Demi Syaqiqah – P13

Adib nak cari Dibah sendiri”.
Dahi Tun Adib Nasir berkerut. Mata Tun Adib Nasir turut membulat. “Apa Adib cakap?”
“Adib nak cari Dibah sendiri, boleh tak daddy?” kali ini nada suara Adib lebih teratur.
Tun Adib Nasir melepas nafasnya. “Adib nak cari Dibah?”
Adib mengangguk. “Dib tahu daddy upah Abang Atik untuk cari Dibah. Tapi dah 15 tahun Adib tunggu daddy. 15 tahun tu bukan kejap daddy. Abang Atik pun dah dua orang anak dia”.
Tun Adib Nasir memandang tajam. “Adib tak habis belajar lagi”.
“Adib cuma nak daddy restu dan bagi keizinan Adib nak cari Dibah sendiri. Adib tahu daddy percayakan Abang Atik. Adib tak cakap yang Adib tak percayakan dia, tapi Adib lebih percayakan diri Adib. Dah lama sangat Adib jadi penunggu, sekarang Adib sendiri yang nak cari Dibah…” bersungguh Adib cuba meyakinkan daddynya.
“Kalau itu yang Adib nak, Adib tahu daddy takkan halang kan?”
Adib menguntum senyum manis. Langsung tubuh Tun Adib Nasir dipeluk erat. Erat dan makin erat hingga akhirnya Tun Adib Nasir meminta Adib melepaskannya kerana dia kerimasan juga kelemasan.
“Adib cakap je apa yang Adib perlukan. Insya-Allah daddy akan sentiasa sokong Adib”.

########

Air mata kedua gadis itu menitis mendengar Hannan membaca surat yang ditinggalkan Sulaiman buat mereka bertiga. Sulaiman sepertinya tahu-tahu saja masanya sudah tiba. Suratnya dilengkapi dengan pesanan untuk dua orang anak gadisnya.
“Akhir sekali, abah minta akak dan adik saling menjaga, saling menyayangi, saling bantu-membantu, dan saling jaga ibu. Sayang ibu macam mana ibu sayang akak, macam mana ibu sayang adik. Dan jaga kehormatan diri, jaga kehormatan keluarga. Jaga nama baik abah ibu dan jaga nama baik keluarga kita..”
Dian memejam matanya rapat. Dia memandang Syaqiqah di hadapan mata. Tangan mereka saling bertaut sementara sebelah lagi tangan erat memeluk Hannan.
“Ibu…” Dian memanggil Hannan dengan mata berkaca.
“Ya akak…”
“Macam mana rasanya hidup tanpa abah?”
Hannan terdiam mendengar soalan Dian. Dian sudah dewasa, sudah 19 tahun umurnya. Tapi Hannan tahu betapa Dian sangat rapat dan sayang dengan abahnya. Maklumlah ahli keluarga mereka hanya empat orang. Jadi pastinya mereka saling rapat antara satu sama lain.
Syaqiqah menyentuh jemari Hannan tanda memanggil. -Ibu jangan tinggalkan kami.
Hannan membelai pipi Syaqiqah penuh kasih. “Akak.. adik.. ajal maut tu kan di tangan Tuhan. Kita sebagai hamba hanya boleh cuba yang terbaik untuk teruskan hidup. Tapi percayalah.. walau apa pun yang berlaku pada ibu.. Ibu tak pernah berhenti sayangkan anak-anak ibu..”
Mendengar saja ayat yang dikeluarkan Hannan, merembes keluar air mata Dian dan Syaqiqah. Jika sekarang mereka tiada abah, bagaimana pula suatu hari nanti di saat mereka kehilangan ibu?

##########

Dian mengambil beg galasnya yang dibawa Syaqiqah. Dia memandang bas yang bakal membawa dia ke Kuala Lumpur. “Akak nak pergi dah..”
Hannan menguntum senyum memandang Dian. Pipi Dian diusap penuh kasih. “Akak belajar rajin-rajin kat KL tu. Ingat pesan abah, nanti semua dah selesai kat Melaka ni ibu hantar adik belajar dengan akak kat KL”.
Dian tersenyum. Namun tak lama dahinya berkerut. “Kalau ibu hantar adik belajar kat KL juga, siapa jaga ibu kat sini?”
Hannan ketawa kecil. Tangan kirinya tetap pada pipi Dian dan tangan kanannya naik mengusap kepala Syaqiqah. “Ibu dah tua. Jangan risaukan ibulah.. Ibukan mengajar lagi kat sekolah..”
Syaqiqah mencebikkn bibir. Kepala digeleng tanda tidak mahu meninggalkan Hannan sendirian jauh di Melaka. -Adik tak nak ikut akak.. Adik nak duduk dengan ibu..
Dian mengangguk menyetujui. “Ibu bagi adik belajar kat Melaka je lah. Kalau jauh sikit pun, weekend boleh balik.. Kalau akak kena tunggu cuti panjang baru balik..”
Hannan ketawa lagi. “Akak cepat, driver bas dah naik tu..”
Dian memandang bas yang sudah pun hidup enjinnya. Sementara pembantu pemandu pula sibuk memastikan semua penumpang di dalam bas sudah naik.
“Akak pergi dulu..” pipi Hannan dicium lama, dan kemudian dicium pula pipi Syaqiqah kesayangannya. Bersalaman dan menaiki bas. Nafas dilepas sebaik saja mendapat tempat di dalam bas. Hidupnya akan kembali sebagai seorang pelajar di Kuala Lumpur. Bilakah agaknya dia akan berjumpa ibu dan adik lagi?

############

Jalal membuat muka tegang memandang Pisau di hadapannya. Entah apa yang dilakukan lelaki itu sebenarnya. Bagaimanalah dia boleh membunuh seorang lelaki warganegara Thailand yang tidak bersalah hanya kerana geram? Kerana itulah dia pulang ke Malaysia, kerana dia sedang diburu pihak berkuasa di negara jiran.
“Otak kau kat lutut ke?”
“Sorry tuan”.
“Kau balik Malaysia nak suruh aku buat apa?”
“Saya…”
“Saya apa?” Jalal menyergah.
Pisau diam membisu. Hasrat hatinya pulang ke negara sendiri pada hakikatnya adalah untuk melepas rindu. Fikirnya Jalal gembira melihatnya tapi respon yang diterima lain pula.
“Abaikanlah ” Jalal tiba-tiba berkata setelah suasana sunyi buat seketika. “Kau balik pun bagus juga. Aku ada kerja nak bagi” Jalal tersenyum sendiri.
Dengan kehadiran Pisau di sisinya, dapatlah dia menjalankan rencananya dengan lebih mudah. “Kau ikut aku balik rumah. Aku bagi kau motor, senang kau nak buat kerja”.

#########

Langkah kakinya laju menuju pada bilik yang tertera nama daddynya, Tun Adib Nasir. Sampai di hadapan bilik, langkah Adib langsung saja terhenti kerana pintu bilik terbuka.
Jalal keluar bersama setiausahanya yang membawa dua buah fail di tangan. Pasti baru selesai membicarakan soal kerja bersama daddynya.
“Adib”.
Adib menguntum senyum. Tangan dihulur dan dia menyalami lelaki tua itu. “Uncle Jalal”.
“Lama tak nampak kamu. Jarang datang company ni.. Nak jumpa daddy?”
Adib ketawa kecil. “Daddy busy sangat.. ingat nak ajak daddy lunch sama-sama..”
Jalal senyum kecil. “Amy asyik sebut nama Adib je kat New York tu.. Adib ada contact Amy?”
Adib ikut tersenyum. Ya, Amy anak Uncle Jalal. Yang dia kenali sedari kecil. Memandang Amy membuatkan dia asyik teringat pada Adibah tersayang. Sedari kecil, selalunya mereka bermain bertiga walaupun Amy agak pembuli.
Tentu saja Amy sudah membesar dewasa selayaknya seorang gadis. Umurnya juga sudah menjangkau 20 tahun. Kali terakhir dia berjumpa Amy pun ketika Amy berusia 17 tahun. Selepas itu dia langsung saja pergi ke luar negara untuk sambung belajar. Katanya mahu belajar di luar negara dan setelah selesai, barulah mudah untuk membantu Adib menguruskan syarikat.
“Ada juga uncle. Tapi Amy sibuk belajarkan.. Jadi selalunya chat tak lama..”
Jalal ketawa. “Uncle ada kerja ni.. Adib masuklah”.
Adib melihat Jalal melangkah masuk ke ruangannya. Nafas dilepas buat seketika. Suatu hari nanti Amy akan pulang ke Malaysia. Bagaimanalah agaknya keadaan gadis itu sekarang ini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s