DILARANG NIKAHI AKU – 34

Ketawanya terbahak-bahak mendengar cerita Syakir. Dia memandang Syakir lagi dan ketawa lagi.
“Kenapa Beel gelak?” Syakir menyoal, tidak suka dirinya menjadi bahan ketawa sebegitu.
“Abang Syakir ni lawaklah. Nak pikat perempuan, kenalah ada skill. Ni abang Syakir buat macam tu, confirm Fah takut kat abang” Beel menggeleng-geleng.
“Ye ke?” Syakir menyoal dengan kerutan dahi.
Wajah Beel bertukar serius. “Tak, Beel tipu je”.
“Budak ni” Syakir membulatkan matanya. Dan Beel ketawa lagi. Dia mengeluh bagai ibu memarahi anaknya. “Tanya sikit, memang minat gila ke kat Fah tu?”
Syakir segera mengangguk. Seumur hidup mana pernah dia bertemu gadis sebegitu. Gadis yang membuatnya berdebar hanya dengan sekali pandang. Dia yakin Fahlah gadis yang diciptakan buat dirinya.
“Lajunya angguk”.
“Yelah. Abang memang suka dengan member Beel tu. Tapi tiap kali abang pergi kat dia, dia macam nak lari-lari. Ada muka hantu ke abang ni?”
Beel mengerut dahi. Mendekatkan wajahnya dengan wajah Syakir. Konon memerhati wajah rakan baik Haikal itu. “Ada!”
Syakir melepas nafas. “Suka betul main-main kan?”
Beel mencebik. “Moodynya. Yelah, Beel tak macam Fah. Yang solehah, sopan, santun, teratur segala bagai tu. Buat apa pun semua kasar, semua abang Syakir tak suka”.
Syakir mencebik bagai mulut itik. Sudah lali dengan rajukan Beel yang mengada-ngada. Sengaja dibuat-buat pula. “Beel tolonglah abang. Abang nak sangat dengan kawan Beel tu”.
Beel melepas nafas. “Sebenarnya kan abang, susahlah ..”
“Susah?”
Anggukan diberikan pada Syakir. “Fah tu adik abang. Abang Wan pula, memang tak suka tengok Fah dengan laki-laki ni. Dia takut Fah jadi liar”.
Syakir mengerut dahi. Seminit dua dia mula memahami. Patutlah Fah takut-takut mahu berbual dengannya. Pasti takut dimarahi Safwan. “Wan tu memang garang ke?”
Beel menggeleng. “Loving, baik, sweet, caring. Tapi kalau bab laki, dia tegas sangat-sangat. Yelah, sebab dia takut terlambatkan? Mana tahu tiba-tiba je Fah dah …”
Syakir mengangguk perlahan. Patutlah begitu jadinya. “Habis, macam mana ni?”
Beel melepas nafas. “Abang Syakir kenalah tunggu dia habis belajar”.
“Habis belajar?”
Beel mengangguk dan memberi senyumnya. “Kalau betul suka. Kenalah tunggu. Habis belajar, abang Syakir masuklah meminang dia. Sebelum dia kena ambil dengan orang lain”.
Syakir mencebik. Kalau perlu menunggu hingga Fah tamat belajar … “4 tahun ke?”
Beel bertepuk tangan, mengiakan kata-kata Syakir. “Pandai! 4 tahun je”.
Syakir melepas nafas. Memandang Beel dan melepas nafas lagi. “Beel ni ..”
Beel ketawa kecil. Saat itu, telefon bimbitnya berdering menandakan ada panggilan masuk. Jari diletakkan di bibir meminta Syakir berdiam diri. Lantas mode panggilan diletak pada pembesar suara.
“Assalamualaikum”.
“Waalaikumussalam. Beel”.
“Yes my dear” Beel menjongket kening memandang Syakir.
“Tak yah nak berdear sangatlah. Kau kat rumah ke?”
“Yelah. Kat mana lagi? Tulah, dah ada title puan ni, tak best langsung. Kau nak bawa aku jalan-jalan ke?” Beel sengih.
Terdengar keluhan di hujung talian. “Memanglah nak. Tapi … aku sekarang tengah sibuk nak siapkan assignment. Berlambak lagi tak siap. Aku nak tanya ni, weekend ni kau free tak?”
Beel tersenyum. Mata memandang Syakir. Syakir memandang kosong. Entah apalah yang Beel cuba lakukan sebenarnya?
“Beel” Fah memanggil bila Beel mendiamkan diri.
“Free. Kau nak datang?”
“Taklah. Aku nak ambil kau. Bawa keluar. Aku nak ikut abang pergi tengok tempat kerja baru dia. Kat Terengganu”.
“Abang Wan kena pindah ke?”
“Taklah. Kena tukar dua minggu je. Aku ingat kalau abang Haikal izinkan, aku nak bawa kau duduk rumah aku. 2 minggu je, aku takutlah duduk seorang”.
Beel senyum lagi. “Tulah. Ada orang nak temankan, jual mahal”.
Fah diam seketika. Hairan dengan kata-kata Beel. “Siapa?”
“Abang Syakirlah. Siapa lagi?”
“Gila! Kau jangan sebut nama dia depan abang tau. Kau faham-faham jelah abang tu”.
“Ok. Kau memang tak layan abang Syakir langsung ke?” Beel menyoal sambil mata memandang wajah Syakir. Syakir mencubit lengan Beel, geram dengan usikan dan tindakannya.
“Hmmmm … Aku nak cakap macam mana pun tak boleh. Kau macam tak biasa, aku sendiri pun bukan biasa sangat dengan orang laki ni”.
“Habis, kau sebenarnya suka tak dengan abang Syakir?”
“Beel!” Syakir memandang Beel dengan muka marahnya.
Fah mengerut dahi. “Beel, bunyi apa tu?”
Beel menekup wajahnya. Lengan Syakir dicubit sekuat hati kerana kegeramannya.
“Beel, kau dengar tak aku tanya? Ada bunyi somethinglah tadi”.
“Aku tengah tengok TV ni. Aku perlahankan sikit”.
“Betul ke?”
Beel mengiakan. Wajah Syakir dipandang. Merosakkan plan betullah abang Syakir ni. Fah melepas nafas. “Oklah. Kalau macam tu, Jumaat ni aku ambil kau. Kau siaplah”.
“Yes madam!”
Butang merah ditekan mematikan perbualannya. Wajah Syakir dipandang. “Kenapa abang Syakir menjerit?”
“Yelah. Beel tanya macam tu kenapa?”
Beel mencebik. “Beel merajuk. Beel tak nak tolong abang tackle Fah. Abang Syakir fikir sendirilah!”
Syakir melihat Beel yang bangun dari kerusi. Beel melangkah masuk ke dalam rumah menunjukkan tanda protesnya. Syakir mengeluh. Kanak-kanak!
“Beel!” Syakir berlari anak mengejar gadis itu.
Beel buat-buat tidak dengar. Geram betul dia dengan abang Syakir. Orang mahu menolong, mencari akal dia mengacau pula. Sudahlah meminta tolong orang, ditolong menyusahkan pula!
“Beel!” Syakir melajukan langkahnya.
Beel mengambil tempat di ruang menonton televisyen. Syakir duduk di sisinya. “Oklah. Abang minta maaf. Abang salah”.
“Tak cukup” Beel selamba menghidupkan televisyen dan meninggikan suara televisyen.
“Nak abang cakap apa lagi?”
Beel mengangkat bahu. Dalam diam, dia mengukir senyum kemenangan. Biar tahu rasa! Orang mahu membantu memudahkan, dia menjadi penyusah pula.
“Beel …” Syakir mula membodek.
Beel bangun dari sofa. Sengaja mahu mengenakan Syakir. Syakir menarik tangan Beel. Menahan langkah gadis itu.
“Buat apa tu?”
Beel dan Syakir menoleh ke belakang mendengar suara itu. Haikal mendekati mereka berdua. Beel mengeluh. Awal pula Haikal pulang hari ini.
Haikal mengerut dahi melihat tangan Syakir yang memegang tangan Beel. Matanya tajam memandang tangan itu. Syakir yang menyedari pandangan tajam Haikal segera menarik tangannya.
Haikal geram bila Beel bagai tidak memahami bahawa dia marah. Langsung dia mendekat, tubuh Beel ditarik menjauhi Syakir.
Beel mendengus dengan apa yang Haikal lakukan. Langkah kakinya mengundur, menjauhkan diri dari Haikal.
“Aku ingat kau balik rumah terus” Haikal memandang Syakir.
Syakir berdehem. “Memang nak balik, tapi singgah jumpa Beel kejap”.
“Nak cakap apa? Kau tak pernah bagitahu aku pun”.
Syakir menelan liur. Nampaknya sahabatnya ini sudah menunjukkan tanda-tanda cemburu yabng melampau. Tapi dia sendiri pun salah juga sebenarnya.
“Yang awak nak tanya banyak-banyak ni kenapa? Abang Syakir ni kan best friend awak. Macam tak biasa pula” Beel sedikit marah dengan tindakan Haikal.
Haikal memandang Beel. Matanya dipejam seketika. Iya, apa yang dia lakukan sekarang? Syakirkan kawan baiknya. Mustahil Syakir akan bertindak di luar batasan. Tambahan, dia sendiri tahu bahawa Syakir tergilakan Fah bukan Beel.
“Aku balik dululah” Syakir bersuara, mematikan suasana janggal yang berlaku.
Beel menguntum senyum. “Nanti apa-apa Beel bagitahu abang”.
Syakir mengangguk. Dia menepuk bahu Haikal tanda meminta diri. Dan langsung beredar dari ruang menonton televisyen.
Beel melepas nafas melihat wajah Haikal. “Awak dah kenapa? Dengan member sendiri pun nak marah”.
Haikal berdiam. Dia tahu, kali ini memang dia yang salah. Tapi mengapa dia bersikap begitu? Apakah dia cemburu? Apakah dia benar-benar cemburukan Beel?
Langkah kaki lantas diatur mengejar Syakir hingga tiba di garaj. Ternyata Syakir menanti di dalam keretanya. Bila melihat Haikal, dia turun dari kereta.
“Aku minta maaf” Haikal memandang Syakir, penuh rasa bersalah.
Entah apa yang tidak kena dengan Syakir, tiba-tiba saja dia ketawa melihat wajah Haikal. Haikal menggaru kepalanya yang tidak gatal. Bukankah sepatutnya Syakir dingin padanya?
Syakir meneruskan tawanya. Ketawa dan ketawa lagi. Hinggalah merasa sedikit kesakitan pada perut kerana ketawa yang amat. Matanya dipejam dan nafas ditarik bagi menenangkan diri.
“Kenapa kau gelak?”
“Kau tahu tak yang kau ni lawak?”
Haikal mengerutkan dahi mendengar kata-kata Syakir. “Lawak?”
“Kau jealous. Kau cemburu tengok aku pegang tangan Beel ke?” Syakir menjongket kening dalam tawanya.
Haikal diam. Bibirnya mencebik. “Kenapa pula aku nak jealous?”
Syakir menggeleng-geleng bila Haikal berdolak-dalih. “Dahlah Kal. Dah berapa tahun aku kenal kau. Takkanlah setakat benda ni aku tak dapat baca”.
Haikal memandang kosong. Dia kurang memahami kata-kata Syakir. Atau sebenarnya dia tidak mahu memahami?
“Selama ni aku tunggulah .. Siapalah yang bakal jadi pengganti Nab, sekarang aku dah tahu legalah hati” Syakir berleter bagai ayah Haikal.
“Apa kau merapu ni?”
Syakir menarik tubuh Haikal, memeluk sahabat tercintanya itu. ‘Aku selalu doakan kebahagiaan kau Kal. Baguslah kalau kau dah jumpa orang yang betul-betul kau sayang’.
Haikal tergamam. Hanya melihat Syakir memandu Saga SVnya keluar dari garaj dan meluncur pergi. Masih kebingungan dengan tindakan temannya tadi.

###########

Sesudah menunaikan solat Isya’, Haikal melipat sejadahnya. Songkok diletakkan di atas meja. Dia membilang hari. Hari ini hari Khamis. Kemudian Jumaat, Sabtu bolehlah dia melawat Suraya di Negeri Sembilan.
Lebih baik dia menyiapkan barang sekarang sementara tidak sibuk. Lagi pula, esok Jumaat dia punya tiga meeting berturut. Kalau boleh dia mahu bertolak seawal lepas Subuh pada hari Sabtu.
Beel masuk dengan telekungnya. Baru selesai menunaikan solat Isya’ bersama Nia. Telekungnya dilipat dan disangkut di dalam almari. Terlihat Haikal yang memasukkan baju ke dalam beg, dia diam seketika.
Haikal memandang Beel yang memerhatikannya. Matanya dibulatkan seolah menyoal ‘Kenapa?’. Beel menggeleng. “Awak nak tidur luar ke malam ni?”
“Taklah. Hujung minggu ni saya nak pergi tempat lain”.
Beel mengangguk. “Ok”. Lantas langkah kakinya diatur ke pintu.
“Beel” Haikal memanggil.
Beel menoleh ke belakang semula. Menanti kata-kata seterusnya dari Haikal. Haikal berdiri tegak memandang Beel. “Awak tak nak tanya saya nak pergi mana?”
“Bukan perlu pun nak tanya kan? Kalau awak nak bagitahu, bagitahulah. Tapi kalau tak nak saya tak kisah. Lagi pun, kalau saya pergi mana-mana … saya tak bagitahu awak juga. Awak kata saya boleh keluar selagi saya tak buat benda jahatkan?”
Haikal terdiam. Sikap Beel yang kadang mesra kadang dingin ini sangat membingungkannya. Siapa dia pada Beel sebenarnya? Teman serumah, teman sebilik, abang atau sekadar lelaki biasa yang dia sendiri tidak kisah kehadirannya?
“Saya nak makan. Kalau awak nak join, jomlah. Malam ni Kak Nia masak maggi goreng dengan sotong goreng tepung”.
Beel menguntum senyum dan beredar dari biliknya. Haikal terkebil-kebil sendiri. Dia mengeluh dengan pertanyaan bodohnya tadi. Tangan menampar mulut yang lancang mengeluarkan soalan aneh.
Haikal duduk di sofa yang sudah beberapa bulan menjadi tempat tidurnya. Mengapa dia seperti kecewa dengan jawapan jujur Beel? Apa yang dia harapkan dari Beel sebenarnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s