Demi Syaqiqah – P36

Tuala dicapai dan digunakan untuk membalut rambutnya yang basah. Dian senyum sendiri melihat Syaqiqah sudah pun lelap di kusyen sambil televisyen yang masih terpasang.

Dian mendekat pada televisyen dan mematikannya. Langkah diatur ke dalam bilik tidur dan selimut kesayangan Syaqiqah yang dihadiahkan arwah abahnya dicapai.

Amelia

Amelia


Usai menyelimuti tubuh Syaqiqah, langsir ditarik sedikit agar rumahnya gelap. Biar Syaqiqah nyenyak tidurnya.

Telefon pintar yang berada di atas meja belajar dicapai. Rasanya banyak mesej yang masuk. Baru saja skrin dihidupkan, panggilan dari Adib masuk dan Dian langsung menjawab.

“Assalamualaikum”.

“Waalaikumussalam. Dian, boleh tak kau turun? Ada orang nak jumpa”.

Dian mengerutkan dahi. Amboi, terus terangnya. Tapi bagus juga, tidak buang masa. “Siapa?”

“Turun lah. Atau kau nak aku suruh dia naik?”

Dian mengintai, Syaqiqah masih lena. Bimbang pula mengganggu tidur adiknya. “Aku turun. Sekarang ke?”

“Dia dah ada kat bawah tu..”

“Siapa?” Dian bergaduh ingin tahu.

“Bila kau turun, kau tahulah. Ok, kirim salam sayang kat Iqah” dan panggilan mati.

Dian melepas nafas. Adiblah Adib. Suka benar mematikan panggilan tanpa alamat. Tiba-tiba saja panggilan sudah terputus.
Rambutnya disanggul dan Dian memakai pakaian lengkapnya. Setelah ciuman di dahi dihadiahkan buat Syaqiqah, Dian langsung saja turun ke bawah.

“Hello?”

Dian menoleh ke belakang. Baru saja dia menanti, langsung dia ditegur. Dahi berkerut melihat seorang gadis berpakaian baju sekolah menengah bersama rambut yang diikat tocang satu.

“Kak Dian kan?”

Dian mengangguk. “Siapa eh?”

“Ana. Tengku Harana Tengku Hafzan” gadis itu memperkenalkan diri.

“Adik Harraz ke?” Dian langsung menyoal.
Ana mengangguk dengan senyuman. “Maaflah ganggu. Abang Adib kata Kak Dian baru balik dari kelas”.

“Ana nak apa?”

“Boleh kita sembang kat kedai ke? Ada tak kafe dekat-dekat sini?”

Dian bingung seketika. Terlalu banyak persoalan yang bermain dalam kepalanya. Wajah gadis comel yang persis pelakon itu dipandang kosong.

“Abang Adib ada cakap, adik Kak Dian tak sihat.. jadi Ana tak nak ganggu” Ana memberi penjelasan.

Dian mencebik. Sejak bila pula Syaqiqah tak sihat? Pandailah Adib ni, terlebih risau benar akan buah hatinya itu. “Ok, jomlah”.

##########

“Ana tak minta banyak. Ana cuma nak minta Kak Dian nasihatkan angah supaya dia tak buat mom and dad terus risau fasal dia” Ana mengakhiri ayatnya.

Dian diam, mendiamkan diri. Apa yang terjadi sebenarnya saat ini? Mengapa Ana berjumpanya dan meminta pertolongan itu? “Ana, akak dengan angah Ana.. kita orang…”

“Ana tahu Kak Dian nak cakap Kak Dian tak ada apa-apa hubungan dengan angah kan? Tapi Kak Dian tahukan macam mana angah fikir terhadap Kak Dian?”

Dian melepas nafas. Anggukan diberikan. Harrazlah Harraz. Fikirnya mahu membuang saja nama itu jauh di nun hutan belantara sebelum dia terjebak lebih dalam. Siapa sangka adik Harraz yang comel dan berwajah suci ini begitu ikhlas memohon pertolongan darinya?

“Ana right?”

Ana memandang. Begitu juga Dian. Memandang Ana dan gadis bak model yang menegur mereka. Dan dua saat kemudian, Ana menguntum senyum.

“Hi, Kak Ayien..” Ana bangun dari kerusi dan memeluk gadis yang dipanggil Ayien itu.

“Long time no see yeah?”

Ana mengangguk. Lama tidak bertemu wanita itu. Salah seorang dari teman wanita angahnya yang bersepah di Malaysia. “Kak Ayien buat apa kat sini?” Ana menyoal hairan, setahunya gadis itu bukan tipikal wanita yang akan menjejakkan kaki di restoran sederhana sebegini.

“Owner cafe ni, my aunt’s friend. I temankan auntie jumpa her bff. Ana?”

Ana tersenyum. Dia memandang Dian. “Kenalkan ni..”

“Hey, I know you!” gadis itu menjerit separuh suaranya.

Ana mengerutkan dahi. Begitu juga dengan Dian. ‘Sejak bila pula aku kenal minah ni?’ Dian bermonolog sendiri.

“Kak Ayien kenal Kak Dian?”

“So.. her name is Dian. Nice to meet you Dian” Ayien mesra menghulur tangan.

Dian bangun dari kerusi dan menyambut huluran Ayien. Rasanya, gadis ini pasti bekas teman wanita Harraz. Jika tidak bagaimana dia begitu mesra dengan Ana?

“Macam mana Kak Ayien kenal Kak Dian?” Ana mengulang pertanyaannya.

“Long time ago, before I broke with your angah… Harraz letak muka dia as wallpaper screen and I nampak.. bila I tanya, he said ‘You are not my sayang anymore.. bye!’ Macam tu lah ceritanya..” Ayien bercerita dengan gayanya.

Dian memandang tidak percaya. Ertinya Harraz mencuri gambarnya selama ini? Tapi biar benar, takkanlah Harraz menjadikan wajahnya yang ‘biasa’ itu sebagai ‘wallpaper’ di telefon pintar canggihnya itu?

Ana sudah tersenyum. Nampaknya benar seperti fikirannya. Angahnya benar-benar serius dengan wanita ini. Cantik, sopan.. tapi itu bukan halnya. Yang paling Ana tidak sangka, angahnya memilih wanita bertudung dan bertutup litup seperti ini. Jika dia membawa Dian berjumpa mom, momnya pasti akan melonjak kegembiraan.

“But I dah move on. It’s okay, tak de jodoh kut. But.. looks like she is the one?”
Ana hanya tersenyum. Mengangguk tidak menggeleng juga tidak.

“Okay Ana, I’ve got to go. Send my regards to your angah and paling penting.. don’t forget to invite me on his wedding day. Bye Dian!” gadis itu melentokkan kepala memandang Dian dan langsung berlalu pergi.

Ana memandang Dian dengan senyuman. “Sorry Kak Dian, angah memang…”

“Sebab ni lah orang panggil dia kasanova kan? Rasanya ni yang ketiga akak jumpa”.

Ana langsung tersenyum. Wah, angahnya maju. Sudah tiga orang yang ditemui Kak Dian. Nampaknya.. selepas ini Ana pasti akan menyokong sepenuhnya jika Harraz membawa pulang Dian dan memperkenalkan dia sebagai bakal isteri!

##########

“Iqah”.

Syaqiqah berhenti melangkah. Melihat Adib yang mengatur langkah perlahan ke arahnya. -Ya?

“Saya dah habis kuliah. Tinggal konvo je..”

Syaqiqah menguntum senyum. Ya, dia tahu itu. Lagi pula ini memang tahun terakhir Adib di sini. -Saya tahu..

“Saya dah ambil kelas belajar bahasa isyarat. Tapi Iqah jangan risau, saya tetap akan ambil hantar Iqah setiap hari”.
Syaqiqah mengangguk sambil dia dan Adib sama-sama mengatur langkah menuju ke kelas Syaqiqah. Rasanya ramai yang memerhati Adib di sebelahnya. Lupa pula Adib ini pujaan ramai di universiti itu.

“Abang kan.. kalau sehari tak tengok muka Dibah, rasa macam nak mati sebab rindu sangat” Adib tersenyum memandang Syaqiqah.

Syaqiqah mengerutkan dahi. Dia memandang Adib namun lelaki itu berlagak normal. Apakah memang itu yang diucapkan Adib atau dia yang tersalah dengar? Sehari tak tengok muka Dibah rasa macam nak mati sebab rindu sangat? Siapa Dibah? Syaqiqah tertanya sendiri.

###########

Amy memandang telefon pintarnya. Hampir tiga bulan dia dan Adib tidak keluar bersama, rasa janggal. Mana tidaknya, tiap kali diajak ada saja alasannya.

Nombor Adib dihubungi. Dia tetap mahu mengajak Adib keluar. Dan kalau boleh, dia mahu memaksa.

“Assalamualaikum Adib”.

“Waalaikumussalam. Ya, Amy?”

“Adib freekan? Jom outing?”

“Where?”

“Amy ikut je mana Adib nak pergi” Amy mula tersenyum.

“Look, Amy.. Adib rasa Adib tak boleh”.

“Kenapa? Adib free kan?”

“Sekarang ya, tapi bakal busy”.

“Tapi Adib dah lama tak bawa Amy keluar..” Amy mula merengek.

“Sorry Amy, Adib memang tak boleh. Tapi.. Adib nak kenalkan Amy dengan someone.. Cuma sekarang memang tak free. Nanti Adib free, Adib ajak Amy keluar” dan panggilan terputus.

Amy melepas nafas. Inilah sebabnya! Baru saja dia ingin bercakap, panggilan terus diputuskan. Tak semena-mena air matanya jatuh. Jangan-jangan someone yang dikatakan Adib adalah adik Dian? Dia tidak mahu, Adib tidak boleh memilih orang lain selain dirinya!

Amy menyembamkan wajah ke bantal. Melepaskan tangisan sepuas hati. Adib jahaaaatt!

##########

“Aku rasa kau dah jarang keluar dengan Amy sekarang”.

Adib memandang Harraz di hadapan. Telefon pintarnya diletakkan semula di atas meja. “Yeah, aku sibuklah. Aku nak Dibah fully recover ASAP”.

Harraz melepas nafas. “Aku bukan nak cakap apa Dib. Tapi kau kena cakap betul-betul dengan Amy yang kau tak fikir apa-apa kat dia dan kau dah ada orang yang kau sayang, betul-betul sayang..”

“Dia tahu aku tak anggap dia lebih dari seorang adik”.

“Dia tahu, tapi dia peduli tak?” Harraz memberi persoalan.

Adib terdiam. “Maksud kau?”

“Aku dah jumpa banyak perempuan, Dib. Kalau kau tak clear dengan Amy sendiri, dia akan fikir Iqah rampas kau dari dia” Harraz menerangkan.

“No way! Iqah was the first and she is the last. She’s my Dibah!”

“Tahulah Dib. Tapi dia tahu tak? Amy tak tahu yang Dibah kau tu hidup lagi…”

Adib terdiam. Kata-kata Harraz memang harus dipertimbangkan. Temannya itu lebih mengenali perempuan darinya. Tapi dia juga hairankan itu.. bagaimana Amy boleh tidak mengecam wajah Syaqiqah yang amat mirip dengan uminya?

“Kau dengan Dian apa cerita?” Adib mengubah topik perbualan.

Kali ini giliran Harraz pula terdiam. Dia juga tidak tahu. Dia dan Dian.. “Entah”.
Adib tergelak kecil. “Entah?”

“Entahlah Dib..” Harraz hanya melepaskan sebuah keluhan kecil sambil menghirup latte yang dipesan. Sejak peristiwa Adib menjemputnya dari kelab malam hari itu, dia sudah tiada hati untuk ke sana lagi. Dan terima kasih juga kepada kata-kata berhantu Dian, Harraz telah mula tertarik untuk belajar.. solat.

“Dia tahu tak kau dah stop clubbing?”

Harraz menggeleng.

“Dia tahu tak yang kau dah sebulan single?”

Harraz menggeleng lagi.

“Dia tak tahu yang kau dah lain?”

Kali ini Harraz mengangguk. “I don’t know. Aku rasa biar masa yang tentukan.. kali ini, aku betul-betul fikir yang… I want her, badly. Tapi aku nak biar hati dia terbuka secara natural. Aku tak nak paksa dia sampai dia suka aku.. kau faham kan?”

“That’s good. At least kau dalam proses to be a better person” Adib menguntum senyumnya.

Begitu juga dengan Harraz. Benar. Dian membuatkan dia ingin menjadi seseorang yang lebih baik. Dia benar-benar ingin membuat pembuktian bahawa dia cintakan Dian bukan sekadar suka-suka atau biasa-biasa. Dia mahu menjadi seorang lelaki yang boleh Dian harapkan dalam segala aspek, lahir dan batin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s