DILARANG NIKAHI AKU – 17

Fah dan Safwan berpandangan. Kemudian, Irah dan Safwan pula saling memandang. Perjalanan yang baru bermula dari hotel itu hanya ditemani dengan gelak tawa Beel dari tadi.
Safwan yang sedang memandu memandang Irah melalui cermin belakang. Irah hanya mengangkat bahu. Dia sendiri tidak tahu apa yang tidak kena dengan cik mudanya itu.
Fah menoleh ke belakang. “Beel”.
“Apa?”
“Stop it”.
“Apa?” Beel mengerutkan dahi.
Safwan berdehem. “Boleh abang Wan tanya sikit?”
Beel ketawa kecil. “Banyak pun boleh”.
“Kenapa dari tadi Beel asyik gelak je?” Safwan menyoal. Dia sedang memandu kereta ke Queensbay Mall. Pusat membeli belah yang
Beel diam sesaat dua dan ketawa kembali. Fah melepas nafas. “Kau tak puas lagi kenakan abang Haikal tadi?”
Beel diam. Fah dipandang. “Aku tak kenakan dia. Dia yang langgar aku. Dia terjatuh dalam kolam, bukan aku yang tolak dia sampai jatuh”.
Safwan menggeleng-geleng kepala. Patutlah Beel asyik ketawa dari tadi. Rupanya terserempak dengan Haikal dalam keadaan yang … entah apa istilah yang harus digunakan dia juga tidak tahu.
Fah melepas nafas lagi. “Beel, tak baiklah. Kau yang salah tau. Orang berlari tengok depan, bukan tengok belakang. Kau dah lupa apa yang jadi masa kat airport tu?”
Beel diam mengingati peristiwa itu. Ya, dia menyalahkan Haikal kerana Haikal berjalan tidak melihat depan sebaliknya memandang telefon bimbitnya.
Tapi itu lain. Beel sengih. Kalau dengan Haikal, dia pasti, sama sekali tidak akan mengalah. Tidak akan. Never.
“Kalau kau kena kahwin dengan dia esok, tak tahulah apa jadi”.
Beel mendengus mendengar keluhan Fah. Mengapa Fah memperkatakan sesuatu yang tidak mungkin? Sudah terang-terangan pak cik longkang itu akan menikahi Kak Su. Bagaimana boleh menikahi dia pula? Fah, Fah.

###########

Haikal membitbit briefcasenya keluar dari bilik mesyuarat. Syakir yang khusyuk membaca surat khabar di ruang menunggu disertai.
“Dah habis meeting?”
Haikal mengangguk. Perutnya yang berbunyi tiba-tiba menyebabkan dia mengeluh. Semuanya gara-gara budak tiga suku. Beel!
“Kenapa kau tak cakap dengan aku awal-awal yang Beel ada kat Penang?”
Syakir melipat surat khabar yang dibacanya. “Aku memang nak cakap. Tapi aku lupa”.
Haikal mengeluh lagi. “Kau ni baru akhir 20. Belum masuk 30 pun lagi. Dah lupa alasan kau?”
Syakir mengerut dahi, mendekatkan wajahnya dengan wajah Haikal. “Kenapa emosi sangat ni?”
Haikal membuka mata. Wajah Syakir dipandang. “Kau tahu tak dia tu pembawa malang untuk aku? Kalau aku tahu dia duduk hotel tu, aku dah suruh Linda tukar tempat meeting. Berlambak lagi hotel kat Penang ni”.
“Sampai macam tu sekali?”
Haikal mengangguk. Lantas briefcase dicapai dan dia melangkah. “Jom aku lapar”.

##########

“Opah!!!” Beel menjerit menanti pintu Alphard yang dipandu Syakir terbuka.
“Cik Beel, perlahan cikit. Nanti jatuh”.
Beel sengih memandang Irah di belakangnya. “Rindu opah!”
Irah dan Fah tersenyum. Sebaik pintu terbuka sepenuhnya, Beel berlari turun dari kereta. Berlari masuk ke dalam rumah menuju ke ruang tamu. “Opah!”
Puan Sri Normah yang sedang melihat Suraya mencuba kasutnya memandang Beel yang terpacak di pintu masuk ruang tamu. “Nab”.
Beel tersenyum dengan aliran air matanya. Langkah diatur menuju ke arah opahnya dan dipeluk seerat mungkin. “Beel rindu”.
Puan Sri Normah mengangguk dan mencium pipi cucu kesayangannya. Suraya yang melihat hanya menarik nafas. Tersenyum memandang Haikal yang sedang memandangnya.
“Awak rasa kasut ni ok?”
Haikal tersenyum. “Cantik. Asalkan Su ok, saya ok je”.
Suraya menguntum senyum manis buat bakal suami. “Awak kata family awak dari Kuwait pun datang kan?”
Haikal mengangguk. “Mama ada call pagi tadi. Dia kata mungkin sampai malam ni”.
Suraya melepas nafas lega. Majlisnya akan berlangsung dalam masa dua hari. Debaran di hatinya hanya Tuhan yang tahu. Apa yang penting, dia mahu semuanya berjalan lancar.
Beel mengesat air matanya yang sedari tadi tidak berhenti mengalir. Wajahnya diangkat bila Fah dan Safwan memasuki ruang tamu yang besar itu.
“Assalamualaikum, opah” Safwan menyalami Puan Sri Normah.
Puan Sri Normah menjawab salam perlahan. Senyum diukir. “Lama juga Wan pinjam Nab opah ni”.
Safwan tersenyum dan mengambil tempat di kusyen yang bersebelahan kusyen Beel dan opahnya. Fah turut menyalami opah dan duduk di sisi Safwan.
“Biar opah tengok. Dah makin gemuk ke makin kurus” Puan Sri Normah meletakkan kedua belah tangan pada pipi Beel.
Beel ketawa geli hati melihat gelagat opahnya. “Opah rindu Beel?”
Suraya mengeluh membuat nada kerimasan. “Tak habis lagi berdrama? Lupa ke ada orang lain kat sini?”
Beel menjulingkan mata. Walau sudah seminggu berpisah dengan Suraya, mengapa suara itu tetap tidak disukainya? Bukankah sepatutnya dia merindukan suara itu?
Wajah Suraya dipandang dengan senyuman namun matanya dipejam. Sebaik matanya dibuka, senyumannya langsung pudar. Dahinya berkerut melihat Haikal yang memandangnya.
Perlahan Beel mendengus. Mengapa Haikal ada bersama? Suraya yang menyedari kejanggalan Beel memandang Haikal dengan kerutan dahi. Haikal perasan akan pandangan Suraya namun dia buat-buat tidak tahu.
“Kak Su rindu Beel ke?” Beel sengih memandang Suraya.
Suraya mencebik. “Kau ingat aku tak de kerja lain daripada nak rindu kau?”
“Rindu Beel bukan kerja. Ia satu perasaan. Ke Kak Su tak de perasaan?” Beel menjongket keningnya.
Suraya mengetap bibir menahan marahnya. Puan Sri Normah mencuit peha Beel. “Dah seminggu tak jumpa pun nak bergaduh lagi?”
“Sebab dah seminggu tak jumpalah nak bergaduh opah” Beel memaut lengan Puan Sri Normah.
“Sebab dah seminggu tak jumpalah, bila aku tengok kau aku makin meluat. Wan, kenapa tak ambil je dia bawa balik rumah kau?”
Safwan ketawa kecil. Mahu saja dia menjawab, kalau boleh memang dia sudah lakukan. Bila ada Beel, barulah Fah ada teman di rumah mereka. Jika tidak, Fah selalu tinggal seorang saja. Dia sendiri sudahlah selalu sibuk ke sana sini.
Haikal memegang tangan Suraya. Puan Sri Normah tersenyum lebar. “Haikal jangan risau, Beel dengan Su memang selalu macam ni”.
Haikal mengangguk, memahami dan menyetujui. Fah menguntum senyumnya. Wajah Suraya dipandang. “Kak Su punya persiapan dah lengkap ke?”
“Kau tak nampak?” Suraya menyoal.
Beel mencebik. Kak Su selalu begitu. Bukan cuma dirinya yang menjadi musuh Kak Su, malah segala yang berkaitan dengan dirinya akan turut menjadi musuh Kak Su. Entah apalah yang Kak Su menyampah sangat dengan dirinya, dia juga tidak tahu.
Fah diam bila soalannya mendapat jawapan yang tidak mesra. Beel bangun dari tempatnya dan menarik tangan Fah. “Tak pelah opah. Opah teruskan perbicangan dengan Kak Su. Beel dengan Fah nak pergi tengok Mak Jah masak apa kat dapur. Lapar”.
Puan Sri Normah menguntum senyum. Beel beriringan tangan melangkah perlahan. Haikal dipandang. “Awak bila nak balik?”
Haikal senyum. “Opah jemput saya makan malam sekali”.
Suraya memandang mereka berdua. Mengapa dia perlu cemburu dengan gelagat mereka ini? Bukankah ia jelas menunjukkan mereka saling tidak menyukai?
Beel membulatkan mata memandang opahnya. Dan Puan Sri Normah hanya menguntum senyum. Beel menunjukkan wajah kelat. “Tak pelah. Kalau macam tu, Beel diet malam ni. Bye!”
Fah ketawa melihat gelagat Beel. Sedang Beel merungut-rungut sendiri. Apalah yang ada pada Haikal sehingga opah sangat sukakannya?

##########

Suraya tersenyum memandang pelaminnya. Nafas dilepaskan tanda kelegaan dan kepuasan. Esok adalah hari bersejarahnya. Esok, dia akan bergelar isteri kepada Haikal.
Suraya mengambil tempat di pelaminnya. Membayangkan dia bersama Haikal di atasnya. Keluarga yang hadir akan merenjis air mawar tanda restu.
Sebelum itu, di belah pagi ada akad nikahnya. Dia akan diakad nikahkan oleh tok kadi berwalikan papa. Suraya senyum sendiri. Harapannya biarlah akadnya sah hanya dengan sekali lafaz.
Suraya membetulkan rambut yang terjatuh menutupi wajah. Dia harus berpesan pada Beel agar jangan menimbulkan masalah di hari bahagianya esok.
Sambil menaiki tangga, Suraya memandang tangannya yang sudah berinai. Pasti seri pengantinnya akan terserlah esok.

#########

Beel memandang pintu bilik yang tiba-tiba diketuk orang. Dahi berkerut. Siapalah yang mengganggunya malam-malam buta begini?
“Ya”.
Suraya melipat tangan memandang Beel yang sudah siap memakai baju tidur. Kepalanya digeleng. Umurnya juga sudah 18 tahun, tapi masih memakai baju tidur sepasang seluar seperti anak kecil.
“Aku nak cakap sikit dengan kau”.
Beel mencebik. “Kak Su tiap kali pun asyik cakap, cakap sikit cakap sikit. Tapi dah mula cakap bukan sikit pun, banyak adalah”.
Suraya membulatkan mata. Beel memandang. “Yelah. Esok Kak Su kan nak jadi pengantin, jangan marah-marah. Nanti pak cik longkang tu tak cam sebab dah tua sangat”.
Suraya menarik nafasnya. “Kau tahukan esok majlis aku. Aku minta, sekali ni je … Kau jangan buat hal boleh tak esok?”
Beel mengerut dahi. “Buat hal?”
“Kau tak yah nak buat blerlah. Anggap je aku merayu” Suraya melembutkan suaranya. Tidak mahu bertikam lidah di malam hari.
“Ok. Beel tak buat hal. Tapi kalau Beel nak pakai baju sukan boleh?” Beel senyum sinis.
Suraya membulatkan mata. “Kau ni …”
“Pakai baju sukan pun kira buat hal ke?”
Suraya diam memandang Beel. Beel ketawa kecil melihat Suraya yang sudah ‘penat dan letih’. “Ok, ok. Beel janji esok Beel akan jadi good girl. Ok?”
Suraya mengangguk dan Beel menutup pintu biliknya. Suraya memandang jam di tangan. Tiba-tiba dia teringin untuk keluar pula.
Biliknya dimasuki. Cardigan putih yang tersangkut di dalam almari disarung pada tubuh. Telefon bimbitnya ditinggalkan di atas meja alat solek. Dia mahu keluar menghayati pemandangan Kuala Lumpur di malam hari dengan status anak dara yang terakhir. Kerana status itu akan lenyap sebaik lafaz akadnya sah esok hari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s