaqiqah memanggilnya dengan gelaran yang sama digunakan Adibah dahulu.
Dian melepas nafas. Rimas pula dia melihat merpati dua sejoli ini. Fonnya diserahkan pada Adib. “Tolong jap tangkap gambar aku dengan Iqah, nak kasi ibu tengok. Manalah tahu ibu tak berkenan kan..” sengaja suaranya dikuatkan, biar Adib sakit hati.
Adib ketawa kecil. Dianlah Dian.. gila betul sikapnya. Di hadapan Harraz pun masih begini sikapnya.. Bagaimanalah Harraz boleh meninggalkan dunia sosialnya kerana gadis gila begini? Adib ketawa sendiri..

Demi Syaqiqah – P61

Syaqiqah memandang Dian dan Dian memandang adiknya kembali. Syaqiqah menyelak langsir bilik dan mengintai ke luar. Entah apa yang dia risaukan, dia juga tidak tahu.
“Adik” Dian menarik Syaqiqah agar duduk. Rimas pula melihat adiknya ke sana ke mari kegelisahan.
“Akak rasa Adib cakap apa dengan ibu?”
Dian tergelak kecil. “Mestilah kena jujur. Macam tak kenal lagi perangai ibu kesayangan kita tu.. Kalau Adib tak bagitahu perkara sebenar, memang tak adalah ibu nak lembut hati setuju dengan tarikh yang Adib minta tu”.
Syaqiqah melepas nafas. Dia bukannya setuju sangat dengan permintaan Adib tapi dia tahu Adib melakukan semua untuk kebaikannya. Tapi Syaqiqah tidak mahu ibu tahu soal Amy. Dia tidak mahu ibu fikir banyak akan peristiwa itu. Dia tidak mahu ibu merisaukannya. “Tapi akak…”
“Habis adik nak terjah depan tu? Pergilah terjah, manalah tahu ibu setuju lembut hati tanpa cerita apa-apa” Dian memandang.
“Akak tak risau ke?” Syaqiqah duduk kembali.
Dian tersenyum. “Risau tapi nak buat apa? Lagi pun kalau adik terjah depan tu, ibu lagi syak. Lagilah ibu marah kalau ibu tahu adik memang nak rahsiakan hal tu dari ibu” Dian mengusap pipi adiknya.
Syaqiqah diam. Kalaulah dia tidak boleh bercakap seperti dahulu… Risaunya dia dengan perbualan ibu dan Adib di depan.
Dian ketawa kecil melihat adiknya. Kelakar pula melihat adiknya saat ini. “Adik…”
Syaqiqah melepas nafas. Kakaknya dipeluk. Sesungguhnya dia tidak tahu apa yang mahu diperkatakan.

########

“Saya minta maaf mak cik. Sebenarnya saya memang nak bagitahu dari awal tapi…”
“Iqah tak bagi kan?”
Adib menganggukkan kepala. Sakit pula hatinya melihat air mata Hannan mengalir laju. Dia juga tidak mahu berterus terang namun… ini saja satu-satunya cara untuk mendapat persetujuan Hannan agar dia dapat menjaga Syaqiqah sepenuhnya.
“Mak cik… saya minta maaf”.
“Dah lah Adib. Jangan minta maaf. Mak cik ok” Hannan mengesat air matanya yang berjujuran jatuh. Hal sebesar ini Syaqiqah masih rahsiakan darinya. Apakah ada hal lain lagi yang anak bongsunya itu sembunyikan darinya?
“Sebab ini… saya nak minta tarikh dipercepatkan. Kalau kami dah muhrim, senang saya nak jaga Syaqiqah ke sana ke mari. Pergi belajar boleh hantar ambil..”
Hannan terdiam. Bila Adib selesai bercerita, dia sudah pun bersetuju dengan permintaan Adib. Cuma.. dia benar-benar terasa dengan sikap kedua puterinya. Sebagai seorang ibu, bukankah dia berhak mengetahuinya?
Anaknya diculik dan hampir dirogol. Bukankah ini perkara besar dalam hidup seorang wanita? Bagaimana Syaqiqah tergamak merahsiakan hal ini darinya semata-mata kerana tidak mahu dia risau? Dan bagaimana pula Dian boleh bersetuju dengan permintaan adiknya sedangkan dia tahu bagaimana sakitnya hati ibu diperlakukan begitu?
“Mak cik…”
“Baliklah dah lewat ni. Tak manis orang kampung tengok, Iqah dengan Adib tak sah lagi…” Hannan mengangkat wajah, memperlihatkan pipinya yang basah.
“Kalau macam tu, saya minta diri..”
“Adib balik KL terus ye. Kirim salam pada Harraz sekali” Hannan menguntum senyum tawar dan terus berlalu masuk ke biliknya. Di dalam bilik dia menangis semahunya. Melepaskan air mata, segala keberatan dan segala kekecewaan yang ditanggung saat ini.
Adib melepas nafas. Mungkin Syaqiqah dan Dian sudah pun tertidur saat ini. Jam juga menunjukkan hampir satu pagi. Pasti Harraz pun sudah tertidur menunggunya di dalam kereta.
Dia telah melakukan apa yang perlu. Apa yang sepatutnya dilakukan dari dulu. Moga dengan kejujuran ini akan melembutkan hati Hannan agar bersetuju dengan permintaannya.

#########

Usai menunaikan solat Tahajud, Syaqiqah menjeling kakaknya yang lena tidur. Maklumlah, kakaknya uzur.. pasti sajalah tidur hingga hari cerah.
Semalam dia mahu berjumpa Hannan sebaik selesai Hannan berbicara dengan Adib tapi nampaknya dia dan Dian sama-sama tertidur dahulu. Lama benar Hannan berbincang nampaknya.
Syaqiqah keluar dari bilik menuju ke bilik Hannan. Pintu diketuk namun tiada berjawapan. Pintu cuba dibuka namun ternyata ia dikunci dari dalam. “Ibu..” Syaqiqah memanggil.
Tiada jawapan. Syaqiqah melepas nafas. Apakah ibunya masih tidur? Ya, ibunya juga uzur. Mungkin juga masih tidur kerana kepenatan melayan Adib dan Harraz semalam. Biarlah.. Syaqiqah menyedapkan hati.
Jam hampir menunjukkan pukul sembilan pagi namun ibu masih juga tidak keluar bilik. Dian yang baru selesai menyediakan sarapan mengetuk lagi pintu bilik ibunya untuk entah kali ke berapa. “Ibu.. ibu…” namun sama, tiada sebarang jawapan dari dalam.
Syaqiqah mula risau. “Ibu tak sihat ke akak?”
Dian mengusap adiknya, tidak mahu Syaqiqah terlalu risau. Dia mengambil telefon pintar di dalam bilik dan menghubungi Adib. “Assalamualaikum, Adib”.
“Waalaikumussalam”.
“Kau kat mana ni?”
“Aku dengan Harraz on the way balik KL” Adib jujur, memandang Harraz yang berada di sebelahnya.
“Balik KL?”
“Ya. Mak cik Hannan suruh aku dengan Harraz balik dulu. Nanti dia hantar kau dengan Dibah balik KL sendiri”.
“Boleh aku tahu kau sembang apa dengan ibu semalam?” Dian menyoal, lambat-lambat.
“Aku cerita semuanya. Dia nampak terasa sangat dengan kau, dengan Iqah.. tapi kalau aku tak cerita, dia takkan setuju dengan permintaan aku. Sekarang ni yang paling penting bagi aku adalah keselamatan adik kau” Adib bercakap panjang.
Dian melepas nafas. Talian terus dimatikan. Barulah dia faham sekarang. Apa yang ibu begitu marah hingga tidak bersuara dan memunculkan diri sejak pagi tadi.
Pandangan dihala pada Syaqiqah yang sudah pun mengalir air matanya. Perbualan tadi dipasang pembesar suara kerana Dian mahu Syaqiqah dengar semuanya.
“Akak… ibu marah adik. Adik tahu ibu marah adik..” Syaqiqah memeluk kakaknya.
Dian melepas nafas. Sebenarnya ibu marahkan mereka berdua. Ibu terasa hati dengan mereka berdua. Mereka berdualah puncanya ibu membawa hati begitu.
“Ibu…” mereka berdua mengetuk pintu bilik Hanan serentak. “Kami minta maaf” juga serentak.
Namun Hannan berdiam di dalam. Dia duduk menghadap cermin memperlihatkan matanya yang bengkak kerana semalaman menangis.
“Ibu…” Dian pula bersuara. “Ibu keluarlah dulu.. Kalau ibu tak keluar, macam mana akak dengan adik nak terangkan semuanya?”
Hannan tetap diam. Dia benar-benar kecewa dengan sikap Dian dan Syaqiqah. Apakah dia ibu yang teruk? Apakah begitu teruk dia menjaga Dian dan Syaqiqah hingga perkara sebesar ini dirahsiakan?
“Abang…” Hannan memandang gambar terakhir diambil bersama arwah Sulaiman. “Hannan ni ibu yang teruk ke sampai anak-anak tak percaya pada Hannan?”
“Ibu” Dian pula mengetuk. Kasihan melihat adiknya yang sudah meronta menangis tapi ibu masih tidak lembut hati.
“Akak dengan adik tak berniat nak lukakan hati ibu. Kami cuma tak nak ibu risau. Itu je…” Dian cuba memujuk.
“Ibu.. keluarlah dulu..” Syaqiqah pula menyampuk.
Hannan melepas nafas. Dia melangkah ke pintu. Mahu membukanya namun dia beratkan hati. Tidak mahu mengalah, hatinya sakit benar dengan sikap kedua puteri kesayangan.
Dian mengeluh. Kalau ibu.. harus begini. “Adik!! Adik kenapa?”
Syaqiqah mengerut dahi melihat Dian menjerit tiba-tiba. Dian meletakkan jari telunjuknya di mulut, menyuruh Syaqiqah diam.
“Adik!! Adik ok tak ni?”
Hannan bergegas membuka pintu. Suara Dian yang cemas merisaukannya. Apa yang terjadi pada puteri bongsunya? Namun saat pintu dibuka, perkara pertama yang dilihat adalah sengihan Dian dan Syaqiqah.
“Ibu” Dian dan Syaqiqah laju menghalang Hannan menutup pintu semula. Keduanya meluru masuk ke dalam.
Hannan mengalah. Dia duduk di atas katil sementara kedua puterinya duduk di atas lantai. Memandang Hannan. “Ibu…”
“Cakaplah”.
Dian memandang Syaqiqah. “Akak yang salah. Akak yang nak rahsiakan dari ibu. Malam waktu ibu call tu.. yang ibu cakap tak sedap hati..”
“Jadi betul lah ibu tak sedap hati sebab ada benda buruk berlaku? Akak dengan adik tak sayang ibu? Akak dengan adik tak percaya ibu? Rasa ibu ni ibu yang teruk ke?” Hannan memotong. Air mata Hannan mengalir lagi, rapuhnya hati seorang ibu yang dikecewakan puteri-puterinya sendiri.
Syaqiqah mula teresak. “Tak ibu.. Bukan macam tu. Adik tak nak ibu risau.. adik tak nak ibu fikir yang bukan-bukan.. Adik dah besar…”
Hannan meninggi suara. “Boleh jaga diri? Kalau betul boleh jaga diri, tak berlaku benda macam tu! Itu bukan boleh jaga diri namanya!!”
Syaqiqah tersentak melihat ibu marah. Nampaknya ibu benar-benar marah kali ini. Suaranya meninggi dan wajahnya memerah. Air mata pula berjujuran keluar dari tadi.
“Ibu… akak dengan adik tak de niat” Dian memeluk kaki ibunya. Tahu bahawa ibu sangat marah dan kecewa kerana hal sebesar itu dirahsiakan. Yalah, selama ini mereka mana pernah berahsia dengan ibu. Hatta mereka bangun dahaga di waktu malam pun diberitahu.
Hannan duduk kembali. Namun membelakangkan kedua puterinya. Dian dan Syaqiqah naik ke atas katil. “Ibu…”
“Sedar pun ibu ni ibu. Tapi benda besar macam tu pun tak bagitahu” Hannan mengetap bibir.
“Ibu.. akak tak berniat nak tipu ibu. Malam tu, akak memang tak tahu nak buat apa. Akak risau sangat bila adik hilang.. Kalau Adib dengan Harraz tak tolong…”
“Anak dengan bakal menantu sama je…” Hannan menjeling.
Dian melepas nafas. “Ibu…”
Hannan memandang. “Tahu tak sakit hati ibu ni bila dengar cerita Adib. Kalau Adib tak cerita, agaknya sampai mati pun ibu tak tahu kan?”
“Bukan macam tu ibu.. sebab adik sayang sangat dengan ibu, adik tak sanggup bagitahu ibu. Adik tak sanggup nak cerita yang adik…. Adik tahu ibu lagi sakit dari adik kalau ibu tahu cerita ni…” Syaqiqah menangis semahunya.
Hati Hannan luntur mendengar kata-kata Syaqiqah. Wajah itu dibelai dan air matanya dilap. “Sebab sayanglah kena berkongsi… Adik, akak.. Ibu tak nak jadi ibu yang ada waktu anak-anak gembira je.. Ibu nak jadi ibu yang sentiasa ada dengan anak-anak dalam apa pun situasi. Boleh?”
Dian mengangguk. Syaqiqah mengangguk. “Kami janji.. kami takkan berahsia dengan ibu lepas ni”.
“Betul janji..?”
“Betul ibu.”

Demi Syaqiqah – P60

Suasana makan tengah hari tampak bersahaja dan tenang saja di rumah kampung itu. Hannan gembira melayani Harraz dan Adib yang berselera menjamah ikan keli salai masak lemak cili api masakannya. Bertambah berkali-kali.
Mereka berempat sudah pun bersetuju tidak akan membicarakan hal di meja makan. Mereka tidak mahu selera termati andai ada yang Hannan tak bersetuju.
Hannan memandang keempat-empat anak muda itu. Syaqiqah dan Dian di sisinya nampak lain. Begitu juga Harraz dan Adib di hadapannya. “Ada apa?”
Adib mengangkat tangan. “Adib cakap dulu, mak cik. Adib nak percepatkan tarikh nikah”.
Hannan mengerutkan dahi. Terkejut, namun bukan sikapnya melenting tak tentu fasal. Harraz dipandang. “Harraz?”
Harraz menarik nafas. Dia memang tahu Hannan adalah seorang wanita yang tenang. Jadi… “Harraz nak masuk meminang Dian”.
Hannan mengangguk kecil. Hal ini, dia telah lama menjangkanya. Mungkin Harraz hanya mahu bertunang dahulu. Buat Hannan, biarlah Syaqiqah selesai dahulu dan Dian kemudiannya. Kalau serentak, Hannan memang tak setuju.
Syaqiqah dipandang. “Adik ada?”
Syaqiqah memaut jari jemari Hannan yang memegang secawan teh itu. Tangan itu digenggam erat dan diusap. “Ibu.. Adik dah jumpa. Adik dah jumpa keluarga kandung adik..”
Kali ini Hannan tidak lagi tenang. Cawan kaca yang berada di tangan terlepas perlahan dan tumpah di atas kainnya. Terkena pada peha, namun Hannan tidak merasakan hal itu.
Dian berlari ke dapur mengambil kain lap. Tangan laju mengesat tangan dan kain Hannan. “Ibu, panas ni…”
Hannan memandang Dian. Baru dia tersedar akan airnya yang tumpah. “Ibu tukar kain” Hannan bersuara sepatah dan berlalu masuk ke bilik.
Syaqiqah memandang Dian. Dian menguntum senyum dan memberi anggukan. “Ibu terkejut tu.. Adik pergilah pujuk..”
Syaqiqah membalas senyum Dian. Harraz dan Adib dipandang. “Iqah masuk jap”.
Harraz mengangguk dengan senyuman. Begitu juga dengan Adib. Antara ketiga-tiga berita yang disampaikan mereka, nampaknya hal itu paling mengejutkan Hannan. Nampaknya hal itu memang tidak pernah diduga oleh Hannan. Apa mungkin dia telah pun lupa akan Syaqiqah hanyalah anak angkat?
“Maaflah Harraz, Adib.. korang kena tunggu Iqah pujuk ibu dulu. Kalau tak ibu tak keluar bilik tu…” Dian menyuarakan rasa bersalah sambil meletak kain lap di dalam pinggan yang tersedia.
Harraz tersenyum. Sejuk hatinya memandang wajah itu. Sejak kesefahaman mereka dicapai, Dian telah berubah menjadi seorang Diana. Benar-benar wanita yang menepati setiap aspeknya. Harraz ketawa sendiri saat teringat gelagat Ana yang begitu gembira saat dia memberitahu mahu menikahi Dian.
“Kenapa kau gelak?” Adib menyoal sambil menyiku Harraz.
“Aku teringat Ana”.
Dian mengerutkan dahi. “Awak dah bagitahu Ana?” dia bagai tahu apa yang dimaksudkan dengan teringat.
Harraz mengangguk. “Suka sangat dia.. Dia kata nanti dia nak balik, dia mesti balik..”
Dian membuat muka menahan malu. Tangannya memegang pipi yang terasa panas. Adib memandang merpati dua sejoli itu. “Apa yang korang cakap ni? Aku tak faham..”
“Tak faham sudah” Harraz menjelir lidah.
Dian senyum tersipu. Hanya memerhati dua sahabat yang bakal menjadi keluarganya itu. Namun dia lebih memikirkan ibu dan adik. Apakah adik berjaya menyejukkan hati ibu?

#########

“Ibu….” Syaqiqah mendapatkan Hannan yang duduk di hujung katil, menghadap luar tingkap.
Hannan mengesat air matanya. Dia yang sedang bermesej dengan Dr.Zati merangkap teman rapatnya langsung menggelapkan skrin telefon pintar.
“Ibu..” Syaqiqah duduk bersimpuh di atas lantai, tepat di hadapan Hannan.
Hannan melepas nafas. Tangan kanannya mengusap wajah itu, manakala tangan kirinya menyapu lembut kepala Syaqiqah yang dilutupi tudung bawal berwarna hijau daun pisang.
Air mata Syaqiqah menitis melihat ibunya. “Memang adik dah jumpa keluarga kandung adik…”
Hannan menggelengkan kepala. “Ibu tak nak dengar”.
“Ibu, adik tak tinggalkan ibu..” Syaqiqah meyakinkan.
Hannan mengesat air mata perlahan. “Ibu tak pernah fikir adik ni anak angkat. Sejak hari pertama ibu jumpa adik.. Tak pernah terdetik yang adik ni cuma anak angkat ibu. Sebab tu ibu dengan arwah abah jaga, didik sampai adik tak pernah rasa kurang dari akak…”
Syaqiqah mengangguk. Kepala dilentokkan di ribaan Hannan. “Adik tahu ibu, arwah abah, akak.. sayang sangat kat adik. Adik tak pernah rasa.. adik tinggal dalam keluarga angkat, ibu. Adik bersyukur sangat sebab orang yang jumpa adik hari itu.. ibu. Kalau tak adik pun tak tahu apa nasib adik sekarang..”
Hannan memaut kepala Syaqiqah, dicium penuh kasih. “Dari awal ibu nampak adik, ibu dah rasa sayang sangat dengan adik. Bila adik kata dah jumpa keluarga kandung..” air mata Hannan mengalir kembali.
“Ibu, keluarga kandung adik dah tak ada” Syaqiqah memotong. Bimbang ibunya tersalah faham. Dari tadi mengalir air matanya tanpa mendengar dahulu kata-kata Syaqiqah.
Hannan terdiam. Sudah meninggal dunia? Keduanya? “Dua-dua?”
Syaqiqah mengangguk. “Kemalangan ibu”.
Hannan langsung memaut kepala puteri tercinta. Dia tahu pastinya Syaqiqah sedih dengan berita yang diterima. “Ibu minta maaf..”
Syaqiqah menggeleng. “Adik tak marah ibu.. Adik cuma nak ibu tahu yang adik dah jumpa keluarga kandung adik..”
Hannan mengangguk. Air matanya dikesat. Terlebih berdrama pula dia. Iyalah, dia fikir Syaqiqah mahu kembali kepada keluarganya. Manalah dia tahu keluarga gadis itu sudah tiada.
“Ibu… ada lagi.”
“Ya?”
“Abi adik.. dia kawan baik Tun Adib Nasir”.
Hannan mengerut dahi. Dan nafas dilepas. “Banyaknya rahsia adik sekarang…”
Syaqiqah tersengih. “Adik minta maaf ibu. Tapi adik memang nak cerita semuanya…”
“Betul semua?” Hannan menyoal.
Syaqiqah terdiam. Teringat perihal diculik Amy tempoh hari. Takkanlah perkara itu mahu diceritakan juga pada ibu? Syaqiqah benar-benar tidak mahu ibu susah hati kerananya. “Ibu jom keluar. Lama dia orang tunggu jawapan ibu..”
Hannan membiarkan Syaqiqah menarik tangannya. Dia tahu ada sesuatu yang disembunyikan puterinya. Tapi apa? Dan mengapa harus disembunyikan? Hannan membiarkan persoalan itu berlalu.

#########

Malam itu Harraz dan Adib dijemput makan bersama sebelum mereka pulang ke hotel. Usai makan malam, mereka berbincang semula.
“Mak cik benarkan Harraz masuk meminang Dian. Tapi.. Harraz tahu kan? Nak handle Dian bukan macam handle Iqah” Hannan memandang serius.
Dian memandang wajah ibu. Tahu benar ibunya sedang memerli dalam diam. Namun dia tidak bersuara, bimbang tidak beradab.
“InsyaAllah mak cik. Saya yakin saya boleh, dan kalau saya tak boleh… saya tahu Dian akan beri kerjasama dengan saya” Harraz menjawab perlahan.
Hannan mengangguk. Nampaknya cerita Dian soal pemuda yang telah berubah itu benar, moga benarlah dia berubah kerana agamanya bukan wanita yang dicintainya.
Hannan memandang Adib pula. “Tapi Adib.. mak cik tak benarkan. Setahun.. tak lama kan?”
Adib memandang Hannan. Harraz memandang Adib. Syaqiqah dan Dian memandang antara satu sama lain. Mereka berdua sudah menjangkakan hal ini. Mungkin ibu akan memberi keizinan jika Adib berterus terang. Tapi Dian dan Syaqiqah yang tidak mahu fikiran ibu terganggu.
“Mak cik..”
“Keputusan mak cik tetap. Mak cik nak tunangkan tiga tahun, tapi Tun Maryam minta setahun mak cik setuju. Jadi kali ni mak cik nak hormati permintaan mak cik. Mak cik nak Iqah habis belajar..” Hannan bertegas.
“Saya me..”
“Jangan merayu” Hannan memotong. Syaqiqah dipandang. Ada sesuatu yang disembunyikan gadis itu. Pasti ada kaitannya dengan permintaan Adib mahu mempercepatkan tarikh pernikahan. Tapi apa? Dia tetap mahu tahu, sebagai seorang ibu dia harus tahu!
Syaqiqah memaut tangan Hannan. “Ibu…”
“Adik pun? Dah tak sabar nak kahwin ke? Tak nak habiskan belajar?”
“Bukan macam tu ibu..” Dian menyampuk, tidak mahu bergaduh di hadapan Adib dan Harraz.
“Akak diam” Hannan bersuara tegas,nadanya sedikit tinggi.
Dian terdiam.Kenapa ibu tiba-tiba marah begini? Bukankah isu keluarga kandung Syaqiqah sudah selesai?
“Boleh, adib?”
Adib mendiamkan diri. Memang padanya setahun tidak lama. Dia telah menunggu dua puluh tahun lebih untuk bertemu Adibahnya, lalu apa salahnya untuk menunggu setahun lagi?
Tapi itu bukan persoalannya sekarang. Sejak kejadian tempoh hari Adib sentiasa risaukan keselamatan gadis itu. Mengupah pengawal peribadi pastinya mudah tapi itu tidak cukup membuatkan dia berhenti merisaui Syaqiqah.
“Mak cik, saya nak bincang dengan mak cik boleh?” Adib memberanikan diri bersuara.
Mereka semua memandang Adib. Apakah dia benar-benar mahu mempercepatkannya? Hannan melepas nafas. Adib dipandang. “Adib yakin dapat pujuk mak cik?”
Dan Adib mengangguk. Dia tahu betapa Hannan sayangkan Syaqiqah. Tindakannya ini demi kebaikan Syaqiqah sendiri. Kerana sayangnya dia pada Syaqiqah tak lebih tak kurang seperti Hannan.

HATI RUMAH SAKIT

Wajah pengarah syarikat aku pandang lama. Khusyuknya dia memberikan penerangan soal perancangan jualan bulanan kali ini. Nampaknya kerjaku sebagai pengurus pemasaran juga bakal bertambah berikutan rancangan pelbagai dari pengarah.
Bunyi telefon pintar mematikan suasan mesyuarat. Aku membebel dalam hati dengan sikap pekerja yang tidak tahu menghidupkan mod senyap di bilik mesyuarat.
Namun aku mendapati sepuluh manusia di bilik itu semua memandangku. Baru aku perasan telefon pintarku rupanya yang berbunyi. “Maaf, bos. Saya keluar kejap”.
“Silakan”.
Aku keluar dari bilik mesyuarat dan melihat nama pemanggil. Bayu Shamiha. Adik perempuan kembarku yang adik. Kakaknya bernama Bayu Shahila. “Assalamualaikum”.
“Along, Ila kena langgar motor”.
Wajahku berubah. “Kena langgar motor?”
“Along datanglah sini. Mia dah send location. Mia tak tahu nak buat apa ni…” Mia mula merengek.
Nafas ku lepas. Langsung saja aku meminta diri dari mesyuarat dan bergegas menuju ke lokasi. Geram benar dengan sikap dua adikku ini. Nama saja sudah lapan belas tahun, perangainya manja tak habis.
Rupanya Ila tidak boleh berdiri dek lututnya yang luka teruk. Bagaimana dilanggar tidak sempat pula aku menyoal. Memandangkan pemandu motosikal mempamerkan rasa tanggungjawab mahu menghantar ke hospital dan membayar ganti rugi, aku lepaskan saja. Mungkin dia mahu cepat ke mana-mana.
Sementara doktor memeriksa Ila dan ditemani Mia, aku berlegar-legar di sekitar hospital kerana kebosanan. Lagi pun, lukanya agak dalam. Pastilah memakan masa lama. Nampaknya malam ini, lamalah aku bersoal jawab dengan mama.
Sesekali aku ketawa melihat gelagat pesakit kanak-kanak yang menangis beria saat bergurau dengan ibu bapanya. Kerusi batu di taman hospital aku duduki.
Bibirku tersenyum melihat seorang gadis sedang duduk di tengah taman itu sambil dikelilingi kanak-kanak yang agak ramai. Dan aku lihat kanak-kanak itu ketawa bersama, lantas saat gadis itu bangun berdiri, semua kanak-kanak dikejarnya.
Senyumku melebar pula. Gadis ini, dia.. Aku yakin dialah orangnya. Gadis yang akan menjadi suri hidupku. Tangan ku genggam. Tak sangka begini rasanya jatuh cinta pandang pertama. Tapi… kelihatannya gadis ini memakai baju pesakit. Apakah dia…?
“Akak” jururawat yang kebetulah melewati sisi, aku tegur.
“Ya, encik?”
“Itu siapa?”
Jururawat itu memandang. Dan dia tersenyum melihat arah yang aku tunjukkan. “Itu? Tulah.. hati rumah sakit”.
Dahiku berkerut. “Hati rumah sakit?”
Jururawat itu mengangguk. “Nama dia Atikah, Atikah Nusairi”.
Aku tersenyum mengangguk. Atikah Nusairi… sedap namanya. Secantik orangnya, mungkin. Aku ketawa geli hati. Bagiku dia sangat cantik orangnya. Teramat cantik.
“Akak..” aku menoleh memandang jururawat tadi. Tiada orang. Sudah pergi. Keluhan ku lepaskan. Baru saja aku mahu menyoal lebih lagi tentang gadis itu. Tapi tak mengapa, masih ada banyak peluang lagi. Atikah Nusairi pasti akan ku kenali.
Malam itu, jenuh juga aku berdebat dengan mama soal kemalangan yang menimpa Ila. Mama menyatakan dia tidak suka mengetahui sesuatu perkara dengan lambat. Seharusnya, aku memberitahu mama bahawa aku punya mesyuarat dan tidak dapat mengambil adik-adikku dari sekolah.

Aku termenung sendiri di tempat meletak kenderaan hospital itu. Mengapa aku di sini? Bukannya tadi aku sekadar mahu memandu mencari tempat makan-makan?
Namun alang-alang sudah ke mari, apa kata turun dahulu. Andai nasibku baik, pasti aku dapat menemui hati rumah sakit yang ku rindu itu.
Langkah kaki sekadar mengikut arah yang ditunjuk hati. Namun akalku pantas berfikir. Jika benar Atikah sukakan kanak-kanak, pastinya dia berada di wad kanak-kanak. Laju saja aku berkunjung ke wad kanak-kanak. Cari sajalah mana-mana wad kanak-kanak yang ada. Andai bertemu, benarlah gadis itu jodohku. Aku berangan sendiri.
Aku tersenyum mendengar suara itu. Nampaknya aku langkah kanan. Suara itu.. hati rumah sakit. Langkah kakiku laju menuju ke arah wad kanak-kanak. Dan aku tersenyum lagi.
Kelihatannya Atikah sedang bercerita dan dikelilingi kanak-kanak beruniform pesakit semuanya, namun yang paling menarik adalah tikar yang dibentang untuk menjadi tempat duduk kanak-kanak itu.
“Siapa tahu gajah jumpa apa?” Atikah bersuara menyoal kanak-kanak itu.
Aku tersenyum saat beberapa orang kanak-kanak itu saling berebut untuk menjawab soalan yang diberikan Atikah. Haih… comel benar gadis bernama Atikah ini. Tapi sudah hampir dua minggu aku pulang sejak kemalangan yang menimpa Ila. Mengapa gadis itu masih lagi ditahan di hospital ini?
“Tikah ni comel betul.. patutlah doktor panggil dia hati rumah sakit” aku mendengar beberapa orang jururawat yang sedari tadi memerhati berbual sesama sendiri.
“Dia suka budak. Tapi bukan budak je.. kadang-kadang kita nampak dia kat wad pesakit kronik.. duduk dengan mak cik-mak cik, atuk-atuk…”
“Tapi kenapa hati rumah sakit?” aku yang mendengar tidak dapat menahan rasa ingin tahu langsung saja menyoal.
Ketiga-tiga jururawat itu menoleh memandangku. Aku tersengih. Kelihatannya ketiga-tiganya saling berbisik dan meninggalkanku menjadi pemerhati sendirian. Aduh… Bayu, apa yang kau buat ni?
Tapi rasa ingin tahuku masih juga belum mati. Mengapa dia dipanggil hati rumah sakit? Dan apa pula sakitnya hingga ditahan begitu lama di hospital? Terlalu banyak persoalan yang menjadi tanda tanya hingga aku tidak tahu bagaimana mahu menyoal.
Awalnya aku mahu berundur, mungkin mencari jawapan. Tapi kerana kecuaianku yang datang tak tepat masanya… aku terlanggar troli yang mengandungi bergunung-gunung fail di situ.
Semua kanak-kanak itu memandang. Aku tersengih sendiri. Melihat aku, Atikah langsung bangun dan berkejar membantu. “Encik tak apa-apa?”
Aku tersenyum mengangguk. Fail-fail yang berterabur di atas lantai aku pandang. Bagaimana mahu menyusun?
Aku mendengar bunyi ketawa kecil. “Kalau nak susun ikut tahun, ada kat tepi fail ni.. semua ada tahun” Atikah menerangkan padaku.
Aku melihat. Anggukan ku berikan. “Mana cik tahu?”
“Saya dah lama kat hospital ni…”
Fail yang berada di pegangan terlepas. Apakah mungkin dia memiliki penyakit kronik hingga membuatkan dia ‘tinggal’ di hospital ini?
“Ok dah siap!” Atikah tersenyum lebar memandangku.
Aku pandang fail yang telah siap bersusun di tempatnya semula. “Terima kasih Cik…”
Gadis bertudung itu menguntum senyum manis. “Atikah. Tak payah cik.. panggil Atikah je..”
Aku mengangguk dengan senyuman. Manalah wajah ini tidak manis, pemurah dengan senyuman benar. “Saya Bayu. Panggil Bayu”.
Atikah tergelak mendengar namaku. “Bayu?”
Aku mengangguk. Sudah biasa dengan gelagat manusia yang akan hairan mendengar namaku. “Nama penuh Bayu Merlimau”.
Atikah senyum menampakkan barisan giginya. “Comel nama awak, Bayu”.
Aku mengangguk. “Nama penuh awak?”
“Pun comel juga. Atikah Nusairi.. Atikah Nusairi binti Najman. Comel tak?”
Aku ketawa mendengar kata-katanya. Nampaknya dia adalah spesies gadis yang sentiasa gembira dan bahagia. Bayangkanlah betapa dari tadi dia tidak berhenti mengukir senyum.
“Kakak hati, sambunglah cerita” seorang kanak-kanak lelaki menarik baju Atikah dari belakang.
Atikah mencuit pipi kanak-kanak lelaki itu sebelum meminta diri dariku. Alahai.. comel, cantik.. sopan pula tu. “Kejap”.
Dia menjongket kening memandangku. “Ya Bayu?”
“Sekarang, kita kawan kan?”
Dia tersenyum dalam anggukan. Aku hanya memerhati dia memulakan penceritaan dengan kanak-kanak itu. Beberapa orang jururawat masuk ke dalam wad tidak lama kemudian. Mujurlah Atikah mengajariku cara menyusun fail itu, jika tidak…
Jam dinding aku pandang. Alamak, habislah.. Sudah jam 6.00 petang. Aku harus mengambil Mia dan Ila dari kelas tambahan mereka. Saat itu juga, telefon pintarku menjerit minta diangkat.
“Assalamualaikum. Along dah sampai ke?”
Aku melepas nafas. Mialah Mia. “Belum. Along dalam perjalanan ni..”
“Cepat sikit tau. Along dah janji nak bawa Mia dengan Ila pergi makan tom yam Thailand” kedengaran suara ketawa Mia dan Ila.
Iyalah… aku layankan saja. Maklumlah mereka berdua sajalah adik yang aku punya. Mengada macam mana pun, manja macam mana pun.. tetaplah adik yang aku paling sayang. Dalam hati, aku menyimpan niat mahu ke hospital ini lagi.

Hampir pukul empat pagi, namun mata ini tetap juga tidak mahu lelap. Tetaplah ia terbuka luas membuatkan kepalaku yang mengantuk begitu pening kerana mata tidak mahu berkerjasama.
Manakan tidak, baru empat hari tidak bertemu Cik Hati Rumah Sakit, wajahnya bagai menghantui siang malamku. Keluhan ku lepaskan.
Bukannya aku tak mahu ke hospital, tapi kerja yang menimbun di pejabat membuatkan aku sukar sekali mencuri sedikit masa untuk ke hospital. Jam dinding aku pandang.
Empat setengah pagi. Nafas ku lepas. Kalau tak boleh tidur, adalah baik aku bangun bermunajat pada yang Maha Esa. Memohon petunjuk atas semua masalah yang sedang berlaku dan yang akan datang.
Aku ke pejabat tepat jam tujuh setengah pagi setelah selesai menghantar Ila dan Mia ke sekolah. Itupun Mia yang banyak cakapnya sudah membebel itu ini. Maklumlah keduanya pengawas sekolah. Ada adalah saja pertemuan itu dan ini.
Aku tersenyum saat pengarah syarikat memberitahuku bahawa minggu ini aku mendapat cuti. Semuanya kerana pihak atasan mahu aku sebagai ketua unit pemasaran membuka pasaran baru di Thailand dua minggu lagi.
Walaupun aku tidak akan berada di Malaysia mungkin selama enam bulan atau lebih, tapi cuti seminggu ini akan aku benar-benar manfaatkan.
Hati rumah sakit, aku datang!! Sejurus mengambil surat cuti di pejabat, aku bergegas menuju ke hospital. Bunga dan anak patung beruang di sisi kiriku dipandang. Harap-haraplah Atikah sukakannya.
Enjin yang aku matikan dengan penuh semangat tadi ku hidupkan semula. Bunga dan anak patung beruang di dakapan aku pandang. Tidakkah nampak pelik jika aku tiba-tiba muncul di depannya?
Nafas ku lepaskan. Aduh, Bayu.. parahlah kau ni. Aku memarahi diri sendiri. Aku mengangguk menguatkan semangat. Bukannya aku punya banyak masa. Hanya ada masa seminggu untuk aku benar-benar meluangkan masa dengannya. Seminggu sebelum ke Thailand aku bakal sibuk dengan segala persiapan bagai.
Aku akhirnya nekad masuk ke ruangan utama hospital. Kalau dahulu aku mencarinya di wad kanak-kanak, kini aku bagai bingung mahu mencari gadis itu di mana.
‘Bukan budak je.. kadang-kadang kita nampak dia kat wad pesakit kronik.. duduk dengan mak cik-mak cik, atuk-atuk…’ Ayat itu tiba-tiba terngiang-ngiang di kepala.
Senyum ku ukir. Oh Atikah.. aku mula tersengih-sengih. Aku menyoal beberapa orang jururawat tentang wad pesakit kronik, mungkin orang-orang tua yang tidak punya saudara. Aku berbohong mengatakan mahu mencari nenekku tapi tidak tahu di mana dia berada. Mujur saja jururawat itu bersedia membantuku.
Aku terintai-intai melihat wad yang pertama ku lihat. Senyum ku ukir saat Atikah melangkah keluar dari wad itu. Di tangannya ada sebuah mangkuk besar berisi tuala direndam air.
“Bayu?”
Aku tersenyum. “Assalamualaikum”.
Atikah ketawa membuatkan aku cair. Ketawa ikhlas itu, siapa yang melihat pasti saja akan cair habis. “Waalaikumussalam. Awak datang melawat?”
Aku mengangguk. Dan Atikah tersenyum. “Saya nak ke bilik air ” dan dia berlalu dengan senyuman manis.
Aku masuk ke dalam wad. Dalam wad yang menempatkan sepuluh orang pesakit itu, hanya tiga orang yang sedarkan diri. Dan tujuh orang lagi memejamkan mata, tidak tahu koma ataupun tidur.
Hadiah di tangan aku pandang. Bagaimana caranya aku mahu memberi ini semua pada Atikah, sang hati rumah sakit itu? Adoi… Bayulah, Bayu.
“Mana satu saudara awak?”
Aku terkejut disapa begitu. Lantas menoleh, Atikah menguntum senyum manisnya. “Jadi, mana satu saudara awak?”
Soalan yang tidak ku siapkan jawapannya itu membuatkan aku langsung menghulur hadiah itu padanya. “Awak”.
Perlahan aku membuka mata. Pemandangan pertama yang ku lihat adalah.. kerutan dahi Atikah. “Untuk saya?”
Aku mengangguk, mengiakan pertanyaan Atikah. “Saya beli untuk awak. Hadiah”.
Atikah ketawa ikhlas. Terhibur aku melihatnya. Lantas hadiahku diambilnya. “Tapi sebab apa?”
Aku diam seketika. Idea.. muncullah! “Salam perkenalan?”
Dan Atikah ketawa lagi. “Salam perkenalan ye?”
Aku senyum, malu sendiri. Bunyi suara seseorang memanggil Atikah lantas mematikan tawa kami berdua. “Hati!”
Atikah memandang ke belakangku dan aku turut menoleh. Seorang jururawat bertudung, lingkungan 30-an tersenyum pada kami. “Kak Nad.. kenapa?” Atikah mendekati jururawat itu.
Nampaknya Atikah benar-benar penghuni hospital ini. Jika tidak pasti dia memanggil jururawat ‘nurse’ seperti kebiasaan pesakit.
“Aliff datang. Dari tadi tunggu kat bilik”.
Atikah sengih. “Tikah lupa. Aliff ada cakap semalam nak datang..”
Jururawat yang Atikah panggil Kak Nad itu melepas nafas. “Pergilah jumpa dia. Merayap je budak ni.. tak penat ke hati?”
Atikah ketawa. Tidak aku tahu kenapa. Barangkali mungkin kerana panggilan hati di hujung ayat Kak Nad. “Panggil Tikah lah, Kak Nad”.
Kak Nad mencebik. “Doktor kesayangan awak yang bagi nama hati rumah sakit tu.. tak suka ke?”
Dan Atikah ketawa lagi. “Oklah Kak Nad. Tikah pergi jumpa Aliff dulu, nanti membebel pak cik tua tu..”
Kak Nad mengangguk dan melangkah maju. Ku lihat dia kemudiannya sibuk mengambil rekod kesihatan pesakit wad itu. Atikah ku pandang. Kuat saja keinginan untuk bertanya siapa Aliff, apakah Atikah sudah berpunya? Tapi takut pula gadis itu menyangka yang bukan-bukan.
“Saya balik bilik dulu. Terima kasih tau, Bayu!” Atikah berlari anak keluar dari wad.
Aku melepas nafas. Atikah sudah pergi, tapi.. aku perlu tahu siapa Aliff.! Pantas saja langkah kakiku mengekori jejak gadis itu.
Sakit pula hati ini melihat Atikah berpelukan dengan pemuda yang dipanggil Aliff itu. Pakaiannya kemas, baru pulang kerja barangkali kerana wajahnya kepenatan.
Kemudian Aliff membawa Atikah ke katil. Atikah didudukkan sambil Aliff memegang-megang wajahnya. Nafas ku lepas. Mungkinkah lelaki bernama Aliff ini memegang status sebagai suami Atikah?
Aku menutup pintu bilik Atikah perlahan. Itulah.. siapa suruh melanggar perbatasan? Pandai pula mengintai orang lain. Kan kecewa sendiri? Aku memarahi diri sendiri.
Enjin kereta ku hidupkan dan laju aku memandu keluar dari perkarangan hospital. Apakah benar Atikah sudah berpunya? Mungkinkah Aliff itu bukan suami atau tunangnya?
Malam itu, aku berkurung di dalam bilik. Mia dan Ila yang sememangnya rajin melepak di bilik aku pun aku halau. Hatiku masih sakit mengenang kemesraan Aliff dan Atikah. Jauh di sudut hati sangat kecewa dan sedih sebenarnya.

Aku tidak sedar bila aku memandu ke sini. Aku tidak sedar juga bila saatnya aku menaiki lif menuju ke wad ini. Yang aku tahu, sekarang saat ini aku terpacak di hadapan bilik Atikah Nusairi.
Pintu bilik dibuka dari dalam dan aku terpaku bila Aliff memandang. Dia tersenyum memandangku. “Kawan along ke?”
Aku mengerut dahi. “Saya kawan Atikah, Bayu”.
Dia ketawa kecil. “Saya adik Atikah, Aliff” dia membalas huluran tanganku.
Saat itu tawaku terlepas. Adik rupanya.. heh! Sia-sia saja aku menahan kecemburuan berhari-hari. “Adik…”
Dia tersenyum. “Abang nak tengok along ke? Along tengah rehat lagi”.
“Rehat?” aku menyoal hairan. Pagi-pagi begini? Bukankah gadis itu selalu saja ceria dan aktif ke sana ke mari?
Aliff mengangguk. Dia memandangku lama. “Abang ni Bayu yang bagi teddy bear tu ke?”
Aku mengangguk dan Aliff menguntum senyum. “Apa kata kita pergi minum-minum? Abang mesti nak tahu along sakit apa”.
Malam itu, aku termenung sendiri memikirkan perbualan pagi bersama Aliff tadi. Ternyata gadis itu memiliki kegagalan jantung sejak lahir. Untung saja dia masih hidup hingga saat ini. Jika tidak, tak dapatlah aku menemuinya.
Kegagalan jantung ya… Kata Aliff, masalah itu lambat diketahui. Awalnya mereka semua menyangka kakaknya sudah sihat, namun siapa sangka penyakit itu muncul kembali. Tambahan pula dengan sikap kakaknya yang riang ria sentiasa.
Pintu diketuk dari luar dan ia tentunya menarik perhatianku. “Masuklah” aku menjerit perlahan. Serasaku ianya tidak lain dan tidak bukan pasti dua adik kembar perempuan kesayanganku.
“Along!” Mia sengih sambil duduk di sisi katil. Ila mengikut dengan senyuman menampakkan barisan gigi. Ila..Ila.. nama saja kakak, tapi gerak gayanya mengikut saja Mia yang ‘queen control’.
“Nak apa?” aku memandang kedua gadis itu. Mia yang bertocang satu sementara Ila lebih selesa melepas rambut dan membuat ia kemas dengan cekak yang terletak cantik pada kepalanya.
“Esok along free kan?” Ila menyoal.
“Esok kan cuti. Along tak de ambil O.T.. ada apa ni…” aku memandang Ila.
Ila sengih lebih. “Nak jumpa ni…” dia menunjuk skrin iPhonenya padaku.
Aku membulatkan mata. Atikah? “Ila!”
Dia ketawa kecil. Mungkin juga takut dimarahiku. “Hari tu.. Ila nak pinjam headphone. Tapi along kat bawah.. Ila nampak fon along atas meja, Ila tengok sekilas je.. sebab along buat wallpaper..”
“Ila nak ambil headphone. Tapi Ila tengok fon along. Ila curi gambar tu?”
Ila mengangguk perlahan sambil menguis hujung bantal. “Along…”
Mia mencuitku. “Along.. memanglah Ila salah sebab curi gambar tu. Minta maaf…! Tapi kalau tak, sampai bila-bila kami tak tahu abang kesayangan kami ni tengah dilamun cinta…” Mia memainkan jari telunjuknya.
Aku melepas nafas. Mia memang pandai membuat kemarahanku bertukar arah. Ila sudah menukar duduknya, di sisi Ila. “Ila tak sengaja.. Ila minta maaf”.
“Along maafkanlah.. Mia nak jumpa kakak tu.. nampak comel je along punya wallpaper..” Mia sengih sendiri.
Aku melepas nafas. “Kau orang ni.. memanglah”.
“Memanglah kami adik along..” Mia dan Ila mengucap serentak.
Aku diam. Memang rancanganku mahu menemuinya esok kerana hajatku hari ini tidak kesampaian. Ila dan Mia aku pandang. “Esok, pukul 8.00 pagi. Siapa lambat along tinggal”.
Jam 7.30 pagi aku keluar dari bilik, Mia dan Ila telah pun bersiap dan sedang bersarapan di ruang makan. Takut juga kena tinggal rupanya. Semangat benar mahu menemui Atikah. Selalunya usai solat subuh, keduanya terbongkang di atas katil bila cuti sekolah.
Keduanya menyengih padaku bila aku bertanya mengapa awal benar siapnya.
Banyak benar soalan dua adikku itu apabila keretaku memasuki perkarangan hospital. Pasti mereka tidak menyangka gadis yang berjaya menjadi pencuri hatiku adalah seorang pesakit.
Pintu bilik Atikah aku buka dan terlihatlah Atikah yang sedang tersenyum berbual dengan seorang wanita lingkungan 40-an, ibunya mungkin. “Assalamualaikum”.
Atikah dan wanita itu memandang. Atikah seraya menjawab salamku dan dua orang adikku. “Bayu”.
Aku maju ke depan. “Kenalkan ni adik saya, Mia.. Ila. Ini Kak Tikah” aku menunjuk.
Mia dan Ila maju menyalami tangan Atikah dan wanita berumur itu. Atikah ketawa kecil melihat mereka berdua. “Kembar seiras?”
Mia tersenyum, begitu juga Ila. Aku melepas nafas lega. Nampaknya Atikah disukai kedua adikku. Baguslah..
“Ni ibu saya. Boleh panggil Cik Rifa” Atikah mengenalkan.
“Assalamualaikum Cik Rifa” aku menunduk memberi tanda hormat.
“Waalaikumussalam. Jadi kamulah Bayu Merlimau?” Cik Rifa tersenyum mesra padaku.
Aku mengangguk. “Dah lama Cik Rifa sampai?” aku menyoal, berbasa basi.
“Lama dah..” dia menjawab. “Mak cik nak balik dah ni. Aliff dah sampai.. Bayu dah kenal Aliff kan?”
Aku mengangguk, mengiakan pertanyaannya. Cik Rifah mengambil beg tangannya dan meminta diri. Aku melihat dia membelai Atikah penuh kasih. Pastinya Atikah dibesarkan ibu yang sangat penyayang. Dia juga berjanji akan datang membawa makanan kegemaran Atikah esok hari.
“Jadi mana satu Ila, mana satu Mia?” Atikah menyoal mesra.
Kelakar pula melihat dua adikku jadi ‘ayu mayu” tiba-tiba. Barangkali masih terkejut dipertemukan di hospital.
“Jawablah” aku sengaja mengusik.
Atikah tersenyum. “Mana satu?”
Mia maju ke depan. Duduk di sisi kanan Atikah. “Saya Mia, adik. Yang tu Ila, kakak”.
Atikah mengangguk. “Tapi sama sangat mukanya. Kak Tikah mesti tertukar orang nanti” dan dia tersengih.
Aku melihat. “Tak susah pun. Mia ni banyak cakap dari kakak dia” aku memberitahu.
Mia langsung saja bangun mencuitku. Marahlah tu kononnya.. “Awak dah ok?”
Atikah mengangguk. “Dah, alhamdulillah. Sebenarnya rasa nak merayau hari ni, tapi doktor tak bagi keluar bilik. Dia ingat badan saya lemah sangat ke..?”
Aku tersenyum. Pasti kanak-kanak di wad semua merindukan Kak Hati mereka. Oh ya, sampai saat ini aku masih lagi tidak tahu mengapa dia dipanggil hati rumah sakit.
“Bila-bila nanti, kita keluar sekali eh Kak Tikah?” Mia menyoal, pasti tidak selesa di hospital.
“Tak suka hospital ke?”
“Akak suka hospital?” Ila akhirnya bersuara. Aku hanya memerhati ketiga gadis itu berbual.

Atikah ketawa. “Hospital ni dah jadi rumah kedua akak. Kalau tak suka, tak bolehlah balik”.
Mia dan Ila terdiam dan memandangku. Aku hanya mengangguk. Tahu sangat di kepala mereka terlalu banyak persoalan, lebih-lebih lagi Mia.
Atikah bagai memahami. “Tanyalah apa nak tanya. Sebab Ila dengan Mia adik Bayu, akak akan cuba jawab semua soalan” kedua bahu adikku Atikah paut.
Tapi aku dapat lihat wajah Ila dan Mia yang dipenuhi raut rasa bersalah. Apalah agaknya yang mereka fikirkan?
Mia mengangkat tangan bagai mahu menyoal guru yang sedang mengajar di dalam kelas.”Mia dulu boleh?”
“Silakan Mia”.
“Akak sakit apa? Kronik ke?”
“Heart failure.. tapi alhamdulillah Allah masih bagi pinjam nyawa sampai dua puluh empat tahun” Atikah ketawa kecil di hujung ayatnya.
Mendengar kata-kata Atikah yang jujur tapi dibuat gurauan, Mia langsung terdiam. Wajahku dipandang. Matanya masih mahu menyoal tapi mulut sudah tidak boleh berkata-kata nampaknya. Perkataan ‘heart failure’ itu saja sudah cukup untuk membuatkan dia tergamam.
“Janganlah macam ni. Ila tak ada soalan?” Atikah mengusap kepala Ila yang berbalut tudung.
Ila memandangku. “Walaupun akak sakit, tapi Ila happy sebab along pilih akak”.
Aku membulatkan mata mendengar

kata-kata Ila. Atikah mengerutkan dahi mendengarnya. Tidak tahulah aku dia mendengar dengan jelas atau tidak, namun aku sangat berharap dia tidak mendengarnya. Tidak mahu aku jika dia menganggapku yang bukan-bukan.
“Macam mana akak kenal along?” Ila menyoal, mengalih perhatian Atikah dari kata-katanya tadi.
Atikah ketawa. Pasti teringat kejadian fail jatuh beberapa bulan lalu. Aku juga ikut tersenyum mengingatnya. Kejadian salam perkenalan.
Aku melihat jam dinding sambil mendengar perbualan mereka. Khusyuk dan rancak pula perbualan mereka bila Ila menukar berbagai topik. Nampaknya Ila betul-betul ngam dengan Atikah. Mia pun sudah pulih dari kejutannya. Baguslah jika mereka bertiga selesa antara satu sama lain
Dalam kereta sewaktu perjalanan pulang dari hospital, habis semua soalan keluar dari mulut keduanya. Nampaknya keduanya sangat terkejut dengan fakta Atikah memiliki penyakit jantung. Penat pula aku mahu menjawab soalan kedua gadis itu.
Di meja makan malam itu, Mia tidak habis-habis menyebut nama Atikah.
“Kak Tikah yang cantik”.
“Kak Tikah yang manis”.
“Kak Tikah yang ayu”.
Ku fikir Ila tidak, rupanya sama saja. Keduanya teruja dengan Atikah. Mama dan papa tersengih memandangku. “Jangan lupa bawa bakal menantu mama datang rumah nanti”.
Ya, hasratku pun begitu. Aku mahu disatukan dengannya, tapi apakah aku akan punya kesempatan. Kata Aliff, keadaan Atikah hampir masuk tahap akhir. Pun begitu, kerana semangat gadis manis itu membuatkan dia tidaklah terbaring lemah di atas katil. Itu juga salah satu sebab doktor memintanya tinggal di hospital. Menurut Aliff, dia telah pun tinggal di hospital tiga tahun lamanya.
“Along” Ila memanggilku, menarik perhatian semuanya.
Aku memandang. Adik yang aneh ini… “Apa?”
“Along tahu tak kenapa orang kat hospital tu panggil Kak Tikah hati rumah sakit?”
Mataku membulat. Takkanlah pada pertemuan pertama Ila dan Atikah, dia sudah tahu lebih dari aku? Nampaknya ‘kamcing’ betul mereka berdua. “Ila tahu ke?”
Ila menjongket kening. Ceh, berlagak betul. “Kalau nak tahu, kena bayar”.

Aku membuat muka. Siapa yang pandai mengambil hati siapa? Apakah Atikah yang pandai mengambil hati Ila atau Ila yang pandai mengambil hati Atikah hingga semua perkara diluahkan? “nak upah apa?”
Saat itu Mia menyampuk,

“Kak Tikah suka Ila kan? Jealous Mia”.
Aku memandang Mia. Ila memandang Mia. Mama dan papa turut memandang Mia. Ayat yang baru diperkatakan kedengaran.. kelakar.
Lama Ila berdolak dalih akhirnya dia pun memberitahu mengapa Atikah dipanggil hati rumah sakit. “Kak Tikah tu…” dia berhenti. Sengaja membuat aku menanti.
“Dia sakit dari kecil. Masa mula-mula tu dapat doktor lain-lain. Sampailah jumpa Dr.Rina, doktor Kak Tikah sekarang. Dialah yang kasi gelaran hati rumah sakit tu. Sebab Dr.Rina kata, Kak Tikah dah jadi kesayangan hospital. Tapi kalau sebut hati hospital kan kelakar, jadi Dr.Rina bagilah nama ‘hati rumah sakit’. Comel kan?”
Aku mengangguk memahami. Ertinya pasti Atikah sudah menjadi pesakiy tetap Dr.Rina. Dari cerita Ila, rasanya Dr.Rina sangat sayangkan Atikah. Iya.. dia mudah disayangi. Contohnya aku.. yang baru mengenalinya beberapa bulan lalu.. sudah sayang padanya. Aku ketawa sendiri.
“Along gelak apa?” Mia pantas saja menangkap wajahku.
Aku sekadar mengangkat bahu. “Thanks for the story Ila. Sebagai ganjaran, nanti along bawa Kak Tikah datang rumah”.
Ila membulatkan mata. Begitu juga dengan Mia. Nampaknya kedua-dua adikku bakal jadi monyet melompat-lompat tiga saat kemudian.
Satu.. dua.. tiga.. dan tekaanku benar. Keduanya bangun dari kerusi dan melompat sambil memeluk antara satu sama lain. Hingga akhirnya papa bersuara meminta kami menyudahkan makan malam.

Jambak bunga matahari di tangan aku pandang. Sekilas, senyuman ku ukir pada bibir. Tidak sabar rasanya mahu menemui Atikah dan memberitahu bahawa papa dan mama sangat ingin berjumpa dengannya. Sedalam nafas aku tarik sebelum membuka pintu bilik Atikah.
Namun rasa terujaku menurun melihat bilik itu kosong tidak berpenghuni. Pun begitu baju Atikah masih lagi menghuni almari. Aku tinggalkan jambak bunga matahari di atas katil lalu keluar dari bilik mencari sesiapa yang boleh menjawab persoalanku di saat ini.
“Nurse” Aku memanggil jururawat yang kebetulan melalui bilik itu. “Mana Atikah?”
Jururawat itu menguntum senyum. “Encik cari Cik Hati? Cik Hati.. masuk ICU pagi tadi. Jantung dia ada komplikasi. Dr.Rina sendiri tengah rawat dia sekarang”.
Aku beristighfar berulang kali. Ya Allah, lindungilah hati rumah sakit itu.. hatiku juga, lindungilah Atikah. Aku berlari menuju ke ICU. Benar benar berharap agar gadis itu selamat..
“Abang” itu perkataan pertama yang aku dengar sebaik tiba di perkarangan.
“Tikah macam mana?” aku menyoal Aliff yang menyambut. Sekilas aku memandang ibu ayah Atikah yang sedang duduk menunggu. Aku menyalami ayah Atikah yang diperkenalkan sebagai Pak Cik Najman.
“Pagi tadi along tiba-tiba sesak nafas. Dr.Rina terus masukkan dalam wad, sampai sekarang tak keluar lagi”.
Aku menepuk bahu Aliff. “Abang percaya Tikah akan ok..”
Nafas ku lepas melihat Aliff melepas keluhan berat. Masa sudah hampit tidak ada buat kami. Apakah Atikah akan selamat atau tidak? Aku juga tidak tahu. Bagaimana jika kami tidak sempat disatukan.? Walaupun di saat akhir, aku mahu gadis itu digelar isteriku. Aku nekad.
Aku mendekati Pak Cik Najman dan Cik Rifah. Spontan aku duduk melutut di hadapan mereka. “Pak cik, mak cik..”
Aliff mengerut dahi memandangku. Aku tahu dia pastinya hairan dengan tindakanku. Tapi aku nekad, aku bimbang masa tidak mencukupi atau mungkin langsung tiada.
“Saya nak melamar puteri pak cik untuk dijadikan isteri”.
Mendengar kata-kataku, Pak Cik Najman terdiam. Manakala Cik Rifah merembes air matanya. Rasanya wanita ini pasti hidup dengan air mata mengenangkan puterinya.
“Abang..” Aliff menegur.
“Abang tahu apa abang buat. Abang fikir nak ambil masa untuk berkenal, tapi nampaknya masa Tikah tak banyak. Saya merayu pak cik, mak cik.. walau untuk beberapa ketika, saya betul-betul nak jadikan Tikah isteri saya” aku memandang kedua pasangan itu.
Cik Rifah memejam mata. “Bayu…”
“Saya janji, saya akan buat yang terbaik untuk Atikah. Jaga dia macam mana mak cik jaga dan sayang dia macam mana mak cik sayang.. Tolonglah, izinkan saya peristerikan Atikah”.
Pak Cik Najman menguntum senyum. “Kamu betul-betul sayangkan anak pak cik?”
Aku mengangguk tanpa menunggu walau sesaat. aku benar-benar mencintai gadis itu.
Bunyi lampu terpadam mengalih perhatian kami. Pak Cik Najman dan Cik Rifah saling berpandangan. Kami berempat sama-sama menanti di hadapan pintu.
Seorang doktor wanita keluar bersama seorang jururawat wanita di sisinya. “Kak Rifah..”
“Tikah macam mana doktor?”
Dr.Rina melepas nafasnya. “Alhamdulillah, Hati selamat buat masa ni. Tapi saya tak tahu berapa lama dia dapat bertahan. Dia perlukan jantung baru secepat mungkin.. tapi pihak hospital masih tak dapat sebarang maklum balas sampai sekarang..”
Cik Rifah melepas tangisnya. Dr.Rina memeluk wanita itu. Dia memandangku. “Awak Bayu?”
Aku mengangguk. Dr.Rina mengangguk. “Hati ada cerita fasal awak. Buatlah apa yang awak rasa nak buat secepat mungkin, sebab mungkin Atikah tak dapat bertahan lebih dari sebulan. Dan kalau dalam masa sebulan kami masih tak dapat penderma…”
Aku meminta diri dari hospital. Mahu segera menemui papa dan mama yang kebetulannya ada di rumah. Kereta ku pandu selaju yang boleh kerana mengejar waktu. Aku benar-benar bimbang masa tidak memberiku peluang.
“Papa! Mama!” aku bertukar menjadi Mia dan Ila yang sering menjerit sebaik tiba di rumah.
Dan akhirnya aku menemui mereka sedang menikmati makan petang bersama adik-adik kembarku di laman. Mudahlah jika semua ada bersama.
“Kenapa along jerit-jerit ni?” Mia memandang sambil menghirup teh hijau buatan mama.
“Mama, papa..” aku duduk melutut di hadapan mereka, di atas rerumput itu.
Mia dan Ila terdiam. Mereka tahu aku sangat serius saat ini. “Along ada benda nak minta”.
Mama memandang papa dengan kerutan dahi. Dan papa mengangguk. Aku melepas nafas dan mengambil nafas buat beberapa saat. “Along nak kahwin dengan Atikah”.
Mama memandangku. “Along tahu kan apa yang along cakap ni?”
Aku menganggukkan kepala. Wajah papa aku pandang. “Along suka Atikah sejak kali pertama tengok dia. Along fikir along nak ambil masa untuk saling berkenalan.. tapi masa Atikah dah tak banyak, pa. Doktor kata mungkin tak lebih dari sebulan…”
Papa memandangku. Tangannya memegang kepalaku. “Anak papa dah besar kan?”
Aku mengangguk, penuh yakin.
“Anak papa dah boleh fikir, dah boleh bertindak sendiri. Along tahu kan apa yang along buat?”
Aku mengangguk lagi. Dan papa tersenyum. “Papa izinkan. Mama?”
“Along yakin ini yang along nak?”
Aku memandang mama. Tangannya aku capai dan genggam erat. “Mama, along yakin. Walau sekadar dua tiga hari, along nak Atikah jadi isteri along.. Along tahu dan yakin, apa yang along buat ni benda betul..”
Mama mengangguk dengan air mata. Kepalaku dirangkul penuh kasih. Saat itu aku terpandang wajah Ila dan Mia yang keduanya mengukir senyum. Alhamdulillah…

Atikah tersenyum memandangku. Wajahnya kelihatan lebih pucat dari kebiasaan. “Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam..” gadis itu menjawab lemah.
Bunga matahari di tangan aku serahkan padanya. Dia menyambutnya dengan senyuman lalu memandang bunga matahari yang terletak kemas di dalam balang kaca di sisinya. “Itu tak layu lagi” dia bersuara perlahan.
“Atikah.. saya nak..”
Dia memandangku. Menanti kata-kata seterusnya dariku. Aku melepas nafas. “Sudi tak awak jadi sayap kiri saya?”
Atikah memandangku. Wajahnya jelas kebingungan. Tidak pasti samada tidak memahami ataupun terkejut dengan soalan.
Lama dia berdiam. Dan akhirnya memandangku dengan wajah selamba. “Sayap kiri tu… Kalau tukar jadi tulang rusuk boleh?”
Aku tersenyum. Nafas lega ku lepas. Langsung saja cincin perak yang baru dibeli semalam aku keluarkan dari poket bersama kotaknya. “Untuk awak”.
Dia menyambut dan membuka.Teruja namun tak bersuara. Aku yakin dia tidak bermaya untuk mempamerkan rasa terujanya lagi. Cincin itu disarung ke jari manisnya dan ditunjukkan padaku. “Muatlah”.
Aku tersenyum dan Atikah ikut tersenyum walau lemah. “Ibu ada cerita.. awak minta izin dari ayah..”
Aku ketawa perlahan. “Saya akan selesaikan semuanya secepat mungkin. Saya janji dalam masa tiga hari.. kita akan ijab kabul”.
Atikah mengangguk. “Terima kasih.. untuk semuanya”.
Aku tersenyum, bahagiaku melihat dia bahagia. Atikah berehat tak lama kemudian. Aku langsung pulang, mengajak Mia dan Ila membantuku mencari baju dan tudung buat Atikah. Papa berjanji akan membantuku soal tok kadi, wali dan saksi. Dia juga akan menjamu orang masjid walau mereka tidak dijemput ke hospital.
Pak Cik Najman dan Aliff juga turut membantu mana yang boleh. Aku benar-benar berharap semuanya berjalan dengan baik.

“Aku nikahkan dikau, Bayu Merlimau bin Bayu Mahadi dengan puteriku, Atikah Nusairi binti Najman dengan mas kahwin yang bernilai RM500.00 tunai”.
“Aku terima nikahnya Atikah Nusairi binti Najman dengan mas kahwin yang bernilai RM 500.00 tunai”.
“Sah?”
“Sah..”
Aku menguntum senyum memandang Atikah yang terbaring lemah di atas katil. Pun begitu, wajahnya tidak lagi pucat setelah disolek rakan baik mama. Selesai membaca doa selamat, aku menyarungkan cincin pada jari manis wanita yang telah bergelar isteriku.
Lama Atikah mencium tanganku dan lama juga aku mencium dahinya. Benar-benar aku berharap dapat melihat Atikah menuju usia tua bersamaku. Surat nikah ditanda tangani tak lama kemudian. Dapat aku lihat jelas air mata Atikah yang jatuh menitis.
“Kak long..” Ila dan Mia memeluk Atikah erat. Wanita itu.. hati rumah sakit itu.. telah sah menjadi isteriku.
“Kak long.. jaga anak mama elok-elok. Mama nak kak long jaga anak mama sampai bila-bila. Boleh?”
Atikah mengangguk mendengar soalan mama. Aku di sisinya mengesat air mata yang mengalir. Permintaan mama.. Mama juga pastinya ikut menangis dengan kata-katanya sendiri.
Malam itu aku ditinggalkan bersama Atikah, menjaganya sementara dia masih ada. Termenung aku menatap pemandangan dari balik tingkap kaca biliknya.
“Awak menyesal?”
Aku memandang, ternyata gadis yang sudah sah menjadi sayap kiri ku itu sudah pun terjaga. “Menyesal sebab?”
“Kahwin dengan saya mungkin?” Atikah mempamerkan senyum.
Aku menggeleng dengan senyuman. Aku mengambil tempat di sisinya dan membantunya menegakkan badan. “Takkan pernah saya menyesal buat benda yang saya nak”.
Dia tersenyum, dan air matanya menitis lagi. Sensitif benar isteriku sejak dua menjak ini, aku perasankan itu. “Kenapa menangis ni..?” aku menyoal lembut sambil tangan mengesat air matanya. Kemudian kedua tanganku melekap pada pipinya.
Atikah menggeleng. “Tak sangka… terima kasih”.
“Tak sangka untuk?” aku menyoal, sedikit bingung dengan ayat tergantungnya.
“Tak sangka saya akan dapat pengalaman macam ni. Ada suami.. ada jodoh” dia ketawa dalam tangisnya, meski tawanya lemah sekali namun aku tahu dia benar-benar ketawa.

“Sayang..” aku memberanikan diri menggunakan gelaran itu. Dan nampaknya Atikah tidak menolak. Tangannya ku raih. “Sebenarnya saya yang kena ucap terima kasih. Terima kasih sebab sudi jadi isteri saya, sudi jadi sayap kiri saya.. sudi jadi tulang rusuk saya..” aku bergurau.
Atikah ketawa kecil mendengar kata-kataku. “Sindir saya ke ni?”
Aku menggeleng kepala. Pipinya ku sentuh. “Saya janji saya akn cuba buat semuanya untuk awak. Saya tak boleh jamin, tak boleh janji yang bila awak jadi isteri saya.. umur awak akan panjang.. Jodoh, ajal, maut tu semua pada Tuhan. Tapi.. saya akan cuba jadi yang terbaik dalam yang terbaik untuk awak..”
Dan air mata wanitanya mengalir lagi. Aku mengesatnya. “Sejak bila isteri saya ni cengeng sangat?”
“Sejak kenal awaklah. Selalu sangat buat saya cengeng..” dia ketawa dalam tangisnya.
Ya Allah, Kau kekalkanlah perkahwinan ini hingga ke akhirnya. Aku benar-benar berharap Atikah akan mendapatkan penderma sesegera mungkin. Sebelum keadaannya lebih lemah dan sebelum semuanya terlambat.. Ya Allah..!

Aku ketawa kecil melihat Atikah di sisi yang kelihatannya sangat bahagia dapat keluar dari hospital. Ini pun setelah aku jenuh memujuk Dr.Rina agar membenarkan aku membawa isteriku itu keluar berjalan-jalan.
Syaratnya ada juga. Aku tidak boleh membiarkan Atikah terlalu lama terdedah pada angin luar dan harus pulang sebelum jam lapan malam. Angin malam terlalu merbahaya untuk tubuh Atikah yang sememangnya masih belum kuat.
“Seronoknya..”
“Mestilah.. Dah lama terperuk dalam bilik tau. Nasib baik awak pandai pujuk Cik Rina, kalau tak.. tak dapatlah saya keluar” Atikah berkata bahagia sambik sesekali memandangku yang sedang memandu memasuki taman perumahanku.
“Rumah papa?”
Aku mengangguk. Enjin kereta ku matikan. Pintu kereta ku buka untuk isteriku. Dan bersama kami melangkah masuk ke dalam rumah.
Ternyata Mia dan Ila telah menanti penuh keterujaan di hadapan pintu. Sambut kakak ipar katanya. Maklumlah kata mama dan papa sambut menantu, kedua adikku pun ikutlah juga.
“Amboi, sambut kakak ipar sampai terlupa abang sendiri” aku yang membawa barang belian tadi menjeling pada Ila dan Mia yang memapah Atikah duduk di ruang tamu.
“Eh, ada orang jealous lah..!” Mia bertempik sambil ketawa terbahak.
“Mestilah cemburu, korang curi isteri along tau..” aku melangkah ke ruang tamu lantas memaut bahu Atikah dari belakang.
“Dah lah along, nak muntah Ila tengok. Nak sweet-sweet pergi masuk bilik. Kat bawah, kak long kami punya..” Ila mengalih tanganku dari leher Atikah.
Atikah ketawa kecil. Suka betul dia nampaknya. Alhamdulillah, semoga semuanya berjalan lancar hari ini.
Suasana makan tengah hari itu meriah dengan gelak tawa dua adikku. Ditambah dengan suara ceria mama yang seronok menantunya datang berkunjung. Atikah juga agak bising, mungkin tenaganya sudah kembali memandangkan dia sudah lama tidak bertenaga.
Kami meminta diri tepat sebelum masuk waktu asar. Kerana mengejar masa mahu ke rumah ibu pula. Rencananya mahu makan malam.. tapi dikeranakan harus pulang sebelum jam lapan, maka di rumah ibu hanya makan petang sajalah.
“Kak long jaga diri tau. Esok mama bawa Ila dengan Mia tengok kak long..” beria pula mama berucap sewaktu bersalaman dengan Atikah.
“Mama.. along tengokkan isteri along.. mama jangan risau..” aku cuba menenangkan mama yang beria benar berdrama.
“Tikah pun.. nak minta mama jagakan suami Tikah bila Tikah dah tak ada..” air matanya langsung mengalir.
Ini yang paling tidak aku suka. Sudahlah usia perkahwinan kami baru tiga hari. Aku memandang Atikah di sisi. Tanganku yang terpaut pada bahunya aku turunkan. “Sayang…”
Mama mengangguk dan mereka berpelukan. Aku terasa tak sedap hati pula. Apakah masanya sudah tiba? Aku seupaya cuba menyedapkan hati.
Aliff menyambut kami dengan ceria di pintu rumah. Ibu masih sibuk di dapur membuat itu ini. Beria benar walaupun Atikah telah memaklumkan kami tidaklah lapar.
Ayah pula khusyuk membaca akhbar di laman rumah mereka yang tidak besar mana. Di hadapannya telah pun terhidang air dan beberapa jenis gorengan.
Ibu seronok bercerita itu dan ini pada Atikah. Aku pula lebih selesa berbual dengan Aliff dan ayah. Isu-isu semasa dan negara menjadi topik perbualan kami.
Sempat juga aku menjeling memandang isteri dan ibu mertuaku. Sesekali aku lihat ibu memegang pipi Atikah dengan linangan air mata. Bertambah pula rasa tidak sedap hatiku melihat adegan itu.
Tepat jam 6.00 petang kami beransur pulang. Ku lihat ibu dan ayah seperti keberatan mahu membenarkan Atikah pulang. Namun aku memaniskan wajah memberitahu masih ada esok dan esok lagi. Tidak mahu kedua mertuaku menangkap kerisauanku yang tidak habis-habis.
“Baru pukul 6.30.. saya nak pergi taman jap boleh?” Atikah menyoal padaku yang sedang memandu.
Aku memandang. “Tapi perjalanan dah setengah jam. Sampai lambat nanti Dr.Rina marah..”
Atikah ketawa kecil. “Tapi saya nak pergi taman.. Pergi yang dekat dengan hospital pun boleh.. tapi tak naklah taman hospital…”
“Tapi…”
“Please… Tikah nak pergi taman. Bolehlah…” isteriku cuba juga memujuk.
Aku akhirnya mengalah. Aku memasuki perumahan berdekatan hospital dan mujur ada taman permainan di situ. Aku membawa Atikah dan dia memintaku menolaknya menaiki buaian. Aku layankan saja memandangkan ini memang kesukaannya dahulu.
“Awak…”
“Ya sayang..”
Atikah menoleh padaku yang menolak dari belakang. “Nyanyi?”
Aku mengerut dahi. Apakah Atikah meminta aku bernyanyi? Dia mengerdipkan mata. “Nyanyi lagu ‘Buai laju-laju’…”
“Sayang… awak ok tak? Pelik je permintaan hari ni. Nak maghrib dah ni…”
“Please.. Kejap je..”
Aku menguntum senyum dan mula bernyanyi. “Buai laju-laju.. Sampai ke pokok sena… Apa dalam baju.. Sekuntum bunga cina…”
“Suara awak sedap. Macam kumpulan boria…” Atikah ketawa kecil.
Aku terus saja menyanyi hingga akhirnya Atikah bangun dari buaian. Kami singgah di surau berdekatan untuk solat Maghrib memandangkan Atikah bertegas tidak mahu solat di hospital.
Senyum ku melihat Atikah yang sudah lena di sisi. Pastilah keletihan setelah seharian keluar berjalan. Kereta ku hentikan di hadapan hospital kerana Dr.Rina memberitahu dia telah meminta seorang jururawat menyambut Atikah sementara aku memarkir kereta.
“Sayang…” aku mengejutkan Atikah. “Bangun.. kita dah sampai ni..” aku menggerakkan tubuhnya.
“Sayang…” aku menggoncang kuat lagi.
Kepalanya yang jatuh terlentok membuatkan aku naik risau. “Tikah.. Hati” semua nama gelarannya ku panggil.
“Maaf encik.. boleh saya tengok Hati?” jururawat di belakangku meminta laluan.
Aku ke tepi. Dan jururawat itu memeriksa Atikah. “Encik, kena bawa dia pergi emergency sekarang!” jururawat itu berlari masuk ke dalam. Dan beberapa saat kemudian, ada tiga orang jururawat bersamanya bersama Dr.Rina berlari keluar menolak sebuah katil.
“Bayu! Angkat Tikah letak atas katil cepat!”
Aku yang masih kebingungan hanya mengikut namun bler jelas terpancar dari wajahku agaknya. Aku memandang wajah Dr.Rina meminta penjelasan.
“Awak tahu tak angin malam ni bahaya macam mana?!” suara Dr.Rina agak tinggi saat itu.
Usai meletakkan kereta, aku berlari ke wad kecemasan. Dan mereka memberitahu Atikah sudah dibawa ke bilik pembedahan. Aku sedikit bingung waktu itu. Mengapa ke bilik bedah?
Ternyata ibu dan ayah sudah menanti di hadapan bilik bersama Aliff. Kata mereka, Dr.Rina yang meminta jururawat menelefon mereka. Aku menuju pada ibu yang sudah merah dan bengkak matanya. “Ibu…”
Ibu menggelengkan kepala. Barang kali tidak mahu mendengar apa-apa. Dia hanya membelai pipiku sekilas dan menoleh ke arah lain.
Aliff memaut tubuhku. “Abang long…”
“Kenapa bilik bedah?”
“Waktu kat bilik kecemasan tadi.. ada pesakit meninggal dan pesakit tu daftar untuk jadi penderma. Keluarga dia benarkan jadi Dr Rina terus bawa along masuk bilik bedah. Tapi dah lama ni…”
Aku melepas nafas. Kerana itulah ada ibu dan ayah. Untuk tanda tangan.. namun otak fikiranku tidak terlalu memikirkan itu. Aku lebih memikirkan bagaimana keadaan isteriku. Apakah selamat atau…
Isya’ berlalu dan malam itu aku bermalam di hospital. Hospital yang telah menjadi rumah keduaku sejak aku berkenalan dengan hati rumah sakit itu. Subuh pun datang, kemudian Zohor pula namun Atikah masih juga belum keluar. Risau aku bertambah melihat ibu yang tiba-tiba meronta dan menjerit ‘Tidak! Tidak!!’
Lampu bilik terpadam tepat jam 3.30 petang itu. Dr.Rina keluar dengan wajah kelatnya. Jelasnya air mata telah memenuhi wajah. Barangkali peluh dan air mata telah pun bersatu.
“Mak cik… Rina tak dapat selamatkan…” dia memeluk ibu.
Ibu rebah serta merta. Membuatkan Dr.Rina merembes keluar air matanya. Aku menguatkan semangat memandang Dr.Rina. “Boleh doktor ulang lagi sekali?”
Dr.Rina memandangku dengan wajah hampa. Saat itu, topeng mukanya dibuka. Menampakkan wajahnya yabg kemerahan dan basah. “Bayu.. saya minta maaf. Tuhan lebih sayangkan dia..”
“Jantung?”
“Saya dah cuba sebaik mungkin.. Mula-muka nampak macam ok, tapi jantung tu tak sesuai…” Dr.Rina menggelengkan kepala.
Aku terduduk di atas lantai serta merta. Suasana sudah pun kelam kabut dengan ibu yang pengsan. Ayah yang sibuk menyedarkan ibu. Aliff yang menyepak kerusi-kerusi, barangkali terlalu sedih. Dengan Dr.Rina yang menangis tidak berhenti dari tadi dan aku… hati rumah sakitku kini tiada, telah tiada!
Bagaimana harus ku khabarkan pada mama? Yang menantunya telah meninggal dunia? Isteriku yang baru tiga hari usia perkahwinan kami telah tiada? Isteri yang aku sendiri pilih dan merayu agar kami diizinkan menikahi satu sama lain telah pun pulang menghadap Ilahi?
Aku bangun berdiri semula. Kalau aku tidak kuat siapa lagi? Ya, memang aku sayangkan isteriku. Memang terlalu sayang pada isteriku. Tapi mana mungkin dapat aku tandingi kasih sayang ibu yang mengandungkannya dan membesarkan Atikah hingga dia berusia 24 tahun? Mana mungkin dapat aku tandingi kasih sayang ayah yang telah mendidiknya dan menjaga makan minum pakainya sejak dia dilahirkan? Dan tak mungkinlah dapat aku tandingi kasih sayang Aliff pada kakak yang telah dilihatnya sejak hari pertama dia lahir ke bumi. Justeru, antara kami semua harus ada yang menjadi penguat untuk yang lain.
“Tak pe doktor, doktor dah buat yang terbaik. Selebihnya saya akan uruskan” aku berkata dalam sebak dan air mata yang telah pun mengalir lebat.
Dr.Rina memandangku. Dia melepas nafas. “Bayu.. takziah”.
Aku mengukir senyum. Sesungguhnya Dr.Rina lebih sakit dengan pemergian ini. Dr.Rina telah pun menjadi sebahagian dari hidup Atikah, dan pastilah Atikah telah menjadi sebahagian dari hidupnya. “Doktor pun.. takziah. Saya akan uruskan jenazah isteri saya dan kebumi esok pagi”.

Jemaah yang hadir mula beransur pergi. Aku meminta ayah membawa ibu pulang kerana keadaan emosinya yang masih tidak stabil. Mata ibu kemerahan saja sejak malam tadi. Manakala Aliff ikut pulang memandu kereta untuk ibu dan ayah.
Aku mencium lembut batu yang dipacak sementara batu nisan belum ku tempah. Membayangkan itu kepala sang isteri. “Sayang, saya redha dengan pemergian awak. Awak adalah isteri yang terbaik buat saya.. dunia akhirat”.
“Along..”
Aku memandang kiri dan kanan. Dua adikku ku peluk erat. Ila mengusap belakangku. “Along ok kan? Kak long dah tenang tu…”
Aku mengangguk. “Along ok.. Ila dengan Mia jangan risau”.
Mia mengangguk. Dia memandang kubur Atikah dan ku lihat air matanya jatuh menitis. Mama dan papa datang padaku kemudiannya dan memberiku nasihat dan kata-kata semangat. Hingga akhirnya mereka turut pulang meninggalkan aku sendirian di tanah perkuburan.
Kala itulah aku menangis meronta semahunya. Mata ku pejam rapat tidak mahu air mata yang galak mengalir makin banyak. Atikah.. sayang…
Kini genap usia tiga tahun Atikah meninggalkanku. Aku masih tinggal di rumah mama seperti selalunya walaupun sudah bergelar duda. Ya, aku dan Atikah tidak sempat memiliki rumah sendiri.
Jadualku juga tidak banyak berubah. Aku pergi kerja dan pulang kerja. Berkunjung ke rumah ibu dan ayah pada setiap hujung minggu. Alhamdulillah, ibu telah pun dapat menerima takdir. Dan Aliff… yang kini sudah pun tahun keempatnya berada di luar negara, dengar khabar sudah punya pilihan hati. Tapi bila aku menyoal, katanya buah hatinya adalah buku-buku yang menimbun di bilik.
Mia dan Ila pula.. belajar di universiti. Papa meminta mereka melanjutkan pelajaran ke luar negara namun ditolak mentah-mentah. Katanya tidak mahu buat papa dan mama susah hati jika mereka berjauhan. Nampaknya Ila dan Mia yang keanakan telah bertukar menjadi Ila dan Mia yang bersopan.. walaupun Mia agak kasar berbanding kakaknya.
Dan aku.. Bayu Merlimau. Masih sama. Aku telah pun naik pangkat dari pengurus menjadi pengurus besar. Naik pangkat maka kerja pun bertambah. Kerja bertambah maka bertambahlah gajiku. Tapi bila bahagian pemasaran bermasalah, akulah orang pertama yang harus menghadapi kemarahan bos.
Ibu dan mama.. selalu saja membawa aku menemui gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka. Namun bagiku, masih belum masanya aku menemui pengganti Atikah.
Masih tiada gadis yang dapat memancing perhatianku sejak pertama kali terlihat seperti Atikah. Bak kata orang, jumpa sekali terus ‘Ping!’. Tapi sejujurnya aku masih belum bersedia untuk itu.
Seperti biasa, hari Jumaat aku akan berkunjung ke kubur Atikah. Kata ibu, Jumaat adalah hari yang baik, penghulu segala hari. Jadi waktu cuti tengah hari seketika itu aku akan berkunjung juga ke kubur arwah isteri walau apa pun terjadi.
Kuburnya sudah cantik dan terjaga pastinya. Sedikit pun aku tidak akan membiarkan kubur isteriku mempunyai cacat cela. Tahlil dan menghadiahkan Surah Al Fatihah dan Yaa Siin semestinya. Berbual, bercakap menyatakan rindu, sayang dan sebagainya. Bagiku, Atikah masih kekal di hati.
Aku beransur saat melihat jam hampir masuk 3 petang. Sudah tiba masa pulang ke pejabat. Setengah jam kemudian, aku punya mesyuarat pula.
Aku memandang objek yang berada di jalan itu. Telefon pintar? Siapa pula tuannya? Setahu aku, sejak dari tadi tiada yang mengunjungi tanah perkuburan ini. Aku melihat sekeliling dan ya.. tiada orang.
Punat tengah aku tekan. Kalau ada apa-apa menjadi petunjuk. Dan mataku membulat melihat wajah yang menjadi wallpaper telefon pintar itu. “Tikah…” wajah itu saling tak tumpah seperti arwah isteriku. Memang ada perbezaannya tapi mirip… terlalu mirip.
“Encik”.
Aku mengangkat wajah. Terkejut melihat empunya telefon pintar berada di hadapanku. Bila di depan mata, wajahnya memang mirip dengan arwah isteriku tetapi Atikah lebih kurus dan lebih gelap.
“Telefon tu.. kakak saya punya..” gadis itu menunjum telefon pintar di tanganku.
“Kakak?” aku melihat sekeliling. Baru aku perasan ada sebuah Nissan Sentra berwarna hijau pekat. Dan pemandunya adalah wanita.
“Kakak saya memang suka letak gambar saya.. Kami dua beradik je..” ramah pula gadis itu bercerita. Barangkali memahami maksud wajahku yang kebingungan.
Aku mengangguk dan telefon pintar itu bertukar tangan. “Terima kasih ye..” gadis itu menguntum senyum dan memaling tubuh.
“Cik?”
“Ya?”
“Nama cik?”
Dia tersenyum mendengar soalanku. “Ikhwaniah. Saya pergi dulu, jumpa lagi InsyaAllah kalau ada jodoh” dan dia berlari anak masuk ke dalam kereta.
Aku tersenyum. Gadis itu sudah ku temui. Pengganti tempat arwah isteriku. Hati rumah sakit… terima kasih. Sekilas aku menjeling kubur isteri, tersenyum dan bergegas pulang..

********H.A.T.I.-.R.U.M.A.H.-.S.A.K.I.T.-T.A.M.A.T********

Demi Syaqiqah – P59

Tun Maryamul Azra memandang suaminya di sisi. Bagai tidak percaya dengan kenyataan yang diberikan Adib tadi. Ingatan Syaqiqah sudah kembali, dan hari ini dia akan datang sebagai Adibah.. bukan Syaqiqah.
“Dibah dah balik… Dibah dah balik…” tubuh Tun Adib Nasir dipeluk erat.
Tun Adib Nasir mengusap belakang isteri kesayangan penuh kasih. Dia sudah pun tahu akan perihal ingatan Adibah yang telah kembali. Cuma dia tidak memberitahu isterinya kerana mahu Adib memberitahunya sendiri.
Cik Zah yang memerhati bersama Enon dan Anum memberanikan diri maju ke hadapan. “Maksud puan?”
Tun Maryamul Azra maju mendekati Cik Zah. Tangan Cik Zah dipaut. “Kak Zah… Anum, Enon” dia memanggil ketiga-tiga pembantu rumahnya. “Dibah dah balik… Hari tu, dia datang sebagai Syaqiqah tapi sekarang.. ingatan dia dah sembuh. Dia datang sebagai Adibah..! Dibah kita dah balik” air mata Tun Maryamul Azra menitis perlahan.
Anum dan Enon saling memandang. Adibah mereka sudah kembali! Enon yang sememangnya menjaga Adibah sedari kecil pantas saja teresak-esak mendengar hal itu.
“Enon happy ye?” Tun Maryamul Azra memandang Enon yang berdiri berkepit dengan Anum.
Enon menganggukkan kepalanya. Sewaktu bertemu Syaqiqah hari itu, dia terasa pilu saat Syaqiqah hanya senyum kosong memandangnya. Tapi kini, ingatannya telah kembali. Enon ingin sekali tahu apa pandangan Syaqiqah terhadapnya.
Suara Pak Mat berbunyi di interkom memberitahu Pak Khai sudah pulang. Mereka semua menanti di pintu. Melihat Adib membukakan pintu untuk Syaqiqah saja sudah membuatkan semuanya mengukir senyum lebar.
Syaqiqah menggenggam erat jari jemari Dian, menyembunyikan rasa gemuruh yang menguasai diri. “Assalamualaikum.. Mommy, daddy, Dibah… dah balik…”
Tun Maryamul Azra menerpa memaut tubuh kecil milik Syaqiqah. Kepalanya diusap dan dicium penuh kasih. Sekilas hatinya menjerit memanggil sahabat baik yang telah lama meninggalkan dunia ini.
“Mommy rindu…” ucap Tun Maryamul Azra perlahan.
Adib ketawa melihat. Nampaknya selepas ini, keadaan kesihatan mommynya akan kembali dan mungkin bertambah sangat baik dengan keberadaan Adibah. “Sembang kat dalamlah, mommy. Ni kat pintu tau..”
Tun Maryamul Azra menguntum senyum. Tangan laju menarik tangan Syaqiqah minta dipapah. “Jom..”
Adib ketawa melihat. Tun Adib Nasir dan Adib melangkah bersama. Cik Zah memandang Dian yang termangu sendiri. Bagai ditinggalkan pula.
“Silakan Cik Dian, maaflah sebab satu rumah ni gembira sangat bila tahu Dibah dah sihat..” Cik Zah berkata sambil menyambut bakul buah yang dihulur Dian.
Dian tersenyum. Dia mengerti. Maklumlah di villa mewah inilah Syaqiqah dilahirkan dan dibesarkan hingga berumur enam tahun. Pasti saja seisi villa ini menyayanginya sepenuh hati.
Syaqiqah bangun dari kusyen setelah Tun Maryamul Azra sudi melepaskannya dari pelukan. Menuju pada Enon yang berdiri tidak jauh dari mereka. Hanya memerhati sedari tadi. “Kak Enon..”
Enon yang sememangnya sangat sensitif orangnya langsung saja mengalirkan air mata saat mendengar namanya dipanggil. “Dibah…”
Tubuh Enon dipaut dan dipeluk erat. “Dibah dah balik..”
Enon mengangguk laju mendengar kata-kata Syaqiqah. Tubuh itu dipeluk erat, wajah itu dipandang dan dicium berulang kali. Dipeluk dan dicium lagi, sungguh benar dia rindu pada anak ini.
Adib yang melihat tergelak. “Kak Enon, melebih nampak.. Bakal isteri Adib tu!” sengaja Adib menjerit, mengusik.
Enon ketawa mendengar kata-kata Adib. “Kak Enon rindu sangat… Adib cemburu ke?”
Adib langsung bangun dari sofa dan mendekati Syaqiqah dan Enon. “Mestilah cemburu.. Lagi beberapa minggu nak sah ni…”
Enon mengerutkan dahi. Bukannya masih ada tempoh lagi lima bulan? Apa yang berlaku? Mengapa tarikh pernikahan dipercepatkan?
Syaqiqah hanya menggeleng kepala melihat ‘ketidakmatangan’ yang sengaja Adib pamerkan. Mereka masih belum berbincang soal tarikh nikah yang mahu disegerakan. Ini juga tujuannya ke mari hari ini.
Tun Adib Nasir menguntum senyum sambil memaut tubuh isteri. Jika ingatan Adibah sudah benar-benar sembuh, dapatlah dia meneruskan rencananya. Dia mahu membuka kes kemalangan itu kembali. Kerana Tun Adib Nasir yakin ia bukan sebuah kemalangan biasa, dan kini saksi utamanya telah kembali.
Dian hanya memerhati dengan senyum nipisnya. Syaqiqah sebagai Adibah tampak sangat bahagia pada matanya. Setidaknya dapatlah Syaqiqah melupakan peristiwa buruk beberapa hari lalu. Dan kini, Dian sebagai kakak harus berfikir bagaimana mahu menjelaskan semuanya pada ibu.

#########

Wajah itu dipandang menyinga. “Bodoh! Aku bayar kau buat kerja, bukan duduk goyang kaki!”
“Tapi bos..”
“Aku tak minta jawapan!” sekali lagi kepala itu diluku.
Pisau terdiam. Tahu benar Jalal sangat marah padanya. Tapi bukannya dia tak buat kerja, cuma keadaan benar-benar tidak memihak padanya. Manalah dia tahu rupanya Tun Adib Nasir sudah lama menemukan Adibah Syaqiqah.
Jalal mengetuk meja mengikut nada, memikirkan sesuatu. Bagaimana harus dia selesaikan soal ini? Kata Amy, ingatan gadis itu sudah kembali. Jika benar ingatannya sudah kembali, pasti Tun Adib Nasir akan mencuba segala cara untuk mencari kebenaran di sebalik kemalangan berbelas tahun lalu.
“Bos nak aku habiskan budak tu?”
Jalal mengetap bibir. “Bodoh! Kalau aku habiskan budak tu, dengan kita sekali habis tau! Dah confirmlah laki tua tu cari separuh mati kalau budak tu hilang..”
Pisau diam. Dalam diam, hatinya sedikit membengkak. Ucapan pertama bodoh, ucapan kedua juga bodoh. Sedangkan selama ini dialah yang setia berkhidmat pada lelaki itu. “Bos nak aku buat apa?”
Jalal melepas nafas. “Macam nilah.. buat sementara ni kau perhati dulu budak tu.. Mungkin beberapa hari sebelum tarikh nikah, kita simpan budak tu.. Tengok laki tua tu macam cacing kepanasan nanti.. puas juga hati aku”.

#########

Dia tenang di pejabat sambil memerhati fail kes-kes di bawah jagaannya. Sesekali DSP.Ghazali mengangguk-angguk sendiri. Dan terkadang dia tersenyum membaca nota kecil yang tertulis di lampiran.
Bunyi ketukan pintu menarik perhatian DSP.Ghazali, menunggu hingga Fazri yang masih kekal sebagai pembantunya membuka pintu bilik. “Maaf tuan”.
“Ya?”
“Tun Adib Nasir nak jumpa”.
Dahi DSP.Ghazali berkerut. Tun Adib Nasir? Jika Tun Adib Nasir mahu menemuinya, hanya punya satu sebab. Apakah Tun Adib Nasir benar-benar mahu membincangkan hal itu? Rasanya kali terakhir mereka bertemu sekitar lima tahun lepas.
“Tuan” Fazri memanggil.
“Ya, dia kat bawah?”
Fazri mengangguk. DSP.Ghazali lantas bangun dari kerusi dan menyalin pakaian seragamnya. Fazri beredar dari bilik. Dan DSP.Ghazali melangkah maju menuju ke tingkat bawah, menemui Tun Adib Nasir yang semestinya menunggu di dalam kereta. Nampaknya selepas ini, bolehlah dia membuka kembali kes kemalangan yang misterinya tidak selesai itu.

#########

Adib menekan brek kaki Bentley Mulsanne milik Harraz yang dipandunya. Harraz di sisi masih lagi lena dibuai mimpi. Maklumlah, sejurus Harraz pulang dari London, dia langsung memaksa Harraz mengikutnya menghantar Dian dan Syaqiqah ke Melaka.
Dia tidak mahu Syaqiqah ke Melaka menaiki bas kerana bimbang Amy akan bertindak di luar kawalan lagi. Dan Harraz mengikut kerana Adib tahu, jauh di sudut hati Harraz pastilah dia juga merisaukan bakal tunangannya yang bernama Dian itu.
Syaqiqah langsung membuka pintu kereta sebaik saja Adib mematikan enjin. Berlari masuk ke dalam rumah yang sememangnya pintu terbuka luas. “Ibu!!”
Sudip yang berada di pegangan Hannan terlepas. Terkejut mendengar jeritan yang tidak pernah didengar. Tubuhnya terhinjut akibat dipeluk dari belakang secara tiba-tiba.
“Ibu…”
Hannan mengerut dahi. Bukan suara Dian.. juga bukan sikap Dian manja sebegitu. Syaqiqah? “Adik?” Hannan berpaling.
Syaqiqah tersenyum dan menghadiahkan ciuman di kedua pipi Hannan. “Ibu, adik balik” lancar Syaqiqah berkata-kata.
Hannan mengetap bibir. Menahan air mata yang hampir saja mengalir. Tangan mengusap pipi Syaqiqah yang sangat disayangi. Anak bongsu yang tidak mungkin ada gantinya.
“Adik cakap dah lancar” Syaqiqah memaut tangan Hannan.
Hannan mengangguk. Air matanya dikesat Syaqiqah. “Kenapa ibu nangis ni?”
Hannan menggeleng. Menghidu sesuatu terbakar, Hannan langsung berpaling kembali. Ayam gorengnya di dalam kuali hampir saja gelap gelita. Pantas ayam goreng itu diangkay dari kuali.
“Tak pe ibu, yang hangit ni.. adik makan” Syaqiqah sengih sambil memandang kuali.
“Yelah sayang.. mana akak?”
Syaqiqah ketawa kecil. “Akak tertidur… adik tinggal je. Ibu tahu, dengan Harraz pun tertidur sekali.. Jodoh tak?”
Hannan mencekak pinggangnya. “Amboi adik.. adik tu ada lagi setahun nak habis belajar. Akak dah janji dengan ibu, selagi adik tak habis belajar.. adik dengan akak tak boleh kahwin”.
Syaqiqah sengih. Tahu ibunya bergurau. Jenuh juga Hannan bersilat dengan Tun Maryamul Azra soal tempoh pertunangan dia dan Adib dahulu. Akhirnya ibu bersetuju juga dengan Tun Maryamul Azra. Lalu, jika Adib mahu mempercepatkan lagi tarikh pernikahan tanpa memberitahu sebab musababnya, apakah ibu bersetuju?

Demi Syaqiqah – P58

Kamera di hujung katil diambil dan dihidupkan. Sesaat Amy mengalirkan air mata lagi. Kepalanya sudah berpinar kerana asyik menangis namun air mata tidak mahu berhenti mengalir.
Papa sudah pun ke pejabat. Papa ada mencadangkan mereka sekeluarga pergi bercuti, biar Jalal memohon cuti namun Amy tidak mahu. Dia tidak suka kerja papanya terbengkalai kerana masalah kecil yang dia hadapi.
Mama pula meneruskan kerja rumah seperti kebiasaan. Dan dia menangisi nasibnya di dalam bilik. Gambar yang diambil dilihat satu persatu dan wajahnya basah kembali.
“Dibah…” air matanya tumpah lagi.
Siapa yang harus dia persalahkan atas semua ini? Adib, Adibah ataupun.. dirinya sendiri? Dia yang tidak redha dengan semua takdir ini. Habis maruahnya tergadai saat dia membuka aurat untuk dipertonton pada umum.
Tapi.. Amy terbaring lemah. Gambar Syaqiqah diperhati. Mengapa baru saat ini Dibah muncul? Setelah bermatian dia cuba melupuskan Dibah dari Adibnya.
Amy berbaring meringkuk. Kot milik Adib dipeluk erat. Seerat mungkin. Dan dia menangis lagi. Gambar-gambar itu… Tangan pantas menekan butang bertanda tong sampah. Semua gambar-gambar itu dipadam dengan banjiran air mata.
Cukuplah. Cukuplah dia merosakkan diri dan hidup kerana seorang lelaki bernama Adib Mubarak. Sudahlah Amy.. Mulai saat ini tiada lagi Adib Mubarak dalam hidupnya. Mulai detik ini, tiada lagi Adib Mubarak di dalam hidup seorang Amelia Jalal.
Susah bagaimana pun, Amy akan cuba. Nafas dilepas perlahan. Tangisan dilepas lagi. Menangis semahunya. Hari ini dia mahu menangis hingga kering air mata. Dan setelah ini, tidak akan ada lagi air mata untuk lelaki bernama Adib Mubarak.

#########

Hannan menyarung baju kurung berwarna hitam ke tubuh. Dan jam dinding dijeling. Sudah hampir pukul tujuh pagi, mengapa Syaqiqah masih belum menghubunginya?
Tudung berwarna kelabu cair dicapai dan diletakkan di atas katil. Setelah sanggul rambutnya dirapikan, barulah tudung itu tersarung pada kepala. Dan jam dinding diperhati lagi.
Ke mana pula perginya Syaqiqah saat ini? Bila mendengar telefon pintarnya menjerit minta diangkat, langsung saja Hannan berlari ke ruang tamu.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Akak.. adik mana?”
“Ada dengan akak ni…”
Hannan melepas nafas lega. Air matanya jatuh kerana terlalu risau. Langkah kaki diatur ke luar setelah semua begnya diambil. Fail-fail di atas meja turut dimasukkan ke dalam kereta. “Kenapa akak tak buat video call?”
Dian mendiamkan diri. Dipandang Syaqiqah di sisi. Syaqiqah tersenyum mengambil telefon pintar dari pegangan Dian. “Ibu”.
“Adik?”
“Ya ibu, adik ni” Syaqiqah bersuara lemah.
“Adik sihat? Ibu risau sangat, ibu tak tahu kenapa ibu tak sedap hati sangat malam tadi”.
“I..bu jangan risau… Adik o…k”.
“Alhamdulillah..” Hannan mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. “Jangan lupa balik Melaka tulat ni. Ibu tunggu tau..”
“Ya ibu. Ibu.. nak ke se..kolah kan?”
“Ya.. Ibu dah masuk kereta ni. Ibu tunggu adik call. Risau tau..” Hannan menghidupkan enjin kereta. Membiarkan enjin panas seketika.
Syaqiqah menggenggam erat jemari Dian. Air matanya mengalir, rasa bersalah menggunung kerana menyusahkan hati ibu kesayangan. Tapi dia juga sama seperti Dian. Peristiwa ini sama sekali tidak akan diceritakan pada ibu. Dia tidak mahu ibu bersusah hati. “Adik minta ma…af buat.. ibu risau. Ibu pergi se..ko..lah dulu ye.. Nanti adik.. call lagi. Assa..la..mualai..kum”.
Hannan meletakkan telefon pintar ke dalam beg tangannya. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan dua puterinya. Tapi dia tidak mahu memaksa mereka bercerita. Hannan yakin puteri-puterinya sudah cukup dewasa untuk tidak buat dia susah hati.
Sementara Syaqiqah di rumah menyerahkan semula telefon pintar pada Dian. Dian mengambil dan memandang Syaqiqah. “Akak dah masak sarapan.. adik nak makan?”
Syaqiqah tersenyum. Jujur dia langsung tidak punya keinginan untuk bersarapan, namun usaha Dian tidak mahu dipersiakan. Syaqiqah tahu sedalam mana kasih sayang Dian padanya. “Lapar…”
Dian ketawa kecil. Dian mahu menghidang di bilik tidur saja namun Syaqiqah tidak mahu. Katanya bilik tidur adalah tempat tidur. Syaqiqah bertegas mahu bersarapan di meja makan.
Dian mencadangkan agar mereka tangguhkan saja keinginan untuk berkunjung ke villa Adib namun Syaqiqah menegah. Katanya berehat sehari sudah lebih dari cukup. Lagi pula, dia tidak sabar bertemu Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra sebagai Adibah.

##########

Dia ketawa menggeleng kepala melihat Adib yang baru selesai berbual dengan Dian. “Sudah-sudahlah tu Dib..”
Adib menjeling memandang Harraz yang sedang membaca dokumen kerja usaha sama syarikat mereka. “Sibuklah kau”.
Harraz melepas nafas. Adib dipandang sekilas dan dokumen kerja kembali dibaca. “Kalau aku jadi Dian, dah lama aku tutup fon. Mana taknya, selang setengah jam call.. tak rimas ke?”
Adib sengih. “Dian tahu aku risaukan tunang aku. Tapi kan.. memang lainlah Dian hari ini. Kalau ikut perangai dia yang selalunya, paling-paling pun mesti ada membebel sebab aku kacau dia. Tapi ni.. dia jawab je apa aku tanya”.
Harraz tersenyum mendengar. Apa mungkin kerana peristiwa pagi tadi? Dia senyum saja sendiri.
Adib mencapai pen di hujung meja. Matanya berkelip kelip melihat Harraz yang tersenyum-senyum. “Mesti ada benda jadi pagi tadi kan?”
“Apa?” Harraz mengangkat wajah.
Adib mencebik. “Yelah. Yang kau senyum melebar bila aku sebut nama Dian ni kenapa? Korang dah baik ke?”
Harraz sekadar mengangkat bahu. Adib memandang, membuat wajah serius. “Tengku Harraz Tengku Hafzan..”
Harraz ketawa. “Dian suruh aku masuk meminang”.
Mata Adib membulat, penuh teruja. “Apa? Betul ke? Serius?”
Harraz ketawa kecil. Adib ikut tersenyum. Baguslah jika salah faham antara Dian dan Harraz sudah selesai. Saat itu dia menangkap emel masuk melalui komputer ribanya.
“Raz..” Adib memusingkan skrin agar Harraz melihat.
Harraz melepas nafas membaca emel yang dihantar Amy. Surat perletakan jawatan serta merta. “Mungkin ni yang terbaik, Dib”.
Adib mengangguk menyetujui. “Aku ingat nak jumpa Amy”.
“Tak payahlah Dib. Kalau kau jumpa dia sekarang, akan buat dia lagi marah dengan kau, dengan Iqah. Baik kau lepaskan je…” Harraz akhirnya menanda tangani dokumen yang sudah selesai dibaca dan diteliti.
Adib mendiamkan diri mendengar kata-kata Harraz. Mengakui kebenarannya. Pun begitu, dia langsung tidak menyangka pengakhiran hubungannya dengan Amy akan hancur sebegini.

#########

Batu nisan berwarna hitam itu dicium lama. Dibah minta maaf sebab tinggalkan umi hari tu. Dibah minta maaf sebab lambat datang ziarah umi. Dibah minta maaf, umi.
Kubur di sebelah kiri pula dipandang. Batu nisannya dibelai dan dicium lama juga. Abi.. Dibah dah datang. Dibah minta maaf abi, tinggalkan abi macam tu je.. Minta maaf sebab Dibah lambat ziarah abi. Maafkan Dibah, abi.
Seterusnya dia maju pada kubur kecil yang berada sedikit atas dari kubur umi dan abinya. Batu nisan itu dicium lama. Adik.. akak dah datang. Batu itu diusap penuh kasih. Nama Abidah Afisya terukir pada batu nisan kecil itu.
Adib memberitahu semasa pihak polis menemukan Syamran dan Afiqah, keduanya sudah tidak bernyawa lagi. Afiqah dikejarkan ke hospital untuk diperiksa kandungannya. Namun bayi itu sudah tidak bernyawa, kelemasan terlalu lama.
Namun jasadnya sudah sesempurna bayi yang baru dilahirkan. Doktor sudah mencuba segala cara namun bayi itu tetap tidak bernyawa semula. Sementara namanya diberikan oleh umi. Afiqah ada memberitahu Tun Maryamul Azra tentang nama itu beberapa hari sebelum mereka bergerak ke Muar.
Air mata Syaqiqah mengalir perlahan melihat ketiga-tiga pusara keluarga kesayangannya itu. Dian di sisinya memaut bila terperasan Syaqiqah menangis lagi. “Adik…”
“Adik sa..lah kak.. Kalaulah adik cari ban..tuan, bukan pergi macam.. tu je.. Mungkin seka..rang ni.. abi, umi dan adik ada lagi… Adik yang salah…” tubuh Dian dipeluk erat.
“Dibah tak salah” Adib yang mendengar menegaskan. Tidak mahu Adibahnya asyik terlalu menyalahkan diri.
Syaqiqah memejam mata. Buku Yaa Sin yang sudah selesai dibaca dimasukkan semula ke dalam beg. Jag terisi air bunga yang disediakan Dian dituang pada ketiga-tiga pusara. Keadaan pusara yang sangat baik membuktikan Adib sekeluarga menjaganya dengan begitu teliti.
“Adik ok tak ni?” Dian menyoal risau, bimbang benar emosi adiknya terganggu semula. Dia tidak mahu Syaqiqah menjadi pendiam semula. Dia tidak mahu Syaqiqah kembali menjadi gadis yang tidak ‘pandai’ bercakap.
Syaqiqah tersenyum memandang Dian dan Adib yang jelasnya kedua merisaui. “Adik ok. Cu…ma ter…kesan…. sikit…” dan air matanya perlahan mengalir.
Dian melepas nafas. Syaqiqah telah menceritakan peristiwa kemalangan itu. Sejujurnya, jika dia berada di tempat adiknya itu… dia juga pasti akan rasa bersalah. Tapi soalnya tiada siapa yang patut dipersalahkan saat ini. Bukankah ketika itu Syaqiqah terlalu muda untuk memahami erti kemalangan?
“Dibah jangan salahkan diri. Kalau mommy tahu Dibah macam ni, mahu mati mommy kerjakan abang nanti” Adib cuba bergurau.
Syaqiqah menganggukkan kepalanya. Saat ini dialah Adibah dan dialah Syaqiqah. Dialah Adibah Syaqiqah yang palinh beruntung di dunia. “Ok! Jom jumpa… mommy dengan… dad..dy pula!”

Demi Syaqiqah – P57

Kamera di hujung katil diambil dan dihidupkan. Sesaat Amy mengalirkan air mata lagi. Kepalanya sudah berpinar kerana asyik menangis namun air mata tidak mahu berhenti mengalir.
Papa sudah pun ke pejabat. Papa ada mencadangkan mereka sekeluarga pergi bercuti, biar Jalal memohon cuti namun Amy tidak mahu. Dia tidak suka kerja papanya terbengkalai kerana masalah kecil yang dia hadapi.
Mama pula meneruskan kerja rumah seperti kebiasaan. Dan dia menangisi nasibnya di dalam bilik. Gambar yang diambil dilihat satu persatu dan wajahnya basah kembali.
“Dibah…” air matanya tumpah lagi.
Siapa yang harus dia persalahkan atas semua ini? Adib, Adibah ataupun.. dirinya sendiri? Dia yang tidak redha dengan semua takdir ini. Habis maruahnya tergadai saat dia membuka aurat untuk dipertonton pada umum.
Tapi.. Amy terbaring lemah. Gambar Syaqiqah diperhati. Mengapa baru saat ini Dibah muncul? Setelah bermatian dia cuba melupuskan Dibah dari Adibnya.
Amy berbaring meringkuk. Kot milik Adib dipeluk erat. Seerat mungkin. Dan dia menangis lagi. Gambar-gambar itu… Tangan pantas menekan butang bertanda tong sampah. Semua gambar-gambar itu dipadam dengan banjiran air mata.
Cukuplah. Cukuplah dia merosakkan diri dan hidup kerana seorang lelaki bernama Adib Mubarak. Sudahlah Amy.. Mulai saat ini tiada lagi Adib Mubarak dalam hidupnya. Mulai detik ini, tiada lagi Adib Mubarak di dalam hidup seorang Amelia Jalal.
Susah bagaimana pun, Amy akan cuba. Nafas dilepas perlahan. Tangisan dilepas lagi. Menangis semahunya. Hari ini dia mahu menangis hingga kering air mata. Dan setelah ini, tidak akan ada lagi air mata untuk lelaki bernama Adib Mubarak.

#########

Hannan menyarung baju kurung berwarna hitam ke tubuh. Dan jam dinding dijeling. Sudah hampir pukul tujuh pagi, mengapa Syaqiqah masih belum menghubunginya?
Tudung berwarna kelabu cair dicapai dan diletakkan di atas katil. Setelah sanggul rambutnya dirapikan, barulah tudung itu tersarung pada kepala. Dan jam dinding diperhati lagi.
Ke mana pula perginya Syaqiqah saat ini? Bila mendengar telefon pintarnya menjerit minta diangkat, langsung saja Hannan berlari ke ruang tamu.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Akak.. adik mana?”
“Ada dengan akak ni…”
Hannan melepas nafas lega. Air matanya jatuh kerana terlalu risau. Langkah kaki diatur ke luar setelah semua begnya diambil. Fail-fail di atas meja turut dimasukkan ke dalam kereta. “Kenapa akak tak buat video call?”
Dian mendiamkan diri. Dipandang Syaqiqah di sisi. Syaqiqah tersenyum mengambil telefon pintar dari pegangan Dian. “Ibu”.
“Adik?”
“Ya ibu, adik ni” Syaqiqah bersuara lemah.
“Adik sihat? Ibu risau sangat, ibu tak tahu kenapa ibu tak sedap hati sangat malam tadi”.
“I..bu jangan risau… Adik o…k”.
“Alhamdulillah..” Hannan mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. “Jangan lupa balik Melaka tulat ni. Ibu tunggu tau..”
“Ya ibu. Ibu.. nak ke se..kolah kan?”
“Ya.. Ibu dah masuk kereta ni. Ibu tunggu adik call. Risau tau..” Hannan menghidupkan enjin kereta. Membiarkan enjin panas seketika.
Syaqiqah menggenggam erat jemari Dian. Air matanya mengalir, rasa bersalah menggunung kerana menyusahkan hati ibu kesayangan. Tapi dia juga sama seperti Dian. Peristiwa ini sama sekali tidak akan diceritakan pada ibu. Dia tidak mahu ibu bersusah hati. “Adik minta ma…af buat.. ibu risau. Ibu pergi se..ko..lah dulu ye.. Nanti adik.. call lagi. Assa..la..mualai..kum”.
Hannan meletakkan telefon pintar ke dalam beg tangannya. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang dirahsiakan dua puterinya. Tapi dia tidak mahu memaksa mereka bercerita. Hannan yakin puteri-puterinya sudah cukup dewasa untuk tidak buat dia susah hati.
Sementara Syaqiqah di rumah menyerahkan semula telefon pintar pada Dian. Dian mengambil dan memandang Syaqiqah. “Akak dah masak sarapan.. adik nak makan?”
Syaqiqah tersenyum. Jujur dia langsung tidak punya keinginan untuk bersarapan, namun usaha Dian tidak mahu dipersiakan. Syaqiqah tahu sedalam mana kasih sayang Dian padanya. “Lapar…”
Dian ketawa kecil. Dian mahu menghidang di bilik tidur saja namun Syaqiqah tidak mahu. Katanya bilik tidur adalah tempat tidur. Syaqiqah bertegas mahu bersarapan di meja makan.
Dian mencadangkan agar mereka tangguhkan saja keinginan untuk berkunjung ke villa Adib namun Syaqiqah menegah. Katanya berehat sehari sudah lebih dari cukup. Lagi pula, dia tidak sabar bertemu Tun Adib Nasir dan Tun Maryamul Azra sebagai Adibah.

##########

Dia ketawa menggeleng kepala melihat Adib yang baru selesai berbual dengan Dian. “Sudah-sudahlah tu Dib..”
Adib menjeling memandang Harraz yang sedang membaca dokumen kerja usaha sama syarikat mereka. “Sibuklah kau”.
Harraz melepas nafas. Adib dipandang sekilas dan dokumen kerja kembali dibaca. “Kalau aku jadi Dian, dah lama aku tutup fon. Mana taknya, selang setengah jam call.. tak rimas ke?”
Adib sengih. “Dian tahu aku risaukan tunang aku. Tapi kan.. memang lainlah Dian hari ini. Kalau ikut perangai dia yang selalunya, paling-paling pun mesti ada membebel sebab aku kacau dia. Tapi ni.. dia jawab je apa aku tanya”.
Harraz tersenyum mendengar. Apa mungkin kerana peristiwa pagi tadi? Dia senyum saja sendiri.
Adib mencapai pen di hujung meja. Matanya berkelip kelip melihat Harraz yang tersenyum-senyum. “Mesti ada benda jadi pagi tadi kan?”
“Apa?” Harraz mengangkat wajah.
Adib mencebik. “Yelah. Yang kau senyum melebar bila aku sebut nama Dian ni kenapa? Korang dah baik ke?”
Harraz sekadar mengangkat bahu. Adib memandang, membuat wajah serius. “Tengku Harraz Tengku Hafzan..”
Harraz ketawa. “Dian suruh aku masuk meminang”.
Mata Adib membulat, penuh teruja. “Apa? Betul ke? Serius?”
Harraz ketawa kecil. Adib ikut tersenyum. Baguslah jika salah faham antara Dian dan Harraz sudah selesai. Saat itu dia menangkap emel masuk melalui komputer ribanya.
“Raz..” Adib memusingkan skrin agar Harraz melihat.
Harraz melepas nafas membaca emel yang dihantar Amy. Surat perletakan jawatan serta merta. “Mungkin ni yang terbaik, Dib”.
Adib mengangguk menyetujui. “Aku ingat nak jumpa Amy”.
“Tak payahlah Dib. Kalau kau jumpa dia sekarang, akan buat dia lagi marah dengan kau, dengan Iqah. Baik kau lepaskan je…” Harraz akhirnya menanda tangani dokumen yang sudah selesai dibaca dan diteliti.
Adib mendiamkan diri mendengar kata-kata Harraz. Mengakui kebenarannya. Pun begitu, dia langsung tidak menyangka pengakhiran hubungannya dengan Amy akan hancur sebegini.

#########

Batu nisan berwarna hitam itu dicium lama. Dibah minta maaf sebab tinggalkan umi hari tu. Dibah minta maaf sebab lambat datang ziarah umi. Dibah minta maaf, umi.
Kubur di sebelah kiri pula dipandang. Batu nisannya dibelai dan dicium lama juga. Abi.. Dibah dah datang. Dibah minta maaf abi, tinggalkan abi macam tu je.. Minta maaf sebab Dibah lambat ziarah abi. Maafkan Dibah, abi.
Seterusnya dia maju pada kubur kecil yang berada sedikit atas dari kubur umi dan abinya. Batu nisan itu dicium lama. Adik.. akak dah datang. Batu itu diusap penuh kasih. Nama Abidah Afisya terukir pada batu nisan kecil itu.
Adib memberitahu semasa pihak polis menemukan Syamran dan Afiqah, keduanya sudah tidak bernyawa lagi. Afiqah dikejarkan ke hospital untuk diperiksa kandungannya. Namun bayi itu sudah tidak bernyawa, kelemasan terlalu lama.
Namun jasadnya sudah sesempurna bayi yang baru dilahirkan. Doktor sudah mencuba segala cara namun bayi itu tetap tidak bernyawa semula. Sementara namanya diberikan oleh umi. Afiqah ada memberitahu Tun Maryamul Azra tentang nama itu beberapa hari sebelum mereka bergerak ke Muar.
Air mata Syaqiqah mengalir perlahan melihat ketiga-tiga pusara keluarga kesayangannya itu. Dian di sisinya memaut bila terperasan Syaqiqah menangis lagi. “Adik…”
“Adik sa..lah kak.. Kalaulah adik cari ban..tuan, bukan pergi macam.. tu je.. Mungkin seka..rang ni.. abi, umi dan adik ada lagi… Adik yang salah…” tubuh Dian dipeluk erat.
“Dibah tak salah” Adib yang mendengar menegaskan. Tidak mahu Adibahnya asyik terlalu menyalahkan diri.
Syaqiqah memejam mata. Buku Yaa Sin yang sudah selesai dibaca dimasukkan semula ke dalam beg. Jag terisi air bunga yang disediakan Dian dituang pada ketiga-tiga pusara. Keadaan pusara yang sangat baik membuktikan Adib sekeluarga menjaganya dengan begitu teliti.
“Adik ok tak ni?” Dian menyoal risau, bimbang benar emosi adiknya terganggu semula. Dia tidak mahu Syaqiqah menjadi pendiam semula. Dia tidak mahu Syaqiqah kembali menjadi gadis yang tidak ‘pandai’ bercakap.
Syaqiqah tersenyum memandang Dian dan Adib yang jelasnya kedua merisaui. “Adik ok. Cu…ma ter…kesan…. sikit…” dan air matanya perlahan mengalir.
Dian melepas nafas. Syaqiqah telah menceritakan peristiwa kemalangan itu. Sejujurnya, jika dia berada di tempat adiknya itu… dia juga pasti akan rasa bersalah. Tapi soalnya tiada siapa yang patut dipersalahkan saat ini. Bukankah ketika itu Syaqiqah terlalu muda untuk memahami erti kemalangan?
“Dibah jangan salahkan diri. Kalau mommy tahu Dibah macam ni, mahu mati mommy kerjakan abang nanti” Adib cuba bergurau.
Syaqiqah menganggukkan kepalanya. Saat ini dialah Adibah dan dialah Syaqiqah. Dialah Adibah Syaqiqah yang palinh beruntung di dunia. “Ok! Jom jumpa… mommy dengan… dad..dy pula!”