DILARANG NIKAHI AKU – 100

“Tapi kan sayang..”
“Tak habis-habis lagi..?”
“Tak. betul ni..”
“Apa?” Beel membetulkan tudung yang baru disarung Haikal ke kepalanya. Entah kenapa dengan suaminya itu, tiba-tiba saja menyarungkan tudung ke kepalanya. Namun dia turutkan saja.
Haikal mengambil tempat di sisi Beel. Tangan isterinya diambil dan diramas penuh kasih. “Waktu saya sekolah menengah, mama pernah mengandung tau..”
“Ya?”
“Tapi masa tujuh ke lapan bulan gitu, mama kemalangan. Jadi saya tak de adiklah. Saya ingat, waktu tu mama mabuk-mabuk. Makan itu nak muntah, makan ini nak muntah.. Lepas tu tak boleh bau orang masak-masak.. Sayang tak de macam tu?”
Beel ketawa kecil. “Tak de.. Kan saya dah cakap banyak kali..” Pipi Haikal dibelai.
Haikal memuncungkan mulutnya. “Ada tak rasa asyik nak makan je? Rasa marah-marah?”
“Tak de..” Beel meyakinkan Haikal bahawa dia langsung tiada tanda sebegitu rupa. Dia sendiri tidak menyangka bahawa dia hamil.
“Saya peliklah..”
“Kata tak kisah saya gugur. Ni macam kisah je..”
“Sayang janganlah marah.. Saya bukannya kisah sangat. Tapi saya pelik..”
“Tak habis-habis dengan pelik dia..”

############

Pintu bilik itu dibuka perlahan. Memperlihatkan Haikal dan Beel sedang berbual dalam keadaan yang sangat mesra. Jelas menampakkan betapa mereka pasangan suami isteri yang sedang dalam percintaan.
Dia melangkah ke hadapan. Wajah Beel jelas menampakkan betapa dia bahagia. Satu keadaan yang dia sendiri jarang melihatnya. Wajah ketawa Beel.. Memang cantik yang tiada bandingan baginya.
“Ehem..” Reza berdehem bila Haikal dan Beel sama-sama tidak menyedari kehadirannya.
“Reza” Beel dan Haikal mengucap serentak.
Reza menguntum senyum. Dia melangkah maju dan menghulurkan jambakan bunga mawar pada Beel. “Untuk kau..”
Beel memandang Haikal sekilas sebelum menyambut bunga pemberian Reza. “Terima kasih”.
Haikal melepaskan tangan kiri Beel yang digenggamnya. “Saya tunggu kat luar”.
Beel mengangguk. Haikal menepuk bahu Reza sebelum melangkah keluar dari bilik Beel. Namun dia menarik pintu bilik sehabis mungkin agar ianya tidak tertutup.
Beel membetulkan duduk. Dia tiba-tiba terasa tidak selesa berhadapan dengan Reza. Reza menarik kerusi yang berada di sisi katil. Namun dia duduk jauh dari Beel menyedari gadis itu tidak selesa akan kehadirannya.
“Aku minta maaf sebab rahsiakan hal ni..” Beel mula membuka kata. Bimbang jika keduanya berdiam, sampai akhir mereka tidak mencapai persefahaman.
“Aku tak tahu nak cakap apa. Yang aku tahu, aku kena datang tengok kau…”
“Aku minta maaf Reza. Aku tak berniat nak buat kau serabut macam ni..”
“Maknanya kau tahu kau dah buat aku serabut?” Reza menyoal.
Beel mengangguk. Dia tidak pandailah menangani hal sebegini. Selain Haikal, Rezalah lelaki pertama yang benar-benar serius dengannya seumur hidup. Kalau Safwan, lain pula kesnya.
“Masa aku tahu, aku macam nak gila. Aku tak pernah terfikir nak kahwin dengan mana-mana perempuan. Kau perempuan pertama yang buat aku rasa nak hidup selamanya, selamanya saling menjaga saling mencinta…”
Beel diam. “Aku..”
“Kenapa dari awal kau tak bagitahu aku? Aku rasa macam orang bodoh. Rupanya selama ni aku bersusah payah pikat isteri orang..” Reza mengangkat wajah memandang Beel. Memperlihatkan air matanya yang mula menitis.
“Reza, aku dah cakap banyak kali dengan kau sia-sia kau pikat aku. Aku rasa kau pun tahu yang aku dah ada orang lain” tegas Beel bersuara.
“Memang! Memang aku tahu! Tapi kenapa kau tak berterus-terang dengan aku tentang status kau? Kenapa perlu tipu aku dan semua orang? Kenapa perlu kenalkan Abang Haikal sebagai abang kau? Kalau kau beritahu semuanya dari awal… Tak de lah aku sakit macam ni..” Reza menundukkan kepala. Bermain dengan perasaan ternyata seratus kali lebih letih dari bermain dengan tenaga.
“Aku tak de niat nak bodohkan kau Reza”.
Reza melepas nafas. “Ada kemungkinan tak kau bercerai dengan Abang Haikal?”
“Reza, apa benda kau cakap ni?” Beel membulatkan mata mendengar soalan Reza.
Reza ketawa kecil. “Aku ada soalan. Kau kahwin dengan Haikal sebelum kau masuk U atau lepas kau masuk U?”
“Aku kahwin lepas habis sekolah menengah”.
Jawapan jujur dari Beel membuatkan Reza terdiam. Ertinya Beel berkahwin ketika dia masih belasan tahun. Ertinya perkahwinan Beel sudah berusia mungkin lebih dari lima tahun.
“Walaupun dah terlambat, aku nak ucap Selamat Pengantin Baru. Tahniah Beel..”
“Reza” Beel memanggil bila melihat lelaki itu mahu mengangkat kaki. “Aku tak harap kau simpan dendam fasal hal ni..?”
Reza mengangguk. “Aku akan cuba lupakan kau walaupun aku tak tahu aku boleh lupakan kau atau tak. Hidup kena teruskan. Bunga bukan sekuntum”.
“Aku harap kau jumpa gadis yang berjuta kali lebih baik dari aku” Beel menguntum senyum.
Reza melangkah keluar dari bilik setelah air matanya dikesat. Hendak bersedih sangat pun tiada gunanya. Semuanya sudah berlaku pun. Sudah tiada cara untuk dia kembali ke masa lalu.
Wajah Haikal yang menanti dipandang. “Terima kasih Abang Haikal. Abang Haikal bertuah dapat isteri macam Beel..”
“Abang tahu. Terima kasih Reza datang melawat”.
Reza tersenyum. Dia melangkah lemah beredar dari hospital. Hari ini tamatlah kisahnya dengan Beel. Kisahnya bersama cinta pertamanya. Apakah dia akan berjaya menemukan pengganti buat cinta pertamanya?

##############

“Sayang ok?”
Beel melepaskan sebuah keluhan. “Jahat ke saya?”
Haikal tersenyum dan mendekati. “Sayang tak jahat. Tapi sayang salah”.
“Salah sebab tak nak dengar cakap awak kan? Sekarang dah jadi macam ni..” Beel memandang jambak bunga pemberian Reza.
“Tahu pun. Lain kali jangan buat lagi..”
“Saya rasa bersalahlah. Kesian pula saya tengok Reza. Qamar pernah cakap ini kali pertama dia tengok Reza serius dengan perempuan”.
“Habis nak buat macam mana? Sayang nak bagi dia harapan palsu?” Haikal memegang kedua belah pipi Beel agar isterinya itu menumpukan sepenuh perhatian padanya.
“Saya pun tak terfikir dia serius sampai macam ni sekali..”
“Ni baru permulaan je sayang. Trust me, lepas ni mesti lagi ramai orang nak pikat sayang..”
Beel mencebik. “Yelah tu. Lepas tu tiap hari kena soal siasat dengan awak. Silap hari bulan awak kurung saya dalam bilik. Kan?”
Haikal ketawa. Ketawa dan ketawa lagi. Sungguh dia terasa kelakar dengan kata-kata Beel. Apakah sikapnya seteruk itu? Beel akhirnya menguntum senyum melihat suaminya ketawa bahagia.

###############

Hani mengesat air mata yang sedari tadi tidak mahu berhenti. Beel yang berada di dalam pautan Haikal ketawa melihat reaksi Hani.
“Kita boleh jumpa lagilah! Yang awak menangis teruk sangat ni kenapa?”
Hani menggeleng-geleng. “Tapi susah dah nak jumpa lepas ni. Beel..”
Beel memandang Haikal sekilas dan mereka sama-sama tersenyum. “Hani.. Abang Haikal tak bawa dia pergi hujung dunia pun. Kalau Hani nak jumpa, boleh je panggil Beel ataupun Hani datang je KL”.
Hani mengesat air matanya sambil mengangguk-angguk. Tangan Beel masih di dalam pegangannya. “Jumpa lagi…”
“Ya. Jumpa lagi. Awak jaga diri..”
Hani mengangguk. Mereka berpelukan seketika dan Beel melepaskan Hani dari pelukannya. Tidak mungkinlah ini kali terakhir dia menemui Hani. Ada rezeki pasti mereka bertemu lagi selepas ini.

#############

Hazan dan Humaira’ tersenyum melihat Haikal memimpin Beel turun dari kereta. Beel menguntum senyum memandang Humaira’. “Mama!”
Humaira’ memeluk menantu kesayangannya. “Mama rindukan Beel..”
Hazan dan Haikal sama-sama menggeleng kepala melihat menantu dan mertua itu berpelukan.
“Dah. Awak tu kalau rindu peluk terlebih-lebih, sesak nafas menantu kita ni..” Hazan menarik Humaira’ dari memeluk Beel.
“Papa..” Beel menyalami tangan bapa mertuanya.
“Selamat pulang Beel” Hazan mengusap lembut kepala menantunya. Sejak pertemuan di hospital lalu, dia sudah perasan bahawa menantunya itu sudah berubah. Sudah mula berlembut dan sudah mula menjadi seorang wanita.
“Jom mama bawa ke bilik. Beel penat kan?” Humaira’ membimbing Beel menuju ke biliknya.
Hazan memandang anak lelakinya yang satu-satunya. “Dah bagitahu Beel ke?”
Haikal melepas nafas. “Belum pa. Kal tak tahu nak cakap macam mana..”
Hazan melepas nafas. “Kal jangan lambat-lambat. Esok nak pergi jumpa opah kan?”
Haikal mengangguk. Ertinya mahu tidak mahu tetaplah dia harus memberitahu Beel hari ini. Atau sebelum berjumpa opah esok dia harus membawa Beel ke kubur Suraya dahulu?
“Terkejut Beel nanti kalau tiba-tiba Suria panggil dia mama. Itu yang Kal ajar kan?”
Haikal mengangguk. Itu juga permintaan Suraya. Mengajar Suria memanggil Beel mama sedari anak perempuannya itu masih kecil. Supaya bila besar, dia tidak terasa asing dengan Beel.
“Papa bukan nak masuk campur. Cuma.. Jangan sampai Beel marahkan Haikal macam dulu. Papa tak nak tengok anak papa ni sedih sendiri nanti..”
Haikal mengangguk. Hazan menepuk bahu Haikal sebelum mereka sama-sama melangkah masuk ke dalam rumah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s